Sabtu, 23 Mei 2015

Bersahabat dengan Wajan dan Kompor : Itu Aspirasiku

Jadi istri ternyata tak mudah....

1 X 24 jam buat handle semuanya dalam sehari??? Rasanya PR besar. Apalagi bagi wanita bekerja seperti aku. Ya, setidaknya ini pilihan ((sementara)) untuk membantu finansial keluarga agar dapur tetap mengepul. Perlu pemikiran bijak, sembari menunggu kesiapanku resign dan stay at home kelak. Toh, tak selamanya hidup itu mulus-mulus aja bak mentega yang kecemplung dalam teflon. Kita juga harus siap dengan kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi. Apakah nantinya akan berwirausaha, berhadapan dengan biaya persalinan, pendidikan anak, dll. Semuanya butuh uang, bukan daon. Jadi sedia payung sebelum hujan rasanya wajar.

Meski hampir separuh hari ((terpaksa)) kuhabiskan di kantor, namun aku masih berprinsip : "Sanggup menangani urusan rumah tangga dengan tangan sendiri (baca : masak, bersih-bersih, nyuci, ngepel, nyetrika, de el el)." Mungkin karena perfectionistnya aku, kalau semuanya belum beres rasanya jadi stress.

Apalagi masak. Duh, kebayang dong.......habis sholat subuh harus melek pagi-pagi, nanak nasi, potong-potong sayuran, cuci piring, belum lagi ngolah lauknya. Itu butuh keterampilan dan kerja tangan yang luar biasa. Ibaratnya, aku kudu siap jadi 'laba-laba' yang tiap-tiap tangannya kudu disodorin tugas yang berbeda-beda.

Capek? Iya.
Ngeluh dikit, suami bilang dengan entengnya : "Udah istirahat aja, ga usah dikerjan. Sini bubuk-bubuk"
DOOHHH BUKAN ITU YANG INGIN HAMBA DENGAR WAHAI KAKANDA....
TOLONG DONG BILANGNYA, IYA SAYANG...,SINI AKU BANTUIN, GITUUUUH !!!!

Hmm....

Cemen..gitu aja ngeluh.

Tapi ya begitu deh.

Namanya istri, meski raga lelah luar biasa, namun dengan membayangkan rumah bersih, masakan matang, lalu suami pulang dan memberi kecupan sayang...hmmm...rasanya gerutuan tadi bakal luruh satu-satu.

Khusus masak, memang aku belum jago betul dalam hal ini. Tapi satu yang aku gaung-gaungkan sendiri dalam pikiran, bahwa aku punya aspirasi untuk selalu 'menghidangkan makanan sehat buah karyaku sendiri'. Mungkin cita-cita ini terdengar sepele. Aneh. Bahkan menggelikan.Tapi guys,semua aktivitas bakal terlaksana manakala tubuh kita sehat bukan? Dan salah satu cara untuk mencapai itu ya dengan memberikan olahan pangan sehat untuk orang-orang yang kita sayang. Dengan masak sendiri, bumbu-bumbu yang tercampur dalam masakan bisa diketahui dengan gamblang kan. Contohnya, sampai hari ini aku cuma mempercayakan bumbu dasar itu pake gula ama garem aja.


Meski ga matching, (dadar ama bayem), yang penting judulnya SEHAT


Masak kemudian jadi passion yang tak diduga-duga. Simpel sih, yang penting rasanya bersahabat dulu dengan lidah kita. Toh, lambat-laun tangan ini akan bergerak dengan sendirinya untuk meracik bumbu yang sesuai dengan lidah orang kebanyakan.

Ada perjalanan panjang yang kudapat untuk bisa membangun gairah dalam memasak. 

Pertama, niat. Percaya deh, kalau badan udah diset kayak alarm buat masak, ya ada aja sesuatu yang bakal terhidang di atas piring. Minimal telor ceplok atau nugget. Hehhehehe...
Gosong-gosong dikit dimaafkeun. Asal jangan keasinan atau rasanya tidak dapat didefinisikan kayak bilangan matematika.   

Kedua, mau belajar. Buat menjadi seekspert Sisca Soewitomo, tentu diam saja bukan menjadi jaminan. Mau tak mau aku harus banyak belajar baik itu mendengar, melihat, dan merasakan.

Mendengar contohnya. Ya kalau sudah mentok ga ngerti bumbu bacem, bisa segera pijit nomor telepon ibu biar dibocorin resepnya kayak apa. Atau mencuri dengar resep masakan mertua yang paling disukai suami hihihiii....

Melihat, dengan melihat menu di resto atau kaki lima saat kulineran, kadang timbul ide baru buat menduplikasi masakan tersebut di rumah. Ini pernah berhasil dipraktekin suami sih waktu masak cah kangkung. Hwaaa.....(memang harus kuakui tingkat kelihaian suami dalam memasak sudah melampauiku beberapa point *jedotinspatula*).


Cah kangkung belacan


Bebeknya beli sih...


Belinya di gerobagan ginih...

Merasakan. Hmmm...pengen deh punya lidah yang dalam satu kali kecap langsung bisa mendeteksi takaran bumbu dan jenisnya dalam satu resep. Persis kayak di film Cooking Master Boy. Andaikata itu kejadian, pengen rasanya memodifikasi menu yang namanya panjang-panjang kayak yang ada di restoran-restoran. Contohnya : Indonesian Salad with Peanut Sauce (alias pecel) atau Indonesian Salad with Coconut Mixed Spicy (alias urap). Hahahahah....

Ketiga, galakkan hari masak nasional. Kalau ada keluarga yang makannya masih ngandelin beli, jangan langsung tanyakan apa fungsi sang istri? Istri banyak kali kerjaannya. Namanya juga belajar, masak sehari aja mikirnya bisa dari 2-3 hari sebelumnya. Apalagi tiap hari? Hehehhe...so, untuk menghindari stress hingga menimbulkan sembelit lalu susah buang air besarr...*errr ini apa.. tentukan 2-3 hari dalam seminggu untuk bisa masak sendiri di rumah. Simpel kan??? Kayak hari masak nasionalku misalnya weekend. Baru untuk menghindari kejenuhan (padahal lagi ga ada ide), boleh lah sekali-kali minta traktir makan di luar.

#eh mas, ngomong-ngomong lagi males masak nih....tar malem makan di mie enak itu yuk ((ngomong sama pak suami))


Mie goyeeng yang dimaksud...

Nah, aspirasi bisa datang dari mana saja. Pun dengan memasak. Mana tahu besok bisa buka resto, warteg, or catering. Kan lumayan buat nambah-nambah kocek. Ya, sekarang sih baru jalan aja niatnya. Moga-moga aja bisa konsisten. Amiiiinn.

“Tulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway 2.0: What Is Your Aspiration? —mfrosiy”



(Ditulis oleh Gustyanita Pratiwi pemilik Gembulnita)

Kalau menurut kalian aspirasiku ini gimana? Komennya dong kakaaa dan adeekku di seluruh nusantara :))

125 komentar:

  1. Catatan hati seorang istri ini mah, haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahhaa curcol dikit gitu loh

      Hapus
    2. catatan istri yang pintar bermain gula sama garam.

      Hapus
    3. Hahaha eku kok nyengir baca komen ini ya mbak. :))

      Hapus
  2. Hehehee

    Bacanya sambil cengar cengir aku, Mba

    BalasHapus
  3. Mantap! Aku paling suka bantuin yang kayak gini.
    Bantuin ngabiskan maksudnya...

    BalasHapus
  4. Tugas seorang istri berat ya..
    Semoga suaminya baca, trus mau bantu-bantu. Bukan sekedar nyuruh istirahat, hehe.

    BalasHapus
  5. wih...... kangkung! mantap...
    semoga menang ga nya nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya jev, itu dipotongnya panjang2, biar kyk yg di resto2 gituuu

      Hapus
  6. Mantap deh...hidup para istri dan ibu dengan segudang aktifitasnya....maju terus

    Semangat

    ...hayuuk masak..seadanya juga yg penting enak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb lis...seadanya tapi penuhhh cinta, hihihii

      Hapus
  7. Kisah seorang istri yang penuh inspirasi.
    Ceritanya membuatku cengar cengir, senyam senyum gak jelas dan berpikir, apakah calon istri aku bakalan bakalan mampu seperti ini.

    Sebelum Mba Gustyanita berencana buka warung, boleh dunk masakannya di coba. Tapi gratis ya... sekalian di promosikan gitu. hehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pastinya mampu..

      Nahhh, ga balik modal dunk, xixixi

      Hapus
  8. Oke, nanti gue harus cari calon istri yang jago masak.
    Biar hemat pengeluaran rumah tangga. Buahaha.

    Hmm, tapi masih 20 tahun. Nanti kalo udah 25 ajalah. :D
    (lagian kerja aje belum udeh ngomongin nikah, Yog!)
    Aspirasimu keren, Mbak! Semangat terooosss.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weeeww, sok dicariii geura..
      25 juga bwntar lagiii hahhahahha
      thx yog :D

      Hapus
    2. Cie yoga ngomongin nikah :D

      Hapus
    3. Lg ultah dia, jd banyak harapan hahaha

      Hapus
  9. Duh masak.... pengen jago masak, tapi suamiku sudah kayak chef jadi rada minder hahaha....

    BalasHapus
  10. Dulu masakan istriku juga nggak enak *eh...
    Cuma seiring berjalannya waktu, sekarang masakannya tetep nggak enak *eh...
    Jadi seorang istri itu emang repot banget, aku jadi ngerti setelah menikah.

    BalasHapus
  11. Bacanya sambil nahan lapar!! Liat makanannya nggak kuat. Sukses buat giveawaynya, saya juga ikutan nih, meskipun asal-asalan postingannya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apadapur blum ngebul??
      Segera meluncur ke TKP

      Hapus
  12. aku suka bayam sama dadar xD ternyata gak matching haha
    masak ituuu tantangan berat. aku masak air aja gosong :( *eh

    BalasHapus
  13. Wahahaha suami mbak Nit kurang peka ya :D malah disuruh bobok, bukan nawarin bantuan :D kalau masakan udah siap baru nawarin bantuannya gini ya mbak : 'sana Nita bobok, aku bantu makan semuanya' :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pake kode ga mempan feb, kudu bilang langsung ini mah wkkkk

      Hapus
  14. Nah ini nih! Istri keren! Masak yang sehat-sehat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan istri tapi suami yang lebih ahli memasak.

      Hapus
    2. Iya ni dar tp blum konsisten betul ni,..

      Djangkaru tau ajaaaa

      Hapus
    3. Bapakku juga jago masak hehehe. Tapi ya tetep enakan masakan mama :*

      Hapus
    4. Iya sih dar, klo bapakku dulu spesialis goreng ikan hasil pancingannya

      Hapus
    5. Ternyata masak-masak juga ada spesialisnya :D

      Hapus
  15. Pada intinya semua masakan itu cuma permainan garam sama gula. Ya tinggal sepintar-pintarnya kita saja. :)

    BalasHapus
  16. pas banget nih tante nita :v baca ini pas sambil makan.. bruakakak.. dalam sekejap lauk gue jadi gak enak pas baca ini :v

    BalasHapus
  17. cita-cita semua ibu rumah tangga pasti ingin seperti ini, tapi emang sih beberapa ada yg justru suaminya lebih pinter masak

    BalasHapus
  18. ih bebeknya ngeselin, bikin pengen

    BalasHapus
  19. Ini seperti bunga dan taman. Beda objek, tapi kalo disatukan bakalan jadi tambah indah. Sama seperti cewek dan urusan masak. Entah kenapa, gue rada sedikit marah, atau lebih tepatnya mengingatkan buat pacar harus pinter masak.

    Soalnya, gue boleh dibilang cowok yg pinter masak. hehehe. Meski kuat makan, tetep gue kuat buat masak. Makanya kalo cewek gk pinter masak itu, bukan salah mereka. Tapi salahkan diri sendiri. Belajarkan bisa? Heheheh

    Aspirasimu keren lho.. Istri harus pinter masak. harus..XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa masak apa aja ru

      Iya ni kudu diniatin dari lubuk hati terdalam kkkkk

      Hapus
  20. Kebetulan blm dpt ART lagi setelah pindahan. Kalau ada, milih punya ART ajalah hahahaa.... Selamat ngurus rumah ya, itu pekerjaan yg nggak ada kata selesainya smp kita nenek2 ntar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huum mb lusi, mpe nenek2 tar kudu siap temfurrr

      Hapus
  21. pekerjaan IRT memang gak ada habisnya kalau dituruti...jadi memang harus pinter2 bagi waktu dan dibuat enjoy aja...belum nanti kalau sudah ada momongan...hehe
    jangan lupa me time-nya biar fresh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Me time memang penting ya mb, biar tetep seger

      Hapus
  22. Berat juga jadi istri, sama kayak jadi suami :-D

    BalasHapus
  23. aspirasi nya bagus mbak. :)
    sebagai istri, walaupun si istri kerja, kita gak boleh melupakan kewajiban utama sbg seorang istri. Masak, beres2 rumah dll.
    setau aku sih mbak, kebanyakan wanita karir diluar sana jarang punya aspirasi menghidangkan makanan sehat kayak mbak. Kebanyakan sih milih beli makanan diluar, biar praktis.
    padahal kalo kita punya kemauan untuk belajar bikin makanan yg sehat, itu bisa memperkecil pengeluaran dan juga menyehatkan suami dan anak2 dirumah.

    hehee :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. #manggut manggut...

      Km juga kan lan??

      Hapus
    2. hheheee

      juga apa mbak?
      juga seorang istri yg baik dan rajin masak kayak mbak?
      belum mbak, belum..

      Calonnya msh disimpan Allah.
      *nah kan, aku jadi curhat gini ujung2 nya mabk :D

      Hapus
  24. kasian mba berteman sama wajan dan kompor, klo ga ada temen, sama saya aja mba temenannya :D
    Bikin ngiler aja mie goreng'a :G kirim 1 dong mba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya chis, kompor dan wajan harus ditaklukkan

      emmm seporsi ceban ya....

      Hapus
    2. Waak bisa bangkrut eyke hihihii

      Hapus
    3. ga bakal bangkrut kok mba 1x gratis ongkir :D

      Hapus
  25. saya jg kepingin banget bisa 'merasakan'... icip2 masakan orang, langsung bisa tau bahan dan bumbunya apa aja :D

    BalasHapus
  26. Deeuuu

    Ibu muda yang hobi masak ^^

    BalasHapus
  27. di macthing2in aja kalau aku sih biasanya :)

    BalasHapus
  28. jadilah istri yg bikin suami betah di rumah....
    bukan di rumah makan atau rumah spa... hihihiiii...

    BalasHapus
  29. Senyum-senyum liat tanggapan suaminya...miriiip... berharap dibantuin eh malah nyuruh istrinya istirahat aja. "Gak usah dikerjain, bisa nanti aja"..hi..hi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hu um mb...suka bandel ya mereka ini xixiixix

      Hapus
  30. wkwkwk..ngakak di percakapan disuruh berhenti..bener tuh harusnya dibantuin dooong..hihihi..

    Ngakak juga di komen pertama..ngena banget.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihiii....mauknya si disuruh bobok bobok tjantik..
      tapi kan ga ada yang berez tar hahahhaha

      Hapus
  31. Semua pengorbanannya adalah ibadah, terlebih masakan yang dihidangkannya yg enak dan dinikmati bersama :-D
    Salam!

    BalasHapus
  32. Hahaha. Malah disuruh bubuk. Kodenya gak tembus nih. Oh ya, saya jadi pengen ikutan GA ini juga. :D

    BalasHapus
  33. Jadi ingat kakakku, Mbak Nit. DIa wanita yang udah berumah tangga dan bekerja juga. Trus ada hari masak nasionalnya juga, tiap hari Minggu. Karena di hari minggu itu aja dia bisa kumpul kebo, eh kumpul bareng sama keluarga kecilnya.

    Aspirasinya mewakili aspirasi para istri, Mbak, dan para calon istri juga. Hehe.

    BalasHapus
  34. bener2 wanita banget tuhh :D

    http://goo.gl/qnrc3v

    BalasHapus
  35. Amin
    semoga tercapai wartegnya

    saya tunggu tuh kiriman nasi sama lauk dari wartegnya kalau dah jadi #loh

    BalasHapus
  36. Mau matching atau kagak, asal ada mah hayuk aja. *prinsip anak kos*

    BalasHapus
  37. ho ho ho
    semangat mbak :)

    tapi keren lho, kalo liat wanita bisa masak
    sebab, jaman sekarang kan banyak yang instan gitu...
    termasuk soal makanan, kan warung n resto udah bertebaran di mana2
    tapi tetap lezat n nikmatnya masakan sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa harus berkaca dari ibu dan embah2 kita ya mas irul

      Hapus
  38. seru bener ya kalo udah berkeluarga itu..
    pulang kerja udah disiapin masakan sama bini

    meskipun makanannya ga perfect yang jelas udah bikin kenyang lah.
    btw sayur bayam bening itu sayur favorit saya

    hehehe


    salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um bini inilah sumber semangat lakiknya

      Hapus
  39. wah kayanya enak ya mba, jadi seorang istri memang ga mudah yah, apa lagi aku tipe orang yang ga bisa masak, haduhh gimana ya tar kalo udah nikah, mana tinggal beberapa bulan lagi nikahnya hehe

    BalasHapus
  40. aku juga mau berakrab ria dengan panci, wajan dan kompor..aku juga suka tuh sayur bayam dan dadar telor...toss dulu Gusty...hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. bayam memang menyegarkan ya mb eka...tos hihihii

      Hapus
  41. wkwkkwkw.. aku belum ngrasain repot sih mbak karena masih LDR lebaran. kayaknya nanti juga bakal heboh kalo bangun subuh buat masakain suami. kamu prinsipnya sama kayak aku, makanan harus sehat, untungnya sampai saat ini aku bisa masak sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nikmatilah dahsyatnya rindu kala LDM ya Yu..
      dulu sempet LDM juga tapi cuma 3 bulan..hihihi

      Hapus
  42. Saya juga pengen bisa masak, tapi ga kebayang ya nanti kalau udah nikah gimana kerjanya ga masak doang :')

    BalasHapus
  43. Wahahaha. Perempuan memas harus kudu bisa masak. Biar nanti pas udah nikah, suaminya betah di rumah. Hahaha. Aku sekarang ini bisalah masak yang ringan-ringan mah. Sesekali tanya Ibu kalo lupa resepnya ._. Sambil belajar sebelum menikah. Hahaha~
    Aspirasinya kereen~ Lanjutkan! Semoga makin jago masaknyaa, ya, Mbaak! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siiip...jadi wonder woman ya rim..
      masak salah satu cara tuk memikat cowok heheheeew
      makasi rimm...^____^

      Hapus
  44. betul itu mikirin menu bisa pusing, tiap hari mesti mikir besok masak apa ya hehehe

    BalasHapus
  45. Pengen punya istri yang jago masak

    BalasHapus
  46. wah sedapnya itu kangkung belacan,paketin dong mbak hohoho

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau buatan mbak mbul insyaallah kaga bakalan hohoho

      Hapus
  47. hmm laper deh kayaknya gue

    BalasHapus
  48. Antara curhat dan aspirasi. Eh sama aja ya kayaknya

    BalasHapus
  49. Ihhh aku mah males masak ^^ hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang kalo lagi ga mood aku juga si kak

      Hapus
  50. Wanita emang ga bisa jauh dari yang namanya wajan dan kompor mau lulusan perguruan tinggi juga pasti ujung2nya berteman sama wajan dan kompor :D

    BalasHapus
  51. Aspirasi yang sederhana tapi bermakna buat suamik hihi
    Moga makin lihai masakya ya Mbak.. ^^

    BalasHapus
  52. Inget jaman kuliah...mau makan harus masak sendiri...

    BalasHapus
  53. waktu baru nikah juga saya gak bisa masak hehe

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...