Rabu, 11 Februari 2015

Wisata Part 1 : Kampung China, Kota Wisata Cibubur






Artikel ditulis oleh Gustyanita Pratiwi pemilik blog Gembulnita

Asyiknya Piknik Berdua

Minggu, 8 Februari 2015 kemarin menjadikan hariku sangat spesial. Bersama tamas, aku bertolak ke Kampung China di Kota Wisata, Cibubur. Sebelumnya, aku memang sudah mengagendakan piknik ini jauh-jauh hari setelah terpaksa pending honeymoon. Emang ini belom bisa dikatakan sebagai honeymoon sih, secara kita ga nginep, tapi lumayanlah...sejauh kita jalan-jalan, ga ada gangguan....Padahal semalam sebelum kita berangkat, kita sempet begadangan ngabisin film Taken 2. Saking terpesonanya sama akting Liam Nesson yang berlaga jadi superhero bagi keluarganya, tamas pun jadi antusias banget ngelarin ni film ampe dini hari. Belom lagi kalau beliau ada niatan ngelirik game Plant vs Zombie 2 yang belom kelar-kelar juga level finalnya. Aduh, pasti bakal dipelototin ampe tanaman-tanaman 'bodoh' dalam game tersebut sukses ngebabat zombie yang ada dalam berbagai versi #elusdada.

Keesokannya kami tepar. Kesiangan. E....ga ding. Aku sih tetep bangun pagi. Lalu subuhan. Sementara, tamas masi terkapar kecapean, aku curi start mandi duluan sambil kosek WC plus lantai kamar mandi. Pokoknya ga mau ninggalin rumah dalam keaadaan kotor. Itu Motoku sebagai ibu rumah tangga !!  Soalnya klo kotor dikit, bawaannya pingin jengkel sih. Hahhaaaa....

Nah pas uda wangi, emmm rasanya pengen bobok lagi, ya udah jamaah aja di kasur. Grooookkkk...pules kitanyah. Dan bangun-bangun udah jam 9. Goyangin bahu tamas, eh dia bilang. Ntar 5 menit lagi. Bujuggg !!! Ini shio kerbauku tersayang memang susah banget klo disuruh bangun pagi. Yaudah sambil nungguin dia bener-bener 'bangun', aku ganti baju ajah, rapih-rapih. Ga lupa pake krudung baru yang dibeliin tamas tadi malam. Pokoknya biar pas si suami bangun, kita orang uda cantik. Trus capcus deh.

Bener ajah. Pas udah bangun, tamas kaget. "Eh, dedek udah siap ajah !!!," ujarnya sambil terduduk dan mengumpulkan nyawa. "Iya dong, biar bisa kena matahari pas foto-foto ntar," ujarku santai. WHAAATTTTT, Foto-foto?????!!!!! Hmmmm langsung mumet dianya, hahahahhaha....

Habis itu tamas mandi, sementara dengan sigap aku menyiapkan apa saja yang musti dibawa nanti, terutama kamera. Khusus peralatan yang satu ini mending bawa lengkap ajah, mulai dari poket, Digicam, sampe tab. Semuanya kudu terangkut, biar bisa menggantikan kalau salah satu diantaranya mati atau habis batere. Khusus untuk digicam, tamas ngakunya kehabisan stok batere yang dulu pernah dibeli dalam jumlah banyak. Klo kata firasatku mah paling-paling ada di tas kamera. Coba aja dicek. Tapi dasarnya emang males, yaudah ga dicek deh ama dia, yang penting tar ada acara mampir Alfa sekalian tarik uang di ATM plus beli batere. Hohooo...ya sutralah, yang penting acara foto-foto ga ilang dari agenda *berkata sambil pasang muka tanpa dosa* Habis itu, aku siapin juga beragam  cemilan kayak potatoe chips, trenz, oreo, dan susu beruang. Ga lupa pula aku matiin lampu-lampu yang masih nyala, cek kompor, setrikaar, obat nyamuk, colokan listrik, dll. Nah, pas udah beres semuanya, aku dan tamas segera capcus keluarin mobil dan berangkatlah kita ke tempat wisata. Horeeeee !!!!

Dalam perjalanan, teroretttt....lumayan macet. Mungkin semua orang pada bete juga di rumah, makanya pada keluar kandang semua. Hahahha.... Nah kebiasaan buruk tamas adalah hampir selalu dia ambil jalan kurang tepat. Pas ambil kanan, kok ya pas depannya stag. Pas ambil kiri, eeee tetep aja ketimpa barisan mobil yang padat merayap, menjadikan kita banyak menggerutu di jalan--mencari apa sebab kemacetan. Hahahha, padahal sendirinya adalah biang kemacetan. Uda sampe pombesin Cikokol, kami berhenti sejenak buat gesek duit. Pas aku menyusul tamas yang uda duluan masuk ke ATM corner, dari kejauhan...tetiba dia kok mandangin aku. Waahhhh ada apa gerangan? Ada yang salah???? Jadi ga pede...Eh pas udah deket, dia bilang..."Kok hari ini istriku keliatan cantik banget deh. Bulet...pake kerudung itu. Suka pokoknya," katanya.

Ahhhhhh masyaaaa sihh???? Jadi terbang-terbang.....

Abis itu mampir ke minimarket bentar buat beli batere A2 *Ga tau kalo tu stok batere beneran masi ada di dompetan tas kamera.....Hhahahhahaha... Pas ketemu ma tu batere, aku langsung melirik sadis kearah tamas. Tu kan ada, ngapain koleksi.....???? Sananya terkekeh aja sambil tersenyum malu-malu.

Okelah kakak, kita lanjutkan perjalanan ini.....
Sampai akhirnya jam 12 siang kita telah memasuki kawasan kota wisata. Masuk ke gerbangnya, aku begitu terpesona oleh patung-patung selamat datang yang membawa memoriku terbang ke Bumi Eropa sana...*Dan tamas melirikku karena ia tahu kalo aku kepingin foto di situ. Langsung, dengan cepat dia bilang, "Ga boleh parkir di sepanjang jalan ini weeeekkk !!" Kataku, "Huuuuuw masa sih, buktinya banyak anak alay di situ pada foto-foto.  Bahkan di 3 ato 4 patung kuda yang ada, masing-masing dari mereka sudah main tek satu persatu, ada pula yang sampe naik." *padahal jelas di situ ada plang bertuliskan "Dilarang Menaiki Benda-benda di Area ini". Waduh, klo tamas mah ga ada stok pede buat foto di tempat seterbuka ini. Bisa dicap alay. Hahahhahaha....

"Mending kita langsung ke kampung China aja yuk, di sana jelas bebas foto-fotonya. Karena banyak temannya," ajaknya.

Tak berapa lama kemudian, sampailah kita di "Gerbang Kemakmuran," yang menjadi penanda utama Kampung China. Gerbang bercorak merah ini diapit oleh 2 patung besar lengkap dengan pedang, obor, dan hiasan lampion merah di tangan. Wah,...takjub... Tamas pun sudah menangkap sinyal-sinyal bahwa aku ingin foto di situ. "Okelah, ambil action yang paling cihuy ya dedek," katanya. Pas diarahkan, kok tamasnya mundur-mundur sih. Dia mah paling hobi ambil foto yang pemandangannya full, sementara objeknya keliahatan jauh. Duhh..majuan lagi dong tamas, sorot mukaku lebih deket. Waaaakkkk....!!! (dalam hati tamas, kan yang mau diambil backgroundnya...Wleee...bukan dedeknya)

Habis puas foto-foto di gerbang, kami mulai penasaran melongok isinya. Begitu masuk, kita disambut dengan aneka perintilan China yang sangat meriah. Kanan kiri kami sudah berjajar lampion merah yang menggambarkan kemeriahan Imlek. Selain itu, kerajinan lainnya pun dipajang di depan toko, hingga tiap mata memandang, kita selalu tersedot untuk masuk ke toko tersebut satu per satu. Ada yang jual topi China,kelengkapan Barongsai, mainan anak, amplop ampau, tas-fashion,payung,kerajinan logam,kerajinan batu,bunga-buaan, hiasan, kue keranjang, dll. Lucu-lucu lah.

Nah, pas di toko paling depan itulah ada atraksi permainan air yang bisa mumbul-mumbul sendiri setelah dikasi ritual-ritual. Karena penasaran, jadi aku foto saja. Sayang fotonya agak burem, dan efek air mumbulnya ga kelihatan.

Jalan lagi ke belakang, layaknya kesetrum lambaian boneka kucing penggiring konsumen, kita pun tertarik pada jajaran aksesoris yang dipajang sebuah toko. Akhirnya karena uda keburu masuk, mau ga mau kayak 'kepaksa' harus beli. Uda deh beli yang murah-murah aja tapi. Sebenarnya aku pengen beli gantungan pintu yang ada ikan-ikan kokinya. Tapi kata tamas enggak ah, jelek. Hahahaha, akhirnya kita beli deh gantungan mobil warna kuning yang menggabungkan antara koin dengan tali. Tamas bilang, dia suka sama warnanya. Kuning cerah. Ntar bisa dijejerin ama gantungan mobil yang ada sebelumnya tuh, yang warna ijo (dan sempet aku jebolin). Kata penjualnya, jumlah genap koin (jumlahnya 8 biji) yang dirangkai pada seutas tali itu melambangkan rezeki yang tiada putus-putusnya. Bisa aja ni mbak penjualnya...Hahahaa.... Karena kita masi tertarik ama isi toko tadi, akhirnya minta izin foto-foto deh buat dokumentasi belaka.




sundul up




"So Sweet ga?"


"Di jembatan"



"Lagi-lagi narsis di toko baju"


"Pemandangannya cerah, secerah orangnya"


"Beautiful Cheongsam"

"yg dateng kebanyakan malah berkerudung cobaa"
"Tes ..tes...ayo naik !!



"Selalu suka sama tampilan lampion."


Jajaran kios pernak-pernik."
"Rame ya...., persiapan imlek"
"Menara...."
"lucu-lucu punya. Pengen dibeli semuanya."


"Ada babi-babi yang ngegemesin."
 model uang yg kyk di pelmnya dewa pengemis

Lanjut masuk ke dalem lagi, eh....layaknya anak bocah, tamas kepincut ama baju China. Sebenernya ga china-china amat sih. Lebih ke kaos biasa, cuma ada gambar naganya di tengah, terus pinggir-pinggirnya kayak motif batik. Dan aku tahu arahnya pasti kemana---->Ya pasti beli lah. Uda terlihat, matanya aja berbinar-binar, megang-megang tu kaos mulu sambil nawar-nawar harga. E ujung-ujungnya pengen nyoba. Hahahaha...Iya deh boleh beli, hihihii...lucu juga kalo liat ekspresi dia pas liat barang bagus terus pengen beli. Jadi di sini uda ketauan kan siapa yang lebih lama kalo belanja.



"Yuk capcus lagi.."
Ngomong-ngomong soal baju china alias cheongsam, untuk ceweknya sih bagus-bagus...tapi itu khusus buat yang balitanya. Kalo yang ukuran dewasanya aku kurang suka. Mungkin karena bahan dan bordirannya beda dari yang ukuran kecil tadi. Bahannya terlihat murah, sementara bordirannya tidak rapi. Jadi terpaksa deh aku ga beli.... Lagipula lengennya pada pendek semua. Coba kalo ada yang panjang, kan ga perlu pake manset.

Lalu kita lanjut lagi jalan ke belakang. Kira-kira pemandangannya dari depan sampe belakang hampir sama sih. Jualannya juga itu-itu lagi. Hehehhe....Paling yang bedain, di belakang mulai muncul jajanan kayak es cream duren. Terus ada bunga-bunga dan pernak-pernik Imlek lainnya kayak bambu hoki. Sesuai namanya, bambu hoki diyakini bisa mendatangkan keuntungan berlimpah bagi pemiliknya. Tanaman hias ini juga diyakini sebagai sebagai penyaring udara paling baik, untuk mendatangkan chi (hawa) positif.


"Mau foto sama naganya"


"E itu paha uda kayak chicken..."
"Latar belakang naga"
Pokoknya di sini kita muter-muter kayak gasingan, ampe abis Kampung Chinanya dan sampelah kita ke Kampung yang lokasinya di belakang kampung China. Namanya ada bau-bau Benua Amerika ato Eropanya gitu #lupa. Tapi karena uda ga gitu terawat, catnya juga uda pada terkelupas, bangunannya rapuh...akhirnya kita memutuskan buat masuk ke mobil lagi. Kebetulan kan uda jam 2. Kita belom dzuhuran nih... Makanya let's go cari masjid keburu tar nabrak Asyar. Soalnya kita juga belom makan dari pagi, terus rencananya tar pengen mampir Mekarsari. "Oke deh." tamas pun setuju. Dan di mobil dia langsung copot-copot, dan ganti pake kaos yang barusan dibeli. Ciyeee...punya kaos baru nih...hihihii.


"Laris manis"


"Es cream duren"
"Pajangan pintu #abaikan boneka emotikon d belakang

"Ada juga boneka bentuk lainnya"



"Bunga imlek dan bambu hoki"


5 komentar:

  1. suit suiiitttt... ana wae seng di ceritakke dedek... sun sinih

    BalasHapus
  2. Btw kalo hari2 biasa kayak weekend gitu rame gak sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. He em... rame juga hari biasa yang penting jangan kesorean...

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...