Kamis, 29 Oktober 2015

Udah Baca Aja Sampe Habis

Oktober bakal tutup buku. Gue pun mengawalinya dengan sebuah momentum cukur rambut yang berakhir dengan sedikit penyesalan. Yeah !! Kini model rambut gue mirip seperti tokoh Sadness dalam film animasi Inside Out dengan tatanan poni yang sedikit gagal gaul. 

Getir.


Minggu, 25 Oktober 2015

Wong Prembun Pun Bisa Gaya dengan Grand New Veloz




Bapak saya guru. Ibu saya mengabdi kepada masyarakat sebagai penyuluh sekaligus mantri hewan. Sementara adik masih kelas 2 SMA. Kami sekeluarga beranggotakan 5 orang, meski saya dan kakak sudah ucul satu-satu, mengikuti jejak suami di kota orang. Praktis yang ada di kampung tinggal 3. Bapak, ibu, dan adik. 

Kadang harus dinas sampai ke pelosok-pelosok

Sabtu, 24 Oktober 2015

Review Sangiang Jaya Seafood

Di Tangerang, tepatnya di kitaran ruko-ruko deket Grand Tomang, ada 1 lagi tempat makan yang oke punya. Masakannya serba ikan, seafood, dan ayam-ayaman. Namanya Sangiang Jaya. Ini jadi tempat favorit kami klo lagi bener-bener ga ada ide mau makan apa. Biasa, kalo uda 5 hari masak, hari ke-6 ama hari ke-7 rasanya nge-blank... Suami sih ga pernah protes ama masakanku, tapi akunya sendiri yang kadang ogah makan masakanku, wkkk. 

 
Cah kangkung terenak sedunia *lebay

Jumat, 23 Oktober 2015

Roti Bakar 88 Pasar Lama


Kalau weekend tiba, biasanya acara masak ikutan libur. Biasa, pengennya kayak anak muda gitu deh, nongki-nongki cantik di tempat kekinian? SS lagi? Bosen. Yang lain aja yuk. Gimana kalo Roti Bakar 88 yang saban kami lewati selalu tumpah ruah sama pembeli? Oke lah capcus.

Nyummyy
Mie jumbo goreng

Rabu, 21 Oktober 2015

Es Buah Singkawang Tangerang



Selepas Magrib tamas mengajakku ke Kutabumi. Kali ini sasarannya adalah kedai es teler Singkawang yang uda ga diragukan lagi ketenarannya. Kedai legendaris ini berada di kitaran ruko yang cukup ramai. Apalagi kalau malam minggu seperti ini, pastinya banyak pasangan muda yang memadu kasih sambil mengudap es...sama seperti kami inilah.... (masih pede dong mengaku muda, hihihiw).

Pukul setengah 8 kami sampe lokasi. Bujug busyeettt, rame bener. Bapak penjual sekaligus anaknya sampe turun tangan membantu salah seorang pegawai yang kerepotan mengadoni pesanan. Nah, karena kami ingin ngobrol lebih lama, es pun kami makan di tempat. Kami pesan 2 mangkuk. Satu tanpa ager, satu komplit. Dengan cekatan mbak-mbak pelayannya pun melayani kami, hingga tak sampai 1 menit gunungan es dengan siraman sirop merah jambu dan paduan susu kental manis coklat siap terhidang di atas meja.


"Motonya kok dari belakang ya???!!"

"Es serut dengan siraman sirup merah dan susu"

Wisata Part 2 : Mampir Sejenak ke Pondok Cianjur


Setelah dzuhuran, kami ngerasa ada sesuatu yang belom kami lakukan sedari pagi. AHA...rupanya kami belom makan. Dan ini perut rasanya uda ga bisa diajak negosiasi. Pun setelah coba diganjal pake kentang goreng, tetep ga bisa terima. Soalnya bukan nasi, jadi katanya belom bisa disebut makan. Hahahahhah...

Nah, pas jalan keluar Kota Wisata, niatnya sih kami cari makan di sekitar Mekarsari aja. Soalnya uda jam setengah 3 an sore. Mekarsari kan cuma buka sampe jam 5. Tapi setelah dijalani, eh la kok di jalannya macet. Padet merayap. Rupanya orang-orang dari Puncak uda pada balik. Dan kita kena imbasnya....

Karena keadaan perut sudah sangat lapar, ditambah hawa dingin yang menjadikan kami  pengen memamahbiak #emangnya sapi??!!, jadi pas ngelewatin beberapa baner bertuliskan "Pondok Cianjur 200 meter lagi", rasanya tu kayak nemu oase di tengah gurun. Ayo deh kita ke sono. Pas jalan beberapa meter ke depan, e ada gang. Dan ternyata itu kedai masuk ke dalam. Yoweslah, daripada ribet, mending kami samper.



"Anget-anget makan tahu cocol sambal kacang"

Ice Juice Kedungsari

Siapa di sini yang gemar olahan durian cung !!!!

Pastinya aku di garis depan. Apa aja model penganan durian pasti langsung masuk ke perut. Tak terkecuali jus. 

Outlet Ice Juice Kedungsari

Sabtu, 17 Oktober 2015

Renda Bangku, Rasa ‘Minang’ yang Tak Lekang Oleh Waktu




‘Mencicipi’ Minang sesungguhnya tak melulu harus dari makanannya. Tapi juga dari kearifan lokal yang dimiliki. Seperti halnya daerah lain, Padang, khususnya Kota Bukittinggi, juga memiliki sejuta kearifan lokal yang salah satunya berupa kerajinan sulam-menyulam. Selain songket, rupanya ada satu jenis kain lagi yang membuat saya cukup kepo. Namanya Renda Bangku. Keren dan lain daripada yang lain bukan? Mungkin kata ‘bangku’ inilah yang pada akhirnya menggenapi rasa penasaran saya untuk mempretelinya satu per satu. 

Ibu Rukbeni (foto taken by Gustyanita P)

Minggu, 11 Oktober 2015

Jilbab Model Anak PAUD



Kalau urusan memakai jilbab, seringkali yang ada adalah cek-cok dengan suami. Bukaann !!! Bukan karena aku ga mau disuruh pakai jilbab, tapi karena aku sering dikomplain masalah caraku berdandan. Hahaaa....

PINK.....kesukaanku

Sabtu, 10 Oktober 2015

Cerita Gokil Akad Sampai Resepsi Nikahanku (Riasan Nastiti WO Purworejo)



Ceritanya flashback  H-1......

H-1 itu berjuta rasanya. Ada seneng, bahagia, haru, tegang, panik, capek, ngantuk, hawanya pengen istirahat tapi banyak orang yang harus diladenin satu-persatu. Hahahaha...komplit. Jadi sebelum tanggal 14 Mei 2014 itu, rumah udah ditobong. Karena di sini biasanya ada yang dateng sebelum resepsi, pada saat resepsi, ataupun sesudah resepsi. Sekalian pasang tendanya 3 hari 3 malam. Selain itu ibu-ibu laden juga udah pada stand bye. Soalnya masakan yang disuguhkan di sini kan lain dari yang pesanan katering untuk resepsi. Rempong memang. Tapi apa mau dikata. Namanya juga tradisi.

Dan di hari itu pula aku sudah harus pasang tampang di depan, menyambut tamu-tamu yang datang ke rumah. Tadinya kupikir udah pake baju biasa aja. Ga perlu dandan-dandan segala. Eh ibuku malah mewajibkan dandan biar kelihatan mantennya yang mana. Hohoo, ya udah deh nurut aja. 

Pagi itu didatangkanlah temen ibu yang jago rias. Riasannya juga simpel sih. Pake bajunya milik pribadi yang didapet dari Tamrin City. Yang penting matching. Habis itu udah deh seharian menyambut tamu-tamu. 

Pas udah jam 12 siang, aku ngerasa kepala uda mulai nyut-nyutan. Ya iyalah seharian belum makan. Akhirnya disuruh masuk n istirahat. Sementara itu sodara uda mulai berdatangan. Rame lah pokoknya. Isi rumah tumpah ruah. Ada juga yang sebagian mau nginep karena jauh dari luar kota. Kamar pengantin juga udah mulai dihias. Pokoknya itu hari paling rame dalam sejarah.


H-1 aja tamu udah segambreng2

Ngomik Di Blog??? Siapa Takut, Go For It !



Ngomong-ngomong soal cita-cita, dulu sih sempat nyemlong pengen jadi komikus ya. Sedari SD malah. Maklum terlahir dari keluarga yang agak-agak nyrempet ke dunia seni. Alm. Kakek jago lukis, Bapak sering dimintain tolong design rumah (lulusan teknik sipil rasa arsitek). Sementara itu, ketiga anaknya (termasuk aku) dikaruniai kemampuan menggambar dengan teknik dan cita rasa yang berbeda. 


Kalo jaman sekolah nih (pas di jam kesenian), teman-teman kan pada seragaman gambar gunung 2 biji tuh. Lalu di tengah-tengahnya nongol matahari. Nah, aku pengennya lain dong. Mencoba untuk antimainstream yaitu dengan menggambar orang. 


Gaya banget memang. Ngomongnya juga rada songongan. Padahal kemampuan ma... cetek. Beloman sekaliber para mastah dunia macam Aoyama Gosho, Eiichiro Oda, Isshiki Makoto, Ono Eriko, Emak Gaoel (azeegh) dan lainnya. Aku mah apa atuh??? Upilnya Aoyama aja masih jauh. 


Ya kurang lebih, baru bisa gambar indil-indil doang dikasih mata, terus tancep-tancepin balon dialog. Masalah latar atau perintilan-perintilan penunjang lainnya mah.....menyusul (alesan, padahal ga bisa). Ya intinya memang kudu digenjot abis-abisan. Misalkan kayak gini nih :
 
Karya : Gustyanita Pratiwi

Kamis, 08 Oktober 2015

Narsis di Blog???? Bodoin Amat





Sesaat setelah resign, medsosku yang dulunya sepi kini mendadak ramai. Isinya bukan status biasa, melainkan promosi lomba yang kuikuti sana-sini lewat blog yang masih berplatformkan gretongan. 

Setelah take berkali-kali akhirnya dapat yang oke lah

Senin, 05 Oktober 2015

Sejarah Out Of The Box-nya Fitria Chairani


Tak ada yang lebih mengasyikkan selain bicara sejarah dengan profil hijaber cerdas satu ini, Fitria Chairani.  Secara tak sengaja, aku menemuinya di sebuah pameran bertajuk wisata di JIExpo beberapa tahun silam.  Meski sudah lumayan lama, tapi pelajaran yang aku tangkap dari obrolan kala itu masih tetap lekat di hati. Kenapa menarik? Karena di usianya yang masih demikian muda, dia berani menjajal kemampuannya di bidang enterpreneurship. Bersama sejumlah rekan (yang juga sama-sama anak muda), ia mendirikan Campa Tour and Travel yang basicly adalah wisata sejarah. 

Fitria Chairani

Minggu, 04 Oktober 2015

Masa Kecilku


Waktu kecil aku termasuk bayi yang montok. Kata ibu, nyusuku kuat banget. Kalo ga salah sampe TK nol besar. Maklumlah pengalaman jadi bungsunya cukup lama. 

Sekitar 10 tahun kemudian, adik baru lahir ke dunia. Dari situ aku ngerasa jadi anak yang super lengket sama ibu. Bahasa Jawanya biyungen. Apa-apa dikit, kalo ga sama ibu bawaannya mewek. 

Udah gitu nangisnya ga pake pelan lagi alias kejer. Katanya dulu ibu ngidam ati ampela. Jadi sekarang aku jadi anak yang tukang manyunan *eh ini ga ada hubungannya sih*


It's me...


Jumat, 02 Oktober 2015

Rayuan Pete Goreng

Suasana siang sehabis mendung... 
Arah jalan puncak pas, dan di samping kiri mobil udah ada Resto Bumi Aki.
"Mauukk ke sanaaaaah !!!"

Kami uda 3 kali lewat sini.
Jadi uda kesengsem duluan ama tempatnya. Pertamanya kami ngelihat pas lagi hunting hotel. Kedua pas balik arah nyari hotel lagi di kitaran Puncak Pas. Terus lewat lagi, karena akhirnya ga dapet. Dan lagi waktu itu hari sudah semakin petang. Lalu kami lihat resto ini lebih detail. Dari kejauhan tuh lampion uda kelap-kelip kayak kunang-kunang. Cakep banget.

Pete goreng

Sate Blora

Sudah 3 hari ini (sebenernya ini postingan tanggal 13 Agustusan, baru sempet dipublish-red) air ngadat. Apa boleh buat, untuk meminimalisir cucian numpuk, kami sengaja cari makan di luar. Duh, padahal sebelumnya sudah sukses berhemat lho...(maafkan karena ini darurat).

Di tengah malam, sembari menunggu bunyi yang ditunggu-tunggu tiba (baca : keran air), perut kamipun krucuk-krucuk. Ah, inget aja, sudah seharian belum keisi. Lah gimana sih? Katanya mau cepet sembuh ?? Ini malah bandel makan. Habis gimana? Airnya itu loh. Minta dijitak. Ngambeknya berhari-hari. Ngalahin aku aja yang kalo marahan cuma tahan 10 menit.

Sate Blora
Sebelum dibakar

Kamis, 01 Oktober 2015

Angkringan di Tangerang



Suatu malam si Mas ngedadak bilang pengen makan rica-rica. Rica-ricanyapun yang spesial punya yaitu milik seorang bapak yang biasa kami sebut Pakdhe dimana sehari-harinya beliau berjualan sego kucing beserta lauk-pauknya. Nah, salah satu yang paling endeus punya adalah rica-rica miliknya ini. Rasanya hot...pedes, dan penuh merica. Potongan ayam yang kebanyakan bagian kepala ini terasa gurih berpadu dengan nasi panas dari tum-tuman koran dan kertas minyak.


Sate usus dan kepala ayam goreng

Sensasi Rasa Kalimantannya 'Rawit'

Rawit. Sekilas aku terbayang cabe mungil yang nampol di lidah. Ya, menilik namanya, kupikir ni tempat semacam kayak SS yang nyediain aneka sambel-sambelan. Ternyata salah besar... Tempat yang mengusung konsep resto keluarga ini punya menu khas asal Kalimantan. Pas masuk, ada logo cabe merah centil yang nangkring di dinding deket pintu. Jujur, ini yang bikin para orang narsis yang demen blogging kuliner pengen mengabadikan diri di depan logo ini.....Tsaahh.

Di sini kumpulannya resto gaul Serpong