Sabtu, 16 Juli 2016

Gimbal Udang Bikinan Ibu





Transit Hari Pertama Mudik di Tempat Mertua

Setelah berkutat belasan jam dari Tangerang-Jateng, akhirnya kami tiba juga di kediaman orang tua suami di daerah Dlangu, Kecamatan Butuh, Kabupaten Purworejo. Sampe sana kira-kira pukul 7 lebih sedikit yang bertepatan dengan orang-orang pergi tarawih. Aku dan Tamas uda nebak kalo rumah bakalan kosong, dan bapak ibu baru pulang jamaah sekitar pukul 21.00 WIB. Akhirnya kami musti nunggu 2 jam di teras samping rumah yang beralaskan semen.

Gimbal udang bikinan ibuku enakkkkk banget


Tiba-tiba saja hujan turun dengan derasnya. Yang tadinya cuma gerimis tipis-tipis, lama-kelamaan turun dengan intensitas yang lumayan rapat. Kami pun terpaksa ngetem di dalam mobil. Sementara angin di luar sana bertiup kencang ditambah bebunyian air yang berasa kayak ditampar-tampar oleh dedaunan dari balik pohon. Pohon-pohon ini rasa-rasanya kayak mengingatkanku pada pohon-pohon berjalan yang ada di film The Lord Of The Ring. Habisan beneran tinggi dan rapat-rapat. Cabangnya kayak bayangan tangan yang kadang-kadang berayun seperti orang menari saat terkena guyuran hujan. Sempet terlintas dalam kepala kalo-kalo bakal muncul bayangan putih dari balik sana, karena jujur saja suasananya cukup gelap. 324r75557765421 47 Super cute pig emoticons gif pig emoticons
Rumah masa kecil suami ini emang aslinya dikelilingi pekarangan dengan jarak rumah antar tetangga yang cukup jauh. Ya, paling-paling yang deket cuma tempat Budhe samping. Di depan pekarangan kan ada rumah simbah yang sekarang jadi suwung alias kosong tak berpenghuni, sementara di belakangnya ada rumpun bambu yang cukup lebat--dimana dalam bayanganku selama ini, rumpun bambu itu identik dengan sarang Hihih (baca : putih-putih)....hahahha. Apalagi, belakangnya lagi juga tambah gelap karena berbatasan langsung dengan Kali Mbutuh yang bersebelahan dengan ladang jagung dan tegalan. Biasanya kan di film horror barat, settingan tempatnya kebanyakan di ladang jagung, bahahahhaha.... *kebanyakan nonton film*. 

Tapi aslinya, rumah Dlangu ini asri kok, semua aman terkendali.

nungguin ujan dalam mobil sambil nyemilin cimplung (singkong gula)

Oh ya, tapi berkat hujan yang turun tadi, suasana mendadak jadi romantis loh. Beratapkan kanopi mobil, mesin aki kemudian dimatikan dan kaca jendela sedikit diturunkan. Sambil pillowtalk (emang yes, gue mudik bawanya bantal), kami menikmati aroma hujan yang basah dan khidmat. Sesekali dari kejauhan terdengar suara kodok dan jangkrik yang berkoor mesra membelah langit malam Dukuh Dlangu. Kami berbincang apapun, mulai dari bahasan penting sampe ga penting. Kami ngomongin politik, ekonomi, sosbud, hankam...deng engga.., pemerataan pembangunan era Jokowi, sampai gombal-gambil pasutri yang berasa dunia milik berdua, yang lain ngontrak, hahah..

Aku ga tau....tapi rasanya ngobrol lepas tentang apa aja, tanpa terpengaruh gadget tuh rasanya syahduuuu banget.

“Istriku kalo diamat-amatin yo sebenere tambah cantik sih....”

Eaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaakkk..

“Tapi aku tambah endut kan Tamas?”

“Masa aku puasa, angka timbangan ga ada turun 1 kilopun...”

“Yo malah manteb nuw...kan aku sukanya yang bulet-bulet. Sing bulet malah sing sexy.”

Ternyata bahagia itu sesederhana itu ya...

Ga terasa kami ndekem dalam mobil sampai akhirnya dari kaca jendela terpantul sorot lampu senter seseorang... *KITAH DIGREBEK SATPOL PEPE...Deng boong hahaha*. 

Pulang kampung itu siap2 dikatain : kok gemukan ya? Termasuk aku

Wah Ibuk Dlangu udah datang. Horaaayyy. Kami pun berhamburan keluar mobil sambil cium tangan dan masuk ke dalam rumah. Kardus-kardus parcel bawaan kami, kami turunkan...kami persembahkan di hadapan Beliau hingga kemudian 2 gelas besar berisi teh panas menguarkan aroma lembut di hadapan kami. “Minum teh dulu, biar ga kembung...”
Hmmm.... aku rasa tehnya lain dari yang selama ini aku seduh di kota. Wanginya beda. Rasanya enak. Damainya hidup di desa.

Meski malam telah larut, tapi sesi ngobrol-ngobrol cantik dengan Bumer tetep lanjut. Saling bertanya kabar, sambil menunggu Pakmer pulang tadarusan. Yah, soalnya kami ngepas pulang pas Malam Kamisan gitu. Jadi pas jadwalnya Pakmer ngaji di musolah depan. Kebetulan Pakmer dan Bumer tarawihnya beda tempat. Sengaja dibagi-bagi karena jumlah mushola di kampung ini banyak. Jadi biar adil gitu. Kami ngobrol sejaman sampai akhirnya kantuk menyerang. Bebarengan dengan itu pula Pakmer rawuh dari mushola dengan masih berlilitkan sarung. Abis itu kami salim, terus pamit bobok karena utang tidur kami selama mudik lumayan juga hihi.


Hari Kedua Mudik di Tempat Orang Tuaku

Rule of the game keluarga kami emang modelnya demokratis. Ga kudu saklek yang harus ini ato itu, tapi disesuaikan dengan kondisi dan situasi. Seperti halnya jatah nginep selama mudik. Biar adil, ya semuanya kudu dapet. Toh, jarak rumah ortu dan mertua cuma berjarak sekian kilo saja. Maka, ada hari-hari yang kami khususkan ngumpul bareng mertua, ada juga hari-hari yang kami khususkan buat ngumpul dengan bapak ibu. Ya masa, mentang-mentang uda merried, keluarga sendiri ga ditengokin kan ya kasihan juga, hihihi...Jadi impas, adil. Semua bisa merasakan kebahagiaan secara lengkap.

Setelah sehari nginep di tempat mertua di Dlangu, tiba giliran kami untuk sowan ke rumah ortuku di Prembun. Ceritanya absen dulu kan. Masa uda nyampe kampung cuma 1 tok yang diinepin xixixix..Sebenernya kami sengaja begini karena biar sama-sama ngerasain puasa di tempat masing-masing sih, sekalian mau drop parcel juga biar mobil terasa lapang. 

Jadi pas Kamisnya itu, kami cuz ke kota yang terkenal akan bengkoangnya yakni Prembun, tempat dimana aku dibesarkan. Kami ke sana agak sorean, ngepas banget pas mau buka.

Dan tau ga sih, ibuku itu surprise banget dengan kedatanganku. Karena sebelumnya kan aku ga kabar-kabar kalo mau pulang tanggal sekian. Ketambahan, pas disms beberapa hari lalu dan ditanyain uda dapat tiket mudik ato belom aku nyante aja jawab belom, hahahahahha... Kalo ga karena dipanikin kakakku pas Hpku dalam keadaan SOS, mungkin ibu juga ga bakal tau aku uda nyampe kampung H-7 sebelom Lebaran.

Balik lagi setelah setahun ga pulkam, rasanya suasana rumah agak beda. Banyak perabot yang makin menyesaki beberapa space ruangan yang menjadikan rumah terasa sempit. Ada 1-2 lemari baru yang ditaroh di beberapa sisi, hingga membuatku ngebatin...Ibu mah paling suka ngoleksi barang lama, ampe pas ada barang baru lagi, keadaan rumah udah semakin berjubel *mirip Gang Kelinci*.

Adekku sekarang juga uda tambah tinggi. Sial, bisa-bisa aku kesalip nih. Meski tetep kelakuannya masih kayak anak SD. Yah, bagiku si bontot ini selalu sama, paling yang kuheran...dia ini cerdasnya suka ga kira-kira. Tau-tau aja uda lulus UN, padahal baru SMA 2 tahun (masuk aksel red), dan lulus SMPTN untuk jurusan kedokteran, UNS. Sungguh kakak yang sangat gumunan ngeliat kemajuan pikir adeknya yang dulu nesuan ini hahahha...

Oh iya, pas pulang ke Prembun hari pertama itu, kebetulan Bapak lagi ngurus sertifikasi di Jogja. Ada masalah administrasi yang ga beres agaknya. Padahal beberapa tahun lagi kan buat persiapan pensiun. Makanya ke Jogjanya ini rada ndadak. Jadi Ibu yang baru pulang dines agak kether (keteteran) nyiapin bukaan bareng si Kunyut. Hm....dalam hatiku berkata...Ya Alloh, sehatkanlah terus Ibu dan Bapakku yang tiap tahun bertambah sepuh ini...amin *lap ingus...gue terharu*.324r75557765430 47 Super cute pig emoticons gif pig emoticons

tumis kerang tahu made in tangan ibuku
Enak tenaaan
Rasa kunyitnya endeeeus


Tanpa diminta, akupun ikutan membantu. Apa sih yang mau disajikan ibu buat menyambut anak wedoknya ini setelah setahun ga pulkam? Haseg....ternyata dibikinin gimbal udang (udang goreng tepung) sama sayur kerang. Ibu sempet kuatir sih, en nanya : “Kira-kira aku alergi ga?” Soalnya kan pas SMA aku alergi makanan laut. Aku jawab, nggak dong. Kan sekarang dilatih Tamas biar sahabatan ama seafood.

Gimbal udang bikinan Ibu ini juara banget. Yaiyalah tinggal makan aja kamu, Mbul. Abisan kangen, masakan ibu setelah 2 tahunan ini berperang dengan masakan sendiri yang kadang masih jadi kelinci percobaan untuk dicobain Tamas, wkwkwk. Resepnya praktis. Cari udang yangukuran gede...terus bumbuin pake bumbu ikan goreng (kunyitnya yang banyak), balurin tepung, udah goreng, sreeeng !! 

Dibikinin otak-otak sama adekku
buka sama kue kenduri (sekarang kenduri modelnya pake kue)

Kalo tumis kerangnya standar sih ya. Bumbu tumisan biasa. Kuncinya ada di kecap sih yang menjadikan masakan manis pedesnya pas. Sebagai tambahannya, si Kunyut sengaja gorengin otak-otak yang dalam hitungan menit paska bedug buka langsung habis masuk ke perut. Uda gitu ketambahan ada kendurian kue dari tetangga. Aih......indahnya berkumpul dengan keluarga.


Nantikan ceritaku selanjutnya tentang kulineran waktu mudik dan jelang Lebaran ya

52 komentar:

  1. Aku dikatain iteman habis mudik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masi mending nay, aku tiap ada yg liat mesti dikatain tambah bulet #ahahanjiiir

      Hapus
  2. Mau doong udangnya Te Mbul...
    Sayangnya kita nggak bisa kopdaran yak...padahal deket tuh, Purworejo Mbutuh ato Prembun

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah iya sayang bangedd
      mb ita emang di purworejonya berapa hari?

      Hapus
  3. Enyak banget gimbal udangnya mbul...
    Digituin malah tambah gurih kayaknya yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. mauk cobain mb ophi???
      sini mbul masakin...*gayaaa banget akooh

      Hapus
  4. aku alergi udang, huhu.. padahal pengeeeen banget bisa makan udang kayak waktu hamil Amay. iya, waktu hamil Amay tiba-tiba alergiku ilang. begitu Amay lahir, alerginya datang lagi. :(

    tante Mbul kemarin ga ikut ke rumahku siiii..padahal pengen narsis bertiga, hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. keajaiban hamil amay berarti ituhhhh ahahahhah

      iiii pengen tadinya, seru deh diceritain kopdaran mb puput n dikau mb rin...
      akunyah pas tanggal itu nganter takziah tempate sodara bumer jew

      Hapus
  5. Waah, bener ya berarti kota bengkoang.. :D

    Gimbal udangnya menggoda banget.. udangnya keliatan seger.. itu tepungnya pake tepung basah apa kering? #seriusnanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. huum bener banget
      malah aku mudik baliknya mborong berunting-unting bengkoang mer...fresh from Prembun ahahahhaha

      nah kalo kata ibuku basah mer, cuma adonan tepungnya ga gitu encer

      Hapus
  6. Bagi resep udang gimbalnya dong, kayaknya enak banget...

    BalasHapus
    Balasan
    1. pertama bersihin udangnya mb, dicuci bersih...klo perlu remes-remesin perasan jeruk nipis biar ga amis

      bumbunya :
      kunyit, garam, ketumbar, kemiri, jahe, bawang merah bawang putih...haluskan (kayak bumbu ikan biasa mb)
      Terus baluri ke dalam tepung agak pekat (jangan keenceran ato kekeringan)
      masukkan deh ke minyak panas, sampe tenggelem dan berubah warna kemerahan :D

      Hapus
  7. Minal aidin wal faizin dulu ah, udah lama ngga BW, mualess banget OL akibatnya blog jadi ngga up date dalam waktu lama, haha * curhat sak karepe dewe ya Nit :)

    Memang udang tuh diapakan aja enak ya, ibaratnya cuma dikasih garam terus digoreng aja udah enak, apalagi kalau dibumbuin lainnya :)

    Saya juga selalu berdoa supaya kedua orang tua selalu sehat meskipun tinggal serumah Nit, pengen banget membahagiakan mereka ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mb anjar sama-sama mb...kita tiyang nem malah kudu sing sungkem hihi

      minal aidzin wal faidzin mb anjar, semoga Lebaran berikutnya kita masih diberikan umur ya
      iya mb...banget klo inget ortu yang sudah menua, jadi terharu..pengen ngebales segala kebaikan mereka yang tanpa pamrih ini, aminnn

      Hapus
  8. Wiiiih... Udangnya mengundang selera tuuuh, pasti bikin nambah teroooos...

    BalasHapus
  9. Metlebaran duluuuu. Maaf lahir bathin.
    Oh mudik toh, pantezan blognya kok ga apdet2.
    Gimbal udangnya aku mauuuu XD
    Eh tapi suamiku jg alergi udang loh, jadi kalo udangnya ga fresh from the sea, pasti langsung gatel2 ga jelas gitu. Tapi kaya waktu di untung jawa, yg udangnya fresh dari pelelangan, makan sebakul eh ga gatelan tapi kemudian bangkrut. Huahahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. *cipika-cipiki ala wanita sosialita duluk ahhh

      huum mb..2 minggu liburrr ngeblognya
      alhamdulilah ya traffict blog terjun bebas ahahahahha

      wah iyakah? aku klo di untung jawa waktu itu malah ngemie instan ala warkop cobaaakk, Ya Alloh tolong ahahahha

      Hapus
  10. Udangnya endesss kayanya #gagalfokus hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. bumil sudah sering gagal fokus ni agaknya ahahahahha

      Hapus
    2. Apapun postingannya fokus ke foto hahaha

      Hapus
  11. Udangnya endesss kayanya #gagalfokus hehe

    BalasHapus
  12. Asyiknya mudik yo mba apalagi wes setahun.
    Mudik balike gowo bengkoang mesti.

    Hmmm.. sajian makananya mantap, kalo udang aku alergi eh tapi bisa ya alergi diajarin biar gak jadi alergi.

    Waooww hujan hujan dalam mobil bareng suami, hmm romantise, apalagi singkonge itu singkong kek giti enak banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok tebakanmu 100 persen bener di?? wah cenayang ini ahahahha
      yoih aku pulange mborong berunting unting bengkoang buat dibagi2 ke tetangga n temen kantor misua ahahah

      berarti nek alergi kudu sedia incidal or ctm
      hahhaha...yoyoyo
      itu singkong asli sokaraja ternyata
      enak loh, ga kalah ma singkong thailand yang kekinian itu

      Hapus
  13. Kirain tahu aja yg ada gimbalnya.. udang juga ternyata.. jadi ngiler.. hahah

    Semoga semua orang tuanya sehat selalu ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi iya kak, udang juga ada gimbalnya selain rambut dan juga tahu ahahah

      aminn ya Alloh :D

      Hapus
  14. Matur thanks you resep udang gimbalnya... Kapan2 tak cobanya yaa.. Eh, tepung terigu kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahahhaii cobain mb sulis,, cobain
      ntar embul tinggal sodorin piring
      mintak nyicipp :XD
      *ditabok

      Hapus
  15. Duh gimbal udangnya enak bener deh kayanya, cakep penampakannyaaa.. Jadi pengen coba buat, gampang pula bahannyaaa. Plus kerangnya, selama ini masak kerang dipedesin tok, dikecapin lucu juga ya kayanyaaaa. Mohon maaf lahir batin ya maaaaakkk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyak kan, dah instagrammable dong dian ??
      ahahahha
      lucu banged kayak yang update postingan inih *ditabok

      sama sama ya dian :))))

      Hapus
  16. nitooong mohon maaf lahir batin yaaa :))) iya gitu emang udah nikah kudu bagi2 waktu
    sebenernya sik capek jugaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. minal aidzin wal faidzin juga nyin :XD
      iya ternyata kudu stok tenaga ekstra ya makin ke sini huhuhui

      Hapus
  17. nit soal gambar gitu semestinya pakai mouse pen, tapi mouse pen bojo rusak dan kayaknya dia gak niat beli dalam waktu dekat. jadi modalku cuma sketch biasa terus diwarnain pakai drawing pen dan pewarna lain yang apa adanya. atau difoto (gak punya scanner sayanyah) terus diwarnain pake software. mayan jelimet sih emang haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahhh aku pengen punyak mouse pen, tapi hargae mahal ga sih nyin
      ??

      aku pengen jugakk ngegambar gitu, soalnya scanner adanya di kantor paksuami ahahahah *mbulgamodal

      Hapus
  18. Haduh mba udangnya itu lho bikin ngecesss...
    Alhamdulilah ya punya keluarga yang demokratis, jadi bisa adil nginep-nginep nya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb wuri tinggal hap aja ini *anaknya suka terima jadi
      alhamdulilah iya mb wuri, ga ada yang suka saklek saklekan kudu ini itu
      yang penting adil pemerataan nginepnya hihihi

      Hapus
  19. Emang paling seneng kalau mudik trus makan msakan ibu ya Mbak Nita :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget mb april, serasa menjumpai surga pulang ke rumah tuh
      masakan ibu selalu juara meskipun sederhana

      Hapus
  20. Buset diketokin satpol pp pasti tuh pas dimobil, gamau ngaku aja mba nya hahaha. Mba Nita maaf lahir batin yaaaa *telat* hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sssttt jangan buka kartu dong sya ahahahhahahahsh

      Hapus
  21. ihhhhh, udang2nya gede2 ^o^... segala yg berbau udang, aku pasti doyan deh.. mau diapain aja slalu enak :D.

    asyik ih rumah mertua dan ortumu 1 kota..jd lebaran bisa tiap thn didatangin.. aku ma suami mah beda propinsi ;p.. jd harus gantian tiap thn.. antara ke medan tempat ortuku, ato ke solo tempat suami :D..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya hihi, padahal udang aer tawar ini mb fan..ya dari tambak sih
      e tambak itu masih masuk tawar atau uda air laut ya awawakk

      iya, langsung beres sekali jalan, bagi-bagi nginepnya juga kudu imbang ahahhaha, biar ortu semua bahagia...

      Hapus
  22. Mbak, gimbal udangnyaaa ... tak bayangkan itu remahan bumbunya dimakan pake nasi putih panas kebul-kebul. Hmm, aku luapeeer

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak banget mb winda, ini lebih dominan rasa kunyit asin gurih gitu uwuwuw

      Hapus
  23. Wuah makan terus, bisa-bisa berat badan naik nih sekarang hahaha.
    udangnya bikin ngilerrrr. kami suka masakan udang, cuma si sulung alergi, suka gatal lidahnya kalo makan udang. Tapi kadang kalo lagi kepingin ya dia makan aja itu udang meskipun setelahnya jadi gatal2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaaaaaaaaaaaaaakkkkkk kok mb li tau sih agaknya aku ada gejala-gejala tambah ndut xixixii

      iya kalo ada alergi pas kepengen banget rasanya nyesek ya mb
      aku dulu ada alergi kepiting xixiix

      Hapus
  24. eh eneng,, hayati lapar hahahaha,,
    itu udang bikin ngeces aja ya neng,, huhuhu senengnya dimasakkin ibu mertua,, ciee yang udah punya jodoh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. gegeggegkk
      mb ari mau takmasakin? ahahhaha
      klo udangnya dimasakin ibuk aku mb ari, bukan ibu mertua ituhhh

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...