Sabtu, 30 Juli 2016

Bakmi Kangen Pak Edi, Wetan Pasar Kutoarjo




Ada agenda khusus yang direncanakan kakakku waktu Lebaran--yaitu futu-futu keluarga 
*futu beneran 
*pakek studio
*pake kamera yang ada lampu-lampunya...

Karena mendapat undangan, ya aku manut aja. Kapan lagi bisa bikin kenangan lengkap bareng trah keluarga Agus (bapakku red) yang ujung-ujungnya ngebakmie.



Bakmie Kangen Pak Edi, Wetan Pasar Kutoarjo. Doc : Gustyanita

Foto Keluarga di Braling Photography, Purworejo

Sore itu, setelah puas bobok-bobok tjantik di tempat morotuwokuh tercinta, aku dan Tamas segera mandi dan beres-beres buat menuhin janji foto bersama. Mungkin karena memang apa adanya, kami tak terlalu mempersoalkan OOTD apa yang akan kami pakai. Aku aja masih pake gamis yang dari Borobudur belom diganti, hahahha. *tau sendiri Si Gembul kan kalo udah suka ama 1 baju, bakalaan ituuuu terus yang dipake, wkwkwkw*. Sementara itu, Pas Suami kusaranin pake baju yang warnanya cerah supaya kelihatan pas difoto, dan pilihan jatuh pada sweater warna merah hati.

Kami berangkat pukul 16.00 WIB, yang mana jalanan sudah mulai dipadati kendaraan dari jalur mudik balik. Yah, semoga saja pulangnya ga sampe kena macet. Sambil menikmati perjalanan, iseng aku cek, kira-kira rombongan Prembun (yang terdiri dari Kakak, Kakak Ipar, Bapak, Ibu, dan adekku-Kunyut) sudah sampai mana. Apakah sudah jalan apa jangan-jangan masih di rumah. Pas aku mau ngecek henpun, ealah...ternyata BB Gemini jadulku ketinggalan di tempat mertua. Yawes, dari situ si kakak yang inisiatif WA hapenya Tamas posisi udah nyampe mana, karena sendirinya ternyata masih nyuci di rumah *JYAAAAHHH.


Memutuskan foto keluarga di Braling Photography Purworejo
 
Tapi kira-kiranya nanti kami yang nyampe duluan, ya kami tungguin aja di depan studio fotonya yang namanya Braling Photography. Posisinya di deket toko kelontong Mawar dan Gedung Wanita. Kalau mau ancer-ancer lebih jelasnnya lagi ya di deket Siomay Tombo Kangen Purworejo yang terkenal itu. Kami pun oke aja, meski sebenernya Tamas rada lupa-lupa inget posisi Siomay Tombo Kangen itu dimana. HAHAHAH. Sedangkan aku?? Aku mah anteng aja, tinggal duduk, menanti diri ini akan dibawa kemana. Eaaahh. Intinya kan ada google maps...


Setelah dicek di GPS, ternyata kami mengarahnya ke Eks Stasiun Purworejo, karena Tamas sepintasan mengingat kalau Siomay Tombo Kangennya ada di sebelah situ. Pas ditelusuri, kok ga ada ya? Gedung Wanitanya juga sebelah mana? Karena bolak-balik ngelewatin Jl. Kolonel Sugiono tetep ga ada, akhirnya kami WA kakak lagi. Eh selidik punya selidik, ternyata Kakakku yang kurang lengkap ngasih tau alamatnya. Jadi Gedung Wanita yang dimaksud ternyata adanya di Jl. Achmad Yani yang emang jejeran pas ama bagian lain dari Jl. Kolonel Sugiono....Okeylah, akhirnya pas ngelewatin gedung tersebut, eh bener depannya ada Toko Mawar, dan diliat-liat lagi----jeng-jeng!! Braling Photography ada di ruko sebelahnya. Pas banget nyampe situ, Veloznya Bapak yang disetirin kakak ipar baru tiba juga di parkiran belakang kendaraan kami. Okey deh...langsung masuk aja, mengingat hari sudah semakin petang.

Di dalam studio, Aku, Ibu, sama Kunyut cekikikan sambil bingung, ini kita mau diapain ya *biasa book, katrok jarang dijepret pake kamera beneran*. Mana dandanan kami termasuk dandanan yang seadanya lagi. Ga pake riasan khusus yang seharusnya digunakan pada saat sesi foto. Kami, para perempuan kompak memakai gamis, sementara para mantu kok ya kompak pake warna merah. Bedanya kakak ipar pake kaos lengen pendek, sementara Tamas pake sweater. Nah, tinggal Bapak deh yang pake baju hem kotak-kotak.

 siapa yang senyumnya kurang sante ??? Jawabannya aku en bapak

Ampyunnn...gue kalo difoto ginian senyume kek pengen buang aer hahha

Di dalam studio ada 4 orang (3 cowok, 1 cewek) yang kayaknya beda-beda peran. Ada 1 kameramen, 1 pengarah gaya, 1 orang marketing, dan yang lainnya kayak yang bantu-bantu nyiapin peralatan. 

Suasana studio kala itu disetel gelap. Hmmm, mungkin sekedar saran aja, biar ke depannya makin sukses....kalau ada tamu mungkin bisa kali yes dinyalain semua lampunya. Biar ga remeng-remeng en ragu pas tamunya dijepret. Kalau propertinya sendiri sih, sudah lumayan ya. Uda kekinian lah. Aneka aksesoris serta pelengkap foto yang biasa dijadikan pemanis saat pose bertabur dalam ruangan. Ada kursi, boneka, serta papan yang ditulis quote-quote lucu-lucu

Setelah beberapa menit diskusi dengan kakakku 9selaku yang booking), kami semua disiapkan untuk segera atur posisi. Ya ala-ala foto keluarga kekinian lah. Pertama, testing dulu antara jepretan yang dengan senyum, ama yang kelihatan gigi. Nanti masing-masing dari kami silakan pilih sendiri mana yang pas sekiranya dicetak dalam foto. Uhh, waktu mau menentukan itu, rasanya udah kayak harus sholat istikhoroh deh, saking groginya tiap kali blitz dinyalakan. Alhasil pasrah deh, biasanya kan cewek yang paling ribet ya kalau abis difoto, terus pas diliatin jadinya jelek pa ga, bagus pa engga....ampe banyak kali kami dijepret, hahahha... 

Oiya ada kejadian cukup surprise juga pas sesi foto ini, yaitu si mas fotografernya ternyata adalah temen main bolanya Tamas waktu SMP hahhaha...terus doi juga yang moto kami pas ngunduh mantu di tempat suami 2 tahun silam. Waktu aku bilang, dulu njenengan yang moto, ehhh dianya lupa...tapi pas engeh ada si Tamas baru deh inget hahhahahah...

Begitulah, sampai kami dijepret berulang kali, namun yang akan dipilih tetep saja 1 paketnya 5 kali cetak untuk pose yang berbeda. Sedangkan jika mau ngambil gaya lain, musti ada tambahan biaya.

Nganterin Ibu Kir Mata di Optik Kinanti, Purworejo

Setelah haha hihi di depan kamera, adzan magrib pun berkumandang. Kami memutuskan untuk pamit dari studio foto dan melipir sebentar ke Masjid Agung Purworejo. Di sana, kok ya pas rameee banget, dan nyebelinnya rak mukena umumnya dikunci. Jadinya yang ga bawa mukena agak kebingungan karena musti pinjam-pinjam dulu. Nah, untunglah si adek bawa mukena sendiri sehingga pas sholat, kami bisa gantian.

Usai Magriban, saatnya kami mengantar Ibu untuk periksa mata karena akhir-akhir ini pandangan  beliau semakin burem. Kalau dilepas kaca matanya, rasanya ngeblur. Yah, aku pikir plusnya ibu pasti nambah nih. Dan meluncurlah kami ke Optik Kinanti yang sudah jadi langganan sejak lama.  

Nganterin ibu periksa mata di Optik Kinanti, Purworejo
Gembulnita action dulu di depan alat periksa mata *action doang cuyy

Optik Kinanti sendiri beralamat di Jl. Tentara Pelajar No.117, Purworejo dan terkenal karena kelengkapan servicenya, disamping ada pula dokter praktiknya. Karena masih suasana Hari Raya, makanya ibu rada kuatir kalau ga cepet-cepet ke sana, takutnya bakal tutup mengingat jam sudah menunjukkan pukul 7 lebih. Sementara jam tutupnya adalah pukul 8 malam.

Setelah sampai, kami berenam menunggu ibu yang sedang konsultasi bareng mbak-mbak yang jaga sambil dites pake alat yang entah apa namanya. Selain itu, ibu juga berniat untuk ganti kaca mata yang barangnya musti dipesen dulu kira-kira satu minggu kemudian baru jadi. Adek juga sekalian disuruh tes, untuk mengecek tingkat minusnya apakah nambah atau engga. Ya, rada lama sih sesi konsultasinya sampe perut kami mayan keroncongan. Sambil menunggu semuanya beres, iseng aja Mbul foto-foto buat dokumentasi blog. Hahhaha.

Dari seluruh anggota keluarga, sekarang ini cuma aku yang ga pake kaca mata (dan semoga saja jangan sih). Bapak, jelas udah lama pake. Kakak kayaknya mulai pas kuliah deh. Sementara adekku Kunyut juga nyusul lebih dini karena hobinya yang demen baca buku-buku tebel cem kitab. Semuanya minus. Kalau aku, alhamdulilah sampai saat ini mataku masih sehat.

Baca keterangan tangannya pliiis, dijamin ngakak?
Astagfirullohaladzim gue+adek jadi error ni, nunggu si mami konsulnya lama
Aku, adek, en kakak kalo uda laper ekpresinya jadi gini deh...

Mampir ke Bakmi Jowo 'Kangen', Pak Edi

Finally, sesi konsulnya ibu beres. Saatnya kami berencana untuk mamam bareng yang kala itu direkomendasiin Bapak buat nyobain Bakmi Jowo yang ada di wetannya Pasar Kutoarjo. Yang pernah makan ke sana sih Bapak-Ibu kali yah, jadi kami sebagai anak-anaknya lumayan buta arah juga. Kendaraan pun konvoi aja, dimana Veloz yang berisi Bapak, Kakak, Kakak Ipar, dan Kunyut melaju di depan sementara kendaraan kami yang berisi aku, Tamas, dan ibu membuntutinya.

Setelah mutar-muter akibat banyaknya akses jalan tikus yang diportal selama Lebaran, kami pun sampai juga di lokasi. Namanya Bakmi Kangen Pak Edi. Di sana, suasana sedang ramai-ramainya dan malah secara kebetulan kepethuk (berjumpa) dengan mantan guru olahraga (yang ditakutin kakak--soalnya dia ga bisa olahraga) waktu SD. ahhahah kocak dah. Soalnya pas ketemu itu, si bapak guru lumayan manglingin karena badannya yang semakin tambun dari hari ke hari. Pokoknya beda banget deh ama pas masih SD. Bersama istrinya, Beliau menyalami kami sekeluarga dan mohon pamit karena acara ngebakminya ternyata sudah selesai. Oke deh, saatnya gantian.


Bakmie Jowo Kangen Pak Edi emang legendaris !!
sekedar mozaik...maaf ya beberapa diantaranya ngeblur
bakmie gorengnya si Kunyut
Bakmie nyemek entah punya siapa
Bakmie rebus yang masih mengepul...silakan katakan O-M-G !

Kami memilih menempati bangku panjang yang berada di area luar kede. Bapak, Aku, Kakak, Ibu, sampai Kakak Ipar semuanya kompak memilih bakmie yang versi 'nyemek' (pake kuah dikit). Sedangkan Tamas dan si Kunyut pilih beda sendiri yaitu Tamas pilih rebus, dan si Kunyut pilih goreng tanpa embel-embel ati ampela seperti yang kami ber-5 pesan. Minumnya sepakat pilih es teh manis, ketambahan 1 teh anget buat Kakakku. Sembari menunggu, aku pun mulai mengabadikan tiap-tiap detil kede bakmi dengan kamera pocketku.

Kosekan wajan si Bapak penjual agaknya ga pernah berhenti. Lanjut terus karena makin malam, pengunjung makin ramai. Beberapa yang sudah selesai juga dikoda-kode mbak-mbak penjualnya supaya segera gantian dengan yang lain...haha...Mungkin efek dibombardir pesanan yang datang terus-menerus, menjadikan konsentrasi beliau rada pecah. Kalau yang ga sabaran, pasti akan sedikit keroncongan ya nungguinnya. Tapi nothing else matter lah, la wong bakmienya wuenakk.

Bakmi pertama datang dari pesanan si Kunyut. Gileyyyy, tau gitu aku ikut-ikutan pilih yang goreng aja--praktis. Sementara untuk bikin yang nyemek emang agak Peer sih. Karena kan si nyemek ini kudu ngasilin sedikit kuah.

Dari piring si Kunyut, aromanya sih wangi banget. Diameter mienya lebar-lebar. Warnanya kuning cerah disertai racikan bumbu bakmi yang khas. Campuran telor orak-ariknya juga nyatu banget sehingga menimbulkan kesan yang gurih-gurih nagih tak terbantahkan (tsadeest). Kemewahan bakmi juga diperkaya dengan aneka topping seperti irisan kol, aneka jeroan ati ampela (bagi yang pesen nyemek), serta taburan daun bawang yang menggoda selera. Si Kunyut pun tak henti-hentinya mengiming-imingi kami yang udah terlanjur kemlecer melihat pesanannya datang duluan. Untunglah, tak berapa lama kemudian versi nyemeknya datang, mulai dari bakmi Ibu, Kakak, Kakak Ipar, Bapak, dan Aku. Punya Tamas?? Apa kabar bakmie rebusnya?? hihi, kasian banget punya dia belom dateng sendirian. Habisan yang rebus itu lumayan rumit satu tingkat sih ketimbang nyemek. Ya, maklumlah, yang rebus kan perlu kuah banyak. Sedangkan untuk menciptakan kuah panas yang ga langsung mendingin begitu dituangkan dalam piring kan ya makan waktu. Jadi, sabar aja deh Tamas, pukpuk hihii.

Bakmie Jowo Kangen ini emang diameter mienya gede-gede
Kalau ga cemen, silakan ceprotin ama sambel yang super pedeuss
Tapi tenang...semuanya bisa ditolong dengan menggunakan ini !
Bakmie nyemek yang kuahnya nyemek-nyemek, alias nanggung
Qta selidiki apa aja isi bakminya! Ati-Ampela, Ayam, Telor, Sayuran

Untuk bakmi nyemeknya sendiri, kurang lebih ya samaan sih ama yang model goreng. Bedanya paling di kuahnya. Kalau goreng kan bentuknya kering, sementara nyemek masih nyisain sedikit kuah. Isiannya juga sama. Palingan, dari sisi porsi, si nyemek ini jauh lebih full karena ada tambahan kuah. Apalagi yang rebus? Hahahah...jadi pengen ketawa lagi deh.

Akhirnya pas pasukan bakmie nyemek mulai menyendokkan bakmienya satu-persatu, yang rebusnya datang. Alhamdulilah. Kami ber-7 bisa makan bareng dengan riangnya walau jujur pas di menit-menit terakhir ada yang bakal nyerah ngabisinnya. Siapakah dia? Ternyata kakakku yang kemudian kami semangati agar bisa ngabisin isi piring sampe tak bersisa. Tapi ternyata KO dia. Makanya kemudian Bapak ikut turun tangan ngabisin bakmienya si Kakak. Sementara Aku? Mbul habis dong...bahkan paling lhab lheb..hahahha. Yah, habisnya enak dan khas sih. Udah gitu harganya ya lumayan terjangkau ya untuk edisi lebaran. Tujuh porsi bakmie, berikut 7es teh manis dan 1 teh hangatnya, semuanya kena banderol Rp 250 ribu saja. Perut kenyang, ati senang !!

Seluruh foto dan artikel milik asli Gustyanita Pratiwi pemilik blog www.gembulnita.blogspot.co.id

57 komentar:

  1. Dari sebelum klik postingan ini aku udah hafal kalau tulisannya pasti super panjang dan lengkap. Mbak Nita, kenapa nggak ganti domain TLD aja, setiap cerita yang ditulis mbak pasti seru-seru dan detail banget. Aku aja mau gitu suka susah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Blom pede pake tld riska, aku ngerasa blog aku blom sepenting itu dibikin dotcom hihi

      Hapus
  2. Enyak enyakkk..eh, yg bungsu itu ga mirip ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb wita, si bungsu emang sipit sendiri matanya gegeggekk

      Hapus
  3. Di antara saudaranya, Mbak Nita yang gembul asoyyy...btw, bakminya kelihatannya enyaaakkkkk bgt..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbaa nana akuh dah mirip yayam lehor akak pedaging geggegk

      Hapus
  4. Will you believe me if I tell you I don't have family photo?
    Jadi kadang kalo main ke rumah temen, liat ada foto keluarga itu kayaknya kok seneng banget yah. Hmm, satu keluarga isinya cuma 3 orang sih. Gue anak tunggal. :-/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmmm, pukpuk...
      Aku surprise juga
      Aku juga baru kali ini bikin foto keluarga hehhe

      Hapus
  5. Ngakak sama senyum kek buang air, ngebayangin nya pas senyum langsung mencrit peciret hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Om cumiiik ini bahasan makanan om cum, fokes ke situh puhlessss hhahahhahaha

      Hapus
  6. Huuummm... Pagi pagi gini liat posting terbaru kak nitaa jadi tambah Lamper ahahaha

    Kak, muka kk beneran ga kaya Ipb 44 malah dede emesh 53 :D masih se imut adeknya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi kamu sekarang ngekos kahh hihi
      Huwaaaa masyaa sich, ku kan jadi terbang terbang gini putri hahhahahha

      Hapus
    2. Iyaa kakak, sekarang aku nge kost didaerah bateng samping bara kos kak nita dulu:)

      Ngeliat sm adeknya ky ga beda jauh soalnya hihihi, btw panggil aku Nabil aja kak :D

      Hapus
    3. Wahh iya aku dulu di bara 1 bil, deket duta berlian hihi
      Kalo inget bateng aku inget warung makan yunani yang ada kucing batengnya

      Hapus
  7. nyit, dikau sama mbak tia ternyata mirip ngets yaaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kami bedanya 1 tahun nyin, dari kecil malah dikira kembar wakak

      Hapus
  8. Wuaduuh Mbak tak bayangkan mienya, ta liat fotonya trus aku luaperrr

    BalasHapus
  9. kayanya lebih melototin bakmi..ketimbang foto mu..heeheeheh lapr nih..

    BalasHapus
  10. Duh, mie-nya emang bikin ngiler banget sih ituuuuh!

    *kemudian melipir ke dapur masak indomie*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Zoom in zoom outin aja teh mienya xd

      Hapus
  11. perasaan, udah lewat puasa deh
    tapi blog ini tetep posting makanan yang bikin ngiler :)
    hehehe

    btw, saya tertarik liat foto 3 & 4.
    kalian kembar ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asli kakak adik, cuma mirip hahaaa
      Tetep mas konsisten ma tema makanan ^^

      Hapus
  12. mertuaku juga paling sukaaa bgt ngajakin foto keluarga Nit. apalagi kalo dpt cucu baru.. duuuh lgs bikin planning lagi.. bukan kenapa2, masalahnya aku yg ga seneng di foto ;p. ngerasa muka ga fotogenic, makanya paling sebel kalo udh foto2an.. tapi apa daya, kalo dibantah bisa2 perang antara mertua dan menantu ntr ;p

    ya ampuuuuunnnn itu mienya kenapa aduhai bgt penampakannyaaaa!! tapi jauuuuh :( . kalo aku udh nambahinsambelnya yg super pedes itu ;p.. milih yg nyemek, soalnya ga bgitu doyan mie goreng ;p..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo yang ini malah baru kali ini mb fan foto kluarga, mumpung anggota keluarga masih lengkap, sekarang pengen banyak bikin kenangan bareng deh hihi

      Mie nyemeknya endesss palagi ditotolin sedikit sambal jahanamnya xixixi

      Hapus
  13. hihihi sempet2nya selfie di optik mba :)) btw asik ya bisa foto keluarga bareng ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat bikin kenangan, umur ga bisa diulang, mumpung ada kesempatan kan?

      Hapus
  14. itu bakmi yummy bangeeet kayaknyaaa :)...asli enak yaaa nit..jadi pengeeen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bikin ndiri mb indah hihihi
      Tp di sana ada bakmie jawa ga ya?

      Hapus
  15. Mie nya bkin ngiler banget..
    Btw tangan mirip ayam itu gmn sih hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mienya ensk walo porsinya buesar
      Silakeun dibayangkan sendiri mb

      Hapus
  16. Hihi bisa-bisanya ketemu guru jaman dahulu.. meski begitu tp tetep bahagia kan suasananya krn kumpul bersama keluarga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb zalfaa hihi, kaget juga pas ketemu pak guru sd, yup hihi kebersamaan keluarga selalu nyenengin ^______^

      Hapus
  17. Tetep jaga kesehatan mata ya mbak,, kalau udah lama di depat PC atau laptop, segera lihat pemandangan yang hijau-hijau, tentunya tumbuhan ya.. itu bisa membantu mata fresh lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mb eri tipsnya, hihi bener banget katanya emang liat tumbuh-tumbuhan ijo yang bikin mata jadi fresh ^__________^

      Hapus
  18. mbak nit mirip bangeeeeeeet sama kakaknya ih. uwoww.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Slamat kamu orang kesekian yang bilang mirip hahahaa

      Hapus
  19. TEH, MAAF YA TEH AKU KALI INI SALAH FOKUS. ITU TETEH KEMBAR TIGA??? Mukanya sama semua ya Alloh :'))

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhaha bentar lagi ada yang dapet piring cantik nih pev

      Hapus
  20. duuhh bak mienya enakk banget tuh pastinya... pengencobain ini mbak..

    BalasHapus
  21. mbaak, maaf, karena lagi masa2 liat makanan jadi pengen, langsung saya komen begini saja :D
    *elus2perut

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komen beginipun saya terima mb xixiixic

      Hapus
  22. Mi jawa emang nggak bisa ngalahin spageti sekalipun ya Nit. Saya juga kadang makan mi jawa atau nasgor, pokoknya makanan yang tak lekang dimakan jaman deh :)

    Alhamdulillah loh Nit nggak ikutan kakak adik pakai kacamata. Anak saya udah minus sejak SD malah, kebanyakan main hp sambil tiduran. Kalau saya kayaknya sudah mulai plus nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb anjar, terutama bakmi jwa yang dimasak di atas tungku, sangitnya itu loh yang khas dan malah bikin enak ^^
      Wah si fanny kah mb yang dah pakek kaca mata?

      Hapus
  23. wah itu mie nya di kutoarjo ya mba nit?
    so sweet liat foto keluarganya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb..uda pernah liwat blum mb wuri?

      Hapus
  24. akhirnya hari itu ditutup dg kulineran ya nit, seru ih, rencananya lbran kemarin aku jg pgn ngajakin keluaga aku foto keluarga gt, eh ladalah mboten sios, hadeeehhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sakniki disiosakeun malih mb inda tjantikkk gegeggek

      Hapus
  25. bakminya bikin ngiler mbaaaa

    BalasHapus
  26. kenyang banget porsinya mbak.
    ini sih bisa bikin nangih dan nagis, pantes jdulnya 'kangen' cocokk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi sesuai judulnya bakmienya mang ngangenin mb

      Hapus
  27. Wuah bakmi bakmi, enaaak.
    Itu kalo liat fotonya kok porsinya banyak banget ya? makan separuh aja sudah kenyang :D

    BalasHapus
    Balasan

    1. ヽ(*′ω`)ノ゙ full mb kenyang aneetts

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...