Sabtu, 24 Januari 2015

Souvenir Nikahanku

Emang PR sih kalo musti nulis event yang kejadiannya udah 9 bulan yang lalu. Tapi karena aku pengen punya memori yang ngerecord itu semua, jadinya tetep musti aku tulis satu-satu. Kali ini tentang souvenir kawinan.Perintilan yang satu ini aku pasrahkan sama mami. Soalnya tahu sendiri sovenir yang murah tapi cakep itu kebanyakan ada di kampung. Di Jakarta kayaknya susah. Udah cari ke Esemka bolak-balik tetep aja ga nemu. Pertama ditemenin mbakku. Kedua ditemenin mbak kos. Malahan waktu itu nemu yang lain yaitu buku tamu. Hahhahaha...

Ya udah daripada kebanyakan cerita, ni kukasih lihat aja souvenirku waktu nikah. Bentuknya dompet batik. Dipesen dari kenalannya mami (sekali lagi karena mamiku gaul gitu looh, banyak kenalan, thanks mam...ketjup ibu..:*).

Cantik dan ga pasaran meski harganya terjangkau. Kalau ga salah per bijinya sekitar 4000an atau 3ribuan gitu, aku lupa.Yang ga dateng maaf ya ga kebagian. Pesennya sih ngelebihin kuota. Tapi ada juga yang nyomot doble atau triple (biasanya sih kebanyakan ibu-ibu ato cewe) hehehhe...

souvenir dompet batik n ucapan terima kasih gambar karikaturku
tampak belakang


Sabtu, 17 Januari 2015

Undanganku, Karyaku

Kayaknya aku tipe orang yang idealis deh (walau kadarnya dikit...)
Buktinya mpe undangan kawinanpun aku pengen ada karakter 'akunya'. Alhasil aku kekeuh selipin gambar kartun yang mewakili aku dan si tamas...hihihii....

Waktu itu, sebenarnya aku gambar beberapa macam karakter. Pertama, karakter cewek cowok yang cantik n cool. Kedua, karakter konyol. Pas aku kasih liat ke orang-orang, mamiku pilih yang karakter cantik n cool. Sedangkan adekku pilih yang karakter konyol. Katanya itu lebih mirip ama aku. HAaaaaa !!!!!

Setelah aku timbang-timbang emang bener sih, miripan yang itu. Ya sudah aku pilih itu ajah...hahahha...Ga lupa pula aku selipin gambar kucing di bawahnya biar makin otreeh..

Setelah ada kata setuja dari mamih, akhirnya dikirimlah itu desain ke percetakan di Purworejo. Namanya Salsa. Kalo ga salah tempatnya di daerah Baledono (deket kali). Mayan murah. Model buku kertas undangan, dilipet jadi 2 (buka-tutup) dengan kertas tebal plus tinta emas cuma 3 ribuan perak per biji.....Kebetulan yang dicetak kan 3000 an undangan, jadi lumayan menghemat budget.

awalnya ngegambar yang karakter cantik dulu nih
Terus ditebelin pake nolpen boxi
Terus bikin karakter konyol 1
Lanjut karakter konyol 2
Begini ni tampilannya :
Perhatikan, gambar yg diambil cowonya karakter koyol 2
cewenya karakter konyol 1
Abis naik cetak

"Yeay !! Udah jadi!"

Kotak Seserahan dan Isinya

Menyambung postingan sebelumnya, beginilah episode paling menguras tenaga sebelum ijab !! Ya, apalagi kalau bukan seserahan beserta drama kotak-kotaknya. Setelah heboh hunting aneka printilan manten, aku putuskan untuk membungkusnya dengan kotak seserahan berwarna merah cabe yang kudapat dari toko bernama Immanuel di Pasar Mayestik.

Karena seperti yang sudah dijadwalkan, H-4 aku pulkam. Tentunya sembari menenteng belasan kotak tadi buat diproses selanjutnya. Sebenarnya tadinya aku pengen naik kereta aja. Tapi katanya mbaknya tamas alias calon ipar mau ikut. Hmmm ya sudahlah biar ramean dikit sebab ada 2 bocil dan 1 orang lagi yang ngegantiin tugas tamas nyetir--> yaitu om bro.
Iyalah, masa calon manten nyetir sendiri. Pamali. Mamiku aja bawel begitu tau kita bawa mubil. Hmmm.. yaudah lah, namanya juga tamas, di samping ngeyel, orangnya juga sangat baik hati dan tidak sombong. Semua hal yang berbau dimintain tolong selalu disanggupin. Hihiii...itulah mengapa aku memilihmu saiiyyaang....

Perjalanan kami berlangsung malam hari. Karena kita mau ke Cibitung dulu ngejemput mbaknya tamas. Sebelumnya ada drama dulu nih. Gara-garanya adalah aku dijanjiin bakalan on time jam 7 'tet' berangkat dari kosan Tanah Abang, tapi nyatanya molor mpe jam 11-an malem...huufft... Tau sendiri, jamnya tamas kayak gimana? Dan begitu dateng kita maem dulu karena dia bawa om bro, jadi ga enak kalo ga dikasih jamuan, secara kita minta tolong disupirin gitu loh. hiiihii, maacih ya om bro syudah dibantuin. Alhasil maemlah kita di warung tenda spesialis ayam dan lele goreng di kawasan Tanah Abang 2. Amas dan oom bro pesan lele goreng. Sedang aku yang udah cenad-cenud menahan maagh karena telat maem nungguin jemputan dari sore akhirnya pesen ayam goreng.

Setelah tangki kita full, perjalananpun dilanjut. Baru masuk ke mulut tol sudah padat merayap. Maklum waktu itu ada libur panjang. Aku yang duduk di bangku tengah jadi merem melek, menahan rasa asin yang sudah hampir keluar dari mulut. Sedangkan tamas dan om broh asyik ngobrol di depan. Segala Virzha idol yang ga tembus final ampe lagu-lagunya Raisapun dikomen. Beuh...ga tau calon bininye menahan mual apa yak? !!!

Kitapun meluncur terus sampai tiba di rumah mbak eni. Sampe sana cobolo-cobolo udah pada tepar. Sedang mbak eni lagi nyiapin baju yang Alamaaakkk tasnya udah berkoper-koper, ngalahin kita-kita yang mau punya hajat. Hahaaa, yang jelas bakal ada banyak cemilan nih yang bisa dirampok... Sebelum ke mobil, aku numpang ke belakang dan memuntahkan isi perut yang tadi sudah kusantap.

Habis itu kita naik ke mobil satu-persatu. Pelan-pelan coz si kecil lagi ayip-ayipen, jadi biar ga bangun dia duduk di tengah ama kakaknya plus mbak eni tentu saja. Lah Akunya ditaruh dimana? Hmmm uda tau jawabannya---> yaitu di kursi paling belakang nemenin tas-tas.

Akhirnya kita jalan lewat Bandung yang jalannya berkelok-kelok macem ular. Yang nyetir kadang tamas kadang om broh. Dalam hatiku, "Udah deh tamas, biar om bro aja yang nyetir, kan besok tamas yang punya acara. Aku tu ga mau tamas jetlag di hari H." Dan seperti batin kita menyatu, setirpun berpindah tangan. Tamas yang istirahat. Om bro yang pegang kendali. Inilah kali pertama aku disetirin om bro. Ngeriii... !!! Ajegile bawa mobilnya banter bener. Udin kayak film Fast n Furious yang belakangnya dikejer T-Rex-nya Jurasic Park. Apalagi di tanjakan yang curam plus di depan atau samping-sampingnya truk tronton mangkal. Rasanya dah ga mau buka mata. Pinginnya merem aja tau-tau udah pagi. Dari situ, aku memutuskan untuk tidur.

Buka mata, ternyata kita masih tertahan di daerah Perbatasan Jabar Jateng. Duh kapan nyampenya nih. Bener kan apa kataku, mending naek kereta lebih was wes wos, minim risiko. Tapi ya sudahlah. Nasi sudah terlanjur menjadi bubur. Di tengah-tengah aroma kecut kita, mbak eni ngekluarin aneka makanan yang dia bawa dari rumah. Mungkin karena laper dan belom sempet mampir warung makan, kitapun menyerbu makanan tersebut yang ternyata molen. Satu gigitan masih enak, e tapi karena kebawa mual yang semalem akhirnya akupun berasa mau muntah... Hmmmm pas mampir POM Bensin, akhirnya muntah beneran.

Dari situ kayaknya tamas kesian ngliat aku, akhirnya diputuskan kita mampir ke warung makan pas nyampe di daerah Karanganyar, Kebumen. REstonya aku lupa namanya, tapi biasanya buat transit bis-bis gede. Jadi lumayan rame. Menunya juga banyak. Tinggal pilih karena modelnya prasmanan. Akupun memilih makanan yang netral sajah. Biar perutnya ga salah tingkah. SEdang yang lain ambil macem-macem. Habis maem, si kaka (anak mbak eni yang pertama) sakit perut. Mules pengen beol. Hahahha...okelah kak, kita tungguin  sambil nunggu makarannya turun dari lambung.

Hampir belasan jam kita di perjalanan. Sekitar jam 11-an siang baru kita nyampe. Lalu aku didrop di Prembun. Sementara tamas pulang ke kandangnya di Butuh, Kutoarjo. Haa....leganya...e tapi ini belum masuk ke dalem loh. begitu masuk,, ya ampunn..,..penderitaan belum berakhir. Karena tiba-tiba rumahku jadi ramai. Banyak orang lalu lalang. Dapurpun tumpah oleh ibu-ibu yang sedang masak dan menyiapkan tetek mbengek buat punjungan. Dan itu artinya aku bakalan ga bisa tidur buat merefreshkan badan sejenak. Hahhaaa

Ibu-ibu tetangga yang sedang masak-masakpun berhenti sejenak manakala aku masuk dan menyalami mereka satu-satu. Banyak yang bilang aku gembilann...... gendutan....Ahhh SIAL !!! Haaaaa...tetep ya, ujung-ujungnya nyindir badan. Hahahaa...Tapi tetep aja aku takjub, ga menyangka kalo beberapa hari ke depan udah mau jadi seorang istri ajah...

Besokannya lagi tamas datang karena disuruh ibu ikut ke KUA. Tujuannya adalah buat memastikan data-data guna pengecekan akta nikah. Nah, itu kotak seserahan disuruh dibawa sekalian buat dikasihkan ke guruku waktu smp (guru PPKN), kebetulan Ibuku kenal betul dengan beliau. Konon katanya, beliau orangnya  kreatif dan jago urusan begituan. Jadi mending diberdayakan di situ aja kotaknya. Aku sih oke-oke aja, yang penting bisa dikasih harga khusus .....

Di KUA, ada kejadian lucu lagi. Ternyata salah seorang staf KUA-nya adalah temen kuliah tamas. Jyaaaahh...diledekin lah jadinya...KATA DIA, Kok iso dapet orang prembun,... Ternyata ya..!!!! Tamaspun ketawa-tawa ajah. Sementara aku tersapu-sapu malu gitu hikhikhik.

Proses tanya-jawab kelengkapan datapun berlangsung cepet, ga nyampe 15 menit. Lagian Kepala KUAnya kenalan ibu juga.....jadi enak ngobrolnya. Aku? tau beres aja lah. Hahahha (Mantaabb mamiku memang gaholl getooo loh).

Abis dari situ, barulah kita ke tempat Bu Ndari aka guru SMPku yang pintar hias menghias bab seserahan. tokonya ternyata ada di depan SMAN 1 Prembun (tinggal nyebrang dikit). Di situ ditanyainlah aku mau order hias yang kek gimana. Aku mah apa aja oke lah. Yang penting asyik di kantong.


Dannn besokannya, setelah jadi, tampilannya kayak di foto samping nih. Tadinya Kupikir cuma dimasuk-masukin gitu doang terus diplastikin, kayak ngehias keranjang buah. Ternyata perintilan-perintilannya sampe dihias-hias juga hohohoo...

Handuknya dibikin gajah. Songketnya dibikin barongsay, BH dan CD-nya dibikin ikan, hahahha...lucu dah
Ya..oke lah ga papa, mudah-mudahan ga bikin dompet jebol ajah.

Yang bikin deg-degan adalah diambilnya sore hari sebelum hari H...duhhh sungguh cukup mefett. Aku sendiri ngrasa ngeri, abis tokonya model nyebrang jalan gitu (calon manten emang suka parno). Untung tamasku orangnya ringan dan tangkas. Dengan sikap gentle dan sigap, doi membawa bolo kurowo aka temen-temen kantornya buat jadi seksi ribetnya. Urus ini itu sampe ngejemput kotak-kotak cantik itu untuk diberikan pada permaisurinya di hari H besoknya. ahahahaii....love you crazy rabbit







Daftar Seserahan

Sabtu sore, di bawah mendung langit Tangerang...



Iseng-iseng buka FB, eh banyak juga temen-temen yang lagi 'pasang janur kuning' alias mantenan. Ngliat foto-foto mereka, status kebahagiaan mereka, deg-degannya, sampe undangan yang tiba-tiba nongol di inbox atau event yang  menandai namaku untuk datang...jadi mengingatkanku pada beberapa bulan silam -- salah satu hari bersejarah dalam hidupku, dimana bapak menyerahkanku pada seorang pria yang kelak bisa menjadi imamku .... (ceilehhh....jadi pingin joged-joged) patpat dance crazy rabbit

Yup, 15 Mei 2014. Dan tanggal merah.
(Kalo ga salah itu libur Waisak).

Kalo penganten lain ribetnya pesti H-beberapa bulan sebelum hari H, nah aku malah punya waktu buat benar-benar tenang dan mempersiapkan segalanya H-7 sebelum hari H. Jadi tu 2 minggu sebelum merried aku masih digangguin tugas ama salah seorang bos di divisiku dulu haahhhh !!! Pengen ngegetok tu pala orang, ga tau apa klo calon manten itu super duper sensi klo diribetin kerjaan. Hahahha... Jadi statusku waktu itu masih sebagai wartawan, banyak liputan yang sebenarnya tuh ga enting-penting amat. Maksud aku di hari menjelang cuti itu aku mau beresin kerjaan yang penting, e tapi yang ga penting-penting malah ngribetin. Jadi rada-rada mumet juga ngatur persiapan weddingnya. Biasalah, pesti mereka berdalih karena aku flexy time jadi bisa diganggu kapan ajahh...alhasil h-3 atau h-4 aku baru ngajuin cuti. Aku emang 'hemat-hemat' klo urusan cuti, karena aku masih pengen ada planning bulan madu ama tayang tamas.hahahhahah....Untungnya di kantorku selain dikasih cuti, kalo ada karyawan yg merried dikasih tambahan libur nikah 5 hari, manstaabbbb !!!

Dan...kepanikanku dimulai ketika aku bloging-bloging masalah perweddingan, dimana orang-orang pasti mempermasalahkan pentingnya seserahan. Aku jadi galau, habis masih ga ngerti emang itu wajib ya???? Setahuku yg wajib tu cuman mas kawin. haduuuhh...bad luck crazy rabbit

Tanya kakak yang super antusias masalah pernikahan, jawabannya apa coba? lumayan penting. Tanya ibu, juga jawabannya hampir sama. Tapi mereka bilangnya sih, ga usah yang aneh-aneh, cukup kebutuhan kita sebagai perempuan ajah... (kebutuhan pokok).

Terus aku liat internet lagi. Liat blog si A, seserahannya branded semua. Si B carinya yang kece-kece. Si C, ampe kotak-kotaknya pun kudu perfect. Haaa.....

Waktu aku tanya ama tamas? Jawabannya malah bikin neguk air liur ama jambak-jambak rambut. Katanya itu mah urusan belakangan. Kan bisa dibeli waktu udah 'rumah-rumah'. Iya sih aku tau. Tapi klo pas rombongan datang ga bw tentengan, rasanya gimanaaaa gitu... masa tentengannya cuma mas kawin duang? head crazy rabbit

Tamasku yang galak    baik hati ini orangnya emang super duper cuek, (Sebenarnya aku tau dia lagi ngumpulin modal buat membangun istana kita kelak). Jjadi dia tu lagi banyak proyek dan tiap kali ditanya konsep kawinan, dia selalu bilang atur-atur ajah, tinggal bilang mau budget berapa ntar disiapin). Huaaaa...gimana ga moci, masa aku yg disuruh urus ndiri . Hahahhaha....

Tapi setelah dipikir-pikir, bener juga ya. Lebih efisien dan efektif klo aku yang sigap sendiri. Akhirnya aku bilang aku butuhnya buat ini sekian, dia siapin sekian. Dan itu juga semampu kita. Ga yang berlebihan, tapi tetep layak. Klo list seserahannya sih udah aku cicil dari 3 bulanan. Itupun kadang dapat rejeki dari acara apa...hihihii. Yang bikin bete adalah nyari kotakannya. Habis anak imut nan gembul ini bingung mau beli yang biasa aja apa yang sesuai tema kawinan yakni merah.. Gitu deh calon manten yang melek internet emang kesannya jadi bingunganhelp crazy rabbit. Liat punya orang emang bagus-bagus baget, dihias-hias gitu, tapi mahaaaaaalllll. Aku maunya yang bagus, murah, dan sesuai tema. Akhirnya aku belanja seorang diri di Toko Immanuel cabang Pasar Cikini yang adanya di Mayestik. Pokoknya deket ma blok M, naik kopaja 1 kali klo ga salah 70 atau 69.

Tiba di pasar Mayestik, waduhhh lupa ga bw duit. Tanya satpam ternyata ATM mandirinya nyebrang..
 bye crazy rabbitMana rame lagi, akhirnya diniatin cepet selese, nyampe ATM langsung gesek duit, balik lagi, langsung cuz ke tokonya. Nyampe di sana, aku takjub. Ini toh pusatnya aneka persiapan mantenan yang ramai diperbincangkan para bride to be. Ada make up, kebaya, handuk, dalaman, baju, barang pecah belah, dan yang pasti juga paling mencolok adalah kotak seserahan. Dijajarnya dari ujung ke ujung. Macem-macem pula bentuknya. warna-warni, cantik-cantik..kyk orang yang mau beli ini.. Nah, karena waktu itu hari Jumat, aku mau langsung aja ke Immanuel seperti yg direkomendasiin orang-orang. Di sana mataku langsung tertuju pada satu kotak yang desainnya simpel, warnanya merah cabe, dan modelnya juga ga out of date. Bisa dipakai kapan aja. Mana tau adekku besok bisa pakai juga. Jadi aku pilih yang itu ajah.

Aku beli 12 biji cuma abis 400ribuan kalau ga salah.
Dannn yang paling butuh perjuangan adalah ngebawanya..Itu kotak segede gaban mau aku bawa-bawa di buswe apa ga heboh nanti..hahahha.. Ah ya sudahlah yang penting misi tercapai meski tiap mata memandang pasti arahnya ke kotak tsb. Begitu nyampe halte Monas, aku langsung pesan taxi....

Biar lengkap ini aku sertakan yaaa gambar-gambar seserahanku

baju buat kondangan
kain songket
sendal pesta dan tas pesta
baju tidur

baju gamis

mukena

perlengkapan mandi

make up
dalaman

baju kerja
dalaman

handuk

hem

tas n gamis (again)