Kamis, 19 Februari 2015

Hebohnya Kondangan Perdana Berakhir dengan Wiskul

15 Februari 2015

Seperti biasa, hari ahad emang uda jadi rutinitas kita buat tidur-tiduran. Tidur-tidurannyapun bukan tidur-tiduran biasa. Melainkan sepanjang hari #pliss jangan dicontoh, tapi harap maklumi karena kita kerja rodi dari Senen-Jumat, sedang tamas Senen-Sabtu. Tapi tetep biasanya jam 5 bangun, Subuhan, baru abis itu bablas lagi. Grrrooookkk !!!

E tapi pas minggu kemarin sebenernya aku uda selipin agenda. Soalnya tanggal 15 temen kantor nikahan. Dan aku uda tek jauh-jauh hari bahwa kita musti kosongin jadwal di tanggal itu. Kita musti kondangan. Tamas sih semangat banget, hehehe, sekalian pengen silaturahmi karena belom kenal temen-temen istri.
"Asyiikk bener yak cap cus?"
"He-em",

Pas di jam 7 paginya, mata uda merem melek, antara ngantuk-ngantuk tahi ayam gitu...iseng kulirik HP. Cek whatsap bentar, tanya lokasi gedung ke grup. Send. Eh tapi kok belum muncul-muncul juga cek list garis ijonya (tanda udah dibaca). Ya uda, tinggal bobok lagi aja. Apalagi di samping juga sama pulesnya. Otomatis bakalan lama ni. DAN ITU BENERAN.

Kita tidur mpe jam 9 an. Kacau. Ibarat kata, panah asmara dewa cinta tak berpihak pada sang waktu. Klo pun berangkat jam segini udah pasti telat. Ga diragukan lagi. Belum ada acara mandi, setrika baju (secara mau kondangan perdana masa pake baju kisut), dan manasin kendaraan. Mana di luar gerimis tipis mulai mengudara, menjadikanku tambah pengen molor *pesimis.

"Ga papa deh ga berangkat, toh temen-temen riset juga ada yang ga dateng kayaknya," kataku tiba-tiba.
"Wah, tengsin dong, uda nanya-nanya tempat, masak ga jadi ke sono, coba cek lagi uda ada balesan blum?" saran tamas.
"Belom sih..."
(Tak lama kemudian kepalan tangan mendarat di dahi ini (dijitak))

Pas mastiin whatsap, beuh sama aja....Di grup ga ada yang tau tempatnya di mana. Yang bales 2 biji. Yang lain membisu. Mungkin beneran ga pada dateng.

Nah, yang ngebales whatsapku ini rencananya mau pada ngumpul dulu di kantor, ramean bareng-bareng naek mobil. Klo misalnya aku ke kantor, wah bisa muter-muter jadinya. Ya udah deh daripada serba absurd seabsurd pikiranku...#eh, akhirnya aku sms Ci Tuti. Ci Tuti ini temen kantor yang satu divisi dengan si calon manten yang kebetulan punya rumah pas di belakang komplekku tinggal...(jadi muter-muter gini bahasanya). Ya intinya dengan bertanya pada orang yang tepat, maka bakal kau ketahui jawabannya secara sepat pula. Terjawab. Gedungnya di Graha Marinir deket Kwitang, sebelahan ama Arya Duta kalo ga salah.

"Nah kalo gitu kan beres. Makanya mbul kalo ada undangan dicatet dulu tempatnya dimana, waktunya jam berapa," --> akhirnya aku dinasihatin.

"Terus acaranya sampe jam berapa?"
"Jam 1.
Hening sejenak.
" HAAAAAHHHH !!! (Langsung abis itu ditabok suruh mandi ga pake lama. Dandannya juga).

Kelar mandi, aku gantian suruh tamas yang siap-siap. Sementara dia mandi, aku cek-cek baju yang kiranya cakep buat kondangan. Pas dipilih-pilih, akhirnya dapet dong kostum yang sama sekali belom pernah aku pake di acara apapun--> gamis polkadot ungu berlukiskan bunga-bunga. Lengannya lekton sih, jadinya musti pake manset, bener-BENER ribet. Tapi gapapa deh, demi niatan memakai busana terbaik akhirnya disempet-sempetin juga buat ngegosok itu baju yang kusutnya setengah mampus. Sambil digosok, sambil tangan ini memainkan remote tv. Jadinya lelet bener. Kayak siput itu gosokan *eh apa tangannya ya? haha..

Kelar gosok kostumku, PR-nya tinggal nyari baju batik buat si tamas. Huh bingung lagi, setahuku itu batik uda pada kutaro di ember deh--nunggu giliran buat dicuci. Karena kupikir batik yang paling berkelas #baca modelnya paling bagus--cuma yang ada di ember itu, akhirnya aku teriak : "Tamas, batik yang di ember angkat bentar pow, terus setrikaaaa !!??" ET DAAAHHH....

Dari dalam kamar mandi terdengar sahutan, "Boleh aja, kalo ga ada baju lain," sumpah ini jangan ditiru. Hahahaha...

Pas ngambil dari ember, emang belum kecium aroma baju kemarin sih, cuma berasanya gimana gitu. hahahhaa....Trus tiba-tiba sang tokoh utama lelaki dalam drama kehidupan ini muncul. Tiba-tiba-nya lagi dia mengusulkan kalo jadinya yang dipake yang lengen panjang ajah. Bukan yang aku pegang-pegang barusan. Jadi ganti nih? Beneran ga mau yang abis diciduk dari ember? Hahahhaa.... fix.

Habis itu gantian aku yang ribet pake krudung. Karena modelnya pasminah, rasanya jadi serba salah cara muter-muterinnya gimana. Disampirin doang, kelihatan acak adut, diuwel-uwel kelihatan ga ada lehernya. "Mirip kodok," kata Tamas.

Akhir kata, acara ganti kostum kelar. Sementara itu, tamas yang uda nyiapin kendaraan dari tadi uda neriakin supaya aku cepetan keluar. Pas uda mau konci pintu, e lupa amplopnya belom kebawa. Di mana pula naruh amplopnya? Akhirnya ada acara ngubek-ubek rak kaca dulu. Bener-bener kebawa panik. Makanya isi rak langsung pada berjatuhan kayak kartu domino yang dijatohin satu lantas ikutan ngejatohin kartu lainnya *apa sih bahasa gue?? Pas uda ketemu, waaaahhh girang !!! Tapi abis itu langsung tutup muka ga mau lihat perabot rumah tangga pada berantakan. KeZeL..

Ga lupa pula kasi nama di amplopnya. Karena saking terburu-brunya, kepaksa aku nulis di atas tembok. Pas mau melancarkan aksi tersebut, eh langsung dikomplain tamas. Katanya, biar rapi yah di atas meja atu nulisnya... Hehehehe... Ukey ukey... (ngeloyor masuk lagi buat nulis nama kita di amplop, abis itu disuruh cepet-cepet lagi).

Dan kita jalan.

Kayak mentega yang meluncur di atas penggorengan, perjalanan ke tol Karang Tengah berlangsung mulus.Meskipun angin kencang menghajar kita. Tapi karena udah niat, ya apapun konsekuensinya musti kita hadapi. Apalagi pas uda masuk area Jakarta seperti Kebun Jeruk, Slipi, dst, itu tuh uda mulai kenceng hujannya. Sampe-sampe pada suatu titik kayak terjadi kemacetan panjang yang kemungkinan besar ada penyebabnya di depan sana. Setelah merayap sekian meter, baru kelihatan biang macetnya, yaitu genangan air yang cukup tinggi dan menyebabkan mobil-mobil kecil kudu berhati-hati saat melintas.

Sukses melewati kubangan air, kami pun terus melaju. Sesekali kita ngelirik jam...woww.. uda jam 12.30 WIB. Artinya waktu yang tersisa tinggal setengah jam dimulai dari sekarang. Pas ngeliat muka tamas, ahhh...firasat buruk nih, kalo uda lihat doi tegang n pucat pasi.

Kutanya, kenapa tamas?
"Kebelet." AHHHHH.....Tiba-tiba kayak adegan dalam komik yang tokohnya TIBA-TIBA berubah putih, mulut menganga, dengan background item garis-garis di belakang.

Jadinya kita musti cari Pertamina nih buat 'setor'. Pas lagi gawat-gawatnya itu perut, jalan yang kita lalui pun dipenuhi banyak rintangan. Mulai dari kejebak macet sampe salah ambil jalur karena keasyikan ngobrol. Fyuhhhh...untungnya dapet itu Pertamina. Tanpa basa-basi lagi, tamas pun ngacir mencari tempat pertapaan yang paling damai sedunia.

10 menit berlalu. Dengan hati riang, akhirnya pintu mobil dibuka. Dan kata-kata pertama yang meluncur adalah,"Legaaaa...Hahahahha."
Sumpah ya, itu ketawanya lepaaaaaassss banget. Akhirnya kita bisa nyanyi-nyanyi lagi. Bisa joged-joged lagi. *Bayangin gaya bounce dance

Tepat pukul 13.00 WIB, kita sampe lokasi. Dan uda bisa ditebak, acaranya kelar. Namun kita tak gentar untuk menyalami pengantinnya. Jadilah kita bertarung menumpas ujan yang waktu itu langsung diguyurin deres banget dari langit. Dengan wedges yang cukup mengkhawatirkan, disertai jubahku yang menjuntai ke tanah...apa jadinya kalo belum ketemu mantennya, dandanan dah lecek. Walhasil kita ampe angkat-angkat itu baju...sambil jalan pake payung berdua. Artikel ditulis oleh Gustyanita Pratiwi pemilik blog Gembulnita

Trus di muka pintu uda papasan ma orang-orang kantor. Untung jadi berangkat. Hehee... Habis salim-salim dan ngobrol pendek, aku segera ngajak tamas buat nyalamin si empunya hajat. Uda pede aje, yang penting uda ketemu, beres. Ga ada tanggungan. Perkara kita makan di luar, bagiku ga masalah. Tamas pun setuju.

Pokoknya, penuh perjuangan banget deh kondangan di tengah badai. Dan hikmah yang kudapat kali ini adalah, lunch spesial di Waroeng Rawit, Flavor Bliss - Alam Sutera, Jl. Alam Sutera Boulevard Kav. 6, Serpong. Menilik dari namanya, kupikir ni tempat semacam kayak SS yang nyediain aneka sambel-sambelan. Ternyata salah besar... Tempat yang mengusung konsep resto keluarga ini punya menu khas asal Kalimantan. Pas masuk, ada logo cabe merah centil yang nangkring di dinding deket pintu. Jujur, ini yang bikin para orang narsis yang demen blogging kuliner pengen mengabadikan diri di depan logo ini.....Tsaahh.

foto dulu di logo lope-lope yang ada di kawasan resto
Di sini kumpulannya resto gaul Serpong
Klo tatanan tempatnya sih dibikin se-open mungkin. Ini terlihat dari interior yang dominasi kaca sebagai temboknya. Kadang jendela dan pintu-pintunya juga dibuka lebar-lebar supaya udara masuk dengan bebasnya.

Duduk termangu memikirkan menu yg mau dipesan

Suasana resto

serba alam terbuka
Kapasitas resto ini juga cukup besar. Ada 2 lantai soalnya. Yang bawah disetting cukup terbuka. Sedangkan yang atas mungkin VIP-nya...Karena males naik tangga, akhirnya kita pilih yang ruang bawah aja. Terus kita pilih deh menunya... Pertama aku. Yang kupilih adalah cumi goreng tepung. Dimanapun restonya, klo menu yang satu ini ga ada tu rasanya kurang.  Giliran tamas yang pesen, dia ababil deh. Karena bingung. Ikan-ikanan uda pada abis. Yang ada ayam kalasan..Ya udah pesen itu aja. Terus kita kepincut ama sambel pete ebi....Hahaahha...tetep ya ratunya makanan itu PETE. Sayurannya kita pilih tumis pakis. Sempet ragu si ama ni sayur. Secara lidah ini belum pernah mencobanya. Tapi tapi tapi kepengen. Ya udah hajar ajah. Hahahahha...Minumnya pilih jus kedondong. Yang ini jelas favorit. Asem-asem gimana gitu. Maknyos lah.

Sambil nunggu masakan diolah, e tiba-tiba mas pelayannya dateng bawa sepiring otak-otak beserta sambel kacangnya. Wahhhhh...begitu mata berbinar-binar, langsung deh dibilang...kalo ambil ini bayar. Hahahhaha...Ya uda deh comot 2 aja cukup.

otak-otak n sambel kacang

jus kedondong

10 menit kemudian, makanan datang. Wowww.....mini-mini banget... Tapi yang jumbonya juga ada, kayak cumi goreng tepungnya sama sambel pete ebi. Abis ucap doa, tanpa ba bi bu lagi langsung sikat. Heheee...*aslinya tetep makan kalem kok, lagi pingin hiperbol aja. Pas dicobain, naaahh naaahh muncul deh kalimat kayak gini. Ternyata rasa pakis tu mirip kangkung. Heheee. Klo gini si doyan banget. Terus cuminya cukup krunchy juga. Tapi the bestnya tetep Sambel Pete Ebi. Serius ini rasanya susah diungkapkan dengan kata-kata. Sambil kepedesan, sambil rajin juga nyruput jus kedondongnya. Mantabbb dahh... Asli cukup recomended, tapi harganya agak bikin lumanyun sih. Hahahahha.... *tangisi isi dompet.

action
sambel pete ebi
ayam kalasan

tumis pakis
cumi goreng tepung
hajaaarrr !!!

10 komentar:

  1. tempatnya bagus tapi jauh ya Tangerang ruy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang titis aslinya dari mn? Makasi ya udah mampir

      Hapus
  2. Habis itu makanan bat berdua??? Hehehe, sambelnya menggoda nita :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa.. sambel pete ebinya nendangg phi..mantabb

      Hapus
  3. Balasan
    1. Endeuuss kali otak otaknya beb... ^______<

      Hapus
  4. Mbak mbak, makan segitu banyak. Isi dompet gimana? Sehat? Hahaha

    *kaboorr*

    BalasHapus
  5. Tiap bikin tulisan hampir semua ada bumbu-bumbu kuliner2nya ya, emm.. . pantesan nanya gimana caranya menurunkan tingkat lapar. Whehe. ..

    OverAll keren ceritanya, aku kira endingnya bakalan enggak jadi berangkat tapi malah wisata kuliner.
    Apalagi pas bagian ini "Pas ngeliat muka tamas, ahhh...firasat buruk nih" Haha. ..Ada-ada saja konflik ceritanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Agagaggg..waktu itu suamiku jg baca tulisanmunyg paar klewer , kstanya aku kudu byk belajar fi ngeliat contoh tulisan yg alurnya naik turunnya tu dpt kyk punyamuh hhaha

      Iyaaw..itu kondangan yg penuh dg pjuangann

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...