Minggu, 01 November 2015

Balada Semangka Merah

Bagiku Bogor udah kayak rumah kedua. Kalau udah bosen ngubek-ubek Tangerang, pasti larinya ke Bogor. Selain pernah menimba ilmu selama 4 tahun di sana, aku juga menemukan cinta pertama sekaligus insyaAlloh yang terakhir *uhuk* yaitu suamiku di Bogor. Jadi kenangan akan Bogor memang tidak akan pernah tergantikan. 

(Pertemuan pertama kami bisa dibaca di sini)

 
Muraah banget sekilo 3500 sajah


Beberapa waktu lalu, ketika Tamas ingin mengambil kamera ke tempat kakaknya, secara tak sengaja kami memutuskan untuk bablas ke Bogor. Benar-benar jalan ya hayuk aja, karena kakak ipar ternyata sedang tidak ada di tempat. Ceritanya lagi di Lembang menghadiri penutupan gathering tempat bekerja sang suami. 

Karena sudah kepalang basah masuk tol Cikarang, kami merasa sayang juga kalau mesti balik rumah. Ya sudah, terpaksa piknik jadinya *padahal pas ngomong ini nadanya sumringah banget.


Sekitar ba’da dzuhur, kami pun meluncur ke Kota Hujan via Jonggol. Dan ternyata kami tidak menemukan keberadaan bapaknya Wakwaw. Karena baru pertama kalinya lewat sini, sudah dipastikan bahwa kami nyasar. Bukan suamiku kalau mau ke suatu tempat ga diawali dengan nyasar. Hahahha... Secara dia kan cuma percaya sama GPS. Sudah tahu kalau si operator kadang ngaco kasih jalan, ealah masih gengsi juga nanya sama warga setempat yang lebih tahu ancer-ancernya. 


Tapi ada lucunya juga sih, meski apes ga nemu jalan pintas, kami justru menemukan dagangan semangka yang bikin silau mata. Murah sekali Men !!! Hanya Rp 3.500 saja sekilonya. Di Tangerang nih, semangka kuntet-kuntet aja minimal Rp 7.000 sekilo, la ini??? Cuma 3 ribu, BAYANGKAN ??? !!! *Maaf lebay. 


Yang lonjong jauh lebih manis

Segarrrr


Semangka-semangka tersebut rupanya didatangkan dari Indramayu nun jauh di sana. Kabarnya sih, memang lagi panen raya. Jadi over supply. Jenis yang dijual itu 2 macam, yakni semangka Jupe (yang bulat) dan semangka Inul (lonjong). Dua-duanya merah. 

Kebetulan memang kami berdua pecinta semangka, jadi semua dibeli. Yang Jupe, setelah ditimbang beratnya 10 kilo(ini tadi yang 3500/kilo), sedangkan yang Inul beratnya 6 kiloan (5000/kilo). Dan yang lebih sadisnya lagi, sudah murah dikasih potongan harga lagi yaitu kami cukup membayar Rp 30 ribu plus Rp 30 ribu saja HAHAAH...

Emejing banget kan?


Pas tuk siang yang panasss


“Manis kok Teh,” dengan logat Sunda yang cukup kentel si abang-abangnya mengiriskan 2 potong semangka Inul ke arah kami. Coba tebak??? Apa yang terjadi setelah ini.

Manis banget, anjirrr....

Kraus kraus kraus, oke deh angkut semua.

Daaan, yang paling membuat kami berkaca-kaca *halah*, itu pedagang memang udah kebangetan jujurnya. Umumnya kan kalau beli buah, yang ditulis di papan pengumuman (harga termurah) adalah buah yang cacat baik bentuk maupun ukuran. Nah, ini enggak. Udah gitu digasih servis plus plus lagi. Selain dikasi tester yang langsung iris di tempat, 2 gelundung yang kami beli juga turut diangkutin sampai ke mobil. 

Huwaaa jadi kepikiran buat bisnis sejenis nih *harusnya nyatet nomer henponnye biar kapan-kapan bisa nyupply andaikata kami pingin niru jualan*...ahai...lawong manis hasilnya (kayak yang beli <---- kemudian minta digaplok ).

Bersambung

64 komentar:

  1. Segeeer apalagi dimaem saat siang panas begini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi palagi yg potongannya paling banyak yak

      Hapus
  2. Iya banget tuh mbaak. Di bogor banyak banget yang jualan semangka. Mulai yang digrobakin, di mobil pickup sampe yang digelar aja di tanah. Harganya malah ada yang 5000/ biji (bukan perkilo lagi). Kadang aku kasian skaligus bingung, semangka harga segitu untungnya dikit banget berarti yaa :DDD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti itu boleh ngambil dari kebun sendiri mba :D berasal dari tangan pertama, bukan dari pihak kedua atau ketiga,..

      Hapus
    2. Mb Nindya : Kalo yang di atas belum nyampe Bogor mbak, tapi belinya di sekitar perbatasan Cikarang Jonggol, hehehhe
      iya, kasihan petani ya...yang untung sebenernya pedagangnya hehhe

      Hapus
    3. Mas Fazri, itu kebetulan yang dagangnya punya kebon ndiri

      Hapus
  3. Penasaran sama semangka inul, jangan-jangan bisa ngebor lagi.

    BalasHapus
  4. Nita gaya banget, piknik aja kepaksa? Yang benerrrr, hahahahaa
    Semangkanya emang bikin mata jadi seger #eh, yang seger mah mulut ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihiii....iya nih modus terselubung mb hidayah :D

      Hapus
  5. Saya suka sekali semangka mbak...
    Itu dr warnanya saja udah bikin ngiler apalagi rasanya ya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. huum mb, buah yang pas di saat dahaga :XD

      Hapus
  6. Waduh warnanya merah banget, pasti seger nih semangka. Enak dimakan siang panas-panas ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyak...pas...belum ujan, jadinya ga kepoh kepoh hihii

      Hapus
  7. salah satu buah favorit saya kalo siang
    di dekat rumah, sepotong harganya lumayan mahal, 2 ribu :)
    tapi lebih enak dicocol sama garam + sambel ulek manis apa gitu...

    *ngerujak

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo yang dirujak (dengan buah-buah lain) mahal ya mas irul, ceban sebungkus :D

      Hapus
  8. murah yah 1 kilo cuma 3500
    tapi manis gak semangka'a yang harga'a 3500??

    Cocok mba, makan semangka pas cuaca panas gini

    BalasHapus
  9. Jiaaaah murah bingits keterlaluan itu mbaa. 3.500 perkilo. Harga semangka di Tangerang dan disini sm mba. Mahal juga disini -__-
    Ngakak. Pake dinamain segala ya mba semangkanya. Semangka Jupe dan semangka Inul. Wkwkwkw
    Tapi gila parah ya mba harganya. Dapat potongan harga lagi. uwuwuww.. Baik banget. Nikahin aku akang semangka. Nikahin akuuuuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. keterlaluan banget ya Lan murahnya....kasihan juga kadang, ambil untungnya berapa ya...padahal ngrawat tanemannya mpe setengah mati heheh

      iyak, mungkin biar tenar kayak inul n jupe
      iya...lagi hoki aku Lan...untung langsung melipir hihi

      Hapus
  10. Nama semangka nya hahaha kocak, merah banget ya seger... semoga bukan merah pewarna hihihi jadi ingin kayanya enaksss

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, rata-rata yang dijual losbakan namanya itu, Inul dan Jupe

      Hapus
  11. ya ampuuuunnnnn masih musim ga sih...aku jg suka bgtttttt ama semangka :D.. dinginin dikulkas, trs makan pas panas2, ya ampuuunnn surga itu sih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih, malah banyak banget inih hihihi
      di medan ga ada ya mba?
      suewewegerrr

      Hapus
  12. Namanya pake nama artis pasti bikin penasaran. Tapi aku darah rendah kalau liat semangka merem aja karna bisa bikin masalah :).

    Adiku juga tangerang mbak, kampung bojong dekat ga ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kalo darah rendah lebih baik jangan, karena bisa bikin drop hihi

      wah bojong, jauh kayaknya hihihi

      Hapus
  13. nyasar kok jadi tradisi hahaha... Saya pengennya udah murah manis tanpa biji... langsung saya ambil tanpa tawar menawar lagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha iya mas fazri, kan biar ada seninya kalo nyasar

      kalo yang tanpa biji adanya di supermaket

      Hapus
  14. enak murah banget ya semangkanya 3500, di daerah gue 11 ribu, dan itu juga enak penjualnya, kalau gue mau beli semangka bawaanya mau berantem mulu sama penjualnya karena gue nawar harganya gak boleh

    BalasHapus
    Balasan
    1. buseeehhh mang mukim dimana sih muh, kok mahal amat??

      Hapus
  15. Wow. Seger, Menenangkan hati. Cocok buat dimakan pas ngeliat pacar lagi selingkuh sama cewek lain ya, Mbak NIt.

    Semangkanya ada yang namanya Semangka Jupe. Ini jadi inspirasi buat Jupe bikin lagu kayaknya, judulnya Belah Semangka. Sekuelnya Belah Duren.

    Pedagangnya jujur banget ya. Pelayanannya plus plus banget ya, Mbak Nit, Memuaskan pelanggan. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu cuma pengandaian aja kan cha??

      hihii belah semangka ya...leh uga idenya

      iyak coba kalo kami minta nomer henponnya buat supply tu semangka, pingin bisnis juga jadinya...eaaaa

      Hapus
    2. Hahahaa bukan pengandaian itu mba. Icha curhatnya nyempil. Ada curhat terselubung di balik komen Icha. Wkaka :D

      Ampuuun Chaaa

      Hapus
  16. Baru tahu lho ada jenis semangka Jupe dan Inul wkwkwk

    Mau juga doooooong, itu muah banget.
    Ah tapi kalo kirim ke kota saya, ada ongkirnya.
    Ga jadi ah.
    *nahan iler*

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyak, hihi unik ya dari segi penamaan, biar gampang diinget kali ya mb?
      hihihiii

      Hapus
  17. weleh. baru lihat ada semangka yang lonjong

    BalasHapus
  18. woww... semangkanya menggiurkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pilih yang mana mb? bulet ato lonjong?

      Hapus
  19. Alahdulilah bukan postingan GA :)
    semangka inul dan jupe, ko aga mesum ya namanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku baca postingan ini ngakak sumpah....(iya deh pada bosen yak kalo isinya lomba muluk)

      Hapus
  20. baru tau kalau yang lonjng lebih manis, aku kurang suka semagka soalnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyak, soalnya lebih mahal juga ketimbang yang bulet hihi

      Hapus
  21. Ini seger sekaleeeee...disantap saat cuaca panas banget di sini nih, pasti bikin adem tenggorokan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyakk, dulu aku sering maen ke sawah panen sama teman SD mbak...(tapi di sawah orang,... eh)

      Hapus
  22. Warna merahnya menggoda banget hihihi

    BalasHapus
  23. ini buha kesukaan kami mba, segerrr

    BalasHapus
  24. alhamdullilah ketemu ama bakul buah yang jujur banget itu sesuatu...hehhee apalagi semangkanya kliatan maknyuuuus :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyak, jempol buat pedagangnya mb Chris...
      maknyuss cleguk cleguk, banyak aernya

      Hapus
  25. ayo usaha semangka merah, tapi harus tau pasarnya ya biar saat panen gak merugi, itu murah banget lho

    BalasHapus
  26. kebayang segeeer bangeeet rasanyaaaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga perlu mimik air lagi ya mb indah hihi

      Hapus
  27. sekarang lagi suka makan semangka kuning. warnanya ciamik banget

    BalasHapus
  28. what? Sekilo Rp 3.500,- ? beli yg udah potongan aja di swalayan dihargai Rp 7.000,-

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaakkk murah banget....mataku langsung jeli kalo lihat ada buah yang murah hahahai

      Hapus
  29. wah kebetulan nih lihat semangka, pas didepan saya ada potongan semangka juga
    murmer mb kalau 3.500, kalau dr petaninya lebih murah lagi mb hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyakk pengen nyupply ke petani jadinya

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...