Kamis, 28 Juli 2016

Kepincut Gudeg di Kawasan Candi Borobudur...



"Dedekk !! Sini !!", panggil Tamas suatu kali.
*ngomong-ngomong panggilan dedek ini sebenernya udah jauh-jauh hari digunakan sebelom adanya fenomena bahasa slang 'dedek-dedek gemeezz'. Yah, maksudnya biar awet muda gitu. 

"Siniii, Mas mau bilang sesuatu..."
"Hmmm apaan tuh?" mulai belagak sok imut.





salah satu sumber penyebabnya adalah ini :D

"Dedek makin bulet. Kayak kacang merah yang direndem dalam air. HAHHAHAHAHHAHAHAHHA...."


kampreddhht -______-"

Ngomong-ngomong soal kacang merah, kalian pernah merhatiin ga kalo beberapa jenis gudeg proses pemasakannya menggunakan kacang merah. Apa aku doang yah yang norak lantaran selama ini mikirnya cuma rawon aja yang dikasih perintilan kacang merah. Btw, di tempatku kacang ini biasa disebut dengan kacang merek. 

Oh iya, nerusin cerita kemaren nih *biar cepet kelar en bisa ganti topik maksudnya*, setelah terjebak dari bujuk rayu tukang tahu dan rujak di muka pintu exit Kawasan Candi Borobudur, eh kami dihadapkan pada godaan lain...yakni pusat souvenir dan aneka warung makan yang masih berada dalam satu kompleks yang sama.

Meskipun baru aja buka, namun beberapa pedagang sudah mulai menata dagangannya, termasuk pula saat kami melewati baskom-baskom berisikan ubo-rampe gudeg. Ada gunungan telor pindang yang berselimutkan warna cokelat kelam, ada ayam ingkungan, ayam goreng lehor biasa (berasa kek sodara--yang akhirnya berakhir tragis dalam piring makan, hahah), baceman tempe-tahu, kering tempe yang kalo di Sunda disebutnya orek, pecel bayem dan tauge, serta telor ceplok dan telor pedes.


Gila cuy, terhampar luas aneka hidangan lauk buat sarapan !
Telor pindang dan gudeg manisnya
Telor ceplok dan ayam goreng biasa
pecel bayam dan tauge
Telor ceplok pedeus
itu gue..iya gue emang gembul (((badannya))) hahhahah

Sebenernya pagi itu perut lagi ga konek ama makanan manis cem gudeg. Cuma entah kenapa Mugiwara Luffy-ku ini tau-tau udah menjatuhkan palu--"Maem di sini yuk Dek, laper."
 

-_______-

Mau ngelak juga percuma, kalo jalan lagi nyari di luar takutnya kelamaan. Terus ujung-ujungnya keburu kenyang karena makan angin, hhahahhahah.

Gudeg yang kami coba sebenernya tanpa nama. Pokoknya yang mangkalnya di pusat souvenir tapi masuk ke bagian dalemnya deh. Pemiliknya adalah ibu-ibu paruh baya dengan bantuan seorang bocah berumur belasan yang dengan sigap membantu menyambut kami--sebagai pengunjung pertama.

Si ibu yang masih menata-nata isian baskom serta merta melayani kami dengan ramahnya dan mengambilkan piring serta isian lauk yang kami request. Tamas dengan semangat menunjuk kepala ayam kampung gede yang dibikin dengan duduh manis (walau aku ngira rada kayak ingkung), kering tempe, ama gudegnya. Sementara, Sugembulwati memilih ayam lehor goreng dan gudeg dengan sedikit sambal. Takut mules, cuy !! Adapun minuman yang kami pesan adalah air es teh manis--dimana pada saat yang bersamaan, hadir lagi rombongan pengunjung lain yang terdiri dari ibu-ibu yang pesan untuk dimakan di jalan, sementara yang satunya dimakan di tempat. Sampe sini kami langsung membatin *tuh kaannn...kenapa sih aku dan Tamas kalau makan di warung yang tadinya sepi...atau beli apa gitu yang tadinya ga ada yang nglirik, tiba-tiba langsung berduyun-duyun orang buat ikutan beli juga.* Jangan-jangan kami ini boneka kucing pemanggil yang biasa orang China pakai untuk penglaris tokonya--maneki neko.

Hmmm...apakah setelah ini terjadi penjarahan atas kepala ayam Tamas?
Nah, karena abis manjat ini, aku jadi lapar

Dengan latar belakang stupa dan orang-orang yang eksis di belakang
Inilah sebabnya kenapa akuhh butuh asupan gizi yang cukup banyak *naik tangga

Kami duduk di bangku panjang yang harus bersisihan dengan pelanggan lain. Seorang bocah yang merupakan anak dari keluarga di samping kami--kulihat cuma mengambil lauk telor ceplok dalam koloni nasinya. Dia sepintas melirik ke piring Tamas yang di dalamnya menyembul kepala ayam gede-gede dan dimakan dengan semangatnya sampe kebayang aura 'uhm..this is very good !!'. Terus terang aku ketawa aja ngeliat bocah cowok itu saking terpananya sama kepala ayam kecapnya Tamas hahhahah... Tapi yang diliatin malah ga sadar. Terus pas 1 potong kepala itu abiz, nambah lagi dong 1 potong lagi.

Sebenernya di sini ada yang pengen dipamerin suamiku sih, lantaran aku malah ngambilnya ayam goreng biasa, dan merasa pilihanku itu salah. Kata dia, enakan kepala ayam manisku nih Dek....cobain... !!! Terus aku ngegigit bagian kulitnya dan spontan tereak *eh enggak deng, dalam hati doang maksudnya*. Rang ajarrrr !! Rasa ayamnya enak bangeddddd *pake 'd' biar lebay*

Jadi tuh, letak ketertarikan kuliner dari warung makan sederhana ini justru berada pada lauk ayam kampungnya--selain tentu saja gudeg. Rasa ayam kampung, tau sendiri lah. Ada khasnya. Beda kan kalau dibandingkan dengan ayam lehor biasa (lirik piringku dengan pandangan gundah). Bumbu ketumbarnya remesep. Hal itu kemudian dipadu dengan siraman kecap dan bumbu-bumbu lainnya yang kalau aku prediksi sih sama dengan bumbu semur pada umumnya. Potongannya pun gede-gede. Mungkin Tamas dapet yang bagian jago sehingga untuk satu paket kepala--langsung dibonusin sampe leher sekulit-kulitnya. Tekstur kematangannya juga pas. Sehingga begitu digigit, ga perlu tenaga 2 kali untuk sekadar mengunyah. Dariku, ayamnya Tamas bintangnya 9 dari 10. Sementara ayamku...?? Yah ga usah ditanya deh, rasanya mirip masakan ayam goreng pada umumnya sih. Nothing special. Palingan mirip ama paha ayam gorengnya Ipin-Upin.

Kepala ayam manis, kering tempe, gudeg, sambel, nasi
paha ayam goreng, gudeg (banyakin duduh), kering tempe, nasi
Ayam manis yang dipesen Pak Suami

Gudegnya sendiri bagaimana Mbul? Bukankah judulnya merujuk pada kata gudeg? Ukey--cabal eaaa *ngomongnya sambil ngebayangin rasa gudeg pada waktu itu*.

Bagiku, rasa gudeg yang enak adalah rasa yang dominan manis. Dan alhamdulilahnya, Ibu itu dari awal tidak pernah bohong dengan menawari kami untuk mencicip duluan sebelum memesan beneran. Jadinya pengunjung ga akan kecolongan. Pas dicolek sedikit, uhmmm...rasa gudegnya manis. Pas. Bukan sayur thewel, wkwkwkwk.

Gudeg dimasak bersamaan dengan kacang merah yang kurang lebih sudah melebur bersama kuahnya yang kental-pekat-legit. Gudeg berwarna kemerahan yang kalau kata Tamas rahasianya itu karena diwarnain pakai daun jati *oooww i see*. Tekstur gudeg kalau aku bilang juga lembut ya, ga yang berasa kayak dingat-nget ngat-nget cem sayur nangka kalau di rumah, hahhahah. Yang jelas nilainya 8 dari 10. Enakk !


Gile, gue membidiknya sudah seperti potografer propesyenel
Entah kenapa aku suka motret telor
kering tempe yang pedesnya naudzubillah
tahu bacem

Sementara itu, kering tempenya menurutku dominan pedes sih. Padahal kalo kering, aku sukanya yang ga spicy. Ya, kalau kering mah cuma perintilan kecil, jadi ga ngaruh juga sih. Lauk-lauk lain sebenarnya masih banyak (seperti yang udah kujabarkan di atas), cuma kami review bagian yang kami beli aja sih. Yang lain, numpang foto doang. Termasuk pula es dawet-nya. Es dawet yang ayu sepertikuuuhhh *gembesin Mbulll*

Kalo dipikir-pikir, setiap numpang makan di kede gitu aku kok ya pede aja ya maen photo. Ya maklum ya boook, dulu kan gue jurnalis nyambi pothografer juga pas kebagian tugas online. Fotografernya kan rebutan cuy ama cetak. Ketika gue tugas buat cetak ya gandeng fotografer. Kalo pas online ya apa bole buat, fungsi gue kudu digandakan meski gajihhh tidak berbanding lurus dengan tindakan *ngapa jadi curhadd kerjaan jaman jebod, Mbul*

Kira-kira kalau perasaan yang dagang, pas kita foto-foto makanannya--aslinya gimana ya? Sebenernya aku suka dijutekin Tamas sih kalau begitu makanan dateng, terus aku buru-buru keluarin kamera, abis itu secara ga sadar main cekrak-cekrek-cekrak-cekrek. Tamas bilang, makanannya mau dimaem apa difota-foto fota-foto terus Dek? Keburu dingin tuh.. Tapi aku pikir, pihak pedagang pasti bakalan seneng deh ya kalau dagangannya jadi objek kamera kita. Yaiyalahhh !!! Harusnya seneng dong udah takpromoin gratezz hahaha...


Maaf ya, eyke numpang narsis, biar ga dikata hoax
Ya Sallam angglenya salah nih, jadi makin bulet hahah
Monggo-monggo dawete dipunlarisi :)
Mbul capek ah, pulang ah! *biz kenyang bisa bicara gitu

Ebuset, main foto-foto aja ya gue, pura-pula lupa kalo belom bayar. Okay deh, pas ngeluarin dompet, si ibu penjual cuma ngasi info kalo totalnya itu cuma Rp 30-ribuan aja. Hm...akupun membayarkan sesuai banderol harga yang disebutkan lalu tiba-tiba tersadar--SYOCK mendadak---APAAAAHHH?? Segitu banyak porsi yang kami embat cuma kena Rp 30 rebu 2 piring udah sama es teh manisnya??? Padahal takaran nasinya udah ngalah-ngalahin nasinya Solar*a. Terus potongan lauknya juga gede-gede. Mana Tamas ngambil 2 potong kepala lagi. Cidukan sayurnya juga banyak--ga pelit. Aku pikir tadinya sepiring Rp 30 rebu. Ternyata itu udah total *lalu joged-joged kayang*. Gila ya jeung, itu murah banget, aslikkk. Kalo di Tangerang ada ginian mah, dapetnya paling cuma 1 lauk doang sirem kuah wakwaawww. 

Kalau kalian sendiri, pas dateng ke tempat wisata, sukanya kulineran di kawasan wisatanya apa cari makan di luar?

Ah udah ahh, capek ah... Saatnya hibernasi panjang seperti beruang kutub kembali ya bhay....




33 komentar:

  1. Tambah Gembul ya nita ini makan terus ....

    BalasHapus
  2. Wah, kepala ayamnya ituuuhh..mimiknya kesedihan diembat dedek dedek gemezz

    BalasHapus
    Balasan
    1. bhahahhahah, mb wita itu yayam kecapnya emang pantes diembat sich abisan dia nakal, masa rasanya enak banget wkwkwk

      Hapus
  3. Beberapa bulan yang lalu, sempat main ke Borobudur. Lewat pusat jajanan dan oleh-oleh juga. Tapi kok, gak ngeliat yang jual gudeg, ya?
    Eh, apa diriku lebih konsen liat pernak-pernik untuk oleh-oleh ya...hi..hi..hi
    Tapi, emang gudegnya ngangenin, eh, juga pecelnya yang kusuka...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada mb, abis dari exitnya ada tuh yang jejer ama baju baju batik
      Iyak, pecelnya aku blum sempet nyubain ^______^

      Hapus
  4. Enggak suka euy makanan jogja, habis rasanya kebanyakan manis. Jadinya nggak terlalu suka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti suka yang rasa dsarnya asin ya din ?

      Hapus
    2. Eitt... bener niii ndak terlalu suka yang manis...
      Jadi mbil mikir... pacarmu manis ndak yaaaa...
      Wkwkwk...

      Hapus
  5. Mbk nita coba gudeg depan RSU Tidar magelang. Seberangnya. Alias diparkiran Giant tiap minggu pagi. Lheb tenan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah boleh juga tuh klo ada kesempatan ke sana lagi ^___^

      Hapus
  6. Mbk nita coba gudeg depan RSU Tidar magelang. Seberangnya. Alias diparkiran Giant tiap minggu pagi. Lheb tenan..

    BalasHapus
  7. Malem2 baca postingannya mbak, perut ngasih sinyal konser dangdut dadakan minta makan. Hiks.. Kangen gudeeeg!!!!

    BalasHapus
  8. makan lagi!!!!
    tambah tembem tuh bu :)

    BalasHapus
  9. aku gak kuat liat telor ceplok pedesnya. :')
    pesen lah lek, sego gudeg, telor ceplok pedes, ceker karo sambel. :')

    jujur aku ngakak liat ekspresi orang yang dibelakang mbak nit tiap foto di candi. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Leknya denger ga yah dibah pesen xixixi

      Sssssttt...biarin aja dibah, kan mereka lagi konsentrasi

      Hapus
  10. Gudeg enak sih, tapi aku nggak bisa makan banyak untuk sayurnya, paling satu dua sendok aja karena rasanya manis banget. Kapan hari itu dibawain suami yg dari Yogya, gudeg Yu Djum, sayurnya yang banyak sisa, karena kami sama-sama nggak terlalu suka manis, kalo yang lainnya sih ludes hehehe. Telurnya enak gurih, kreceknya juga maknyus deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah berarti yang dicemilin lauknya aja ya mb li xiixix
      *sini mb sayurnya tampungin ke pelud akuh :-p

      Hapus
  11. wih. ahahah:D enak nih kayaknya, seneng bisa nge trip nyambi wisata kuliner.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas agus, pokoke atine bungah banget wes hihihi

      Hapus
  12. udah berapa lama ya nggak mapir ke blog mba nita :D sekalinya mampir bikin perut kruyuk-kruyuk *jam makan siang pula. itu telor pindang sama gudeg manisnya menggoda syekalii. Murah banget lagi harganya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pokoknya jam-jam makan siang itu rawan buka blog inih hahhahah

      Hapus
  13. hahahahah samaa kita nit, tiap makan pasti foto2 dulu deh makanannya ;p.. cuma aku suka ga PD kalo makannya di hotel2 ;p itu biasanya pake sistem kilat, yg hasilnya jd suka ga maksimal :D.. malu diliatin ama tamu2 lain hahahah

    eh, itu si tamas mirip ama suamiku, suka bgt kepala ayam.. dia makan sampe ke otak2nya pula.. kalo aku jujur aja, ga ketelan.. -__-.. bagian2 ayam yg lain, brutu ato ceker hayuk deh.. tapi kalo kepala, ga bakal disentuh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kaaand samaaa ahahaa
      Soalnya sayang klo terlewat begitu aja palagi klo makanannya menggiurkan hihihi
      Iyaa kepala ayam klo kataku enak karena banyak kulitnya yang gurih hihi

      Hapus
  14. enaaak bangeeet itu gudeg..pasti rasanya otentik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huum mb indah, tapi klo bikin sendiri kayaknya blom seotentik klo bli hihihi

      Hapus
  15. porsi kenyang gtu cuma total 30rb mbak?? sedeppp.
    pesannin aku dong klo gtu mbakk..haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. mantabbb pokoe mb rahayu....ati kenyang perut senang ehh kebalik hihi

      Hapus
  16. Di Kota Magelang-nya malah aku pernah sarapan nasi gudeg tahu di pinggir jalan habisnya cuma Rp5.000...

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...