Selasa, 11 Agustus 2015

Mencecap Lauk Berselimut Nasi Ala Tacose

"Mbak Gus, kalau pengen cepet sembuh ya makan yang banyak. Jangan dipantang. Harus daging-dagingan, jangan bening bayem aja," suara khas 'Doraemon' milik dr. Iwan, spesialis kebidananku tiba-tiba kembali mengudara.

FYI, akhir Juli kemarin memang aku sempat menjalani kuretase sehingga saat ini aku masih dalam proses pemulihan.

Wah, ketahuan deh selama sepekan makananku cuma bening-beningan aja. Kok jago bener dr. Iwan  ngeramal? Berarti kesimpulannya memang harus makan di luar nih. Cuma akhir pekan aja kok # sodorin proposal ke suami Hahahhaiii... 


 Aneka lauk hewani yang berselimut nasi
Daging-dagingan...


Resto dengan daging-dagingan dan sesuatu yang sarat akan gizi di Tangerang. Itulah kata kuncinya. Tak ragu lagi suami langsung menggeretku ke tempat makan favorit guna mempercepat proses kesembuhan.

Sebenarnya si Mas ini sudah PeDe bin yakin mau makan di mana. Soalnya dia sudah searching via OpenSnap sehari sebelumnya. Pada tahu OpenSnap kan? Yaitu aplikasi social dining guide versi mobile-nya OpenRice

Mencari Tacose via OpenSnap

Aplikasi ini gampang banget digunain. Dengan download gratis di Appstore atau Playstore, pengguna langsung bisa memanfaatkan berbagai fitur menarik di dalamnya seperti Personalized Your Food App by Bookmark, Social Visited, Map View, Personalize Your Favorite Location, maupun Everyone Tab. Kalau aku pribadi sih langsung praktekin yang Social Visited sama Map View.

Mengapa demikian? Dengan Social Visited, aku jadi punya banyak referensi tempat makan yang asyik tanpa perlu survey langsung. Aku bisa tahu hal tersebut dari teman-teman yang aku follow di OpenSnap.  

Kalau yang Map View, aku jadi bisa cepet nemu tempat yang dituju karena di sana sudah dijelasin super detail alamatnya dimana. Ga perlu ribet atau ada acara nyasar lagi kan kalau sudah begini?

Fitur Map View sangat membantu lho....

"Jadi kita makan di mana yank?" tanyaku tiba-tiba saat mobil sudah terparkir di halaman utama Ruko Tangerang City Food Arcade, Blok F-6, Jl. Jendral Sudirman No.1 di suatu siang yang cukup terik. 

"Tuh dia!!" tunjuk si Mas saat di hadapan kami sudah berdiri sebuah ruko lantai 2 bertuliskan TACOSE besar-besar. 

 
View depan restoran Tacose


"Loh, katanya mau makan daging-dagingan yang proteinnya tinggi?" protesku yang belum tahu menu di dalam resto tersebut seperti apa.

"Tenang saja Dedek, pokoknya dijamin maknyus deh. Lauk pauk dalam nasi bakarnya itu loh yang spesial. Jadi kayak lauk yang diselimutin ama nasi," ujar si Mas yang sudah belagak kayak staf marketingnya aja dalam meyakinkan.

Ada 2 area yang digunakan sebagai tempat makan. Ada yang di dalam, ada pula yang di luar. Kami memilih yang di luar sebab siang itu lumayan gerah. Beberapa orang juga sepemikiran dengan kami. Ngadem sambil kongkow masalah bisnis atau sekedar berduaan dengan pacar di atas satu set kursi dan meja yang dilengkapi payung. 

Agaknya semilir angin yang lewat bisa menjadi teman kami saat mencocol rujak maupun kerupuk yang disediakan oleh pelayan begitu kami datang untuk reservasi. Kedua item ini rupanya dibanderol gratis meskipun porsinya terbilang minim alias hanya satu tatakan cangkir. 

Menu gratis yang bisa direfil : Rujak dan Kerupuk

Untuk menu utamanya, tentu kami pilih nasi bakar. Dari beberapa versi rasa, akhirnya diputuskan pesan nasi bakar cumi dan nasi bakar ayam. Tingkat 'pedes'-nya aku pilih yang cabenya dikit (dengan takaran 1 sendok sambal), sementara si Mas pilih yang 'sedang'. Beberapa lauk lain yang dirasa cukup recomended juga tak lupa kami sertakan seperti jengkol goreng cabe ijo dan iga bakar dengan kuah yang terpisah. Minumnya, aku terpikat sama Red Fit, sedangkan si Mas cukup dengan satu botol air mineral ditambah potongan es batu.

Sekitar 15 menit kemudian, hidangan yang kami pesan tiba. Satu-persatu pelayan membawanya ke atas meja. Wangi nasi yang bergelut aneka rempah menguar ke udara. Beberapa potong cumi maupun suiran ayam lantas mengintip begitu daun pisang dibuka. Juga lembar demi lembar daun kemangi yang kemudian bergelut menjadi satu dengan tahu putih juga sambal yang telah dicampur. Setelah bagian tengah nasi dibelah, nampaklah koloni lauk yang melimpah dengan uap masih mengepul seakan mengajak lidah untuk segera berkencan.

Wangi nasi berbaur dengan aroma daun pisang
Ada kejutan di dalamnya !!!!!
Level 'pedas' bisa disesuaikan menurut selera

Untuk jengkol cabe ijonya, tak ada kata lain selain JUARAAA !!! Potongan jengkol yang dicampur dengan cabe ijo cacah rupanya mampu membangkitkan nafsu kami untuk membuat satu piring kecil itu ludes tak bersisa. Rasanya kenyal-kenyal sepat. Juga gurih. Apalagi ditambah taburan teri nasi di atasnya. Beuhhh mantaabbb !!!! Mungkin inilah yang disebut dengan dahsyatnya kuliner nusantara. 

Lanjut ke iga sapi bakar. Kalau ditanya apa yang paling dicari dari awal? Sebenarnya ya ini, daging-dagingan. Dua potong besar iga warna coklat tua itupun sukses kami ganyang beserta kuah-kuahnya. Penyajiannya lumayan elok karena dipisah. Kuah panas yang berisi beberapa potong sayur itupun terasa segar setelah kerat demi kerat daging masuk ke dalam mulut.

Jengkol Goreng Cabe Ijo yang bikin nagih !!!
2 potong iga bakar dengan kuah yang terpisah

Welcome to the paradise. Ya, seperti di surga rasa jus yang aku pesan. Sejuk dengan warna merah tua yang memikat. Dengan dijuduli Red Vit, satu gelas besar ini terdiri dari campuran bayam merah organik, buah bit, buah naga, juga lemon. Konon kandungan dari gabungan buah dan sayur yang ada di dalamnya ini sangat bagus untuk meningkatkan darah.

Dari keseluruhan menu, jujur aku paling cinta sama yang terakhir. Karena tagline-nya sih 'Jus Kesehatan'. Pas banget kan buat aku yang masih dalam masa pemulihan? 

Air mineral (kiri), Red Fit (kanan)




Adapun tentang harga, ya dengan cita rasa yang bintang 3 ini, rasanya wajar kalau agak sedikit mahal. 

Rinciannya :
Nasi Bakar Cumi              Rp 24.091,-
Nasi Bakar Ayam             Rp 24.091,-
Jengkol Goreng Cabe Ijo   Rp 13.636,-
Iga Sapi Bakar                 Rp 38.182,-
Kuah Iga                        Rp 2.273,-
Red Fit                           Rp 18.182,-
Air Mineral                      Rp 6.364,-
Es Batu                          Rp 2.727,-
Pajak                             Rp 12.954,-
Total Akhir                         Rp 142.500,-


Terima kasih OpenSnap !!!!!

Lokasi Resto Tacose :

Ruko Tangerang City Food Arcade Blok F-6, Tangerang 
Telp : (021) 5578 2391, 5578 2392 
Esia : (021) 3593 5443

Bakal balik lagi buat cobain menu di Tacose?? Pastinya...
Atau tempat-tempat makan seru lainnya ??? YAPPP !!! Jadi jangan ragu lagi buat aktivasi OpenSnap di hape kamu !!! Gratis ini.......... 
 



80 komentar:

  1. wah menu gratisnya ada rujak, aku bisa nambah terus tuh hehehe. Ayo makan yang banyak supaya cepet pulih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak lid..terdiri dari bengkuang sama jambu air, swegerrr hihihi
      ^___^"

      Hapus
  2. Balasan
    1. Mbak Dona pilih yang mana hayo ^_____^ ??

      Hapus
  3. Balasan
    1. # Sodorin menu
      (((biar tambah ngiler )))
      hihihi...

      Hapus
  4. jengkol goreng cabe ijonya ituuuu bikin lidah ini juga ingin berkencan :)

    cepet sembuh yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas Awan kebetulan kami berdua pecinta jengkol, jadi mantabbb banget di lidah hahahaii

      Aminnn makasih :)

      Hapus
  5. jadi yg bikin pengen balik lagi itu jus bukan jengkol goreng cabe ijo? *kedipin mata*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Susah nih mb diantara 2 pilihan hihihi

      Hapus
  6. Jangan-jangan Dr. Iwan nya anak dukun mbak, ahaha. Kok bisa tau ya?

    Iga bakarnya bikin ngiler mbak. beneraaannn :( jadi laper kan saya mbak.
    wah mbak nita sama kyk ibu saya, suka banget sm jengkol. Hehee

    Cepet sembuh mbak. Makan yg banyak selama proses pemulihan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobain lan, jengkol itu nda sesera yang dibayangkan kok
      Biasanya orang malas makannitu karena gengsi, hehe

      Hapus
    2. saya sering makan jengkol mbak, tapi gak sampe doyan kyk ibu. Hehee
      kalo kata ibu, '' jengkol itu bikin selera makan ''. Hahaa

      Hapus
    3. Guri guri nyoi dahh tu jengkol hihiiii

      Hapus
  7. Nasi bakar cuminya bikin ngilerrr tuh :(

    BalasHapus
  8. Ya kirain aplikasinya bisa ngirim makanan lezat kayak gambar-gambarnya! :(

    Wah boleh tuh dicoba ke playstore

    BalasHapus
  9. Mbak. Btw skarang manggilnya mas ya bukan tamas lagi hhe.
    Itu makanannya. Ya ampu keknya enak bnget. Kirimin delivery mbak hhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih de...masih #hhaaahaa

      Delivery...bisa ga ya?

      Hapus
  10. Hm, lihat gambarnya jadi tambah ngiler nih. Waduh, kayaknya memang disensor aja deh gambarnya biar saya jadi nggak pengen.

    BalasHapus
  11. redfitnya mirip darah suci ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi ini seger pisan lo mss hendri.beneran

      Hapus
  12. Kuretase apaan mbak?

    Wih ngiler.. ngiler makanannya sama ngiler job reviewnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hamil tapi kuret karena keguguran :(

      Ayo ayo kpn kpn kamu harus cobain..

      Hapus
  13. Seprrtinya jongkolnya enak yaa,,, saya blm pernah makan jengkol, jadi penasaran

    BalasHapus
  14. murah banget ya..eh itu makanannya juga enak2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan mb dwi...harga pas di kantong :)

      Hapus
  15. Ihhh..enak-enak tampaknya, jusnya cocok banget pilihnya.. makan di luar sepertinya bisa bikin cepat pulih Nit *bantuin bujuk ke suami* xixixi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi asyikkk ada yg bantuin #joged joged

      Hapus
  16. Demi apa itu ditangerang.
    Haduh duh duh
    sebagai anak tangerang aku merasa gagal.

    Tapi sekitaran tangcity itu emang banyak tempat makan sih
    banyak pilihan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo rin masukin ke destinasi kulinermu :)

      Hapus
  17. Aduh.. keknya jadi food blogger mu gus. Soalnya dari kemaren gue mampir, sering banget post soal maknan gini. "Kan anak kost jadi ngiler" :D

    Nah, kalo resto punya support teknologi secanggih itu, keknya gue sendiri kalo ke sana gak bakal nyasar. "Ya, kalo gue minta lu yg anterin gus." XD

    Sorry ya, baru bisa mampir. SKRIPSI Meranggut waktu ngeblog gue. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lagi blajar jd food blogger ru, biar ala ala host kuliner yg ada di tipi tipi
      Hahaaaa wani piro?

      Sip..skripsi emang kudu diseriyusin biar ga mrnghantuin #cailaaah

      Hapus
  18. Duu...kok bikin ngiler semua sih iniiih..
    *kemudian galau dan melipir ke dapur*

    Asyik juga yah aplikasinya...meluncur aaah :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa bisa..
      Sapa tau mb bisa bikin kyk gini di dapur by tangan sendiri ^_____^

      Hapus
  19. duh mantapnya tuh makanan
    lapar -___-

    BalasHapus
  20. Mbak, tanggung jawab mbak. Aku jadi laper. *ngacir ke Tangerang*

    BalasHapus
  21. boleh nih... harganya cukup oke sepertinya..
    ellite yang sederhana..

    BalasHapus
    Balasan
    1. recomen buat makan berat nih...kenyangnya dapet banget

      Hapus
  22. Dulu waktu habis kuret dibikinin jamu kunyit asem+telur ayam kampung setiap hari dan ga boleh makan ikan atau daging sama emak. Kalau sama dokter sich jangan sirik, apa aja harus dimakan. :)

    E tapi itu nasi bakar kok bikin mupeng yak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahh knapa malah nda boleh makan ikan n daging mb?
      klo kata dokter justru makan apa aja sikatt hehhehe

      nasi bakarnya endess banget mb

      Hapus
  23. Wah keliatan enak banget
    dari luar cuma nasi, tapi dalemnya banyak lauknya :G

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya berasa dapet jacpot klo lauknya enak :)

      Hapus
  24. makanannya enak2 ya mbak...kalo aku pasti nambah2 dong he3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb ningrum, cukup mengenyangkan heheh

      Hapus
  25. Gue kira awalnya Jalan Sudirman yang di Jakarta, taunya Tangerang City. Hahaha. XD

    Termasuk standar itu harganya, Mbak. Gue pernah di restoran mana, nasi bakar sampe 30 ribu. :)

    Emang jengkol enak, ya? Gue malah nggak doyan. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. cobain aja, enak kok teksturnya mirip daging

      Hapus
  26. sodap sekali tu mas, jadi pengen

    BalasHapus
  27. review Tacose nya bikin pengen kesana deh ..... :)

    buka OpenSnap ah ..... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayuk mb ke sana
      N ikut challengenya juga ^__^

      Hapus
  28. waduh.. uenake rek, kok jauh mba.. bisa pesan antar ke malang ... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba kalo di malang buka cabang y mas hehe

      Hapus
  29. hmmm, pasti enak2 tuh makanannya, jadi laper deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ni enak banget, terutama pas jam lg laper lapernya ^___^

      Hapus
  30. Masih mending liat gambar-gambar ini pas lagi enggak puasa. :9

    BalasHapus
  31. Nasi bakarnya gede banget tuh, apa abis makan sendiri? hehe... dalamnya nasi bakar kelihatan sangat sedap, menimbulkan selera walaupun cuman liat gambarnya doank. Semoga cepat fit ya. Sering-sering aja diajak makan ke resto sama suami tercinta.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ni bunda yati.... porsinya big size banget, aku kekenyangan hehehheh
      Aminn makasi ^____^

      Moga moga hihiii

      Hapus
  32. Duh itu nasi bakarnya menggoda selera bener deh. Dan si rujak itu nggak salah, bisa di refill? Waduh klo aku, bisa bolak-balik refill rujaknya tuh haha. Smoga cepat pulih ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihii iya mba Lianny terima kasih :)
      bener bener bisa bolak balik refill nih,
      klo yang bisa direfil itu cuma kerupuk, rujak, ama teh tawar kalau ga salah

      Hapus
  33. hadeeuh... menggoda iman gambarnya, btw kuah iga-nya emang dibandrol rupiah juga ya. beuh.. beuh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. huum mb rani...mungkin karena kayak sop sopan gitu modelnya, padahal cuma kuah..hehehehh

      Hapus
  34. Kayaknya aku butuh aplikasi itu deh buat cari tempat baru, bosen di sini-sini aja hehehehe

    Btw, itu nasi bakarnya menggugah selera banget, Mbak :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo Tiiw nyari yang baru, yang fresh, n bikin perut joged joged
      hahhaha

      Hapus
  35. jengkolnyaaaaaaa....langsung bikin perut kruyuk2 ini hahhaa...

    BalasHapus
  36. Yummy banget siiih...betewei kalo rajin makan gini, habis kuretase beberapa bulan emang cepet subur #pengalaman sodara n kawan2 :) Goodluck mb Nita :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah iya ya, moga moga atuh ya mbaa...hihihi, jadi cmangadh mamamnya ini mah :)

      Hapus
  37. Ada aplikasinya toh di google play keren juga tuh pemasarannya.

    BalasHapus
  38. Fave banget nih nasi bakar, rasa gurih nasinya yg berpadu dengan sensasi sangit dari daun yang terbakar itu memang top banget buat menaikkan selera makan Mba. Lekas pulih yaaa...

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...