Sabtu, 17 Oktober 2015

Renda Bangku, Rasa ‘Minang’ yang Tak Lekang Oleh Waktu




‘Mencicipi’ Minang sesungguhnya tak melulu harus dari makanannya. Tapi juga dari kearifan lokal yang dimiliki. Seperti halnya daerah lain, Padang, khususnya Kota Bukittinggi, juga memiliki sejuta kearifan lokal yang salah satunya berupa kerajinan sulam-menyulam. Selain songket, rupanya ada satu jenis kain lagi yang membuat saya cukup kepo. Namanya Renda Bangku. Keren dan lain daripada yang lain bukan? Mungkin kata ‘bangku’ inilah yang pada akhirnya menggenapi rasa penasaran saya untuk mempretelinya satu per satu. 

Ibu Rukbeni (foto taken by Gustyanita P)


Berdasarkan informasi yang saya himpun dari portal jamgadang04(dot)com, usai menikah, setiap wanita yang tinggal di Bukittinggi, terutama di Kabupaten Agam, sejatinya ingin terlihat menawan di hadapan keluarga mempelai prianya. Untuk itulah mereka berhias dengan menggunakan selendang yang dipadu padan dengan songket. Selendang disampirkan ke atas bahu dengan memperlihatkan sisi sulaman yang ditanamkan pada kain. Biasanya motif yang digunakan adalah bunga. Jenis bunganya pun bermacam-macam. Begitu pula dengan warna maupun jenis tusukan sulamnya.

“Ini sebenarnya asli Belgia, tapi kemudian diajarkan ke nenek moyang kita secara turun temurun. Dan sampai sekarang jadi mata pencaharian kaum ibu di Koto Gadang, karena kaum prianya berkecimpung di kerajinan perak,” tutur Ibu Rukbeni, salah seorang perajin renda bangku yang saya temui di sebuah pameran yang diselenggarakan oleh Dinas Pariwisata beberapa tahun silam.

Hasil karya sulaman renda bangku (foto taken by Gustyanita P)

Ia mengatakan bahwa model tusukan sulam yang biasa digunakan adalah suji cair (satin stitch) dan kepalo samek (french knots). Suji cair merupakan varian sulaman yang menonjolkan permainan panjang dan pendek pada benang yang dijahitkan di atas kain. Biasanya benang yang digunakan adalah benang emas, benang perak, maupun benang sutera. Untuk menghasilkan motif yang hidup, misalkan bunga, dibutuhkan ketelatenan serta akurasi penempatan warna yang cukup tinggi sehingga gelap terangnya saling menyatu atau cair. 

Sementara itu, kepalo samek atau biasa disebut sebagai kepala peniti adalah teknik sulaman yang mengaitkan benang pada ujung jarum sehingga pada saat dijahit akan membentuk bulatan kecil pada kain.

Jujur, bagi saya yang penggila vintage, utamanya untuk busana yang bermotif kembang-kembang, sulaman-sulaman seperti ini terkesan begitu manis dan ‘mahal’. Mahal di sini bukan diukur dari sisi ekonomisnya ya. Tapi juga dari nilai tangannya. Karena kan semua dikerjakan by tangan. Apalagi dengan contoh seorang Ibu Rukbeni yang dalam hal ini meski sudah sepuh namun tetap saja lincah memainkan jari-jemarinya di atas bangku bulat yang menjadi medianya. Beliau menceritakan pada saya bahwa untuk menyelesaikan satu sulaman atau renda dibutuhkan waktu yang cukup lama karena kan begitu rumit ya. 

“Ciri khasnya memang cerah-cerah gitu ya Bu?” tanya saya kemudian.

“Ya, sebagian ada yang cerah. Sebagian lagi ada yang hitam putih. Sesuai permintaan saja. Customized, “ ujarnya yang mengisahkan kalau di kota asalnya kerajinan ini banyak dijual di Pasar Atas Bukittinggi.

Mukena bordir asli Minang kepunyaan saya
Saya dan mukena bordir pink minang

Khusus yang sutera (untuk baju kurung) biasanya tidak dijual di sembarang toko, melainkan hanya di toko-toko besar saja. Dan pilihannya pun variatif.

Bukan baju saja sih yang bisa dihasilkan, tapi ada juga taplak meja, tatakan cangkir, mukena, dan juga kerancang atau kerah. Mulai dari yang imut-imut sampai yang ukuran besar. 

Si Ibu membocorkan bahwa karyanya ini sudah pernah wara-wiri di kalangan pejabat istana lho. Bahkan seorang Ibu Tien Soeharto dan Ibu Jero Wacikpun pernah naksir karyanya. Wah..wah....tentunya bikin bangga dong ya. Mimiliki keahlian menyulam emang kesannya ‘wanita’ banget deh kalau kata saya.

‘Postingan ini diikutsertakan dalam kompetisi blog #KainDanPerjalanan yang diselenggarakanoleh Wego’


124 komentar:

  1. Dirumah gw banyak tuh hasil kerajinan tangan nyokap, kebetulan nyokap dari bukit tinggi, btw good luck buat lombanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahhh salut sama orang Bukittinggi, tangannya ajaib-ajaib banget bisa bikin kain yang indah-indah ya mas Yandhi :)

      Hapus
    2. mungkin itu keahlian turun temurun mba :0

      Hapus
  2. Wih keren yah, hasil karya ibu Rukbeni ini bisa terkenal dikalangan pejabat

    Btw semoga bisa jadi juara yah mba tulisannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyakkk..kece badai mas chisana

      Hapus
    2. kalau kece-kece aja knapa sih pakai bncana sgala? :D

      Hapus
    3. hahhahah...seraaahh aja dah mas :D

      Hapus
  3. Mbak kenapa di fotonya nggak full body biar motif sama model mukenya kelihatan semua, kan jadi penasaran nih saya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. uda ga sempet mbak...kejer dedlen ni hehhe

      Hapus
  4. kirain sulaman itu asli dari indonesia, ternyata dari luar negeri yang di pelajari oleh nenek moyang dulu... mba nya bisa sulaman juga ngga tuh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya awal-awal orang sana mengajarkan sama masyarakat daerah Koto Gadang, jadi sampai kini pun menjadi mata pencaharian kaum ibu di situ mas fazri...detilnya cakep banget ini sulamannya :)

      Hapus
  5. baru dgr nih yg namanya Renda Bangku... Owww, bagus postingannya...memberi informasi yang lain dari yang lain... Cantik. bikin yg pake tambah cantik.... #eeeaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya...dan ini memang artistik banget lo mb ria, karena mainannya detil bunga hihihi

      ahaiii

      Hapus
  6. lah sayamah suka mukena dengan bordir pink mba :v heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. mukena dengan bordir pink belinya di Tanah Abang tapi asli bikinan Minang ini

      Hapus
  7. Wah bangus banget. Pingin juga punya, tapi pasti mahal. Heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo pas aku tanya-tanya si ibu Rukbeninya...yang terkecil 75 ribuan sampe 2 jutaan gituhh...trus melipir ga jadi beli akunyahh haahahi

      Hapus
  8. Bordir itu sebenarnya bagus dan emang mahal apalagi kalo buatnya rumit tapi kayaknya aku gak pantas deh.. ckckk
    Semoga menang lombanya :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pantas kok rum, heheee

      Iya mahal karena handmade ya

      Hapus
  9. kalau punya kain cantik2 gitu suka bingung mau diapain, akhirnya malah ditaro di lemari deh hehe

    BalasHapus
  10. bagus-bagus Mba motif Kain Renda, cocok sekali deh hehehe...
    semoga sukses ya mba... dan tetap semangat

    BalasHapus
  11. Wah keren ya...jadi pengen jalan-jalan kesana dan membawa oleh-oleh kain renda nya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb Murni, aku juga jadi kangen Padang nih :)

      Hapus
  12. Kalau yang pakai mba Pratiwi tambah bagus lagi :)

    BalasHapus
  13. kemaren waktu ke bukit tinggi pernah beliin sebagai oleh-oleh buat teman di medan, jadi pengen ke bukit tinggi lagi nih...hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga pengen beli nih, apa daya, mihil bangeuud hehehhe

      Hapus
  14. kain jahitnannya minang sih oke juga. tapi, kalau masalah kearifan lokal mah... nasi padang tetap di hati! froza rendang!

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener juga ya, rendang the best ever...asegg

      Hapus
  15. Wah aku kira ini judulnya typo ternyata memang Padang gak melulu makanan yah kak? Itu Renda Bangkunya keren-keren amat yak, mau dong satu... hehe

    BalasHapus
  16. mahal ya, tapi keren-keren juga sih,

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya...dibikinnya dengan hati soalnya Muh, kata si ibunya

      Hapus
    2. bukanya pake tangan ya, pake hati gimana caranya hahaha

      Hapus
  17. Wah baru tau tentang renda bangku hahaha. Aku taunya padang yaaa nasi padang yang pedes dan gurih :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. nasi padang...tar deh kapan kapan aku tulis hehehhe

      Hapus
  18. Aku pernah ngoleksi jilbab bordiran Padang. Tiap dipake rasanya kadar kecantikan nambah 200%, abisan bordirnya emang kece bangetttttt ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. btul....hihihi, serasa jadi bangsawan ya mb Della :)

      Hapus
  19. Meskipun warisan buday asing namunn sudah menjadi kebanggan kita juga ya mba :)
    semoga menang

    BalasHapus
    Balasan
    1. benar sekai mas awan, soalnya akhirnya jadi pencaharian warga sana, khususnya ibu-ibunya

      Hapus
  20. Kereeeen..
    Namanya unik dan kainnya asli bagus bgt Mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba pipit, karena kata bangkunya ya yang bikin unik :)

      Hapus
  21. dengan kain tersebut, calon mempelai pria nya bisa bisa sangat menyukainya.. oh ya good luck untuk lombanya

    BalasHapus
  22. Bagus...Insya Allah menang nih....

    BalasHapus
  23. kainnya cantik banget. pinky aku suka dengan warnanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb dwi, kalo yg motif kembang-kembang itu cuma tak lirik lirik, soale muahal hihi

      Hapus
  24. Bordir minang itu termasuk yang paling bagus. Gka heran kalau harganya bsia mahal :)

    BalasHapus
  25. Hebat ya... sesuatu yang dibuat dengan tangan pasti beda kalo dibuat sama mesin/robot. Kalo dibuat dengan tangan ada sisi "feeling" yang diikutsertakan, jadinya pasti lebih lain daripada yang lain. No wonder kalo harganya mahal. Detilnya pun biasanya sempurna.

    Produk budaya kayak begini yang mesti banyak dipromosikan. Salut. Thanks infonya, jadi tahu tentang renda bangku hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. #sukaaaah kimen cerdas macam ni

      Iya kerjaan tangan mang punya nilai yg ga bisa digantikan jika dikerjakan oleh mesin...

      Hapus
  26. Salah fokus sama matanya, bulat sekali. Aku iri. Semoga menang ya, Mbak! Aku juga lagi ikut lomba hahaha

    BalasHapus
  27. Kain nusantara emang bagus-bagus, selalu bikin ngiler >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngilerrrr jugahh..btw di makassar ada kain jenis apa ka?

      Hapus
  28. wah mbanya ituta lomba yah, semoga menang yaahhhh

    BalasHapus
  29. postingan yang keren dan bagus, semoga menang mba gembul

    BalasHapus
  30. kaya akan kerajinan kain ya minang...bordirnya rapih

    BalasHapus
  31. wah namanya aja saya mah baru denger lho mbak, tapi keren-keren bordirnya...
    saya juga turut mendoakan semoga mbak Nita menang lombanya yah

    BalasHapus
  32. wah keren mbak, dirumah sy paling karya dulu, soalnya bapak sy juga orang minang:( sayangnya sy hanya bisa dikit dikit :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. waahhh pasti bangga dong mas mukhlis :)

      Hapus
  33. masya Allah bagus sangat. karya hand-made lebih memiliki nilai artistik tersendiri. Ngerjainnya aja penuh kesabaran, ketelitian dan perlu waktu ekstra. Limited edition.

    Ini yang menjadikan produk hand made bernilai jual tinggi.
    Renda Bangku yg dipakai mba Gusty cakep ,,

    good luck, artikel ini layak masuk nominasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener sekali mb :)

      pokoknya i love produk produk Indonesiaaahh :)))

      Hapus
  34. Kalo soal minang, yg paling aku ingat tetap rumah makan padang, nasi rendang plus sambal cabe ijo X)

    BalasHapus
  35. akubaru tau renda minang ini nih. WAh lama aku ga bw nih maf ya. mau ngerapel nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapa mb lid....aku juga belom rapel bewe nih, ntar ya hihii

      Hapus
  36. Biasa, tulisan kamu menghipnotis banget, warna mukenanya kayak punya adek saya "pink" :)
    Semoga sukses.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pink...itu selalu di hati nur hahahhahha
      hidup pink :D

      Hapus
  37. Ada juga yah yang masih asli gitu di sulam, gue jadi inget pelajaran kesenian waktu SD, gue disuruh nyulam motif bunga, gue juga gak gitu ngerti soal teknik stitch atau jahit yang banyak bener jenisnya itu. apalagi gue juga pernah liat orang buat kain dengan mesin tenun yang tradisional itu waktu gue mampir ke lamongan, itu aja gue udah takjub, caranya itu semacam bikin takut haha.

    wah, gue rasa foto motif-motif renda bangkunya yang dibelakang ibunya itu perlu difotoin satu-satu deh, biar gue bisa membedakan ini renda bangku atau renda-renda biasa. kan khasnya lebih di tonjolin lebih enak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang suka sungkan klo mau foto foto banyak (((dan ga jadi beli))) hahahahha

      untungkah si ibunya berbaik hati diinterview singkat dan aku foto

      Hapus
  38. Wastra minang memang cantik2. Aku punya beberepa untuk kenang2an.

    BalasHapus
  39. Mukena bordir asli MInangnya bagusssss bangettttt *salah fokus*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihiiiii....
      salah fokus diterima, yang penting ma mb ririe komen aku udah happy laaaaahhh :XD

      Hapus
  40. Emang iya sih, padang itu paling terkenal dgn "rendang" dan "nasi padang" nya. Haha. Kalo kainnya aku gak bgtu tau, gak usah diragukan lg sih, kain2 motif dri Indonesia emang The best banget lah! :D Btw, lucu namanya renda bangku, kirain mah ada motif bangkunya gtu. Wkwk.

    Aaaakkhhh.... Mukenanyaa warna piiiinnkkk!!! Bagi atu dong mbaaak! Aku jg seneng warna pink nihh.. Lucuuu :3 Hihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. I love Indonesia...
      aseeeggg

      iya pink itu bikin awet muda, hahahha

      Hapus
  41. baru tau aku soal renda bangku...banyak ya kain khas Indonesia..cantik cantik pula...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Indonesia memang surganya potensi budaya ya mb eka, termasuk kain :)

      Hapus
  42. saya br tau skarang tentang renda bangku ini... cantik :)

    BalasHapus
  43. renda yang cantik, menambah cantik yang memakainya :)

    BalasHapus
  44. Beneran saya juga penasaran waktu baca 'Renda Bangku'. Ternyata perkara kain saja begitu kaya dan banyak ragamnya ya.. Nice post mbak! :)

    BalasHapus
  45. sampai sekarang, aku masih kurang begitu tau mbak, konsep bikin benang kain gimana sih -_-

    Cihiy, buat lombaaa :3 semoga menang ya :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. cihiiiiiiyyy, lagi on fiiiireee ni feb :DD

      Hapus
  46. kain-kain itu kalau liatnya dideketin lebih bagus lagi lho...nggak percaya kalau itu dibuat oleh tangan. Aku pernah liat kain kayak gini pas kondangan ke pekanbaru.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener juga ya, tau gitu aku jeprat jepret lebih deket

      Hapus
  47. Waa bagus banget mba renda bangkunya. Asal muasalnya dari Belgia ya mbak.
    Produk nusantara memang keren semua. Kreatif ya mba,

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener Lan, tapi diajarkan ke ibu-ibu Koto Gadang jadi akhirnya jadi kesenian sana Lan

      Hapus
  48. kain songket nya bagus ya mba, apa lagi kalo di jadikan sejenis samping, atau sarung wanita, harga nya juga katanya lumayan mahal kalo aku denger2 di TV hehe

    BalasHapus
  49. Dengan motif kembang dan sulaman, wanita jadi lebih anggun dan cantik ya, Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. benar juga ya pak, jadi kelihatan wanita bangettt asiiiigg

      Hapus
  50. saya punya banyak kain,,,, wajarlah orang tuaku seorang penjahit :p

    BalasHapus
  51. buatan tangan memang selalu bagus hasilnya ya mbak...
    semoga sukses lombanya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb...ada unsur kreatifnya :))

      Hapus
    2. Inilah yg membuat saya bangga sebagai orang indonesia khususnya sebagai orang minang..!


      Goodluck ya kontes nya..

      Hapus
    3. aku yg bukan minang aja ikut bangga heheh

      Hapus
  52. ini si mba"e ratu lomba nulis ya. wkwkwk

    semoga menanggggggggggggggggg

    BalasHapus
  53. baru tahu ada kain namanya Renda Bangku...kereen euy. Sukses ya untuk lombanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pada kreatip ya mb ibu-ibu di Bukittinggi :)

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...