Minggu, 17 Januari 2016

Oleh-Oleh Khas Bogor




Laporan jalan-jalanku selama 5 hari 4 malam di Bogor kemarin akhirnya bermuara juga di postingan ini. Yak, saatnya untuk beli oleh-oleh !!!!!!!! Ga sempet beli yang khas atau kekinian sih, cuma asal nembak aja di pinggir jalan. Karena Tamas pengen segera cabut dari Hotel Savero mengingat hari terhitung masih pagi. Waktu itu, jam baru menunjukkan pukul 10 dimana pada jam-jam itu kami perkirakan jalanan masih lengang. Kalo cabut siang-siangan, takutnya keburu macet. 



Yaudah, dengan dibarengi oleh hasrat kepengen setor WC— akibat kebanyakan makan di restoran pagi-pagi, alhasil perut ini mulai menunjukkan gejala-gejala yang kurang mengasyikkan. Biasa book, panggilan alam. Duh ilaaah, masa pup di Pom bensin, tau sendiri toilet umum di negeri ini kebanyakan kayak gimana. Merinding!!!! Mendingan ditahan aja sampai rumah, ketimbang musti jijay ngeliat kondisi toiletnya. Aaaaakkk galau tingkat dewa. 

Tamas yang melihat ekspresiku sudah mirip komik yang kalo lagi panik pesti digambarkan dengan mata putih dengan keringet dingin yang berleleran dari balik dahi, akhirnya cuma ketawa aja. Hmmm—sudah kuduga. Begitulah sekilas arti enyekan Tamas saat mendapati bininye ini terus melafalkan doa dalam hati : “Hilangkanlah rasa mules ini Ya Alloh. Hilangkanlah rasa mules ini ya Alloh.”

“Jadi mampir ke Ciseeng ga nih Dek, di sana ada pegunungan kapur yang cakep banget lo. Kan lumayan, buat dimasukin di blog...” goda Tamas yang tak mengindahkan ekpresi mulesku yang berpacu dengan melodi waktu. "Di Ciseeng ada toileynya gaa?!!" Sontak pertanyan ini membuat lawan bicaraku tergelak.

Hadeh...jalan terus aja deh, pingin cepet sampe rumah #berkata dengan hampir putus asa. 

Memang pada akhirnya kami memutuskan untuk lewat Parung. Sama persis kayak waktu berangkat. Kenapa? Satu, karena males macet. Dua, ngirit uang tol. Kan lumayan bisa saving Rp 20 rebu #jiwa emak-emak banget. Lagian kasihan juga karena toh yang nyetir adalah Tamas sehingga kalo sampe masuk ke tol, kemungkinan besar kami akan terjebak arus balik arah Puncak. Aku sih tinggal modal dudukin pantat aja di jok, lha yang bawa kendaraan di sampingku bagaimana nasibnya? Bisa-bisa menggerutu tiada akhir kalo mobil sampe stag di tengah kemacetan #nglirik Tamas.

Kendaraan terus melaju sampai Pangkalan Udara Atang Sanjaya. Dengan kondisi perut yang sudah agak membaik, tiba-tiba aku merasa ada sesuatu yang kurang dari perjalanan ini. Iya, kami pulang dengan membawa tangan kosong. Belum ada oleh-oleh. Padahal kan pusat oleh-oleh kebanyakan ada di kota. Masa iya, musti balik lagi dan kejebak macet di daerah stasiun. Kan males. Ya udah kami bablas aja lah sampai akhirnya nemu 1 oleh-oleh khas di pinggir jalan.

Asinan Bogor dan Rujak

“Kiri-kiri-kiriiii !!” (dikata kenek kali hahahha).

Kemudian kendaraan dipinggirkan dan kucluk-kucluk aku samperin gerobak bertulisan ‘ASINAN BOGOR’ gede-gede. Sebenarnya ada banyak model asian ginian di sepanjang jalan yang sudah kami lewati. Tapi gara-gara perut yang mulesnya udah berasa kayak orang mau lahirkan, maka kami putuskan untuk berhenti saja di pedagang terakhir. Si ibu penjual menyambut kedatangan kami dengan sumringah. Barangkali kami hanya satu-satunya pembeli, sehingga kebahagiaan jelas terpancar pada matanya. Segera aku pesan 1 asinan buah, 1 asinan sayur, dan 1 buah rujak untuk dibawa pulang. Dengan cekatan dan keahlian mumpuni, tangannya kemudian meracik jajanan yang dijualnya itu bersamaan dengan izin foto yang kukantongi demi keberlangsungan sebuah postingan. 


Untuk asinan, buah-buahannya sendiri terdiri dari beberapa jenis, seperti pepaya mengkal, mangga muda, bengkoang, jambu air, timun, nenas, dan kedondong. Sedangkan sayurannya terdiri dari irisan kobis, sawi asin, wortel dan tauge. Bumbunya sama. Lebih dahsyat lagi karena ada siraman kacang goreng yang begitu renyah dengan padanan kuah yang asem legit. 

Untuk rujaknya sendiri, kurang lebih menggunakan buah yang sama dengan asinan. Hanya saja ditambahkan dengan kacang tanah yang diuleg kasar dan memberikan efek nagih saat dicampur dengan cabe dan gula merah. Harga ketiganya relatif murah, yakni per plastiknya dikenai Rp 10.000,- sehingga untuk 3 buah jajanan yang aku pesan hanya dikenai Rp 30.000,-. Iseng-iseng ibu itu memberitahu kalo asinan lebih enak dicampur dengan remesan kerupuk. Jadi karena ga tega atau dasarnya emang suka terpengaruh, akhirnya aku beli juga sebanyak Rp 5000,- (walo jujur setelah sampe rumah agak nyesel jugs karena teksturnya yang sangat keras).

Berburu Durian di Daerah Parung

Perjalanan berlanjut hingga akhirnya kami sampai di wilayah Parung. Di kanan kiri kami sudah berjajar pepohonan buah dengan tanah yang subur-subur. Ada pohon rambutan yang mulai berbuah lebat. Ada pula pohon durian yang ditanam di areal perkebunan yang cukup luas. Semuanya terasa asri, persis seperti yang ada di kampung. Tak berapa lama kemudian, di depan kami sudah berderet kios-kios durian rumahan yang agaknya distok dari kebun pribadi. Tertarik mencicipi durian jatuhan, akhirnya Tamas mempengaruhiku untuk turun dan makan di tempat. Ah aku emang orangnya ga bisa nolak kalo disuruh makan-makan. Hahahha.


Kami memilih satu kios yang menyediakan space untuk duduk-duduk dengan buah yang bisa dimakan di tempat. Di situ sudah berjajar durian dengan berbagai macam ukuran. Seorang ibu (penjual), kemudian mengumbar kalimat hiperbol yang mengindikasikan bahwa durian-durian yang ia jual manis-manis dengan tingkat kematangan yang sempurna. Memang sih, aromanya yang menyengat sudah pada kecium untuk ukuran hidungku yang pesek. Akhirnya dengan gaya sok profesional, suamiku tercinta itu membanding-bandingkan antara durian satu dengan lainnya untuk mengetahui tingkat kematangannya. Diketuk-ketuk, dirasa-rasa aromanya, sampe akhirnya pilihan jatuh ke duren berbentuk bulat nan semlohai. 

Setelah dibuka, waaww...nyammy !! Yah, walo jujur, kalo makan di tempat tuh rasanya kemrungsung karena kalo ga habis tuh rasanya mubazir. Sedangkan aku tipenya adalah suka yang apa-apa dimakan di rumah sambil leyeh-leyeh atau nonton TV. Ya gitu lah, Tamas kan berasumsi kalo dimakan di rumah takutnya ketipu dan kedapatan durian yang jauh dari kata manis. Tapi lumayanlah, bisa dapet Rp 40 ribu setelah melalui proses tawar-menawar yang cukup alot.



Setelah puas menghabiskan satu glundung durian, rupanya Tamas belum benar-benar puas. Kata lidah Anton Egoku yang demikian tajam ini, durian barusan kurang berasa pahit manisnya. Manis sih manis, cuma kurang padet n tebel. Lebih ke lembek. Ho ho ho.. Akhirnya doi minta dipilihkan satu lagi yang kali ini katanya Montong. Hm....sebenarnya sudah feeling sih kalo toh Montong ga bakalan semurah itu (aka dikenai harga Rp 55 ribu 1 biji). Sementara kalo di supermarket, per kilonya bisa nyampe 40 ribu. Jadi bisa dibayangin kalo jatohnya 4 kiloan, maka kalikan aja berapa totalnya. Yah,....tapi biasalah, namanya udah banyak nanya-nanya ama penjualnya, maka kalo ga jadi beli tu rasanya gengsi. Jadi Tamas akhirnya bungkus satu buah untuk dibawa ke rumah. Hhahahaha....i don’t care kalo akhirnya rasanya hambar. (DAN ITU BENER KEJADIAN, DURENNYA ZONK—MENTAH).

Selain durian, sebenarnya dijual juga rambutan. Tapi mengingat yang dijual bukan yang jenis parakan (yaitu jenis rambutan yang kadar airnya sedikit), akhirnya kami urung untuk beli. 


Beli Rambutan di Pinggir Jalan

Puas bersafari durian di wilayah Parung, akhirnya kami nyampe juga di bilangan Serpong. Sampe sana kena macet parah karena ketemu ujung tol yang sama-sama nyetor orang abis liburan. Hadeh. Padahal kan masih pengen mampir-mampir ITC. Ya udah lah sembari menikmati kemacetan, akhirnya mata ini disuguhi pemandangan adem yang berupa dagangan rambutan. Siapa coba yang ga tertarik untuk beli. Apalagi kami ini termasuk kawanan orang yang mirip codot (hobinya nyesep buah-buahan), jadi sudah dapat disimpulkan bahwa pada akhirnya kami turun untuk beli. Satu ganthet rambutan warna kuning-ijo namun manis ini dikenai Rp 15 ribu. Yaelah dalam hati gue berkata, masih pentil-pentil aja, rambutannya dah dijual...dasar pedagang jaman sekarang, haha...Tapi karena diisukan rambutan jenis ini adalah jenis rapiah, yang mana walaupun masih muda, tapi tetep aja manis, maka kami tetep aja sikat dengan total 2 ganthet (bahasa gampangnya tangkai).


Dan untuk menikmati kemacetan, Ndoro Kakung Tamas, dengan manjanya minta dikupasin satu per satu rambutan dengan warna kulit masih ijo itu dengan gigiku. Rrrrr pahit tahu. Kata dia, yang penting kan mesra to Dek, hahahhaha...(hasemb, saia dimanfaatkan untuk mengupaskan).

Mampir ITC Serpong

Setelah terbebas dari kemacetan, akhirnya sampelah kami di pelataran ITC Serpong. Uda jam 2 siang boook. Ngalamat cuma ceki-ceki bentar nih di mol, mengingat Tamas emang paling ga betah kalo udah disuruh lama-lama belanja (kodrat alam lelaki), yawes kami cuma beli krudung ninja, dress merah yang mirip-mirip baju cosplay (ini karena termakan bujuk rayu penjual), celana bahan, dompet cowok, dan kardigan. Selebihnya uwes...kami udah keburu capek dan ngantuk. Padahal di halaman ITC, banyak pohon-pohon buah hasil okulasi yang sudah membuahkan hasil, tapi aku pas aja deh. Ngantukkk.



71 komentar:

  1. Padahal kalo pom bensin yang agak gedean dan toilet nya ada yg jaga gtu biasanya bersih lo mba nit .. kuat amat nahannya ,. bwahahahaha ..

    E itu rata2 buah ya ,,?? oleh2 khas Bogor apaan emang mba nit ??

    Hmmm .. enak tu durennya .. sa kali ngadain GA hadiahnya duren ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah..tetep aja trauma azka..klo ke toilet pom bensin, kebanyakan nemu yang aneh aneh penampakannya wkwkwk

      khasnya asinan sih...hahahha, karena aku enmunya buah buahan jadi ambil itu deh,
      biasaa...biar banyak yang nyasar di mari dengan kata kunci itu #licik dikit anaknya

      GA duren????? Ngeposnya pake ape? JNE??? :D

      Hapus
  2. Wahh kalo ikut jalan jalan sama mbak saya bisa bisa perut saya kenyang banget hahah :D

    Kasian dapet yang mentah mbak durenya.. kali kali main ke garut mbak hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. di garut selain peuyem ada apa lagi dek?

      Hapus
    2. Maaf typo mbak..*saya* pertama jangan diliat haha

      Hapus
    3. Dodol garut warna warni enak tuh

      Hapus
  3. sayang banget itc serpongnya kagak dibawa pulang
    coba tuh kalo itcnya dibawa pulang sebagai oleh2 kan mantap
    mba boleh tw kagak yang jual rujak sama asinannya siapa namanya?
    itu ibu2 yg jual duren punya anak perawan kagak?
    rambutannya kok kayak rambutan ya, aneh loh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayak biasanya ni orang klo nanya ngaco semua dah -___-"

      Hapus
  4. Waduh duriannya bikin ngiler mbak :D
    tapi harus inget kalau belum gajian. wkwkwk

    BalasHapus
  5. Perjalanan pulang masih sempet2nya nit mampir ke ITC buat belanja..?
    Kalo aku mah, pasti sung cussss menuju rumah tanpa nengok2, karena cape
    (suami sih yang cape, kalo aku mah cuma jogrok duduk doang)hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihii tadinya kepikiran belik beras, eee ujung ujungnya mlipir liat benda benda lucu xd

      Hapus
    2. Apapun lucu kalo lg di ITC haha

      Hapus
  6. perjalanan di lengkapi sama oleh-oleh ya mba nit.
    cuma duren yang gak tertarik, toilet di negeri ini ya begitulah ya mba nit.

    BalasHapus
  7. Penutup postingannya oleh-oleh ya, mantap. Kalo jalan-jalan kayaknya kurang lengkap kalo ngga beli oleh-oleh :p
    Btw, bener kata Azka, kalo toiletnya di pom bensin yang agak gedean, biasanya bersih (tapi Mba Nita udah trauma duluan ya? Hehe).

    Wah, si ibu penjual asinan pasti akan lebih sumringah lagi Mba kalo tahu dagangannya dipublikasiin di blog ini haha. Well, namanya penjual pasti pengen dagangannya laris, jadilah dia merekomendasikan si remesan kerupuk. Ngga apa-apa, itungannya ngasih dia rezeki tambahan :)

    Duh, lihat rambutannya jadi kepengen. Jadi yang rambutan ijo itu tetep manis ya rasanya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya biar lengkaaaaafff kaff kafff...
      Hehe hehe

      Haha iya uda males duluan klo masalsh toilet umum, hiiihii

      Iya, biar dagangannya laris manis tanjung kimpul deh :)
      Iya, jenis rspiah manis walo kulitnya yang ijo itu paiit

      Hapus
  8. bakso goreng kagak masuk list hahahah..

    BalasHapus
  9. asinan bogor. jadi kangen bogor :(
    mbak gak beli roti unyil? biasanya aku kalau ke bogor paling yg di cari yaa asinan sama roti unyil hehe. atau ke asikkan shoping nih hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Roti unyil ga terlalu suka..kebetulan edisi kali ini mau jadi kampret dulu, alias belinya buah buahan hahhaha

      Hapus
  10. Kalo durian aku nggak suka. Nah kalo ditawari rujak sama asinan bogor, pasti mau bangeeettt *eh siapa tapi yg mau nawarin yah hihi.

    BalasHapus
  11. Wah lama sekali ya jalan-jalannya... BTW asinan tuh rasanya kayak apa sih?

    BalasHapus
  12. Mba Nit... Aku suka banget sama asinan bogor. Bikin jadi pengen aja nih postingan ini :')

    BalasHapus
  13. Hahahhaha... kenapa nggak masuk ke kantor pemerintah atau kantor bank sih? Toilet mereka bersih1 loh padahal. Biasanya nggak jauh dari elevator lantai dasar letaknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaha malu mb ade masa mampir buat pup doang wkwkwkkw

      Hapus
  14. Hahahhaha... kenapa nggak masuk ke kantor pemerintah atau kantor bank sih? Toilet mereka bersih1 loh padahal. Biasanya nggak jauh dari elevator lantai dasar letaknya.

    BalasHapus
  15. Rujak sama duren, favorit gue banget hehehe. Boleh dicoba..

    BalasHapus
  16. kok rata-rata komenan di atas gagal fokus sama isinya ya, Mbak. Malah dialihkan gara-gara mbak nit mules hahaha.

    Duh jajan-jajanan di atas emang rekomen banget, Mbak. Tapi kalau dompetnya juga lagi mendukung. Apalagi macem mahasiswa kayak saya hehe.
    Udah lama gak ke Bogor, bagi-bagi berhadiah oleh oleh Bogor lah, Mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pada fokus ke situ ekwkk

      Ini carinya yg murmer di wal, dan asal tembak aja di pinggir jalan
      Kuis pake hadiah asinan, keburu basi dunk hehehe

      Hapus
  17. ASINAN-nya maaaak suegerrrrreee bikin gak mau berhenti makan.
    lhoooo mak zonk duren-nya? Tapi msh asyik bisa cium2in tuh duren ..hhhh

    mampir ke TAJUR enggak? ngeborong tas, dompet, sepatu ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihiii iya durennya yang satu zonk mb lady

      duh mampir tajur uda males ama macetnya :D

      Hapus
  18. Saya sih sudah males kalau beli durian di jalan mbak Nita, di PHP in terus :(

    Asinan Bogornya sangat menggoda tuh mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihii trauma dikibul ya mb Anjar
      iya nih kami belum profesonal milih duren

      Hapus
  19. Oleh-oleh'a gak terlalu khas mba nit.
    Ditempat tinggal saya juga banyak yang jualan asinan,rujak,buah durian sama rambutan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih, habis seadanya aja nemu di jalan

      Hapus
  20. asinan bogor yang di jalanan gitu suka ketipu sama rasanya, rada aneh gak pas di lidah ya..

    BalasHapus
  21. Asinan ma rujak. Hihihii..
    Biar oleh2 dari kota.mana aja kalau dua itu mah aku suka aja sih, Mba Nita

    BalasHapus
  22. Lah, Ciseeng? Itu ada pemandian air panasnya, kan, ya? Ehehe. Asinan Bogor, udah lama banget daaaah gak pernay nyicip lagi. Kalo duren gue gak suka. No komen.

    Oiya, di deket Parung yang arah mau Bogor ada tukang es kelapa gitu (di seberang jalan tapi, alias kalo arah pulang dari Bogor) enak deh, Mbak. Gue tiap kalo dari Puncak, sering mampir. Hahaha. Makan kelapa satu buah utuh itu nikmat, ya. :D

    Ujungnya ke mal. Wekaweka

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya yog, mau mampir Ciseeng tapi panasss males...(takut gosong gue) hahah

      wah bole deh kapan kapan nyamper ke es klapa nya

      wekawekakwea gitudeh..

      Hapus
  23. penasaran bgd yg namanya asinan mbk nit..
    bungkus satu donk..hehe

    BalasHapus
  24. Oleh-oleh khas nya mainstream ye..
    Tapi boleh juga sih siapa tau rasa duren sama rambutan di bogor beda sama yang lain

    Eh kalo ke Bogor lagi nitip oleh-oleh rusa yang ada di istana presiden boleh nggak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa jadi..hahahhah
      waduh bisa diborgol tar hahahhah

      Hapus
  25. Sekarang pom bensiin gitu emang udah pada bersih-bersih kok mbak nita, tapi cuma pom bensin yang besar kayaknya yang toiletnya layak hehehe....

    boker di pom tapi tetep nggak pw kayak dirumah kok yaa walaupun sebersih apapun wkwkwkwkw :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih ada beberapa...katanya kalo shell bersih bersih ya ketimbang pom sebelah, entahlah..tetep aja nyaman di rumah hahahha

      Hapus
  26. Setiap denger kata-kata durian pasti inget mantan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan jangan suka durian ya makanya kamu ditinggalin wahaha

      Hapus
  27. beli asinan Bogor itu memang wajib ^_^ Dan di Bogor ada buah yang rada susah dicari di Jakarta... Jadi belanja buah itu juga kudu dilakukan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, beli di dusun lebih enak dan murah ya biasanya ^^

      Hapus
  28. Mba, terus akhirnya gimana? Mba nahan bab sampai rumah? Yaoloh kalo iya, kenapa masih sempat sempatnya beli buah dan asinan mba. Hahaa salut. :D
    Aku kalo kebelet bab, udah nggak peduli apa-apa lagi mba. Pengen menyalurkan aja rasanya. Hahaaa

    Sampe sekarang aku penasaran deh sama yg namanya asinan. Itu rasanya memang murni asin gitu kah mba?
    Oalah kena zonk pas beli duren. Pantes ae harganya miring ya mba.

    Hahaaa iya so sweet mba. Ngupasin rambutan pake gigi. Hahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahhah sebenernya itu uda agak mendingan lan, maklum perut lagi kurang bisa diajak becanda wakaak

      iya duren montong tapi hambarr, kuciwaaa saiaa hahahah

      iya lan, mana kulitnya pait pait pulakkk wkwkwk

      Hapus
    2. Hahaa, lagi berantem sm perut gitu ceritanya mba :'D

      Duh, pehape itu penjualnya.
      Hahaha nggak papa mba. Demi tamasnya mba. So sweet :D

      Hapus
  29. Aduh neng, udah sampai Parung, kenapa ngak colek aku, kan bisa mampir ke rumahku, nanti aku anter ke pusat kuliner, hehehe/

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahh mb tinggal di daerah parung ya hihii :D

      Hapus
  30. di Ciseeng bagus lho, masih alami. Apalagi klo sampe ke Putat Nutug,,,asri banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kapan kapan boleh juga disambangin ya

      Hapus
  31. Dija belom pernah nyobain asinan bogor
    d jawa timur gak ada yang jual asinan buah kayak gitu

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...