Minggu, 26 April 2015

Cah Purworejo Perantauan


Sebagai pendatang, terkadang aku berpikir....kenapa ya aku ga buka bisnis makanan aja dari kampung? Aku emang anak daerah yang kudu meneruskan idup dengan mengais (emang ayam) rezeki di ibukota... Sementara untuk tinggal, aku memilih kota (pinggiran) Jekarda yakni Tangerang. Karena rumah di Jakarta udah ga mungkin lagi kejangkau isi dompet.... Walhasil, tiap hari aku musti jadi penglaju yang bolak-balik pakek kereta.

Aku pernah berpikir, ga selamanya aku jadi karyawan. Aku pengen usaha sendiri. Jadi boss ....  (Kebayang ga bocah gembul ini duduk di kursi panas sambil kipas-kipas dollar). Ahhhh kapan itu bisa kejadian??

Bisnis kuliner mungkin bisa jadi alternatif. Aku bisa bawa makanan khas Kebumen kayak sate ambal...(e tapi bisa ga ya..kan ini uda punya paten), terus gembus goreng, wedang ronde, de el el....Kalok dari tempat Tamas ada dawet ireng khas Butuh, Kutoarjo dan jika ini dipadukan pasti bakal memperkaya menu sajian resto. 

(Ditulis oleh Gustyanita Pratiwi pemilik Gembulnita)

Pengen jualan sate Ambal... (itu lo yang bumbunya sambel tempe)

Ato pecel khas resep io yang pake daun turi

Baru-baru ini, kami menemukan kupat tahu asli Purworejo yang ditekuni oleh seorang Pakde (entah siapa namanya) di 2 bangunan ruko yang dijadikan kede. Lokasinya ada di bilangan Cimone.

Persis jam 8, kursi depan sudah penuh. Seorang ibu berjilbab yang bertugas sebagai koki pun menyambut kami dengan senyum ramahnya, lalu menggiring kami untuk makan di dalam...Bukan dalam ruangan juga sih...semacam eperan yang menghubungkan satu ruko dengan ruko lainnya yang letaknya berdampingan.

Dengan cekatan si Pakde langsung menggelar karpet dan menambahkan satu buah meja untuk posisi lesehan. Di depan kami udah banyak anak muda berlogat Jawa yang kongko. Dari pembicaraan yang kudengar, rupanya mereka ini satu komunitas yang mengatasnamakan Cah Purworejo Perantauan ato disingkat CPP. Bahasanya uda bisa kutebak sih...Jawa halus, tapi kadang kedengeran seperti orang nesu.. (mungkin itu intonasi khas orang-orang Purworejo dalam berucap #sotoy), beda dengan kampungku .... yang bahasanya ngapak... tapi ga juga sih soalnya Prembun dah nyerempet-nyerempet Kutoarjo juga...jadi udah lumayan alus lahh...hahhaha

Balik lagi ke si CPP ini pemirsah. Rupanya lagi ada kopdar yang anggotanya sebagian besar kerja pabrik di sekitar Tangerang. Aku kan kebetulan duduk di korsi tengah.... Lalu kami pesan tahu kupat, 2 telor ceplok, dan 5 tempe mendoan. Wuff...wufff fanasss..... tapi suwer tempe mendoannya wenak tenan walaupun potongannya ga selebar tempe mendoan pada umumnya. 

Nah, sambil makan sambil kami nguping (ini kepaksa loh) pembicaraan para agen CPP ini. Ya kebanyakan sih guyonan ga jelas. Malah sempet ada yang nyeletuk...”Iyo ki penasaran mbek sing jenenge Nita, pengen njaluk pin e.” ((((NITA PEMIRSAAA...))) Ini di depan kelen ada anak gembul bernama Nita padahal... PIN??? PIN ATM kamsudnya???? Lah kenapa eke yang jadi kegedean rumongso begindang? Hahahhaha.... Ga kok itu bukan Nita yang ini. Tapi Nita yang lain.

Tak berselang lama, datanglah 2 anak cowok yang telat. Lalu tanpa ba bi bu lagi mereka menyalami seluruh anggota, tak terkecuali kami. YA...AKU DAN TAMAS JUGA DISALAMIN (YAAAA...PASTI KAMI DIKIRA CPP JUGA NEHH).

Habis itu aku dan Tamas saling pandang en cekikikan. Tapi bener juga sih, mas kan juga orang Pordjo juga, walo ga terdaftar resmi dalam kancah CPP, HAHHHAHAH..
Lalu pakde pemilik kede datang sambil bawa baby-nya. Kira-kira baru 3 bulanan. Tamas yang emang suka bersosialisasi ini langsung nyapa. 

“Dah berapa bulan Pakde?”
Si Pakde menjawab : “Jalan 3 tahunan,” dengan entengnya.
LAH...Kami berpandangan, ga mungkin 3 tahunan lah....masi imut begitu hahahha
“Masa 3 tahun pakde?”
“E...maksude telung wulan Hahahhaha,” dia meralat.
“Namanya siapa,”kembali Tamas bertanya.
“Fatkhul Lahab,” ujar Pakde bangga.... (cz dia ini ternyata turunan kyai jadi nama baby-nya ada nafas islaminya gituh)
“Lah...podo berarti, aku juga ada Fatkhul-nya,” sahut Mas..

Hahahahah.....kami semua tertawa, lalu si Pakde kembali mendongeng panjang lebar tentang ekspansi kupat tahunya. Kamipun jadi pendengar yang baik sambil tak lepas dari suap demi suap tahu kupat. Sampe tak terasa piring di depan kami sudah kosong. Walhasil kamipun mau angkat pantat dari tempat kami duduk. Eh baru mau bangkit, tiba-tiba ada mbak pelayan yang lewat dari belakang dan nubruk aku. Terus dia bilang “Eee....maaf ya Dek, waduh aku mau lewat, dirimu pasang tangan sih, “
Hahahahah...kami semua ketawa....

Ooops..tapi seneng juga. Aku dipanggil Dek...berarti kan aku pasti dikira masi muda kayak anak-anak CPP ini, AZEEGH...
 
YES, masi dipanggil Dek... (silaken close tab kalok mual liat foto ini Hahah)



105 komentar:

  1. oalah kamu dari purworejo yo mbak ? aku yo duwe kenalan anak2 band purworejo mbak.. *aku ngeneki yo anak band lho mbak* :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukaan aku orang kebumennn wakakakka...
      ooo band apa tu, bukan blue band kand??

      Hapus
    2. *ngibarin bendera purworejo*
      Wkwk

      *orang purworejo jajah orang kebumen*

      Hapus
    3. Dih km belum tauk orang kebumen yg taklukin hati orang pordjo ngahaha

      Hapus
    4. Nakluk sama dia yang kasihan liyat tante itu beda lho :v

      Hapus
    5. Ternyata yang punya lagi nyetalk. Hih

      Hapus
  2. Akhirnya.... ada juga yang panggil adek. hehehe....

    BalasHapus
  3. Orang cpp itu yang di teks ini mending nih. Gue benci cpp... Anak cpp sombong sombong mentang gajinya gedhe di kota pernah mbandingin sama di desa (re: purworejo)

    "Emang UMR purworejo udah berapa sii?" gitu. Kan taik...

    Padahal kan ada program bali desa bedhol desa bangun desa. Hiks....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa masa si..
      emang si ada yg kyk gitu, tp ada juga yg baek...
      klo dia merendahkan UMR daerah timpuk pake sendal yang ada taik kucingnyahhh

      Hapus
  4. Wiw purworejonya mana itu ya? Besok-besok kulinernya biar keluar Jogja. ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alun alun kutoarjo tu banyak kulinernya heheee

      Hapus
    2. *anak kutoarjo ngibarin bendera*
      *bendera slank*
      *halah*

      Hapus
    3. Ada warung es piring di deket toko buahh

      Hapus
  5. melihat sate ambalnya, jadi pengen sate jeroan mbak..hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sate ambal dadingnya lebih gede2 mb eka, disisipin kulit gurih juga...^________^

      Hapus
  6. hmmmm, ngiller deh mbak kulinernya, kirim donk satenyaa :D. .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti nda baca postingannya yaaa
      cumak liat fotonya duang, hehee

      Hapus
  7. kayaknya kalau bisnis makanan bakalan sukses deh mbak,mbak kan suka kuliner gitu ya,biasanya bisnis karena hobi itu suka sukses mbak :)
    Sate ambalna bikin ngiler duh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tp blum tentu juga mb nindy, mudah2an bisa hehee

      Hapus
  8. Ya ampun mbak, tiep hari bolak-balik naik kereta ke tempat kerja? Teler lah aku di perjalanan. Coba aja tuh mulai dikit-dikit usahanya, lumayan lho. :p
    Fotonya imut piipinya tembem kayak sate. :3 *nggak nyambung*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ni dev...dikit dikit mulai nabung carik modal, doakan yaaaa...
      hehe?..aku jadi maluu..

      Hapus
  9. untuk sementara jadikan pengalaman dan batu loncatan aja mbak, dan yang penting adalah semangat terus :D

    BalasHapus
  10. naik kereta itu enak lagi....
    wahaha, baca kupat tahu jadi pingin. arghhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya si kecuali di luar jm pulang kantor.....
      klo di jem2 itu ma rebutan korsinya kek orang kesetanan jev

      Beli atu..

      Hapus
  11. Kayaknya enak ya mbak Nit jadi pengusaha. Bosen juga lama2 jadi karyawan.

    Btw, satenya bikin clegukan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa makanya itu jadi mimpi jangka panjangku hehe

      Hapus
  12. Isinya sate, pecel, kupat tahu, gak sanggup ngebayangin subuh-subuh gini. Kepingin. :|

    Kalo mau mulai dagang, coba dari hal kecil dulu, Mbak Nit. Misal mau jual sate, mulai dari jual tusukannya dulu. Atau pecel, isinya cuma kecambah dulu.

    BalasHapus
  13. jare iseh imut no ... ckckckck ... cah bumen?

    BalasHapus
  14. Mantap ini makanananya haaa, bisa kenyang kalo makan semua haaa

    BalasHapus
  15. Kalo ke Gombong biasanya saya mampir ke daerah Ambal untuk menikmati satenya yang khas itu, maknyussss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi yang pionernya di pante selatan pak...itu cikal bakalnya hehhe

      Hapus
  16. Kalau mau buka usaha kuliner bagus juga, Mbak. Jadi bos buat diri sendiri. Hehe,
    Eh jadi bingung mau manggil apa, Mbak Nita atau Mbak Tiwi ya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Panggil nita aja cha...tanpa mbak kayaknya lebih mantab...
      itung itung kek pemanggilan barat, langsung ke nama orang heheh

      Hapus
  17. tapi kalo di liat di potonya sih emang masih muda hehee, usaha kuliner memang bisnis jangka panjang yang bagus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya jadi tersipu sipu gini, tanggung jawab mb hehehhe

      Hapus
  18. mungkin sebentar lagi cpp akan menginvasi daerah situ,waspadalah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tunggu sajaa...tunggu sajaaa...HHAHAH HAHHH #gayapahlawanbertopeng

      Hapus
  19. Ora ono sing mustahil mba... kalau punya tekat untuk sukses, siapa tau bisa jadi bos beneran... wooo kepedean mau di minta Pin nya... emang pin nya brapa ? hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pin itu yang buat bros krudung setauku...la la la...

      Hapus
  20. sate nya menggoda sekali mbakk :D

    saya setuju kalo mbak buka usaha kuliner... :) jadi pengusaha muda mbak

    BalasHapus
  21. Aku suka banget kupat tahu, jadi ngiler

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo masak itu mb..mb kan jago masaaakkk tar aku testernya hehhehe

      Hapus
  22. kalo buka usaha tempat makan yang penting harus enak pasti deh laris :)

    BalasHapus
  23. Kalau gak bikin pengen piknik, pasti bikin laper. Ini jadi persona blog kamu ya, neng? :D

    BalasHapus
  24. Semoga cita-cita jadi enterpreneur kesampaian ya, Dek, eh, Kak Nita :)
    *ntar makanannya kirimin ke Pontianak*

    BalasHapus
  25. worrr anak rantauan jakarteee, awaass jakarta keras lohhhh, sering2 makan sayur makanya biar nggak keras....#paansihsan

    BalasHapus
  26. Tangerangnya di mana ini? baru tahu kalo selama ini tinggal di tangerang. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa sesama logger tangerang kitavyak...
      kami tinggal di tangerang kota kresnoadi, klo km kn pamulang , tangsel, jadi kita beda walikota heheeee

      Hapus
  27. Kenapa liat foto sate pas pagi-pagi buta kek gini.. Balbie kan jadi laper.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. di Medan ada sate yang khas ga Beb?

      Hapus
    2. Di Pontianak ada bubur pedas, kak. #apaini

      Hapus
    3. waahhh bubur pedas?? yang jualan haji muhidin bukan?

      Hapus
    4. Ngga ada, Mbak Nit. Hahah.. :D Adanya Sate Padang sama Sate Madura :D

      Ohiya, Dar? Namanya apa? Enak kah? :D

      Hapus
  28. malah jadi laper lihat gambar satenya.

    BalasHapus
  29. Udah lama juga ga makan sate yang enak beneeeeeer :g

    BalasHapus
  30. Baru tau makanan khas Kebumen, kayaknya menarik patut dicoba tapi nunggu mbak ini yang jualan haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. bole bole...kamu pelanggan pertama ya

      Hapus
  31. lagi laper ginih baca postingan makanan. makin krebek krebek mba. satenya itu......

    untung pirinya kosong aja ga sampe ilng kemakan. hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahli debus dong mangs klo sampe kemakan ngahahha

      Hapus
    2. batul sekali. kali aja mau coba debus mba

      Hapus
  32. he he he
    ga gitu ngerti bahasa jawa meski saya orang jawa...
    cuman liat2 gambarnya aja, siang2 ini bikin laper :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. knapa si semua orang hari ini pada kelaperan...?
      salah blog ku apa??
      #nangis dipojokan...
      HAHAHAH

      Hapus
  33. YA AMPUN UDAH LAMA GAK MAKAN SATE, PENGEN SATEEE :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. semuanya jadi fokus ke satenya..hehhehehe

      Hapus
  34. Bagi satenya dong mbak:D Itu sambel tempe begimana rasanya?

    BalasHapus
  35. itu kok, sepertinya satenya enak mba ;9

    BalasHapus
  36. seriusan ga tau, kade itu apaan sih?

    BalasHapus
  37. ini ko sayah ga dapat kiriman kupat tahunya ya plus sate. hahahha
    ngarep

    BalasHapus
    Balasan
    1. DP 50%, ongkir ditanggung pembeli huawahahahhahaha

      Hapus
  38. Yang banyak masuk mulut (konsumsi) tentu akan banyak dan cepat keluar (sales/terjual). Bisnis kuliner memiliki peluang besar. Nice post Gusty :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasiii bannyak atas pencerahannya suhu Dany :D

      Hapus
  39. Di usia kepala 3 pun saya rasa akan tetap di panggil ade mbak...mukanya imut kali

    BalasHapus
  40. ibu saya asli purworejo lho... kalau pake bus dari tegal, turunnya kutoarjo. sekarang ramai binggow isinya kullliner.

    BalasHapus
  41. memang bisnis kuliner itu menggiurkan yaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sangaad mb...cumak takudnya malah kucemal cemil sendirii, hihihi

      Hapus
  42. Potone kok mentel men cah :D #kaburr
    Salam juga dari saya perantauan di jakarta

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suka sukaku...ini blog ku weee..
      oke thx uda berkunjung

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...