Kamis, 12 Februari 2015

Tragedi Banjir, Kabel KRL Kebakar, sampe NgeBaso

Tadi malem, kita masih diselimuti 'Banjir Tangerang'. Cuaca begitu menggigit. Beberapa blok di belakang rumah udah tergenang air bah warna item/coklat tua. Tingginya kurang lebih sedada orang dewasa. Beberapa posko Basarnas bahkan uda nongkrong jauh-jauh hari di kitaran ruko persis di belakang rumah. Masjid depan juga uda banjir mobil-mobil warga yang terpaksa parkir di situ. Pokoknya keadaan kompleks jadi acak adut.

Nah, ada drama juga tadi malem. Ceritanya kan pas masuk stasiun Duri, kita nunggu kereta hampir setengah jem kayak biasanya. Pas kereta uda dateng, eh rebutan duduk dong kitanya. Dan begitu dapet kursi, tiba-tiba dari luar ada teriakan : "Turun-turun !!!!!  Keretanya kebakar !!!!

Bener aja, pas di gerbong yang aku duduki, bagian rodanya sudah dikepuli asap. Karena penasaran, akhirnya kita keluar. Nengok apa bener yang diributin barusan. Eh bener dong, api sudah berkobar. Belum terlalu gede sih. Tapi apinya kelihatan. Dan bau asepnya menyengat. Semakin kena angin, kobaran semakin gede. Kita semua panik. Lalu berhamburanlah kita keluar sambil panggil-panggil petugas. Terus dateng 1 petugas bawa pemadam. Untung petugasnya langsung sigap. Tanpa ba-bi-bu lagi dia segera bertindak. Nah pas uda padam, kita-kita masih pada parno mau naik apa ga, sementara malam sudah semakin larut. Karena di pengeras suara jalur 4 akan masuk kereta feeder, otomatis pintu sebelah kanan bakal dibuka. Itu artinya kan kereta tersebut bakal tetep jalan. Haaaa, diantara rasa was-was, penumpangpun berhamburan lagi masuk ke dalam, rebutan kursi lagi. Tapi sial, kali ini aku ga dapet kursi.

Lama kita nunggu, tapi keretanya ga jalan-jalan. Tiba-tiba dari luar ada yang bilang lagi, kereta batal berangkat. Nunggu pengecekan. Adyuuuhhh, gimana sih. Rada kesel tapi gimana. Yaudin pasrah aja. Akupun keluar lagi.

Abis itu, tiba-tiba bunyi "Grek grek grek" yang berarti pintu ditutup. Kalo kayak gitu kan tandanya kereta mau jalan. Yowes lah, ga usa masuk lagi. Cari aman aja. Lagian di dalem juga uda sesek banget. Akhirnya aku nunggu kereta berikutnya.

15 menit berikutnya dateng lah kereta berikutnya. Semua sontak berkata ALHAMDULILAH, ini buah dari kesabaran. Sambil terus berbincang masalah teknis tadi, kita-kitapun masuk dan berebut kursi. Kali ini dapet. Hahahaaayyyy !!! Seneng banget. Pas uda duduk, ada sms dari tamas. Tapi isinya cool biasa banget. Ga ada panik-paniknya. .Abisnya pas ditanya mending ngangkot apa dijemput, isi smsnya : situasional, nanti klo uda sampe Poris sms aja. Agak bete sih. Apalagi pas nyampe Rawabuaya, Kalideres, Poris, Batu Ceper, sampe Tangerang, dianya belum sms lagi. Huf.... (Ternyata di sana lagi asyik mainan game Plant vs Zombie 2).

Dan pas jam 8 tet, belum juga ada sms. Khawatir dikit kek. Ini malah cuek bebek. Ya udah aku sholat. Abis sholat aku putuskan buat NGANGKOT AJAH #ceritanya ngambek. Hmmm sebenernya ga tega juga sih nyuruh dia jemput. Kasian. Apa aku kasi surprise aja ya, biar pas dia masi tiduran di kamar--sambil main game, tiba-tiba aku uda pulang aja nyampe rumah. Oke deh, gitu aja.

Pas uda nyampe angkot dan jalan belok ke arah Panarub, tiba-tiba ada sms dateng. Bunyinya : "Mas uda sampe Superindo". Waaaaaakkkkk. Dalam hati langsung TERDENGAR BUNYI PRAAANG !! Kayak ada gelas pecah !!!!

Jadi ngerasa bersalah. Tadi uda suudzon, dikirain ga mau jemput.....hiks hiks......
Hmmm akhirnya bikin tempat ketemuan lagi. Aku turun di Alfa Midi Panarub dan nunggu di situ. Sambil nunggu, rasanya hati ini uda ga karuan. Perasaan kayak keaduk-aduk. Suami uda baik hati mau ngejemput, eh ditinggal naik angkot. Hiks hiks.... Jahat ya aku?

Nah beberapa menit kemudian si masnya datang. Huaaaa....langsung pengen peluk #e tapi langsung dicegah karena ini ruang publik. Hahahaha...Langsung cium tangan dan minta maaf. Janji ga diulangin.....janji ga suka berprasangka, janji bakal konfirnasi klo akhirnya mau ngangkot ato nunggu jemputan.

Untung suamiku baik hati, tidak sombong, dan pemaaf #tapinya cuma kena jitak doang hahahaha...

Nah, mumpung uda nyampe Alfa, sekalian belanja lerak batik, es krim, roti sisir, dan pop mi aja buat persediaan. Terus karena depannya pasar becek, sekalian juga beli kantong kresek gede buat taro sampah, plastik sayur buat bekal ke kantor, dan cari daun pepaya buat ditumis. Sayangnya, daun payanya lagi kosong. Begitu lihat daun lembayung, yaudah deh beli itu aja. 2 iket. Pas uda deal-dealan ama abangnya, aku langsung nglirik tamas. Mang sapa yang bisa masak mbayung tamas? Ya dedeklah, kata tamas santai........ Dalam hatiku-->???

Nah di cuaca yang dingin-dingin begini, akhirnya kita pengen ngebaso. Sengaja kita pilih lokasinya di Regency karena ga punya pilihan lain. Eh pas mau ke sana, ternyata di tengah-tengah aka pertigaan Mutiara Pluit, Grand Tomang, dan Regency uda dibanjiri air bah. Suasana uda kek Film Titanic. Syeremmm. Bener-bener deres arusnya. Blok yang digenangi udah peteng ndedet. Ga ada listrik nyala. Udah gitu airnya keliatan item pekat. Dan kita harus nyeberangin genangan itu kurang lebih beberapa meter. Baru dari situ kita selamat.

Terus kita masuk ke salah satu tukang baso di sana. Namanya "Baso Cahaya". Uda pada sepi sih. Mungkin karena efek banjir. Ya uda deh, karena perut uda pada berdendang, kitapun masuk dan pesan baso. Tadinya aku pesen mie ayam, tapi karena tamas pesen baso kosongan. Seperti biasa---ngiri. Jadi ikut-ikutan pesen baso juga deh. Abis kalo nyaplok mie malem-malem takut kekenyangan dan perut tambah bulet.

Pas udah dateng. Wakwaww....basonya gimana? ya gitu deh...hahaaaa. Yang penting bisa mengobati rasa lapar. lah Yang lumayan cuma baso gedenya aja sih yang lebih terasa dagingnya. Hehehehhe....

waktunya ngebaso

Uda dimaem, jangan foto-foto terus

Saosin yang banyak

Ni yang gede

Piece bang !!

2 komentar:

  1. Coba waktu sebelum apinya di pademin minta foto dulu.
    Di suasana yang semakin chaos, waktu petugasnya mau mademin api, dalam keramaian stasiun aku pun berteriak "Stop !!! bentar pak, mau foto dulu buat bukti." bhehehe. :P

    BalasHapus
  2. Hahasaa pengennya bgitu, sayangnya ga sempet keluarin kamera cepet cepettt uda kburu padam

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...