Rabu, 29 April 2015

Banjir Oleh-Oleh dari Tanah Suci


Musim Haji tahun lalu menjadi kesempatan bagi kedua orang tuaku untuk melawat ke Mekah. Alhamdulilah, hal ini bisa kesampaian setelah beberapa bulan sebelumnya aku melepas masa lajang. Memang sih sempat bingung antara mau mantu dulu atau naik haji. Setelah ditimbang-timbang, ternyata mendingan mantu duluan baru fokus ke haji. Alasannya simpel. Biar nyampe sana ga kepikiran ngurusin perintilan kawinan, hehheheh...

Selama 40 hari, ibu dan bapak otomatis harus hengkang dari rumah. Padahal waktu itu, Adikku Anis masih sibuk menghadapi Ujian Tengah Semester (UTS). Akhirnya diputuskan bahwa ia indekost saja tanpa pulang seperti biasa pada Sabtu dan Minggunya. Akupun bisa bernafas lega.

Tiap hari, aku dan kakak punya tugas baru, yakni bergantian mengontrol kegiatan si Adik. Sebagai anak akselerasi, tentu dia mengklaim sehari-harinya sangat sibuk dengan tugas sekolah. Takutnya, itu perut bakal diacuhkan karena keseringan belajar. Kadang bandel juga dia terkait masalah HP (baca : adikku sangat taat peraturan). Dia hampir tidak pernah bawa HP ke sekolah karena takut kena point. Makanya aku sering pantau dia lewat FB. Dan kalau kumassage di FB, justru lebih cepat responnya. JYAAHHH Giliran di FB aja dia baca...dasar bocah !!!

Pokoknya aku dan kakak ibarat kata jadi alarm buat Anis. Kami menggantikan peran ibu yang tak pernah absen menanyai sekolahnya setiap hari. Kalau ga sekedar tanya uda maem apa belum, gimana UTS-nya, ya kami teleponan... Setidaknya ini bisa meredam kerinduan kami pada orang tua. Terlebih lagi, bapak kerap menyinggung hal ini saat ada kesempatan berbalas kabar via telepon maupun SMS agar kami saling peduli satu sama lain.

Di penghujung musim haji, dimana saat itu rasa kangen kami sudah membuncah, tiba-tiba ibu menelepon.

“Mbak mau jilbab ga? Ini mumpung ibu ada di Pusat Oleh-Oleh?” ujarnya di seberang sana yang berebut suara dengan para pedagang.
Jelas ibu sedang ada waktu santai kala itu. Dan hal tersebut diisinya dengan mencari oleh-oleh.

Ditawarin begitu, siapa yang menolak? Meski sebenarnya hal terpenting yang aku harapkan adalah kepulangan mereka dengan selamat tanpa kurang suatu apapun.

“Gimana mbak? Mau ibu pilihin yang item aja nih.. Ini juga ada sorban, gamis, baju koko buat masmu,” katanya.
“Boleh....,”jawabku senang.
“Ya agak gedean dikit ga pa pa ya, kan nanti bisa disekeng...,” kata ibuku lagi.
“Iyaa iyaa....yang penting cepetan pulaang,” ujarku dengan sorot mata menyala-nyala.

Sebelum pulang, ibu memintaku untuk menambah stok kacang Arab yang akan dibagikan ke tamu-tamu rumah. Wah...aku kelabakan. Karena kan kacang Arab yang enak tak kuketahui dimana belinya. “Soalnya di pesawat kuota barangnya dibatasin, jadi ga bisa ngangkut oleh-oleh banyak...., tolong ya mbak” tambah ibu lagi. 
Kacang yang dimaksud....
(Ditulis oleh Gustyanita Pratiwi pemilik Gembulnita)
Karena kakakku waktu itu udah bantuan hunting oleh-oleh jilbab, maka kini giliranku yang kena jatah oleh-oleh cemilan. Dengan menghitung kancing baju, akhirnya kuputuskan untuk membeli pesanan ibu di Ranch Market saja. Ga ada waktu lagi soalnya. Besok udah harus capcus naik kereta.

Ya sudah, sepulang kerja mampir GI dan belanja-belinji deh. Aku ingat betul kacang-kacangan kayak gini pernah kulihat di sana. Nah, ketika kutelusuri rak demi rak, ketemu juga kacang yang dimaksud. Lebih tepatnya bernama kacang pistachio sebenarnya. Dan harganya...ternyata sangat muahaalll.... yang 200 gram saja Rp 260 ribu. Beli sebungkus, kok rasanya kurang ya...Akhirnya kutambah lagi varian kacang lainnya dengan merek yang sama. Dan kalau ditotal-total...belanjaku kali ini nyampe Rp 650 ribuan. Sempat gontai juga sih, saat gesek debit ke kasir. Gimanapun pengeluaran buat beli tiket kereta sudah hampir Rp 1 juta sendiri. Tapi setelah kurenungi baik-baik, masa iya mau memberikan yang terbaik buat orang terkasih kudu perhitungan. Toh Alloh juga kan yang bakal membalas kebaikan-kebaikan kita?

Lalu tibalah hari dimana ibu dan bapak kembali ke Tanah Air. Meski tak bisa menjemput dari bandara, aku tetap pulang dengan sukacita. Mumpung ada alasan pulang, hehhehe... Selain itu oleh-oleh dari Mekah juga pastinya sangat kunanti-nanti.

Sesampainya di rumah....Wah...banyak betul oleh-olehnya. Tamu-tamu juga sudah pada pergi. Katanya ramean pasca kedatangan. Alhamdulilah deh, jadi kan kami-kami bisa giliran temu kangen juga. Sembari kukeluarkan oleh-olehku, kuterima pula oleh-oleh dari Tanah Suci tepat saat kami semua bercengkerama di kasur ruang tengah sembari nonton TV. Ya, oleh-oleh cerita memang jauh lebih mahal dan berkesan....Heheee...tapi jangan kecewa...oleh-oleh yang sebenarnya langsung dibisikkan kepadaku. Ada di kamar ibu. Cepat-cepat kami semua mengekor, manakala ibu menjinjing satu tas plastik gede.

Sorban mas yang akhirnya jadi hak milik (akuuh)

"Kabulkan doa Aim, Ya Alloh..."

Saat kresek besar itu dibuka....wahh mata ini berkaca-kaca. Hihi...saking terharunya, segitu perhatiannya orang tua ke kami. Padahal agenda ibadah tentunya padat merayap bukan. Sempet-sempetnya ngeborong segini banyak. Dicarinyapun yang bener-bener berkualitas. Memang sih ada yang kegedean, tapi ini mah udah lebih dari cukup. Kami banjir oleh-oleh. Ada gamis lengkap dengan jilbab panjangnya, baju koko, sorban, sarung, jubah, sari kurma, zam-zam, kacang-kacangan, sajadah, dan lain-lain. 

Seneng??? Pastinyaa..... Selain bisa mejeng keren kayak cewek-cewek Arab yang cuantek-cuantek itu, aku juga bisa kembaran gamis bareng ibu, kakak, dan adik :D : D



Kalau oleh-oleh yang paling berkesan buat kalian apa? Share ya di kotak komen ^___^

97 komentar:

  1. bentuk kacang nya kayak beda ya, pengen nyobain rasanya

    BalasHapus
  2. pengalaman yang indah sepertinya bisa berangkat ke tanah suci, apalagi dapat oleh oleh yg banyak hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. baru ortuku yang ke sono, aku si belom...doakan ya biar tar bisa ke sono juga

      Hapus
    2. siip, moga bisa ngikutin jejak ortu ya bisa ke tanah suci amiin :)

      Hapus
  3. Saya sih.....langsung mintanya air zam-zam...klo ada yang baru pulang dari tanah suci

    BalasHapus
  4. Pistachiooos! Itu kacang dari surga yang jatuh ke dunia kayaknya, kak. Rasanya itu sesuatu bangettt :D

    Eh iya, ini ikutan GA? Semoga berhasil, ya, kak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa dar, gurih yaaa
      aminn doain GA nya tembus yaaaa

      Hapus
    2. Aamiin. Ntar hadiahnya bagi-bagi yak. #eh

      Hapus
  5. kacangnya enak, kesukaanku :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb..tapi ngletak kulitnya itu lo...kwerassh banged >_______<"

      Hapus
  6. Baru lihat kacang yg model gt mbak...
    Unik gt bentuknya
    Dan ternyata enak y mbak ?.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak mb...
      asin asin gimana gituu hehee

      Hapus
  7. Memang kasih sayang orang tua kepada anaknya 'tidak bisa dihitung ... karena itu janganlah berhitung kalau memberikan sesuatu pada orang tua kita ... :)

    Seberapa banyak-pun pemberian kita pada beliau, ibarat sampai berlimpah sekalipun ... masih belum akan terbalas semua kebaikan-nya. Karena pesan bijak berkata : "kasih sayang orangtua sepanjang jalan sedangkan kasih sayang anak hanya sepanjang 'penggalan.
    Semoga kita tetap bisa dan mampu berbuat baik pada orangtua kita. Amin..!

    BalasHapus
  8. waah kacangnya mahal juga ya mbak,hehe. mbak pake kerudung sorban cantik deh,gamisnya gak diupload mbak?? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya... hehhehehe
      yang gamis belum sempet diuplod

      Hapus
  9. Betul betul betul, oleh-oleh berupa cerita itu jauh lebih mahal dan berkesan daripada oleh-oleh berupa barang sih :)
    Kalau aku sih, kalau ada yang ke Tanah Suci, paling banter titip doa buat enteng jodoh. Haha.

    BalasHapus
  10. gimana rasanya kacang arab, enak atau sama saja kayak kacang indonesia? itu malah kayak kiyai lo pake surban,hehe eh itu surban atau jilbab sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iye ni Muh bentar lagi mau kasih tausiyah...wkwkwkk

      Hapus
  11. Dapat oleh-oleh banyak tuh, jadi berkaca-kaca seneng gitu yah. Wah, semoga oleh-oleh yang berkesan bisa memberikan dampak positif yang luar biasa. Semoga bermanfaat.

    BalasHapus
  12. nyimak semangatnya emak cerita, menurutku itu yang paling nyess..

    btw kacangnya mahal binggow yak

    BalasHapus
  13. Balasan
    1. sama sama....hahahhaha #jadi kayak bulutangkis yaa

      Hapus
  14. mahal juga ya harga kacangnya? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb ninik....mungkin karena impor hoho

      Hapus
  15. iya bener... aku juga suka kacang pistachio ini. btw, dulu pernah beli yang lokal (gak ngerti sih lokal apa nggak.. yang pasti dia bukan dari arab)... masa ya, kulit kacangnya masih rapat gitu. Jadi susah banget dibukanya karne kan keras ya kulitnya. Ih.. nyebelin banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku malah belinya di Ranchmarket Grand Indonesia mbk ade :)

      Hapus
  16. Sorban cocok juga ya di pakai untuk kerudung... Pengeluaran belanjanya banyak banget, Gak takut kanker #kantongkering... hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. takut juga sih...
      apa boleh buat uda dikasi mandat :D

      Hapus
  17. Baru pertama kalinya liat sorban dijadiin jilbab..

    BalasHapus
  18. banyak bngt oleh2nya,tapi wajar aja sih,ortu sayang anak,apalagi anaknya imut gitu.
    aku paling senang kalo dikasih air zam-zam sama qurma heheh
    smoga GA nya tembuzzzz :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa ajaa ni, amiinn moga moga tembuzzz

      Hapus
  19. heee...bagi-bagi donk makanannya

    BalasHapus
  20. Yang di tunggu oleh-oleh dari tanah suci itu, kacang arabnya deh soalnya enak bgt dan udah favorit bgt deh :D

    BalasHapus
  21. Hmmm.... Mahal juga ternyata kacang kayak gitu. Mending dulu waktu tetangga naik haji dan gue kedapetan kacang arab, mending gue jual saja.

    Btw, itu sorban kok jadi kerudung. Udah kayak ontaa :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Yu, dompet langsung mewek...
      laaa jiwa dagangnya jos tenan :D

      Hahahaha...

      Hapus
  22. yang 200 gram aja harganya 260 ya. beli ketengan gabisa emang mbak ? biar murah gitu :"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya itu yg di supermaket erd....

      Hapus
    2. Lo kata lagi beli permen erd....

      Hapus
    3. ita: aduh :"
      husea: gue kira bisa :v

      Hapus
  23. kacangnya lucu dah...
    ada gambar onta nya :))

    BalasHapus
  24. Foto pake sorbannyaa, ketje mba :)))

    BalasHapus
  25. Foto mbanya kaya masih abegeh.
    Klo aku sih yg penting doanya aja, itu olwh-oleh yg pling berkesan. Tsah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini komen bikin seneng penulis hahahai

      Hapus
  26. Boleh dunk oleh-olehnya di cipratin ke sini juga. Hehehe...

    BalasHapus
  27. Wih baru tau kalau kacang arab itu semahal itu, ckck
    Tapi emang itu kacang rasanya nagih... bikin ga berhenti ngemil, hehe pdhal susah harus ngupas kulit dlu.. dan tau-tau udh abis aja tuh kacang :3

    BalasHapus
  28. Saya baru lihat kacang itu mbak. Rasanya gimana mbak? hehe

    BalasHapus
  29. .Itu kacangnya kesukaan saya loh mbak, pasti mbak gak nanya kan? :D
    .Kalau saya sih hadiah yang paling berkesan, belum ada kayaknya mbak. :/
    .Soalnya gapernah dapat hadiah. -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaaduhh ini ada yang mau kasi oleh2 ke dandy ga?

      Hapus
  30. Wih nampaknya punya dua kakak yang perhatian seperti antara menyenangkan dan bikin ngga leluasa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa jadi, gitu deh klo punya adek cewek

      Hapus
  31. saya kapan yah dapet oleh-oleh dari mekah. yang kesana nya ajajarang ada disini mah.hanya orang mampu aja sih yang bisa kesana. jilbabnya itu yang sering dipakai dimekah gtu modelnya yah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu juga nunggu 5 tahunan mas n pake nabung hehee
      iyaaa kyknya si begitu

      Hapus
  32. hihihi jadi inget film wanita berkalung sorban XD

    BalasHapus
  33. KACANGNYAAAAA WOIIII!!! PENGEN ATUH. Terakhir nyentuh kacang gituan, waktu SMP :(

    BalasHapus
  34. haha itu kacang sama kayak yang dibawa kakak gue mbak.. :v tapi sayang waktu itu belum sempet nyoba.. jadi penasaran ama rasa kacangnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya dominan asin si terutama kulitnyaaa

      Hapus
  35. Semoga orangtua saya juga bisa nyusul orangtua kamu. Aamiin.

    Eh, masu komen foto, tadi saya kira Revalina S.Temat pas main film Wanita Berkalung Sorban. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiinnn :))
      Klo yang inih revaNITA es tomat kangbharis, bahahaaaah

      Hapus
  36. Hadiahnya banyaak bangeeet. Pasti seneng banget. Hehehe. :D
    Mana sorban si Masnya juga diambil pula. Dasar si Mbaknya ini, ya. :p
    Hahaha. Semoga menang giveaway-nya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ni rim lagi kemaruk kkkk
      amiin doain yaa blum pernah menang soalnyaa

      Hapus
  37. Aku suka banget kacang itu. Oh iya kerudung di madina juga lucu2 loh warnanya , mamaku juga suka bawain oleh2 itu kalau umroh. Gmb give awaynya? Dapet ngga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lucu lucu....penasarand
      blum pengumuman ni hehe

      Hapus
  38. waah, kalo ada sisa lempar sini ya sist :D

    BalasHapus
  39. Bingung harus mulai dari mana. Rasanya baru beberapa hari gak nulis karena sibuk mikirin pacar baru (baca :skripsi). Gue kaget pas liat yang komentar udah ratusan aja. Tanggo kali, ratusan.. :D

    Blognya makin hari makin rame. Keren deh pokoknya. Semoga sukses selalu.

    Ngomongin oleh-oleh. Gue juga pernah tu, sepulangnya bapak sama ibu gue dari haji dulu. Gue emang gak dapet banyak. Yang gue minta dari rumahpun gak muluk2. Cuman kismis asli dari sana. Entah kenapa, rasa kismis di Indonesia sama yg asli dari sana itu beda banget. Ada sensasi kenyal agak masem-masem gitu. "Semasem hidup saat ini." XD

    Kalo dilihat2, banyak banget tu oleh-olehnya. Kapan ni, Pangeran dikasi oleh-olehnya. Jangan di pic aja dong.. "Ngarep."

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuppp tanggo emang lebi enak, napa jadi ngebahas tanggo...

      Amiiiinnnn..ini berkat blogwalking :))
      Ooo kismis arab jugaaa top ni....ada lupa belum taksebutin dalamm artikel
      kapaaan yaaa??? Kapan kapan :D

      Hapus
  40. Yyayyy nama panggilan adeknya sama kaya aku heheh :3
    Asik dong kebanjiran oleh oleh :D lempar kesini satu jilbab bisa kali :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nis..beda s dan z aja
      nii tangkapp :D

      Hapus
  41. Sorbannya cantik juga ya, eh kyky faktor yang make juga deh :D Makasih dah ikutan, tercatat yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi kak, siaap menunggu pengumuman :D

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...