Rabu, 21 Oktober 2015

Wisata Part 2 : Mampir Sejenak ke Pondok Cianjur


Setelah dzuhuran, kami ngerasa ada sesuatu yang belom kami lakukan sedari pagi. AHA...rupanya kami belom makan. Dan ini perut rasanya uda ga bisa diajak negosiasi. Pun setelah coba diganjal pake kentang goreng, tetep ga bisa terima. Soalnya bukan nasi, jadi katanya belom bisa disebut makan. Hahahahhah...

Nah, pas jalan keluar Kota Wisata, niatnya sih kami cari makan di sekitar Mekarsari aja. Soalnya uda jam setengah 3 an sore. Mekarsari kan cuma buka sampe jam 5. Tapi setelah dijalani, eh la kok di jalannya macet. Padet merayap. Rupanya orang-orang dari Puncak uda pada balik. Dan kita kena imbasnya....

Karena keadaan perut sudah sangat lapar, ditambah hawa dingin yang menjadikan kami  pengen memamahbiak #emangnya sapi??!!, jadi pas ngelewatin beberapa baner bertuliskan "Pondok Cianjur 200 meter lagi", rasanya tu kayak nemu oase di tengah gurun. Ayo deh kita ke sono. Pas jalan beberapa meter ke depan, e ada gang. Dan ternyata itu kedai masuk ke dalam. Yoweslah, daripada ribet, mending kami samper.



"Anget-anget makan tahu cocol sambal kacang"


"Tampilan resto..."


Ni dia logo restonya

Pas nyampe dalem...OMG !! Sepi amat ni restoran. Jangan-jangan ga meyakinkan. 

"Uda hajar aja, mumpung nemu, ntar ga makan-makan lagi," teges Tamas. 

Yakin nih? Hmmm tar kalo ga enak tanggung jawab loh.

"Iya, iya," timpalnya. Hmmmm ada baiknya juga sih, mumpung sepi, jadi bisa bebas foto-foto....#tetep...

Pas nyampe di pelataran depan, kami langsung disambut pelayan laki-laki yang mempersilakan kami duduk. Oke kami pilih bangku yang lesehan lalu pesen menu yang ada. Tamas tanpa basa-basi langsung tanya, menu spesialnya apa? Lalu si mas pelayannya bilang pecak gurame. OOO? Apaan tuh? Dalam hati gue langsung bicare, pesti ni orang mau milih kuliner yang aneh-aneh deh. Hahahha, bener aja akhirnya suamiku tercinta ini memesan pecak. Tapi bukan yang ikan, melainkan ayam. Sementara aku pesan yang standar-standar aja yaitu ayam kampung goreng. Setidaknya kalopun ga enak ya masih ada rasa- rasa ayam gorengnya lah. Klo minumnya, Tamas milih es poci, sementara aku milih es kelapa muda. Terus tambahannya cah kangkung, biar ada seratnya.





"Ternyata tahunya maknyuss"


Nah sembari menunggu, tiba-tiba pelayan tadi menghidangkan menu tambahan, yang ada syaratnya. Jadi kalo kami makan itu menu, maka kami kena charge. Kalo ga, ya ga bayar. Menu tersebut berupa tahu kuning goreng dengan pelengkap sambal kacang plus kecap. 

Rasanya??? Mari kita coba. Pas ragu, mula-mula kami ambil 1 dulu. Dibagi 2, cemal cemil cemal cemil, ehhh rasanya enak. Mantaaabbb....Cespleng sesuai dengan hawa dingin kayak beginih. Abis 1 biji, kami colek lagi tahu yang lain. Hihihiii ketagihan. Apalagi pas dicoel ama sambelnya. TOP Markotop!!!



"Es moci apa posi"
"Es kelapa putih"


Terus ga berapa lama kemudian pesanan utama kami muncul. Pertama esnya dulu. Yaitu es moci dan es kelapa putih. LOH KOK KELAPA PUTIH??? Aku pandang Tamas sejenak...tadi kan pesen kelapa muda? Hmmmm,...ga denger kali orangnya..., yaudin deh uda terlanjur. Mudah-mudahan enak.

Pas disruput, hmmm.....nyesel kenapa tadi pake gula jawa, bukannya gula putih, atau kelapa butir sekalian yang masih alami. Hohoo..

Terus hidangan intinya dateng. Yaitu pecak ayam kampung, ayam kampung goreng plus sambel bawang, cah kangkung, dan sebakul nasi. Wuihh....mengepul-ngepul. Pas lapar bangat ini mah. Hajaarrr !!! #Gila kita ekstrem banget yak...


"Ayam kampung goreng"


"Pecak ayam kampungnya"
"Ca kangkung"

Nah, pas dicobain....gimana yah...kurang lebih lumayan sih. Ayam gorengnya sih ga terlalu berbumbu, tapi lumayan ketolong gurih dari kulitnya. Juga sambel bawang yang lebih nendang. 

Kalo cah kangkungnya, sayang rasanya rasa bawang aja. Padahal aku lebih suka rasa terasi. Tapi okelah, buat pelengkap sayur. Nah, gimana rasa kuliner ekstrem yang Tamas pesen? Hahahahha....katanya rasanya ya begitu deh..... Hahahhaha...pengen ketawa....

Pokoknya dihabiskan lo, jangan ada sisa. Nanti ayamnya marah.

Klo esnya? Standar. Hehehe, kayak es-es pada umumnya. Pun yang namanya es moci....kurang lebih hampir mirip susu kocok dikasih pelengkap es teller. 

Hehehehe.. Uda segitu aja reviewnya #pukpuk perut gendut.










12 komentar:

  1. makanan dan minumannya bikin ngiler mbak :)
    jadi lapar sore-sore :)

    BalasHapus
  2. aku tuh paling doyaaan ama tahu goreeng...liat postinganmu tidaaaak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tahu goreng ini ntah kenapa seperti menyihir lidah....endeusss

      Hapus
  3. hmm, sedapnyeee :D kalau ditraktir enak nih, mak :D

    BalasHapus
  4. Standar ya ^^ harganya gimana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. huum tahunya aja yang emejing...harganya kayaknya ratusan kalo ga salah inget :D

      Hapus
  5. Nyam nyaaaammm.. Tahunya bikin ngilerrrrrr :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyakkk tahunya memang juara satu ntan :D

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...