Rabu, 18 Maret 2015

Menghalau Kucing-Kucing yang Anti Selfie


Pulang kerja, ambil posisi tiduran, langsung buka leptop sambil usek-usek Router New Smartfren Connect M1 (yang aslinya gratisan dari Bank Mandiri, bhahaaghagg !!!). Eh, ternyata kenceng banget!!! Usut punya usut, abis dipaketin sama suami 150 ribu Volume Based On. Aslinya sih buat streamingan One Piece ama doi tiap malem. Tapi...tapi..mumpung cintaku blum pulang, mending takpake aja buat ngeblog. Mang mau cerita apaan sih, ampe diniatin bangat nyolong-nyolong pulsa modem punya suami?? Penasaraaan kan??? Apaaahhh!!! Enggak??? Kudu dan wajib penasaran, hihihi..#maksa mode on. Langsung aja yuk, lanjuut ke TKP.

Kalau diibaratkan, rumahku yang ada di kampung Prembun tuh berasa kayak surganya kucing. Gimana enggak, kucing-kucing tetangga bebas hilir mudik meninggalkan jejak keturunan yang ujung-ujungnya musti kita rawat sampe besar. 

Dari yang awalnya 1 ekor, kemudian beranak pinak jadi 2, dan yang 2-nya lagi turut menyumbangkan 2 buntut. LAGI. Yang berarti si babon pertama telah menjadi nenek. Percis kayak waktu kita bicara pelajaran matematika Bab KPK (Kelipatan Persekutuan Terkecil).

Yah, itu semua karena bapakku yang ga tegaan. Suka kesian kalo liat kucing kecil kurang terawat. Akhirnya diadopsilah jadi adik-adiknya Mbak Aan (baca : nama adikku) hingga akhirnya kami menjelma menjadi satu satuan keluarga yang kompak dan bahagia. 

Ketika si kembar--anak dari kucing edisi pertama di keluarga kami--tumbuh besar, akupun semakin gemas. Kucing-kucing ini udah kayak Tuan dan Nyonya Rumah saja kesannya. Pagi-pagi, mereka udah jamaah ndekem sambil merem-merem cantik di atas kasur. Dan itu di tengah. DI KASUR DENGAN POSISI PALING UWENAK YAITU DI TENGAH-TENGAH. Coba bayangkan, gimana rasanya jadi ibuku-yang For Your Information kurang begitu suka dengan hewan karena bulu-bulunya. Apa ga berasa kayak kesamber gledek di siang bolong melihat habitat mahluk berbulu coklat semi kuning ambigu itu berjajar rapi, sementara televisi terus menyala.

Adem ayem saja menikmati posisi duduknya sekaligus menghangatkan badan, akupun berinisiatif untuk menghalau mereka. Niatnya sih biar ga terlalu ke tengah. Maklum bulunya bikin batuk. Pertama aku coba kagetin biar minggir. Aku tepuk tanganlah kenceng-kenceng di atas kepala mereka. PLOK !! PLOK !! PLOKK !!! (( Ngomong-ngomong ini bukan bunyi aksi pemukulah loh....)) PLOK !! PLOK !! PLOK !! Begitu terus berulang kali. Apa yang terjadi? Ahelah, ga mau geser juga. Bukannya bereaksi, malah cuma pindah posisi lalu dengan santainya menjatuhkan pantat masing-masing buat ndekem kembali. Dan itu cuma beberapa centi dari tempatnya semula. Ampun dijee... bandelnya.

 Bukan Sinterklas yang sedang menghalau rusa-rusanya ya..


Ibu yang lalu lalang kayak setrikaan, begitu lihat pemandangan di kamar TV langsung blingsatan. 
"Mbak mbok kucinge digusah nganggo sapu kui, wong sumber tokso wulune ckckckk !!!" racau ibuku galak.
Aku cuma cengengesan karena udah nyerah ngelihat kelakuan kucing-kucing itu yang sebenarnya. Mending mandi dulu deh. Tar kalo ga beranjak juga dari tempatnya biar kuatur tak tik lain.

Kelar mandi, aku dandan cantik. Maklumlah, waktu itu masih event-event Lebaran. Siapa tahu kan ada tamu yang nyamper sore-sore. Karena kamarku ada di depan ruang TV, maka lewatlah aku ke spot yang tadi. Dan ya ampun, masih dengan antengnya mereka menikmati acara di layar kaca. Sendirian. Sementara tuan rumah yang sebenarnya tengah sibuk membersihkan rumah. Sungguh terlalu.

Nah, akhirnya timbullah ide cemerlang. Ni kucing kan paling ga tahan sama biltz kamera. Kebetulan HP jadul Bapak juga lagi nganggur. Gimana kalo kita selfie aja Cing? Foto-foto gitu, kayak artis masa kini??? 
Dengan hati-hati kuraih satu diantara mereka buat kuajak take foto. Hyaaaaattt. Mungkin dalam bayangan kalian ngajak foto kucing itu mudah, kecil, sipirilii.. Tapi kenyataannya  syusahh setengah mampus. Itu kucing walau body-nya ramping, tetep aja sekel. Berat booo...Mungkin penuh dengan lemak jenuh di beberapa tempat. Atau malah kegedean pantat. 

Bukan itu saja, sesekali juga cakaran bakal mendarat di lenganmu, tanganmu, atau bahkan pipimu. Seperti yang baru saja kudapatkan. Dan tentunya auman khas jaguar yang keluar dari mulutnya yang mungil : "GRAAOOOORRRR !!! 

Jaguar dalam genggamanku
 
Hahahha...susah payah aku mengambil posisi supaya wajah kami berdua tertangkap kamera. "CEKREEK !!!" Gagal. Dia merem. "CEKREKK !!" Gagal. Dia gerak. "CEKREK !!" GAGAL. Dia ribut. Eaaa ayunkan cakaran ke kanan, eeaaa ayunkan cakaran ke kiri. "CEKREKK!!" Giliran gue yang ketutupan palanyaa.. Hadeuh, ribet. 

Setelah berulang kali mengambil gambar, disertai pula dengan pertarungan kami, dimana aku membutuhkan eksistensi bersama dia, sementara dia membutuhkan ketenangan untuk kembali tidur, akhirnya kudapatkan foto yang cukup bagus. Aku tersenyum puas, sementara dia? Dia melancarkan aksi ngambeknya dong. Dia pindah tempat. Terdengar bunyi nggremeng dari mulutnya. Sorot matanya yang hijau pun menyiratkan kemarahan yang amat sangat. Seolah berkata : "Bhay !!!"

Akupun ditinggalkannya sendirian di ruang TV.


Beberapa detik kemudian, aku baru sadar dari lamunan. Kalau sudah melukai harga diri si kucing. # Eh...YESSSS !!! Sekarang akulah penguasa kasur yang sebenarnya !! Siap pencet remot TV, tapi tiba-tiba pantatku menyentuh benda empuk berbulu satu lagi yang lupa belum kuhalau...

(Ditulis oleh Gustyanita Pratiwi pemilik Gembulnita)


80 komentar:

  1. Saya suka kucing, hehe.. Tapi ibu saya suka marah juga, sama seperti cerita diatas, hehe.. Meskipun ibu saya sepertinya suka kucing juga, tapi kalau beranak itu merepotkan sekali, membuat ibu saya kesal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya hampir semua ibu-ibu kurang suka ama hewan ya...mungkin sudah ditakdirkan begitu, bhihihik

      Hapus
  2. kucing nya lucu,dulu gue juga pernah melihara kucing tapi kucingnya sudah tiada,
    nak melihara lagi ehh nga dikasi :-'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sayang sekali ya...turut berduka untuk kucingnya...
      mungkin karena dia tukang boker kali ya jadi ga dibolehin miara

      Hapus
  3. yang engga enak dari melihara kucing ini jok motor sering jadi korban mbak :| ampun :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh mau latihan keseimbangan ya, dudukin jok motor..kereeen

      Hapus
  4. Wah foto kucingnya lucu lucu....
    Tapi ada yang bikin jelek disebelahnya huahaha.... *ditabok*

    BalasHapus
  5. Wah foto kucingnya lucu lucu....
    Tapi ada yang bikin jelek disebelahnya huahaha.... *ditabok*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dih mpe komeng 2 kalik bhahahaaak

      Hapus
    2. Maafkan daku... Sinyal nggak stabil gini. Errr

      Hapus
    3. Pakek smartfren dung...(maap ya jadi promo ginih)

      Hapus
  6. Saya dulu juga melihara kucing sampai beranak pinak, trus sejak ada yang mati dan dicuri orang akhirnya stop deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo itu adanya di tempat ortuku sih, klo di rumah yg sekarang kutinggali nda boleh ada kucing, dilarang sama pak suami, hahaaaa

      Hapus
    2. kenapa kok dilarang? apa pak suami takut kucing :D

      Hapus
    3. Pak suami tidak suka sama kucing hahahaa

      Hapus
  7. Hahaha banyak amat kucingnya. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dikoleksi sama bapakku hahahaaaag

      Hapus
  8. itulah mba knapa saya ga mau pelihara kucing..padahal anak2 udah minta...ngurusnya gimana? anak dan suuami aja kadang keteteran belum lg rumah..:D padahal kalo udah sayang pasti dijabanin yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb, capek liat mereka beranak pinak, hihi, sekarang aja aku ga boleh nih soalnya takut tokso. Klo di rumah ortu yang di kampu g masi ada

      Hapus
  9. mbakkkk.. aku disuruh towel kucing aja ogah apalagi gendong2 gitu, takut dicakarrr.. haha

    BalasHapus
  10. wah keren yaha da juga yah GA kayak gini hehe sukse syah...

    BalasHapus
  11. akhirnya jadi juga ya fotonya, walaupun dgn susah payah hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheheee iya mb demi ikut lomba, ampe bgini banget

      Hapus
    2. ampe segitunya ya mbak :D

      Hapus
  12. hahaha kasian banget posisi di rumah sendiri sudah diambil alih sama kucingnya :)

    BalasHapus
  13. Mbak mbok yene adus kucinge didusi sisan... pasti deh kucing lari tungang langgang. dah jadi suaka marga kuceng saja itu rumah

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh wong kucinge ga gelem adus kok, kan wedi banyu dekne

      Hapus
  14. Kalo sama kucing bukan selfie dong tapi welfie hihihi

    BalasHapus
  15. Kucing sama tuannya comel pisan euy....

    BalasHapus
  16. ternyata suka kucing juga ya. kalau rumah bebas kucing berkeliaran, biasanya pada banyak kucing yang datang dan sengaja bermalas dan bermanja ria dengan kucing lainnya. sekalian pada cari jodoh juga tuh. kalau dimanfaatkan untuk selfie kadang bagus juga. tapi kalau ada anak kecil bagusnya jangan memasukkan kucing dalam rumah, apalagi untuk balita, karena takut bulu atau kuman lain yang dibawanya jadi biang penyakit bagi anak tersebut. ok makasih infonya. salam sahabat blogger.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepakat apa kata mbah dinan, sekarang emang ga boleh piara kucing, takut toksoplasma :)

      Bener kucing tetangga pada betah main terus main kawinin kucing yang di rumah, apalagi klo ikut nimbrung makan

      Hapus
  17. Waduh ntu kucingnya dipaksa narsis.. nanti kena pasal pemaksaan loh..
    Ikut kontes juga ya, smoga menang, jangan lupa kalo menang bagi bagi hadiahnya ke kucing yg di ajak selfie.. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakaaaakk kocak juga ni komen..
      amin doakan ya menang, tar kucingnya ditraktir pindang aja 2 besek

      Hapus
  18. Hehehe kucingnya gak bisa diajak Selfie tuh, kalo kucingnya gak mau, sini sama aku aja mbaa selfie nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, agak sombong critanya tu kucing

      Hapus
  19. Kucingnya gak mau terkenal. Mau di ajak foto bareng aja susahnya minta ampun. Udah gitu kucingnya pengen jadi penguasa rumah dan gak ingin di ganggu sama siapa pun.

    BalasHapus
  20. gue dulu punya 2 ekor tapi gak tau tiba2 hilang.........
    dan gue curiga sama emak gue yang senyam senyum pas kucing gue ngilang..... padahal gue belum selfi sama tu puss-meyong.

    BalasHapus
  21. Ingin ikutan tapi syaratnya mesti follow ini itu dan like fanpage hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang bener sih lumayan ribetm, tapi namanya berjuang buat jadi kontestan..,sapa tau yang finilai juga kegigihan kita dalam mengklik fanpage ini itu :))

      Hapus
  22. Kalau saya malah aneh, setiap pindah rumah selalu saja kucing tiba-tioba arisan dirumah saya. Padahal waktu rumah ditempatin orang lain tidak ada kucing yang datang tuh. Kalau sampai taraf merawat belum sih tapi sekedar peduli ngasih makan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin uda bawa hawa pemanggil kucing yang tak disadari, hehehee

      Hapus
  23. saya suka banget sama kucing mbak, baru aja saya kehilangan kucing piaraan saya gegara disekitar rumah saya ada kucing garong yang gede jadinya kucing saya kalah dan gak betah tinggal dirumah akhirnya sang kucing pergi meninggalkan rumah...

    Sekarang saya dah punya lagi kucing penggantinya, cuma masih ada satu kucing yang masih kecil tapi blom jinak, saya lagi pedekate tuh dengan si kucing kecil biar dia mau saya urusin hehehee....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo aku sukanya kucing jantan mas, soalnya kepalanya lebih buleet haahaaaha..apa coba hubungannya ?

      Mmm klo kucing kecil aku agak takut, soalnya kn dia masih ringkih. Aku lebih sukacemak sto bapaknya yang uda big size :)

      Hapus
  24. hahaha.. mirip si kuro inih.. temen saat sibebi jomblo..
    ? beby blom dateng?

    BalasHapus
    Balasan
    1. oo bukanya kuro item putih? yang ini versi tidak jelas warnanya, namanya Bundel

      Hapus
  25. Diket saja Mbak kucingnya trus iketnya di bagian leher dah. wkwkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kok gitu, jangan dong, kasian mahluk hidup...huh becandanya gitu amat bro

      Hapus
  26. kucinge doyan selfie pisan yo???
    kapan kapan aku ajak selfie tu kucing...

    BalasHapus
  27. klo kucing sya slalu nurut mau diapain aja manut, hehehe
    kucing yang manis mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah pinter dung kucingnya, kalo kucing saya ngeyelan nih

      Hapus
  28. saya tidak bpleh miara kucing saya istri saya. hehehehehehe

    BalasHapus
  29. hahaha aku mendadak ketawa ngebayangin kucing atunya yang kegencet. xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kucing yang atunya justru lebih mengkal hahha

      Hapus
  30. Kalo ibu aku malah ga suka sama sekali sama kucing. Masuk selangkah bakalan terbang tuh kucing.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakaaakkk lucu bener peru perumpamaannya

      Hapus
  31. hemmm saya sangat suka kucing malahan dari saya balita sudah tidur di temanin kucing samoai sekarang dah besar juga masih suka ama kucing hehe

    beritipssehat.com
    solehudincc.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kucingnya jenis apa?? Pastti lucuw banget yaa

      Hapus
  32. Kuro mau main ke sanaaaa.. :D

    BalasHapus
  33. Klo kucing saya gak mau diselfie gak tau kenapa setiap mau dpoto langsung kabuy. Ntar tukis tips agar kucing gak takut difoto ya mba heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah cak, kucing itu susah banget diajak damai klo mau foto hahahhahaha

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...