Jumat, 21 Agustus 2015

Nasionalisme dalam Sepotong Bibir

Akhir-akhir ini banyak sekali pemberitaan negatif yang menghiasi layar kaca. Entah itu bab kriminalitas yang over expouse, pasang surut politik, sampai labilitas harga-harga kebutuhan pokok. Mulai dari harga daging sampai harga tomat. Kita disuguhi aneka kalimat berbumbu pesimis yang tersirat lewat perdebatan panjang yang tak berkesudahan. Dari yang kontra sampai yang pro pemerintah. Dua-duanya sama. Berantem terus dan bikin capek mata. Alih-alih membantu memikirkan cara supaya merdeka dari jerat permasalahan yang ada, justru kebanyakan para pakar yang saya yakini dikaruniai otak cerdas nan brilian ini seakan-akan terlihat mejeng dari satu stasiun TV ke stasiun TV lainnya untuk urun komen saja. Praktek langsungnya ?? Ga gitu kelihatan...Atau mungkin ga dipublish juga kali ya? Diam-diam ngerjainnya di belakang layar. Biar ga dibilang pencitraan. Yah saya kudu belajar ilmu berpikir positif juga nih. Yang penting bersinergi ajalah. Jangan sampe gontok-gontokannya diperpanjang terus. Kan mau maju sama-sama?

Karikatur yang saya bikin zaman kuliah


Duh siapa saya?? Saya awam politik, saya ga ahli hukum tata negara, dan saya juga ga gitu paham ekonomi ((meski jurusan saya Ekonomi Pembangunan juga sih)). Ya kurang lebihnya, saya masuk ke dalam segelintir mahasiswa yang cuma tahu kampus-kosan dengan nilai IPK penuh rantai karbon, meski alhamdulilahnya lulus dengan nilai akhir 3,24. Standar abis lah (halaahhh !!!)

Ketimbang ikut komentar nggak penting dan nantinya malah berujung perdebatan, mending bebenah diri aja dulu. Bebenah dari tahap yang paling dini. Yaitu diri sendiri. Apa sih yang udah saya sumbangkan ke Republik tercinta ini? *mikir keras*


Daripada ga nemu-nemu juga jawabannya, karena saya kudu mengkonversi tindakan-tindakan saya selama ini apakah sudah selaras atau belum dengan mata pelajaran PPKN jaman SD, mending saya bagi-bagi cerita aja deh. Belum basi kan ya ngomongin agenda 17-an kemaren? Soalnya saya juga kepengen cuap-cuap soal itu.

Kalau biasanya pas 17-an saya leha-leha sambil berdecak kagum mengomentari mbak-mbak cantik berambut bob yang seliweran di televisi sebagai koloni paskib, tentunya sambil nyeruput segelas susu panas dan mulut yang tak henti-hentinya mengunyah pisang goreng, kali ini lain ceritanya. 

Dengan agenda yang tidak direncanakan, sehabis bangun tidur ((yang tentunya sudah sangat kesiangan dan rejeki sudah dipatok ayam duluan)), saya akhirnya kepaksa hangout juga. Soalnya pasukan air di Kali Cisadane lagi pada mokad. Sudah 4 hari PDAM tidak nyala akibat jebolnya salah satu pintu air dan sedang dalam perbaikan pemkot. Otomatis ga ada air di penampungan (baca : ember) yang akhirnya sukses dijadikan para nyamuk sebagai ajang untuk menggemukkan diri. 

Gawatnya, sebagai mahluk yang merindukan kulit kinclong seperti Olla Ramlan di iklan Kozui Slimming Suit yang tiap menit tiap detik nongol di Lejel TV, saya putuskan untuk tetep mandi. Apapun caranya. Saya emang ga biasa kalau ga kena air. Boleh dibilang saya jadi mirip kuda nil. Kuda nilnya semacam kayak kuda nil Gloria yang seksi semlohai di film kartun Madagaskar. Hahahha...

Oke cukup, intinya saya perlu air untuk mandi. Akhirnya terlintaslah ide buat mandi di gudang kantor suami yang letaknya tak jauh dari rumah. Karena di sana ga pake PDAM. Pakenya air tanah.  

Lepas mandi dan dandan kilat, juga pake baju seadanya, tiba-tiba si Mas kok ga ngajakin balik ke rumah. "Lhadalah....mau kemana kita??"

Memang tadinya mau beli eksos fan, karena terus terang aja rumah kami pengab bukan main. Maklum rumah second yang sama sekali belum pernah bongkar pasang dari awal pembelian. Tapi setelah disambangin, itu toko kok ga buka. Tutup. Yaiyalaahhh ini kan tanggal merah. Emangnya pelayan tokonya ga boleh ngaso liat 17-an? *tepok jidat*

Karena sudah terlanjur meluncur sampai Karawaci, males dong balik lagi. Kepalang tanggung. Mending bablas piknik kalau sudah gini caranya. Hahahha...Dalam hati sih saya seneng-seneng aja. Suami pengennya main ke Ragunan. Saya sih ayok aja. Lagian saya kangen sama gorila yang udah 2 tahunan ini ga saya tengok...(bedyeeesss)

Perjalanan lumayan lancar jaya karena kami melewati tol baru yang langsung tembus ke Ragunan. Ya meskipun mahal juga sih. Soalnya puanjaaaaang banget jalannya. Suami bilang, "Pasti sepi ni dek. Kan ini Hari Senin." Preeettt. Kita liat aja. Batin saya sih pasti rame banget. Soalnya kan ini penghujung libur panjang.

Benar aja. Di pintu masuk kami langsung tersendat. Aneka kendaraan berebut untuk masuk. Ga ngerti juga kenapa ga ada tukang parkirnya, soalnya mobil jadi tumpang tindih ((maksudnya semrawut)). Ada yang belok ke kanan, ada yang belok ke kiri, ada juga yang maju terus ke depan. Begitu ada celah langsung deh tancaaapp cari parkiran.

Di Ragunan ga ada yang spesial sebenarnya. Ya, paling ga ngehedon jajan dulu dah selama malas masak karena ga ada air di rumah. Dan yang terlintas dalam kepala begitu menjajaki gerbang utama berhiaskan patung teman saya ((monyet)), adalah pengen makan. Sumpah perut rasanya udah ngajak berantem karena sejak pagi belum diisi.

Yaudah apa aja diembat. Mumpung mata ini liat ibu-ibu penjual pecel, jadi langsung beli deh.  Meski kami tahu kalau jajanan ditempat wisata pasti dipatok mahal

Kalian tau pecel? Pasti taulah...
Makanan asli Indonesia punya ini mah...

Di dalam pecel kan ada berbagai macam sayur mayur tuh. Ada bayem, suring, kangkung, kacang panjang, kobis, toge yang kesemuanya direbus lalu disiram bumbu kacang. Plus-plusnya yaitu gorengan entah itu tahu, tempe, maupun bala-bala yang kalau di saya disebutnya bakwan.

Pecel aneka rupa
Pelengkap : Gorengan
Pecel dihubungkan sama nasionalisme emang bisa? Bisa. Ibaratnya sayur-sayuran itu ya macem-macem suku di Indonesia. Nah, kuah kacang pedes manisnya itu NKRI-nya. Jadi walau beda-beda tetap satu jua dipersatukan dalam kesatuan NKRI. AZEEGGGHHH...

Kadang-kadang rasa pedesnya ini diibaratkan sebagai bumbu permasalahan. Misalkan kayak yang udah disebutin tadi, pasang surut ekonomi, politik, sosial, budaya, dan hankam. Tapi kadang ada rasa-rasa manisnya juga misalkan sesuatu yang tiba-tiba mengharumkan nama bangsa. Duileh, tumben gw bisa mikir gini..

Mmmmm....sebenernya, sekali lagi ga ada yang spesial sama Ragunan. Hewan-hewannya pun masih sama. Suka malu-malu kalo kita tengokin. Kalau ga ngumpet, ya tidur siang. Ya mungkin mereka stress juga kali ya tiap hari dikepoin orang, diliat-liat, atau jangan-jangan dalam hati mereka ngeluh, emang ada apa sih sama guwe...kok pada seneng liat guwe??? Biarkan guwe hidup tenang dan jangan usik tidur siang guwe....Mungkin begono...

Nah, sebagai bentuk rasa nasionalis yang lagi-lagi sesuai dengan pelajaran PPKN, harusnya kita juga menghormati mereka selayaknya mahluk hidup yang tidak boleh diusik. Apalagi kan mereka terancam punah. Kalau ga ada mereka apa kabar buku-buku cerita yang majang gambar mereka dalam bentuk percakapan yang sarat akan nilai moral? 

Ohya, yang paling saya demen dari Ragunan adalah kandang Primatanya. Bukan !!! Bukan karena saya merasa mirip, tapi menurut saya cuma kandang ini yang layak buat dijadikan latar foto-foto (halah...lagi-lagi tabiat cewek kenapa musti kayak gini). Ya, pokoknya pusat primata itu kandangnya bersih. Di ketinggian sekian meter *lupa ngukur*, kita bisa memantau keseharian gorila montok yang jumlahnya bisa dihitung dengan jari. Gorila-gorila itu sehat-sehat. Dan mungkin saya kalah sama bobotnya *tumben kali ini saya senang dikalahkan...*

Gorilanya sexy ya?
Ya emang cewe dimanapun posenya selalu sama
Tapi saya mah cuek aja dah ahahha

Bentuk krudung kayak gini bikin pipi saya tambah tembem

Ada lagi bagian pusat studi primatanya. Ya kurang lebih mengenai penjelasan aneka spesies primata dari berbagai bentuk dan ukuran. Di situ banyak berjajar pula patung Orang Utan warna-warni yang dilengkapi dengan detail ciri-cirinya.


Orang Utang Penuh Warna
Karena tiba di Ragunan sudah setengah hari, jadi kerasanya waktu cepet banget berjalan. Akhirnya terdengar suara kenceng-kenceng pake toak kalo tiba saatnya pengunjung kudu membubarkan diri karena sudah jam 5 sore. Okey baiklah...

Lagipula saya lelah..
Saya udah kepengen ngecek air apa sudah kembali normal apa belum? 

Tapi sebelum benar-benar pulang, di pintu parkir belakang saya disuguhi pemandangan menarik dari sisi Ragunan yang lain. Yaitu kumpulan pedagang. Entah kenapa saya suka banget moto barang dagangan. Apalagi yang fotonya bercerita. Kayak pas saya kena rayu tukang buah buat ngeborong belimbing. Habisnya dia sudah mengiriskan satu keratan daging belimbing yang rasanya memang bener-bener keterlaluan manisnya. Jadi akhirnya rogoh dollar juga neh. Ohya, karena saya emang pengen majang foto buah-buahan ini di blog, jadinya suami langsung pasang kamera. Ga taunya si Bapak penjualnya narsis. Dia bilang, "Ga papa, potoin aja, dimasukin RCTI juga boleh. Hahahha...."

Belimbing yang saya beli
Jambunya menggoda ya?
Yang kuning inilah yang namanya sawo mentega

Eh, ada yang menarik juga dari buah-buahan ini. Salah satunya adalah sawo mentega. Ini aneh banget bagi saya yang baru kali itu ngedenger namanya. Warnanya kuning cerah, tapi bentuknya menyerupai alpukat. Pas digigit, kok rasanya kayak ubi cilembu. Wakakakka... Tapi ga dibeli juga sih. Uda beli belimbing boook...mahaaall, Rp 30 ribu sekilonya. Sebenarnya di situ ga cuma ada belimbing sama sawo mentega. Tapi ada juga sawo biasa, jambu biji, bengkoang, salak, talas, dan lainnya. Warnanya itu loh. Pada mencolok mata. Rasanya pengen beli semua-muanya. Hahahaha...

Jambu merah kalau dijajar gini cantik ya

Si Bapak pedagang yang cukup narsis

Ada juga pedagang bakso, mie ayam, sama cilok yang indil-indilnya bikin suami pengen beli. Saya lihat-lihat bakso dan mie ayamnya sampe sore gini masih nyisa banyak. Duh, ga kebayang kalo saya jadi pedagangnya uda jerit-jerit kali. Ini kenapa baksonya ga abis... Mau makan apa anak istri?? Aseeeg !!! Si Mas sebenernya laper sih. Cuma kutahan-tahan aja. Dari kemaren ngudap mie-mie-an mulu ah. Ga sehat kalo keterusan. Mending tar makan di luar Ragunan. Kalo ciloknya boleh lah. Goceng aje tapii. Hahahha...

Siapa mau ngebasoo?
Pingin ciloknya bang ...

Dijamin panasss...
Semua pada semangat menjajakan ke pengunjung bahkan dengan iming-iming diskon gede-gedean. Semua pada semangat mengais rizki di tanggal merah gini. Saluttt. Di tengah ekonomi yang carut marut, bukan seharusnya kita kerap mengeluh, tapi tetap melanjutkan hidup seperti biasanya, bahkan harus lebih semangat lagi, juga pasrah pada yang di Atas. Semua sudah ada yang ngatur bukan. Tinggal gimana kita ngejalanin. Ngomong opooo iki...

Pengen beli boneka deh (ya ampun saya kan dah gede)
Mirip sapa hayoo?

Yang terakhir, saya suka banget mendokumentasikan pernak-pernik tempat wisata. Soalnya kan jadi khasnya ya. Biar bisa jadi kenangan pernah mampir ke sana maksudnya. Kalau beli sih, kayaknya bakal buat apa. Hahhaa...Jadi numpang foto deh. Apalagi warna-warni gitu, jadi tangannya gatel pengen motret. 


Fyuh....sudah hampir magrib dan mentari tampak malu-malu buat mengundurkan diri dari ufuk barat. Warna oranye langit rupanya sudah memanggil kami untuk segera pulang. 

Gimana?? Rasa kemerdekaan ini sudah dijalani dengan ikhlas belum dengan segala rupa hiruk pikuknya? Dan satu lagi, biar jalan-jalan ke Ragunanpun, saya masih bisa ngeblog bab nasionalisme. Kok bisa? Ya dihubung-hubungkan aja kayak ga punya dosa. Perkara ada yang bilang wagu ya silahkan. Hahahah... Hak asasi bukan dalam hal menuangkan pendapat ??



54 komentar:

  1. Hahahaa

    Bapak tukang buahnya bisa minta royalti tuh.

    Ragunan murah meriah, Mba

    Tp aku lebih sering ke monas sih.
    Lebih deket soalnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah harusnya aku yg minta royalti hihii
      Kan uda kupromosiin dagangannya :xd

      Iya murah meriah sesuai kantong rakyat
      Ke monas aku males banyak pengemisnya...klo g dikasi recehan malah ngedoain yg jelek jelek #pengalaman

      Hapus
    2. btw itu pengemis apa heters mba sih? :)

      Hapus
    3. mungkin haters yang tak diakui hiks

      Hapus
  2. Apa cuma gue disini yang belum pernah ke ragunan -___-

    Btw karikaturnya juara...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa sih ?
      #puk puk

      Juaara berapa?
      Bukan 99 dari 100 orang kann?

      Hapus
  3. wah serunya jalan-jalan ke Ragunan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan mbk Chris, cuma ini dadakan :)

      Hapus
  4. Cintaa banget mbak sm karikaturnya :))

    Rencananya mau beli eksos fan, malah jadi jalan-jalan ya mbak. Hahaa :D
    Ya Allah mbak, itu sawo mentega nya minta dimakan banget deh mbak. Bikin ngiler huhuu
    Analogi pecel nya bisa banget mba :D hahaa keren.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asyiiik kartunnya dicintqin :Xd

      Iya Lan malah nglayap sampe ragunan
      Rasanya mirip ubi cilembu lan

      Hahahg analogi yang cukup menguras otak

      Hapus
  5. Pengen dong jalan-jalan sama suami jangan sama pacar mele x___x *apaan sii*

    Karikaturnya rapi amat, aku juga pengen banget bisa melukis dan berimajinasi dalam lukisan sendiri :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahha kemon jalan jalan mb wid
      Menurutku itu masi cupu banget hehehhe

      Hapus
  6. Seru mbakk... Karikaturnya bikin ngiri haha

    Eh, itu bapak-bapak yang jualan buah jago banget narsisnya. Dibawa RCTI pula katanya. Saran saya mbak, bilang sama bapaknya kalau mau dimasukin ke "Dunia Lain" haha

    Mantap deh. Semogal lomba blog dari KOMINFOnya menang,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi peter .. tp ini masih awut awutan

      Wakakakka...kesian ah, masa dikirim ke dunia lain
      Amin ya Alloh #tadahkan tangan

      Hapus
  7. waktu terakhir aku kesana gak ada jerapahnya, katanya sudah mati ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh masa mb, iya sih waktu aku ke sana ga liat si leher panjang

      Hapus
  8. kenapa gak seklaian minta foto sama gorila yang sexy itu haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pingin si muh
      Cumak nanti takut ga bisa pulang bhahaha

      Hapus
  9. Keren karikaturnya, suka juga ekspresi muka mbak:) moga menang yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin makasi mbk, ayok ikutan juga :))

      Hapus
  10. Mba, sawo mentega nama lainnya alkesa.
    Tetanggaku punya pohonnya, di Depok. Buahnya mah suka2 saipa yg mau, sok ambil aja. hehehe.
    Ternyata harga di luar mahal ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah baru tahu aku mb pipit
      jadi nambah ilmu biologi botani nih ahai

      widiih coba kalo tetanggaan ma aku, pesti uda minta sekarung ni hahah

      Hapus
  11. Aih, judulnya keren.... gambar gambarnya banyak, dan karikaturnya aku suka... rame ya yang jualan di ragunan...good luck ya...;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihii makasih mbak eka :)

      Doakan menang ya hahahi

      Hapus
  12. pernah ke ragunan sih, tapi waktu sd/ tk -___-
    jajanan ny akhas indonesia banget yak, ada cimol. kalau masalah politik sama ekonomi dalam negri, aduh pusing deh. cape mikirnya

    BalasHapus
  13. liat buah-buahan nya itu loh mba bikin ngiler apalagi dengan buah belimbing nya :G

    BalasHapus
  14. Aku kuper kalo di Jakarta
    Jangankan ragunan, monas aja belum pernah masuk, haha...
    Kalo boleh sih bagi pecelnya, bisa delivery order ke Kalteng ga..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahhh ternyata orang Kalteng ya...
      mantabb

      Hapus
  15. Hahaha...
    Awas loh, ntar di tangkap gara-gara omongin pakar yang kerjanya cuma komen sana sini tanpa ngasih bukti dilapangan alias praktekkin.

    Duh... Ragunan, udah lama gak nginjakkan kaki di sini. Gorilanya masih malu-malu seperti dulu gak ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. habis capek saya liat debat kusir di tipi tipi hohoho

      wah pernah ke ragunan juga ya ?

      Hapus
  16. saya malah lebih asyik dengan gambar komiknya itu mbak.. keren banget..

    BalasHapus
  17. sawo mentega-nya mau dong mba :)

    BalasHapus
  18. Orang Utang Penuh Warna
    Ini salah satu orang yang banyak hutang tapi hidupnya penuh makna yah mba hahaha *viss itu cuma typo :D

    Mba pesen bakso'a gak pake saos, sambelnya yang banyak :D

    BalasHapus
  19. Gambar yang ibu2 dibawah ngakak.. bibirnya seksi

    Azzeg ah ibaratnya pecel. Gak bisa ngebayangin kalau dipake presiden pas pidato. “kita harus kayak pecel, meski sayurannya beda2 tapi disatukan sama sambel pecel. Enak to? Murah lagi” :D

    Belahan itunya gorilla bikin gak tahan

    Saya belum pernah ke ragunan mbak.. pengin beli makhluk alay yang warna warni itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahahah ngece kamu ya

      gorilanya memang superr deh, saya mpe ga pengen pulang pengen nemenin dia terus hahahha

      Hapus
  20. Lagi, lagi dan lagi. Gus, kok gue selalu salut sama karya lu, ya. Soalnya gue selalu kepoin karya lukisanmu gus. hasilnya kece badai deh, pokoknya..

    Ehm, ya meskipun bukan siapa2 di bidang politik, setiap warga Indonesia berhak mengkritisi dunia politik kok.

    Gus, tolong dong, kiriman makanan yang selalu lu foto ke gue. jadi laper ni.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. BIG Thanks Ru...ah elu terlalu memuji...ini sekelas gambar anak PAUD kok

      iya sih, cuma gw takut kalo kasi masukan tar diceramahin :)

      Nyahahah...terimalah !!!

      Hapus
  21. Kartunnya lumayan tu, saya suka2 ...

    BalasHapus
  22. Wanita super yang atu ini, alan-alan melulu,
    Pembahasan apapun ujung2nya jalan-jalan.. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahaaaa...ga ko nur
      Ini karena cm ada ide yg jalan2 doang yg diposting

      Hapus
  23. Mbak nitaaa.. karikaturnya cakeepp... Bikinin dongg :( Jd komikus aja tau mbak, ceritanya tntang menjadi ibu rumahtangga, kan keren tuh :D

    Aku blm pernah ke Ragunan, trakhir pgn kesitu pas taun baru malah macetnya naudzubillan :((
    Rgunan isinya bukan cuma primata doang kan ya?? Btw, itu gorillanya seksihh yaaahhh...

    Bisa aja deh mbak, pecel dihubung2in sama Indonesia XD Hahaa.. Jadi pengen pecel kan niiihhhh! :(

    Iseng banget mbak, buah2an, cilok, smua tukang dagang dipotoin.. Hahaha.. Eh bkan tukang dagangnya sih ya, tp dagangannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bole juga idenya

      iya gorilanya gemuk gemuk

      hahahh, lagi laper luar biasa soalnyah

      iya aku suka motoin barang dagangan, kesannya warna warni gitu Lu

      Hapus
  24. saya juga baru denger tuh ada sawo mentega,heu
    mungkin temenan sama lemon waktu kecilnya ya mba? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. temenan sama mentega kalik ya hahahha

      Hapus
    2. hahah, bukan temenan lagi mungkin ini sawo udah nikah ma mentega jadi dipakai nama menteganya :D

      Hapus
    3. persilangan varietas baru kali ya muahahhahah

      Hapus
  25. hahaha, ge-er abis tuh yg jualan belimbing... emang kl udah masuk RCTI dia mau ngelamar jd pemain sinetron?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahhaha, sapa tau mau direcrut di tukang haji naik bubur..,,eh

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...