Senin, 02 Februari 2015

LDR 2 Bulanan, Bersatu Kemudian

Habis merried, waktu itu kita masih pisahan. Soalnya belum punya rumah. Ha hahahha. Aku masih kos di Tanah Abang, Tamas di MES punya kantor. Nah kalo lagi kangen, Tamas yang nyamper. Bulan pertama tu rasanya beraatttt bener. Soalnya lagi manis-manisnya pernikahan masa uda harus LDR-an. Apalagi kosanku yang dulu, ibu kosnya rada plin plan. Pagi bilang A, sore bilang B. Isuk dele, sore tempe, kalau kata peribahasa Jawa. Duluuu nih, aku pernah dijanjiin sementara kalo belum punya rumah, suami boleh tu nginep klo wikend, tar tinggal bayar tambahan ke ibu kos.

Eh suatu hari, aku pengen nagih janji tersebut, karena waktu itu kita udah lama ga ketemuan. Habis dari meeting, Tamas langsung ngacir ke tempatku. Kebetulan doi meetingnya di Jakarta, jadi bisa langsung cap cus ke Tanah Abang. Nah nyampe Tanah Abang emang rada maleman sih. Dan itu hari Jumat malem. Pengennya kan Tamas nginep mpe besok. Terus Sabtunya giliran aku yang diboyong ke MES sampe Minggu. Nah karena di kos, anak-anak lain pada pulang ke rumah masing-masing, otomatis yang tersisa tinggal aku. So aku ga rikuh lagi kalopun harus masukin tamas ke kamar. Masa iya tega ngebiarin suami yang jauh-jauh dari Tangerang digigit nyamuk di halaman depan? Heu...pas mau ke kamar mandi rencananya aku pengen ngomong ke ibu kos tuh klo aku mau nagih penawarannya kalo wikend suami boleh nginep. Ehhhhh....pas lagi ngomong baik-baik, sananya malah kayak ngedumel. Harusnya bilang dulu kalo mau nginepin, soalnya ga enak, ini kosan putri. Jah elahhh !! kek disambar petir gw dengernya. Dalam hati gw bilang, ini kosan anak-anaknya juga pada balik keleus ke rumah masing-masing. Yang tersisa cm gw. Dan tetep dia kekeuh ga ngijinin.

kerjaannya alai di kos klo lg kangen

Perasaan dulu yang nawarin itu dia sendiri deh. Giliran ditagih janjinya, malah disewotin. Terus aku bilang semalem aja bisa ga, soalnya kasian tamasnya jauh-jauh hari datang dari Tangerang ke mari masa langsung disuruh pulang begitu aja? Masa tega??? *guncang-guncangkerahbajuibukos--adegan fiktif*. Dan apa coba jawabannya. Bisa sih, tapi sekali ini aja, dan tambah biaya permalem 50 rebu. Haaaaaahhhh !!! Waaatt!!! Ga salah denger ini kuping. Hmmm daripada makan ati akhirnya aku lebih memilih mengakhiri pembicaraan. Kukatakan dengan nada kesel perlakuan ibu kos tersebut kepada tamas. Tamas bilang, sabar. Ga papa. Mending emang tamas ga usah nginep. Dari awal emang tamas orangnya ga enakan sih klo nyamper ke tempat ibu suri yang satu ini. Terus solusinya apa? Masa langsung pulang ke Tangerang?

Akhirnya malam itu juga aku dan tamas memutuskan untuk maen ke Tangerang aja. Tamasnya sih fine-fine aja. Dengan bijaknya dia malah bilang, ga papa, kalo kita kasih ibu suri jeruk sekeranjang juga bakal lunak hatinya. Lain kali kita kasih buah-buahan aja, biar juteknya ilang. Huhhhhh tamas ma emang dasarnya baik hati. Uda dizolimi masih aja berpikir positif. Susah deh punya suami berhati emas. Hihihiiii. 

Akhirnya aku yang tadinya emosi langsung ditenangin. Aku disuruh pamitan ma ibu kos baik-baik klo malem ini mending bobok di Tangerang. Haaaa...oke deh, tapi tetep aku pamitnya dengan nada dingin, belum rela digituin. Hahahhaha.

Pas di jalan, aku tumpahin semua uneg-unegku kalo udah ga betah tinggal di kos itu. Klo perlu ngontrak-ngontrak deh. Terus dengan ngademin hatiku, tamas kasi tahu kalo dia lagi bekerja keras buat bangun rumah impian kita. Hmmm, sementara 1 bulan ini bersabar. Karena dia lagi cari-cari rumah yang bener-bener aksesnya strategis. Ga gampang lo cari hunian yang bakal kita tempati seumur hidup. Oleh sebab itu perlu dipikir mateng-mateng. Aku cuma mengangguk aja. Iya deh, ga ngeyel dan ga manja lagi. Mudah-mudahan segera dikasih rezeki itu. Dan karena malam itu udah kian laru, akhirnya kita milih bobok di hotel Nelayan di Tangerang sana. Hahahahaa....Asyiiikkk. Walau mahal, gapapa deh mengobati rasa kangen ini sekalian muter-muter Tangerang dan wisata kuliner malam. Waktu itu aku dibawa ke tempat favorit dia pas masih bujang, yaitu angkringan. Mantaabbb, masakannya liliput tapi rasanya luar biasa. Ada nasi kucing sayur kacang plus orek tempe, sate usus dan puyuh, kepala ayam, ketan goreng, tahu, dan susu jahe panas. Sayang menu spesialnya yaitu rica entog abis. Tapi ga papa. yang penting nikmat dan rasa syukurnya bukan???

Di Nelayan cuma nginep semalam. Besokannya aku pengen nyamper ke MES. Dan baru sekali itu aku dibawa ke MES. Waktu masuk kamarnya. Ya Alloh, berantakan bener. Haduuuw. Langsung deh pingin jitak tamas. Sendirinya malah cekikikan karena berasa masih bujang, ditinggal istri LDR-an. Akhirnya dari situ aku berinisiatif ke Tangerang pas wikend, ngurus suami. Hihihii..So swiiitt. Awalnya memang bingung. Karena lokasinya yang emang bener-bener jauh dari Tanah Abang. Jadi aku punya agenda ngapalin jalur angkot dan bus tujuan Tanah Abang. Ga papa!! Karena diniatin ibadah, ketimbang suntuk juga di kosan, mending aku ngurusin suami. Eheeheh, modus.

Karena kesian mungkin liat aku musti tinggal di MES, akhirnya beberapa minggu kemudian tamas berinisiatif langsung cari-cari rumah. Itupun tanpa sepengetahuanku. Dia survey-survey di tempat yang akses kendaraan umumnya gampang. Begitu terus dan ga lama kemudian, pas aku maen ke Tangerang, dia bawa aku ke salah satu lokasi yang udah dipertimbangkan bakal jadi hunian tetap kita. Lokasinya deket kantor tamas. Tinggal nyebrang doang. Sedangkan akses angkot 24 jam, deket Alfa, pasar, dll. Pas nyampe disana. Aku terbengong-bengong. Mungkin karena rumah sekend, dan udah kosong 1 tahun, jadi agak lembab. Terus ukurannya cukup mini. Nah di situ uda berdiri pihak yang mau ngejual ni rumah (keturunan Chinese) dan penghubungnya (sesepuh di blok itu). Akhirnya kita pun ngobrol panjang lebar. Dari obrolan tersebut belum ada keputusan sih. Baru deal-dealan harga. Karena tamas dibantu om, jadinya agak ringkas juga nego-negonya. Akunya??? Pokonya percaya sepenuhnya sama tamas. Kitanya ngikut aja sebagai istri.

Terus pas ada rumah lainnya, Tamas juga cekatan sih cari info, liat bangunannya, dsb. Pokoknya dia bener-bener berjuang agar anak istrinya kelak bisa berteduh dari panas dan hujan. Ecieee...*ketjup basah tamas. Emang si sempet ada perdebatan kecil diantara kami soal mending beli sekend pa baru. Secara waktu itu aku masi oon banget bab perumahan. Jadi nganggep kalo beli yang gress dan baru kesannya lebih oke. Cat belum pada pudar, bangunan masih bagus. Tapi kalo dari sudut pandang tamas yang dicari adalah lingkungannya. Kalau yang sekend otomatis lingkungan uda terbentuk, tetangga uda ada, kalo mau pergi jauh bisa dititipin, kalau lagi keluar kota ga masalah ditinggalin, cz lampu uda pada nyala. Klo yang baru, belum tentu begitu kan.....Ahhhh tapi tetep masi punya impian punya rumah baru serba putih plus dihias taman bunga. heheeee, yg murah murah ajahhh. kan bisa dicicil. Emmm lagi-lagi argumenku dipatahkan. kalo mau yang baru, bangunnya lama. emang masih betah tinggal di kosan barang 1-2 tahun nunggu pembangunan kelar? Udah gitu yang murah belum tentu dekat jalan raya, akses angkot, pasar, dan warung. Heu...dijitak juga kepalaku karena masih berpikir kekanak-kanakan. Iya sih, bener juga, Lambat laun aku terima juga logika tersebut.

Nah beberapa hari kemudian, pas aku lagi di kos Tanah Abang, ada kabar gembira kalau tamas udah serah terima kunci. Dalam hati aku bengong. Sempet ga percaya *cubitpipigembil* E ini bener? uda dibeli? Bener, kata tamas.Aaaaaa Subhanalloh, Alhamdulilah, Allohuakbar !!!! Ga berhenti-berhentinya aku ngucap 3 kata itu. Hihihiii, syenengg. E tapi duitnya bijimane?? Hmmm, dia bilang uda tenang ajah ga usah dipikirin semua sudah diberesin sama dia. hihihii, kan penasaran.

Besokannya pas wikend, langsung aku interogasi dianya. Secara harga rumah kan ga kayak harga cabe. Pestinya berjuta-juta. Angka nolnya banyak. Lalu dari situ dia ceritainlah semua....pokoknya sesuatu yang bikin aku merinding. Sesuatu yang belum pernah disampaikan zaman kita belom merried. Hehehhe, ternyata selama ini dia bekerja sangat keras hingga bisa diberi rizki semaha dahsyat ini. Alhamdulilah Ya Alloh...hihihii....kecup bos kecilku....meski dia masih sering ngledekin kalau kita lewat rumah yang temboknya putih-putih--yang banjiran karena depannya sungai--terus ga ada angkot lewat, letaknya di kabupaten, terus nunjuk-nunjuk kalo itu rumah impianku. Heeuu, jadi malu....

Ga lama setelah itu, kami memutuskan pindahan. Tapi blom bawa barang. Jadi tepat di hari Kamis, tamas nyuruh aku pulang cepet sekitar jam 4 an buat siap-siap syukuran kecil-kecilan. Rencananya sih tumpengan doang ama anak-anak MES dan temen kantor tamas. Tumpengnya juga beli di warteg depan. E tapi, pas nyampe Mes, rencana berubah total. Kata om dan bulik tamas, ga sopan dong kalo ga ngundang tetangga kenduri juga. Eaaaaaaa...Bakalan rempong mungkin. Tapi alhamdulilah di sisa waktu yang sudah sedemikian mepet itu, semua pada ngebantuin. Setelah minggu kemarin dicat, dibersihin, dan dipel ama temen-temen mes, itu rumah pokoknya uda siap huni dah. Tinggal diisi ma perabot doang. Tapi waktu itu aku emang belom bawa barang banyak. Cuma bawa diri dan baju seadanya. Yaiyalah secara abis pulang kantor langsung cabut.Terus sore itu tamas udah ngebagi tim horenya. Ada yang bagian atur konsumsi, ngurus tumpeng, ngundang warga, dan pak kyai, serta beberes. Wah pokoknya aku takjub deh banyak dibantu ama temen-temen kantor tamas, om dan buleknya. Bener-bener tanpa pamrih.

Tapi mengingat hari itu ada pengajian, pastinya bakal ada acara duduk-duduk lama dong. Kalau tumpengan doang malu atuh. Akhirnya aku ngajak tamas beli cemilan n buah di Alfa biar agak ramean dikit suguhannya. Kita cus pake mobil, beli pisang cavendish ma kacang 2 kelinci, dan kembali dalam waktu 15 menit. Sampe rumah, semua pada beberes, nata tiker, piring, nyapu, ngelap, dan jemput dus-dusan. Habis magrib, baru deh acara syukurannya dimulai, doa-doa, potong tumpeng, selesai.

Habis itu kita langsung gotong kasur, bantal, dan sapu lidi. Pokoknya itu benda pertama yang hadir di rumah ini sekalian mulai diinepin malem itu juga.
Pas uda rampung kita diwasiati pak kyai suruh baca 1 surat aja, Al Baqoroh biar suasana rumahnya adem, ayem, siap ditempatin. Oke sip Pak Kyai !!! main iya-iya ajah, ga inget Surat Al Baqoroh panjangnya bukan main, 3 juz sendiri. Aaaaa Alhasil kita begadangan katamin surat tersebut mpe jam 2 dini hari menjelang.

Cuma benda ini yg ada di hari pertama pindahn


2 komentar:

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...