Rabu, 22 Juni 2016

Sambalado...



Sambala sambala sambal sambalado....
Terasa pedaaz, terasa panaz..
Sambala sambala sambal sambalado ..
Mulut bergetar lidah bergoyang....(serrrr !)



Sambalado Tangerang (depan Mitra 10)

Assalamualaikum sobat Mbul semua? 
*mohon maap  kalo pembukaannya ngedangdut*
*suarakuh memang jeleeegg...wkwkkwk*

Oke, deh kali ini aku akan menggoyang lidah kalian semua dengan sajian pedas bertajuk (ciye bertajuk), S-A-M-B-A-L-A-D-O. 

Entah kehubung ama lagunya Ayu Ting-Ting entah engga, yang jelas judul kuliner kali ini beneran ada. 
Lokasinya ada di Tangerang.
Sekitar 15 menit dari rumah..
Kalo dari arah jembatan yang deket Stasiun Tangerang luruuuus terus ampe Pasar Baru dan Panarub, nah dari situ maju dikit lagi. 
Kalo mau gampangnya, dia ada di seberang Mitra 10 Tangerang.

Sebenernya Sambalado ini ga ada kede tetapnya sih (maksudnya yang berwujud bangunan). 
Modelnya bongkar pasang tenda aja berikut meja kursi cabutan yang digelar di pelataran Bank Mandiri. 
Dia sebelah-sebelahan ama Raja Sambal dan juga angkringan nasi kucing #hidup damai berdampingan penuh cinta...(tsaah). Ya walaupun modelnya sederhana, tapi urusan rasa ga kalah juga ama bikinan resto.
Percaya deh ama Beby Mbul ..(hmm)


Warung tenda Sambalado buka malam hari

Intensitas ngulinerku di kede ini terbilang baru. 
Baru 2 kali maksudnya.
Itupun berasanya ketagihan. 
Kali pertama mampir waktu uda kehabisan ide mau makan apa karena jujur akyuu lagi bosen-bosennya dengan masakan rumah (alias masakanku sendiri sih :'( ).
Jadi secara spontan suamiku tercetus ide untuk membawaku makan di luar.
Soalnya bolak-balik sering lewat Sambalado, cuma belom pernah nyobain. 
Akhirnya ke situlah kami.

Setelah disatronin...ternyata e ternyata model menunya itu serba balado (yaeyalaah!)
Contohnya kayak yang di sini nih (liat foto).


Menu di Sambalado Tangerang

Uda kebayang kan berarti isinya itu 90% sambel-sambelan.

Hari ke-1

Di kunjungan pertama, kami tertarik nyobain kangkung balado, lele sambalado, sama pete sambalado. 
Cuman pas dicross chek ama bapaknya (yang jual), si lele tinggal 1 biji (ekor kali Mbul?--bodooo). 
Akhirnya disaraninlah ayam sambalado untuk menu lauk satunya. 
Jadi lele buat suamiku, sementara ayam buat akuh.
Untuk minumnya sendiri, tadinya pengen beli jus, cuma kata bapaknya lagi, jusnya lagi kosong.
Oke lah...pesen teh aja jadinya. E aku air putih ding.

Suasana malam itu lumayan sepi. 
Hanya ada kami dan satu pasang lagi yang makan di meja sebelah.
Oh iya, kami sengaja pilih tempat duduk yang lesehan ketimbang di korsi biar bisa leluasa gitu--kakinya. Haha.. Karena di ruang terbuka, satu dua nyamuk mulai berdenging meramaikan suasana. Tapi kami ga perlu kuatir lantaran si bapaknya dengan baik hati membakarkan obat nyamuk di sebelah meja kami.

Proses masak sebenarnya lumayan lama. 
Tapi itu semua ga ada artinya karena rasa masakannya juharaaah.
Kami cobain dulu kangkungnya.
Tastenya rada asem-asem gitu. Tapi enak juga. Seger. Ada potongan tahu kuningnya juga di beberapa spot. Cuma suamiku rada kurang cocok ama kangkung yang asem. Jadi, mendingan itu piring deketin aja ama Mbulll....*mulai keliatan liciknya Sugembulwati*



"Ijin potret bahannya ya Pak?"
Kangkung Balado (lebih ke asem manis pedes)
Terus lelenya Tamas krispi banget ya. Pas dan ngeblend banget waktu kecampur ama tumbukan cabe balado yang kasar nan menggigit itu. Meski ukurannya liliput, tapi karena ada unsur baladonya, jadi lumayan ngenyangin juga sih. Oh iya, kita ga perlu lagi pesen lalapan, karena dalam satu porsi lauk uda termasuk dihias mentimun, tomat, ama kemangi.

Adapun ayamku? Yah...ya so so lah..Yang jelas dia berasa hambar kalo cara makannya ga langsung dibalurin ama sambaladonya. Jadi selama kecampur itu sambel, no worry deh, enakkk !! Kalo ukurannya, lumayan gede juga. secara bukan ayam kampung melainkan ayam lehor. Hihihi.


Lele Baladonya enak
Ayam baladonya ukurannya jumbo ternyata
Duh...fotonya ngeblur..sayang banget

Sementara petenya pemirzaa...petenya ini walo full kolesterol (WOW), tapi kok ya rasanya enak. Asem pedes manis gitu lah. Dia dimasak bareng kulit-kulitnya gitu sih yang bikin effort ngupasinnya, wkwkkw.
Tapi tetep rasanya mantab. Oiya, ngomong-ngomong ga tau kenapa kalo pete dimasak bareng kulitnya, justru bikin nafsu makan tambah tinggi. Soalnya ada sensasi motekinnya yang penuh perjuangan juga ga sih dari balik kulit ijonya yang mengkilat bergelut dengan minyak?



Wanna try peteee?
The best i ever eat untuk sajian pete

Yang bikin tercengang adalah....ding dong...harganya muraaaaah banget.
Masa ya dengan posri segitu banyak (uda ama nasinya padahal), itu keitungnya cuma Rp 48 ribu sadja. 
Nah, kalo di resto apa kabar....ada kali cepek lebih hihi...
Pas sekalian bayar, aku ijin aja foto-foto (buat dokumentasi blog). 
Untungnya bapaknya ramah banget dan mempersilakan.
Kata dia : "Silakan Neng, kasi tau temen-temennya yang lain ya."
"Beres Pak, ntar saya tulis di internet..."


Murah ya, segitu banyak cuma Rp 48 ribu

Hari ke-2...

Loh kamu balik lagi Mbul makan di marih?
Iya qaqa *mbil tenyam-tenyum*.


Kali ini kami datang dengan disambut gerimis tipis di udara sehingga meja dimundurin sampe teras ruko di depannya. Jadi biar ga becek gitu. Tapi beruntungnya ujan langsung berhenti sih beberapa menit kemudian.

Kali ini kami pesan menu paketan. Biar variasi ceritanya. Aku paket A (nasi, jengkol, tempe, ikan asin, lalapan). Sedangkan suamiku paket B (nasi, petai, terong, tahu, lalapan). Lauknya masih berasa kurang? Kami pesan 1 lagi ayam buat dicemilin berdua. Sepiring berdua..oh indahnya...wakakak.
Minumnya kami pesen teh manis. Eh...ini tehnya beneran enak deh. Kayaknya sih pake gula batu karena masnisnya itu beneran enak. Beda dari teh pada umumnya.

Pas pesenan kami datang....yang kami kaget ternyata porsinya gede juga. 
Padahal kan paket ya. Biasanya kan kalo paket isinya seiprit, e ini banyak juga, hihihi.
Rasanya juga ga kayak paket yang ala-ala. Jadi meski dimodel paket, tetep rasanya yang ga nanggung.
Punya suamiku, irisan tahunya dipotong panjang-panjang, selang-seling sama teri pedes. Dan akhirnya kami saling cicip-mencicip dong. Paket A ama paket B udah campur aja jadi satu. Terongnya juga manteppp begitupula dengan petenya (meski kalo yang di paket porsinya agak kecilan ketimbang yang menu pete biasa). Tempenya pedes manis kecampur ikan asin dan aneka lalap seperti timun, tomat ama lalap, juga jengkol balado yang mengintip dari balik tumbukan sambal.


2 menu paket, 1 menu ayam
sengaja minta dipisah sambelnya kali ini
Ini yang paket B, paket A nya ngeblur soalnya
Untuk ayamnya, rasanya masih kayak kemarin sih. Cuma kebetulan karena aku requestnya sambalnya dipinggirin, jadi rasa ayam orinya kurang asin. Tapi untung jadi enak sih pas model makannya dicampurin langsung ke sambelnya.

Daaannn...lagi-lagi yang bikin ati lega adalah harganya yang lagi-lagi emang murah. Segitu melimpahnya pesenan kami, cuma dibanderol Rp 41 ribu sadja. Ga bahagia darimana coba. Oh ya, lebih bahagia lagi karena di bulan Ramadhan ini Sambalado tetep buka (malam), jadi bisalah kalo pas mentok nyari bukaan atau sahur apa bisa kemarih...


Murah yaaa cuma Rp 41 ribu uda termasuk nasi n teh manis

Nah....direktori wisata kuliner Tangerang ternyata kaya juga ya???

Blogwalking n bales komennya akuh cicil ya, xixixi
dah jelang akhir Ramadhan dah mulai ga konsen eykeh..



50 komentar:

  1. Kalau mendengar atau membaca sambalado bawaannya pengen goyang mulu mbak, kalau begitu ikut goyang dulu ya dikolom komentarnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lucu amat ini komentar ya.....

      Hapus
    2. Kang nurul : sekalian geboy mujaer hahhaha

      Hapus
  2. Wuah sambelnyaaaa, pasti bikin lidah bergoyang tuh.
    Murah meriah nih, makan berdua nggak sampe 50 ribu ya dan liat di fotonya itu porsinya memang bikin kenyang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb li, murah banget untuk porsi gede gitu...dijamin recomended untuk sajian kaki lima

      Hapus
  3. Jadi pengen makan disana deh liat sambel dan lalapannya lebih menggoda :G

    BalasHapus
  4. Kakaaaaaaaak... Ini aku baca jelang magrib duuuuuuh... Bikin nelen air liuuuuur... Huhuhu uendeos gandos keliatannya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo kaaak bikin ndiri. pasti bisa...pasti !! XD XD

      Hapus
  5. Duh! bikin ngiler aja makanannya... mana bacanya 30 menit sebelum buka puasa ini hahaha

    BalasHapus
  6. Suara Mbak Nita nggak jelek kok. Beneran. Nggak kedengeran soalnya. Huehehe. Eeeeh enggak. Yang jelas masih jelek suaraku kok, Mbak Nit. Tenang ajaaaaa :D

    I LOVE SAMBALADO! Aaaaak. Itu sialan sekali. Murah dan enak. Surga banget. Kalau bukber di sana kayaknya asoy deh ya. Aku naksir berat sama ayam baladonya. Huaaaaaaaaaaaaaa :((((

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhah yuk diadu jelekan mana suara kita hahahhahahah

      wah suka pedeus juga cha
      asal jangan dipedesin si mantan aja ya cha kamu mah ahahahha, piece

      Hapus
  7. Duhhh kok tampaknya enaakk sekali sih mbak... sambel petenya menggoda sekali *_*

    BalasHapus
  8. Kalian penyuka selera pedas yaa... Dan sebegitu banyak habis..? Oalah..bejo koe nit...maemnya banyak, tapi nggak ndut :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbaaaaaaaaaaaaaakkk akoh gembil padahal akakakakkaka

      Hapus
  9. ini garagara demam lagunya mbak tongtong ya nit :P

    BalasHapus
  10. aku juga kemarin maka spesial belut surabaya H. Poer, sambelnya enyaks banget
    juga pedes

    tapi nagihin :v haha

    puasaan sebenernya jgn sering mam sambel kesiyan perut kita ye nitong

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuih kuliner surabaya aku pengen cobain deh uhhh
      rekomendasiin dong nyin listnya :D

      Hapus
  11. Mba niiittt, ini didaerah mana? *ngecessss

    BalasHapus
    Balasan
    1. tangerang mb, abis Panarub (pabrik sepatu)

      Hapus
  12. masha Alloh.... coba itu pete di makan ama kulitnya mba.... lebih mantab.... lebih berkhasiat

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah iyakah? iya sih kadang kulitnya enak juga ahahahha

      Hapus
  13. Elahhh bacanya jam 10 pagiii

    BalasHapus
  14. celeguk bacanya..itu makanan kesukaan semuanya mba nita..he he he

    raffa juga suka nyanyi sambalado lho he he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah sehati ama dek raffa ya mb akikah :D

      Hapus
  15. Triple WOW .... saya kok fokus ke harganya, murah kali la untuk hidangan sebanyak itu, enak bergizi lagi... beda banget kalo di restoran / rumah makan 'besar' mahal di pajaknya kali ya... recomended ni tempat! tapi sayang jauh banget dari sini ... hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. triple wow, double combo xixixix

      iya yak, klo di resto pulang pulang bisa pening (dompet terkuras sih hahahha)

      Hapus
  16. Gile mbaaaak itu mah bukannya ayam sambalado tapi sambel diayamin. Gile itu yang hari pertama aku ngeliatnya nggak sanggup. Mungkin makan begituan nangisnya bisa dua hari kali. *anak ga bisa makan pedes* hehehe.

    BalasHapus
  17. makasih loh nit, gue salah main kesini jam segini, bikin laper. Itu kemanginya duh aduh :|

    BalasHapus
  18. Bacanya sambil puasa. Ngiler poool

    BalasHapus
  19. Bacanya sambil puasa. Ngiler poool

    BalasHapus
  20. aagghhhhhh, pengeennnn... tapi kenapa di tangerang :D.. jauuuuh bgt itu ;p. Sambalado itu udh kyk makanan wajib utk keluargaku.. kitakan dr sumatra ya, jd udh terbiasa bgt ama sambel.. lah aku dr umur 2 thn udh dicekokin sambel ama mama ;p.. kebalikan ama suami yg ga tahan pedes :D.. makanya level pedes ku sjk nikah, jd turun gara2 hrs ngikutin suami ;p.. jrg deh sambel2an.. suka kgn makanya ama sambelado gini Nit.. susah lg nemuinnya di jkt ;p.. kalopun ada di rumah makan padang itu juga ga pedes -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya yah, kalo lidah sumatera itu identik dengan makanan bersambal, uhhh ntaappp

      klo aku malah kebalik...aku suka manis suami suka pedes mb hihi
      aku klo pedesnya masi ada manis-manisnya baru doyan...kalo yang langsung pedes nyegrak, hmmm aku angkat tangan wakakak
      iya klo di warung padang, gatau kenapa ga sesuai ama lidahku sambaladonya

      Hapus
  21. Omaigaaatt demi apaaa ada tempat makan khusus yg nyediain sambalado. Whoaaa enak bet mbaaa. Aku ngiler liat sambelnya :(
    Murmer juga ya mba. Makan berdua, dengan aneka ragam makanan bersambal, sama minum nggak sampe 50 ribu. Ntapss

    BalasHapus
    Balasan
    1. la di tempatmu (sumatera) bukannya banyak ya Lan?
      iya murmer abiz untuk takaran porsi yang segambreng-gambreng itu

      Hapus
  22. kenyang dan bahagia ya makan disini :D

    BalasHapus
  23. pagi-pagi lihat ginian, jadi gak konsen deh, sambil baca sambil telan air liur :D

    BalasHapus
  24. haduuuhh........saya paling suka masakan sambalado ntu mbk. sampai-sampai setiap menu masakan selalu sambalado.hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyakah??? sedep ya sambalado tuh, bisa dipakein ama berbagai macam lauk :D

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...