Selasa, 21 April 2015

Kartiniku.....



Hampir semua isi postingan blog kali ini ngobrolin tentang tanggal 21. Emang ada apa sih? Apa istimewanya tanggal 21 kali ini dibandingkan dengan tanggal 21 di bulan-bulan lainnya. Yaitu karena Kartini....
Makanya aku juga tertarik ni ngebahas tentang wanita...

Ga mau kalah kan??

Bicara tentang wanita dalam hidupku, tentunya ga ada yang bisa ngalahin peranan I-o Titik...(ini panggilan kesayanganku pada ibu for your info). Pertama kali yang manggil dengan sebutan ini sih adek. Karena terdengar seperti ledekan, dan lama-lama berasa lucu aja di telinga akhirnya aku ikut-ikutan manggil I-o...(klo ditelaah ini kayak anak cadel yang nggak bisa nyebut ibu dengan jelas #eh apa hubungannya, kan cadel masi bisa nyebut konsonan b...haaah apasih, pokoknya kayak begitu lah...)


Ibuku.... (kayaknya lagi penyuluhan apa tauk)

Selain sehari-harinya bekerja sebagai PNS, I-o juga merangkap sebagai mantri hewan... Emm bahasa resminya Pengawas Bibit Ternak gitu lah, tapi lebih sering dipanggil mantri oleh masyarakat desa.

Ibarat dokter, beliau harus siapkan waktu 24 jam untuk stand bye tatkala ada ternak sapi ato kambing ngetok pintu rumah (tentunya ini jangan dibayangkan soalnya yang ngetok beneran adalah pemiliknya)...

Dulu, waktu jaman masih SMA aku yang kebagian tugas nyatetin pasien sapi atau hewan lain yang datang berobat. Ruang tamu yang ada di teras disulap jadi ruang konsul. Ada buku pasien yang harus diisi manakala I-o ga ada di tempat atau masi kerja. Kalo uda pulang barulah disamper ke rumah si pasien ini... Ga tanggung-tanggung kadang sore bahkan malempun dijabanin buat nyuntik... Dan aku yang didaulat sebagai asistennya. Naik-naik gunung boncengan pake motor. Karena kan kebanyakan peternak mangkalnya di gunung. Biasanya tugasku CUMA disuruh pegangin si hewan klo mau dinjus pake jarum suntik... (serem kan, belom pernah tahu kan gimana reaksi kambing atau sapi yang ngamuk gara-gara disuntik?)

Bukan cuma nyuntik, kadang I-o juga ga jijian kala membantu persalinan seekor sapi betina ataupun memeriksa feses binatang untuk dicek apa ada pengaruhnya ke sakitnya...HUAAA 

Wanita lain yang tak kalah penting dalam hidupku saat ini adalah my mother in law alias ibunya Tamas. Ya, setelah merried otomatis aku dapat double mom kan, hehehhee.... Dan aku sayang dua-duanya.

Keduanya aku sayang semua...

I-o Sum namanya. Seorang petani hebat yang dengan  kebersahajaannya itu  telah melahirkan lelaki yang kini telah menjadi imamku. Aku ga bermaksud riya di sini... cuma mau berbagi inspirasi saja akan hebatnya peranan seorang ibu dalam kehidupan. Dengan setiap  doa yang dilantunkan juga sikap prihatin seorang ibu terhadap buah hatinya kayak rajin nyenin kemis, jamaah, dan nderes Quran yang tiada putus-putusnya, maka ke-2 anaknya sekarang telah menjadi ‘orang’ semua. 

Satu hal lain yang harus kuakui dari I-o Sum. Beliau amat pandai memasak. Padahal masakannya juga simpel-simpel aja. Kalo pulang kampung, aku pasti ga sungkan-sungkan makan banyak (mantu macam apa ini hahahha). Apalagi tahu kupat khas lebarannya. Bumbunya tiada tertandingi dah... Kata Tamas ada resep rahasianya. Kuncinya si di perpaduan bumbunya. Kapan-kapan aku kudu belajar ni...
 
Itulah 2 profil wanita hebat dalam hidupku... Dan moga-moga suatu hari nanti aku juga mewarisi sifat-sifat baik beliau-beliau ini....Sekarang aku baru mewarisi sifat ‘gembulnya’ saja....Hahaaa...ini si bukan sifat Hadooohhh....

Ku mewarisi kegembulannya
Sekian terima kasi


Kalo cerita kalian tentang Kartinian ini gimana? Share ya di kotak komen....

(Ditulis oleh Gustyanita Pratiwi pemilik Gembulnita)


73 komentar:

  1. Fotonya pake baju yang sama, diruang yang sama tapi kerudung beda. Hmm... Lagi belajar photoshop yak?

    Ini apa malah bahas foto. Hmm...

    BalasHapus
    Balasan
    1. terseraah aja apa komennya huahahahahhahaha

      Hapus
  2. salam deh buat ibuknya, selamat hari Kartini ya

    BalasHapus
  3. Semoga menjadi mantu yang selalu menyenangkan buat mertua, hehehe...
    Selamat belajar memasak dan jangan lupa untuk mencari tahu resep rahasia dari ibu mertuanya ya.
    Semoga menjadi Kartini selanjutnya yang selalu membuat bangga kedua ibunya.
    Selamat hari kartini.
    Salam

    BalasHapus
  4. Itu foto pertama, photobomb-nya banyak banget hehehe:D
    Selamat hari kartini ya mbak:D

    BalasHapus
  5. Selamat Hari Kartini ya Mbak ^^
    Semenjak mau melangkah ke pernikahan, aku juga mulai menyayangi ibu dari pasanganku Mbak ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ka...memang itu suda jadi 1 paket

      Hapus
  6. Walaupun saya laki-laki, tapi saya bangga dengan Ibu Kartini yang telah berjuang keras untuk mengangkat martabat wanita, :D

    BalasHapus
  7. selmt hari kartini para blogger sejagat maya, semoga senantiasa meng-inspirasi..

    BalasHapus
  8. iya, pada 21 april memang ramai diperingati sebagai hari kartini
    eh saya pernah juga buat artikel mengenai kartono, kakak kandung kartini :)

    kapan2 mau buat lagi...

    BalasHapus
  9. tok..tok.. bu kucing saya lapar nih hehehe. Hebat ya ibunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyamb lidya....ibuku tiada tertandingi walo kadang bawel

      Hapus
  10. dih ibunya keren banget mbak punya keahlian yang bisa membantu sesama :D
    duh kenapa yang sudah terwarisi hanya gembulnya doang mbak?? ^_^

    BalasHapus
  11. mbak ayam saya sakit ini, mungkin ibu mbak nita bisa nyuntik ayam saya.. ayam saya itu kalo berkokok itu jam 3 pagi.. kenapa ya ? biasanya jam 3 lebih 1 menit.. tumben banget ayam saya berkokoknya jam 3 pagi pas.. :v

    BalasHapus
    Balasan

    1. Huaaaaa...ayamnya kerajinan berarti...mau matok rejeki orang mungkin heheeeeheee

      Hapus
  12. Ibunya Mbak Nit masih muda banget.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya beb masaa...kelahiran 64 padahal :))

      Hapus
    2. Si Mbak ini kelahiran berapa kalau boleh tau, maaf?

      Hapus
    3. Nuel,, akuu sepantaran kelen kok...
      hyaaahaaahaaa
      aku sept 89

      Hapus
    4. Lebih tua Mama ku dongs.. Beliau lahir tahun 1962 :D

      Hapus
    5. tapi masi tampak muda kog Beb :D

      Hapus
    6. Alhamdulillah.. Banyak yang bilang gitu sih :D

      Hapus
    7. Hah? 89? Terus, aku baca postingan setelahnya, adeknya mbak masih SMA ya? Jauh juga ya usianya, antara si mbak sama adeknya? Mbak yang paling tua ato gimana ni? Maaf, jadi kepo. Hahaha...

      Hapus
    8. Iya nuel...jaraknya 10 tahun
      kami 3 bersodara cewe semua, aku nomer tengah

      Hapus
  13. catatan khusus yang menarik dari wanita adalah tentang peran "multifungsi" mereka bisa melakukan banyak hal dalam waktu bersamaan. ibu tentu jadi orang pertama yang jadi perhatian ketika dihubungkan dengan hari kartini. nice posting sobat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naaahh itu dia kang hendri...pasti saya jug bakalan ngalamin ni peranan peranan kayak gitu hehhehe

      Hapus
  14. Kartinian tahun ini aku nggak ngapa-ngapain, karena emang kelas 12 udah enggak disuruh buat berangkat lagi. Padahal pengen banget lihat cewek-cewek yang cantik pake kebaya, hahahaha :D

    Yaelah manggilnya kok I-o, aku masih nggak tau cara ngucapinnya gimana. Tapi kayaknya mereka orang-orang yang hebat, dan pekerja keras. Semoga Mbak Nit ini mewarisi kehebatannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa bahasa beby talk io manggilnya hahhha
      waduhhh p1esti modus ni klo ke sekola ngecengin adek kelas wkkk

      Hapus
  15. Selamat Hari Kartini. :D
    Gue jadi kangen pas acara kartinian di sekolah pas SD. Pake baju adat dan pawai gitu. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dan ada arak arakan..
      klo pas jaman bocah si didandanin gitu rasanya sesuatu banget #syahrini kali...

      Hapus
  16. SELAMAT HARI KARTINI MBAAAK. \:D/
    I-o nyebutnya unik ya. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa bacanya io...klo ditelaah mirip mirip ngomong EO #tapi bukan event organizer lho...hhhha

      Hapus
  17. Ngucapin juga aaaah, selamat hari Kartini, Mbak Tiwi :)
    Aku juga punya panggilan sayang buat mama aku, aku manggilnya 'Nyonyah' sih. Kalau adekku manggil aku dengan sebutan 'Ndese' entah karena apa. Panggilan sayang yang kayak gitu bikin hubungan tambah erat sih menurutku :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. You too mb icha ;)
      Waaa nyonyah...berasa bnget 'agungnya' ya...hehheheheh
      iya aku juga sepakat, jadi makin makin ada chemistry gitu

      Hapus
  18. baru tau mba kalo sapi juga melahirkanya di bidani. hehehe
    kalo crita sayah di hari kartini. rame sama anak sayah di sekolahannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tergantung tapi mangs...khususon sapi yang nda bisa ngelahirin sendiri kayaknya
      wah anaknya uda skulah yaaa ^______^

      Hapus
  19. haha mewarisi sifat gembul, kalau cerita Kartini gue sih gue pernah ke makam R.A Karetini di rembang. udah gitu aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitulaaahh hahhhaa...
      wahh rembng...wenak dong bisa jalan jalan ke jateng yaaaa

      Hapus
  20. saya mah malah terlambat mba, saya tau hari kartini kemarin tgl 22 pas buka fb baru tau..
    aduh gue kmna aja sih??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jyaaah uda ngucap selamat ke elsa blum? Hehhehehe

      Hapus
    2. ehehe, engga sih. dia mah orangnya cuek.hehe

      Hapus
  21. Selamat hari Kartini ya, mbak. TElat gapapa kan?
    Eh iya, unik panggilannya l-o :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama2...#eh kamu kan cowo haha
      iya dong...saia keren..

      Hapus
  22. gembul warisan pertama yg didapet ya... :)
    semoga selalu sehat dan menginspirasi buat sang 'kartini'

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ni...lalu aku harus bahagia engga ni karena gembul :(
      Amiiin tx yaaa

      Hapus
  23. selamat hari kartini mbak, tapi saya komen tanggal 23 -_-

    BalasHapus
  24. selamat hari kartini ya mbak. sama kayak yg lain maaf juga komennya tanggal 23.hehe

    btw itu bapak2 kumisnya allahuakbar banget yah :D

    BalasHapus
  25. Huwaaa~ Aku nggak ada cerita kartiniaaan. Nggak apa-apa, kan? Hehehe.
    Salam buat I-o nya, Mbak.. :)
    Jadi pengin nyobain ketupatyaa. Hehehe. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walaikum slm kata io hahahaaiiƬ
      slm juga tuk ibunda rima yaaa

      Hapus
  26. mau juga dong resep rahasia tahu kupat :D

    BalasHapus
  27. wah itu I-o lagi penyluhan lampu tanpa listrik kayanya.. habis nyala gitu.. betewe betwe selamat hari kartini dan kapan kartononya ?

    i-o keren.. besok kalau kucing tetangga sakit aku hubungin i-o aja yah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ari, bolee boleee kucingnya kami terima dengan senang hati..#lalu menjadi hak milik....ngahahag

      Hapus
  28. tulisan nya bagus *kayak baru berkunjung saja gue*
    amin... semoga bisa mewarisi sifat baik O-i *maaf kebalik*

    BalasHapus
  29. Kartini menceritakan kartininya, Kartini yang diceritakan diatas pasti bangga ketika membaca tulisan ini. Happy Blogging :)

    BalasHapus
  30. Subhanallah dikelilingi ibu2 yg hebat. Sungkem untuk ibu & ibu mertuanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ab lusi..sungkem diterime hehehhe

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...