Sabtu, 30 Januari 2016

Ketika Silent Reader Memutuskan untuk Leave Grup Whatsapp



Disclaimer : postingan ini tidak sedang mengkritisi satu grup dengan satu spesifikasi tertentu, melainkan pandanganku secara umum tentang grup whatsapp yang invite calon anggotanya tanpa melalui persetujuan. Jadi jangan pada baper dan berburuk sangka ya teman.... 

Kayaknya memang aku belom pernah berjodoh dengan grup whatsapp deh. Gimana engga, setiap kali diinvite (yang tentunya tanpa melalui persetujuanku terlebih dahulu), pasti ujung-ujungnya aku leave. Ada beberapa faktor memang, sampe kadang capek sendiri ngejelasin ke temen-temen yang japri kenapa aku sampe hati leave. Memang sih, aku belom engeh kalau main cabut aja, ternyata banyak menimbulkan spekulasi. *Namanya juga gaptek dan ga sekekinian yang lain. Whatssap aja disetelin kakak, karena bingung otak-atiknya gimana (dari hape jadul pindah ke tab). Di sini memang aku ga paham sebelumnya bahwa jika kita mau leave, sebaiknya kita harus pamitan terlebih dahulu. Oke, pelajaran moral yang kudapat setelah ini adalah besok-besok kalo mau leave, musti pamitan dulu dengan segudang alasan, ho..ho..


gambar : Gustyanita Pratiwi

324r75557765411 47 Super cute pig emoticons gif pig emoticons  , hmm....
  "Padahal kan kebanyakan yang pada invite juga ga pernah pamit, kitanya mau dimasukin grup pa engga". Sedangkan kalo kita yang leave (tanpa pamit) malah dikira ngambek, kekanak-kanakan, terus ujung-ujungnya ditanya berkepanjangan...seakan-akan kita ini bikin masalah besar. Care sih...., tapi jadi kayak drama banget. haduhhh....Kupikir biasa aja kali ya, bukan sesuatu yang gimana-gimana ---> klo keluar tanpa statement, ya sebaiknya ngaca dulu--ada apa di dalem grup sehingga bikin salah satu anggotanya left (padahal selama ini mungkin dia cuma sebatas sebagai pemerhati doang misalkan , ga pernah ikutan debat atopun nyampah)....yang terjadi justru kebalikannya, malah kita yang disuruh kasi penjelasan---di situ kadang saya merasa HERAN

Ya udah ngalah aja saya...besok-besok berarti kudu ngomong dari awal kalo kurang berkenan diinvite ke grup yang ga sesuai kebutuhan.

Jadi reaksi alamiah yang terjadi begitu kita memutuskan untuk leave apaan??

Paling banter sih kebanyakan langsung nge-cap memutuskan silaturahmi. Ini terjadi di beberapa grup yang sudah invite aku ya. Bukan cuma 1. Dan, ya ampun....memangnya silaturahmi itu diukur dengan lama enggaknya bertahan dalam satu grup ?? Kan engga. Jujur nih, aku memang bukan tipe orang yang BIASA ngegrup. Bahkan dari TK, SD, SMP, SMA, paling males kalau ngeliat ada yang geng-gengan. Tau sendiri kan, klo di grup seringnya ada yang mendominasi. Klo aku ? Yah, semacam cewek kutu buku yang mempercayakan bercerita pada 1-2 orang sahabat aja. Ngobrol pun cuma dengan yang bener-bener deket. Mungkin memang style-nya sudah begitu. Mau digimanain lagi. Katakanlah cara berpikirku masih konservatif, kaku, atau jadul, terserah...Tapi ga serta merta musti "memaksa" atau bahasa halusnya mewajibkan orang untuk stay dalam satu grup (dengan dalil silaturahmi) kalo ternyata dianya ga nyaman kan ?

Ga nyamannya karena apa?

Satu, karena memang karakternya bukan yang demen ngobrol dalam grup whatsapp (pun demikian dengan aplikasi medsos lain yang berbentuk GRUP). Aku lebih prefer komunikasi whatsapp atau sms one by one. Lebih personal, tahu ditujukan buat  siapa. Kalau di grup kan banyak kejadian : sebenarnya satu orang pengen ngobrol ke beberapa orang yang memang sudah jadi gengnya sejak lama--tapi orang lain yang tidak berkepentingan musti ngeliat obrolan itu. "Yaelah, lu tinggal nimbrung aja kali???" Ga segampang itu sih....lagi-lagi karena aku ga biasa ngobrol aja dalam grup yang isinya ga kenal-kenal banget.


Kedua, dan ini bukan basa-basi busuk sih, melainkan KENYATAAN PAHIT. Bahwa tab ku jadi nge-HANG gara-gara kebanyakan notif masuk setiap harinya. Sayang banget memang, untuk aplikasi seefektif whatsapp kok malah ga mencantumkan fitur off-in notif kayak yang di grup FB. "Kalo gitu lu tinggal mute aja, selese perkara". Mute kan cuma buat suara doang, bukan buat notif masukk??? Kalau ada kan enak. Batere tab ga cepet dol. 324r75557765430 47 Super cute pig emoticons gif pig emoticons  Gimana engga, baru 60% aja udah mokad. Iya mati idup mati idup gitu. Jadi mau ga mau satu-satunya cara ya memang leave sih. Alhamdulilah setelah leave 2 grup sekaligus, batere tab udah ga separah dulu tingkat ngedropnya. Dan sebenarnya yang bikin 'rrrrrr' momment adalah ketika kita penasaran ada notif masuk, e...begitu dibuka, ternyata isinya bukan ditujukan buat kita. Rasanya gimanaaaaa gitu. 

Ketiga, terlalu banyak drama. Bagi orang yang agak kagetan teknologi seperti aku, ngeliat orang debat dan sindir-sindiran di grup itu rasanya gimanaaaaa gitu. Ga nyaman banget. Yah, meski selama ini peranku cuma sebatas silent reader doang sih. Sementara yang terlibat perdebatan adalah si A vs B,C,D,E,F,G, dst...tapi tetep aja kan ga enak aja ngeliatnya. Jadi kayak menimbulkan aura negatif sih walau cuma baca selintasan doang

Keempat, grup whatsapp cuma buat keluarga inti doang. Bagiku, nomor henpon itu emang sifatnya privat sih. Jadi kalau grup yang bener-bener pengen aku joint ya cuma grup yang orangnya bener-bener deket aka keluarga inti. Selain itu, kayaknya lebih prefer kontak whatsapp langsung deh. 

Kalau dah menjelaskan alasannya kayak gitu, tapi tetep bebal diinvite lagi??? ZZzzzzzz.....324r75557765420 47 Super cute pig emoticons gif pig emoticons  (bingung juga jadinya, serba salah hahahhahahah). Jadi ya maaf kalo aku leave lagi....Bukan masalah sombong ga sombong, silaturahmi atau blablabla...tapi masalah kenyamanan aja sih. Grup whatsapp itu bukan satu-satunya jalan untuk silaturahmi kok...

Itu aja sih pendapatku. Bukankah kebebasan berpendapat masih dijamin sama undang-undang (kalo ga salah pasal 28, lupa pelajaran PPKN *eh) ??

Kalau kalian sendiri gimana? Misal udah ga nyaman di grup, sedang notifikasi ga bisa diilangin walau tombol mute udah nyala....dan sialnya lagi ga ada cara lain selain leave karena masih pengen pake nomor itu (kadung banyak kontak penting soalnya). 

Bagi pendapatnya di kotak komen boleeee lho kakaaa..., nanti dikunjungin balik blognyah :D (tapi dicicil).




130 komentar:

  1. gue ngga punya group WA sebenarnya tapi gue punya group Line dan itu banayk banget entah itu group rame2 aja, group komunitas dan lain2. tapi disini gue ambil sisi postifnya saja, mempunyai group dan isinya orang yang lo kenal itu bakalan rame jika yg di bahas itu apa yg lo suka dan bisa sharing juga seputar informasin dan juga ilmu pastinya nambah teman yang belum lo kenal. itu saja sih menurut gue, klo leave group lo pikir2 dulu deh hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo masih anak abege sih gapapa ya hehe, buat seru seruan..kalo dah rumah tangga kan banyak kepentingan selain ngecekin notif henpun xixiixixi....ga sempet, dan males bulak balik hapus-hapusin gitu kalo aku sih.

      Hapus
    2. oh iya, sebenarnya kamu baca point-point yang kusampaikan di atas ga nih??

      Hapus
    3. Dunia nyata itu lebih penting daripada sekedar grup-grupan yang kadang cuma basa-basi.

      Hapus
    4. Iya, permasalahan di dunia nyata aja masih banyak, masa kudu ditambah permasalahan di dunia maya hahahh

      Hapus
  2. Whatsapp ku malah error, mba nit. Ya sudahlah. Memoriku penuh kayanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sempet error berkali-kali juga mb wa ku, mungkin karena memorinya kepenuhan kali ya :)

      Hapus
    2. Ya udah whatsapp sama aku saja yuk !

      Hapus
    3. Nah tu mb citra diajakin whatsapan sama mas djangkaru hahhah

      Hapus
  3. engga punya grup wa, wanya aja engga punya gimana tuh?
    ada tuh grup bbm
    tapi lama2an grupnya terlantarkan
    hahahah
    oh wa bisa buat ngehang tuh, sama kayak bbm y
    itu kalo nghang gitu siapa yg salah ya?
    tw g?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang salah kayaknya elu deh nik hahahhaha

      Hapus
    2. aku juga belum punya grup WA , maklum miskin pulsa.

      Hapus
    3. Iya ya, musti dihemat hemat, jaman lagi serba susah soalnya hehhe

      Hapus
  4. Cie gaptek cie ..
    Grup whatsapp paling cuma grup kelas di kampus aja sih kalo gue, dan beda sama mba nit yang emang nggak doyan ngrusuh.. gue sering banget ngrusuh di grup whatsapp ..

    Ya emang sih, selain nguras batre.. grup wahtsapp juga boros kuota banget, apalagi kalo temen2 kita ngirimin foto/video, dan di setting groupnya kita bikin autosave ..
    Tapi Hamdallah, belum ada kasus sindir2an/cekcok di group.. hehe ..

    Tapi kalo dimasukin ke grup yang GJ ya bener harus leave ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. gaptek tapi bangga #eh..
      maklumlah orang melankolis, ga terlalu suka ngumpul di crowded gitu..
      kalo aku lebih nyaman komunikasi ma langsung aja ke orangnya,
      lebih efektif

      iyaaak, itu juga faktor utama kenapa leave, gila aja baru 60% aja udah restart berkali kali, huhu
      maka gue memutuskan cuma grup keluarga inti aja.

      Hapus
  5. Kalo saya orangnya gak enakan ati, Mbak Nit... Jadi ya enggak tega mau leave. Malah di grup yg bener2 saya kenal, sering komen yg kadang gak penting meski sebenernya saya orangnya pendiem.
    Tapi saya menghargai, kok, sama pilihan temen yg tiba2 suka leave (kayak mb Nit gitu, ya?). Mungkim banyak alasan yg memang reasonable kayak yg mb Nit bilang. Ya monggo, pilihan masing2 orang, sih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenarnya aku juga ga enakan mb orangnya...tapi kalo nyatanya kayak alasan di atas, mau gimana lagi hihiii
      kadang justru yang harus ditekankan apakah yang invite musti ijin dulu pas doi mau masukin kita ke grup gituuu...
      jadi ga ada yang ngerasa terjebak, tapi ga enak mau keluar..hmm...karakter orang Indonesia memang kebanyakan suka ga enakan tapi malah tersiksa sendiri kalo sebenarnya ga nyaman

      Hapus
    2. Kalo gak nyaman banget sih alhamdulillah belum pernah, Mbak. Aku nyantai aja. Hape juga baik2 aja sih punyaku selama ini. Kalo gak salah ada 8 grup WA yg aku join dan hampir semuanya lumayan rame :D

      Hapus
    3. wuiihh mantaabbb 8 grup, hihiii...kalo aku ga sanggup mbak, cukup 1 grup ajah :D

      Hapus
  6. wah gue setuju tuh mbak nit yang lebih suka ngobrol by one, tapi kalau gue yang pemalu, paling diem diawal dan harus ada pancingan buat ngebuka obrolan.
    Grup bbm juga paling temen sekelas kuliah kalau gue mah mbak, ngerangkap jadi tempat share info seputar perkulian dan chat ngerusuh, paling gue diemin aja sampe yang ngerusuh cape ngetik. kalau sampe leave grup itu jadi gue gabakal dapet info seputar perkulian haha

    tapi kalau buat silaturahmi bagus mbak, apalagi yang rumahnya beda jauh sama tempat kita

    BalasHapus
    Balasan
    1. sip sip asal point nge hang dan drama-drama yang dah kusebutkan di atas ga ada, grupnya pasti seru ya Erd

      Hapus
  7. Ini curhat ya mba? Wkwkwk... tp bener jg.. aku sering bgt di invite tanpa blg dulu ujung2nya aku leave krn gak nyaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. huum mba rli, ini mah akuh curcol abiz ahahaha

      Hapus
  8. saya juga ada 20 an kayaknya masuk grup WA, blom yang telegtam dll,
    paling jadi pembaca pasif aja, kluar klo grupnya rada lebay ajah.
    tapi klo memang nggak nyaman dirup semacam itu, lebih baik leave ajah.
    klo masalahnya ada digadget kayknya perlu upgrade :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehehhe, silakan sih bebas
      kalo aku sih lebih milih kenyamanan aja

      Hapus
  9. Makasih penjelasannya mba gusty :) hana sih tipe yang nyaman2 aja ngobrol di group wa tapi kalau yang kenal cukup banyak.. kalau kebal dikit, minta izin leave sih dari awal :) semangat mba gusty!

    BalasHapus
    Balasan
    1. *kalau kenal nya dikit.. kenapa jadi ketulis kebal -_-

      Hapus
    2. O ia semoga teman2 mba gusty mengerti :)

      Hapus
  10. Memang arena komunikasi di zaman serba canggih gini sekarang bergeser ke instant messaging ya Mba, semua demi mempermudah komunikasi. Uniknya, banyak yang invite kita ke grup tanpa izin. Mungkin mereka udah menganggap kita bakal setuju, cuma memang seharusnya ada omongan terlebih dahulu dari si admin grup ke kita, karena ngga semua orang sukarela masuk ke grup, dan imbasnya akan ada yang leave group.

    80% grup WA yang saya punya isinya kebanyakan balas-membalas dialog yang super panjang dan bikin capek bacanya. Mungkin akan lebih cocok kalo diobrolin pas ketemu bareng. Saya selama ini cuma silent reader doang untuk grup-grup begitu hehe. Btw, kalo Mba Nita mau notifnya ilang, di menu setting ada kok Mba opsinya, tinggal ilangin centrang box show notifications.

    Untuk alasan leave group, saya hargai kok Mba. Semua orang pasti punya alasan tertentu ngelakuin suatu hal, dan saya ngga bisa men-judge macam-macam. Sabar aja Mba Nita kalo dikomentarin negatif tentang leave group, toh masih banyak jalan untuk silaturahmi :)

    Btw, kalo saya sekarang bunyi pesan masuk untuk grup saya bedain sama yang untuk personal, jadi bisa lebih memprioritaskan mana dulu yang akan dibuka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaaa yg saran kamu centang show notifikasi itu sebenarnya udah aku lakuin, tapi entah knapa di tab ku ga ngaruh ya, tetep masuk notifnya T_T

      Hapus
  11. Guueeee bgt ini mbak. Dan pengen juga out gitu tapi ewuh juga akhirnya diem di pojokan deh. Eh silent reader maksudnya. Terus pernah juga aku ngomong apa gitu nggak ada yg nanggepin alias dicuekin hahahaha rasanya sakit bgt ternyata. Eh atau aku lebay ya. Mending diem aja sih mbak. Kalau ada notif langsung tak hapus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebelas duabelas ma aku kok mb ika hihii
      Ya memang karakter kita bgitu mau gimana lg ya mb :D
      Hihihi

      Hapus
  12. Yaampyun. Leave grup dibilang memutus silaturahim. Kejamnyaaa. Aaya juga udah leave beberapa grup sih. Kalo yang lain notifikasi dimatikan sampai tidak terbatas. Mihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tabku kok ga mempan ya meski dah takcentang not show notifikasi, kikikiki #stress ndiri akhirnya leave huhuhu

      Hapus
  13. saya gak gabung di grup WA apapun Mbak, gabungnya hanya di grup BBM alumni SMA dan teman-teman kantor :)

    tapi kalo obrolannya udah membuat kita gak nyaman sebaiknya keluar ajah sih dari grupnya, daripada mata kita terkena polusi :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju mb, suka ga tahan klo liat yang debat kusir hihiii

      Hapus
  14. Mbak Nita, kita sama. Aku juga nggak suka ngebentuk geng gitu. Rasanya aneh aja. Aku malah sukanya temenan akrab sama satu orang gitu. Agak kuper sih akunya. Huhu.

    Aku juga nggak suka, Mbak Nit. Yang tiba-tiba masukin ke grup itu tanpa izin. Mau leave juga nggak enak. Serba salah.

    Nah iya, grup bukan satu-satunya jalan buat bersilaturahmi. Setuju juga, mending grupnya keluarga inti gitu. Orang-orang terdekat. Atau komunitas yang bermanfaat. Grup WA ku sih palingan cuma komunitas Eminem ID, nggak masalah karena mereka ngomongnya yang bermanfaat. Trus grup BBM itu keluarga. Nah grup Line itu palingan WIDY sama teman-teman waktu sekolah. Itu aja sih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahhahaha iya chaa...memang sudah karakter dasar melankolis,ya gini dehh hihihi

      Iya, harusnya whatsapp cantumin persetujuan dulu klo urusan invite menginvite ya, biar ga ada yang ngerasa ga enak kalo uda terdaftar jadi anggota...

      Iya, itu sih pendapatku cha....

      Hapus
  15. Wuhuuuu... Udah nggak pernah main WA. Gue sekarang mainnya line sih, grup di line bisa dimute dan nggak muncul notif. Ehehehe....

    Dulu waktu main WA pas lolos sbmtpn terus udah masuk grup jurusan ramenya masya allah -_- baru ditinggal 10 menit udah sampe 70-an chat....

    Wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya yu, ya beda orang beda isi kepala memang,
      Aku punya pendapat ini, mungkin orang lain akan bilang ah lebay gitu aja leave,..tapi aku mah pengen smartphoneku ya nyaman digunakan bukan jadi barang yang bikin bete karena satu dan lain hal #tjurhat boooook hahha

      Hapus
    2. Hp gur juga sering panas kebanyakan aplikasi dulu, sering reboot segala lagi kalau udah panas :((

      Waktu itu instal aplikasi chat banyak bantak sih, WA, line, bbm, belum termasuk fb dan twitter for mobile, g+ juga :((

      Sekarang lebih milih yang effisien dan memang dibutuhin banget. Tinggal line, bbm sama g+

      Huahaha

      Hapus
    3. Iya yuuuu, mending pilih aplikasi yang sesuai kebutuhan :)

      Hapus
  16. kebanyakan grup malah bikin lemot hp

    BalasHapus
  17. Gusti, this one is a news... I also do the same thing! Ahahahhaha! Tossss!

    BalasHapus
    Balasan
    1. You know what i mean ya mon hahhahahaha, toaaast ;D

      Hapus
  18. aku kebalikannya kamu...Nit. grup watsap banyak..dan aktif dimana-mana..wkwkkw..dasarnya doyan ngobrol

    BalasHapus
  19. Grup itu soal nyaman nggak nyaman ya, kalo sudah nggak nyaman ya leave aja deh. Nah kalo sudah nyaman tapi hp hang melulu, ya terpaksa mungkin harus leave juga hiks.

    BalasHapus
  20. Sering banger leave grip klo notifnya lebih dari 100 sehari. dan semuanya pada ngga penting buat dibaca :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahyaini...hihii
      Lebih malesnya lagi kalo uda bacain anggota yang lagi debat pake emosi, haduh, mending aku leave aja, ga baca hal hal yang bikin dahi berkerut n tegang otot :D

      Hapus
  21. Wahahaha aku udah sering leave group Mbaaa. WA, line, bbm juga pernah waktu dulu masih pake. Kalau gak sreg yauda leave aja aku mah.

    BalasHapus
  22. aku sering main whatsapp tapi baru tahu kata leave. Jadi ingat dulu aku punya teman yang begitu fanatik sama BBM. Hapeku jadul dan dianggap tidak cocok dianggap teman. Wah temanku ini terlalu mendewakan aplikasi dan gadget.
    Tapi aku cuek saja biarin dianggap miskin dan tidak sederajat dengan dia. Yang penting isi kepalaku lebih canggih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya ya, ada kategori orang yang memang gadget minded, kalo aku...,mending kayak dulu lagi, jamannya blom pada sibuk ndiri ndiri dg gadget di tangab masing masing, jadi mikir.,,orang jadul keren juga ya...bisa tetep komunikasi walo blom ada gadget, lebih kualitas lagi komunikasinya

      Hapus
  23. Setujuuu, klo gak nyaman yaudaahh leave ajah :D

    Daripada pusing lihat sesuatu yg buat kita makin pusing kan yaahh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb,..satu satunya cara biar ga pusing liat yang tambah bikin pusing heheh

      Hapus
  24. Kalau emang udah nggak nyaman yia leave aja, tapi nggak tahu juga sih soalnya belum pernah buka dan nggak pengin tahu juga sama WA, hehehe...

    BalasHapus
  25. Kek grup di facebook itu ya? Asal masukin tanpa persetujuan? hehe duh malah out of topic, muehehe. Aku terakhir pake whatsapp tahun 2013 ... itupun nggak di otak-atik, setelah ganti hape gak pernah pake lagi. Karna temen juga udah gak pada pake, beralih ke bbm sama line. Di whatsapp emang gak ada pengaturan kayak bbm sama line ya mba Nita? Bbm sama line kan bisa notifnya dinonaktifin gitu, tau-tau udah ada ratusan percakapan belum dibaca. Iya tuh paling males kalau udah drama saling menyindir atau ngedebatin sesuatu yang gak penting. Mending leave aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo grup fb yang aneh aneh sih udah maklum karena virus...la kalo grup yang emang punya temen...tapi kitanya sebenernya ga sreg buat gabung nah ini yang kadang bikin dilema, hahhaha

      Hapus
  26. aku jarang ikutan grup WA hanay keluarga saja,a da yg masukin aku ke grup alumni kuliah tapi aku sangat terganggu krn banayk sekali nbotif dan pembicaraan yg tak penting banget. mau keluar gak enak tapi ganggu. pernah mereka bikin kaos, aku gak pernah pesan tapi dimasukkin daftar pemesan dan itu sudah berulang kali, huhhh sebel

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kudu punya sikap kalo prinsipku...ga suka ya katakan ga suka, gitu hihihi

      Hapus
  27. Kalau ane enggak punya WA jadi kurang paham bagaimana situasinya...
    tapi kalau di forum biasanya para silent rider always disindir dipostingan..
    Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berasa tambah ngenest aja ya silent reader tu hahha

      Hapus
  28. aku malah punya 20 grup wasap mbak heheh,, dari temen SMA sampe yg keluarga,, ikut ngobrol pas lagi diskusi kalo lg curhat2 drama sih aku gak gabung, kebanyakan aku mute sih grupnya hehe

    BalasHapus
  29. aku juga tipeleave-an dari group medsos sih. kecuali group penting banget macem temen sekelas di kampus. secara segala info dibagi disana. kadang kesel juga, notif rame bener barang yang diomongin hal yang gak penting. hehe

    BalasHapus
  30. Emang ya terkadang serba salah.. kalo mau leave dikiranya mutus silaturahmi tp kalo stay bikin nge hang.. bingung kan

    BalasHapus
  31. Emang ya terkadang serba salah.. kalo mau leave dikiranya mutus silaturahmi tp kalo stay bikin nge hang.. bingung kan

    BalasHapus
  32. Aku juga kadang suka leave group di beberapa sosmed, tergantung groupnya juga sih, kalo isinya cuma ngobrolin hal gak penting ya terpaksa harus left. wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pilihnya grup yg bener bener sesuai kebutuhan ya ;)

      Hapus
  33. Intinya klo menurut sy, leave grup tuh gpp, asal dengan menyampaikan terlebih dahulu alias pamitan. Biar nggak ada prasangka di sekitar kita dan agar komunikasi tetap terjaga dgn teman2 di grup tsb. Insyaallah mereka pasti bs ngertiin kok :-)

    BalasHapus
  34. Aku ada beberapa grup watsap Mbak Nita. Tapi yg paling rame obrolannya cuma 1 aja. Lainnya sepi, jarang2 muncul chatnya hehehe! Tapi semua grup aku setting 'mute'. Jadi, tahu2 kalo ada chat udah ratusan aja. Kalo penting ya nimbrung, kalo ga ya udah woles aja. Baca sambil lalu. Kalo ga sempet langsung hapus daripada menuhin memori.
    Grup bbm juga gt. Aku silent semua. Tapi aku pernah delcont orang di bbm. Lha kerjaannya tiap hari broadcast dagangan melulu. Padahal sblmnya ga kenal juga hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya mb, klo aku memang orangnya suka gemes klo liat notif muncul mulu, tp pas dibuka bukan buat kita, trus karena males ngapus ngapusin mulu, yadah leave aja lebih efektif..lagipula sku diadd tapi juga gapetnah disapa, yawes mending ga usah grup grupan, kontak ma langsung ae ke orangnya klo pas ada perlu...itu sih pilihanku...
      Orang laen ma bebas, silakan mau grupnya banyak monggo aja

      Hapus
  35. Leave dari grup kadang punya alasan tersendiri juga sih seperti grup sudah tidak kompeten lagi atau grup hanya ngobrol ngalor ngidul aja dan bikin hp berisik ga karuan gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju banget sama dikau mb wid ^_____^

      Hapus
  36. Bener banget mba, notif grup bikin baterai mokad. Huhuu
    Padahal nggak diapa-apain juga hpnya, ditinggal bentar eh udah bejibun notif yg masuk. Mending ada yg dibahas, jelas, kepentingannya apa. Lah ini kagak. Entah bahas apa-apa aja. Bikin kesel ya mba. Hahaaa

    Aku jug pernah milih leave grup karena itu. Wkwkw
    Bodo amatan sama tanggapan orang mba. Silaturahmi kan bukan hanya sebatas chat di grup doang :D Iya kan mbak. hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya lan, masing masing punya hak mau joint grup pa engga ya..

      Hapus
  37. Whoaaa aku juga pernah merasakan hal yg sama mbak di beberapa grup messenger. Akhirnya aku mute, mobile data aku nonaktifin. Jadi gak pusing bunyi-bunyi terus

    BalasHapus
  38. Hahahahah mau komentar apa ya Mbak Gusty. Bahkan sampai kini pun aku belum buat WA...#Duh

    Ya udah klo gak nyaman keluar dari grup WA juga Gpp, kadang percakapannya meluber keemana-mana. gak fokus. kadang bikin males

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh iya, berlatih bersahabat dengan gagdet tanpa ya :D

      Hapus
    2. tanpa ngalamin banyak persoalan dunia maya maksudku hehhe

      Hapus
  39. Grup WA saya cuma grup RT mbak Nit, itupun cuma kasih info aja paling sebulan satu atau dua kali. Lainnya ngga ada :)

    Ngga tahu ya mbak, saya ngga hobi sosmed-an gitu. FB ngga pernah nyetatus dan twitter juga kosong, paling cuma buat syarat kalau ikut GA :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mb anjar aku juga mau gunakan sosmed buat promo blog aja hihii

      Hapus
  40. nah aku suka bingung alasan leavenya

    BalasHapus
    Balasan
    1. xixiixixi....kadang suka susah dijelaskan dengan kata kata mungkin mb Lid :D

      Hapus
  41. haha kok temanya sama spt yg sdg kualami, lagi males bgt grup di bbm maupun wa.. sering merasa gak nyaman, apalagi klo yg ngobrol dia2 aja, lha ini grup genk apa umum? akhirnya hapus data aja, gak leave tapi gak ngaktifin wa, jd aman, gak berisik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo aku ga bisa ganti nomor ato nonaktifin wa karena aku masih pake grup keluarga yang terdiri dari bapak, ibu, adik di kampung n kakak di bekasi... selain itu aku ga ambil, hihiii
      Terserah ma klo aabis left diomong gimana, ga ambil pusing aku, suka suka mereka aja maunngejudge kekanank kanakan kek, sombongnkek, anti sosial kek, yang penting aku nyaman dengan gadgetku

      Hapus
  42. Betuuul banget. Mau keluar kudu ngasih alesan, susah bgt kayak mau stop kartu kredit aja. Smp tua2 pun tetap ada gang-nya males banget. Dramanya itu aduuuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dramaaaa abis hihihiii (ampe puyeng aku, cuma leave doang uda mendapat penghakiman, ada aja yang minta penjelasan...padahal mah aku ga nyebut grup mana yg kutulis di postingan, itu kan umum, opini general, bukan memojokkan salah satu grup, ya mb..
      menurut mb lusi, ini tulisan opini biasa aja kan ya xixixi

      Hihiii kirain abis left, ditanya kenapa, udah kukasih alesan (walo singkat), kelar urusan, ternyata masih diinterogasi dan dianalisis isi postingan ini dg kalimat pembelaan dari pihak yang merasa ini ditujukan untuk mereka
      Sepertinya mereka ga ngerti bahasa blog....ini kan cuma opini biasa ya mb, hihihiii (langsung ilang selera makan td pas diungkit ungkit alesan left)
      Untunglah aku dah keluar klo ga pasti pusing berhadapan dg tipe tipe orang yang hobi beradu argumen

      Hapus
  43. Aku malah jarang banget buka whatsappp. Etapi kenalan sama si Akangnya dulu dari situ, sih. Huehehehe. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Si akang yang dari bandung itu ya neng? Gegekgek

      Hapus
  44. aku jg pernah nge leave grup, tp di masukin lagi, sampek 3 kalian lah yah. ya udin lah, gk leave lg, tp di mute aja,

    BalasHapus
  45. Menurut gue ini mah hak setiap orang. Mau leave ya urusan dia. Leave bukan berarti sombong, kok. Ehehe. Kan masih bisa personal chat kalo ada urusan. :)

    Auk tuh, ya. Anak sekarang pada aneh. Masa leave dikira ngambek. Ckck.

    Di grup Whatsapp Blogger Jabodetabek malah mereka yang minta dimasukin. Muahaha. Padahal menurut gue grupnya heboh sendiri. Gak jelas. Apalagi yang namanya Yoga. Eehhh. Itu gue sendiri sialan. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya yog, pusing dg generasi Y....beda pemikiran dikit aja, yang belum tentu ni opini ditujukan buat satu grup tertentu malah pada minta confirm.

      Yang aku kaget, ada yang sampe mengkonfirmasi postingan ini, lhaaaaa..,di postingan kan ga ada aku nunjuk nama grup apaan, cuma beropini secara general, ngapain pada koment postinganku dg versi pembelaan mereka, huft..,ga ngerti aku hahahaaaa
      Yaudah la ya, klo salah satu mau leave yawes, diem aja..ga usah ditanya2 lagi alasanya apa ampe diungkit kepedualian grup pas aku woro woro pernah minta klik blog waktu ada lomba, perasaan postinganku memang ga nyebut nama grup tertentu deh, apalagi sambil menyebut ciri ciri pihak yang membuat jengkel, hahahaaaa
      Ya, mungkin aku harus maklum, klo mereka ga mudeng postingan seorang blogger yg bersifat opini macem ginian tu banyakk versinya..

      Hapus
  46. Memang sih, terkadang banyak yang suka main hakim sendiri kalau tiba tiba ada yang leave ya mbak nit. Padahal mah tentu ada alasan dibalik leave kita nya itu. Dan alasan itu barangkali sesuatu yang mereka gak duga dan gak ngerti.
    aku sendiri sih akhir akhir ini jarang aktif WA. Soalnya lagi liburan jadi gak ada paket hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyak kadang mau ngomong jujur takut pada salah paham jadi serba salah wkwkkw

      Hapus
  47. Gak ikutan banyak grup sih, itu pun gak aktif juga hehehe
    Suka sebel juga kalau hape sampe hang karena banyak notif, jadi udah gak mau ikut grup-grup lagi deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toast, aku juga ga suka ngerumpi ato sekedar baca hal hal ga sesuai kebutuhan di grup medsos

      Hapus
  48. Suamiku pernah leave grup kantor karena bete, ada teman yang lagi suntuk karena habis ditegur bos & pelampiasan di grup. Habis suamiku leave katanya jadi sempet heboh trus dipanggil2 lagi ke grup WA xixixi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah....bebal juga yang invite agie

      Hapus
  49. Kalau di grup memang begitu mba nita, kurang cocok sih kalau buat yang udah sibuk ngurusin rumah tangga, dan yang jelas dunia nyata lebih enak dan asik. kalau aku malah ada grup WA, line, BBM ini sangat kontradiksi sama mb nita, maklum mba jomblo huajhaha di grup juga isinya cuman modus kalau aku mah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ziz, biar aja ah dikatain orang jadul apa dibully g dewasa abis leave, abis ga ngerti yang begitu begituan mah...mendi gnkayak jaman dulu dah...hp cuma buat komunikasi yang penting2 aja

      Hapus
  50. Aku punya banyak grup WA nih, Nit hahaha. Berisik emang. Tapi ada beberapa yang emang aku rajin berinteraksi. Semua grup yang aku masuk sih emang akunya mau diinvite. Ada juga grup yang au ga terlalu aktif berinteraksi di situ. Mau leave malah ga enak sama yang ngundangnya. Ya udah, aku silent aja notifnya. Sesekali aja stalking ke sana, meski ga komentar hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahahah sungkem ama teteh...
      La teteh kan aktipis hihii jadi ga heran punya banyak grup
      Kalo aku mending grup fb blogger aja teh buat promo tilisan

      Hapus
  51. Hehehe.. Di grup "alumni" manapun, pasti ada aja yang leave deh.. hihi, nggak di aku, nggak di suamiku, sama aja ternyata. :D

    BalasHapus
  52. kalo grupnya gak penting tapi gak enak buat leave grup sih aku mute 1 tahun, kalopun buka grup buat ngilangin notifnya aja, kan kalo ada yang penting mereka bisa lewat japri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mute setahun tetep ada notipikadi, tangan eyke pegel ngapusin tiep jam

      Hapus
  53. aku juga kebanyakkan silent reader, eeh malah bisa baca karakter masing2 orang...aakh kalo aku dibawa woles aja deh :)

    BalasHapus
  54. aku ikutan grub WA kalau ada kepentingan kerjaan
    paling paling grub keluarga itupun males ikut
    mau keluar grub saja kenapa ditanya tanya

    BalasHapus
  55. dan seperti biasa, yg komen ruameeeee...serame notifikasi grup di wasap *eh
    dan emang drama, sinetron stripping di wasap itu duuuh bikin baper beebrapa orang kadang aku, tp ya gt....kalo pas lagi baper diem dulu, di mute dulu. jadi kupikir lebih ke anger management *halah*

    dan kalo mo ikut grup kudu menyiapkan hati seluas samudra, untuk legowo karna biasanya pas lagi ngebahas issue tertentu kan pemikiran yg keluar dari orang yg satu tentu beda dgn lainnya.

    apapun itu jalinan silaturahmi nggak harus lewat grup kok ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakka iyakk mb ning

      iyak, klo aku emang ga begitu suka n gatel liat notif, jadi biar hidup lebih fokus, diilangkan aja dari pergrupan wathsappp

      Hapus
  56. Aku grup wasap ada 2 sih. yang satu (team my korean drama) yang paling heboh. Tapi grup itu penting sih buat kita sbg sarana komunikasi. Ya namanya juga team, kalo chat sendiri2 kan rempong :)) Satunya lagi grup ga jelas, hahaha. Tapi so far ga ganggu sih.

    BalasHapus
  57. Setuju mba nit, apalagi kalo grupnya banyakan yang gak akrab2 terus isinya bahas yang gak ada kepentingan sama kita, kenapa gak japri aja sih hahahha, aku pernah leave suatu grup eh malah dimusuhin zzzzz aneh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul betul
      #ala ipin upin
      Yg ngekiin ya itu ga minta ijin dulu main catut nomor kita ke grup
      Giliran kita yg cabut e dibilang sendi or sombong..ada sda aja ya prasangka anak jaman yangbkatanya kekinian ini hihihi

      Hapus
  58. Yang paling kesel itu pas grup chat lagi rame, eh pas gue ikut nimbrung malah sepi. -,-

    BalasHapus
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...