Sabtu, 15 Agustus 2015

Jadi Ibu Rumah Tangga juga Berkah Kok ...



Ehem...ehem...

Lagi gradak-gruduk ikutan lomba nulis nih akhir-akhir ini. Maklum baru jadi Ibu Rumah Tangga dalam seminggu. Hasrat pengen eksis masih tetep ada dong. Ya salah satunya dengan ikutan lomba kayak yang diselenggarain oleh Mbak Indah Nuria Savitri kemarin dengan tema "Giveway Agustus Penuh Berkah".

Oyah, sekalian deh, mumpung isi postingan di bawah ini bakal ada sesi curhat yang panjang lebar kali tinggi tentang berkah apa yang dimaksud, jadi ..... yuk cuuuusss disimak dulu komik bikinan sendiri berikut yang mencerminkan profesiku saat ini.
 
Gambar acak adut by tangan sendiri #Edisi Ibu Rumah Tangga Multitasking




Sudah disimaaaaaaaaaaaaak?

APAAAAAHH ????!!!

Beloooooooom????

Ah kamu gitu....
Ngambek ni...

(((Hahaha....abaikan)))

Langsung aja deh ke inti cerita tentang berkah terindah yang kudapat berikut ini.

6 Juli 2015 ---> kucluk-kucluk aku datang ke HRD untuk melayangkan surat cinta (baca : RESIGN). Agak kaget memang. Pasalnya selama ini aku dikenal sebagai anak yang loyal ((maaf pencitraan)) dan ga berbuat yang aneh-aneh. Bahkan yang namanya ‘bonus prestasi’ sempat kukantongi sebanyak 2 kali. Gampangnya, aku diramal ga bakal resign kayak teman-teman baru yang ujug-ujug datang, ujug-ujug pula mereka pergi. 

Tingkat turn over di (eks) kantorku dulu memang terbilang cukup tinggi. Maklum, kerja di media. Bisa jadi anak baru pada ga kuat sama ritme kerjanya. Ya mirip-mirip kuda yang dipecut sama kang delmannya lah supaya bisa lari kencang. Memajukan perusahaan iya, tapi memajukan isi dompet pribadi ??? Hmmm ga jamin. Hehehee...

Kalau aku, terus terang saja bukan karena masalah itu sih. Tiga tahun gawe di sana rasanya happy, meski kadang lelah juga. LELAH dalam arti kata hati. Kalau fisik masih bisa ditolerir. Satu tak sesuai passion. Dua kayak ga dapet apresiasi. Jadi bikin mood-moodan. Apalagi abis ganti jobdesk dari reporter ke research officer ((dan itu sudah status karyawan tetap)), malah makin-makin dibuat mumetnya. Niat hati biar bisa teratur pulang pergi jam sekian. Eh ternyata kagak. Malah lebih maleman lagi pulangnya :'(

Biang utama dari masalah ini sebenernya naik kereta. Yang ngeselin itu adalah ada acara ganti kereta 2 kali di stasiun yang berbeda. Andaikata bisa dirapel dalam satu paket perjalanan mah bakal kutereakin hamdalah. Aku berangkatnya udah pagi bener, nyatanya ga ngejamin sampe kantor pagi-pagi. Soalnya masalah kereta ini kan ga bisa diprediksikan jadwalnya. Belum ngetemnya. Belum dorong-dorongannya. Belum cibir-cibirannya kalau pas apes-apesnya masuk gerbong wanita. 

Puncaknya, pas hamil kemarin (sayangnya berakhir kuret) aku mengalami apa yang namanya perasaan kayak ga didukung sama tempat kerja. Banyak ijin memang. Tapi kan aku tetep kerja dari rumah. SAMBIL TIDURAN PULA (Karena bedrest). Ganjelan batal. Pun dibela-belain sampe malem. Dan itu disertai surat dokter karena memang kondisinya genting (baca : pas hamil kandungan cukup lemah dan ada acara ganti-gantian siklus sakit). 

Tapi pas masuk, tetep aja ditanya, ditanya, dan ditanya. Tanyanya kayak membanding-bandingkan antara pas aku dapet prestasi dengan pas aku yang lagi kepayahan memperjuangkan keselamatan calon beby di tengah hiruk pikuk tugas dan dedlen. Padahal kan semua keterangan sudah aku lampirkan. Padahal kan kerjaan juga beres. Misalkan nih ya, uda beres betul tu kerjaan, cuma tetep aja diubah-ubah lagi penugasannya, jadi kayak yang aku kudu revisi-revisi lagi. Padahal kan emang dari awal udah ga jelas penyampaiannya kayak gimana. Kan capek. Capek fisik maupun pikiran. Ujung-ujungnya baper. Karena hamil muda emang gudangnya esmosi.

"Ya, kamu ngekos aja lah deket kantor, kayak pas masih single," ujar bos dengan entengnya. Niatnya sih kasih solusi.

Duuhh hellllaaaaawww, buat apa aku kawin kalo akhirnya ga barengan sama misua Pa Bosss. Tapi ini tereak dalem hati sih. Hahahhah....Ya bukan gitu juga solusinya keleus.

"Kan bisa ketemuan pas wiken? Orang lain juga banyak yang rumahnya lebih jauh dari kamu," ((hmmmm, langsung deh...langsung pengen terkam maksudnya). Ini ni kondisinya lagi hamil loh Pak. Hamilnya juga lagi diperjuangkan dengan sangat antara hidup dan mati. Orang lain mah silakan. Aku ??? Ga bisa. Bukan itu esensiku dalam berumah tangga. hastag ini_juga_cuma_ngedumel_dalam_hati_thok...

"Ya kamu pertahanin aja terus datang abis subuhan kayak pas waktu masih puasa. Kan jadinya ga desek-desekan di kereta."

Mikir pake logika dalam sejenak. Waktu puasa jam kerja dimajuin dari jam 8 pagi sampe jam 4 sore. Oke, aku dateng jam 5 subuh. Sampe kantor jam 7 kurang. Aku kurang tidur dan nyari tempat tidur di musholah. Tapi yang namanya tidur di tempat yang semestinya bukan buat tidur ya ga bisa enak lah ya. Belom denger suara berisik OB-OB yang lagi ngepel, nyapu, dan lainnya sebelum karyawan pada datang. 

Lha terus kalau kelar puasa jam kerja balik kayak semula, yakni jam 9 pagi sampe jam 6 sore, apa kabar sama fisik aku. Kalo masih single or dalam keadaan ga hamil sih sikaat. Cuma ya, gimana ngebayanginnya aja. Udah dateng subuh, nyampe sana jam 7 kurang, tiduran ga jenak, pulang nunggu kereta sepi bisa nyampe jam 8 malam, ujung-ujungnya nyampe rumah jam 9 . Terus rumah berantakan, masakan belum ada, akhirnya makan di luar yang kandungan nutrisinya ga jamin untuk kesehatan beby. Makan 'super malam' ntu biasanya nyampe jam 10-an. Abis itu juga ga bisa merem langsung. Paling ga bisa bobok jam 12. Insomnia kumat karena memikirkan besokannya kudu berangkat jam 5 lagi. Begitu aja seterusnya efek domino dari kerja jauh. Banyak mudhorotnya ternyata, astagfirullah..

Tapi kan ini...

Tapi kan itu.... 

Tapi kan anu...

Terus aja diulur-ulur (dan sepertinya mengecap aku yang cukup lebay). Dikata, yang lain hamil dan pas ke kantor fine-fine aja. Duh, bukan wanita sih. Jadi ga bisa merasakan. Kondisi tiap orang kan beda-beda juga kali... (maaf ini emang sensinya lagi ada di tingkat paling pedeuss kalo kata keripik Mak Icih). Senggol dikit, bacok....#angker !!!

Seperti tidak disupport.

Seperti dibilang baik-baik aja, meski sebenarnya enggak pake BANGET.

PATAH HATI dong ya ....

Klimaksnya, 29 Juli aku pendarahan. 30 Juli aku kuret.

Dan 5 Agustus kemarin adalah ending. Maka, aku lebih baik bye dulu deh dari tempat kerja dan memilih ngaso sementara di rumah. 

((( Sementara ))) atau seterusnya? Wallohualam...

Nasib orang tak ada yang tahu...

Yang jelas saat ini aku sedang menikmati yang namanya menjadi ibu rumah tangga. Belum jadi ibu juga ding, kan dedek bayinya masih PeHaPe (semoga segera digantikan secepatnya oleh Alloh, amiiiiiin. Duh maaf tiba-tiba jadi gagal move on gini (keinget sama sakitnya operasi yang kata dokter sepadan sama sakit pas melahirkan).

Nah, memang ya, bener juga apa kata orang. Di balik setiap musibah selalu ada berkah. Berkah apakah itu? Bukannya lu malah jadi ga dapet setoran gaji tiap bulan? Bukannya lu sekarang malah kembali ke urusan dapur dan tetek bengeknya? Bukannya lu malah ga bisa ketemuan sama temen-temen. Hang out bareng di jam makan siang buat nyatronin pasar Tanabang ? Ato ngemil tongseng sama rujak ceban-an di depan kantor? 

Hmmm iya memang... 

Belom lagi masalah berikut :

Kalau orang bilang ibu rumah tangga itu kerjaannya seabreg, maka kujawab iya banget. Istilah kata multitasking. Aku kudu komit bangun pagi-pagi, potong-potong sayur, bikinin lauk, tanakin nasi, nyapu, nyuci baju, beresin kamar, kosek WC, de el el (((yang kesemuanya itu selalu ga bisa optimal tatkala aku masi ngantor)). Setelah berganti profesi pun, buat dapetin nilai 'perfect' di setiap kerjaan yang telah disebutkan di atas juga ga bisa langsung kecapai. Cuma ya entah kenapa hati ini terasa tenaaang banget ngejalaninnya. Ikhlas lair batin dunia akherat. 

Terus apa kabar sama gelar sarjana yang udah lu dapet? Apa ga ngebunuh impian orang tua yang pengen anaknya jadi 'orang'? Apa ga sayang ? Udah disekolahin tinggi-tinggi loh? Ntar di rumah cuma nonton gosip aja jangan-jangan?? Nge-JLEB ya??? Njur piye njawabe ?? Kujawab dengan satu kali tarikan napas....kembali lagi sama apa yang mau kita pioritaskan. Lebih bermanfaat mana antara tetep nerusin kerja sementara rumah ga keurus juga ngefek ke ikhtiar berketurunan yang jadi ikut kacau balau? Atau adem ayem dan legowo sama judgmental orang saat memilih opsi yang terakhir. Jujur kalau aku ya yang terakhir.

Ya apapun pilihannya pasti tetep ada risikonya. Tapi aku bilang alhamdulilah-alhamdulilah aja. Berkahnya banyak. Tiap hari aku bisa senyum. Tiap hari aku ga ada rasa was-was pergi pagi pulang malem (kayak lagu salah satu band yang ada di Indonesia kita tercinta). Tiap hari aku ga tertekan sama KRL Tangerang-Tanabang yang padetnya naudzubilah... Tiap hari jadi bisa pelukin suami plus bikinin teh manis kalo dia abis pulang kerja. Tiap hari, tiap jam, tiap menit, tiap detik, khususnya, aku bisa mengucap rasa syukur atas rizki yang Alloh berikan (meski dalam bentuk apapun). Ah... itulah berkah Agustus saat ini. Simpel. 



Postingan ini diikutsertakan dalam “Blessful August Giveaways by indahnuria.com“ - See more at: http://missfenny.net/beranda/seorang-anak-mempekerjakan-orang-tua/#sthash.wfKRFatE.dpuf
Postingan ini diikutsertakan dalam “Blessful August Giveaways by indahnuria.com“ - See more at: http://missfenny.net/beranda/seorang-anak-mempekerjakan-orang-tua/#sthash.wfKRFatE.dpuf

162 komentar:

  1. cieilah loyal... tempat kerjanya pengertian dong mbak.. ijin banyak tapi dia tetap mengerti :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengertian sih, tapi kan ga enak masa ijin mulu -_____-"
      hahahha

      Ya namanya juga orang sakit, mang klo masuk terus aku pingsan ada yang mau nolongin hahahhaha

      uda gitu banyak faktor juga sih yang membuat hati ini ga pengen berlabuh terlalu lama juga sementara ini #cailaaaahhh...

      Hapus
  2. Gambarnya bagus, aku jadi teringat komik hi miiko hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa aku terinspirasi ma mikoo, soalnya gatel tangannya ga ada kerjaan mb hehe
      Tp msh kalah deh ma gambar mb rahmi kyknya ^___^

      Hapus
  3. Selamat datang jadi IRT gusti =)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihiiii iya ni mb mita, #berguru ah ma yg uda pengalaman

      Hapus
  4. Jadi ini utk sementara or seterusnya mak? *penasaran endingnys

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita liat aja mak hihihik...pengennya si bisnis dari rumah #lagi nabung

      Hapus
  5. Salut Mbak. Sudah bisa nentuin langkah yang menurutku sangat besar ini. Semoga pilihan Mbak diridhoi Allah biar makin heppy.
    Oya Mbak, semangat selalu untuk buat adik ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aminn mbak Ika terima kasih buat supportnya :))
      Inshaalloh makin happy ^____^

      Hapus
  6. Alhamdulillah.. memang harus selalu bersyukur apapun yang terjadi dan apapun peran yang sedang kita jalani.

    dedek bayinya jangan dibilang pehape Mak.. kasian. kan dedeknya ga salah :(

    hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. he ehe iya ya mak, salah penempatan frasa berarti heheh

      Aminnnmudah mudahan selalu menjaga rasa syukur di tiap keadaan :)

      Hapus
  7. Welcome to the jungle. Eh, ngomong apa sih aku :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi...kayaknya mb mimi uda pengalaman nih :)

      Hapus
  8. selamat ya mbak,akhirnya 'lulus' juga dari tempat kerja. hehehe
    iya mbak, balik lagi ke prioritas. orang boleh kasi saran ini itu, tapi kan ya balik lagi ke kita yang ngejalaninnya.
    semoga segera digantikan Allah ya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk Ratu, tetep apapun kata orang, kita sendiri yang tau mana yang terbaik :)

      Aminnn ya Rob, makasih mb :)

      Hapus
  9. He..he, kok senasib. Dari media...trus pindah, balik kandang. Sabar mbak, aku pernah pula blighted ovum...kuret. 4 bulan dari kuret....eh, dah positif lagi. Btw...komiknya lucu *knp nggak pindah profesi komikus aja mb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah masa mb???
      Kalo gitu kita tos...

      iya mb, inshaalloh sabar :)
      Pingin banget jadi komikus #berharap dilirik sama penerbit

      Hapus
  10. Duh, kalau aku jadi dirimu mana tahan kerja kayak kuda gitu. Dulu waktu masih kerja di SD juga aku sering riweuh dikejar deadline ini itu atau tugas yang mendadak. Sebel, ga punya me time dan tau sendiri deh gimana sih nasib honorer (lah curcol).
    By the way komiknya lucu ih. Bikinin kartun buat profilku dong hehehehe.... #modusbanget

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak...aku ga tahan sama tekanan atasan dan keriwehannya :)

      Hahahhaha, boleh boleh, kapan kapan klo ada waktu :)
      tapi aku kurang lihai gambar kartun yg pake jilbab ni...(((masi amatiran)))

      Hapus
  11. Komik plus gambarnya semakin mantap aja nih. Jadi ingat kembali sama lomba buat cerita komik, lupa ngingatinnya. Padahal lombanya lumayan menggiurkan, untuk juara 1 saja hadiahnya 100 Juta.

    Setuju bangad kalau menjadi ibu rumah tangga juga itu banyak berkahnya. Contoh kecilnya seperti penjelasan singkat di paragraf terakhir.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah sayang banget ya mas, aku telat dapat infonya ...

      Hihii iya mudah mudahan

      Hapus
  12. Itu komiknya keren... tulis tangan pulak?? Akk suka envy sama orang2 yang bisa gambar.

    Btw, aku selalu salut cewek2 yang udah sekolah tinggi namun mau mengalah untuk berhenti kerja demi keluarga. Duhhh salut deh.


    Semangat selalu,mbakk. Semoga cepat dapat kepercayaan lagi di allah untuk mendidik seorang anak manusia. AAMIINN~~~

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha...jangan muji gitu ah, ini masih jelek banget kayak cakar ayam hahahhaha

      Smangggaad juga buat mu ya :)

      Hapus
  13. gambarnya bagus pake banget mbak nit. iri pengin bisa gambar begono. tapi kok bingung bacanya dari mana terus kemana yak?

    yah, gak percuma gelar sarjana. kata kakak idaman, Dian Sastro, wanita kudu berpendidikan tinggi, buat jadi sekolah anaknya. emm gimana yah maksudnya.. wes pokoke kaya kue lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. o iya yah, suka klupaan ngasi arah bacanya dari mana. Jadi kurang lebih dari kiri ke kanan tom..

      asseg deh ah

      Hapus
  14. setuju. Apapaun peran yang kita jalanin sebetulnya ada cerita happy dan ribetnya. Tapi yang terbaik memang banyak senyum aja ketika melakukan aktivitas tersebut :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. senyum sehat smangat, itu motoku klo lagi bete mb mira hihihi

      Hapus
  15. Duh, Mbak.. baca perjuangannya saat kerja.. gak bisa bayangin deh gimana capek dan esmosinya... huhuhu.. tapi alhamdulillah yaa insya Allah pilihannya udah tepat.
    Selamat menikmati jadi IRT, Mbak.. dan semoga lekas diamanahi Allah seorang putra/putri. Aamiin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb diah, orang lain liatnya : Ahhh masa gitu doang ngeluh...
      lah mereka yang ga ngerasain malah nyibir. Hiks....

      iya mb...aminnnn mudah-mudahan doa tersebut segera diijabah :)

      Hapus
  16. Yakin aja kalau ada pintu rejeki lain yang terbuka setelah ini mbak :). Tetap semangat...:)

    BalasHapus
  17. Semangat, mba!!!!
    Itu kamiknya lucu banget, haha. Perempuan emang ditakdirkan terlahir untuk bisa multitasking \(^_^)/

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sekali dokterrr...ciehhhhh bentar lagi juga dirimu akan mengalami yang namanya multitasking, hazeeg

      Hapus
  18. Aku setuju teh sama pilihanmu untuk jadi Ibu RT ( rumah tangga). Gelar sarjana mah kan tetap bisa kepakai teh, Kepakai buat mendidik anak - anaknya kelak, kan madrasah pertama anak - anak adalah ibunya, jadi kalau ibunya saja sarjana apalagi anaknya besok.. Tjakeppp kan tuh??

    Semoga Segera bisa dikasih dedek bayi lagi yah teh Nita.. Aamiin.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. asiiik disupport, yeay !!!
      betul untuk mendidik anak anak nantinya...

      Tjakeeppp amiinnn :)

      Hapus
  19. selamat sudah memilih mbak :)

    kita yang sudah terbiasa kerja ini memang rasanya gimana gitu ya kalau nggak kerja, belum lagi omongan sekitar. tapi kalau tempat kerja nggak mendukung apa yang sedang kita alami, ya untuk apa dipertahanin. sampai kuret gitu, sedih dengernya, semoga segera diberi amanah lagi ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya diah :) Tetep semangat...

      aminnn makasih ya :)

      Hapus
  20. Dunia sosial dan kerja itu keras banget ya :')
    Menurut saya sih nggak perlu pusingkan kata orang, karena cuma mbak yang tau apa yang terbaik dan apa yang mau mbak lakukan. Masalahnya, orang Indonesia sih senang banget mengurusi orang lain sehingga memberi komentar dan masukan yang bahkan dirasa tidak perlu.

    Semoga selalu diberi kesehatan dan kebahagiaan, ya mbak.

    Btw itu komiknya lucu banget kayak Miiko XDDD

    BalasHapus
    Balasan
    1. banget Nis...
      betul orang ngomong aja cuekin hhehehe

      aminnn :)
      iyaa aku penggemar Miiko juga

      Hapus
  21. aku sempat nangis pas 2 minggu pertama jadi ibu rumah tangga, mbak.. bedaaa banget sama kegiatanku sebelumnya. kerjaan tiap hari masak, nyuci, nyetrika, ngepel. berasa banget capeknya wong biasanya kerja duduk manis.. untung suamiku pengertian banget, tiap wiken aku bebas tugas dan selalu diajak jalan2,, sampai skrng emang belum sepenuhnya suka jadi irt tp ttp alhamdulillah bisa servis suami dgn penuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sama Yu, suamiku juga suka ajak jalan jalan tiap wiken...

      klo aku kebalikan darimu yu, aku justru nangis terus waktu masih kerja..nangis karena mendzolimi diri sendiri dan pekerjaan rumah

      Hapus
  22. aku jd ikut sebel ama bos mu itu mba... untung ya di tempat kerjaku ga bgitu,,, bos ku malah prnh bed rest selama hamil..krn emg lemah bgt...dan oleh bosnya dia lagi, diksh izin... beruntug sih kita kerja di perusahaan asing yg sangat manusiawi.. kalo kayk bos mu itu emg pgn digaplok spertinya -__-.. semoga aja istrinya ga ngerasain gitu hihhh!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihii, mb Fanny i'm with u...
      iya mb, waktu itu rasa gemes tur mangkelku mpe ke ubun-ubun, karena kan lagi mempertahankan satu nyawa lagi, tapi kayak dipandang remeh

      Hapus
  23. Wuaaa... Pertama-tama aku mau komenn.. itu komiknya lucu bangeeeetttttt!!!!! Aaaaaakkk.. Iya bener itu kayak miiko mbak, demen baca miiko juga nih? Hihi :3 Lucu banget terinspirasi kisah ibu2 rempong jd bsa bkin komik bgtu. Wkwk. Nanti bikin lagi ya mbak!! Oiya, tambahin panelnya juga, aku sempet bingung bacanya dari mana ke mana. Huehee.. Tapi gambarnya cakep banget :( huhuu..
    Akumah gak bisa gambar komik kyak bgtuhh.. :(

    Ngmong2, itu capek juga kerjanya bgtu, mana jauhbet tanggerang-tanabang, setdahh.... Bossnya juga ngeselin amat ya mbak, gak pengertian banget, gak peka! Huh! :( Alhamdulillah karna udh resign jd gak stress karna pkrjaan lg (bserta boss dan jg perjalanan plg pergi ke kantor) bisa jadi istri dan ibu rumah tangga sejati.. :D Apalagi bsa meluk2in suami, bkinin tehh.. Duuhh cocwit sekaliiihhh.. Gapapa mbak, resign, kan rezeki udh diatur sama Allah, kali aja suami mbak rezekinya makin lancar.. Dan siapa tau aja nanti Allah memberikan pengganti baby yg kmren buat mbak dan misuanya mbak.. Hehee..

    BalasHapus
    Balasan
    1. asyiiik dibilang lucu, makasi lu... hahahii

      iya, aku suka miiko..karena tabiatnya mirip aku banget... ceroboh gitu hahhaha

      mmm panel ya, aku juga blum nyampe situ ilmunya

      iya, aku malesnya desek-desekan di keretanya Lu, ampe tiap hari kudu trauma klo mau naik kereta di jam kerja

      Hapus
    2. Iyaaa.. Lucu bangeet :3 Itu gambarnya pake pensil doang apa pake drawing pen dll??
      Panelnya kotak2 aja mbak, gausah yg ribet. Haha.

      Kalo aku suka miiko karna miiko kecil, sama kyak aku :') Tp miikonya heboh dan pede2 aja karna dia pendek, apalagi klo udh diledekin Tappei... Rasanya ikutan kesel gtu klo Tappei ngeledekin mulu. wkwk

      Iyatuuh, udh kbayang banget lah capeknya, mana tiap pagi brgktnya sblum matahaei terbit, tdr jg sedikit.. Akumah udh gakuat kyaknya tuh klo bgtu._.

      Hapus
    3. Wihihiii, tp klo pendek biasamya manis kok lu hehehe

      Banget. Capekknyaa

      Hapus
  24. congratz maak.yang penting hepii....wah dirimu bisa ngomik juga, keren...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehhe makasih mak dewi..

      tapi itu belum seberapa hahahah

      Hapus
  25. komiknya keren loh maaak...
    yang sabar ya mak, tapi ya namanya hidup, penuh dengan pilihan, semoga berkah dengan pilihannya.. dan menemukan jalan yang terbaik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iseng iseng mak...

      Iya mak, amiiinn, makasih ya atas doanya :)

      Hapus
  26. Berkah banget. Ibu keren nggak akan kekurangan kegiatan & eksistensi :))

    BalasHapus
  27. ibu rumah tangga yg mantap. hehe...
    saya suka gambarnya. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe lagi belajar tapi :)
      itung-itung promosi *wkkk

      Hapus
  28. semoga jadi ibu rumah tangga yang berkah, tidak ada ayah rumah tangga ya Mba ? hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha, aku malah ga tau mb ada pa ngga? hehhe

      Hapus
  29. jadi ibu rumah tangga walau repot berkahnya luar biasa ya mbak :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mb, fokus nyari pahala ini hehehhe

      Hapus
  30. semoga pilihan yang baik membawa keberuntungan :)

    BalasHapus
  31. Aaa mbak Nita. Salut sm keputusannya dan memilih untuk mengutamakan kewajiban rumah tangga daripada kerja.
    Pekerjaan seorang istri memang gak ada habisnya ya mbak, tapi kalo dijalani dgn ikhlas bakal dpt pahala mbak :)

    Setujuu mbak. Bawaan orang hamil kan beda-beda ya. Gak bisa disamain dong.
    Itu gambarnyaa kok bisa kereeeeennn mbakkk :D sukaaa banget...

    BalasHapus
    Balasan
    1. peluuukkkk
      nah loh knapa aku jadi heboh, hihii

      iya lan setelah menimbang-nimbang, mungkin jalan ini yang kudu kulewatin sementara ini

      Beuudd...sensiii dan esmosian jadinya

      Hehehhe, masa sih?

      Hapus
    2. Peluuuk mbak Nitaa jugaa :))
      Wkakaa

      Iya mbak.. Dijalanin aja dulu yg ada sekarang :). Rezeki udah ada yg ngatur ya kan mbak..
      Iya mbak.. dikit2 pengen marah gitu ya mbak..

      Iya mbak. beneran bagus.
      Kok bisaaaa sih mbaak gambr sebagus dan sekeren itu?Huhuuu pengen bisa gambar juga :(

      Hapus
    3. Dewasa juga pmikiranmu lan :)

      Bis dipuji gini biasanya joged joged

      Hapus
  32. berkah juga kok jadi ibu ruamh tangga, kerja bisa tidur siang kalo cape banget :) toss kita ya jadi ibu RT . Makasih ya udah ikutan GAnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihiii salaman ma mb lidya..

      makasih juga mak, aku sudah diijinkan meramaikan GA-nya :))

      Hapus
  33. jadi ibu rumah tangga lebih berat lho daripada kerja kantoran, menurutku :D
    bayarannya tidak terbilang, lebih mahal dari gaji kantoran
    aku juga suka jadi ibu rumah tangga, banyak hal yang bisa dilakukan yang dulu waktu kerja kantoran malah gak sempet sama sekali
    di syukuri ya mbak nita :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget mb dona :)

      kayaknya kita sehati dalam hal ini, asyikkk punya temen ^_____<

      Hapus
  34. Subhanallah...Semangat Mbak!!!! :D

    BalasHapus
  35. Gambarnya bagus Nit.. sekarang tiap blog post pake hasil sendiri aja^^

    Semoga segera digantikan Allah yang lebih baik ya.. Tetap sehat..tetap multitasking^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihii pengennya begitu mb Irly, cuma lama klo ada acara gambar dulu ehhehehe... (sebenernya males)

      aminn aminn, makasih mb Irly, semoga segera digantikan yang lebih baik lagi :))

      Hapus
  36. kalau saya sendiri setuju dengan menjadi ibu rumah tangga mba.
    karena yang saya tau wanita itu diciptakan dari tulang rusuk,maka janganlah mengubah nya menjadi tulang punggung :)
    mungkin itu yang bisa disampaikan orang bodoh seperti saya,,heu


    semangat semangattt :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasa-rasanya aku juga setuju sama quote tersebut mas awan :)
      thanks sudah mencerahkan :)

      Hapus
    2. ya sama-sama mba, mudah-mudahan nikmat sehat selalu tercurah untuk kita semua :)

      aminkan

      Hapus
  37. Wah sempet dikuret juga mbak? Gimana tuh rasanya? Padahal lagi hamil juga, emang gak bisa ya dikasih ijin gitu sama bosnya?

    Pilihan untuk jadi IRT atau jadi wanita karir sih kembali ke mbak Nita sendiri, tergantung sregnya yang mana gitu. Moga menang GA nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena dibius total ya ga krasa apa apa, tp pas sebelum n sesudahnya baru deh kayak ngilu2 gitu :(

      Diksih ijin sih, tp kayak nanya nanya mulu n mengintrogasi tugas padahal tugas uda dikerjain dr rumah

      Kayaknya lebih milih idup kyk sekarang, lebih tenang :)

      Hapus
  38. sepuluuuuuh ibu rumah tangga kerjaannya banyak banget, apalagi ibu rumah tangga yang kerjaannya plus keliling dunia sembari bw...ueheeee, keknya kita tetanggaaan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa sih mbak astin hihihiii
      Iya bewe juga cukup menyibukkan ya mb, tp asyik bisa nambah temen

      Hapus
  39. tetap semangat yaaa.. sama aku juga IRT sejati skrg, dinikmati aja, ternyata mmg beneran nikmatnya, bisa ngatur wkt buat bobo ciang hehe

    BalasHapus
  40. Selain berkah, Ibu rumah tangga juga banyak amalnya, melapangkan pintu reski bagi sang suami yang sedang berusaha, mbak. Insyaallah..

    BalasHapus
  41. Wah, jadi gemeesshhh baca ceritanya, mba. Nyebelin bener bos kaya gitu heuuuu. Iya, mending resign, deh. Insya Allah pintu rejeki mah dateng ngga dari situ doang. Aku juga nanti kalo udah punya suami nggak mau jadi orang kantoran, haha. Apalagi kalo udh jadi ibu. Hmm, nggakmau anaknya diurus sama baby sitter atau diurus nenek kakeknya.Makanya harus punya kemampuan yang bikin aku bisa menghasilkan duit dari rumah :D pengen punya penghasilan sendiri juga soalnya. Biar ngga bergantung sama suami hihi (duh, baru semester 3 udah mikir suami anak segala :') )

    Kuret itu opo toh, mba? Dedek bayinya nggak ada lagi gitu? :(

    oiya, komiknya baguuuuussss, mbaa. Diseriusin ajaaa hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya waktu itu emang lg sensi bgt,

      Hahaaa, klo pas ga ngalamin kjadian gawat darurat si bisa disabar sabarin

      Iya uda ga ada :'(

      Azeeggg ada yg muji..

      Hapus
  42. Keren mba komik'a
    ajarin bikin komik juga dong :D

    BalasHapus
  43. susah ya jadi pegawai, nurut salah, ndak nurut diomelin....hadeeeeeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas yadi, mending jadi bos di usaha sendiri
      #kumpulin modal

      Hapus
  44. Semangattt mak... Sedih yaa klo sampe bos kepikiran gitu. Aku bacanya juga pengen terkam jadinya hahahah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheee smaangadh terus mb windha ^____^

      Hapus
  45. Harusnya bilang ke bos, "Bos beliin rumah dekat kantor dong :-)"

    BalasHapus
  46. Bagi kaum perempuan pasti akan jadi seorang ibu rumah tangga :D

    BalasHapus
  47. Baru tahu Mbak bisa bikin komik,,, Weisss bagus Mbak komik bikinannya,,, Kayaknya Mbak adalah ibu rumah tangga yang kreatif ya... hehehehehehehehe :)

    BalasHapus
  48. keren banget nih mbaa...dirimu pinter bikin komik...up up diteruskanjadi profesi :)

    BalasHapus
  49. Keren nih , bisa jadi komikstrip kalau ada lanjutannya :D

    BalasHapus
  50. Kreatif banget komiknya..., :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Skalian promosi mb santi, sapa tau ada pnerbit lewat

      Hapus
  51. Dan ibu rumah tangga adalah sebuah kemuliaan Aamiin.

    BalasHapus
  52. pilihan yg tepat jadi ibu rumah tangga. lagian lebih banyak pahalanya jadi ibu rumah tangga daripada kerja. dan di tempat kerja mbak kyaknya gag 'memanusiakan' para pekerja, istilahnya "dipuji saat berprestasi, dibully saat gag bisa produksi" (quote macam apa ini) :v
    semoga dapet calon momongan lagi yaa, biar ada yg nemenin ngerjain urusan rumah tangga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhihihiiihh...kuyknya quotenya cocoook bgt ni

      Amiiinnn makasi ya rhiski

      Hapus
  53. keren coretan kartunnya, wah ibu rumah tangga multi tasking, bener juga banyak banget kerjaan rumah yg mesti dikerjakan bersamaan

    sukses GA nya

    BalasHapus
  54. Selamat datang dunia IRT :p

    Komiknya cantik ih ^^ aku suka aku suka

    BalasHapus
  55. komiknya bagus mbak
    wah istri yang baik pula hehe
    pasti disayang misua inih

    BalasHapus
  56. widihh ternyata jago menggambar komik juga.... eh, ternyata dah jadi ibu rumah tangga ya... saya kira masih SMP ... abaikan aja hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. aseggg artinya masi muda dong ya hahahha

      Hapus
    2. iya... ternya ya memang masih muda ...heheh

      Eh, salut deh pada kegigihanya jadi ibu rumah tangga kata mang Lembu sih ini gak hanya berkah tapi jalan menuju surga....

      Hapus
    3. Hihihii bisa aja ni, kn sy jadi senang, aseg aseggg

      Hapus
  57. perjuanganmu mbak, semoga biar jadi ibu rumah tangga, rejeki tetapmengalir lancar entah lewt pintu yang mana...., semangat mak, saya juga dulu resign, bikin usaha salon kecil-kecilan, dan prestasi yang paling hebat sekarang, hamil anak ke-3......hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihii berkah bgt ya mb enci...salon..bagus juga lo, klo aku pengen usaha kuliner tp lum nemu ide ni

      Hapus
  58. ih lucu deh gambarnya mbak nita kayak miiko

    BalasHapus
  59. Itu komiknya dibikin pake kertas sama pulpen gitu, ya? Bukan pake aplikasi?
    Kereeennn. Gue mah cupu dalam hal gambar. :D

    Hmm, ya kadang ada bos yang begitu, Mbak. Kantor lama gue aja nih, ya. Waktu itu gue sakit, eh masa gaji dipotong. Disangkanya gue sakitnya bohongan. Ckck. :))

    Yah, gelar sarjana nggak dituntut harus kerja, kok. Tetangga gue udah S1 malah buka warung. :D

    Nikmati aja, Mbak. Bener sesuai judul: "Jadi ibu rumah tangga juga berkah." Nganggur pun bisa berkah. Halah. Ini mah pembelaan gue aja. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betuulll, 100 buat lu yog

      Kan blom dicobaaa hehe

      Iya kdg ada juga yang nyebelin ya

      Iya pengen buka toko niii
      Haseeeg

      Hapus
  60. Wahhhhh nggak kebayang kalo aku suatu hari nanti berumah tangga kayak Mba, nanti gimana ya? Perjuangannnn banget. Btw mantan boss Mba gitu banget dah, nggak pengertian.

    Semangat mengemban tugas super duper Ibu Rumah Tangga ya Mba.

    BalasHapus
  61. Wahhhhh nggak kebayang kalo aku suatu hari nanti berumah tangga kayak Mba, nanti gimana ya? Perjuangannnn banget. Btw mantan boss Mba gitu banget dah, nggak pengertian.

    Semangat mengemban tugas super duper Ibu Rumah Tangga ya Mba.

    BalasHapus
  62. jadi ibu rumah tangga apalagi yang solehah tidak hanya berkah tapi jalan menuju surga

    BalasHapus
  63. smoga ini keputusan yg terbaik ya :)

    BalasHapus
  64. Semua wanita atau ibu sebenarnya tetap pengen mengerjakan urusan rumah tangganya dengan tangannya sendiri. Tapi kadang kebutuhan ekonomi dan kemampuan suami yang pas-pasan membuat terpaksa kaum ibu harus bekerja diluat. Bersyuukurlah jika suaminya sudah cukup penghasilannya sehingga istri bisa focus dirumah. eh itu gambarnya bagus juga. Semoga menang.

    BalasHapus
  65. Inspiratif sekali gan.. salam kenal

    BalasHapus
  66. Itu serius mak komik buatan sendiri? Wuidih kereeen bingitsss
    Baca ceritamu aku jadi ikut terbawa suasana. Bayangin perjalanan jauh tangerang tanahabang aduhhh .. Mama lagi hamil lagi dan akhirnya kehamilannya lah yg dipertaruhkan.
    Resign bukan berarti berakhir segalanya kok. Yg sabar ya. Pasti dpt hikmah yg terbaik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe masi amatiran mak mei

      Iya ku ngrasa bersalah trus klonkerja jauh

      Hapus
  67. Mba, sedih juga baca dikuret.
    Eh btw saya juga IRT tapi msh ada ART.
    Bentar lagi 'terpaksa' saya off-in krn mau pindah.
    Baca ini, saya termotivasi utk jadi lbh baik dan ga banyak ngeluh pas ga ada ART nanti.
    Makasih ya sharingnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sma mbak pipit :))
      aku emang ga pake art cz rumah uda sempiittt heheheh

      Hapus
  68. Komiknya cakep, Mbak.

    salam kenal, saya juga Ibu Rumah Tangga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mb khulatul
      Slm knal kmbali dariku ^___^

      Hapus
  69. Selamat datang di dunia ibu rumah tangga mba... sy jg dl resign kr lbh memilih kelangsungan hidup keturunan, bedanya sy sdh lahiran...hehe
    Dirumah msh banyak kok yg bisa dilakukan, jualan online dll... nah itu jg kerja kan.. cm mgkn org lain ga ada yg tau klo kt kerja dan menghasilkan..
    Sukses GA nya mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yeaahhh....beguru ah...
      iya mb...sekarang jauh lebih happy, dulu tuh suka nangis nangis sendiri karena merasa uring uringan, rumah berantakan, blom nyiapin makan buat misua, dll...untungny suami sabarr bgt...
      aminnn makasih ya mb :)

      Hapus
  70. Seterusnya aja Mba. *kompor*.
    Saya malah pengen resign keganjel kebutuhan pemasukan karena saya single parent. Nanti hidup dari mana. Berkah banget bisa di rumah dan yes, banyak yang bisa dilakukan di rumah yang menghasilkan uang lagi. Semoga cepet dapat baby ya Mba. Biar makin seru... dan bisa dibuat komik juga kisahnya. Hehehe. Salam kenal Mba,

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi iya mb ruth...enak juga ternyata

      iya kalau kondisi mb ruth aku memaklumi :) tetap semangttt !!!! aminnn makasih mb atas doanya :)

      Hapus
  71. Aslm. Gustii ini merii, ie 44,, masih ingatkah?? baru tau kabarmu melalui blog,, sbar ya sayang semoga diberikan lagi yang terbaik dede bayinya,, jangan patah semangat ya,, :D miss u saii ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikum salaaam ih kangeeeen jumeeeerrr....Iya say...makasih ya doanya, amiiinnn ya roobb

      Hapus
  72. aku kagum deh dengan para komentator di mariiii .. banyak ajah!

    BalasHapus
  73. Selamat datang di dunia IRT, kita jadi bos sekaligus karyawannya. hihihihihi ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb punkii....jd boss tuk diri sendiri hahaii

      Hapus
  74. sama dong, aku juga resmi jadi IRT per Juli 2015 sampai sekarang.
    Masih mengaharp ridho Allah ya mbaaaaa
    Semoga cepet dikasih momongan. Amin

    BalasHapus
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...