Jumat, 17 April 2015

Filosofi Teh

Menyesap teh tiap pukul 6 tak lagi rajin kujalani. Sebabnya??? Banyaaakk.. Mulai dari kesiangan, malas nuang gula yang seringnya tumpah-karena tak muat menyesaki diameter sendok yang demikian mungil, atau karena mau lebih intim sama air putih.

Tapi...tetap saja aku suka teh. Dulu, zamannya masih gadis, tak kurang dari 1 botol sosro plastik habis kutenggak tiap harinya. Kalau nggak yang kemasan tetrapact macam teh kotak. Sungguh kebiasaan yang tak pro diabet bukan ? Biasanya habis naik turun angkot, bekerja siang malam bak kelelawar karena terdoktrin deadline laporan, akhirnya teh lah yang jadi pelarian. Jadi ngeteh...bukan ngebir kayak bule-bule itu...

Ada rasa tenang ketika ngeteh.
Tapi ada juga rasa was-was dimana degup jantung terdengar lebih kencang dari biasanya sesaat setelah ngeteh.
Rasa manis yang menjadikan cokelatnya lebih pekat kadang membuat perut sedikit berontak. Mules...lalu pengen boker.,

Kadang teh juga bikin insomniaku kumat. Padahal baru ngicip seteguk...malamnya langsung on 24 jam bisa-bisa... ya meskipun kadar kafeinnya tak setinggi kopi, tetap saja membikin mataku bandel  buat merem.

Lain lagi kalok nenggak teh pahit. Yang biasanya beser dan lancar ke 'belakang', tiba-tiba memberikan efek lain pada proses pencernaan. Jadinya sembelit. Sungguh menyebalkan..

Teh memang punya banyak efek.
Kadang menenangkan, kadang pula menggelisahkan.

Baru-baru ini aku sempat mampir ke kebun teh sehabis wisata dari puncak. Ini cuma spontanitas. Ketika lewat, reflek aja pengen mandeg lalu foto-foto. Ha ha ha...biaaarrr...... dicap alay biaaarr....

(Ditulis oleh Gustyanita Pratiwi pemilik Gembulnita)

Terbaaang

Di antara hijau teh
Ngelihat pucuk-pucuk teh yang menghampar bak permadani itu, siapa yang tak tahan buat sekedar foto ? Agak rempong juga sih karena musti berhentiin kendaraan dan nyebrang jalan. Setelah itu kami memasuki gapura yang di depannya sudah dikerubungi penjual kue dading (sejenis makanan yang terbuat dari tepung beras). Lalu ada cilok dan warung-warung penjaja minuman dingin--khusus untuk para pendaki yang kehausan.

Kue dading

Uda gitu ternyata ini ngga gratis. Ada calo tiketnya juga di dalam gubuk kecil yang telah disesaki muda-mudi alay # rupanya kami punya teman..... Setelah membayar 8000,- kami pun dipersilahkan untuk memanjat bukit demi bukit yang telah tersaji di depan mata. Jalannya lumayan serem. Licin dan berlumpur sisa embun dan hujan tadi malam. Kupikir kami mau ambil gambar di bawah saja, karena toh sebenarnya aku malas manjat. Capek....!!!! (risiko punya badan gembul)

Ehh...ternyata si mas uda gesit aja nyampe tengah. Dikeplokinlah aku supaya nyusul dia. Huft. Ndak lihat bininya ngos-ngosan begini apa ??? Sesekali bahkan aku jongkok saking pegalnya saat meniru cara jalan cicak macam begini. Dan, panas matahari jam 10 itu rasanya begitu menyengat hingga mata ini bersikeras menahan silau.

Setelah bersusah payah merambah tanjakan, akhirnya kami sampe ke puncaknya. Jujur...sebenarnya pemandangannya sama saja. Dan jika ditelaah lebih detail, teh-teh di samping kami agak kurang gemuk. Daunnya jarang-jarang. Tak seindah yang terlihat dari kejauhan.

Yah, tak apalah, toh sudah nyampe sini. Ga dosa dong, kalo segera ambil kamera buat fota-foto. LAGIII.
Setelah puas dan memperagakan berbagai gaya, akhirnya kami mulai lelah. Lalu turun dan menyusuri setapak becek tadi. Sempet ada momen mau jatuh juga nih, gara-gara napak di pijakan kayu yang sudah lapuk.. Untung aku segera ditangkap. Haaaapp....

Kami juga berbapapasan dengan gerombolan anak alay yang lewat. Salah seorang diantaranya tiba-tiba nyeletuk : "Teh apa namanyaa??"
JYAAAAAHHHH Langsung dalam hatikupun teriaaaaak !!!!!!: Teh Bohai buatan Nitaaaaa (bukan Maya), Teh bohay buatan Nitaaaaaa.....!!!!


Sesampainya di bawah, Tamas berbisik : "Untung tadi dedek ndak joged..."
-______-"


Jakarta, 17 April 2015

60 komentar:

  1. Penyuka teh toh. Kirain tadi tulisannya bakalan nyaingin filosofi kopi yang di tulis oleh Dee Lestari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tadinya mau begitu,..tapi apalh daya, aku ga mampu menyaingi kiprah dewanyaaa

      Hapus
  2. kalo pilih teh atau kopi, mungkin saya cenderung yang terakhir
    kalo teh sekadar buat santai
    tapi untuk kopi bisa dipake nyaris segalanya, kecuali abis makan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh addicted ya mas irul..klo aku duluuuu si demen nyruput kopinya bapak klo lwat dapur aja, selain itu ga doyan kopi hehehhe

      Hapus
    2. Setuju buat kopi, kalo teh buat nyantey aja. *toss

      Hapus
    3. Wow mayoritas pria penyuka kopi ya ketimbang teh

      Hapus
    4. tapi saya juga suka teh, khususnya teteh-teteh :3 hahahah

      Hapus
  3. Asik nih judulnya . . kek film yang rame dibicarain orang2 tu . . :D
    Bedanya ini versi teh . . Ternyata ada filosofinya . .

    Juga baru tau ternyata ngeteh bisa bikin insomnia . .?? Gue kira kebanyakan ngeteh bakal buat orang kencing terus2an . .
    Kalo gue prefer ke kopi sih . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuma diganti kopinya doangvya Azka..
      iyaaa mungkin emang beda2 ngaruhnya ke tiap orang :)

      Hapus
  4. mbak nya jalan-jalan mulu, ajak-ajak atulah, yang disini kurang piknik nih :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh itu sebenernya jalan2 dalam 1 hari ama yang kemarin, cumak postingnya dicicil, biar nda kepanjangan hehhehehhehe

      Hapus
    2. oh, sama yang macan itu ? haha

      Hapus
    3. tapi tetep, intinya si mbak piknik terus. haha

      Hapus
    4. hahahahaa...mumpung masi muda boyy

      Hapus
  5. pemandangan hijau ditambah gunung dibelakang nya, duh sedap banget dipandang

    BalasHapus
  6. seneng liat hamparan kebun teh, sejuk banget..
    kalo minumnya seh tetep kopi :)

    BalasHapus
  7. Saya juga suka banget sama teh. Teh minuman yang menenangkan :D

    BalasHapus
  8. Saya juga suka ama teh, teh Euis, yang jualan opak. :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. mending agil sama ara aja haw hahaha

      Hapus
    2. hahahahahahaha..... bisa ajah ah ini si akang

      Hapus
    3. nostalgia keluarga cemara hahahha

      Hapus
    4. bang, teh euis cakep enggak bang ? adek jomblo nih bang. wkwkwk

      Hapus
    5. Teh euis uda jadi emak emak keles....hahahaha

      Hapus
    6. Hahaha...iya, Agil aja kali yak? eh, tapi Agil kan nggak pake "teh"~

      Hapus
    7. Serah kamu aja haw seraaaaah wwwwkk

      Hapus
  9. memang teh itu enak, saya juga suka, apalagi teh manis. Ternyata teh juga bisa menghilangkan ngantuk ya, selain kopi. Pemandangannya indah, kebun teh ditambah dengan panorama gunung dibelakangnya, keren :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Aldi, mungkin yang ngaruh ke insomnia ngefek ke sebagian orang aja :)

      Hapus
  10. teh juga enak ya mabk,tapi masa iya bisa mengakibtakan insomnia,hehe baru tau saya mbak :D

    BalasHapus
  11. teh bisa bikin gelisah ya?
    paling yang bikin gelisah bukan tehnya?
    tapi tumpahnya teh di kasur. hehehehe.....

    BalasHapus
  12. Balasan
    1. bole juga tuh kapan2 jadi postingan ;XD

      Hapus
  13. eh ko harus beli tiket masuk ya :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya segalanya diduitin sekarang huaaaa >______<"

      Hapus
  14. hahaha... baca kalimat terakhir aku ga bisa bayangin kamu joget kaya sule teh nita.. BOhayyyy ! Teh bohayyy buatan nitaaaa ! teh Bohayyy Buatan Nitaaaa ! :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hwaaaa jangan sampe dibayangin Ar -______-"

      Hapus
  15. aku juga suka teh..dan emang, kalau kau ngeteh diatas jam 4 sore..alamat gak bisa tidur malamnya...jadi aku kadang ngeteh pagi dan jam 1 siang. Temen2 ku heran, kok ngeteh jam 12 atau jam 1 siang..?hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb...ternyata kita punya kesamaan di sini ^___^

      Hapus
  16. enak ya di kebun teh gitu suasananya kalo sore hari,,, eh btw ternyata daun teh itu pahit lo, aku udah pewrnah nyoba metik terus aku makan langsung gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaa mau jadi embek pa muh...hahazz
      iya klo sore pasti nda kepanasand ya

      Hapus
  17. enak ya di kebun teh gitu suasananya kalo sore hari,,, eh btw ternyata daun teh itu pahit lo, aku udah pewrnah nyoba metik terus aku makan langsung gitu

    BalasHapus
  18. view kebun tehnya bagus banget tu mbak

    BalasHapus
  19. Teh memang menghangatkan ya, Mbak.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Palagi klo ditemenin gorengan sore sore...,,
      nampollllll di lidaahh

      Hapus
  20. memang bener itu mbak. Saya hampir setiap pagi dan malam sering kali ngeteh. Sampe gula dirumah cepet kandas :D

    wkwkww

    BalasHapus
    Balasan
    1. na...ngaku sendiri kan pelakunya....
      xixixixi

      Hapus
  21. asyik ya pergi ke kebun teh, pemandangannya pasti bagus kalau dari atas.

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...