Jumat, 13 November 2015

Memoriku Bersama Tanjung Pasir dan Untung Jawa



Aaaaaaaaaaaaaa....hari Minggu pagi yang sangat excited. Label cemen yang sering disodorin buat aku akhirnya pelan-pelan aku gagalkan. Dengan sedikit keberanian, aku berhasil melancong ke kota paling ujung (baca utara) dari Jakarta--yaitu Tangerang. Huaaahahahahaa (ketawa ala Gatotkaca) !!! 

Perjalanan by kereta akhirnya dilakoni dengan semangat dan gagah berani, karena ternyata persinggahan kereta yang kedua harus pake kereta ekonomi bobrok yang bau pesing. Haaaa....impian naik Commuter Line jurusan Tangerang pun pupus sudah, karena ternyata loket pada hari itu tutup. Tapi lumayan menghemat karena ongkosnya cuma Rp. 1.000,00 saja. Lumayan duit sisa bisa buat bayar kencing kan?

Bagus ya ??!!! Langitnya.....

Next step, perjalanan berjalan lancar hingga akhirnya nyampe di stasiun Poris. Tempat yang direkomendasikan untuk menunggu. Sang penjemput ternyata belom nampak batang idungnya (yang berkomedo) TETT !!! Wuhh ada acara nunggu dulu nih. Baiklah, dengan ditemani rintik hujan di udara, akhirnya ngetem pun dilaksanakan. Setelah 15 menit menunggu, datang juga kesayangan saya,... dalam hati emang pingin cepet-cepet cabut sih dari situ...karena tempatnya ga kondisional buat cewek cantik bin manis ini nunggu lama-lama. Serem--sarang penyamun oiii. Hahahaha !!! 

Setelah chit-chat kecil, diputuskan buat maem siang terlebih dahulu di tempat langganannya Tamas yaitu Bebek Royal. Ya, karena jarang makan enak (ini pas masih LDR-an ceritanya) jadi aku mah manut saja. Semua sikaatttt.. Apalagi ama saudara sendiri (baca : bebek...da aku kan sodaraan amah bebek). Pastinya pas banget lah di mulut ini. Nasinya habis satu piring dan kami pun kenyang.

Ciyeee...

Setelah sholat, kami cabut menuju Pantai Tanjung Pasir. Rencananya mau nyebrang ke Pulau Sebrang yaitu Untung Jawa. Perjalanan menuju ke sana tidak gampang ternyata. Cuaca panas menyengat--dan matahari berasa jatoh di kepala. Kami udah mirip banget ama telor ceplok yang ada di dalam penggorengan. Meskipun begitu kami tetep fun..enjoy dan melenggang kangkung bersama alang-alang kumiter kesayangan  (nama motor Ninjanya Tamas). 


Sejam panas-panasan, akhirnya nyampe juga tempat yang kami pengen datengin. Tulisannya adalah "Selamat Datang di Objek Wisata Tanjung Pasir". Dan begitu dateng, abang-abang tukang kapal langsung nyamper. "Bos, nyebrang pulau Boss!!" 


Hahaaaaiii walhasil kami langsung termakan bujuk rayu si calo kapal (sebenernya ga juga si, karena emang awalnya udah pengen pergi ke saanaa). 

Senja di atas kapal

Jaman dulu fotonya pake BB Gemini hahaha

Kami mirip ga??
Gaya pahlawan (Gembul) bertopeng

Nah, selanjutnya, kami digiring menuju kapal, yang notabene harus ngetem karena mau menuhin kuota. Cukup lama juga ngetemnya, ga terasa haus juga initenggorokan. Belilah es jeruk  seharga 3000 rupiah. 
Ada kejadian lucu di sini, karena setelah nyodorin es, kami bercakap-cakap kecil, kokkk tiba-tiba ada bau-bau aneh. Apaan yah? Pertamanya si cuma anggapan kalo kapal ini yang bau kotoran kuda. Nah, setelah diamat-amatin, ternyata aroma tersebut makin tajam. Ya sudah aku cek-ricek aja. Wealah dalahhh, ternyata kakandaku tercinta yang membawa sumber bau tidak sedap itu. Sepatunya nginjak kotoran kuda pemirsaaah. Kepingkel-pingkel lah aku ngliatnya. Akhirnya dia lari ke laut buat ngebasuhin itu sepatu sembari tengsing karena ketahuan biang baunya dari situ....wuh wuhhh kasian kali, melihatnyaaa. 


Kapal penuh menuju pulau seberang
Sudah sampai !!!
Pantainya puanasss timennn jew
Maap kameranya burem, padahal kulit gua yang item wkwkk
Belom siaap oooiii

Nah, abis kejadian itu, lama-lama penumpang kapal bertambah banyak. Akhirnya, setelah kuota mencukupi, mesin pun berbunyi, kapal siap diberangkatkan. Menujulah kami semua ke Pulau seberang. Iseng-iseng melirik ke kakanda...wehhh dia jadiii salah tingkah gaa-gara kuda sialan tadi.... (kotorannya padahal, bukan kudanya) ihihiii.....

Setengah jam perjalanan dengan menggunakan kapal bernama Saskia (Rp 20.000 per orangnya), akhirnya, kami tiba di Pulau dengan ribuan hutan bakau. Pulau Untung Jawa namanya. Pulau tersebut terbilang masih asri dengan suguhan utama wisata desa pantai. Pulau kecil ini merupakan salah satu rangkaian dari kepulauan Seribu. Lokasinya sekitar satu jem naik kapal tenaga diesel dari Pantai Tanjung Pasir. 

Pertama kali melangkahkan kaki di sini, cuma bisa berucap...wahaaaaaaaa laut!!! Akhirnya nemu juga salah satu laut yang ada di Jabodetabek selain Ancol pastinya. Karena emang jarang banget kan ada laut di Jabodetabek. Nah, karena saking antusiasnya sama pulau kecil yang cantik ini akhirnya ga ada salahnya kalau langsung ngeluarin hape. Dan...Taraaaaaaaraaaaaa foto-foto timeeeee! (ini aku sendiri sih yang antusias, Tamas kupaksa ikutan) kacauu nih si Gembul....!!


Blogwalkingnya nyusul ya temans....banyak yang musti dikunjungin nih heheh

68 komentar:

  1. Ini kenangan waktu masih pacaran ya, Mbak Nit? Duileee so sweetnya~

    Huaaaaaaa kalau liat postingan soal pantai-pantai aku suka jejeritan sendiri. Selain suka pantai, juga masih nyimpan dendam kesumat, Mbak Nit. Bulan Juli kemaren maunya ke Beras Basah eh gak jadi karena masuk rumah sakit. Huhuhuu.

    Mbak Nita naik Saskia? Tapi gak goyang itik kan, Mbak, soalnya bisa mabok laut. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihiii tauk aja icha...iya cha..sama sama icha dan zai, LDR-an gitu deh...wkwkwk

      Wahhhh....kalo aku malah sebenarnya lebih suka gunung cha...pantai puanasss anettth

      Iya ni cha, agak goyang goyang sih kapalnya, serem bangettt

      Hapus
  2. Iih.. serunya jalan bareng sama gebetan ya kak itu masihan...

    Mirip kok kak difoto. Yang bikin mirip mata, alis hidungnya.. pokoknya mirip, jodoh dah.. Hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihii iyak ma mantan pacar...sekarang dah jadi teman hidup alias suami hahahha

      asiiigggg....masak sih??

      Hapus
  3. Waaa akhirnya bisa lihat sosok gembul nita secara utuh. Mungiiiil :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. dalam kurung pendek ya mb lusi hihihi :D

      Hapus
  4. Gak keliatan gembulll kok... *gagal fokus*

    BalasHapus
  5. Iya kok ga keliatan gembul...
    Aku Dulu berangkat Dr pintu m1 bandara soeta

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihii....berarti dari luar jawa kah mb Ratu?

      Hapus
  6. Ish banyak foto full bodynya. Ketauan sekarang.. Gembul makannya, badannya tetep mungil yaaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ndak og mb hihiii teteup gembul akuuuh

      Hapus
  7. aku sebenernya lbh suka gunung sih, krn selalu pusing kalo kena panas ;p.. Tapi efek klamaan ga liburan , ngeliat pantai ginipun jd kepengin didatangin ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. syamaaaakkk...
      akupun begituh
      tapi gunungnya jauh

      Hapus
  8. uhuuuuiii, jalan2... pasirnya putiih ya, lumayan bersih juga keliatannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada beberapa spot yang ada sampahnya juga tapie :)

      Hapus
  9. Waaaah. Seruuu. Kapan-kapan mau diikutin ah tempat yang didatangi. Hihihi

    BalasHapus
  10. jadi ingat masa pacaran dulu heehee

    BalasHapus
  11. Itu nek kameranya gak blur bagus Mbak...

    asekkkknya bsa jalan2 bareng pasangan.
    Kasihan daku yg jomblo baca postingan ini, *mendadak melo tisu2

    selalu seru baca ceritamu mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. huihuihuiii

      tisunya ada di warung Ta..
      Hihiii, sa ae loh

      Hapus
  12. Aku salah satu yang belum pernah ke untung jawa, pengen kesanaaaa

    BalasHapus
  13. Ternyata ada juga ya tempat wisata di Jabodetabek ya. Pengen deh ada yang ngajak ke sini.

    BalasHapus
  14. kalau laut gitu di jabodetabek selain ancol ya... pulau seribu. gu epernahnya ke pulau bidadari atau apalah itu, lupa. nggak banyak yang bisa dilakuin sih memang, paling cuma bersantai sembari menikmati alam buatan. kalau tanggerang itu biasanya panas men... lebih panas dari jakarta

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang men, wisata pantai itu riskan...aku sebenarnya takut gosong hahahha *centil abiz

      Hapus
  15. ya wajah anda berdua kok mirip ya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahhhh masa sih, makasih loh Pak hihihi

      Hapus
  16. Lu dulunya begitu? Hehe nggak segembul sekarang, Mbak. :p

    Seru banget itu momen belom nikah. Jadi pengin nikah (kerja juga belom, Yog!) :))
    Wah, gue juga pernah nulis tentang ini nih. Sedih kalo inget itu. Kenangan terakhir sama temen kantor. Besoknya gue resign. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. benar yog, gue dulu sekurus itu seperti lidi-lidian, berat badan ga ada 40 kilo...ya kepala 30 something gitu, sekarang dong.....timbangan jebol hahhaha
      wah nyesek juga ya...itu farewell gitu yes?

      Hapus
  17. hmm.. laut, bosen tempatku deket laut, banyak pula.. pasir putih pun ada.

    bener juga yang di kata mba arinta setia sari, selalu seru baca cerita mba gembul. perasaan gak keliatan gembul.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah dimanakah gerangan...
      masak sih,,, hihii bisa aja nih, makasihhh yach Laksono...panggilane siapa nih?

      Hapus
    2. kebumen, ada lho disini pasir putih
      panggilane Adi.

      Hapus
    3. Aku blum pernah ke manganti..kapan kapan mampir ah klo pas pulang kampung

      Hapus
  18. uhuk uhuk :)

    belom pernah ke untung jawa, paling kepulauan seribu yang udah dicoba di pulau pari sama bidadari
    eh tapi banyak penduduknya ya mbak? kayak pari gitu, beda sama bidadari yang emang dikelola swasta

    BalasHapus
    Balasan
    1. waahhh aku malah pingin ke pulau bidadari, kayaknya lebih bersihan daripada ini deh :)

      Hapus
  19. Kasih resepnya donk biar tetep kurus langsing gitu *kedipkedip*

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu jaman muda mb rani...sekarang sudah seperti bakpao :D

      Hapus
  20. mbak Nita langsing gitu kok...gembul dari mananya...?

    * saya suka laut tapi nggak suka naik kapal...pusing liat air laut dan kapalnya naik turun... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang gembul mbem mba anjar..hihihii...signifikan bangett naiknya..palagi musim ujan begini :)

      Hapus
  21. Mirip dari cara senyumnya mba nit hihihi sweet deh kalian ;;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aw aw aw....jadi pengen terbang terbang ...:D

      Hapus

  22. Iya bagus, awannya.... :P
    Abis ini gue bakalan rajin nabung lalu uangnya kalo udah banyak gue mau jalan-jalan keliling indonesia. Semangaaaaaaattt!!!

    BalasHapus
  23. wah pacarannya di lepas pantai banget nih..aseek..

    BalasHapus
  24. ihiir inget jaman pacaran dulu juga dolan2 ke pantai.. Senengnya selangit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihii iyak mb chrish tp klo ke pantai paling enak sire sore biar adem :')

      Hapus
  25. aduh jadi pengen ke sanaaaa... Udah kangen liat laut dan pastinya Ancol sama sekali bukan pilihan

    BalasHapus
    Balasan
    1. ancol diblaklist ya mb ria...soalnya airnya kayak susu coklat hihihi

      Hapus
  26. Lah, emgnya ada pantai di jabodetabek?? Kok aku baru tau? Ini pantainya ada di tanggerang gtu? Bkan di ancol? :v Ah, gak ngerti (aku org jabodetabek jadi2an nih brrti. wkwk)

    Duuhh, serunya masa2 pas lg pcran dlu :'D
    Kalo diliat2 kalian bedua memang mirip mbak, cocok bener! :D
    Naek kapal itu nyeremin ya, goyang2 :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu bagian dari kepulauan seribu say

      iyak...nostalgia zaman muda...hahahhahzeghh

      nyeremin banget berasa kayak Titanic

      Hapus
  27. Usaha banget sih pengen komen di potingannya gembul. Panjangggggg banget yang komen bhahaha... Aku dong udah pernah ke Untung Jawa *kaga ada yg nanya*. Samaan juga sama kamu, aku ke untung jawanya juga dari tanjung pasir di tangerang. Dan, sekarang jadi pengen ke untung jawa lagi yang katanya udah bagusss ^___^

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahahhah maapkeun mb uci...jadi ngescrollnya capek ya...
      mmmm aku malah beloman ke sono lagi nih...apa iya udah dipermak wisata pantainya?
      jadi penasaran akuh

      Hapus
  28. Ciyeee foto masih jaman pacaran ciyeee :D so sweet mba :))
    Hahahaa kirain bau tai kudanya dr mana gitu, taunya lengket di sepatu ya tamasnya mba ya. Wkwkwkk.. =D

    Hahaa, cewe memang gitu ya mba. Ada yang disenengin, pasti harus di foto foto dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaaaww jadi malu ah diriku diciye ciyein wulan..
      iya kudanya sialan banget, masa boker di pasir pantai, memang dia mau nyamar jadi kucing wkwkkw

      iyakkk narsis sepanjang waktuuw

      Hapus
  29. Sering denger tentang Tanjung Pasir, baca ini makin penasaran ke sana ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayuk mb eva...disiapkan rencana ke sana hihihi

      Hapus
  30. loketnya tutup memang ada apa ?seru jalan-jalannya. Aku belum pernah ke Tanjung Pasir

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb lid..entah knapa waktu itu tutupp

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...