Senin, 02 Februari 2015

Kebaya Merah Marun

Akhirnya sampe juga di inti acara aka resepsi. Sengaja kita pengennya tema marun. Alasan klasik sih. Karena marun itu memberi kesan wah dan cantik. Abis kelar akad, ga otomatis aku bisa leha-leha. Karena ada banyak PR buat ganti kostum. Apalagi krudungnya musti dibongkar. Dan acara dimulai pukul 10 an di gedung SMA kita bedua, SMA Negeri 1 Prembun. Hehe...secara dia ternyata kakak kelas di SMA . So sweet, mesti waktu SMA tetep aja aku ga ketemu n ga kenal karena beliau ini beda 4 tahun dengan aku. Aku kelas 1 SMA, beliau kuliah. Aku kelas 6 SD, beliau kelas 1 SMA. Begitu kira-kiranya. Ahaahahha....Lucu juga andaikata kebayang aku masi SD terus tiba-tiba ketemu tamas yang udah kelas 1 SMA...jadi kebayang yang engga engga hahahha.

Terus ketemuannya gimana? Flashback bentar deh.Waktu aku kuliah, tamas kan udah kerja. Kebetulan dia ada proyek di Gunung Putri, Bogor. Sedangkan aku kuliahnya di Bogor. Mungkin karena waktu itu uda jadi temen FB, dan tiap wiken aku nyambangin warnet sekedar buat donlot2 wallpapaer atau main fb, otomatis ketemu dia dong yang sering onlen. Dianya mungkin modus. Suatu ketika pengen tau Bogor. Karena sering ke Gunung Putri urusan kerjaan, otomatis bosen dong...Nah jadinya dia butuh refresing. Katanya penasaran ama Kebon Raya. Jah elah.... barang Kebon Raya segitu ngetrennya masa belom pernah nyambangin. Akhirnya minta temenin main sekalian kopdar. Dan karena aku juga udah hampir beres kuliah....., sering ditanya ortu uda ada calon belum, ya mending berpikir positif aja, ini ada yang ngajak ketemuan, mungkin aja bisa jadi jodoh. Hahahhaha....Bener waktu ketemu pertama kali kayaknya aku ngerasa uda klik... Padahal waktu itu tamas masi kurus abis tipes, kriting, kucel, hihihii, tapi tetep gantengnya nglebihi duta sheilaon7. Hahahhaa

Nekad deh tamasnya ngejemput aku di kosan. Dan dia bener-bener nglakuin dan nemuin kosan aku yang letaknya super-duper jauh dari peradaban. Udah lokasinya deket sawah, patokannya tempat sampah lagi. Waktu itu persis sinetron FTV deh. Tamasnya nyamper bener-bener naik angkot biar bisa ketemu pujaan hatinya. Hahhahah...pede bener gue !! Pas ketemu pertama kali, mungkin Alloh memang menakdirkan ada hubungan lanjut. Bulan berikutnya waktu kita ketemuan lagi dan jadian. Pokoknya LDR gitu deh. Akunya juga jadi anak manis. Karena rajin belajar buat dapet IPK dan kerjaan keren jadinya aku jarang rewel. Ketemu paling sebulan atau 2 bulan sekali. Hahahhaha.....

Balik lagi ke resepsi.

Riasan tetep Bu Peni punya. Kali ini riasannya tegas. Untuk posisi krudungnya, aku juga pengen ubah model. Jangan kayak tadi pas akad. Arah sanggulnya jangan ditaro pas di ubun-ubun. Karena itu bikin pusing luar biasa. Maunya agak dimenjorokkin ke belakang. Terus dahinya juga diliatin. Ga kayak tadi pas akad yang agak nutupin alis. Mana sesek lagi. Hohooo...pokoknya mau perfect setidaknya menurut seleraku. Karena pastinya yang marun ini yang bakal banyak kefoto. Nah ketimbang penasaran. Langsung aja, ini dia tampilannya.


duh knapa pas aku pose bgs, mas merem


Pose balik badan aja uda setengah encok
Yang ini mayan...walo senyumku kek nahan sesuatu


Haduuuhh aku mirip nyonya2 klo dimake up

Abis difoto close up berdua. Kami pun diburu-buru panitia buat siap-siap ke tempat resepsi. Soalnya yang lain termasuk keluarga inti manten juga udah nyampe lokasi. Terus kita dijemput pake mobil, sayang mobil yang udah dipakein bunga-bunga ga sempat kefoto. Di sepanjang perjalanan, kita dibekali tata cara adat yang nanti kudu dipraktekin. Nah, si mbak panitia ini bilanginnya cepet banget. Sampe-sampe aku yang lagi konsen menyesuaikan diri dengan make up super tebel di muka ga tau apa aja yang barusan diomongin. Tamas nih yang IQ nya tinggi langsung nangkep Hahahha..Yang penting tar kan dipandu ini.

15 menit kemudian kita nyampe. Wah.....dari luar aja uda bikin aku terkagum-kagum. Kayak begini toh kerjaan tim dekor nastiti semalam suntuk. Bener-bener mantabbbb.....Di gerbang sudah ada janur dan bleketepe n pisang-pisang yang digantung. Haduh, pokoknya harus foto di sini nih....Kudu..wajib. Tapi kenyataannya ga sempet karena udah dipanggil-panggil panitia biar bisa duduk bentar nungguin instruksi cucuk lampah yang bakal ngiring kita jalan. Oke dehhh...rempong. Hahahhaha..


Pengen banget foto di sini tp ga kesampean
Pelaminanku
Diramaikan oleh kuda poni....

Abis dikode ama panitia, kitapun jalan gitu deh menuju pelaminan. Pertamanya disetting aku n keluarga cewe yang duluan jalan. Duduk ndiri di pelaminan. Lalu tar pas keluarga cowo n manten cowo dateng baru deh jalan lagi buat jalan sama-sama. Selangkah-selangkah. Maju-maju cantik-cantik.Hahahhaha.... Terus sebelum jalan bareng itu ada acara lempar sirih ma injak telor. Aku yang disuruh ngebasuh. Maknanya apa ya...Pokoknya intinya mengandung makna-makna dalam berumah tangga dah.. kayak pengabdian, dll. Terus abis itu jalan lagi diiringi orang tua dan cucuk lampah nari di depannya....Berasa lamaaaaa banget. Masalahnya gw pake heels.. itulah deritanya wkwkkw


Dibersiin...




para pria di sampingku tegang, ibuku tenyum2

Ga sampe segitu aja sih. Ada adat tuang beras, makan dan minum bareng. Wah pokoknya kudu kompak. Habis itu tamu-tamu pada berhamburan deh karena pas banget ama jam makan siang. Hehehhee...mula-mula tamunya sedikit. Makin siang dan makin siang lagi, langsung keliatan banyaknya. Ribuan. Yaiyalah secara yang diundang 3 ribuan. Paling engga itu gedung bisa disesaki 6 ribu orang karena ada yang bawa pasangan n bawa anak. Alhamdulilah alhamdulilah, semua senang....terharu rasanya kita bisa menjamu walau pasti masih ada kekurangan di sana-sini....Pas senengnya lagi kalau ada tamu yang beneran kita kenal, selain tentunya tamunya bapak n ibu, tapi juga teman aku. Dan waktu itu sangat surprise, meski cuma undangan lewat inbox FB, temen SMA aku ada yang datang. Guru-guru SMA yang uda 5-6 tahun ga ketemu. Guru-guru SD, SMP.  Temen-temen kantornya tamas yang aku baru tahu hari itu juga, semuanya datang. Khusus di nikahan tamas, semuanya datang....Bayangin gimana bahagianya kita. Hihiiii..makasi ya semua....bahagia banget bisa berbagi kebahagiaan. Tak ada kesan istimmewa selain kedatangan kalian. Pokoknya itu tamu makin siang makin membludag, ga ada berentinya buat salaman. High heels sudah menyiksaku, ampe ada beberapa waktu heels tersebut aku lepas, nyeker dong, Hahahha...Tamas mpe nyikut-nyikut nyuruh pake lagi tu heels, ga tau aku udah kram total senud-senud ini kaki.Tapi aku heppy banget....

Artikel ditulis oleh Gustyanita Pratiwi pemilik blog Gembulnita

4 komentar:

  1. Semoga sakinah mawaddah wa rohmah dan segera dikaruniai momongan.
    Kalau kami dulu temanya biru, maklum kami berdua sama-sama penyuka warna biru.
    Salam kenal buat Tamasnya, ngeblog juga kah dia?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuh seperti lautan dong ya mas klo biru hehheh
      Iyap slm kenal juga, dia cuma suka baca2 aja, ga bisa nulis blog katanya

      Hapus
  2. tetep gantengnya nglebihi duta sheilaon7. Hahahhaa

    cucok deh kata-katanya :D

    Mba Nita umurnya berapa sih? kita seumuran yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iyak mb, doi penyuka so7

      Kyknya gitu mb, aku klahiran 89

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...