Selasa, 14 Juni 2016

Dear KRL dan Rasa Syukur Hari Ini



Aku ngetik ini dengan menguap.

Ada sisa kantuk yang tertinggal meski sebagian waktu subuh sudah kurampok untuk tidur. Tidak beretiket ya ... aturan habis sholat, banyakin dzikir en ngedoa-doa. 

Tapi entah kenapa pagi tadi rasanya ngantuk. Aku menghabiskan segelas jumbo susu panas saat sahur dan habis itu kayak dimantra-mantra : eh itu kasur uda memanggil. Haha..

73 94 Super cute cat Gifs emoticons free download cat emoticons cat emoji
sumber  : Chinese font design


Terus paginya mules-mules.
Biasalah efek susu emang gitu.

Walhasil jatah ngisi gentongku (baca : minum air putih) buat stok puasa jadi kelewat. Oiya, tadi pagi kami sahur pake tangkil melinjo ama telor asin *penting*. Yah, walo telor asinnya rada ga masir. Padahal kan aku sukanya yang ampe kuningnya berminyak--pekat #elah.

Tapi mending sih. Gara-gara alpha minum, jadinya tidurku ga keganggu ama ngimpi mau pipis di kamar mandi tapi ga jadi-jadi. AHAHHAHA.48d0460eb871fcad711bc76215c75514  Work hard emoticons download man emoticons man emoji

Etapi serius deh, kadang suka ngerasa ga sih kalo pas kita lagi kebelet pipis (dalam keadaan tidur), pasti ngimpinya ke kamar mandi kalo ga ke WC. Tapi pas udah nongkrong nih kitanya, tetep aja ngempet, ga keluar-keluar. Ampe badan kasi alarm sendiri buat bangun wkwkww...Males banget kan jalan ke kamar mandi subuh-subuh? Kira-kira ada korelasi ilmiahnya ga ya ? Semacam kalo kita lagi ngimpi jatuh, terus badan jadi reflek ikutan kaget...

***

Perkara tidur, alhamdulilahnya untuk Ramadhan kali ini rada beda sama tahun lalu. Kalo tahun lalu, mungkin ga bisa anteng-anteng amat pas kelar sholat subuh. Kudu yang cak-cek mirip Te En I biar bisa ngantor tanpa kejebak KRL jam 7 pagi.0814 The rabbit empire Emoticons Gifs Downloads Emoji rabbit emoticons rabbit emoji

Yak, klasik. Masalah kereta.

Persis di due-date menuju Lebaran kemaren, aku masih disibukkan dengan pp Jakarta-Tangerang karena masih terikat sisa hari sebelum deal resign. 

PP yang bener-bener bikin tua di jalan dan pengen ngumpat. Haha...Ya kami para penglaju memang merasakan dilema itu. Naek kereta subuh, pulangpun via kereta malem #mendadak keluar sontrak kereta malam

Meski disetting kantor kalo pulangnya jadi lebih awal, tapi tetep aja ya jatohnya dapet kereta yang sorean. Telat sekian detik nih nyampe stasiun, udah deh dadah-dadah itu kereta. Jadi kalo udah jam 4-an sore, cewe-cewe di divisi kami uda pada baris di depan ceklokan absen. Begitu ini jempol terverifikasi, uda deh pada balap kuda aja menuju pengkolan angkot (tentunya sambil ngedoa-doa biar abang sopirnya ngliwatin rute pintas yang aturan ga dibolehin ama DLLAJ), ahahahaha....!!

Yang menjadi rasa syukurku sekarang adalah, sudah pensiunnya aku dari hectic kereta. Dengan aura keburu-buru yang kayak dikejar maling dan sampe rumah minimalnya penghujung magrib. Malah udah mau Isya yang ujung-ujungnya sering bikin gagal terawih ke mesjid. 

Di kereta juga banyak nemu hal-hal ajaib. Ya dorong-dorongannya, ya sama-sama saling nekad masuk meski isi kereta uda kayak rempeyek teri, ya sama-sama rebutan korsi, ...tapi begitulah demi bisa pulang cepet apa aja hayok, jabanin. 084 16 Funny Tuzki bunny workaholic gifs emoji download rabbit emoticons rabbit emoji

Terus paling malesnya adalah, uda nyampe Stasiun Tangerang nih jam setengah 6 sore, eh...perjalanan ga habis nyampe di situ aja. Tapi musti nyambung lagi via angkot Kutabumi yang well, macetnya naudzubillah...Pada ngetem di jembatan Kali Cisadanenya. 

Yah begitulah...nyampe rumah kadang uda telat banget jam bukanya, ketambahan belom masak yang akhirnya musti gratakan ke warung buat nyetok lauk sampe sahur. 

Tapi jujur aku salut banget ama sesama pejuang KRL (utamanya wanita) yang memposisikan diri sebagai pekerja laju. Pasti capek banget menempuh perjalanan jauh untuk sampe ke tempat kerja. Musti melalui serangkaian ritual desek-desekan, itung-itungan waktu biar bisa dapet bangku yang pewe, sampe kisah-kisah heroik yang rela ngebagiin kursinya untuk kalangan prioritas. Belom lagi musti bertarung dengan tugas domestik selanjutnya ketika nyampe rumah. Sungguh setrong sekali wahai kalian...hihi..

Dan sekarang, masa-masa itu udah lewat. Masa-masa yang bikin hari ini senyum karena kadar syukurku harusnya bertambah. 

Jadi rombongan pecinta kereta, apakah Ramadhan kali ini jam pulang kantor masih sama desek-desekannya?

Eh....bentar..aku ada lagu bagus ni, lagunya enak buat nulis n cari ide.
judulnya Walnut Tree (By Keane)







48 komentar:

  1. kalo saya ke kantor naik ojek Mba Nita, atau kadang diantar sama Adik :)
    tahun ini jatah tidur setelah shalat subuh lebih banyak karena jam masuk kantorku nggak dimajuin seperti tahun lalu. habis shalat subuh masih ada waktu dua jam buat tidur lagi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku dulu ada ojek langganan mb ira, tapi klo pulangnya ga ada soalnya ngetemnya di tasiun
      terus jatohnya jadi muihil hihii
      *maklum gajih uemer ahahhahah

      Hapus
  2. Mbaaaa di sini gak ada keretaaaaa :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya dar, aku baru nyadar kereta belom merambah bumi Borneo

      Hapus
  3. Hahaha iya ih, aku juga kesel kalo abis saur tidur, suka bolak-balik kamar mandi, mending gausah tidur sekalian deh yaa.

    hahaha iyaaa bener banget, KRL itu itungannya detik, lewat ditik selesai urusan. :')
    Walaupun desek-desekan dan serng bikin punggung pegel, sejauh ini naik kereta buat aku selalu menyenangkan mbak. :D mungkin karna aku suka merhatiin orang-orang diseitar jadi kalo naik kereta yang dilihat banyak, dan aneh-aneh. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kan dib, nek aku seringe ngimpi neng kamar mandi jal ahahhaha

      iya dib, pokoknya KRL itu banyak kenangannya sih, cuma untuk sekarang aku angkat tangan deh nge-KRL lagi ahihihi

      Hapus
  4. Waw hebat saking segitunya ya sampai sampai animasinya juga berhempetan gituh kayanya masih luas tapi kenapa berdempetan gituh kasihan kan yang putih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha iya kang, pokoknya mah di office hours serasa cari mati wkwkwk

      Hapus
  5. Kalo aku sih Allhamdulillah nggak pernah ngerasain mules/kebelet waktu udah tidur abis saur dan subuhan Mba Nit. Jadi belum ngrasain nyiksanya perasaan itu. Dan semoga tidak ngrasain. Muehehe.

    Disini juga nggak ada KRL. :(
    Emang bang Tamas nggak nganterin ya mba Nit, kok sampe rela dempet2an di KRL ??
    Ato belio kerja ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo minum susu iya ka, kalo aer putih doang paling banter beser :(

      Bang Tamas sering juga njemput, tapi kalo blio pas pulang lebih awal, kalo pas lagi ke luar kota ya kudu mandiri wkwkwk
      lagian dianter Jakarta Tangerang, Ya Rab....bensin ka bensinnn ;D

      Hapus
  6. alhamdulillah entah mengapa seminggu ini CL kok ramah banget di jam pulang yaa.
    klo enggak aku milih naik langsam aja yang agak kosongan, gpp double beli tiket juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. mb ophi jurusan mana?
      aku tangerang-Duri-Tenabang ahahaah
      di dure, mandeg, trus ngumpulin penumpang ampek bejubel mb hihii

      Hapus
  7. Mba Nit, tos dulu ahhhhh sama - sama anak krl nih >.<
    aku naik di Citayam turun di Manggarai.\
    Kemarin sore nyoba pulang cepet niat supaya bisa ngejar solat tarawih.
    Alhasil pulang kantor jam stengah 5 sore, naik gojek dari kelapa gading - stasiun manggarai udah jam stengah 6 sore hiks lama di gojek karena macet.
    Feeling bakalan buka puasa di dalem krl nih, akhirnya memutuskan beli minuman buat buka puasa. Liat kfc box antri, dunkin antri, starbuck antri, Sevel antri, akhirnya sampai ke Indomaret ternyata sama parahnya. cuma mau bayar minuman mogu-mogu satu biji harus ngantri setngah jam, antriannya bener2 mengular sampe keluar pintu. Dan akhirnya azan, minum lah mogu-mogu itu di peron hahahha. Dapet krl kayaknya dari arah sudirman okleah naik aja, eh penuhnya mapun-ampunya >.< apalagi aku selalu naik gerbong wanita, habis suka diomelin suami kalo naik gerbong campur. Penuh gak gerak sampai depok, turun di citayam jam setngah 7, ngejar solat magrib di stasiun, abis itu bareng dijemput suami yang kebetulan lagi gak kekantor sampe rumah pas qomat azan isya. Hahahaha warbiyasahhhhh,,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Alloh Mb Wuri setrong abizzz hihihi, toast :D

      Wah iyak, itu jurusan padet-padetnya ya kalo ngliwatin manggarai

      iya kadang menuju statiunnya yang kehalang macet, aku dulu juga. di angkotnya yang kadang muter-muter wkwkkw

      MOGU MOGUUUU AAAAKKK, kok selera minuman kita syamaak sih mb :D

      aku suka yang rasa kelapa btw *eh penting ya bookk disebutin mBul hihii

      iya yah, kalo di gerbon cewe memang kudu berjuang banget...
      warbiasahhh, salut akuuh :)

      Hapus
  8. sebagai sesama mantan pengguna KRL, toss dulu yuk, haha..
    aku tapi dari bogor-jakarta, tante..
    yah gitu deh yaa, pernah kakiku cuma satu doang yang masuk kereta, kaki satunya bergandulan macam angkotan jalur A di purworejo-kutoarjo kalo pagi.
    pernah KRLku kebakar di stasiun UI-Pondok Cina, padahal jam udah lewat dari jam 10 malam. Nangiiiss aku. Untungnya di belakang keretaku ada KRL ekspres yg kali itu boleh ditumpangi penumpang KRL ekonomi yg kebakar tadi.
    Yah, lega..walaupun kereta ekspresnya juga ga berasa ACnya. Yang penting mah sampe rumah aja..
    Skrg mah KRL udah lebih enak kan ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. haseggghhh mantan anak KRL datang, toast :XD
      wah mb rin dirimu pernah tinggal di Bogor tah?


      e yaampun itu kaki satunya tapi masih masuk gerbong kan mbak? kok Tante Mbul ngeri ya bayanginnya xixixiix

      klo yang kebakar, samaaakk,...aku juga pernah ngalamin. Tapi pas di duri...kupikir ada apa kok ga jalan-jalan, e taunya dari luar muncul asep. Paniklah seisi kereta. Terus kami pada turun heboh hahhaah

      wow jam 10 kejadiannya mb rin? pesti mewek darah ya ngebayanginnya

      iyak, pada akhirnya mang visi misinya nyampe rumah dengan selamat sentosa..hihi AC mah uda biasa kalo ga kerasa
      #kan tante mbul angkoters juga :D

      Hapus
  9. aku pernah merasakan jadi anak kereta 2 tahun PP Bekasi - Kebayoran. Rasanya.... hemmmm guriiihhhh :))))))))

    Biar gak padet pulangnya agak malem dari kantor jam 8, nyampe rumah jam 11 malem.
    Untung masih belum nikah waktu itu, jadi bebas pulang agak maleman. Hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. horai ada mantan anak kereta lagi :XD

      Guriii guriii nyoi banget yak..
      Iya dulu aku malah sengaja asrah ah uda deh nyari kereta yang jam 7 aja dari duri yang bisa dipastikeun kalo nyampe tangerang (rumah) 1,5 jam kemudian hihi

      iya pas masi single mang apa aja hayok jabanin ya hihihi

      Hapus
  10. Kenangan yang selalu saya ingat ketika naik kereta api: Duduk di pintu masuk sambil ngeliat pemandangan. Ini transportasi favorit saya sampe sekarang. Walaupun terakhir kali naik Kereta itu 3 tahun lalu Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini yang jenis kereta jarak jauh ya mas?

      Hapus
  11. Sama nit, aku taun lalu kayaknya hectic banget, kayak cuma dapet capeknya.. sekarang alhamdulillah, udah agak selow..

    Aku jg salut sm yg tiap hari naik angkutan buat kerja, kuat banget fisiknya.. aku sekali doank ngikut suami PP Malang SBY, capeknya berhari2, gak lagi lagi deh.. wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. toast !! XD
      iyak kebayang waktu itu aku hectic banget, berasa jadi penuaan dini, ya Alloh ahahha...

      iya salut banget aku sama mereka pekerja laju
      karena dah pernah ngalamin, jadi aku tau rasanya gimana hihihi

      Hapus
  12. Gak naik kereta antar kota yang deket deket.. Pernah ke jogja pakai kereta taksaka dan argo bromo itu nyamaaann banget..

    BalasHapus
  13. kucingnya imut banget bikin gagal fokus he..he..aku belum pernah tuh mbak naik KRL (rodo ndeso sithik gpp y mbak)..yang udah pernah tuh naik KRL di museum

    BalasHapus
    Balasan
    1. kucingnya mukanya nyebelin ya mb ningrum hihihi

      ayok mb ke jakarta, ntar kita tamasya pakek krl :D

      Hapus
  14. oh well, gue baca artikelnya mbak nita, gue jadi inget dulu pas pertama kali pulang dari jakarta ke serang naik KRL, gue berdiri deket pintu, begitu pintu kebuka, gue kedorong keluar mulu, hadeh, capek. Hehe

    BalasHapus
  15. Wah..sama kita penggemar telor asin yang kuningnya sampai berminyak-minyak gituh. Hihi. Enak banget itu. Melinjo juga.

    Kalau pas dapat giliran gawe ke head office Jakarta, saya sering mikir, sanggup ngga yak kalau tiap hari model begini? Muacet minta ampun. Naik busway pun ga jauh beda. Saya pikir, semacet-macetnya Serang, Cilegon atau Anyer, masih bisa jalan, ngga berhenti total. Kecuali musim libur dan tahun baru ke Arah Anyer parah banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyak, anehnya kenapa telor asin warnanya pada beda2 ya, aku suka yang masir, kadang kecolongan dapet yang hambar ahahhaha

      wah bisa jadi malah setres mb hahahha

      Hapus
  16. makanya aku srg saluuuut dan takjub Nit ama temen2 kantorku yg msh setia naik kereta.. dgr dr cerita mereka aja udh bikin aku trauma utk mau naik, pdhl sekalipun aku blm prnh ngerasain kereta commuter di jkt ini -__-. ga berani.. sadar diri ama bdn sendiri yg cungkring ini ;p.. drpd aku gepeng diterjang ama ibu2 jagoan kereta itu, mending naik kendaraan yg lain :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb fanny
      hihi
      mereka strong-strong abiz ya, *pengalaman

      ahahhaha...kalo gitu apakabar aku yang embul ini mb, bisa nambahin sesek isi kereta. wkwkwk

      Hapus
  17. Telor asin masir itu yg dari brebes say. Asinnya pas ga asin2 bgt kaya mau kawin.

    Aku jg dulu CL ers. Pulang tenggo, ya ampyun umpel2an. Pulang setelah maghrib, laki komplen karena kemaleman sampe rmh.

    Pas bulan puasa, udah diniatin buka di rumah, ehhh buka di CL juga. Dimanggarai pula. Kereta bekasi sering ditahan di manggarai. Udah gitu keburu cape teraweh.

    Pernah nyoba rute angkot lewat kalimalang. Enak sih ga rebutan, trus bisa mampir di mesjid pinggir jalan buat buka puasa trus teraweh. Eh sampe rmh kemaleman, tinggal tepar trus tidur. Lupa punya suami. Ahahaha

    Syukurlah sdh berlalu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya aku pernah beli yang telor asin biasa ama yang bakar dari Brebes enak. masir

      iya yaampun dibela belain tenggo tetep ae sampe rumah larut ya mb ratu, aku juga dulu ahhahahha

      wah klo rute kalimalang bukannya sepian ya? serem ...

      Hapus
  18. aku kalau baca suka duka di KRL iget cerita seru di subway..samaaa aja dramanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah di subway ternyata sama aja ya mb hihihi

      Hapus
  19. Sampai sekarang gagal paham kalau ada yang maksain naik KRL yg udah full hehe. Kalau sya lbh menunggu sekitar 15-20 menitan utk kereta berikutnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku pernah gitu, tapi jatohnya nyampe rumah tinggal ngegelosor egegeg

      Hapus
  20. Saya belum pernah naik kereta Nit, haha

    Baca ini jadi ingat cerita Lupus yang ngejar-ngejar bis kota hehe

    Ada teman yg cerita ttg saudaranya yg rumahnya di Bogor kerjanya di Jkt, kalau berangkat subuh pulang udah malam dan naik kereta juga, sampai tertidur sambil berdiri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah lupus yang sinetron kah Mb?
      apa film?

      iya pokoknya uda macem kalong la kita mb pas jadi penglaju ahahha

      Hapus
  21. Aku yang sudah tuwir gini baru sekali naik kereta sendirian bulan Januari kemarin. Asli deh deg deg an banget, lha hampir aja ketinggalan kereta gara-gara cari gerbong nggak nemu :D
    Btw ngomongin soal pipis, 2 bulan lalu aku di lab mau cek urine, sampai ada 4 kali bolak-balik kamar mandi pipisnya nggak bisa keluar hahahha, akhirnya 2 jam berikutnya setelah makan minum balik lagi ke lab, baru deh bisa pipis hahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahaaaa iya mb, sama aja, akupun suka ngenes-ngenes gimana gitu kalo itung-itungan jam kereta biar dapet korsi yang pewe hahahhaha

      wah tapi sekarang uda sehat kan mb? get well soon :*
      kabarnya itu ngaruh dari sering minum ga duduk, bener ga ya?

      Hapus
  22. Terbayang gimana capeknya para pejuang KRL. Soalnya aku pernah ada di lapangannya. Meski nggak KRL, tapi TJ. Ya, beda-beda tipis lah yaaa... sama-sama ngantri kendaraan buat perjalanan jauh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yoih rob, sama aja kayak naek buswey, malah esmosi naek busway, soalnya ada beberapa halte yang suka delay mulu ((hahah delay..dikata pesawat kali ya rooob)) xixixi

      Hapus
  23. Wuakaak...
    Ngimpi krna belet pipis smpe ngempet udh dikamar mandi, seeeringg mbak.. hahahah :D kebiasaan dlu kcil suka ngompol, hoho. #ngompolbangga =))

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah iya kan mb samaaaa :D :D
      kenapa bisa reflek gitu ya hihihi

      Hapus
  24. KRL itu benar2 banyak yaahh peminatnya.. biar malam juga masih rame yah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, soalnya dia cepet sampe sih mb di..huhuhu

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...