Kamis, 08 Oktober 2015

Narsis di Blog???? Bodoin Amat





Sesaat setelah resign, medsosku yang dulunya sepi kini mendadak ramai. Isinya bukan status biasa, melainkan promosi lomba yang kuikuti sana-sini lewat blog yang masih berplatformkan gretongan. 

Setelah take berkali-kali akhirnya dapat yang oke lah

Aneh? Mungkin itu yang terlintas sebagian kawan akhir-akhir ini. Soalnya kan jarang-jarang ngeliat aku haha hihi di FB atau komenin status orang. Kalau boleh jujur, sebenarnya aku malas kelihatan sering online. Ya....takutnya ada yang ngebatin –Ni orang ga ada kerjaan banget. Tiap hari posting minimal 1 kali lomba. 

Dan pada setiap artikel, selalu tersemat embel-embel ‘Gembul Kecil Penuh Debu’, baru setelahnya diikuti oleh judul tertentu. Ini apa sih? Mungkin begitu pikir mereka. Bagi pengguna FB awam, mungkin masih pada bingung ya sama apa yang aku tulis. Mereka tahunya media massa (maksudnya yang dishare di sini adalah jenis online).  Kalau blog? Mungkin musti garuk-garuk kepala dulu yah sampe ketombe pada nempel di jari-jari.

Sebenarnya, aku takut mereka bosen. Apa mending kembali memanfaatkan medsos tanpa perlu gembar-gembor aja kali ya. Balik jadi silent reader. Ahelaaaahhh cemen !!!!!

Perasaan males dibatin orang itu kadangkala memang kudu dibuang jauh-jauh. Ini FB-FB aku. Mau aku promo lomba sejuta kali itu juga terserah aku.  Dan semoga si teman-teman ga pada langsung unfollow. Huahhahahhahha kudu tebelin muka pake banget meski dicap kayak mbak-mbak marketing...*ketawa setanh !!*

Jadi apa saja sih tujuan aku ikut meramaikan kancah perbloggeran Tanah Air (ceileh sok sokan nasionalis...oke-biarin). Tadinya sih aku cuma pengen eksis aja. Boookk, jaman sekarang kapan lagi punya karya. Memang sih bukan dalam bentuk buku real-nya—tapi ya, rasanya ingat saja akan pepatah gajah mati meninggalkan gading, manusia mati meninggalkan nama. Ahhhhh ga asyik banget. Masa cuma nama. Karya dong? Biar ada yang mengenang. 

Baiklah, itu cuma biar kelihatan ideal saja. Sebenarnya alasan aku ngeblog adalah pernah terdampar (dikata kapal terdampar) di satu blog yang gokil banget. Kuda Coklat namanya. Berawal dari membaca-baca cerita lucu si empunya blog, kurang lebih isinya mengenai kejadian dirinya pernah suka sama teman sekolahnya, terus mau kasih boneka berbentuk kuda coklat. Nah, sebenarnya biasa banget kan?? Sehari-hari banget laiknya kisah orang pada umumnya. Tapi yang membuatku betah berlama-lama sampai ngescroll ke bawah-bawah adalah efek dari tulisannya. Buka-buka tulisannya yang dari tahun ke tahun, eh aku langsung simpulkeun bahwa ni anak punya gaya. Aseggh!!

Mungkin karena pernah meninggalkan jejak di salah satu postingannya, dia berbalik pengen berkunjung ke blog  aku. Dan di situ aku baru tahu kalau ada budaya dimana pada saat sebuah blog mendapat komen, maka untuk menghormati komentator tersebut, si empunya blog akan blogging balik. Celakanya, apakah aku punya blog???? Punya. Cuman isinya baru 3 pos doang. Itupun masih acak adut macam comberan. Humb, tengsin dong ya, masa seorang reporter *pada saat itu* tulisannya jauh dari kata keren. 

Baiklah, transformasi pun dimulai. Aku kemudian mempermak isi blogku dan mengisinya dengan beberapa postingan. Yah, memang sih untuk membuat satu tulisan yang bagus tidak bisa langsung  jegeerrr  jadi. Pertama-tama, aku menulis apa adanya dulu. Yang nongol di pikiran langsung catet. Sebenarnya langsung dipublish aja sih kebanyakan. Jarang-jarang aku nyimpen draft. Kalo ada satu draft yang nyisa, rasanya gatel banget pengen ngepos. Mau kacau kek, maksa, garing, sampai jelekpun aku tetap pede  sebenarnya aku ga tega ngomentarin tulisan di blogku sendiri

Macam menulis tanpa beban gitulah. Setidaknya biar tidak ada utang. Atau kalaupun hoki ya diblogwalking balik. Etapi sayangnya aku masih lugu masalah komentator. Waktu itu aku tahunya cuma blog Kuda Coklat doang. Selebihnya, cuma ngandelin dari pembaca yang kepaksa nyasar. Alhasil, ya komennya cuma dari dia ditambah teman-teman kantor yang aku paksa ikutan komen, hahahhahaha....kedjam memang.

Oh ya berbicara mengenai perjalananku ngeblog, aku mulai getol setelah resign beberapa bulan belakangan. Mulai dari iseng-iseng sampai menciptakan peluang yang biasanya muncul saat berpartisipasi pada setiap lomba. Kurang lebih hampir 3 bulanan ini aku sudah konsisten memoles blog. Sekarang aku lebih memperhatikan estetika penempatan header, widget, logo komunitas, dan yang terpenting adalah foto.




Foto. Bagiku foto adalah wajib. Ga ada foto, apalah arti sebuah postingan. No pict hoax, mungkin begitu kira-kira pedomanku saat ini. Kecuali kalau tulisannya udah ‘dewa’ banget. Ga usah pakai foto juga ga masalah. Masalahnya postingan aku kan kadang-kadang agak garing-garing gimana gitu *dikata kerak nasi kali—garing*. 

Jadi alangkah baiknya kalau aku menyelipkan foto sebagai penjelas sekaligus pemanis (ngg...sudah sudah..aku tahu kok kalau aku manis...hoekkk). Najis memang. Kalaupun ada yang bilang aku narsisnya ga ketulungan ya silakan. Bebas-bebas aja. Yang penting kan aku ikutan lomba atau posting sesuatu ngga setengah-setengah. 

Mengenai foto, sebisa mungkin aku pakai foto sendiri. Kalau ada lomba brand juga aku musti siap jadi badak dalam sehari buat lala lili bareng prodaknya. Jepret sana jepret sini, selfie sana selfie sini. Tentunya sambil pegang benda yang  jadi clue dalam lombanya. Ya, mesti ga disuruh juga sih harus ada akunya, tapi tetep aja yah yang namanya pengen nampang selalu ada. Biar jadi bukti kalau aku tidak sekedar jualan brand, tapi juga menjadi konsumen yang merekomendasikan...Ciehhh. 

Pokoknya kudu niat insun kalau ada lomba. Biar total dong ya.

Akunya kelihatan, kucinya ga
Aku ga kliatan, kucingnya iya

Rada ngeblur

Misalkan nih ya, pas ada event lomba Selfie Story yang diadakan oleh sebuah brand Handphone kenamaan yang bekerja sama dengan salah seorang Master Blogger. Berhubung uda bakat alam niat ikutan sejak awal, maka aku pun membongkar-bongkar seluruh stok foto yang tersimpan dalam komputer. Aku pengennya yang ga biasa. Alias ada perjuangannya. Kalau ngikutin blog aku, pasti pada tahu lah ya kalau aku suka kucing. Ya sudah aku foto sama itu aja. 

Kebetulan aku pernah foto sama berbagai varian kucing. Mulai dari kucing kampung, peranakan anggora, sampai nasi kucing (oke ini ngaco). Tahu sendiri lah hebohnya foto sama binatang kayak gimana. 

Ya, ceritanya kan aku pengen dapat angle terbaik, maka sebisa mungkin wajah aku sama dia terekam. Eh la kok kucingnya berontak. Bahkan aku sampai kena cakar dan gigitan yang menimbulkan bekas luka karena cara memegangnya adalah dicengkeweng (apa sih bahasa Indonesianya pegangin kucing pada bagian punggungnya). Hasilnya pun musti di-take berulang-ulang, la wong hasilnya kebanyakan ngeblur. Kalau pas wajahku cakepan, kucingnya meleng. Atau sebaliknya, kalau pas dianya keren, tampangku yang kepotong.

Biar ga monoton, aku juga ada acara ganti baju. Ahealah, apa banget lah ini, hahahha. Demi sebuah handphone kekinian, aku rela bergelut dengan kucing-kucing yang bobotnya bervariasi pleeesss gonta ganti baju buat dapetin warna foto yang cihuy.

Yah, meskipun pada akhirnya HP tersebut tidak berhasil aku dapatkan, setidaknya aku sudah berusaha menciptakan peluang. Aku tahu, di balik susah-susahnya kita ikutan lomba, bersaing dengan maha-maha blogger yang langganan juara, tapi kalau kita niat, pasti ada lah yang nyantol satu. Termasuk juga hasil tulisanku yang ini. Mudah-mudahan sih bisa ngegondol hadiah ciamiknya emak cantik Uniek Kaswarganti *plissss mak, tolong saia naksir talenan, vouceher, tas, buku, clutch, sama kaos sekseh-nyaaaaaa.... (oke ini kemaruk).

Yuk ah ciptakan peluangmu juga !!!!


84 komentar:

  1. suka kucing juga ternyata..yeay..kita sama :)

    BalasHapus
  2. banyakin postingan kucingnya doong, hehehe #request

    BalasHapus
    Balasan
    1. uda kayak radio yak hihii ada request...
      lain kali ahh aku tulis kucing :))

      Hapus
  3. Balasan
    1. meow.....meowww...kemudian mendekat...

      Hapus
  4. Saya suka.. Saya suka.. Bikin blog baru tentang kucing. Saya suka kucing. Good luck ya ganya, saya ikutan pun

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo nichenya kucing agak susah mas hendra, kucingnya kabur kaburan wakakak
      makasih, sukses buat tulisan kita y

      Hapus
  5. lagi ngerumpiin apa tuh kucing pada ngumpul?

    BalasHapus
  6. aamiin, narsis di blog sendiri mah ga apa2, menghibur diri, sesama narsis mari kita tosss, itu kucingnya banyak amat nita

    BalasHapus
  7. Semangat Mba Gusty.. ngga usah takut soal share postingan. Hana ngeshare postingan banyak kok di FB dan fine2 aja . Hehehe..
    Semoga sukses ya Mba :)

    BalasHapus
  8. gak papa mbak ita, kita punya kebebasan berekspresi :D
    btw, ane malah malu kalau poto ane ada di blog, bisa dilihat di blog ane jarang banget ada poto ane, kalaupun ada yg dari belakang :D Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahahaaa gapapa ma, klo cowok ma wajar..klo cowok nàrsis baru patut dipertanyakan

      Hapus
  9. Kalo gak salah dulu perna buat postinggan tentang selfie sama puss kan....
    Semangat terus pantang mundur.


    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaak, kali ini bikin cerita di balik postingan yg puss waktu itu nur

      Hapus
  10. mari qt semangat narsis di blog, uyeaaahhh...

    BalasHapus
  11. Waaah...langsung nutup mata begitu lihat kucing bertaburan, tatuuuut...

    Tapi asik emang ya ngikut GA, aku baru sekarang ini aktif ikut. Dulu kalo pengen aja, Nit

    BalasHapus
    Balasan
    1. #sodorin kucing ah...*ceritanya iseng ^__^

      Hapus
  12. Aku juga pengen rajin ngelomba, tapi kehabisan enerjii, gimana niih

    BalasHapus
  13. Aku juga suka kucing mbak...hidungnya itu lho....basah2 gimana gitu...btw, yang penting semangat! Menang-kalah belakangan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo yg basah aku takud mb sulis, aku duka ya maenan telapak kakinya yg warna pink

      Hapus
  14. itu kucingnya suka nyolong lauk gak mbak?

    semoga menang lomba blognya mbak, kalo udah menang bagi-bagilah...~

    BalasHapus
  15. Tuh kucing habis naik ke atas kitchen sheet, pasti setelah itu mikir gini : "gimana turunnya ini, tinggi amat". Hehehe...

    Selamat bernarsis ria ya.

    BalasHapus
  16. hahahaha, foto sama kucing itu emang paling reseh... kl difoto sendirian mereka mau diem sambil menatap dalam2 ke kamera (apa sih). Tp kl difoto berdua...ya amplop... musibah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaaakkk kucinya minta digibeng mb ria hahaaa

      Hapus
  17. Kucing? Aku cuma suka lihatnya plus elus elus lah, apa apaan siiih.... Kalo masalah pliharanya.. ogaaaah... emang aku suka seenaknya sendiri harap maklumi dangan ditimpuki..

    Iya nih kak Nita akhir akhir ini sering banget ikutan lomba ngeblog. Aku masih cemen. Takut kalah.. yaelaa
    Semoga bisa menang yaa.. :-)

    BalasHapus
  18. Banyak amat euy kucingnya, padahal kucing itu lucu iya mbak tapi saya malah takut ama hewan :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo sama anaknya aku tskut, tp ko yg induknya, terutama yg gemuk aku suka

      Hapus
  19. Cerita kecil tiap orang, sering kali berguna buat orang lain. Kita sendiri yang nulis biasanya gak kepikiran, lho. Jadi ya ..... semangat narsis di blog yuks :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb niar....bervariasi juga y ternyata masa kecil kita ^_^

      Hapus
  20. Yang penting sudah usaha ya, kalah menang urusan belakangan *kalo bisa sih menang hihi :D

    BalasHapus
  21. aaaaah sukanya sama kucing lucu

    BalasHapus
  22. mari rajin ngelomba hahhaa...

    BalasHapus
  23. Foto sama kucing emang udah paling susah deh :')

    BalasHapus
  24. Iya ya, Mbak Nita makin rajin aja ikut giveaway. Kencanggggg :D Semoga yang ini menang yaaaaaaaa.

    Lucu ya, berkat bacain postingannya si Kuda Coklat jadi termotivasi buat bikin postingan terus. Buat ngurusin blog bener-bener. Aku juga gitu sih, Mbak. Awalnya komen di salah satu blog orang dan waktu itu gak ngarep sih dia ngunjungin balik blogku, eh ternyata ngunjungi balik. Waktu itu juga aku baru tau ada tradisi kayak gitu di dunia blog.

    Btw, salam sama kucing yang warna hitam itu, Mbak. Soalnya lucu banget beliau :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maklum cha, selagi muda kuduuu on fireeeee , kyk pak gurunya nene di film sinchan
      Iya itu blog gokil bgt cha, sayang dah ga up date
      Yg item sudah meninggal cha..hiks

      Hapus
  25. bahasa Indonesianya pegangin kucing pada bagian punggungnya adalah "dicangking" hehehe

    BalasHapus
  26. hahahahah....mionggg
    aku juga gitu ...narsis aja diblog xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asyiiikkkkk aku punya teman >___________<

      Hapus
  27. Huaaa kucingnya banyak. Sama dong kita suka kucing *toss*
    Sukses ya ikut lombanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huum tp kucing2 tersebut adanya di rumah orangtua mb evi :)))

      Hapus
  28. Dicengkeweng...
    wkwkwkw..

    pliss, bahasa regional memang seusah kalau ditranslate ke indonesia :v
    Setelah tak selamin kedalam *efek ngilang*, ternyata memang benar beberapa post terakhir hanya untuk lomba-lomba...

    Wkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaaa yu know lah ya yu arti kata dicengkeweng...itu kan bahasa kitah
      Haha iya nih, ngebutt kejer setoran biar dapur ngebul

      Hapus
  29. Banayk juga yang ikut lomba ya ? Aku masih malu-malu kucing. Dulu aku ngeblog juga asal ngeblog saja ,tidak ada keseriusan. Eits tidak tahunya pengunjungnya membludak sampai tiga ribuan. Asal posting gambar hasil jepretan.
    Aku juga jarang simpan draf, yang penting gambar dulu baru untaian kalimat terangkai. itupun asal ngerangkai. Makanya jangan heran jika pengunjung susah mencerna artikel yang aku buat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ihh samaan..aku juga foto dulu, tulisan ngekor

      Hapus
  30. Sama kucing garong udah pernah juga mba foto bareng? jhahaha :D

    BalasHapus
  31. Kucing narsis bisa jadi bahan postingan ya ternyata. Hmm, kapan-kapan saya gak nyobain ah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa

      Maksudhya ga mau cobain to mau cobain ni

      Hapus
  32. Wah penggemar kucing rupanya, aku nggak pede kalo narsis diblog , tp rata2 blogger pada narsis yaa, kynya kudu belajar

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihii iya kudu pede bin cuek mb Harie :)

      Hapus
  33. enak ya mbak kalau bisa terus ikutan lomba blog.. sya punya keinginan tuh, aalagi hadianya pada keren dan bagus. tapi entah kenapa males ikutan semuanya. hanya beberapa aja yang aku kira bisa sanggup untuk aku ikuti,

    itu kucingnya lucu-lucu.
    saya punya satu, warna hitam. udah mau punya anak kayaknya sekarang nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa rasanya klo blom berpartisipasi lomba kyk ada yg ganjel...
      Boleh tu kucingnya buat saya satu..tp yg mamanya hahaha

      Hapus
  34. semoga kucing nya baik baik saja yah mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayangnya dah pada tewas smua karena dah tua sekarang

      Hapus
  35. salut kalau berani selfie.. aku malah jarang ngeshare.. malu. Hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang isin juga aku mb...apabole buat demi lomba hihihi

      Hapus
  36. kalo saya malah sering simpan di draft dulu soalnya kalau langsung publish suka nggak pede.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo aku males nyimpen draft mb...soalnya ngerasa ada utang postingan hihihi

      Hapus
  37. Ya ampun aku salah fokus ke kucing yang nemplok sampe ke atas lemari hihihihihihi >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhahahah...iya mb punky, yang satu itu emang buandelllnya setengah mokad hahahhai

      Hapus
  38. Dirimu rajin ngeblognya Mba.
    Saya akhir2 ini susah bagi waktunya *sok sibuk hahhaha.
    Semoga menang ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihiii lagi rajin mb pit, entah nanti klo uda males gimana kabar ma blog ini wkkk

      Hapus
  39. Hihihiii itu foto kucingnya mpe naik2 ke atas gitu :)
    Terima kasih ya Nita sudah ikutan GAku, good luck.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kucingnya kebangetan kreatifnya mb uniek :D

      Hapus
  40. aku ga melihara kucing tapi bebrapa kali kucing yang mampir ke teras ikut narsis di blog

    BalasHapus
    Balasan
    1. kucing mampir dengan sendirinya kalo ada makanan ya mb lid

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...