Kamis, 28 April 2016

Generasi Kurang Luwes



Selain pendiem, pribadi ini juga dilimpahi kutukan sifat yang kurang luwes.
Kalo di blog agak-agak bawel mungkin karena pelampiasan alter ego dari dunia nyata yang tak se-oh-begitu-doang saat memulai sebuah obrolan *utamanya dengan orang baru*.



Jadi jangan kaget kalo in realnya, akan sangat berbeda antara Sugembulwati yang cerewet di blog dengan yang ada di alam barzah halah nyata *AHAHAH..ngeselin kan guwee

It's mean aku kalem, kak..


Nah, kalem itu masih agak kedengaran lebih sopan ya ketimbang kurang luwes.
Padahal ya, sebenernya aku cenderung ke kurang luwesnya sih ketimbang kalem itu sendiri.
Satu sisi pengen alamiah aja ketika ngobrol sama orang.
Tapi kok di sisi lain jatohnya malah kagok.

Misal, uda nekad ni mancing obrolan dengan pertanyaan (basa-basi). Niatnya biar akrab gitu lah.
E... la kok si lawan bicara malah pake nanya ulang  segala lagi tentang apa yang barusan aku tanyakan *belibet ga buwk kalimatnya ?*

For example di dalam percakapan yang kayak gini nih :
Aku bertemu dengan sesorang yang lebih tua dariku, sebut saja budhe.
Dan aku mencoba mengakrabkan diri dengan menanyakan kesibukan dia.

"Pripun kabare Budhe...lagi sibuk ap....bcdexfgtshhhgbysjj. Sakniki hawane pavgshshhshsh...Nyayur nopo Budjjkklshkn ??"
"Heh...nun? Kenapa-kenapa Mbak??? Apa barusan Mbak??"

Duh apa suara gue kepelanan ya?
Ketika gue ngomong--apa terkesan seperti orang yang sedang berkumur?

Atau suara gue yang terlampau lembut seperti rasa marsmallow yang dikunyah bareng ice cream??

Selalu dan hampir setiap saat, kejadian kayak gini berulang.

Atau di percakapan lainnya yang kayak gini nih :

"Nama saya Gusty..."
"O silakan masuk Mbak Husni....."
"Bukan Husni Mbak.."
"Eh Mba Rusty..."
"Bu bukan..."
"Mbak Lusy..."
O-M-G Gusty jadi Lusy....dikata Lusy yang ada di Film Bram Stoker's Drakula kali yes?
Apa Lusy mantannya AB Three...???


Kadang pengen narik kata-kata yang dah terlanjur keucap. Tapi ya gitu deh. Kikuk.
Kalo diucapin ulang jatohnya malah gagap.
Ah nyesal deh mawi nanya-nanya segala.
Males ngulang pertanyaan yang sama lebih tepatnya.
Trus gue jadi minder gitu kalo kejebak dalam situasi seperti ini.*Etapi gini-gini bisa jadi wartawan dulu...AJAIB JUGA GA SIH??

Kalo dipikir-pikir generasi baby boomers (1946-1964) aka seumuran dengan bapak ibu kita, kok kayaknya eranya mereka lebih luwes ya dalam hal obrolan.
Sama kalangan mana aja masuk.
Sama yang lebih tua santun (tapi juga tetep grapyak).
Sama yang lebih muda hayo aja, ngikutan gawl dan trendy.
Tapi apa yang terjadi denganku yang sama-sama seumuran dengan Ibu di masa itu?

Kenapa rasanya susah banget ya jadi pribadi yang supel dan PD-an gini? *tunyuk-tunyuk pala sendiri, hihi

Beruntunglah aku yang saat ini berjodoh dengan Pak Suami yang jauh lebih dewasa dari segi umur maupun sifat.

Ya mungkin inilah yang disebut hikmah dari segala rahasia ilahi *dih..bahasanya udah sinetron Indosiar banget ga sih?wkwkw*. Yang supel ketemu yang pendiem (ato lebih tepatnya kaku kayak gue).    Intinya saling melengkapi, di samping doi juga pelan-pelan membimbingku untuk lebih sering ketemu sama orang. Gimana ngadepin percakapan dengan orang yang lebih dewasa ketimbang kita, ikut ngguyubi, dsb.

Ya alon-alon asal kelakon sih. Diem aja dulu ga papa. Yang penting senyum dan jadi pribadi yang lambat laun bisa menyenangkan dan asyik dalam lingkup sosial.




79 komentar:

  1. Ini judulnya antara luwes sama supel nih, jadi agak bingung bacanya, heheh.
    Saya sebagai orang yang pasif juga butuh orang supel untuk memulai pembicaraan, ah jadi curhat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, moga moga yoggy bisa ketemu yang bisa saling melengkapi yayyy :D

      Hapus
  2. hm hm... sabar ya nit *pukpuk* eh aku kok senapsaran ceritamu waktu masih jadi wartawan, sudah ditulis belum disini? kalau udah mah kasih link nit dalem postingan biar langsung cus gituh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. (҂'̀⌣'́)9 semangkaa !! :D
      ada nin ada, ntar aku email ya, tapi itu juga cerita kacrut jaman susah ahahaha

      Hapus
  3. Aaaakh, kita beda tipis mbak :D aku juga orangnya agak susah kalau bergaul di ruang lingkup sosial :D suka kikuk sendiri, tapi kalau one by one ketemu orang baru gitu, aku masih berani ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ( '́⌣'̀)/(⌣́_⌣̀) ahahaa
      iya feb
      aku ni kudu latian luwes klo di grupnya orang tua-tua ni ahahhhaa

      Hapus
  4. mungkin karena kurang piknik dan terlalu mainan sosmed

    BalasHapus
    Balasan
    1. (˘ʃƪ˘) bisa jadi

      *lalu mutar otak biar saya diajak piknik

      Hapus
  5. Hheeee samaan mbak. Ku kalau di blog lbih luwes ktimbang aslinya hhee wkwkwkwk
    Tpii proud of it aja ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. ( ˘⌣˘)づ)˚з°) ihikkkk asyikkk ada yang syamaa :D
      smangad rohma :)

      Hapus
  6. Mungkin generasi dulu lebih grapyak karena komunikasi dulu memang "harus" dg lisan. Kalau sekarang pakai WA, BBM, FB, dan sosmed yg lain. Mungkin ya...

    Btw, saya orangnya jg kaku gitu kalau komunikasi dg orang lain. Pengen jadi grapyak, tp susah kalau sudah watak ya... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. (з´⌣`ε) bener mb ummi, rasanya kalo nauladani orang tua kita ada jurang perbedaann yang lebar model pergaulannya
      mereka bisa ngomong luwes tapi tetep santun yak

      Hapus
  7. jadi sesuai dengan buku psikologi yang bilang jika pada sisi tertentu manusia bisa berbeda dengan sisi yang sesungguhnya, itu disebabkan karena ingin menutupi sisi kurangnya itu tadi...tapi justru itulah bagusnya...gituh katanya mah

    BalasHapus
    Balasan
    1. ( '́⌣'̀) kudu praktekin langsung di masyarakat ni kang lembu :D

      Hapus
    2. (‾⌣‾)♉ kang iman : kata pakarnya katanya ahahahaha

      Hapus
  8. Faktanya emang benar gitu yah

    BalasHapus
  9. Huaaaa iya, Mbak Nit. Aku juga beda sama antara di blog dengan di kehidupan nyata. Aslinya aku nggak seliar yang di blog kok. Itu cuma pelampiasanku aja karena di dunia nyata semua hal itu rasanya tabu banget. Aku ngetik ini kok jadi ngerasa aneh ya :'D

    Suara Mbak Nita lembut ya. Huaaa aku penasaran jadinya. Mungkin gara-gara itu juga Mas Tamas sampe kesengsem sama Mbak Nita :D

    Iya bener, Mbak Nit. Generasi orangtua jaman dulu kayaknya memang lebih luwes dalam bergaul daripada generasi orangtua muda. Lebih ramah orang-orang jaman dulu kayaknya. Sekarang beda. Apalagi ada gadget. Makin nggak kelihatan ramahnya. Lebih sibuk main gadget daripada menyapa balik :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. (`˘⌣˘)-c<´⌣`“) ihikkkk syamaan

      iya cha biar seimbang
      sebenere di alam nyata pengen ceplas ceplos juga
      tapi kalo ama yang ga terlalu deket jadi sungkan

      iya yah, knapa yah? aku suka mikir gitu
      orang tua kita apa emang udah terlatihnya luwes dengan sendirinya gitu yak hihiii
      pengen nyontoh aaaaakkk (ง•̀-•́)ง smangadd

      Hapus
  10. xixixixi..ngikik pas baca sinetron indosiar..jadi penasaran deh,kapan kita kopdar yak mbak nit^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. (ɔ ˘⌣˘)˘⌣˘ c) nonton sinetron Indosiar yuk mb haem :D

      Hapus
  11. Sama mbak saya juga kalo di blog mah lancar-lancar wae mbak, tapai kalo sudah berhadapan dengan cewek gemetaran mbak, xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. (ˆ⌣ˆ)ง langsung temuin bapaknya aja kang

      Hapus
  12. Be your self. Orang pendiam itu banyak kelebihannya... Jangan takut sama ketidakpedean, okay 👌

    BalasHapus
    Balasan
    1. \(´▽`)/ \(´▽`)/ \(´▽`)/
      smangaaddd ngeblog , lhoo ahahahii

      Hapus
  13. Samaan Mba.
    Ntar deh aku posting soal sifatku yg kebalikan jg. Tak kenal maka tak sayang ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ( ื▿ ืʃƪ)huum mb pit, wataknya introvert abiz hihi
      sekalinya ngomong takut kaku akuh

      Hapus
  14. Hmm sepertinya ini sedang tidak bersemangat atau sedang merasakan menjadi ABG mbak ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. (`▽´)-σ semangadddd terus dong kang hahhahah

      Hapus
  15. Mungkin suaranya kurang kuat kali ya, sama artikulasinya kurang jelas. *kaya edisi audisi penyanyi* *berasa jadi tri utami*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ヾ( ゚∀゚)ノ゙ iya nih kurang pitch control *uhuk*
      ngibrit les vokal deui

      Hapus
  16. Buruknya jangan diikuti betul kan mbak, yang baiknya kita ambil jadi pembelajaran. :)

    BalasHapus
  17. Sy juga kalem. Saking kalemnya susah banget buat ngobrol sama orang baru padahal tetangga kosan.. hadeuh.n gmn caranya ya biar supel

    BalasHapus
    Balasan
    1. ヽ(´ー`)┌ saya juga lagi belajar ni biar dewasaan dikit ahahah

      Hapus
  18. hehehe, kok kita samaan yah Mba Nita?? saya juga aslinya kalem lebih tepatnya kurang luwes. rasanya susah banget mau mulai percakapan dengan orang baru. kalo mau nyapa duluan itu kadang suka gemetara, huhuhu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. \(´▽`)/ hore ada temannya

      iya ni mb ira aku ni dinasehatin ibu biar gaul jangan kuper kayak katak dalam tempurung hihhihi

      *tutup muka*

      Hapus
  19. kalau di blog lebih leluasa mungkin ya dari dunia nyata :) wah aku jadi pingin ketemuan nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. (ノ^ω^)ハ(^ω^ )ノ pan kapan pengen ketemuan ni ma mb lid yang cantiikk :)

      Hapus
  20. ngga masalah mba bul...kayaknya kebanyakan penulis aslinya kaleuumm...yang penting jangan berkepribadian ganda

    BalasHapus
    Balasan
    1. =(●´З`)ノ huum mb nunu
      moga masi kalem dalam tahap yang wajar ahikhihi

      ヾ(´^ω^)ノ♪

      Hapus
  21. Kebalikan dariku kali ya Nit. Aku kelewat Sksd hweheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ヽ(*´Д`*)ノ ajarin akoooh nay biar ga pendiem bangeeddd ahikhikkk

      Hapus
  22. Wkaakakaa kok kita sama sih mba. Aku juga kalo dalam nyata anaknya kalem. Nggak berani ngobrol banyak, pendiam. Kalo ditanya juga jawab satu satu doang. Kadang ibu sampe bilang kalo aku anaknya kuper :( ku syedih.

    Bhahahahaa iya iya. Itu ngeselin banget ya mba. Udah nyoba akrabkan diri, eh tau tau malah ditanya lagi. Mau ngomong ulang dengan ucapan yang sama malah jadi kagok gitu. Wkwkwk

    Syukurlah mba Nita punya pasangan yang lebih dewasa dalam umur dan sifatnya ya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. ヽ(´Д`;≡;´Д`)丿iya lan, kadang kayak minder lan kalo ketemu orang banyak hhihiii

      mau ikutan ngobrol ketahan tahan, takut kalimatnya wagu eekekekkekek
      *kebanyakan mikir ni anaknya*

      sebenernya ga senyebelin itu sih lan, tapi kalo yang diajak ngobrol kurang denger suaraku trus aku disuruh ngulang lagi jadi keki ngucapinnya . kikuk ahhahahahha
      iyak, alhamdulilahh

      Hapus
  23. Nah, yang begini ni , dik (sibak poni; bergaya ala generasi tua) yang sering bikin bingung orangtua macam saya. Kalo ketemu temen blogger yg kelihatannya seru di blog atau media sosial, dan saya juga udah siap-siap seru; ... ternyata mereka malah dieeemmmm ajaaaa, senyum-senyum simpul doang. jadi mualu deh. #eh ikut curhat

    Intine, jangan jadiin beban, biasa aja. masih banyak kok yang bisa merasakan ketulusan dik Nita :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hasyiik dapat masukan dari mb rahayu
      *duduk diem, nyimak

      huum mb, bener bingit, kita kita masi kudu banyak bergaul biar wawasan luas ヽ(*´∀`)ノヾ(´^ω^)ノ

      Hapus
  24. Hahaha, kehidupan blog dengan kehidupan nyata gue juga beda banget, mbak. Walaupun tetep sama-sama ngejelek-jelekin diri sendiri. Kadang banyak yang heran, "Oh, aslinya Robby pendiem."

    Biar mengalir aja deh. Menikmati semua yang ada. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. ( '́⌣'̀) betul betul betul *gaya ipin upin

      gue juga nih, kalo di dunia nyata anteeeeeeng banget kayak dini hari pukul 00.00 hikhihik

      Hapus
  25. aku juga bukan tipe yg luwes kalo ketemu org baru Nit.. kesannya jd pendiem.. tapi kalo udh kenal lama sih, beda cerita :D.. Tapi memang dari dulu aku juga lebih milih baca buku di rumah daripada keluar gaul ama temen2 .. makanya kebawa ampe skr, aku jd kurang bisa sosialisasi.. ama tetangga aja juga gitu.. untung suami luwes.. pdhl umur dia lbh muda dari aku ;p dia deh yg jadi jubir dalam hal apapun biasanya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iyakkk salaman :D
      Aku juga mb fan
      Klo ketemu lingkungan baru ga tau rasanya insecure, sering diingetin ama ibu biar luwes n nggrapyak jadinya hihihi
      Pelan pelan kudu latian sosialisasi ni akuh

      Hapus
  26. Balasan
    1. E tapi itu aku download dari chinesefontdesign ^___^

      Hapus
  27. sama kayak aku, cerewetnya di blog doang, kalo uda ketemu mingkem hehe.
    kalo di grup2 aku juga cerewetnya minta ampun tapi entah kalo ketemu langsung jadi kikuk semua

    BalasHapus
  28. Endingnya pokoknya dapet suami yang melengkapi ya. Uwuwuwuwuwu seneng~

    BalasHapus
    Balasan
    1. ucapkan hamdalah :D
      Щ(̾˘̶˘)Щ̾

      Hapus
  29. Seseorang berjodoh antara lain karena merasa bisa saling melengkapi. Semoga langgeng ya :))

    BalasHapus
  30. Wkwk, mirip dengan saya juga, generasi kurang luwes, pasif di dunia nyata, aktif di dunia maya, tapi itu lah diriku, lambat laun juga bisa beradaptasi dengan lingkup sosial, aku harus menyukai dan bangga karena bisa menjadi diri sendiri, menerima kekurangan dan kelebihan, sukses.. :)

    Maaf jadi curhat, salam kenal ya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha bagus kata2nya yg pasif di dunia nyata, aktif di dunia maya. jangan depan komputer mulu bro refresing dikit biar ga panik :D

      Hapus
    2. mas jeffry writer : sama mas, saya juga nih...hihi, iyap musti bangga dengan kelebihan dan kekurangan asal bisa saling melengkapi
      \(´▽`)/ \(´▽`)/ \(´▽`)/ semangaadd

      Hapus
    3. mas effendi :
      menjaga mata juga ya biar ga cepat minus

      Hapus
  31. Kemajuan teknologi juga bawa ekses ya, generasi sekarang menurutku memang jadi kurang hangat, karena gaulnya sama gadget hehehe>
    Coba saja kalau disapa, gesturenya sama sekali nggak muncul,
    Tapi nggak semua lhoo

    BalasHapus
    Balasan
    1. nahhh ini nih, aku bangeddd ヽ(*´Д`*)ノ
      uhuhu
      mau latian luwes ah aku biar menyenangkan hhihihi

      Hapus
  32. kemajuan teknologi yg sangat pesat ternyata sangat berpengaruh juga ya rupanya :) semoga orang-orang tidak lupa adanya dunia nyata :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. dua duanya tidak boleh saling bertumburan ya
      *cem fisika aja nih ahahahha

      Hapus
  33. Mayoritas blogger/penulis kayaknya begini ya Nit, mungkin karena itu kita lebih bebas mengekspresikan lewat tulisan ketimbang yang laen. Masing-masing punya kelebihan dan kekurangan. Meski ada juga blogger yang baik di dunia maya maupun di dunia nyata itu sama-sama luwes, tapi... well, saat ini disyukuri aja masih bisa luwes di dunia maya, toh dengan menulis kita jadi bisa mengekspresikan sesuatu, ngga lantas dipendem. :)

    Situasi awkward kadang juga suka gua alamin kalo lagi ngobrol sama orang baru, tapi ya begitulah. Sulit juga untuk memaksa diri ini lebih PD dan luwes. Gua juga suka ngiri sama yang bisa supel, ngobrol kesana kemari cepet nyambungnya hehe. Kadang kendala gua adalah tidak menguasai wawasan beberapa topik mainstream, makanya gua lebih memilih diam. :p
    Eh tapi kalo sampe ada yang nyebutin ulang nama kita dengan salah gregetan juga ya hehe

    Iya Nit, generasi baby boomers rasanya luwes banget kalo ngobrol, jadi ngiri ya, ke semua kalangan bisa masuk.
    Nah, alhamdulillah kan lo bisa ketemu Tamas yang ngimbangin :D
    Eh btw, gambar-gambarnya lucu, senyum-senyum sendiri pas lihatnya hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya Bay,
      hihi
      mengekspresikan lewat tulisan kadang bikin ati plong...
      soalnya di dunia nyata ga bakalan alami seekspresif ini klo aku mah
      pasti ada mikirnya dulu klo mau ngomong yang becanda-becandaan, jatohnya kebanyakan mikir ahahhaa


      hahhaha sering bay, nyebut salam nama...padahal suara gue uda sekeras toa mesjid'
      dan kadang parahnya gue disapa mas ahahahha

      iya generasi baby boomers dan generasi x masih kebilang luwes ya
      ihihi

      alhamdulilah ketemu pasangan yang bisa mengerti kelebihan kekurangan itu sesyuatu banget

      ahahhaha,iya bay..itu aku download dari chinnesefontdesign

      ~~\(´μ`。)/~~

      Hapus
  34. Sama Nit saya juga gitu. Lebih enakan nulis daripada omong ya. Dunia menulis lebih bebas, mau ngomong apa aja nggak ada yang protes, nggak ada yang perhatiin, nggak ada melototin. Mau nulis apa aja terserah kita. Kalau face to face jadi kikuk, salting, bingung dll, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. aih,..sepantaran mb anjar suka merendah hihi

      kayaknya aku jauh lebih parah deh mb urusan sifat luwes ini hihihik

      (ノ^ω^)ハ(^ω^ )ノ tosss .

      Hapus
  35. Kadang gue juga gitu, Mbak. Kurang berani ngomong duluan kalo baru kenal. Tiba-tiba suara jadi pelan banget, ya kecuali gue langsung ngerasa sreg sama orang itu. Gak tau kenapa, pasti mendadak pede. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama yog, kebanyakan yang pendiem bisa lancarnya di tulisan memang...
      lebih ekspresif klo dah nulis gue

      Hapus
  36. Hi mba Nita, kok sama kayak aku sih. Di dunia nyata sama blog beda sifatnya muehehe. Aku malah suka takut memulai percakapan atau nyapa dulu karena takut di kacangin atau diketusin. Aku juga kalau nyebutin nama suka gitu tu, padahal volume suara udah bener, dari gilang bisa jadi mila, dila, untung aja nggak dibilang gila. Habis itu yang nanya bingung, hah gilang? Kok namanya ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. (ɔ ˘⌣˘)˘⌣˘ c) hore ada yang sehati hihi
      ^salaman

      iya knapa ya dengan suara kita hihihi

      Hapus
  37. Mbak Nitaaa... Kita samaann._. Aku jg bgtu orgnya, rame di blog, kalo komen jg rame, tp knyataannya kalo ktmu scra lgsg malah jd diem parah:( Kadang aku jg gak betah dgn sifatku yg gak pedean dlm membuka prcakapan ataupun mengeluarkan pendapat. Kdang malah kbnyakan mikir "Ah, gue mau ngmng ini blablalba" tp knyataannya pas udh aku utarakan gak seperti apa yg aku pikirkan. *Ini ngmng apa sih?* Yauda pokkoknya gtu. Wkwk.
    Maka niatku nulis di blog itu karna ingin mengekspresikan diri. Karna klo di dunia nyata aku lebih kaku, enakan di tulisan. I feel free~ Dan di blog itu bsa jd diri kita yg sbnarnya. Iya gak siih? Drtd aku nyusun kalimatnya gak bener mlu kan. wkwk

    Aku jg kalo nyebut nama, org yg denger bukan lulu andita, kadang lulu anggita, lulu andira, dan bahkan lulu ADITYA. INI JAUH BANGET COY ANDITA KE ADITYA! Okesip.

    BalasHapus
    Balasan
    1. salaman dek luluk salamand

      agagagagg

      yup yupp

      pokoknya mah intinya aku sama ama yang dikau jabarkan di atas inih
      hihi
      ya ga sekalian aditya putri ituh ahihihi

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...