Kamis, 19 Februari 2015

Hobiku Menggambar Kartun (Komik)

Selamat berhari libur panjang, buat yang dapet jatah 'kejepit'.... (kalo aku sih kagak #ngenes)

Pertama-tama, kayak biasanya aku bingung. Pas pertama buka blog, otak ini selalu dan selalu dijejali ide buat nambah postingan lagi. Tapi nyatanya susah banget, apalagi klo mau ngomongin hal yang serius. Jadi ujung-ujungnya ya nulis random lagi. Kayak sekarang, aku juga bingung banget mau nulis topik apaan... hahahhah...

Ya udah deh, mending ngomongin hobiku aja. Dari jaman kecil ampe besar kayak gini, aku punya hobi sama--Ngegambar. Bukan gambar pemandangan yang mainstreem kayak gambar 2 gunung yang di tengah-tengahnya ada mataharinya. Tapi gambar orang. Gambar Anime si tepatnya #walo bisa dibilang teknik menggambarku masi cupu tingkat dewa.

Tapi aku cuek. Biasanya juga nyontek sih #buka kartu. Klo berimajinasi ndiri pesti struktur tubuh orangnya ga beraturan. Misal klo ga dicontohin langsung pake peraga tangan beneran, tar bentuk tangannya kayak ada yang aneh. Jadi dalam hal ngegambar biasanya aku suka berimprovisasi dari satu komik ke komik lainnya. Tar tinggal diubah bentuk rambut or bajunya, hahahaha.....

Klo masalah prestasi, di bidang ini sih ga gitu kelihatan. Kecuali dulu pernah jadi pengisi tetap majalah SMA gabung ama sahabatku Ainun yang skill gambarnya udah sangat jauh di atasku. Di situ kita dikasi kebebasan buat ngembangin sketsa plus cerita yang tiap bagi rapor bakal dibagikan ke seluruh kelas. Hahahha...sumpah, klo inget gambarku waktu itu rasanya malu. Masih acak adut dan bener-bener bikin geli.
Tapi jujur, dari situ, aku jadi banyak dikenal orang. Hahahahha....

Waktu SMA, aku juga punya banyak karya komik. Macem-macem topiknya. Ada yang horor, dongeng (Thumbelina ma Cinderela), komik remaja, sampe ada yang berbau-bau monster gurita. Hahahaha..yang ini terinspirasi dari film Deep Rising. Kegiatan itu cuma buat nyenengin diri sendiri sih. Plus untungnya ada korban yang bisa didoktrin buat baca yaitu adikku. Hahahahha...

"Gembul Kecil Penuh Debu" (Gustyanita Pratiwi)
''Malaikat yang terjebak di keramaian kota'' (Gustyanita Pratiwi)
"Tokyo Tower", Gustyanita Pratiwi
aku=polos (Gustyanita Pratiwi)
Sepedaan Berdua (Gustyanita Pratiwi)
"2 brothers'' (Gustyanita Pratiwi)
Cinderella Express (Gustyanita Pratiwi)
''Deadly Juliet" (Gustyanita Pratiwi)
"Kencan" (Gustyanita Pratiwi)
"Ada Permen Karet di Rambutmu" (Gustyanita Pratiwi)
Merah (Gustyanita Pratiwi)
Sketsa (Gustyanita Pratiwi)
"Kurusku" (Gustyanita Pratiwi)

Demon (Gustyanita Pratiwi)
Painfull (Gustyanita Pratiwi)
"With my sisters'' (Gustyanita Pratiwi)
Rambut yang Indah (Gustyanita Pratiwi)

(Gustyanita Pratiwi)
(Gustyanita Pratiwi)

Artikel ditulis oleh Gustyanita Pratiwi pemilik blog Gembulnita

Pas di kuliah, kebetulan tingkat pertama kan kita musti asrama dulu tuh. Jadi buat ngisi waktu pas ga ada jam kuliah, aku iseng-iseng bikin comic. Ya standar banget sih. Cuma pake kertas HVS dilipet jadi 2 halaman....tar klo uda banyak baru diklip. Terus hasilnya diedar-edarin ke kamar tetangga. Lumayan rame juga komennya. Katanya anak pendiem kayak diriku punya talenta juga. Hahahhahaha...pede banget ya aku. Terus karena merasa diapresiasi, biar ga ilang juga karyanya, akupun rajin nyambangin warnet buat nge-scan itu gambar-gambar. Seriiing banget. Apalagi pas lagi produktif. Bisa 4-5 gambar aku scan. Selain itu, temen-temen juga sering ada yang minta digambarkan. Tarifnya cuma-cuma kok. Ga pake bayar. Hahaha... Itu artinya mereka cukup menghargai karyaku. Makanya aku semangat terus.

Nah, makin ke sini, kegiatan gambarku makin ga berkembang. Entah kenapa. Mungkin saking ga ada waktunya hahahha.. Tapi yang jelas aku masih punya karya deh yak? Buat kenang-kenangan jaman tua besok...


Hebohnya Kondangan Perdana Berakhir dengan Wiskul

15 Februari 2015

Seperti biasa, hari ahad emang uda jadi rutinitas kita buat tidur-tiduran. Tidur-tidurannyapun bukan tidur-tiduran biasa. Melainkan sepanjang hari #pliss jangan dicontoh, tapi harap maklumi karena kita kerja rodi dari Senen-Jumat, sedang tamas Senen-Sabtu. Tapi tetep biasanya jam 5 bangun, Subuhan, baru abis itu bablas lagi. Grrrooookkk !!!

E tapi pas minggu kemarin sebenernya aku uda selipin agenda. Soalnya tanggal 15 temen kantor nikahan. Dan aku uda tek jauh-jauh hari bahwa kita musti kosongin jadwal di tanggal itu. Kita musti kondangan. Tamas sih semangat banget, hehehe, sekalian pengen silaturahmi karena belom kenal temen-temen istri.
"Asyiikk bener yak cap cus?"
"He-em",

Pas di jam 7 paginya, mata uda merem melek, antara ngantuk-ngantuk tahi ayam gitu...iseng kulirik HP. Cek whatsap bentar, tanya lokasi gedung ke grup. Send. Eh tapi kok belum muncul-muncul juga cek list garis ijonya (tanda udah dibaca). Ya uda, tinggal bobok lagi aja. Apalagi di samping juga sama pulesnya. Otomatis bakalan lama ni. DAN ITU BENERAN.

Kita tidur mpe jam 9 an. Kacau. Ibarat kata, panah asmara dewa cinta tak berpihak pada sang waktu. Klo pun berangkat jam segini udah pasti telat. Ga diragukan lagi. Belum ada acara mandi, setrika baju (secara mau kondangan perdana masa pake baju kisut), dan manasin kendaraan. Mana di luar gerimis tipis mulai mengudara, menjadikanku tambah pengen molor *pesimis.

"Ga papa deh ga berangkat, toh temen-temen riset juga ada yang ga dateng kayaknya," kataku tiba-tiba.
"Wah, tengsin dong, uda nanya-nanya tempat, masak ga jadi ke sono, coba cek lagi uda ada balesan blum?" saran tamas.
"Belom sih..."
(Tak lama kemudian kepalan tangan mendarat di dahi ini (dijitak))

Pas mastiin whatsap, beuh sama aja....Di grup ga ada yang tau tempatnya di mana. Yang bales 2 biji. Yang lain membisu. Mungkin beneran ga pada dateng.

Nah, yang ngebales whatsapku ini rencananya mau pada ngumpul dulu di kantor, ramean bareng-bareng naek mobil. Klo misalnya aku ke kantor, wah bisa muter-muter jadinya. Ya udah deh daripada serba absurd seabsurd pikiranku...#eh, akhirnya aku sms Ci Tuti. Ci Tuti ini temen kantor yang satu divisi dengan si calon manten yang kebetulan punya rumah pas di belakang komplekku tinggal...(jadi muter-muter gini bahasanya). Ya intinya dengan bertanya pada orang yang tepat, maka bakal kau ketahui jawabannya secara sepat pula. Terjawab. Gedungnya di Graha Marinir deket Kwitang, sebelahan ama Arya Duta kalo ga salah.

"Nah kalo gitu kan beres. Makanya mbul kalo ada undangan dicatet dulu tempatnya dimana, waktunya jam berapa," --> akhirnya aku dinasihatin.

"Terus acaranya sampe jam berapa?"
"Jam 1.
Hening sejenak.
" HAAAAAHHHH !!! (Langsung abis itu ditabok suruh mandi ga pake lama. Dandannya juga).

Kelar mandi, aku gantian suruh tamas yang siap-siap. Sementara dia mandi, aku cek-cek baju yang kiranya cakep buat kondangan. Pas dipilih-pilih, akhirnya dapet dong kostum yang sama sekali belom pernah aku pake di acara apapun--> gamis polkadot ungu berlukiskan bunga-bunga. Lengannya lekton sih, jadinya musti pake manset, bener-BENER ribet. Tapi gapapa deh, demi niatan memakai busana terbaik akhirnya disempet-sempetin juga buat ngegosok itu baju yang kusutnya setengah mampus. Sambil digosok, sambil tangan ini memainkan remote tv. Jadinya lelet bener. Kayak siput itu gosokan *eh apa tangannya ya? haha..

Kelar gosok kostumku, PR-nya tinggal nyari baju batik buat si tamas. Huh bingung lagi, setahuku itu batik uda pada kutaro di ember deh--nunggu giliran buat dicuci. Karena kupikir batik yang paling berkelas #baca modelnya paling bagus--cuma yang ada di ember itu, akhirnya aku teriak : "Tamas, batik yang di ember angkat bentar pow, terus setrikaaaa !!??" ET DAAAHHH....

Dari dalam kamar mandi terdengar sahutan, "Boleh aja, kalo ga ada baju lain," sumpah ini jangan ditiru. Hahahaha...

Pas ngambil dari ember, emang belum kecium aroma baju kemarin sih, cuma berasanya gimana gitu. hahahhaa....Trus tiba-tiba sang tokoh utama lelaki dalam drama kehidupan ini muncul. Tiba-tiba-nya lagi dia mengusulkan kalo jadinya yang dipake yang lengen panjang ajah. Bukan yang aku pegang-pegang barusan. Jadi ganti nih? Beneran ga mau yang abis diciduk dari ember? Hahahhaa.... fix.

Habis itu gantian aku yang ribet pake krudung. Karena modelnya pasminah, rasanya jadi serba salah cara muter-muterinnya gimana. Disampirin doang, kelihatan acak adut, diuwel-uwel kelihatan ga ada lehernya. "Mirip kodok," kata Tamas.

Akhir kata, acara ganti kostum kelar. Sementara itu, tamas yang uda nyiapin kendaraan dari tadi uda neriakin supaya aku cepetan keluar. Pas uda mau konci pintu, e lupa amplopnya belom kebawa. Di mana pula naruh amplopnya? Akhirnya ada acara ngubek-ubek rak kaca dulu. Bener-bener kebawa panik. Makanya isi rak langsung pada berjatuhan kayak kartu domino yang dijatohin satu lantas ikutan ngejatohin kartu lainnya *apa sih bahasa gue?? Pas uda ketemu, waaaahhh girang !!! Tapi abis itu langsung tutup muka ga mau lihat perabot rumah tangga pada berantakan. KeZeL..

Ga lupa pula kasi nama di amplopnya. Karena saking terburu-brunya, kepaksa aku nulis di atas tembok. Pas mau melancarkan aksi tersebut, eh langsung dikomplain tamas. Katanya, biar rapi yah di atas meja atu nulisnya... Hehehehe... Ukey ukey... (ngeloyor masuk lagi buat nulis nama kita di amplop, abis itu disuruh cepet-cepet lagi).

Dan kita jalan.

Kayak mentega yang meluncur di atas penggorengan, perjalanan ke tol Karang Tengah berlangsung mulus.Meskipun angin kencang menghajar kita. Tapi karena udah niat, ya apapun konsekuensinya musti kita hadapi. Apalagi pas uda masuk area Jakarta seperti Kebun Jeruk, Slipi, dst, itu tuh uda mulai kenceng hujannya. Sampe-sampe pada suatu titik kayak terjadi kemacetan panjang yang kemungkinan besar ada penyebabnya di depan sana. Setelah merayap sekian meter, baru kelihatan biang macetnya, yaitu genangan air yang cukup tinggi dan menyebabkan mobil-mobil kecil kudu berhati-hati saat melintas.

Sukses melewati kubangan air, kami pun terus melaju. Sesekali kita ngelirik jam...woww.. uda jam 12.30 WIB. Artinya waktu yang tersisa tinggal setengah jam dimulai dari sekarang. Pas ngeliat muka tamas, ahhh...firasat buruk nih, kalo uda lihat doi tegang n pucat pasi.

Kutanya, kenapa tamas?
"Kebelet." AHHHHH.....Tiba-tiba kayak adegan dalam komik yang tokohnya TIBA-TIBA berubah putih, mulut menganga, dengan background item garis-garis di belakang.

Jadinya kita musti cari Pertamina nih buat 'setor'. Pas lagi gawat-gawatnya itu perut, jalan yang kita lalui pun dipenuhi banyak rintangan. Mulai dari kejebak macet sampe salah ambil jalur karena keasyikan ngobrol. Fyuhhhh...untungnya dapet itu Pertamina. Tanpa basa-basi lagi, tamas pun ngacir mencari tempat pertapaan yang paling damai sedunia.

10 menit berlalu. Dengan hati riang, akhirnya pintu mobil dibuka. Dan kata-kata pertama yang meluncur adalah,"Legaaaa...Hahahahha."
Sumpah ya, itu ketawanya lepaaaaaassss banget. Akhirnya kita bisa nyanyi-nyanyi lagi. Bisa joged-joged lagi. *Bayangin gaya bounce dance

Tepat pukul 13.00 WIB, kita sampe lokasi. Dan uda bisa ditebak, acaranya kelar. Namun kita tak gentar untuk menyalami pengantinnya. Jadilah kita bertarung menumpas ujan yang waktu itu langsung diguyurin deres banget dari langit. Dengan wedges yang cukup mengkhawatirkan, disertai jubahku yang menjuntai ke tanah...apa jadinya kalo belum ketemu mantennya, dandanan dah lecek. Walhasil kita ampe angkat-angkat itu baju...sambil jalan pake payung berdua. Artikel ditulis oleh Gustyanita Pratiwi pemilik blog Gembulnita

Trus di muka pintu uda papasan ma orang-orang kantor. Untung jadi berangkat. Hehee... Habis salim-salim dan ngobrol pendek, aku segera ngajak tamas buat nyalamin si empunya hajat. Uda pede aje, yang penting uda ketemu, beres. Ga ada tanggungan. Perkara kita makan di luar, bagiku ga masalah. Tamas pun setuju.

Pokoknya, penuh perjuangan banget deh kondangan di tengah badai. Dan hikmah yang kudapat kali ini adalah, lunch spesial di Waroeng Rawit, Flavor Bliss - Alam Sutera, Jl. Alam Sutera Boulevard Kav. 6, Serpong. Menilik dari namanya, kupikir ni tempat semacam kayak SS yang nyediain aneka sambel-sambelan. Ternyata salah besar... Tempat yang mengusung konsep resto keluarga ini punya menu khas asal Kalimantan. Pas masuk, ada logo cabe merah centil yang nangkring di dinding deket pintu. Jujur, ini yang bikin para orang narsis yang demen blogging kuliner pengen mengabadikan diri di depan logo ini.....Tsaahh.

foto dulu di logo lope-lope yang ada di kawasan resto
Di sini kumpulannya resto gaul Serpong
Klo tatanan tempatnya sih dibikin se-open mungkin. Ini terlihat dari interior yang dominasi kaca sebagai temboknya. Kadang jendela dan pintu-pintunya juga dibuka lebar-lebar supaya udara masuk dengan bebasnya.

Duduk termangu memikirkan menu yg mau dipesan

Suasana resto

serba alam terbuka
Kapasitas resto ini juga cukup besar. Ada 2 lantai soalnya. Yang bawah disetting cukup terbuka. Sedangkan yang atas mungkin VIP-nya...Karena males naik tangga, akhirnya kita pilih yang ruang bawah aja. Terus kita pilih deh menunya... Pertama aku. Yang kupilih adalah cumi goreng tepung. Dimanapun restonya, klo menu yang satu ini ga ada tu rasanya kurang.  Giliran tamas yang pesen, dia ababil deh. Karena bingung. Ikan-ikanan uda pada abis. Yang ada ayam kalasan..Ya udah pesen itu aja. Terus kita kepincut ama sambel pete ebi....Hahaahha...tetep ya ratunya makanan itu PETE. Sayurannya kita pilih tumis pakis. Sempet ragu si ama ni sayur. Secara lidah ini belum pernah mencobanya. Tapi tapi tapi kepengen. Ya udah hajar ajah. Hahahahha...Minumnya pilih jus kedondong. Yang ini jelas favorit. Asem-asem gimana gitu. Maknyos lah.

Sambil nunggu masakan diolah, e tiba-tiba mas pelayannya dateng bawa sepiring otak-otak beserta sambel kacangnya. Wahhhhh...begitu mata berbinar-binar, langsung deh dibilang...kalo ambil ini bayar. Hahahhaha...Ya uda deh comot 2 aja cukup.

otak-otak n sambel kacang

jus kedondong

10 menit kemudian, makanan datang. Wowww.....mini-mini banget... Tapi yang jumbonya juga ada, kayak cumi goreng tepungnya sama sambel pete ebi. Abis ucap doa, tanpa ba bi bu lagi langsung sikat. Heheee...*aslinya tetep makan kalem kok, lagi pingin hiperbol aja. Pas dicobain, naaahh naaahh muncul deh kalimat kayak gini. Ternyata rasa pakis tu mirip kangkung. Heheee. Klo gini si doyan banget. Terus cuminya cukup krunchy juga. Tapi the bestnya tetep Sambel Pete Ebi. Serius ini rasanya susah diungkapkan dengan kata-kata. Sambil kepedesan, sambil rajin juga nyruput jus kedondongnya. Mantabbb dahh... Asli cukup recomended, tapi harganya agak bikin lumanyun sih. Hahahahha.... *tangisi isi dompet.

action
sambel pete ebi
ayam kalasan

tumis pakis
cumi goreng tepung
hajaaarrr !!!

Selasa, 17 Februari 2015

Belajar Masak

Sore Blogger !!!! (sok-sok nyapa padahal ada yang baca juga kagak) # tetep pede.

Baru sempet nge-post lagi nih. Maklum orang sibuk *bohong. Nah, di sore-sore yang mellow kayak begini, mendingan kita orang kasi postingan yang berbau-bau tentang makanan. Secara kehidupan pengantin baru kayak kita dituntut untuk sigap masalah beginian. Apalagi klo bukan masak-memasak. Pekerjaan yang satu ini nyatanya cukup menguras tenaga ketimbang saat aku kerja di kantor. Mulai dari mikirin besok mau masak apa, beli bahan-bahannya dimana--yang seringnya cuma sempet kebeli di supermarket deket stasiun karena pulangnya selalu kemaleman dan ga sempet ke pasar becek, taraf eksekusi, sampe siapin mental buat dikomen ama 'Anton Egoku tersayang'--> suami.

Sempet bingung sih. Habisnya waktu kecil ga pernah disuruh masak yang bener-bener TOTALLY dari awal sampe akhir. Paling banter cuma disuruh potong-potong ato goreng-goreng doang. Jadinya agak keder deh begitu terjun langsung ke dunia 'nyata'. Tapi ya syudahlah. Namanya juga kehidupan. Yang kata Om Mario Teguh : "Hidup ini sengaja dibuat tidak mudah, untuk memisahkan orang yang mau berupaya, dari orang yang hanya suka mengeluh."

Jyaaaahh baiklah, mumpung lagi insap dan cepet bangkit dari rasa malas keterpurukan, akhirnya aku sering tanya-tanya ke ibu dulu sebelum mengeksekusi bahan. Biasanya yang aku tanyain sih bumbu intinya. Karena percuma kalo tampilannya asyik, tapi rasanya amburadul #ini pengalaman yang berulang kali terjadi sih...hahahhahaha.... Jadi tiap kali ada ide mau masak apa, langsung malemnya telpon ato sms ibu. Klo lagi ga bisa telponan ya searching google--->meski aku lebih percaya apa yang dikatakan ibuku soal bumbu-bumbuan, ketimbang hasil searchingan yang kadang-kadang menipu.

Nah, Kamis minggu lalu, aku terpaksa izin ga masuk kantor. Biasa tamu bulanan datang tanpa permisi *Sebenernya ga pengen dia datang-- untuk sementara ini--klo bisa.... tapi apa daya, ternyata rezeki itu belum datang.  *pahit.

Di hari pertama itu kondisi badanku cukup ngedrop. Bener-bener lemes. Ga bisa ngapa-ngapain selain tidur. Jadi pas pagi-pagi mau mastiin telat pa gak, karena ragu malemnya uda ada flek walo dikit, eh pas dicek...ternyata uda deres aja itu tamu #berderai air mata....

Hmmm daripada bergalau-galau ria, mending melakukan sesuatu yang bermanfaat. Mungkin karena uda terlanjur bangun pagi, niatku untuk membuatkan sarapan tamas langsung muncul. Ga pake lama, aku langsung cabcus ke dapur, ngecek kulkas, ada stok sayur apa aja yang bisa diolah. Ternyata cuma ada katuk, lembayung, bayam, dan wortel. Ya udah deh, gue masak bobor ajah. Huft...moga-moga di tengah melilitnya rasa perut ini, proses masak-memasak berjalan lancar. Amiiinnn #eh apa sih?

Gimana prosesnya? Gampang kok. Pertama aku bikin bumbunya yaitu : bawang merah (kayaknya 2 biji), kemiri (3 butir), ketumbar (dikira-kira aja), garem yang ditumbuk dalam satu waktu. Habis itu petik-petik lembayung, bayam, juga katuknya. Trus wortelnya jangan lupa dipotong-potong. Masak air yang uda dituangin santen (jadi santennya ga terlalu kental). Terus masukkan potongan daun-daunan tadi juga wortelnya. Kasi bumbu yaitu perpaduan antara garem dan gula pasir. Pokoknya nyampe kerasa gurih deh di lidah. Lalu masak hingga matang. Klo lauknya, karena uda dalam keadaan darurat militer, jadi goreng yang praktis-praktis aja yaitu ebi furai. Ga lupa pula ku ngegoreng kerupuk sebagai pelengkapnya. Hehehehe...langsung deh, males cerita panjang-panjang keburu pengen up load fotonya.

Sayur Bobor Bikinanku
Krupuk Finna

Terus komennya gimana?
Nyesek sih pas pagi-paginya ga dimakan gara-gara dia bangunnya kesiangan. Tapi pas jam istirahat kantor, tiba-tiba dia pulang dan mau makan masakanku yang seadanya ini. Pas diambilin, ternyata katanya enak dan habis banyak..........huhuhuu....rasanya terharu.........

Nah, kalo yang di atas masakan yang uda umum di masyarakat, kali ini aku mau bikin masakan resep sendiri alias awur-awuran karena uda mentok. Jadi Hari Sabtunya, aku uda stand bye di dapur nih. Lagi-lagi stok sayur abis. Bukan abis sih, cuma ga ada sayur utamanya. Adanya cuma pelengkap kayak wortel ama kobis. Masak apaan pake kubis. Emang kita kelinci? Hahahahhaa...

Nah, karena di frezeer masi ada sosis. Ya uda deh, dieksekusi aja. Jadinya kita bikin tumis campur-campur pemirsa. Bumbu? Standar aja, kayak bawang merah, bawang putih, dan cabe rawit diiris tipis. Terus potong sayur-sayuran yang ada. Jangan lupa sosisnya juga. Bicara tentang sosis sebenernya tamas ga doyan sosis. Hmmm suka muncul perdebatan aja sih, jangan bikin sayuran yang ada sosisnya. Rasanya kecut tauk? Hohoooo...tapi berhubung bahan baku lagi pada cupet, akhirnya pake sosis juga. Biarlah aku yang makan, klo mas ga mau. hahahahhaa...

Habis itu ya dimasak standar. Cemplung-cemplungin wajan. Osek-osek sampe harum. Sajikan. Jangan lupa goreng juga lauknya, yang lagi-lagi kali ini harus pake nugget. Maklum lah...namanya juga baru belajar masak. Ya gaa?? Hahahhaha. Pas dicobain, katanya sih enak. Habis satu piring, minta diambilin lagi dengan syarat sosisnya tetep dedek yang makan. Oke baiklaaahhhhh...

Siapkan bumbu dasar

Potong-potong bahan utamanya
Cantik kan warnanya
Jempol gue nampang hahaha
Hampir jadi
Siap saji
Lauknya
tu rice cooker di blakang tinggal diciduk hehe

Kamis, 12 Februari 2015

Tragedi Banjir, Kabel KRL Kebakar, sampe NgeBaso

Tadi malem, kita masih diselimuti 'Banjir Tangerang'. Cuaca begitu menggigit. Beberapa blok di belakang rumah udah tergenang air bah warna item/coklat tua. Tingginya kurang lebih sedada orang dewasa. Beberapa posko Basarnas bahkan uda nongkrong jauh-jauh hari di kitaran ruko persis di belakang rumah. Masjid depan juga uda banjir mobil-mobil warga yang terpaksa parkir di situ. Pokoknya keadaan kompleks jadi acak adut.

Nah, ada drama juga tadi malem. Ceritanya kan pas masuk stasiun Duri, kita nunggu kereta hampir setengah jem kayak biasanya. Pas kereta uda dateng, eh rebutan duduk dong kitanya. Dan begitu dapet kursi, tiba-tiba dari luar ada teriakan : "Turun-turun !!!!!  Keretanya kebakar !!!!

Bener aja, pas di gerbong yang aku duduki, bagian rodanya sudah dikepuli asap. Karena penasaran, akhirnya kita keluar. Nengok apa bener yang diributin barusan. Eh bener dong, api sudah berkobar. Belum terlalu gede sih. Tapi apinya kelihatan. Dan bau asepnya menyengat. Semakin kena angin, kobaran semakin gede. Kita semua panik. Lalu berhamburanlah kita keluar sambil panggil-panggil petugas. Terus dateng 1 petugas bawa pemadam. Untung petugasnya langsung sigap. Tanpa ba-bi-bu lagi dia segera bertindak. Nah pas uda padam, kita-kita masih pada parno mau naik apa ga, sementara malam sudah semakin larut. Karena di pengeras suara jalur 4 akan masuk kereta feeder, otomatis pintu sebelah kanan bakal dibuka. Itu artinya kan kereta tersebut bakal tetep jalan. Haaaa, diantara rasa was-was, penumpangpun berhamburan lagi masuk ke dalam, rebutan kursi lagi. Tapi sial, kali ini aku ga dapet kursi.

Lama kita nunggu, tapi keretanya ga jalan-jalan. Tiba-tiba dari luar ada yang bilang lagi, kereta batal berangkat. Nunggu pengecekan. Adyuuuhhh, gimana sih. Rada kesel tapi gimana. Yaudin pasrah aja. Akupun keluar lagi.

Abis itu, tiba-tiba bunyi "Grek grek grek" yang berarti pintu ditutup. Kalo kayak gitu kan tandanya kereta mau jalan. Yowes lah, ga usa masuk lagi. Cari aman aja. Lagian di dalem juga uda sesek banget. Akhirnya aku nunggu kereta berikutnya.

15 menit berikutnya dateng lah kereta berikutnya. Semua sontak berkata ALHAMDULILAH, ini buah dari kesabaran. Sambil terus berbincang masalah teknis tadi, kita-kitapun masuk dan berebut kursi. Kali ini dapet. Hahahaaayyyy !!! Seneng banget. Pas uda duduk, ada sms dari tamas. Tapi isinya cool biasa banget. Ga ada panik-paniknya. .Abisnya pas ditanya mending ngangkot apa dijemput, isi smsnya : situasional, nanti klo uda sampe Poris sms aja. Agak bete sih. Apalagi pas nyampe Rawabuaya, Kalideres, Poris, Batu Ceper, sampe Tangerang, dianya belum sms lagi. Huf.... (Ternyata di sana lagi asyik mainan game Plant vs Zombie 2).

Dan pas jam 8 tet, belum juga ada sms. Khawatir dikit kek. Ini malah cuek bebek. Ya udah aku sholat. Abis sholat aku putuskan buat NGANGKOT AJAH #ceritanya ngambek. Hmmm sebenernya ga tega juga sih nyuruh dia jemput. Kasian. Apa aku kasi surprise aja ya, biar pas dia masi tiduran di kamar--sambil main game, tiba-tiba aku uda pulang aja nyampe rumah. Oke deh, gitu aja.

Pas uda nyampe angkot dan jalan belok ke arah Panarub, tiba-tiba ada sms dateng. Bunyinya : "Mas uda sampe Superindo". Waaaaaakkkkk. Dalam hati langsung TERDENGAR BUNYI PRAAANG !! Kayak ada gelas pecah !!!!

Jadi ngerasa bersalah. Tadi uda suudzon, dikirain ga mau jemput.....hiks hiks......
Hmmm akhirnya bikin tempat ketemuan lagi. Aku turun di Alfa Midi Panarub dan nunggu di situ. Sambil nunggu, rasanya hati ini uda ga karuan. Perasaan kayak keaduk-aduk. Suami uda baik hati mau ngejemput, eh ditinggal naik angkot. Hiks hiks.... Jahat ya aku?

Nah beberapa menit kemudian si masnya datang. Huaaaa....langsung pengen peluk #e tapi langsung dicegah karena ini ruang publik. Hahahaha...Langsung cium tangan dan minta maaf. Janji ga diulangin.....janji ga suka berprasangka, janji bakal konfirnasi klo akhirnya mau ngangkot ato nunggu jemputan.

Untung suamiku baik hati, tidak sombong, dan pemaaf #tapinya cuma kena jitak doang hahahaha...

Nah, mumpung uda nyampe Alfa, sekalian belanja lerak batik, es krim, roti sisir, dan pop mi aja buat persediaan. Terus karena depannya pasar becek, sekalian juga beli kantong kresek gede buat taro sampah, plastik sayur buat bekal ke kantor, dan cari daun pepaya buat ditumis. Sayangnya, daun payanya lagi kosong. Begitu lihat daun lembayung, yaudah deh beli itu aja. 2 iket. Pas uda deal-dealan ama abangnya, aku langsung nglirik tamas. Mang sapa yang bisa masak mbayung tamas? Ya dedeklah, kata tamas santai........ Dalam hatiku-->???

Nah di cuaca yang dingin-dingin begini, akhirnya kita pengen ngebaso. Sengaja kita pilih lokasinya di Regency karena ga punya pilihan lain. Eh pas mau ke sana, ternyata di tengah-tengah aka pertigaan Mutiara Pluit, Grand Tomang, dan Regency uda dibanjiri air bah. Suasana uda kek Film Titanic. Syeremmm. Bener-bener deres arusnya. Blok yang digenangi udah peteng ndedet. Ga ada listrik nyala. Udah gitu airnya keliatan item pekat. Dan kita harus nyeberangin genangan itu kurang lebih beberapa meter. Baru dari situ kita selamat.

Terus kita masuk ke salah satu tukang baso di sana. Namanya "Baso Cahaya". Uda pada sepi sih. Mungkin karena efek banjir. Ya uda deh, karena perut uda pada berdendang, kitapun masuk dan pesan baso. Tadinya aku pesen mie ayam, tapi karena tamas pesen baso kosongan. Seperti biasa---ngiri. Jadi ikut-ikutan pesen baso juga deh. Abis kalo nyaplok mie malem-malem takut kekenyangan dan perut tambah bulet.

Pas udah dateng. Wakwaww....basonya gimana? ya gitu deh...hahaaaa. Yang penting bisa mengobati rasa lapar. lah Yang lumayan cuma baso gedenya aja sih yang lebih terasa dagingnya. Hehehehhe....

waktunya ngebaso

Uda dimaem, jangan foto-foto terus

Saosin yang banyak

Ni yang gede

Piece bang !!