Senin, 13 Juni 2016

Kenapa Aku suka Tahan Diri Ga Ikutan Nimbrung di Isu Kontroversial FB


 
*Tenang !!! Judul di atas cuma berlaku buat aku doang sih. Haha..

Sudah pada tau kan, media sosial khususnya facebook dari masa ke masa selalu ada sesuatu yang baru.

Contohnya, jaman yang dibilang kekinian gini. Yang paling tren sih, ngeshare-ngeshare sesuatu yang lagi jadi isu panas. Ajang tanding-tandingan. Tempat buat ngehimpun massa, apakah kalian ikut kubu A atau ikut kubu B. Temanya pun beragam. Mulai dari isu agama, urusan domestik rumah tangga, perparentingan, pandangan sosial, kritik tokoh publik/artis, sampe kriminal. 

Ada pula yang bentuknya meme berisi nasehat, entah ditujukan buat kondisi si penggugah status, entah cuma biar keliatan keren aja. Wah macem-macem deh. Sampe pusying kepala eyke kalo bacain atu-atu. Nah pertanyaannya, apakah aku ikut meramaikan yang ono-ono?


Gambar : Gustyanita Pratiwi


Jawabannya adalah......nggak. Males.
Hahahahahhaha...

Pun begitu dengan membikin postingan dengan tema serupa.
#da aku mah gabakat jadi seleb dunia yang katanya bernama maya ini. LOL. Jadi aku juga ga ikut mengunggah hal-hal yang demikian untuk mendongkrak traffict.

Bukan karena ga pedulian ato ansos sih.
Lebih karena pengen jadi pelaku medsos yang adem aja.

Baca iya. Tapi dalam hati. Komen juga dalam hati. Jadi penonton aja.  
Ga tau ya. Jari berasa males aja ikutan nimbrung di kolom komen isu-isu panas FB. Karena pesti setelah ngetik akan ada notif baru yang masuk. Notif fb yang warnanya merah dan bikin gatel kalo ga diklik (tapi bukan ditujukan buat kita). Hahahahahha... Males ngebukanya gue. Dioff-in settingannya juga bisa sih. Tapi mungkin masalah selera aja kali ya. Bahwa seleraku adalah bersosmed dengan cara yang silent reader wannabe praktekkan (khususon status viral).

Nah, apalagi kalo udah yang ikutan debat. Waduh, ga terlibat aja uda bikin panas. Apalagi yang terlibat. Mungkin selain makan ati juga ngebuang waktu dengan cara yang sia-sia. Makanya sebisa mungkin aku jauh-jauh dari ngomen status fb yang debatable.

Terus kalo yang ngeshare meme berisi nasihat atau kata-kata mutiara, kenapa aku ga ikutan juga? Kan itu keren Mbul. 

Hmmmm....mungkin karena pas ngeliat orang lain share itu kadang malah aku bertanya-tanya, apakah meme nasihat itu merupakan gambaran hatinya yang sedang galau atau gimana? Jadinya kan sangsi ya. 

Misal, kalau si X posting meme isi nasihat, ntar yang ada malah orang nyangka kalo si X ini lagi ada masalah. Atau dikira mau menunjukkan kalau sebenernya tuh si X kepengen kondisi yang kayak gini, tapi yang kejadian malah sebaliknya. Ga mau kan kondisi paling rapuh kita dikonsumsi banyak orang?? Apa kalian ga ingat, bahwa ada sebagian orang yang justru seneng kalo ngeliat penderitaan orang lain. Nah, pun begitu dengan nyetatus quote-quote ambigu di fb yang kebanyakan casenya malah membuat orang jadi menduga-duga.

Ya, lebih ke asumsi-asumsi gitu lah. Apalagi kan friendlist fb kita cenderung lebih luas ketimbang medsos lain. Penontonnya juga lebih banyak. Ada anggota keluarga, ada pasangan, ada keluarga pasangan, ada temen, ada (mantan) atasan, ada tetangga, dll. Mempertimbangkan keberadaan mereka juga pastinya. Makanya sebisa mungkin aku juga ga suka share meme-meme gituan sih. Ntar dibatin orang yang bukan-bukan lagi. 

#Jadi uda pada ngerti kan, kenapa itu fb aku isi dengan promo blogku semua (((YANG KEBANYAKAN POSTINGAN KULINEIR--maap ya, hahhaha))). 

Kalo yang menanggapi berita-berita kriminal saat ini?

Palingan ya itu tadi cuma ngebaca dalam hati doang. Ngomenin juga dalam hati thok. Ga sampe yang mengomentari si pelaku A, B, C, D, ini pantesnya digini-giniin. Ya soalnya kan ini nyangkut ngomongin orang ya. Inget, pelaku kejahatan itu juga punya nama loh. Suatu saat jika dia ditakdirkan bebas, ada kemungkinan dia akan ngeliat internet. Nah kalau pas apesnya dia baca artikel kita yang lagi ngomenin tindak-tanduk kejahatan dia, wah apa ga serem??? hehehheheh....

Lagipula karena aku juga bukan ekspert di bidang hukum, jadinya takut aja kalo asal komen yang pada intinya juga ga tau-tau amat pokok persoalannya kayak gimana.

Gampangnya, aku bukanlah orang yang reaktif mencolok sih.
Kalo sebatas reaktif dalam hati mungkin iya. Sebatas ngejadiin isu-isu panas tadi sebagai pembelajaran.

Ah ga seru amat idup kamu Mbul??
Iya sih...
tapi biarin deh...Hahahhahaha. 

#Cuma obrolan acak aja
Jadi santaiii !

Kalau temen-temen sendiri bagaimana dalam bermedsos? 








68 komentar:

  1. Kalau qu pribadi selama menyuarakan suara hati dan setuju qu pasti ikutan share. bukan gatel memicu konflik siy, yang berpendapat A monggo yg B yo wiz. Kalau ga suka di unfollow atau remove atau block hahahaha...
    Posting meme juga self reminder, oww dulu saya posting ini itu tujuannya ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi iya ya mbk, tapi kadang baca-baca doang bikin hiburan juga sih...:D

      Hapus
  2. kalo saya gimana yah?? sepertinya jarang juga komen di status yang "debatable" dan share meme-meme nasehat dan kata mutiara :D
    setahun terakhir ini sepertinya saya malas buat status di FB deh, yang ada status saya hanya nyebarin link blog saja *kayaknya kita samaan deh Mba Nita :D*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi iya mb ira, aku juga
      masi agak-agak banyak pertimbangan kalo mau nyetatus apa gitu di fb
      soalnya kan penontonnya luas hihihi :D

      Hapus
  3. kalau saya termasuk yang suka kepancing, suka gatel kalo udah banyak yang sok paling bener berpendapat paling pinter sendiri hahahahha.... padahal ya itu belum tentu pendapatnya itu bener, apalagi kalau ujung-ujungnya mengarah ke hate speech >.< hadeeehhh, makanya lari ke blog lagi ajalah isinya orang-orang yang lebih positif, andai komen atau kritik juga biasanya membangun tanpa nyinyir ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, iya ya kadang ada golongan yang ngeyel juga di kotak komen isu panas itu, paling paling aku pas bacanya cuma bisa ber ah oh aja mb wuri wkwkkwkw, ga berani ikutan komen , hahahah

      Hapus
  4. Kalo ada masalah yang berbau pro-kontra, paling enak mah emang jadi silent-reader sih. Baca doang lebih puas, ibarat nonton Live orang berkelahi tapi versi tulisan, bukan fisik.

    BalasHapus
  5. kalo aku sih tergantung, kalo persoalan itu tau banget si, ayoin aja. tapi kalo gak paham betul mending nyimak aja, belajar banyak dari pro-kontra yang terjadi. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tentunya dengan cara yang elegan ya dib kalo dah urun komen hihi

      Hapus
  6. Ah, sepertinya kita sama sedikit menghindar dari keriuhan sosial media buku muka hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi iya, makin dewasa
      makin banyak pula pertimbangannya ya pas mau 'tampil' ato engga di ruang publik

      Hapus
  7. lebih bagus sih gitu dek... Dulu saya jg suka ikutan nimbrung di postingan yg lagi panas2nya... Skrg males aja... Mendingan cari postingan restoran yg lagi panas2nya.... *apa sih* Kan lumayan buat hunting makanan, apalagi buat yg lagi puasa ... Bukan baju aja bs masuk wishlist tp tempat makan asik jg perlu duooong :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb ri, smakin nambah umur, aku ngerasa kayaknya kalo terlalu over ga baik juga sih, takut dibatin orang hahahhaha

      yup paling asyik emang promo posting kuliner, hihi...biar ngasi referensi orang mau hang out dimana (kayak gitu lebih bermanfaat sih)

      Hapus
  8. Iya ya kayaknya mending gitu.. Tapi kadang suka gatel pgn komen. Aduuuuh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihii, komen pas udah gatel pengen komen gapapa si mb rin, yang penting ga kepancing ikutan debat ama yang ngeyelan ahahahha

      Hapus
  9. gue juga begitu sih sebenernya.. baca iya, nonton iya, tapi kalau komen like dan share diem-diem aja. bukan karena ansos, tapi cuma pingin jadi pelaku medsos yang adem. kalau pun emang tulisannya bagus, gue cuma memberi apresiasi dalam hati.. tanpa like atau comment semacamnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, intinya lebih mendewasa dalam menyikapi suatu artikel ya jef :D

      Hapus
  10. ketika membuka akun FB nya mba Nita emang nggak nemuin status terbaru. tapi sering share link blog di beberapa grup. loh... jadi mbak Nita neh silent medsoser yh mbak? wkwkwkwk
    emang lebih adem gitu sbnernya mbak. Sering capek juga kalo liat status yg ana ini itu, dan yg bermacam2. kadang berefek iri, sedih ato apalah2 itu. Tapi ga taunya tetap aja ketagihan bermedsos.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi iya ma, biar cerewenya di blog aja
      Kalo di fb aku mah malu, banyak sanak famili atau temen temen dunia nyata kan hahhahaha

      Hapus
  11. Kalo ikutan komen di FB kayaknya aku juga nggak aja deh mba Nit. Bener banget, alesannya males notif gak penting menuhin layar hp aja. Biasanya sih aku baca doang, kalo pantes dibahas di blog, ya aku tandain dulu. muehehehe

    Kalo bikin meme, juga males. aku penikmat aja deh. kalo soal meme. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhahah iya
      males klo notifnya kebanyakan , e pas dibuka isinya komentator lain
      wkwkwkk

      huum, klo bikin meme aku juga ga jago, e itu bikinnya pake apa sih, photo grid ya?

      Hapus
  12. Aku sih suka debat selama sehat.. cm jarang sih, fbku keseringan kosong blong.. sosmed2ku yg lain pun jarang apdet.. jd donatur like aja wes, wkwkwk

    Aku jg males klo ada post blog yg udah kayak berbalas pantun gitu.. tp ya udah terserah mereka, namanya jg kebebasan berpendapat.. gw mah males bacanya, haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, klo di fb paling jadi pengamat
      kalo di blog baru deh suka antusias,

      donatur like paling di IG kalo aku hahhahahah

      yoyoi...yang bales-balesan postingan (saling ngerasa) aku juga males bacanya hahahhahahah

      Hapus
  13. AKhir-akhir ini gue juga males banget buka FB nit. Entahlah, padahal gue dulu seneng banget. Tapi, lebih tepatnya banyak sosmed yang gak gue gandrungi lagi, sih. Hanya sekedar saja.

    Apalagi isu-isu panas apalah itu. Paling gue cuman bilang "Udah-udah. Mandi sanah.."

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya, medsos ni gampang bosenan sebenernya
      cuma emang klo promo blog di fb tanggepannya lebih ngena sih

      hahahha kalimat terakhir bikin gue ngakak her :D

      Hapus
  14. Kalau ane mending menghindar aja deh..
    kalau lihat pro-kontra gitu nggak ane baca langsung ane lancak ke bagian bawah..
    fb an paling cuma like status teman, share foto, sama share link blog sih. Hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, liat pro kontra gitu misal kita ga ikutan terlibat, walo cuma ngebaca tapi berasa ikutan tegang ga sih hahahhah

      Hapus
  15. Gue maen fb cuma liat wall, share artikel, sama chat, lebih seringnya chat sih, enakan sosmed yang real time semacam aplikasi chatting gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue juga kok, paling-paling di fb cuma share artikel blog sendiri, kalo share artikel orang ga sih...(lebih tepatnya males)

      Hapus
  16. aku punya fb gak pernah ku buka jadi gak tau isi di fb. males buka fb isinya juga cuma kek gitu status orang gak tau juga maksudnya.
    kalo soal yang share tulisan tulisan gitu kadang ku juga mbatin dalam hati mbatinku gini 'ini maksudnya apaan ditujukan sama siapa, apa mungkin isi hati orang tersebut.'
    biasanya kalo share gitu menggambarkan kegalauan, dari beberapa temen yang kutanya sih gitu. di bbm juga tuh yang share tulisan tulisan buat depe.
    enakan CEO nya fb rame terus.
    kalo aku gak aktif fb.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kannnn ada yang sepemikiran hahahahh, toast !!
      iya aku juga suka ngebatin : yang posting kata-kata mutiara atau meme gitu maksudnya apa ya hahahhaha, paling aku mbatinnya mungkin suasana hati tu orang lagi seperti yang digambarkan kata-kata mutiara (meme) itu :D

      iya enak yang jadi CEO-nya, doku tebal hihihi
      pelakunya pada riuh sendiri

      Hapus
  17. Mbak Gusti, blognya baguuooss... ilustrasinya juga kece...

    BalasHapus
  18. Saya malah suka bingung dengan status FB, apa yang sedang ramai.

    BalasHapus
  19. postinganmu biasanya bikin daku selalu elap iler loh nit *ahak hihi
    kadang2 tergoda komenin sih dakuuu tapi komeninnya ditempat lain bwahahhaa

    BalasHapus
  20. sama aja, belum kepengen aja sih bikin post greget sesuai 'tema' gitu. FB cuma buat baca2, jarang share. Twitter buat share link (blogger apa aku nih). Kayaknya enak nyantai2 baca buku, yang mana syuseeh sekali nyari waktunya saat ini. Atau kalau nggak latihan gambar biar keren kayak gembulnita. So one day bisa ngajak dia duet maut bikin ilustrasi bertema ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kadang kalo bikin post greget palingan ya di blog sih, tengak-tengok kanan kiri pula, yang baca targetnya siapa hihihi
      klo yang diblash di fb akumah suka kadang serem klo posting yang kontroversial. Hati Baim belom siap dibully :-p

      hayuk atuh kitah kolaborasi agagaggagakkk

      aku juga ni mb lidh , uda nyetok banyak bacaan tapi masi mood-moodan baca novelnya
      (malah ketagihan ngeblog)

      Hapus
  21. Ngapain juga ikut2an. Nggak untung apa2, malah nambah musuh.

    BalasHapus
  22. Fbku malah jarang updete status. Twitter juga isinya klo mesti ngeshare artikel via twitter. Podho...aku kadang menikmati jadi pembaca, dan penonton doang. Btw, isu terhangat opo sih Nit.. ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sami wamon ama aku mb sulis :XD

      mbuh wes mbak aku jugak rak paham isu terhangat apa aja hahahhah

      Hapus
  23. kau malah suka bingung mau update status apaaan. Akhirnya share llink blog, ig atau foto huehehe... Kadang suka gemes baca status yang heboh dan pengen bikin status yang beda, eh tapi ga jadi ah. Males, ga usah ikutan heboh. Cukup tau aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama teh, suka bingung juga aku hihihi

      aku juga gemes baca yang heboh-heboh, tapi pas takbaca-baca lagi, aduh males ah ikut-ikutan, malesnya takut ketemu yang suka bully hahhahahha

      Hapus
  24. Saya ada FB, Twitter, IG tapi ngga pernah nyetatus atau like atau share atau retweet..hanya pas ada GA yg syaratnya harus follow sosmed tersebut baru saya gunakan, Nit :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi kurleb sama mb anjar, paling banter buat promo blog ya ;D

      Hapus
  25. FB ku skr udh adem ayem Nit.. dr semua org yg hobi debat ga jelas, suka nyebar link provokatif dan cendrung fitnah...bersih, krn mereka semua udh aku blocked hahahah ;p.. bodo amatlah.. lagian mw perang gitu mnding jauh2 cari tempat lain sono.. ga ush ngotorin FB org lain juga ;p.. itu sampe temen deket dan adek iparku juga aku blocked gara2 mereka nyebar link yg provokatif gitu.. aku males bacanya, bikin sakit mata.. jd lbh baik delete forever ama org2nya sekaligus ;p .. ditanya ama yg bersangkutan ga? Ga tuh ;p.. bisa jd mereka tau aku ga suka ama yg mereka lakuin.. di luar sih kita ttp baik, ttp kyk sodara dan temen, cuma g berhubungan lg di FB

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahhaha iya, pokoknya mah wasitnya ada di kita ya mb fanny. Yang sekiranya suka annoying hidden semua wkwkwkkw

      klo di aku kebanyakan yang suka share gituan orangnya ya itu itu aja mb, utamanya yang emang suka banget hal-hal ekstrim hihihi

      Hapus
  26. aku pun ogaaaah..soalnya suka kontroversial dan banyak aura negatifnya. Aku perlu inner peace :)

    BalasHapus
  27. sama aku juga, akhir akhir ini lagi pengen yang adem adem. kalo facebook lagi panas *biasanya fb yang panas* pindah ke instagram atau path

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyak, hihi...
      fb kadang ada aja ya yang diriuh ribetkan hihihi

      Hapus
  28. Kalo aku sih males ikut-ikutan, jadi diem aja deh nggak ikut komentar.
    Lha aku sendiri juga jarang nyetatus di medsos kok, kecuali share postingan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama banget mb li...cari amannya aja kitah gegeggekk

      Hapus
  29. Mbak Nitaaaaa. Lucu ya, barusan aja tadi malam aku sama temanku bahas soal males nimbrung isi kontroversi di socmed kayak FB atau Twitter, lah sekarang aku baca soal itu di postingan Mbak Nita ini. Aku setuju banget. Untuk masalah kegalauan jadi konsumsi publik, iya bener banget. Sekarang aku mau berusaha lebih hati-hati kalau mau bikin status galau. Berusaha nggak mencolok tapi tetap bikin hati lega karena udah curhat di socmed. Huehehe.

    Dan... dan.... aku dan temanku sama kayak Mbak Nita. Berusaha diem aja. Reaktifnya dalam hati. Menghindar dari yang kontroversi, debat-able apa segala macam. Apalagi yang soal warteg dirazia itu. Aku berusaha nggak ikutan bahas dan nimbrung diskusi panas soal itu. Selain males karena debat-debatan, juga karena aku ngerasa aku nggak terlalu ngerti soal agama. Hehe. Jadi silent reader aja sih. Yang penting tetap apdet sama isu-isu. Huahahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah bisa samaan gitu ya cha kejadiannya
      Hihihi

      Iya cha, klo yang lagi galau apa dalam keadaan down sebisa mungkin musti tahan tahan ya jangan langsung blash di fb, soalnya kalo yang aku rasain, kafang orang yang ngeliat justru malahan seneng loh liat orang lain susah atau lagi menderita...hihi

      Samaa..
      Ga cuma yang kasus itu sih cha, pokoknya yang kalo di fb langsung ada tulisan apa trus dishare ribuan kali, trus ada debat debat, saling sindir, saling menjatuhkan ...na itu yang bikin ngelus dada..
      Soalnya sia sia aja kan, ketemu juga ga, saling debat n berasa bener sendiri pada wkwkkwk
      Aku sih nontonnya kadang sambil ngakak...dalam hatiku pada serius serius amat nanggapin berita ato artikel tulisan dunia maya

      Hapus
  30. Aku mah lebih seneng orang yang update status yang ringan-ringan aja. Kayak misal, ngeluh seharian kerja rodi. Gak terlalu banyak nimbulin masalah ke banyak kalangan. Hehehe, emang dasar tukang curhat aja kali ya, jadinya dimaklumi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya rob, kalo nulis curhatan di blog aku juga suka sih
      Tapi klo yang uda ngegalau sepanjang hari di fb mang dia ngga memperhatikan keberadaan pasangan, orang tua, anak ato sodaranya..kan mikirku..kasian kan keliatan ga bahagia ...trus yang jadi pasangannya, apa dia ga malu ntar dibatin orang ada kenapa kenapa ama kehidupannya hoho

      Hapus
  31. Jarang buka FB biar ada notif juga rada enggan bukanya, kalau liat hal" menyangkut diatas mending diam n engga mau ikut-ikutan aku mah padahal geram, tinggalin aja move on lah ke medsos lain IG or Path lebih ringan atau balik lagi ngeBW aja hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhahah sama, dalam hati gregetan
      Tapi aku juga males juga nimbrung soalnya sia sia belaka klo sampe ikut yang debat debat,..
      Nulis opini di kolom komen mikirku juga ahhh buat apa wkwkwk
      Aku mah orangnya suka begitu hahhaahahh

      Hapus
  32. Kalau di kronologiku adem-adem aja, sekali ada yang share sesuatu kontroversial gitu aku lewatin. Tapi kalau yang menarik banget sampai ribuan jutaan yang komen sih ikutan baca juga tapi nggak ikutan komen, baca aja sekedar nambah info. Kadang kalau ada yang share ginian lebih menarik baca komentarnya ketimbang postingan aslinya. Lucu aja ada yang belain debat delman di komentar, padahal belum tentu kalau info itu bener apa nggak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang menarik juga paling kubaca doang ki
      Kalo untuk share dan komen aku NO wkwkkwkw
      Suka males si aku anaknya kalo ngeshare tulisan orang hahhahaha

      Hapus
  33. Mending ngeshare tulisan sendiri ya... Apalagi kita tdk tahu kebenaran tulisan org lain itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huum mb ummi, lebih tau pertanggungjawabannya ^_^

      Hapus
  34. Mba mbuuuul tooss! Aku sih sukanya main adem aja. Baca, komen dalam hati, udah. Eh tapi kalo share quote sih aku suka, bukan buat sarana curhat terselubung, malainkan buat promo buku :v

    BalasHapus
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...