Sabtu, 07 Februari 2015

Waroeng SS (Spesial Sambal) Pasar Lama Tangerang



Artikel ditulis oleh Gustyanita Pratiwi pemilik blog Gembulnita

Monitor ijo dari mesin absen kantor uda nunjukin pukul 06.02 sore. Yeah !!! Saatnya angkat pantat, jinjing tas, mampir toilet, dan teriak PULAAAANNNNGGG!!! Ga bisa disangkal lagi kalo jam-jam begini ini merupakan waktu paling sakral bagi para pekerja laju seperti aku. Bagaimana enggak, perjuangan belum berakhir sampe di sini . Kelar nglakuin ritual tancap jempol dimana, jempolku di sini lebih mirip ama jempolnya ibu Sisca Soewitomo, dan ucap salam pulang sama bapak security, akupun masi harus  berpacu dengan waktu buat kejar KRL pukul 6.15 dari Tanah Abang menuju Duri . Dengan jurus setengah berlari, biasanya aku sampai di tempat cegatan angkot dalam menit ke 15. Seperti halnya tanggal kemarin, dimana aku ga bisa jalan santai, karena partner pulangku udah balik duluan soalnya mau jemput anak dari daycare. Habis dapat angkot M10, biasanya aku langsung doa dalam hati, "Ayo dong cepetan muter aja lewat dinas PU, jangan bablas hajar kemacetan." Dan seperti gayung bersambut, supirpun tahu doa para penumpangnya. Dengan kecepatan ekstra, akhirnya angkot berputar menyusuri jalan pintas yang sebenarnya ga boleh dilaluin menurut aturan pemda baru. Ah biarin, yang penting bisa sampe statiun dengan cepat.

Dari tempat pemberhentian angkot, aku masih harus jalan lagi beberapa meter menuju pintu tap in. Duh di sisi jalan udah muncul gerobak cimol kesukaanku nih. Tergoda beli ga yah?Enggak jadi deh. Nanti keburu ketinggal kereta. Mending bisa cepetan sampe rumah dan bobo dengan nyaman kan daripada harus nunggu kereta berikutnya?

Nah, pas tap in, ternyata kereta Duri uda masuk nih. Aaaaa panik !!! Karena takut ketinggalan, akhirnya aku lari. Buru-buru aku menggapai pintu kereta. Ooopsss, sambil terengah-enagh, akhirnya masuk juga nih ke dalam kereta, meski harus masuk ke gerbong wanita. Tapi ga masalah, asal di gerbong cewenya bukan yang tujuan akhir, yaitu Tangerang. Kalau ke Tangerang mah ogah masuk gerbong yang kata pepatah paling kejam sedunia.

Oya dari situ perjalanan ke Duri ga nyampe 15 menit kok. Kilat. Yang lamanya yaitu tadi, nungguin kereta Tangerang. Sumpah itu kereta pas datang kok ya pas penumpang dari jalur lain nurunin penumpang pula. Jadinya membludag. Dan itu bikin bete dan nyut-nyutan. Tapi kalo inget yang di rumah udah nungguin dengan senyum mah, yang kayak gini-ini lewat. Mending berdesek-desekan ria sebentar, tapi ketemu suami kemudian. Kan enak. hehehehhe...

Ya, mimpi buruk berdesekan di kereta Tangerang ma ga perlu diceritain lah ya. Pokoknya tiba-tiba uda sampe aja di stasiun akhir. Nah lepas dari derita satu,muncul lagi derita lainnya, yaitu antri tap out. Duh ilaaaaaahh panjang beud tu antrian. Hmmm buat ngademin otak, mending eyke sholat deh sembari nunggu sepi.

Lepas sholat langsung calling-calling suami--> minta jemput. Jyaahh, pas ditelpon ternyata doi masi di Pasar Minggu, meeting ama orang. Haaaaa, ngalamat disuruh ngangkot deh. Pas lagi males banget jalan, timbul ide buat belanja di Sabar-Subur seberang stasiun, sebenernya ini modus biar pas tamas nyampe tangerang, kita orang bisa ngikut. Hahahhaha,,,#ketawajahat.

Di Sabar-Subur akupun ngiter-ngiter cari sayuran. Niatnya sih buat dimasak besokannya, e tapi ga jadi ding....Soalnya masi ada stok nasi kuning gagal sisa kemarin yang kutaro di rice cooker, hahahahha...Jadi di Sabar-Subur intinya cuma liat-liat ajah, sama beli bahan mentah, sapa tahu besok ada niat masak enak.

Setengah jam kemudian, sang suami muncul. Maapkeun adek ya cayang, diri ini selalu merepotkanmuh... *karena ogah banget ngangkot....Eaaaa
Abis dijitak, e aku denger ada bunyi kruyuk-kruyuk. Kita laper...pengen makan. Ayo honey cari makanan yang enak di Pasar Lama. Yoyoyooo....kitapun capcus menuju Culinary Night di Pasar Lama,Tangerang.

Sampe sana, bingung. Banyak banget restorannyaah. Dan rameeee. Cari-cari yang kayaknya mantab, akhirnya kita ngelirik salah satu resto yang banyak banget pengunjungnya. Sampailah kita di Waroeng SS (Spesial Sambal). Ini resto unik bangat karena bisa nyedot perhatian pengunjung sedemikian besar. Hal itu terlihat dari ramainya parkiran yang lebih banyak didominasi kalangan muda. Setelah dicek, oooo pantes, harganya harga mahasiswa sih. Ayo deh kita hajar menunya..

Ngomong-ngomong soal konsep, klo kataku sih hampir kayak yang lain. Bangunannya model rumah gitu yang disulap jadi resto. Masuk ke dalem, ruangan uda dibagi menjadi 2 tipe. Satu yang tipe meja kursi biasa, kedua yang lesehan. Klo aku sih lebih prefer yang lesehan. Soalnya kaki bisa gelengsotan....hehhehehek... Klo urusan pencahayaan, bisa dibilang agak temaram ya. Secara mungkin konsepnya pingin dibikin romantis-romantis gimana gitcyu..

Setelah booking meja, kayak orang kesetanan kita pesen menu. Mulai dari kesukaan kita berdua yaitu pete goreng, sambel mangga, sambel tomat, cah kangkung, telor gobal-gabul, jus, air es, cumi goreng tepung, pecel, dan lele goreng. Hahaaaaaaaa....Ini tu bukan saia yang pesen sebanyak ini yah, tapi tamass... Maklumlah, kita kan ada planning penggemukan.

Kalo dari segi pelayanan, lumayan ramah. Timing masakan matang pun oke lah. Ga buruk-buruk amat. Standar. Urusan rasaaa...?? Ternyata kehebatannya terletak pada racikan sambalnya. Terutama yang sambal mangga muda. Bener-bener hottttlahh !! Satu coelan bisa bikin huh haahhh. Lain ama yang sambal tomat. Masi ada manis gurihnya, ga terlalu pedas. Konon ini yang masuk 10 besar sambal terenak di Waroeng SS. Kalo masakannya, yaa...relatif sama kayak resto lainnya. Aku pribadi sih cuma demen ama cumi goreng tepungnya. Yang lain paling gobal-gabul. Tapi sayang, kadang-kadang rasa gobal-gabulnya beda-beda. Misal hari ini makan, rasanya manteeeb banget. Besokannya, uda beda lagi, mungkin ada yang ketebelan atau keasinan. Paling parahnya adalah kalau banyak ranjaunya alias tebaran rawit. Hahahhah.....tapi biarlah. Yang penting sukses bikin kenyangggggg dan nagih pingin balik lagi dan lagi. Biar lebih otentik, nih dia foto2nyah :

"Udin laper yaaaaa honey?"

"Action dulu walo kucel bis kerja"

"Menu pesanan tamas (buanyak banget)"

"Jus wortel, air es, lemon tea"

"Kesukaan kita berdua"

"Sambelnya hotttt !!!!!"



Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...