Rabu, 16 September 2015

Review Bakmi Ayam Ceker



Ga terasa City Mall Tangerang uda begitu sepi. Yang tersisa saat nyampe lantai atas tinggal beberapa outlet makanan yang masih berjuang mengais rejeki di tengah ekonomi yang serba sulit ini. Tak terkecuali Outlet Bakmi Ayam Ceker yang pada hari itu kami satronin untuk kami coba menu-menu andalannya.

Mangkok pangsitnya bisa dimakan
 
Kuahnya terpisah


Saat pertama kali masuk, memang lumayan krik krik banget ya... karena Cuma ada 2 orang bapak-bapak yang sedang asyik berduaan di meja tengah. Heeee jangan suudzon dulu, mereka sedang berdiskusi masalah bisnis kok. 
 
Nah, aku dan si Mas akhirnya memilih bangku paling pinggir yang ada bagian sofanya. Entah kenapa klo milih tempat makan aku selalu tertarik untuk duduk di sofa *kebiasaan makan di tempat tidur soalnya.

Berhubung dari pagi belum sarapan, dan ternyata begitu bangun sudah pukul 12 siang #tetoot, aku dan si mas langsung tanpa ba bi bu memanggil mbak-mbak pelayan untuk order menu. Mungkin masih terbawa dampak krisis ekonomi kali ya, jadi tampang si mbak pelayanannya rada jutek. Bukan rada lagi tapi kayak ogah-ogahan. Apalagi pas aku lagi mikir mau makan apa. 

Biasalah anak gembul ini kalo pesan sesuatu emang selalu lama. Padahal si mas uda dapet bebek bakar dan steak ceker. Alhasil berasanya kayak si mbak itu kemudian bilang, ah udah dulu yehh... gw tinggal. Tar klo dah selese, panggil gue !!! Mmmm mungkin begitu. Apa cuma perasaanku. 

Karena gemes, si mas akhirnya memilihkan satu menu yang dikata paling favorit di resto itu. Apa lagi kalo bukan bakmi ayam ceker plus mangkok yang bisa dimakan (sebenarnya ini terbuat dari pangsit). Yaaaaa...padahal aku kan sebenarnya pengen kwetiau goreng. Soalnya Tiyem lama sih, si mas ngomel. Hahahhaha..

Steak ceker
Bebek bakar

Sambil menunggu, sambil pula kami mengamati sekitar. Terlihat di lift ada 2 abege alay (mungkin semacam cabe-cabean) tengah pacaran. Pacarannya ga biasa. Soalnya tu orang sama-sama berdiri mulai dari pertama kami masuk, sampe hampir setengah jam kali menunggu orderan. Eh la kok ga pegel ya tu kaki??? Terus kami perhatikan pula si bapak-bapak yang sedang berdiskusi bisnis di depan kami. Owalah, perasaan mereka udah duduk lama sebelum kami datang, kok ya makanan mereka baru nyampe. Apa emang proses masaknya sangat lama??

Sejam kemudian (buset beneran deh emang sejam), makanan datang. Beuh yang datang mula-mula es teh, air mineral dan bebek gorengnya si mas. Lalu disusul kemudian steak ceker dan bakmi ceker mangkok pesananku.

Menu
Interior restoran

Alih-alih nikmat, kulirik bebek goreng si mas yang kelihatannya lebih menggiurkan dari makananku. Bener saja, pas kucomot emang enakan punya dia. Bakmiku dominan asin. Seret juga sih. Terus pangsitnya tak seistimewa bayanganku. Lebih mirip kerupuk legendar dong..... Porsinya gede banget lagi, sampe-sampe aku kenyang n ga sanggut menandaskan pangsit gorengnya. Kalo bebeknya si mas manis gurihh.. Duh jadi ngiriiiiii. Kalo harga, total semuanya sekitar Rp 70 an ribu deh kayaknya... Lupaa

53 komentar:

  1. itu benar to mba, mangkok pangsitnya bisa dimakan? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan kaget heheh, itu terbuat dari pangsit kok

      Hapus
  2. Makan bedua 70 rb....lumayan murah juga ya....

    BalasHapus
  3. Sebagai pecinta ceker, ngiler liat fotonya.

    BalasHapus
  4. yah gimana ngga mengalami krisis ekonomi, melayani calon pelangganya aja ogah ogahan... kalau saya jadi males beli,... waduh sampai sejam...lama bener jadinya makanan,. selera makan udah hilang deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiahahahha bener juga ya mas, untung aku masi ada stok sabar heheh

      Hapus
  5. Keburu laper tu mbak sejammm....ampun...lamanya.... * berarti gpp dong milihnya lama, pelayanannya juga lama. Ato jngn2 waitress nya balas dendam? Ha..ha..ha

    BalasHapus
  6. ahhhh...mie ayam pangsit, kesukaanku itu mbak.apalagi ada jamur jamurnya gitu :D

    BalasHapus
  7. aku juga malah ngiler sama bebek gorengnya, enak tuh sama nasi+sambel hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mb dev, yang bebek maknyuss tenan lo

      Hapus
  8. Sukaa banget sama mi ada mangkok kerupuk pangsit gitu hehe

    BalasHapus
  9. udah makanannya gak murah2 amat, judes pula pelayannya dan rasanya biasa aje ye... Bikin males dong untuk balik lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya bebek gorengnya enak mb, cm apesnya dapat pelayan yang mukanya ga ada senyum senyumnya hehehheheh

      Hapus
  10. kalau udah lapar bgt gak cocok ya makan disitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihii iya juga ya, apa boleh buat, ga enak uda terlanjur pesan mak

      Hapus
  11. Unik banget ya, mangkok mie nya bisa dimakan. Aku mau mie nya aja, nggak mau cekernya :)

    BalasHapus
  12. Pernah lewat City Mall Tangerang...emang sepi mba? kliatannya bagus ..hmm..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hu um, entah kenapa sekarang sudah mulai sepi

      Hapus
  13. wah kayaknya perlu didatengin neh bikin ngiler berat

    BalasHapus
  14. Kalau di deket rumahku adanya miceker, kalau beli, cekernya nggak pernah kumakan hahaha geli

    BalasHapus
  15. intinya"Jangan makan di sana lagi" ya mba :D?

    BalasHapus
  16. kenapa harus ke city mall kenapa gak di lippo karawachi

    BalasHapus
  17. pukpukkkk sabar ya mbak. Di sini banyak loh mie enak. Ayo main ke Bengkulu xD

    BalasHapus
  18. mbk, perutku langsung bunyi, ngileeeerrr

    BalasHapus
  19. bakso manten. pernah makan ini bikinan ibuknya temen, seperti bakso malang tapi wadahnya pangsit. enaaaak bingit.

    anyway sering ngalamin yang namanya pesen makanan dari laperr banget sampe kenyang sampe laper lagi. hahahha biasanya justru di tempat makan yang sepi. mungkin mereka belanja dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahhh ada pula yang namanya demikian ya. Unik

      huum, kadang klo dah kenyang lagi jadi ga mood maemnya

      Hapus
  20. ajegile, seumur2 baru tahu ternyata ada steak ceker
    wkwkkwkw

    eh saya pernah makan bakmi ayam ceker, tapi bukan yang di tangerang, melainkan di pondok gede dekat monumen lubang buaya
    rasanya nendang banget, sampe nambah he he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. steak ceker, keren ya?

      wah pondok gede dah kekinian berarti

      Hapus
  21. Mbak Nita nih sempat-sempatnya ngeliat cabe-cabean. Untung cabe-cabeannya gak dimakan sama Mbak Nita gara-gara makanannya belum datang. Hahahahaha.

    Aku juga kadang ngerasa gitu sih, Mbak. Ngerasa makanan orang lebih enak daripada makanan sendiri. Hahaha. Btw itu bebek gorengnya nyolot banget minta dimakan. Ngiler :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. cabe-cabeannya ga variatif, masa dari aku nginjakin kaki ke resto sampe bubar makan masih belom kelar berdiri di eskalatornyah hahahahha

      iya kenapa ya cha, di sini kita sehati :) asek asek jos

      Hapus
  22. owh, murah tapi lama ya nunggu makanannya..hmm..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayangnya lama....padahal lumayan murah sih

      Hapus
  23. Baru tau ada model inovatif keren kayak gini, sayangnya gak sebanding ama jegadulnya para service workernya ya, bisa aja ditulis di kotak saran untuk memperbaiki SDMnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihiiii, iya yak harusnya ada kotak saran dari konsumen ya mb, buat kemajuan usaha

      Hapus
  24. aku takut makan ceker hehehe, tapi kalo krupuk ceker mau

    BalasHapus
  25. dan sambelnya yg bikin aku melelh..makanan apapun kalo ada sambel langsung melek...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tanpa sambal, apalah arti tu nasi masuk ke mulut..

      Hapus
  26. wahh kok lama banget ya nunggunya, bisa sampe satu jam.

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...