Kamis, 24 Oktober 2013

Perjalanan Diet Masa Kelam

berat badan sy dh naek lg pas dh kerja

Ni mentang-mentang pose saya sama buah-buahan bukan berarti mo negesin klo dulunya saya anak sekolaan pertanian loh........
Terus masalahnya apa, sampe saya mejeng keren sama makanan monyet satu ini ?? Tak lain dan tak bukan karena ga ada ide tulisan, tapi pengen majang foto ini

Yahh sudahlah daripada nanti dimaki pembaca, jadi saya cari-cari linked saja antara buah-buahan ini dengan satu cerita. Kenapa saya gemar makan pisang? Karena baunya harum dan bikin kenyang, jadi duluuuu bangat pas masa saya kuliah, saking terobsesinya punya tubuh ceking, alhasil saya ga pernah makan nasi. Makan nasi tu dikiiiiittt banget. itu pun kalo ada yang ngliatin, misalnya temen kuliah yang rajin memantau, atau klo pulang kampung, biar nyokap tenang.

klo ditanya kenapa saya punya pikiran sempit, bahwa punya tubuh kurus itu cantik. Hemmmm, biasa lah itu semua pengaruh dari Tivi. Orang yang berseliweran di Tivi bener-bener punya badan yahudd, pantas aja pake baju mini-mini muat. hahahaaaa...

uda gitu, karena kakak saya orangnya ramping, saya jd malas tiap kali pulang lebarandibanding2in ma tubuh kakak, apalagi klo sudah ada kata-kata yg meluncur dari mulut bibi-bibik kayak ---> "Wah kok sekarang lemuuw (lemu, bahasa Jawa dari gemuk) yoh," haduuuuuuuhhh...berasa dunia mau kiamat kalo seorang gadis dikatain gembul. kalo toh masi beby wajar... nah klo uda gede dibilang gemuk, bisa jatoh reputasi. hahahaaaaa....!!! segitu jeleknya pikiran saya kala itu.
akhirnya diet saya mati-matian. mpe dibela-belain, maem makanan pengganjal perut selaen nai, misal perkedel kentang, tempe orek  ooops..makanan apa ini?, sayur-sayuran kukusMyEm0.Com, dan terutama makanan kaya serat yg bisa bikin urusan ke belakan super duper lancarrr, apalagi klo bukan pepaya.

nah, terus pisangnya mau dikemanain?
kadang, karena ga tahan, n perut nyut-nyutan ngehindarin nasi, maka pisangpun saya caplok. kesukaan saya pisang ambon yg cavendish. soalnya warnanya cerah....issssshhh apa coba hubungannya? wakaaaakkkk !!

jadi begitulah menu-menu saya tiap harinya. sampai akhirnya setelah beberapa semester berjalan, bobot saya turun drastis. mencapai angka kritis lagiiih. dari semula 43 kilo jadi 30-an sekian... waaaahhh, bukannya priatin, saya malah girang bukan kepalang.
teman, saudara, dan handai taulan teriak histeris. Whattt happened??? apa gw segitu susahnya hidup di Bogor, sampe makan aja ga sanggup? akhirnya setelah diprotes sana-sini, saya pun mulai ngaca, hemmmmm.....ternyata jelek bgt wajah gw klo kecekingan, jd pucet dan kyk orang sakit... waduuuuuuuuhhhhh salah perhitungan dh gw.


akhirnya, seperti kebanyakan cerita dongeng, alurnya hepi ending. saya insaf, dan kembali ke habitat lama, makan nasi seperti kebanyakan orang Indonesia, sehingga gw bisa makin gembil seperti sekarang. E... Padahal klo dipikir-pikir sebenarnya ngehindarin nasi juga salah satu cara tuk mensukseskan upayapemerintah agar bisa menurunkan tingkat ketergantungan pada beras yah ??? hoho..wallohualam.


Penggemukan Pasca LebaranMyEm0.Com


Huwwwaaa...bisa dibilang musibah, bisa juga dibilang barokah. 
Anehnya begitu. Tiap kali pulang kampung, pasti BB naek. Dan mau dibilang musibah juga ga patut, soalnya, kadang-kadang jiwa ini masih labil, mau nurutin apa kata ortu ngegemukin badan, apa mau gila-gilaan diet kayak jaman dulu kala. Sedikit flashback dulu jamannya terobsesi pengen punya body kek sapu lidi macam gadis-gadis band asal Korea, gue pernah punya BB pe kepala 30-an, bisa dibayangin kan gimana histerisnya temen-temen gue lantaran polah gue yang sering bikin mereka ngelus dada. Gue dulu sangat anti nasi, kalo makan pesti ngumpet-ngumpet, karena gue gag mau ketahuan kalo gue cuma ngambil nasi berapa sendok. Huhuhu...dan itu sunggh sangat menyiksa gue. Gue harus mencari bahan makanan pengganti nasi yang jauh banget kandungan karbohidrat ma gulanya. Akibatnya sebagai penganjal lapar, gue menghabiskan banyak biaya buat jajan. Kalo sekarang, dibandingin waktu gue udah kerja, yahh...adalah perkembangan signifikan bab BB gue yang kata orang dibilang super duper mengkhawatirkan, walopun asli pas ngaca gue ga melihat akan hal itu. Gue yang sekarang, kata orang agak segeran, udah ga sepucet dulu. Pipi juga udah gembil, perut apalagi, hufftt......buncit. Yang gue heran, setelah kerja emang pola makan kita kek berubah 180 derajad. Gue bisa makan layaknya kuli dengan 1 nasi bungkus penuh. Hahahaha..

Palagi sekarang gue makannya dah teratur, karena gue takut banget sakit. Sakit itu, kalo kita numpang idup di Jakarta, yahhh...200 rebu bisa melayang lah, minimal. Padahal mah, sakitnya juga sepele banget, kek diare, batuk, atau radang tenggorokan doang. Jadi kalo pas di Jakarta, gue yang dengan apesnya hidup di lingkungan kosan yang sangat amat jarang sekali menjumpai warung makan, akhirnya memutuskan untuk balas dendam--MAKAN BANYAK PAS MASIH DI RUMAH. Hem..mungkin ada kaitannya juga kali ya, dengan umur kita yang makin dewasa, dimana dihadapkan sama tahapan-tahapan yang mengharuskan badan kita jangan sampai under weight. Kek misalnya tar kita bakal jadi ibu nih, jadi biar calon anak nya entar sehat, maka asupan gizi ibu sangat mempengaruhi. Seorang cewek juga akan sangat susah melahirkan kalo terlalu kurus, hahhaii.. So, mari kita tanamkan untuk membentuk badan sehat syukur-syukur bisa kek body gitar Spanyol. Artikel ditulis oleh Gustyanita Pratiwi pemilik blog Gembulnita