Selasa, 08 Desember 2015

Konsistensi Penggunaan Aku, Saya, atau Gue dalam Postingan



Jebret !! Jebret !! Jebret !! Sok yes banget ya judul kali ini. Serasa udah mastah saja. Hahahah...Ya, namanya juga coba-coba. Kali-kali urun rembug tentang dunia blogging seru juga. 

Okeh langsung sajah...topik yang akan aku soroti kali ini adalah penyebutan kata ganti orang pertama dalam sebuah postingan. *Ngehe... serasa balik ke pelajaran Bahasa Indonesia luh.


Pinjem kucingnya Mbak Armita (stok foto lama)

Pinjem mendiang kucingnya Mbak Armita (stok foto lama)


Terus terang, dalam hal ini aku masih belum bisa konsisten. Penggunaan kata ‘aku’ bisa dibilang lebih dominan. Silakan aja ceki-ceki semua postingan *heheh...modus. 

Ya, meski di beberapa tempat, ada lah pencatutan (jiehhh bahasanya—pencatutan) kata gue maupun saya, bahkkan eyke atau kata ganti lainnya. I mean, di sini sifatnya hanya sekedar ‘penjelas’ alias supaya kalimat kedenger lebih hiperbol. Hahahah...ga ada drama ga seruu !! Bukan apa-apa, namanya juga blog personal. Kalo ga ada rasa ‘personalnya’ ya bagai sayur tanpa garam, kurang enak kurang segar seperti kata Mbak Inul..

Oh iya, di sini aku juga melihat bahwa penggunaan kata ganti ini cenderung mengikuti rentang usia maupun lingkup komunitas yang diikuti. Meski hal tersebut ga selalu mutlak, tapi kalau aku perhatikan, ya ada benarnya. 

Contoh, mereka yang kebanyakan menggunakan kata ganti aku, personalitynya terkesan manis (minta digampar), ehem...maksudnya lebih personal. Aku kamuan gitu deh *uhuk. Dan ini kebanyakan didominasi oleh blogger perempuan. 

Sedangkan kata ganti saya, yang aku perhatikan sih, si pentutur masuk ke kategori usia matang (dewasa), dengan level postingan yang lebih resmi. 

Adapun kata ganti gue kebanyakan digunakan oleh blogger-blogger muda yang masih mencari jati diri, gaul, asyik, dan senang bercanda. 

Sebenarnya semuanya asyik sih manakala saat berinteraksi lewat kotak komen saling mengerti model bahasa apa yang digunakan. Saling mengimbangi aja. Kalo modelnya serius ya, komenlah dengan santun n wise.. Kalo modelnya gokil, bisa banget diajak slengean alias guyonan. Gitu aja sih. Kalo yang no respon....hmmmm....udah lain kali ga usah dibewe ajeh, bahahhaha...guyon.

Kalau kalian, lebih prefer suka pake aku, gue, atau saya dalam nyebut diri sendiri. Ramein kotak komen boleh lhoooo....




120 komentar:

  1. Dulu, saya sukanya pakai 'aku'. Mungkin memang karena faktor usia kali ya, kalau baca postingan sendiri kok kurang berasa greget gimana gitu akhirnya mulai pakai 'saya' deh. Tapi kadang masih kurang konsisten kalau masuk ke dunia socmed, pakai 'saya' jadi berasa terlalu formal.. *kok jadi labil gini* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. asyikk ada yang labil karena postingan ini...hahhahaii

      Gapapa mba, terkadang pakek saya pun postingan jadi berasa enak kok, kalo model ceritanya bisa ngehipnotis yang baca, hihihi
      ^________^

      Hapus
    2. Boleh, boleh...aku juga mau pakai kata saya biar dianggap anak muda gaul.

      Hapus
    3. Bhahahaaa sebaiknya sesuai kata hati aj mas djangkaru

      Hapus
  2. kayaknya konsisten pake saya deh kalo nulis di blog...kalo balas komen ato ngomenin blog orang mah pake aku, diriku, eykeh...aja. kalo gw, gua, gue...kayaknya belum pernah, lucu aja kalo pake itu. Mosok wong pordjo kok ngomongnya lu gue...hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihiiii...iyak juga yah mb ika...
      aku juga suka klo komen komenan pake aku, diriku, eyke, berasa lebih ikrib hihihik..

      Hahahhaa...aku kok jadi ngebayangin orang jawa nyebut gue dengan logat medok yakk...

      Hapus
    2. sama. kalau pas di posting pakai 'saya' tapi kalau sama yang udah beberapa kali interaksi pakai aku..

      Hapus
    3. Hihii asyikkk nambah yg sepemikiran

      Hapus
  3. Ngintip2 dulu yg sdg diajak bicara siapa, komunitas apa,.
    lalu dipas-pasin yg pantes sesuai adab kesopanan yg berlaku.
    Sebutan gue,lo,you,kamu,aku dll asyik aja di kalangan tertentu, namun bs mjd kurang "sreg" pada komunitas yg berbeda.

    so, ane kudu bilang "و" gituh .. wkwkwkwk, pisss 'say :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya...sepakat sama mb lady..lihat komunitas n karakter orangnya ya mbk hihi

      betewe yang gambar "و" lucuuuw hihihii

      Hapus
    2. aku tergolong komunitas apa ya

      Hapus
    3. Coba dingita ingat lagie hahaaa

      Hapus
  4. aku dulu pake "aku" (jaman alay)
    sekarang sering pakai kata "saya".
    nah kalau mau nulis curhatan, paling nyaman ya "aku" (kembali alay).


    hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena alay itu penting dalam postingang *membela diri
      Hahahahah

      Hapus
  5. kalo saya seringnya pake "saya" mak :)
    tapi kadang-kadang untuk menghemat kata biasanya saya pake "menurutku" dari pada kata "menurut saya"

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihii bisa juga mb Ira, yang penting senyamannya penulis. Karena kan itu identitas dia :)

      Hapus
  6. :) saya masi sering gak konsisten hehehe
    salam kenal dari hima

    BalasHapus
    Balasan
    1. pun saya..hihii
      salam kenal kembali, makasih sudah mampir kemari ya :)

      Hapus
  7. Seringnya sih pake aku, tapi bisa menyesuaikan postingannya, kalau resmi ya ngikut resmi, kalo nyantai ya ngikut nyantai

    BalasHapus
    Balasan
    1. misalnya lomba...eaaaaa *lomba lagi lomba lagi hihihi

      Hapus
  8. hana sih semua dipakai tergantung mood :D hehehe
    Hana pernah nulis post serupa, Mba: Aku masih Hana http://hanabilqisthi.blogspot.co.id/2013/01/akumasih-hana.html dan Kata Ganti orang pertama http://hanabilqisthi.blogspot.co.id/2013/02/kata-ganti-orang-pertama.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo hana kayaknya menyebut nama sendiri ya, :)

      Hapus
  9. alamak baca kalimat ini "mereka yang kebanyakan menggunakan kata ganti aku, personalitynya terkesan manis, ehem...maksudnya lebih personal. Dan ini kebanyakan didominasi oleh blogger perempuan". ehh malah didominasi blogger perempuan. padahal kan aku makenya kata "aku", nyaman pake kata "aku" kalo aku mau pake kata enyong ntar malah jadi blogg ngapak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha ga juga ding di.....kalo orang jawa memang biasanya lebih enakeun pake kata sebut aku sih...tapi tergantung karakter juga ding...ga bisa dipukul rata hahahahha

      Hapus
  10. Kalau aku dari awal ngeblog, tiap posting selalu pake kata "saya". Tapi kalau ngobrol di komentar, pake kata "aku" supaya lebih kerasa dekat sama teman2 blog. Alhamdulillah konsisten hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihiii kamu lulus...kamu lulus (karena konsisten)
      *eh apasih...

      Hapus
  11. Kalau menurut yang aku ketahui ,sebenarnya lebih tepat memakai kata Aku, tapi ada sebagian blogger yang beranggapan bawah kata aku dianggap terlalu kasar. Bahkan dia menyarankan pengunjungnya untuk menuliskan kata saya tidak boleh pakai kata aku.
    Semuanya sebenarnya syah-syah saja, aku, saya, gue, enyong, kulo dan lain-lain. Yang penting pengunjung paham akan maksud yang ingin disampaikan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagua dalam hal komen atau sebaik nya sehaus mungkin akan lebih bagus....

      Hapus
    2. Mas djangkaru ; wow, serius aku baru tau akan fakta ini
      Yup yg penting pengunjung paham akan isi postnya ya, itu aja dah bikin kita heppy...ah ternyata blog kita ada manfaatnya, walo dikit

      Hapus
    3. Mas trik pos ; iyakk yg penting sopan yaa

      Hapus
  12. Kalau di blog, saya pake 'saya' mbak. Hehehe ga tahu ya, buat saya pribadi lebih pas karena 'aku' lebih saya pake utk berkomunikasi dgn org org yg dekat dgn sy scra personal :-) Ah apa saja asik kok asal ttp sopan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba, sesuai dengan kenyamanan aja hihii
      kalok aku tetep suka pake aku mb klo di blog
      *jadi diri sendiri itu lebih asyik memang :)

      Hapus
  13. awalnya pakek saya mbk, kesini kesini pakek aku, mdh2an gk brubh lg wktu kesana kesana nanti *apa jugaaakk* :)

    BalasHapus
  14. Aku ya pakai kata ganti aku, lah emang kebiasaan pakai aku. Tapi kadang kelepasan pake gue, biar ikut gaul gitu. Tapi 90% pakai kata aku, kalau pakai saya terlalu formal.

    Berarti aku manis dong :>

    BalasHapus
    Balasan
    1. mmmm coba lebih baik ditanyakan pada semut hahahha

      Hapus
    2. Mau nanya sama semut eh aku dikacangin -> emang Nabi Sulaiman apa?

      Berarti semua ini tergantung kebiasaan dan lingkungan ya. Kalau bisa sekali2 kata gantinya pakai I/Wo/Watashi gitu boleh ya.

      Hapus
    3. bahahahahangkaii
      iya Ki, sesuai habit gitu deeh

      Hapus
  15. hihihi ampe skr untungnya aku konsisten memakai kata "aku" :D kalo 'saya' emg ga gitu suka krn berkesan formal.. 'gue' lbh ga cocok, krn asalku toh bukan dr Jakarta ;p. jd takutnya malah aneh kalo maksain pake itu ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. yeayyy...ada juga yang sehati denganku eciehhh
      *joged jodeg ah

      Hapus
  16. Kalo eike lebih suka pakai Zubaedah ahahahhaa

    BalasHapus
  17. "Aku" aja di kolom komentar. Biar kita terasa dekaat. Kalo di postigan, tergantung ditujukan untuk siapa postingan itu mau pakai "saya" atau "gue" Hehehe salam kenal mbaak nita yg gembul 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihiii makasi mb ivoNita yang cantik...nama kita kok ada yang sama yak,...:))

      Hapus
  18. jadi, lo gue end!

    wkwkkwkwkw
    saya cenderung pilih "saya" ketimbang "aku" atau "gue"
    tapi emang bener sih, tergantung konteksnya juga
    kalo misalnya #rabunyunda saya pilih "abdi", atau #kamisminang "ambo", dan #minggubetawi ya "gue" :)

    da gitu aja deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakkkakk...

      jangan gitu mas irul, ga ada lo ga rame hahhahaha

      iya, tergantung konteks...kalo cowok emang pantesnya pakek saya ya...*mbil liat umur *kemudian ditabok

      Hapus
  19. Lebih seneng pake gue. Lebih intim ke diri sendiri aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. siippp sesuai kenyamanan hati aja yoooo

      Hapus
  20. Duluuuu banget waktu baru mulai ngeblog, waktu masih posting asal2an, masih pake gua.
    Lama kelamaan keseringan nulis, Kayanya ngerasa gimana gitu, akhirnya pake saya.
    Kalo aku, Kayanya terlalu intim. Ahahaha apa sih apa sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. gua itu ciri khas orang bandung ya mb hihii
      *pengalaman punya temen orang bandung
      terlalu intim hahahhah
      masa sihh???

      Hapus
  21. Huaa blog perempuan pake aku.. Aku terkesan manis #minta gampar. Gak gitu kak Nita, aku suka pake "aku" soalnya eggg.. keenakan udah kebiasaan gitu.. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sini rum, aku kasih tambahan kopi, biar jadi kopi manis eaaaa

      Hapus
  22. Betul siih mbak kadang dalam posting sering nemuin kata2 seperti itu...tp bagi saya akan lebih bagus nya agak di haluskan dikit....ya karna artikel itu banyak yg lihat lho....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmmmm masa sih? Klo semua blogger indonesia pke kata saya ntar ga beragam dunk xixixi

      Hapus
  23. postingan apa ini Mblegedes :D

    Kaburrrrrrrrrrrrrrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Awas nabrak tiang listrik di depan : D

      Hapus
  24. temen saya sampe nggak enak nge blog karena bingung mau pake saya atau aku. Ternyata permasalahan jati diri ini mendunia ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaaaa masa sih? Aku baru tau padahal...berarti ini masalah sejuta umat (blogger) ya ?

      Hapus
  25. Yang mana aja sih yang pas dengan gimana cara mau dituturkan. Cuman yg msh lom konsisten gue atau gua. Di atas gue, tiba-tiba di bawah gua... ntar bisa ada aku pulak... haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue itu ala jakarte, klo gua biasanya urang bandung yaakk..anak gahul bandung...bener gak?

      Hapus
  26. Kalo postinganku di blog kebanyakan make "Aku-kamu" tapi kadang kalo mau ngomment di postingan blogger lain, kadang aku sering make "saya" dan "gue", tergantung gaya bahasa dari blogger tersebut aja sih, tujuannya biar untuk menyeimbangi aja *tsaaahh :'v

    Aku sering make aku di postingan blog, berarti aku manis dong? *plak :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini diaaaa...sama kok kyk metodeku hihiii...biar ngakrab ya kan?
      Percaya deeehhh klo kamu manis *awas jangan terbang terbang yakkk

      Hapus
  27. kalau saya, pakai saya di blog (kalau gue kagak lupa ye). Pakai aku atau saya kalau di sosmed. Ya gitu dech...belum konsisten. Oiya...di blog anakku malah "mi" serasa pingin dimakan kan?

    Nah bingung dech baca komentar gue, hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini takmakan mb astin wakkkaakkkk
      Akooh nda binund koookk...kan aku anak pintar *minta ditabok

      Hapus
  28. Aku juga akhir-akhir ini pake kata 'saya' dalam blog pribadi mba pernah juga sih pake kata 'gue' tapi itu bukan aku banget mba, kata 'aku' juga pernah tapi berasa lembut banget bawaanya manja-manja gimana getoh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb wid..aku percaya kok km dah dewasa, (lho)

      Hapus
  29. kalo aku seringnya pakai saya, kayanya lebih sopan gitu, kalo aku kaya ngomong ke seumuran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihiiii....iya deh ka ev, dyungkem duluk :p

      Hapus
  30. Lebih nyaman pake gue, yaa betul karena lingkungan adalah faktor salah satunya..
    di kampus kebanyakan orang luar jawa semua, jadi ngimbangi aja sih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Upn saiki didominasi orang jakarte too

      Hapus
  31. That cat are definitely are cute !! . OMG :D

    - Syamsid Blog -

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kucingnya itu pinjem hahaaa
      (Lain kali jgn tampilkan link idup ya mas)

      Hapus
  32. kadang gue kadang saya. Tergantung yg di bahas apa sih mbak :D

    BalasHapus
  33. Guee masih 23 tahun tapi nyamannya pake saya sik *siape juga yg nanya* heheheh

    BalasHapus
  34. Boleh ikutan ngeramein comment ya? Hehe.

    Bagus Mba ide tulisannya. Penggunaan kata ganti orang pertama (alias si empunya blogger) dalam menuangkan ide tulisan menurut saya tergantung dari keinginan si blogger itu sendiri: apakah pengen terlihat akrab, terlihat serius, terlihat lebih personal, atau motif lainnya hehe. Kalau saya, dulu awal nge-blog pakenya "gua", seiring waktu berjalan #hasek# saya memutuskan pake kata ganti "saya", dengan alasan isi postingannya lebih cocok pake kata ganti itu ketimbang yang lain (itu menurut saya).

    Kalau untuk comment (baik itu di blog pribadi atau blog orang lain), saya fleksibel: mayoritas menggunakan "saya", tapi ada juga yang pake "gua", tergantung siapa orangnya dan bagaimana isi blognya. Bener kata Mba, saling mengimbangi aja.

    Kalo di blog Mba Nita, yang dipake "saya" soalnya udah kebiasaan pake ini hehe. Apapun kata ganti orang pertama yang kita pakai, setidaknya itu semua menunjukkan kalau blog kita itu benar-benar "personal blogger" :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini yang ditunggu tunggu, karena komenmu selalu berbobot *apasiikk hahaa

      Iya ya, seiring makin mateng isi blog, penggunaan kata ganti biasanya sedikit berubah ya bay..

      Gua itu kadang nyelip juga lho di postinganku, ya biar terasa gahoooll gitu macem yoga, wulan, darma, icha, renggo, wahyu, beby, defa, kresnoadi... n kamu juga lhaaaa malah disebutin atu atu

      Boleh boleh...

      Hapus
  35. Dulu waktu bikin blog utk curhatan doang, pake "Gue" kayaknya lebih enak... Tapi skrg kan ceritanya mau professional dikit (prettt) maka "saya" lbh pas utk digunakan, IMHO ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. I know mb ria...soalnyah kan aku sudah kepoin blogmu hihihiikk

      Hapus
  36. Tergantung sama siapa saya ngomong, klo ngomong dengan yang rada gaul pake 'gue' kalo dengan atasan pake 'saya' , kalo dengan pacar pake 'aku'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siiippp deh...tapiii ini bicara tentang bahasa postingan kok, berarti atasan sering baca postingan blog yaaaaa

      Hapus
  37. yes.. berarti gue masih muda, seneng bercanda dan gahoel. tapi, sebenarnya ada perang batin juga kalau ikut lomba blog. pingin pake "saya" biar sopan, tapi udah terbiasa sama "gue". pingin pake "gue" tapi takutnya dibilang bahasa nggak baku... ah sudahlah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya anak muda !!!
      Nah, lomba memang bikin galau ya, ini kasusku juga sih, males pake kata saya saya saya gituuuhh

      Hapus
  38. Hehe. Berarti aku manis ya, Mbak? Hehe... hehe... hehe... *kemudian ngemut diri sendiri*

    Aku kadang minder sih, Mbak. Ngebalas komentar pake kata ganti 'aku' sementara yang komen itu pake 'gue'. Tapi daripada ngerasa kaku sendiri, jadi tetap pake 'aku' aja. Kalau untuk Alzhema, sengaja pake 'saya'. Biar kesan dewasanya dapet. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Percaya koookk cha...manis = ma nisa nakal...hahaha
      Iyaa yak...yg penting senyamannya kita aj ya cha
      Wahhh alzhema berarti sudah dewasa yaachh

      Hapus
  39. Saya sih maunya nulis eikeh cuma kyk bences bngt ngak sih hahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihii iya juga sih klo dipikir pikir hehehe

      Hapus
  40. Aku kadang pakai gue, tapi saya lebih suka pakai urang, but I love to say eike..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kata gue paling kuucapin buat ngimbangin orang yg pke gue juga hihii

      Hapus
  41. aku juga gx konsisten mbak
    gonta ganti aku dan saya

    BalasHapus
  42. Gue, nulisnya di fiksi. Hr biasa pake gue berasa aneh wong anak kampung ini

    awal ngeblog pake aku. Kalo skrg saya meski kdg pas komen pake aku. Pokoknya pas posting yg bkn fiksi skrg saya lah. Blajar agak semi resmi gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lhaa aku jugak wong kampung kok hihihi
      Makin berevolusi ya seoring berjalannya waktu ngeblog..

      Hapus
  43. Wah Mbak Nita ngomongnya ada bahasa Manado. Ngana ngana segala :D
    Anyway itu kucingnya ga nahan banget ih gemesinn.

    Hmm, kalo aku tergantung keadaannya sih, Mbak. Yakali sama yang lebih tua make gue-guean. Nggak sopan~
    Kalau sama temen biasanya juga kalo nggak gue, ya nama sendiri. Pevita gitu. Pevita laper, nih, teman teman. Aw :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aah ternyata itu bahasa menado ya pev? Duh jadi makin pengen maen ke kota bunga tomohon (ehhhh)

      Hahaaa iya def, yg penting interaksi antara pembaca n penulis asique gitu aja dah nyak??

      Hapus
  44. Kadang aku jadi bingung nih yang nulis gimana sih? Semua kata dijadikan satu. Ya walaupun artinya sama, tapi tetep aja gak nyaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa yakk, kudu berpedoman KBbi klo bisa ya mb nisa

      Hapus
  45. bingung juga saat nulis tapi kebanyakan sebut saya biar lebih gampang dan umum.hehehe

    BalasHapus
  46. aku saya..kadang saya aku...#halah

    BalasHapus
  47. sama dooong...suka lupaa memang..dan tergantung suasana hati pakainya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaak hihii sesuai mood ya mb indah...

      Hapus
  48. aku belum konsisten mbak. Masih sering menggunakan aku. Kadang untuk postingan yang formal pake saya, kadang buat info game pake gue hihihi. Intinya tergantung kebutuhan sih, maklum masih labil :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaakkk kurang lebih sama kok Lang...aku juga masih labilll hahahahi

      Hapus
  49. Hahaaa iya mba kalo yang no respon, nggak usah di bw sekalian. Wkaka
    Ada juga sih yg respon. Tapi kadang cuek. Cowok kok cuek. Kesel :(
    Eh malah curhat, hahaa

    AKu kalo komen kadang pake '' aku '' kadang juga pake '' gue ''. Jaah nggak konsisten ya mba :'D
    Hahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakk...toast Lan, iyaaakk...udah yang kayak gitu tipenya sok seleb, ga mau bales komen, apalagi bewe...udah bye aja...

      iya, yang respon dikiiit banget juga ada, padahal kita nulis komennya uda panjang kali lebar kali tinggih (dikata volume balok kalik ya Lan bhahahah), mending ga usah dibewe yang nyebelin gitu mah

      hihii syamaak dunk dek wulaan

      Hapus
  50. aku juga kurang konsisten kadang aku, kadang saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh klo aku lebih ga konsisten lagi mb lid, kadang saya, gue, aku, eyke, dll hihi

      Hapus
  51. Gue lebih suka gue, sih. Soalnya gue menulis sesuai dengan gue ngomong. Kecuali Tumblr, yak gue di situ melankolis sekali. Jadi harus aku atau saya. Ehehe. Sekalinya gue paling kalo khilaf. :p

    BalasHapus
  52. saya kalau nulis cerita cerpen, flasfic dan sebagainya pasti pake aku

    kalau ngobrol atau komen biasa ya pake saya

    dan kalau lagi kumat biasa pake ane

    BalasHapus
  53. kalau lomba resmi dipostingan aku biasa pake saya, tapi kalo postingan biasa suka pake aku :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi iya, kalo lomba terpaksa aku juga pake saya ;D

      Hapus
  54. duh, untung mampir sini. Ini gue banget nii postingannya, kakaaa...
    aku malah sering ketelisuuut, kadang pakai aku, saya, eike, gue, tergantung mood #eh
    tapi seringnya aku,, ke bawa suasana di rumah
    salam kenal ya dari bumi Borneo

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahha iya, soalnya biar seru n kocak ya ka klo pake campur-campur, aniway makasi kunjungannya . salam kenal kembali :D

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...