Senin, 03 Agustus 2015

Jogja, Aku Padamu !!!


25 tahun jalan...

Waktu ibarat sedang marathon...

Padahal baru kemarin kanak-kanak yang masih ngompol di celana ini baru bisa bobok kalau dikelonin ibu. Padahal baru kemarin, ayah rajin pasang tampang cemberut kala anak gadisnya dilirik laki-laki.

Tapi, sekarang kedewasaan itu datang seiring dengan bertambahnya usia. 
Menikah, sempat hamil (walau musti diambil oleh-Nya)324r75557765430 47 Super cute pig emoticons gif pig emoticons  , dan menjalani hari-hari baru yang luar biasa indah sebagai seorang istri...


Tas-tasnya unyuk





Well, segala yang berjalan sampai dengan saat ini adalah karunia yang luar biasa dan patut disyukuri.


Kemarin adalah sejarah, sementara besok masih misteri. 
Tak ada yang tahu apa yang terjadi...Hanya kitalah kunci kebahagiaan dalam hidup kita sendiri.

Oke, sekarang aku mau cerita tentang sisa liburan di penghujung Juli kemarin.

Menjelang kepulangan kami ke Tangerang, mas mengajakku jalan-jalan ke Jogja. Sebenarnya jalan-jalan yang dimaksud bukan termasuk agenda resmi dalam itinerary. Cuma memanfaatkan waktu sebelum terbang dari Adi Sucipto jam 9 malam lebih tepatnya. 

Mengapa naik pesawat? Karena udah ga kebagian tiket kereta lagi. Selain itu, juga antisipasi pendarahan yang sudah diramalkan dokter paska 12 minggu kehamilan (namun belum juga ditemui detak jantung). Gampangnya kalau naik pesawat kan biar cepat kelar perjalanannya. Lagipula mendarat ke Soeta pun istilahnya tinggal ngesot aja kalau mau ke rumah. Meski akhirnya diputer-puter sama Taxi juga sih, karena tarif bandara (huft).324r75557765436 47 Super cute pig emoticons gif pig emoticons

Jogja. Yes. Kota ini menurutku sangat indah. Sangat ramai dan sangat-sangat kental akan budaya. Dimanapun ditemukan, banyak sekali ornamen-ornamen 'Jawa' yang membuatku berasa kayak bule--yang tiba-tiba jadi takjub sendiri mendapati kekayaan yang terdapat di dalamnya. 

Bertolak dengan Prameks dari Prembun, yang stasiunnya dekat sangat dengan rumahku, kami pun berburu tiket sedari Subuh. Sebenernya bukan kami, tapi cuma Mas. Soalnya aku lagi flu. Jadi aku musti banyak istirahadd (banyak alasan) Maaf ya Mas, kamu harus berkorban pagi-pagi biar ga kehabisan tiket, he..he..he..

Padahal jam 5 itu sempet gempa, dan aku jadi beneran melek karena kupikir kakiku digoyang siapa. Lumayan kenceng. Dan itu yang sadar cuma aku dan ibuku, hahaha... Yang lain masih sibuk dengan bantal di kasur masing-masing, sementara mas langsung ngibrit ke stasiun.

Cukup lama juga -- Ternyata...

Lha wong pas acara gosip pagi, mas belum kembali juga. Akhirnya aku pesen bubur dulu buat sarapan. Lalu 'centring', ada sms masuk di Hapeku. Dari Mas. Katanya tiket jam 9 dibuka jam 7. Wew. Molor sejam. Cabal eaaa mas.... Di sini aku sudah memesankan bubur untukmu dan semua...

Sambil menanti dia pulang, baju yang belum sempat kupacking langsung kumasuk-masukan dalam koper. Belum lagi ada tambahan-tambahan perintilan, yang 'kudu' dibawa atas perintah orang tua, sebagai dalil buah tangan. Hmmm...apalagi kalau bukan disuruh bungkus-bungkusin kue buat dibawa ke Tangerang. Ya Alloh, padahal di tempat mertua sudah disuruh bawa 1 kerdus sendiri.  Memang begitulah tipe orang tua di Indonesia. Maunya apa yang ada di rumah dibungkusin buat anaknya di tanah rantau. Saking cintanya mereka. Pokoknya mwuahhhh buat ibu-ibu kita dah..Bhahahahakk..

Habis itu aku rebus air anget buat mandi, dandan, kerudungan, siap-siap.

Acara gosip di tivi sudah hambir beres. Saat itu pula Mas datang dan sudah njogrog di kasur. Duh kasian sekali...dia pasti ngantuk banget uda diburu-buru ngantri dari jam 5. Hohoho... Segera kusodorkan bubur, karena waktu sudah tidak banyak lagi. Jam 8.35 kami musti capcus kan?

Kelar beberes, kami diantar bapak dan Mas Akbar (suami mbakku) naik motor ke stasiun. Aku dibonceng bapak. Mas dibonceng Mas Akbar. Bawaan kami lumayan banyak. Nantilah gampang, kalau mau muterin Jogja tinggal dititipin ke bandara. Lalu habis pamitan, kami segera naik kereta. Satu yang kusimpulkan dari Prameks. Keren. Arah korsinya bukan menyamping, jadi gampang deh tinggal cari yang arahnya ke depan (antisipasi biar ga mabok). Di dalam sudah banyak penumpang dan diantaranya banyak pula yang ngegembol tas gede-gede juga). 

Prameks melaju dengan kencang. Ada beberapa stasiun yang musti kami lewati. Kebanyakan pada bubar di Tugu. Secara di situlah letak Malioboro berada. Padahal kami juga mau nyambang ke sana. Cuma buat nitipin tas-tas ini, kami tetap musti mampir bandara. Sempat dag dig dug juga sih. Soalnya satu tiket tulisannya turun Lempuyangan. Padahal kan harusnya Meguwo. Takut diturunin. Bolak-balik ada petugas lewat. Yang duduk di sebelah kami aja langsung disuruh turun karena tiketnya Wates. Mas juga melihat kesempatan ini buat nakut-nakutin binik-nya. Katanya, ntar kalau disuruh turun satu orang, ya aku yang turun. Wuahahahhaa...Dasar jahil kamu yak..
Untunglah ga terjadi. Karena perbatasan tambah biaya itu cuma dari Wates. Jadi kalau Prembun-Solo Balapan Rp 15 ribu. Sementara Prembun-Wates Rp 8 ribu. Nah Meguwo alias yang berhadapan dengan bandara adanya setelah Wates. Otomatis bayarnya tetap Rp 15 ribu.

Satu jam berlalu. Kami sudah siap-siap nurunin aneka perintilan yang kami bawa. Lalu kami menghadap pintu supaya pas turun ga rempong lagi. Maklum kereta cuma berhenti dalam hitungan menit.

Sampai Meguwo kami langsung buru-buru ke penitipan tas di bandara yang letaknya berseberangan. Tujuannya biar bawaan kami dikit. Masa jalan-jalan bawa-bawa koper. Kan ga lucu?

Tiba-tiba tenggorokan kering banget. Hasrat pengen jajanpun timbul. Duh, belum sampe Malioboro Mbul?? Hehhehe... Nge es- nge es aja dulu deh Yang... Akhirnya kami rehat sebentar di Kafe depan bandara yang judulnya Es Teler. Sayang disayang, nama kafe tak sesuai dengan menu yang ditulis. Es telernya malah ga ada. Akhirnya mas pesen sop buah, aku pesen ronde. Anehnya, yang semula kedai itu sepi, tiba-tiba ramai, berkat kami yang ngeduluin. Ah...ini mah sudah biasa. Kami kan ibarat konsumen yang memancing konsumen lain untuk datang pula mencicip. Hihihi...

Sop buah yang pepayanya dikupas di tempat

wedang ronde dengan indil-indil 3 biji mochi..

Habis mencicipi es yang menurutku ga terlalu mantab alias biasa saja namun harganya super mantaabb, kamipun menuju ke busway-nya Jogja alias TransJogja. Di bis kami duduk di bangku paling belakang sambil mengamati pemandangan Jogja lebih dekat lagi. Sayangnya aku rada mabok nih. Mungkin karena jalannya gronjal-gronjal-- duh apa ya bahasa lainnya, ya pokokknya itulah !!! Ditambah lagi macet karena hari sudah semakin siang. Jogja ternyata puanas juga ya. Ga kalah dari Jakarta. Bedanya di sini, panas-panas ati tetep adem. Hehehhe..

Naik Trans Jogja (mabokku muncul)

Setelah berjibaku lumayan lama di jalanan, tibalah kami di Malioboro. Yeayyy !!! Senang hatiku kayak anak TK yang baru pertama kali diajak plesir. Namanya juga jarang maen ke luar Jabodetabek. Sekalinya nyampe ya girang gitu deh. Apalagi pas ngliat tukang rujak yang buahnya terdiri dari jambu bol merah tua (catet : merahnya meraaaaah banget), pepaya, nenas, mangga, kedondong,  mentimun, bengkoang, dll, huft hasrat ngidam timbul lagi). Aku merengek pengen beli, tapi Mas malah jalan cepet banget, nyampe tukang rujaknya jadi jauh lagi deh. hmmm....


Pengen rujak ini nih, tapi....ga dibeliin !!!
Sudah pucet sekali ni, ngambek ni...capek...duduk aja ah..
Foto di belakang es duren, biar ala-ala wisata kuliner....

Mas ngajakin nyebrang, karena pusatnya itu justru di seberangnya. Di sanalah berkumpul pedagang baju, aksesoris, sendal, sepatu, kerajinan, de el el, dengan harga yang lumayan miring. Suka banget ini mah. Secara anak doyan belanja diajakin ke sini. Yang ada mata melotot terus lihat dagangan hehehehe... Sebenernya bukan niat ngeborong sih. Cuma pengen foto aja di depannya. Biar dikata, ini loh guwe sudah sampe Jogja beneran. Gituh. Hahahahha... Sayangnya mas mah malu disuruh fota-foto. Dia mah gitu orangnya, hmmm...

Aku tau, aku tau !!!
Mas ternyata laper. Ya...pasti itu. Abis jalannya uda ga konsen. Pas beliin jaket merah buat aku aja dia sempet nanya, gudeg yang wuenak di sini itu adanya di mana. Ya dijawablah di Wijilan, sebuah sentra gudeg yang mana di kawasan itu berjajar kedai gudeg tanpa jeda. Wuih ngedenger Wijilan, langsung semangat suamiku. Langsung diseretlah aku supaya ga ngelirik baju-baju dulu. Waktunya makaaaannn !!!

Pas mau ke sana, kami kan mau pesan becak. Eh nyari yang murah susah juga. Standarnya sih Rp 25 ribu cuma diantar doang. Takut dikibulin sih. Lalu kami cari alternatif becak yang lain. "Kenapa musti ke Wijilan sih yank? Di sini kan banyak makanan enak juga. Tuh di depan sana juga ada!!!" tunjukku saat melihat jajaran gudeg tak bernama juga tukang sate puyuh di depannya.
"Yang namanya uda nyampe sini ya percuma dek kalau ga sampe tempat enaknya," kata tamas mantab. Matanya berkaca-kaca layaknya tokoh kartun yang bertekad menemukan impiannya di masa depan. HAHAHAHAH...

Tapi sebelum cabut, kami sholat dulu sebab kebetulan ada masjid di depan mata. Nanti gampang dilanjut lagi.

Sate puyuh
Telornya sumpah cantik banget

Setelah lama mencari becak yang pas di hati (harganya maksudnya, masa abangnya), kami pun langsung tek-in. Males cari-cari lagi. Uda keburu siang cyiin... Cacing-cacing di perut kami sudah mulai jejeritan. Kami ga enak sama mereka. Hahhaha... Oya, bukan di daerah Wijilan aja sih, tapi itu sudah satu paket buat diajak muter ke pusat bakpia. Yo wes lah Pak e, daripada kesuwen, ayo capcus wae !!! Memang benar ternyata daerahnya lumayan jauh juga. Ya aku ga tau si faktanya apa kami cuma dibawa muter-muter supaya kesannya jauh apa enggak. Yang jelas kami sudah pengen makan. Gitu aja.

Sepanjang perjalanan, bapak pengayuh becak banyak cerita ini itu. Si mas yang biasa bersosialisasi juga langsung menanggapinya dengan akrab. Sementara aku sibuk mengamati dan mengagumi warna-warni daerah yang dijudulin istimewa ini. Hmmm... naik becak berdua, uda berasa kayak di ftv SCTV gitu deh. Sampai tak terasa pusat bakpia sudah berada di depan mata. Kata bapak becaknya, bakpia di sini masih anget-anget. Jadi cocok deh kalau belanja oleh-oleh ke situ. Akhirnya kami turun sebentar dan beli 2 bungkus untuk dibagi-bagi ke temen kantor.

Selfie di atas becak (uda super kucel karena fanasss)
Bakpia yang kami beli

Lepas dari toko oleh-oleh, lanjut kami ke sentra gudeg. Ini nih sebenernya tujuan utama kami. MAKAN. La wong dah laper banget gini. Becak kembali berjalan menuju sentra Wijilan yang muternya lumayan jauh juga. Becak bahkan harus nyebrang-nyebrang dan lewat terowongan lalu bergantian dengan kendaraan lain yang lewat berlawanan arah. 

Tak lama kemudian, muncullah yang namanya kami cari-cari dari tadi. Gudeg Wijilan. Keren ya. Di balik gerbang itu sudah berjajar kedai-kedai gudek dengan pemilik yang berbeda namun mencari nafkah berdampingan dengan damai. Saking bingungnya kami dengan banyaknya pilihan, diputuskanlah buat makan di tempat yang paling ramai. Gudeg Yu Djum. Ada 2 tempat. Tapi kami sengaja pilih yang ujung sebab, antri pengunjungnya luar biasa. Uda bisa dipastiin Wuenaak ini. 


Sentra Gudeg Wijilan
Deretan kedai gudeg
Gudeg Yu Djum

Melihat kerumunan yang mengantre, aku pusing. Langsung aja deh masuk biar bisa duduk dan pesan makan. Pas liat menunya, wowww...buanyak variasi lauknya nih. Aku pilih sayap, nasi, telor. Sementara mas pilih ati, ampela, telor. Minumnya teh dan air tawar. Cukup cepat juga sih dilayani. Dalam hitungan detik langsung muncul nasi panas terakhir di piring kami beserta lauk pauknya. Yang lain terpaksa menunggu nasi baru tanak. 


Menu dan harganya
Ini sayap, telor, gudeg manis, krecek, dan krupuk

Tanpa ba-bi-bu lagi kami langsung sedot itu nasi (dikira apa main sedot, hahhaha). Gudegnya manis. Ada rasa kelapa kental di dalamnya. Kreceknya pedas, sayap dan telor pindangnya muantabbbb.. Ga sia-sia deh makan jauh-jauh di Gudeg Yu Djum, daerah Wijilan. 

Setelah kenyang, dan perut kembali gendut, kami minta diantar kembali ke Malioboro. Namanya juga belum selese belanja. Jadi lanjut lagi dong.... Sempet pengen mampir Pasar Beringharjo sih, cuma becaknya malah bablas, jadi yowes lah....kembali lagi ke tempat ngetem semula.

Sebelum pulang kami beli kaos dan beberapa aksesoris khas Jogja. Biasa, si mas kan sukanya beli yang aneh-aneh, akhirnya beli blangkonlah dia. Hahahha... Selain itu kami juga muter lagi sembari foto-foto segala sesuatu yang menarik sampe jam 3 tiba. Sebagai penutupnya akhirnya aku dibelikan rujak juga deh. Kesian katanya, kalau ga diturutin bisa-bisa aku manyun sepanjang perjalanan, hahahai..


baju-baju murceee
gantungan kunci aneka rupa
Entah apa, tapi keren
Dedeekk, saatnya pulang ke bandara !! Jangan belanja mulu

Setelah badan hampir rontok, saking capeknya keliling Malioboro, kami pun memutuskan untuk balik ke bandara. Mengingat semakin sore semakin macet, maka kami sebisa mungkin menghidari hal itu. Lagipula, uda puas juga bisa mencicipi sebagian budaya Jogja. Lain kali ayo kita explore lebih dalam lagi yank. Si mas cuma ngejitak kecil kepala ini kemudian mengelusnya dengan sayang...


Ah....semoga setelah ini segala sesuatunya akan #LebihBaik



Tulisan ini diikutsertakan dalam 
Blog Competition Lebaran #LebihBaik Sunlife 




 


 

103 komentar:

  1. Jogya selalu ngangeni.. walo aku bukan orang Yogja, tapi tiap main ke Yogja selalu pengen ke sana lagii..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb Yuni Jogja banyak banget kulinernya...
      ini karena aku doyan makan hikhih

      Hapus
    2. wedang ronde yang selalu bikin anget.

      Hapus
    3. betul betul betul, ronde yang kemarin tapi kurang kolang kaling sama kacang tanah mas djangkaru

      Hapus
    4. Sangat Mengagumkan bisa wisata ke Kota Jogja ya Mbak.. Oleh oleh nya Mana Coba..?

      Hapus
    5. Wah ke jogya ya? Kalau tahu bisa kopdaran neh.
      Kalau naik trans Jogya, bisa puas keliling jogya (jalan raya-nya) lho? sampai pusing kayak saya...hehehhe

      Hapus
    6. iya ya...tau itu kopdaran biar seru hihiii
      iya...sayangnya macetnya itu lo mb yang bikin aku rada kliyengan hihihi

      Hapus
  2. jogja bagiku adalah rumah maklum keturunan deket sama abdi dalem...hlaaa.

    udah atuh jangan jalan mulu, kan kasihan yang udh 12 minggu berada didalamnya, jaga ekstra kesehatannya mendingan ge', nanti kalau udah keluar dedeknya, baru deh ke jogja lagi...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmmm sayangnya kemarin sudah diambil oleh-Nya Mas alias keguguran :'(
      Ah masaaa sihhhh ada hubungan ama abdi dalem? hehehe

      Hapus
    2. justru aku masih keturunan raja jogja. Disana aku dipanggil den bumi.

      Hapus
    3. wah... kalau aku keturuna dari mana ya... mudah - mudahan keturunan darah biru juga hehehe

      Hapus
  3. Tamas tu maksudnya mas ya mbak?
    Mbak gusti ni aslimana mbak? Jakarta ya? Hhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya de, ntu panggilan buat suami hahaaa maaf ya alay

      aku asli prembun kebumen, sekarang menetap di tangerang

      Hapus
    2. aku juga habis cerita pasar prembun. harusnya kita ketemu disana. waduh,,,sayang sekali.

      Hapus
    3. nah kalo rumah asalku (rumah ortu) ada di seberang pasar prembun tuh

      Hapus
    4. Wah, harusnya thomas aja mbak keren. Kao orang jogja kan ngomong ada tambahan tho. Iya tho. Lha gitu tho mas. James thomas rodrigues. Lah? Malah pemain bola hahaha

      Hapus
    5. hahahha bisa aja ni saranmu De

      Hapus
  4. Aku mau ke sanaaaa

    Hiks.
    Emak emak ga bisa jalan-jalan

    BalasHapus
  5. Welah kenapa kita kagak kopdar disana saja, maliobro ,keraton jogja/benteng jogja. Aku juga habis keliling pasar jogja. Es duren yang bikin ketagihan apalagi gudegnya,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ceritaku tentang pasar prembun kebumen gimana ? apabetul dengan pengamatanku ?

      Hapus
    2. iya es durennya murah meriah. Pasar prembun sekarang sudah berubah, dulu masih dalam bentuk pasa becek lo

      Hapus
  6. jogja kaya budaya, pesona alamnya juga:) ke jogjanya mosok cuman mborong makanan tok heheehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihii iya nih, ga sempett beli yang aneh aneh

      Hapus
  7. nggak pernah bosen kalau ke malioboro. setiap ke jogja, pasti kesitu. tapi gue.. belum pernah naik transjogja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya jev kayak ada magnet buat orang selalu rindu jogja ya

      Hapus
  8. Kayanya seru, ya, tinggal di Jogya.
    ku sudah sedikit jenuh dengan Jakarta. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya..tapi kayaknya uda lumayan penuh juga menyerupai Jakarta hehehhe

      Hapus
  9. Jadi kangen jogja. Dan baru tau kalo sekarang sudah tersedia trans jogja~ yippies.. Tapi mba, apa gak kasihan becak di tawar tawar dengan alasan takut ditipu? Itu kan digenjot oleh tenaga manusia mba, bukan mesin.. Hhiihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener juga si
      Tp tetep cari yg tarif becaknya wajar

      Hapus
  10. Wedang ronde kayaknya enak ya Mbak ?? hehehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak mas, jahenya anget anget gimana gitu :)

      Hapus
  11. Kampung halaman nih Mbak.... I like Yogyakarta

    BalasHapus
  12. lengkap banget jalan2nya,

    penampakan gudegnya bikin kangen sedalam2nya :)
    kulinernya top

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, gudeg paling enak emang makan di tempat asalnya langsung ya mas :)

      Hapus
  13. selfie di becak....aku kira minta tolong si bapak pengayuh becak motoin.... *tepok jidat*

    BalasHapus
  14. Aaaa jadi kangen jogja, kangen malioboro, kangen sunday morning di UGM, kangen kulinernya, kangen lotisnya juga :D

    BalasHapus
  15. wah yogya emang ngangenin ya

    BalasHapus
  16. Pasti dan pasti kalau pergi wisata nggak afdol rasanya kalau nggak mampir dulu ke tempat jualan oleh-oleh. Kalau nggak beli oleh-oleh rasanya ada yang kurang gituuu :D

    BalasHapus
  17. Belum pernah makan gudeg yogya langsung, pernahnya mkn gudeg yg udah dikalengin btw sama kita suka mabok

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahh pnasaran juga ama yang kalengan :D
      iYa mb, mabokan nih hehhehe

      Hapus
  18. jaadi pengen ke jogjaaaaaaa maaaaaaaaaaaaak :(

    BalasHapus
  19. Mbaak, wajahnya masih unyu2 :)

    Pernah ke Jogja saya tapi sudah lama sekali, tahun 1995. Rasanya pengen lagi kalo baca tulisan2 ttg Jogja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihii bisa aja ni mb :D

      wah th 1995 aku baru masuk kelas TK kayaknya mb hihihi

      Hapus
  20. Balasan
    1. iya mb, sesuai kata Pak Bondan Winarno...Maknyuss !!! :)

      Hapus
  21. aaaa mba Nita, jadi pengen jalan-jalan nih. :(

    Kalo disuruh satu org yg turun, mbak Nita yg disuruh turun. Hhaha, :D jahilnyaaa
    wedang ronde nya bikin ngiler mba, hahaa

    Hahaa lucu mbak, pas dikalimat, '' ini loh, gue udh sampe jogja''. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lan....ajak pacar atuh :)
      Itu dia aku dikerjain hahahhaha

      hu um biar ngeksis n afdoll

      Hapus
  22. eh baru tahu kalau wedang ronde bisa pakai mochi, sama sama kenyal ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya biar tampil beda mb :)
      iya kenyel kenyel gitu...

      Hapus
  23. Wah seru ya keliling jogja aku baru dua kali ke jogja dan itu cuma sekitaran maliobor doang....liburan kemren cuma drumah aja hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi iya mb, sekalian jalan pas mau balik ke Tangerang soalnya :)

      Hapus
  24. Wah seru ya keliling jogja aku baru dua kali ke jogja dan itu cuma sekitaran maliobor doang....liburan kemren cuma drumah aja hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. walau di rumah yang penting happy ya mb :)

      Hapus
  25. Kapan-kapan kalau ke Jogja, silakan mampir ke gubuk saya di Bantul. :) Siap saya suguh menu khas Bantul, geplak dan wedang uwuh. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahhh asyiikkk...
      langsung semanngaat liat jamuan nyah hihihii

      Hapus
  26. fotonya cute-cute. Aku waktu ke JOgja ga sempet naik trans jogja

    BalasHapus
    Balasan
    1. cute orangnya or suasana Jogjanya mb Lid? hhiiihiig

      Hapus
  27. Selamat menikmati segala kanganan di Jogja haaa. Dan karena itu sampai sekarang saya masih betah tinggal di Jogja :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah pasti Mas Nasirullah pernah mengalami hal-hal indah di Jogja nih? Iya ga?

      Hapus
  28. Mbak Nita di Jogja kerjaannya makan terus deh. Tambah gembul itu pipinya, Mbak. Eh, tapi gapapa, Mbak. Pipi chubby bikin keliatan imut :))

    Yang sabar ya, Mbak. Atas kegugurannya. Mungkin belum saatnya aja. Mungkin disuruh puas-puasin dulu pacaran sama suaminya. *Icha sotoy*
    Pokoknya jaga kesehatan terus, Mbak. Semangat! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Smangaaadd Icha !!!
      Kamu juga tuh ... rajinlah makan kek aku, biar aku ada temennya ndut hahahhaii

      Aminnn. Iya Cha...usaha lagi..bikin lagi...diaminkan ya teman-teman hihihi

      Hapus
  29. Liburan keliling rumah saudara. Keluar kota cuma Semarang Mak, cari yang dekat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semarang?? Kapan-kapan aku mau ke sana ah...
      #sodorin itenarary Wilayah Semarang ke Suami...

      Hapus
  30. AAAAAAAKKKK JADI PENGEN KE JOGJA DAN NYOBAIN SEMUANYA SENDIRIIII

    Aku blm pernah keluar sumatera barat.
    pernah sih sekali, ke pekanbaru. nggak jauh-jauh amat.
    hiks

    :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo Ul, kapan-kapan mampir lah ke Jawa..
      aku aja uda sampe Sumatera...#aduh maaf ini pamer haghaghag

      Hapus
  31. jalan jalan itu menyenangkan apalagi bareng suamiii :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiyap...hihihi, ada yang bisa dimintain tolong...bawain kantong belanjaan
      #jahatnya aku hahaha

      Hapus
  32. dirujak dirujak dirujak aja *plak malah nyanyi
    wuihhhh aku jadi pengan ke jogya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo Ndri, maen-maen ke Jogja
      Kalimantan aman-aman aja kan?

      Hapus
  33. Jogya..aku juga padamu...aku blm pernah ke kota ini mbak, padahal sdh pernah ek Solo, ealah, malah belum kesampean jalan ke Jogya...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kudu ke sana mb eka, heeeeeheee, indah banget loh

      Hapus
  34. Saya belum pernah ke Jogja loh , mbak .... jadi ngiler pengen ke Jogja nih

    BalasHapus
  35. Setelah membacanya. Saya jadi tambah kepengen ke Jogja mbak...
    pengen nyobain gudeg yang asli Jogja.
    Pengen nyambangin idola saya mas Eross Son7 :D

    BalasHapus
  36. Jogja emag ngangenin,.. Liburan kemarin gak kemana2 jadi gak ada cerita liburan hehe, lagi semangat2nya nabung,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener jugaa ya...#lirik tabungan sendiri yang hampir tipis...

      Hapus
  37. Salam malam eeehh sudah pagi.. wah keen ya Mbak jalan jalan ke Jogja, sepintas kaya ala ala wisata kuliner deh.. imut imut deh foto nya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi kembali malam lagi

      Duh bisa aja, jadi malu euy hahaii

      Hapus
  38. ngiler sate puyuh mbak...
    kalo di jakarta paling beli sama tukang bubur :)

    ngomong2 soal jogja, udah lama banget ga ke sana
    penasaran pengen jalan2 lagi di malioboro
    #susahsuiiit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mas irul
      Belinya di tukang bubur
      Goceng 2

      Hapus
  39. Duh Jogja...
    Kota impian yang sampai sekarang belum juga aku injak. Setiap kali mau kesana, selalu saja ada sesuatu yang menghalangi. Entah kapan aku bisa kesana, ingin sekali merasakan keindahan kotanya yang terkenal akan budayanya.

    BalasHapus
  40. jadi kangen angkringan yang ada di jogja....

    BalasHapus
  41. kangen suasananya... dijakarta beda dengan jogja yang penuh dengan tata tramanya

    BalasHapus
  42. Lha, aku wong djogja mb... Eh, deket pasar prembun ya..? Aku selalu lewat klo ke rmh mertua*wadaslintang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaahhh...iya mb sulis, aku nyebrang pasar prembun jew

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...