Rabu, 25 Mei 2016

Nyobain Masakan Rumahan Warung Bambu Pak Mahmud, Tangerang



Balik lagi ke postingan lanjutan haland-haland Beiby Mbul 
terkait insiden libur Mei yang terancam gagal. 
Setelah sebelomnya napak tilas ke Telaga Sindur, mandi-mandi ke pemandian air panas Ciseeng dilanjut maraton midnight nonton AADC (e ini perlu direview ga sih kira-kira??), akhirnya keesokan harinya kami tepar. 
Subuh sholat, trus lanjott tidur. 
Kalo ada lomba bubuk, mungkin kami yang bakal menang. 
Soalnya cepet banget kami meremnya.
*percaya*

 
Warung Bambu 'Sederhana" milik Pak Mahmud (doc.Gustyanita)

 
Kira-kira tepat setelah matahari berada di atas peraduan, tau-tau betis kesebelasan Tamas secara ga sengaja nyepak pantat bohai milik beby mbul yang tjantik  ini--lalu spontan kami ngedenger ayam jago yang ada di kandang depan uda teriak-teriak minta dibekep. Berasanya kayak bilang : "Bangun woy, hari udah siang...rejeki kelen udah ane fatok nie."


*padahal akhir-akhir ini aku lagi pengen banget makan kepala-sriyus*

Begitu beneran kebangun.....

GASWAAAD !!
Maen ke pantai coret.
lari pagi juga coret.
*lemak aman tersimpan*

Yoih. 
Jadi malam sebelomnya kami uda wacana aja pengen bangun pagian buat jogging (wacana aku doang sih sebenernya). 
Abis itu bisa mlipir ke Tanjung Pasir yang cuma sejaman dari rumah
Pulangnya? Bisalah sambil belanja ikan (ceritanya kami pengen masak ikan). Tapi ga jadi ternyata. 

Secara ini kan hari Jumat--yang mana musti kepotong acara jumatan dulu. 
Ya udah, wassalam aja liburannya. Sabtu Tamas dah masuk lagi. Beggh !!! Elah, jadi bonus juga dah ini hari buat bobok-bobok seharian penuh--yang tentunya pasti disambut girang oleh Tamas. Secara ritual libur versi dia kan paling enak buat tidur-tidur di rumah ajah.
*guling-guling*.

Karena uda terlanjur kesiangan, masakpun rasanya jadi malas. 
Lagian mumpung masi berdua ini, klopun beli, pasti ga bakalan lebih boros ketimbang ebyek di dapur dengan stok sayur yang tertimbun dalam kulkas. 
Walhasil, abis Jumatan, udah aja kami pergi cari makan.
Hahahhahaah...

Menunya lengkap kan cuy ?
Pisang ambon itu khasnya Warung Sunda ya


Suasana liburan membuat jalanan Tangerang yang biasanya dipadati angkot mulai melengang. Mayan lah, biar cepet sampe aja di tempat makan yang mau kami tuju yakni sebuah Warung Sunda milik Pak Mahmud yang dinamai Warung Bambu 'Sederhana'. 

Sederhana karena warungnya model-model warteg yang bisa buat kongko masyarakat kelas manapun tak terkecuali golongan menengah seperti kami.

Warung Sunda emang kasnya ya dengan aneka lalap dan gorengan yang dijembreng di atas meja--model prasmanan supaya bisa dengan mudah diambil oleh pengunjung. Liat aja, begitu kami nyampe, pemandangan rempeyek udang berwarna kuning keemasan uda terpampang aja di depan mata setelah sebelumnya sukses bermandikan minyak dan akhirnya mendarat di atas baki-baki logam.


Rempeyeknya cantik-cantik nih
Sapa mau lalapan?


Di sisinya, ada pula tempe goreng, tahu, bakwan, serta aneka lalap yang beraneka rupa macam terong, irisan mentimun, labu kukus, dan kemangi. 
Belom lagi ada pisang ambon yang menyembul kuning-kuning--dan keknya minta digigit banget.
Aaaakk !!  

Sebelom benar-benar ngejatohin pantat di atas korsi plastik, kamipun pesan terlebih dulu di bilik dapur dengan pilihan menu yang macem-macem

Ada ayam bakar, ayam goreng, lele, pepes ikan mas, pepes ayam, pepes ikan kembung, pepes teri, gurame asam manis, gurame goreng, mujaer asam manis, mujaer goreng, kakap pesmol, kakap goreng, kepala ikan, pindang bandeng, sayur asem, semur jengkol, sop ayam, dll.

Ngintipin satu-satu dari muka baskom yang menyembul, ada aneka lauk seperti ikan tawar goreng, sayur kuah, sayur tumis, maupun soto-sotoan. Menunya bisa dibilang paket komplit. Ya selayaknya warung sunda pada umumnya sih. Kebetulan kapasitas perutku baru sanggup menampung lodeh daun singkong, tumis usus, dan juga tempe goreng.
Sementara Tamas, maybe dia lagi terkena kelaparan akut jadi pesan lauknya terlampau over *sembari menanamkan arti tatapan : Abisin loh Yank !!* Hahahaha...
Tamas pesen ikan mujaer goreng, semur jengkol, orek, sama entah sayur apaan. Minumnya es teh manis. 

 
Nikmatnya sajian khas rumahan warung sunda

Makanku banyak amat ya?
Uda bikin kemlecer blom ikan gorengnya?
lalapan terong dan timun di Warung Bambu, JL Moh. Toha, Tangerang


Nuansa masakan rumahan emang kerasa betul di kede ini.
Cuma 1 yang agak ngeganggu sih, suasananya lumayan panas. 
Bahkan kipas angin yang berada di atas kepala ga bisa ngalahin efek uap dapur yang kayak kegiring di area makan sehingga menimbulkan kesan hot yang teramat-sangat. Apalagi klo pas jam-jam makan siang, dimana pengunjung padet banget...uuhhh, hot banget. Hahahahha..

Sebagai orang yang berkecimpung di industri Tata Udara Tamas mah langsung komenin nih yang kek ginian ahahahha.

Untuk harga, masih reasonable sih. Kitarannya sebelas duabelas ama harga warteg.     
 
Bagi yang penasaran pengen icip-icip di sana, rutenya adalah :

Warung Bambu Sederhana, Milik Pak Mahmud
Jl. Moh. Toha, Kota Tangerang
Setelah Pasar Baru
Setelah City Mall
Deket ama pom bensin 
 

72 komentar:

  1. Warung sunda memang syurga buat pecinta lalapan kayak saya hihihihi
    Itu terong bulet ungu "tempting" bangeet pingin dicaplok...

    BalasHapus
    Balasan
    1. (´⌣`ʃƪ)♡ terong yang menggemaskan ;D

      Hapus
  2. Menunya komplit plit ya Nit, tinggal pilih sesuai selera. Saya paling suka lalapan timun krn segar dan banyak airnya.

    Waduh kebayang ngga enakny ya, lagi makan tapi udaranya panas, gerah dong :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ҉\(•˘▽˘•)/҉ iya mb anjar, berasa pengen ngambil semua tu baskom (isinya) ihihi

      iya sayangnya tempatnya lumayan panas

      Hapus
  3. Wihh kayanya masih seger-seger tuh pisang sama timun nya, cocok lah buat kalaian yang tepar karena cape seharian jalan-jalan ke pemandin air panas ciseeng .hhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ƪ(˘⌣˘)┐ ƪ(˘⌣˘)ʃ ┌(˘⌣˘)ʃ betul betul
      pleus sambellll

      Hapus
  4. weeeeeee, ituh tuh terong ungunya...sukaaaa. Jarang nemuin terong ungu di pasar. SEringanya terong ungu yg ukuran besar (bukan bulat yg kecil itu)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ヽ(´▽`) ノ iya terong ungu yang kecil langka ya ternyata ;D

      Hapus
  5. maen kepantai coret, lari pagi coret, kepala ayam coret, masak coret apalagi coba.? :D

    Sepertinya kalau makan disana ada mantan lewat sama pasangannya, pasti judul tulisannya hot attack ya mba ? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahhahahha

      ampuni hamba ya Alloh :D

      wah mas mangkanya jangan kebanyakan mantan :D

      Hapus
  6. Asyik... waktunya makan. Dari semua makanan yang di foto, hanya terong yang jarang saya makan. Entah kenapa, makanan yang satu ini nggak begitu saya sukai sejak kecil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya mas yang penting jangan terong dicabein *eh

      Hapus
  7. kangen makanan rumahan begini. Itu peyeeek enak banget yah..aku suka masak, tapi lebih seneng jajan makanan rumahan hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. peyek udangnya memanggil-manggil ya mb indah :D
      ƪƪ'▿') ('▿'ʃʃ

      Hapus
  8. beuh itu lalapannya aikenot ditambah sambel terasi. beuuuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nahhh uda deh cocok itu mah ( ื▿ ืʃƪ)

      Hapus
  9. rumah makan begini memang yang bikin sebel itu karena suasananya panaaassss... semakin banyak orang yang makan di situ bikin tambah gerah... Tp kl adem, alamat betah nongkrong trus tambah gembul dong... *kabur ah*

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya yak, untunglah ketolong ama masakannya yang enakkkk bangedd ihihii

      \(´▽`)/ \(´▽`)/ \(´▽`)/

      bener ni, timbangan masi aja jebol aaaakkk (-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩__-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩)

      Hapus
  10. wow, bikin lpaar
    terung ungunya, seger

    BalasHapus
  11. Bahahahahhaa bener-bener pasangan yang doyan tidur ya mba. Aku juga sih, wkwkwk

    Warung makannya sederhana tapi komplit ya mba. Menunya juga banyak, aku ngiler lihat tempe goreng di piringnya mba Nita :(

    Betewe aku pernah makan di angkringan/warung makan gitu mba. Yang jual orang jawa. Enak-enak banget. Tapi cuma sekali doang, huhuuu
    Keseringan diajak makan di warung makan padang. Kalo di warung makan padang aku kurang suka, soalnya banyak makanan yg bersantan gitu. Lebih enakan di warteg atau angkringan ya mba

    BalasHapus
    Balasan

    1. ヽ(*´∀`)ノヾ(´^ω^)ノ♪ moloran aneeth kita mahh uahahhahah

      iya masakannya kalo jawa khas ya lan
      kalo sunda gurih, jawa manis, sumatera pedas

      di situ banyak warteg juga lan? di pekanbaru?

      Hapus
  12. Aku paling ngga betah kalau makan di udara panas.. :(

    Oya..biasanya kalo di warung Sunda suka dikasih free teh tawar. Ini yg bikin mertua suka heran, di Jawa koq teh aja disuruh bayar. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. (*'∀^)ハ(^ω^*)coba tante mbul bawa kipas angin ndiri ya
      huahahah bisa tanduk berapa kali tu nyidukin piring ;D

      iya, strategi jualan mb rintaa,,wakakak

      Hapus
  13. Wah, ada terong ungu bulat kecil. Kangen sambel terong itu. Soalnya, lamaaaa banget gak merasakannya. Di sini sudah agak sulit menemukannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah iya yak, kebanyakan terong yang untuk sayur ya kan hehehehe

      Hapus
  14. Mbakgusss, kupikir awalnya warbam yg deket kantor hahaha aku jd ngiler mbak liat yg digoreng-goreng gitu iiih mana jam 2 siang gini baca blognya huhu *salah strategi*

    BalasHapus
    Balasan
    1. retnoooo kangen ih ngewarbam ama kamu, hana, n mb ratna ahahhaha

      Hapus
  15. maknyuuusss tenan iki...aduuuhhh sambelnya, ikannya, lalapannyaa....nyammm nyaaammm

    BalasHapus
    Balasan
    1. maknyusss banget hihihi
      murah meriah
      n lengkappp :D

      Hapus
  16. Lalapan terong ungunya menggodaaaaaa

    BalasHapus
  17. Orang sunda memang suka lalapan ya, beberapa waktu yg lalu, dr warung sunda aku baru tahu ttg lalapan daun pohpohan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah aku baru denger klo daun pokpohan mb hihihi ^_^

      Hapus
  18. Ikannya minta digasak tuh.. Seru euy, setiap momen mau dibagi. Itu yang nonton AADC, nggak apa-apa dishare aja. Nilai filmnya gituh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya jadi pengen ngegoreng ikan ya hawanya ahahhha
      Wah jadi mending direview ya AaDc nya hahhha uda latepost banget tapi

      Hapus
  19. wiii asik bener ni. bisa kalapp...

    BalasHapus
  20. Aku orang sunda..tapi ngga suka lalapan. Hehe. Bisa dibilang orang Sunda murtad kali yak. Temen aja heran kok bisa orang Sunda ga doyan lalapan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahahhaha
      sukanya yang udah mateng ya mb lev?

      Hapus
  21. Eh yang ungu-ungu itu terong? Terongnya kiyut gitu jadinya gak ngenalin.

    Untung deh lemaknya tersimpan gak jadi lari-lari pagi, lari dari masalah aja sudah cukup bikin berat badan turun -> beneran.

    Itu tempe goreng, rempeyek sama pisang ambon kayaknya manggil-manggil buat dimakan. Jadi laper lihatnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya terongnya unyuk bangeddd kan ahahhahaha

      iya ni stok lemak masi aman ampe lebaran depan *eh

      langsung sikaaatttt ;D

      Hapus
  22. Tak kira yg bulet-bulet ungu itu anggur. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. anggur merah...yang slalu memabukkan diriku anggap...belom seberapaa
      *dahsyatnya

      Hapus
  23. Halo Mbak :D *comot ikan gorengnya*

    Dadah, Mbak wkwkw :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. *jadi begetoh ya kamu feb
      nggondol ikan doang
      sungguh terrrrlaluuuh

      Ahahahhaha

      Hapus
  24. ane paling dhemen dah warung beginian.

    panasnya udara nggak terasa seolah tersedot oleh gelaran aneka gorengan, dan lauk pauk yang menggodaaa ! Lalapannya mantaabz, sambelnya ampe tandes di piring.

    warung tanpa AC? enjoy ajah, keringetan teuteup nikmeeett ... !

    Neng .. boleh menta nambah atuh sambalnya ...hihihi jeung kuah sayur asem.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sambelnya lagi diuleg samak madam beby mbul mbak hahaii

      Hapus
  25. Wah, warungnya sederhana tapi kelihatannya masakannya enak. Apalagi kalo masakan Sunda aku suka banget. Daripada masakan Jawa aku lebih suka masakan Sunda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih ke rasa gurih ya kalo sunda
      kalo jawa tengah terkenalnya manis (kayak gudeg)

      Hapus
  26. Aku malah penasaran sama jengkol.. belum pernah nyoba blas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku uda bulak balik masak jengkol bahkan ...
      XD

      Hapus
  27. Menunya ga nguatin...
    Terutama ikan bakar dan lalapnya.
    kebetulan saya di tangerang di poris deket danau arah ciledug. Saya pernah ke citymall lewat situ juga. Insya Alah akan saya cobain besok. Sepertinya mantap banget.
    Tanks banget ya infonya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kudu dikuat-kuatin aaakkkk

      mantabbb dong
      wah kalo di poris ada kuliner enak apa ?

      Hapus
  28. mau igh dikirimin terong yg mini-mini itu,, meuni jadi kangen euy. di Kudus mah ada sih yg jual juga tapi rasanya udah beda sama yang asli dari Sunda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. di kudus adanya jenang..akohh rindu jenag kudus mubarok *eh

      Hapus
  29. Huaaaa di Samarinda nggak ada warung Sunda. Hiks. :(

    Seru ya, Mbak Nit. Kayaknya Mbak Nita sama Mas Tamas kalau mau jalan, nggak pake rencana. Langsung cuss aja gitu. Tempatnya kalau nggak tau pun tetap cuss, ngandalin GPS :'D Kalau yang direncanakan malah batal. Tapi memang seru yang dadakan sih. Contohnya yang kayak gini nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya cha selalu berpegang teguh pada gps wkkkk
      Wah masa di samarinda ga ada warsun cha? Pluang brarti...pluang bisnis

      Hapus
  30. bw kesini terus laper gara2 apdetnya nita makanan semua T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. capcuz ambil piring ~~\(´μ`。)/~~

      Hapus
  31. Waoooh komplit banget ini, asli deh bikin perut berbunyi dari tadi. Kebayang sedapnyaa, jadi pingin makan sambel sama lalapan huhuhu.
    Itu terong ungu kecil aku belum pernah nyoba, pernahnya nyoba yang warna hijau. Sepertinya rasanya sama manisnya yah, lebih enak dari terong yang panjang biasanya itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya katanya rasanya manis manis gitu mb li, hihii
      mantabb abizz ;D

      Hapus
  32. Bang Tamas kayaknya kalap ya mba Nit. Emang habis nyelesein proyek kontraktor mana tuh, kok sampe kalap gitu ?? Muehehehe
    Kayaknya kalian juga perlu tuh bikin semacam lomba dan games kecil2an tentang siapa yang paling jago ngabisin makanan. Hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. ka, sehat ? hahahah

      ntar misua baca loh aggaagaagga

      abis suka kilap liat lauk pauk yang begitu menggoda ahahahaha

      Hapus
  33. yg aku paling suka dr warung sunda itu, lalapan mentahnya dan sambeeeel ^o^.. ga masalah g ada lauk lain, yg ptg ada 2 itu aja ;p.. ama nasi panas pastinya... duuuh nit, itu terongnya bnr2 deh, udh kebayang dicocol ama terasi ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaa iyak hihihi
      Warsun ini mang primadonanya sambel dadakan ahai
      Uda gitu buanyak ragam lalap ^_^

      Hapus
  34. "Maen ke pantai coret. Lari pagi juga coret" kalo lari pagi, beuh niatnya emang mesti kuat ya Nit, gua juga kadang begitu. Dari malem harinya udah kepengen banget lari pagi, tapi paginya niat tersebut kalah oleh kantuk yang teramat haha.

    Eh tapi pilihan kalian untuk cari makan di luar setelah Jumatan malah bisa berbuah manis postingan di blog, kan? Dan mampu membius pembaca dengan deretan foto penampakan dalam Warung Bambu Sederhana yang... eng ing eng... bikin ngiler sendiri haha. Duh, itu pisang, rempeyek dan lalapannya mantep abis kayaknya! :D

    Rempeyek udangnya minta banget dicuil dan dinikmati dengan syahdu *halah*
    Dan ya, pisang ambonnya minta banget digigit, seolah-olah mereka udah tereak-tereak minta segera diambil oleh pelanggan (atau ini cuma khayalan gua doang di tengah siang gini? :p)
    Belom lagi ikan gorengnya. Hm, kayaknya kalo gua kesana, piring gua wajib terisi dengan segala ikan dan tempe goreng hehe.

    Sayang ya Nit suasananya panas, dan kipas angin yang terpasang ngga bisa menyelamatkan situasi. Kurang banyakkah kipas anginnya, atau ada kesalahan penempatan lokasi? Waduh, ngga kebayang gimana kalo lagi jam-jam sibuk kedatangan pelanggan tuh, pasti tambah panas. Well, at least menunya enak dan harganya terjangkau :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yoih semua itu dicoret ahahahahha
      dan gue nyesel bangun siang aaakkkk

      begadangan Bay, kami nonton film di dvd

      iya sih, dari kejadian itu e terbitlah postingan ini *semua ada hikmahnya, tsaahh

      iya, rempeyeknya pas banget abis keluar dari wajan penggorengan, aromanya masih fresh n gurih banget

      iya yak, heran ga, warung sunda itu klo ga ada pisang ambon ya berasa kurang ya hahhahah

      ikan gorengnya melambai lambai itu minta dibungkus agaknya

      iya sih, tapi yang penting menunya enak..

      Hapus
  35. wadduuh itu lalapanya mba, nikmat banget kayanya... jadi inget ibu suka banget masak pasti ada lalapanya.
    dulu mah ga suka mkan lalapan, tp lama kelamaan liat ibu makan lalapan eh ternyata enak juga ya :D

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...