Kamis, 21 Juli 2016

Bikin Ketupat Sendiri



Ini aku cerita Lebaran (lagi), pada bosen ga ya? 
Pertanyaannya..........
emang ada yang baca???? 324r75557765430 47 Super cute pig emoticons gif pig emoticons
JLEB !
JLEB !
JLEB !
Blubug ! Blubug !
*nyilem ke dasar kolam*
*ketemu sama ikan gurame*



Sebenernya rada rikuh juga kalo apa-apa dikit ditulis. 
Tapi gimana dong?
Stok foto gue masih banyak.
Gue kan bisa ngepost cuma kalo ada fotonya ...

Gue ada foto mie ayam, baso, sayur-sayuran, kue-kue, ama beberapa list warung makan heits yang belum rampung dibuat kata-katanya. Ja-ilaaah..ini blog apa gudang ransum? 
wkwkwk

*** 

Bermula dari H-1 jelang Lebaran. 
Rumah mertua uda gladak-gluduk aja kayak kelinci (tau lagu lama?).
Tiba-tiba tetangga yang rumahnya entah darimana, muncul nganterin janur. Janur kuning. Buat bikin bungkus ketupat. 

Aku yang sedari kecil emang ga pernah dieuforiakan (anjay bahasanya) sama pernak-pernik Lebaran cem ketupat, opor, dan kawan-kawannya, begitu berumah tangga langsung diperkenalkan dengan asal muasal makanan ini berikut cara membuatnya. 

"Pak Suami tercinta yang bagiku lebih ganteng dari Asraf Sinclair ini pun langsung ambil kendali untuk merangkai janur. Aku? Aku ikutan nonton sambil memberikan semangad <---nyebelin betul ya si Gembul ini?"

Walaupun SMP sempat ada muatan lokal seni merangkai janur, ternyata pas di angkatanku malah buru-buru diganti sama menjahit. Jadinya kan aku tidak bisa membantunya...*alesan aja emang*

Pak Suamiku tercinta sangat cekatan merangkai janur
Aku sendiri cuma numpang megang buat difoto
Semangat ya Yah ! :XD

Sebenernya sih, aku mau aja ngebantuin. Sosoan minta dibarengin pas masuk-masukin 2 janur demi 2 janur itu hingga membentuk model belah ketupat, tapi jatohnya malah akunya ngrusuh. Bikin ga kelar-kelar. Akhirnya aku dihush-hush Tamas biar ga usah bantuin.

*kucedih*

Dalam beberapa menit setelah ditinggal perusuh bertubuh bantet seperti saia, 1 panci besar selongsong ketupat pun jadi. Tinggal diisi beras dan dikukus di atas keren atau bahasa gampangnya tungku. 

Cara bikin ketupat sendiri ternyata ribet ya
Ketupatnya nanti diisi dengan beras
Beras dimasukkan ke dalam kulit ketupat

Siap dikukus
sekalian deh bikin es degan gula merah buat buka puasa terakhir

Pekerjaan lain sebenernya masih banyak, kayak bantu bungkusin tape, iris-iris tahu (buat bikin tahu kupat khas purworejo), sama ayam kecap. Opor ada sih, tapi biasanya Bumer yang turun langsung mengolahnya karena kan untuk porsi besar macem Lebaran ga bole asal-asalan diublek-ublek kayak ramuan penyihir bikinan madam Beby Mbul, hahah.

Kalau ayam kecap, bole lah dipasrahkeun ke aku. Bumbunya juga gampang sih kayak bumbu ayam pada umumnya (ketumbar, bawang merah, bawang putih, merica, jahe, pala, garem udah--diuleg), abis itu pas dimasukin ke atas wajannya pas dalam keadaan minyak panas, diosek-osek, baru setelah beberapa menit masukin ayam-ayam gendutnya ke dalam wajan. Bolak-balik, jadi !

Ayamnya ini istilahnya jadi lauk pas pecel kemaren. Kemaren di sini maksudnya bumbu kacang sebelom dicairin gitu. Sedangkan dedaunan pecelnya, jelas bruwun lagi. Bruwun itu bahasa jawanya dari memetik. Sengaja kosa kata di blog ini gue campur-campurkan biar kesannya gue kayak Mbak-Mbak FTV banget gitu deh...yang kalau ngomong dimedok-medokin *halah*.


Bantuin Bumer nyiapin makanan khas Lebaran, Tahu Kupat
Ayam kecap, juga pecel


Kegiatan di tempat Bumer emang sebagian besar berhubungan dengan dapur. Ya lumayan kan, colong-colong dikit ilmunya, biar suami tambah lengket dimasakin menu yang mirip-mirip ama masakan ibunda yang penuh nostalgic, hihi. Lagipula kebanyakan resep yang diajarkan beliau lumayan simpel sih. Tapi herannya, tetep aja enak.

Sorenya kami ngetem di tukang cuci mobil yang ngantrinya naudzubillah. Dateng ba'da asyar...dapetnya jam 5-an. Ngalamat bersih kubur tempat simbah-simbahnya Tamas jelang magrib nih. 

***

Sebelom gema takbir berkumandang di corong-corong masjid, lampu tiba-tiba menunjukkan gejala-gejala mau mokad. Baru nonton Sopo Jarwo separo episode, e....sebentar nyala sebentar mati. Lalu pas ke-3 kalinya baru benerap mati, meski di ruang tengah ada emergency yang mungkin cuma tahan beberapa jam. Ya, ngalamat bayar zakatannya nunggu maleman ini mah. 

*terus tiba-tiba Mbul ragu, besok uda jadi Lebaran apa belom?


Saking lamanya mati lampu, akhirnya aku dan Tamas ketiduran. Tau-tau sekitar jam 10-an malem, kakak ipar beserta keluarga tiba di rumah juga setelah 2 hari 2 malem terjebak di 'hotel' Cipali (kena macet). Rame lagi horehhh !!! Karena kan ponakan ada 2 biji, yang sekarang uda pada bujang-bujang (SMP dan TK B sich) sehingga kemeriahan baru kerasa jika mereka sudah dateng. Terus para bapak buru-buru ngurus zakat ke mesjid baru setelahnya dibolehin tidur karena besokannya kudu Sholat Ied yang siap-siapnya diwanti-wanti Bumer kudu jam 4 pagi. Hahahhahah...

E aku uda pernah cerita kan, kalo sholat ied di tempat suami emang kerajinan abis. Pagi mruput, sekitar jam 4 kami kudu udah wangi, mandi. Abis itu ke mesjid buat takbiran sembari nunggu sholat pukul 6-an. Jadi kelarnya jam 7-an, sementara di tempatku...ya standar kayak yang seing disiarin di TV sih timingnya.

kue-kue lebaran khas di tempat mertua
makanan khas lebaran di tempat mertua
tiati kolesterolnya ya Mbul ...

Oh ya, karena sholatnya uda di tempat mertua, maka hari pertama ini muternya gantian ke tempatku. Karena kan udah 2 kali lebaran aku ga ikutan muter tempat sodara. Jadi untuk lebaran kali ini aku dan suami sepakat buat muter dulu di lingkungan keluargaku. 

Cuman ke sananya literaly cukup ngaret. Habis sholat Ied, aku dibajak kakak ipar buat mampir tempat mertuanya yang rumahnya emang belakangnya pas tempat bapak ibu. Hahah...Soalnya rombongan cowo masi pada salim-salim ceria di mesjid, sementara kami para perempuan uda ngebut duluan dan pada pulang ke kandang. E pas lewat tempat mertuanya kakak ipar, akunya diajak mampir...ngopor-ngopor dulu apa ngupat tahu dulu gituh...*terus akunya ngekor aja...bahahaha...

*beneran ambil piring*
*terus makan*
*nyidukin kupat tahu*
*terus ditabok Tamas*
*dicangking pulang lagi buat siap-siap ke rumah Prembun*


Bersambung



 

60 komentar:

  1. Keren emang istri satu ini, s3galanya serba bisa termasuk bikin ketupat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo ketupatnya aku ga bisa mb dwi hihi, malah ngrusui pak suami pas bikin kulitnya ahahahha

      Hapus
  2. Ribet juga kalo bikin kulit ketupat sendiri hehe, telaten juga ya Pak suami.
    Nah kalo aku masak ayam kecap bumbunya cuma bawang putih ama kecap manis aja, pokoknya pilih yang serba gampang biar cepet masaknya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb li, aku mah cuma bisa ngerusuh doang ahahahah
      wah ayam kecap minimalis? kapan-kapan kudu cobain nih :D

      Hapus
  3. Dulu pernah belajar dan berhasil, skr kalau disuruh buat ketupat lagi ya harus diajari lagi hahahaha

    BalasHapus
  4. Keluarga saya, kalo pengen ketupat, ya numpang ke rumah nenek, hehe...

    Kaaak, foto kak Nita lebaran belum ada loooh... ditunggu lanjutannya kaak

    ^,^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi praktis ya ocha
      ooiya ya, abis ini kan aku posting lanjutannya :D

      Hapus
  5. Ampun dah bikin ketupat. Belum kelar. Bisa satu. Yang lainnya gagal :P hahaaa


    Mbak... posting skalian poto lebarannya lahh :D
    *Request
    *emang sapa luhh - Mba Nita :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhahahha, itu masih bagus, ketimbang aku tu ketupat malah jadi beneng ruwet ma :D

      okay deh, aku lagi ngedraft nih xixiixix

      Hapus
  6. hahahaha, istrinya bagian dokumentasi acara keluarga aja... Daripada di hush-hush sama suaminya karena bikin rusuh ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. (((mendokumentasikan aja))))
      agaggaggagga

      Hapus
  7. muehehehe lebaran kemaren atas keputusan seluruh anggota, keluargaku gak pake ketupat ataupun lontong. Hidup nasi lah!!
    karna pada males beli ketupat di pasar kembang yang pasti rame bener apalagi suruh bikin ketupat sendiri, ogah deh ah.

    Seru yaa emang lebaran dikampung apalagi rumah saudara deket-deketan gituu, silaturahminya gak perlu ngabisin banyak waktu dijalan ya mbak nit. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hidup nasi !!!
      memang lumayan riweh ya

      iya klo tempate suami malah saudara cuma tinggal ngesot aja
      klo di tempatku baru agak jauh tapi masih beda beberapa kilo aja

      Hapus
  8. Wah seru banget ya, saya kayak gitu zaman kapan tahu tuh, sekarang lebarannya memutuskan nggak bikin atau beli ketupat soalmya sibuk jalan hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihii, iya yak kamu mudik ke mana uni ?

      Hapus
  9. Dulu sekali bapak buat ketupat sendiri dari janur Nit, kalau sekarang sih udah nggak. Tahun ini saja mulai pesan deh ketupatnya ke tetangga, padahal tahun lalu masih rebus sendiri meskipun beli kelongsongan di pasar. Bapak udah sepuh udah nggak sanggup, sementara suami emang nggak kebiasaan begitu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya mb....hihiii
      yang penting suasana lebaran masih teteup semarak walo pesen ketupatnya :)

      Hapus
  10. aku pengen lo belajar bikin ketupat. Asik euy. Dulu, ada keluargaku yang jelang lebaran bikin ketupat untuk dijual, dan aku sering melihat mereka bikinnya.. Cuma gak kesampean mau minta ajarin bikin ketupatnya, hehehe. karena kalu sudah bisa, aku pengen bikin ketupat dari pita Jepang trus digantung di kamar, hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah keren bisa jadi bisnis musiman emang ya mb eka selongsongan ketupatnya

      iya aku tau aku tau
      dulu tempat simbah buyutku suka banyak ni hiasan ketupat dari pita jepang

      Hapus
  11. Aku juga dirumah bikin ketupat sendiri, mama sama bapa sih yang bikin. Aku tim hore aja hahaha. Seru tapi ya mba, jadi belajar juga hihihi apalagi dibantu suamik.

    Aku tar gitu jugak ah~

    BalasHapus
    Balasan
    1. loh kok kita sama sih sya, jadi tim hore doang? *dikeplak

      bole bole

      Hapus
  12. pengen diajarin juga dunk bikin ketupat mba *dikeplak* :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. sini mb takajarin *ajaranku tapie sesat wkwkwk

      Hapus
  13. Wah... saya sudah lupa cara bikin ketupat, kelamaan merantau dan udah 5 tahun nggak pulkam. Biasanya kalau masih dikampung suka bantu ibu buat beginian, masukin berasnya ke dalam ketupat bahkan sampai duduk manis depan tungku jagain ketupatnya sampai masak. Hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. loh pas kemaren ga pulkam mas arif?
      iya asyik banget ya hihi

      Hapus
  14. saya juga ga bisa mbak buat anyaman ketupatnyayang dari janur T_T kata keluarga cewek harusnya bisa, tapi apa daya :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, iya yah,....aku masih kudu banyak belajar ni ngrangkai janur

      Hapus
    2. kadang suka salah ga bisa nyatu bentuk ketupat :D

      Hapus
    3. Hihi iya,.,malah kayak bundetan janur ya >_____<

      Hapus
  15. Janur atau daun muda pohon kelapa yang dianyam sedemikian rupa hingga menjadi bungkusan ketupat. Sepele tapi susah juga bagi yg belum terbiasa, aku aja sampai sekarang belum becus bikin bungkus ketupat..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gitu sama mas dengan ku hehehhe

      Hapus
  16. Aku dari dulu pengen bisa jalin ketupat tapi raiso iso yo?!
    Btw mamaku kalo masak ketupat pake presto loh, 45menit jadi. Ga ngabisin gas dan hasilnya cakep.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhhh itu pake presto ga kelunakankah mb??

      Hapus
    2. Kalo tupat beras mah ya keras aja. Kalo tupat marsmelow tuh baru lembek. Wkwkwkwk

      Hapus
  17. Suamimu rajin syekali Nitaaa...ohmaaaay. Superb deh.
    Kamu tega-teganya pulang ke Prembun nggak mampir rumahku, huhuhu..*ngambeg sama Nita*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salim duluk ahhhh ke mb rotun hihihik

      Hapus
  18. ntah kenapa ya aku ga prnh bisa belajar bikin ketupat ini... padahal mamaku jago... tiap lebaran pasti bikin... cuma aku yg gagal trs. biasanya sih mama cuma bikin sampe wadah ketupatnya agak terbentuk, trs aku deh yg bantu2in ngencengin sampe wadah ketupatnya rapet ga bolong2 lagi ;p..

    itu menu2nya asyik bgt sih Nit.. ga melulu opor dan ketupat yaa... kdg bosen juga soalnya mkn ketupat trs pas lebaran.. mama pernah dulu bikinnya rolade daging,ayam kodok, sup jamur dan jagung saking bosen tiap thn kalo lebaran itu2 mulu ;p..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mb fan...dikau masih mending mbaaa, aku disuruh ngencengin malah janurnya pada koyak karena salah masukkin bolongan hihihi

      Ayam kodok yang perutnya tetep digembungin gitu ya mb, lucu bayanginnya ^______^

      Hapus
  19. Walah, saya baca ini pas malem2 gak ada makanan, rice cooker tingga centongnya doank, Lauk tinggal kuahnya doank, laper... jadinya...

    BalasHapus
  20. banyak benget makanannya mba. hehe salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, sekalian biar meriah foto blognya

      Hapus
  21. duh sampe saat ini aku malah blom bs bikin ketupat hiihihi. salam kenal ya mba. trmksh udh blogwalking ke blogku kemarin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama2 mb nur, makasih ya udah berkunjung balik, salam kenal ^_^

      Hapus
  22. Dirumah ibuku juga bikin sendiri sih. Aku bagian nyicip & nonton. :))

    BalasHapus
  23. Aku ada pelajaran mbikin ketupat pas SD nit..jadi bisa klo bikin kulitnya. Tp nggak tlaten klo bikin ketupatnya, mending beras masukin magic com aja...cepet mateng, tur panas ☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku blom pernah nyobain klo di mejikom mb hihi, wattnya gede ga ya?

      Hapus
  24. waaa, makanannya buanyak. saya pesen ke sodara ketupatnya

    BalasHapus
  25. sampai saat ini saya juga belum bisa bikin ketupat Mba Nita, udah beberapa kali diajarin mama tapi gak bisa-bisa :(

    BalasHapus
  26. Sama mbaaak, aku juga belum bisa bikin ketupat, yang ngajarin malah udah nyerah duluan hihihi.. mudah-mudahan dapet suami yang bisa bikin ketupat ya nanti, jangan dua-duanya ngga bisa bikin hihi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo dua dua nya ga bisa bikin serahkan pada pedagang di pasar hihihi

      Hapus
  27. da aku mah hapaaa gabisa bikin ketupat ;(

    BalasHapus
  28. wahahahahaha nggak semua orang bias bikin ketupat lho mba, hebat nih suami istri

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...