Senin, 18 Juli 2016

Spesialis Ikan, Warung Makan Barokah Bu Sur, Merden dan Wisata Kuliner di Sekitar Prembun






Kota kecil seperti Prembun dari masa ke masa memang tidak banyak berubah. Seperti halnya waktu aku pulang kampung kemaren. Rasa-rasanya kota ini masih tetap sama, dan yah justru aku paling suka dengan ketenangannya. 

Aku mengakui, ada 1-2 pembangunan yang cukup mencolok di beberapa sudut kota seperti RSUD Kebumen, yang geser mendekati rumah, dan mungkin saja suatu saat nanti bisa menjadi sumber mata pencaharian Adekku yang tahun ini mulai memasuki bangku universitas. Well, dia emang ajaib di umurnya yang masih 17 ini. Karena dia berhasil masuk lewat jalur SNMPTN di salah satu PTN bergengsi di Jawa Tengah untuk Jurusan Kedokteran. 

Baru sempet fotoin yang ikan nila asam manisnya (Rp 50 ribu)

Untuk masalah kuliner, aku juga rada surprise dengan beberapa tempat makan yang lumayan ngehits dengan menu-menu andalannya. Kebetulan, ibu dan bapak memang pecinta ikan. Beliau berdua selalu menanamkan mindset kepada anak-anaknya agar turut serta menyukai jenis lauk hewani yang satu ini. Tapi, kadang baik aku, adek, maupun kakak masih suka pilih-pilih. Yah, kalo disebut picky eater sih engga juga, cuma khusus untuk ikan emang rada bandel kaminya.

Beberapa waktu lampau, saat aku dan Pak Suami mengunjungi rumah Prembun di tanggal mudik ke-3, ndilalahnya pas samaan pula dengan jadwal ibu buka bersama dengan temen-temen PNPN Mandiri. Memang, kalo ditracking, ibuku ini jenis orang yang lumayan sibuk. Ya sibuk dines sebagai PNS yang sekarang berpindah kantor di kota kabupaten, ya sibuk pula di desa. Jadi tomas (tokoh masyarakat). Hingga kadang aku rada geleng-geleng kepala dan bawel menasihati ibu supaya tetep menjaga kesehatannya. Mengatur jadwal istirahat—biar ga capek-capek banget, lalu mengeluh kaki suka kumat pegel-pegelnya. Hahahahha....sosoan banget main nasehatin orang tua *gembesin Mbul*. Tapi ya itu, ibu memang sukanya aktivitas sih. 

Nah, waktu mengabarkan akan bukber, beliau bilang jamuannya bakal ikan-ikanan. Makannya di “Warung Makan Barokah Bu Sur” yang berlokasi di Desa Merden, Kec. Prembun. Aku, Pak Suami, dan adekku Kunyut dimintai tolong untuk mengantarkan sekalian mengambil pesanan ikan yang telah diorder ibu. Kami antusias mengantar karena kasihan kalo sore-sore ibu jalan sendiri sampai ke Merden. Karena kan Merden ini lumayan ya. Lumayan jauh maksudnya. Kalo dari Jembatan Wadaslintang nih ya, lewaaaat SMA Negeri 1 Prembun (SMA-ku dan Pak Suami dulu), kemudian luruuuuuus teruss nyampe plang yang kayak foto di bawah.

pesan di nomor ini kalau mau order ikan di Warung Bu Sur
Warung makan dihiasi kolam ikan di bagian depan

Model rumah makannya memang sederhana. Lebih ke rumahan sih. Dan lokasinya pun rada nanjak (karena sudah memasuki area gunung yang sering disebut sebagai Gunung Kempreng). Bersebelahan pas dengan Jalan Wadaslintang—yang sebenarnya kalo mau parkir rada riskan. Soalnya mepet banget jalan raya. 

Di depan resto ada kolam air mancur yang berisikan ikan-ikan air tawar dengan berbagai ukuran. Kolam tersebut cukup rimbun karena dikelilingi oleh beberapa jenis bunga dengan kerapatan daun yang cukup lebat. Masuk halaman, baru terdapat meja dan bangku panjang yang berfungsi sebagai tempat kongko jika pelanggan ingin makan di tempat. Baru ke belakang lagi, terdapat kasir yang di sisi sampingnya kembali dibikinkan kolam dengan koleksi lele yang sizenya menyerupai ikan raksasa *sungguh lelenya sempat membuatku bengong.

Ikan nilanya sudah difillet
dapat bonus sambel dan lalapan kemangi, mentimun, kubis
banyak banget yaaaaa ahahahhaha *khilap

Karena bertugas hanya mengantarkan, aku, Pak Suami, dan Kunyut kembali pulang dengan tangan menenteng 2 kresek ikan yang berbeda bumbu. Yang satu ikan asam manis, yang satu ikan saus tiram. Dua-duanya menguarkan aroma yang cukup lezat hingga perut kami tak sabar untuk mencicip. Harganya juga lumayan banget untuk kelas ikan yang berukuran jumbo. Jadi per ekornya cuma dikenai Rp 50 ribu sehingga untuk 2 menu tadi, kami dikenai Rp 100 ribu. 

Pulangnya kami masih mampir-mampir lagi sih buat mbonusin Kunyut jajan takjilan. Soalnya aku tau kalo dia kan suka dilarang jajan sama Ibu, jadi biarin deh pas Kakaknya pulang, kasih kebebasan buat jajan wkwkwk. 

tahu krispy di sekitar jalan pertigaan Wadaslintang Prembun
Martabak depan Toko Air Mancur, seberang Pasar Prembun
Ketambahan gorengan takjilan bukbernya ibu

Waktu melewati penghabisan Jl. Wadaslintang, mataku menangkap penjual gembus yang ceritanya sudah kutulis di sini. Mandeglah kami beli gocengan. Di sebelah ibu penjual gembus, ada abang-abang penjual fried chicken. Tamas bilang pengen beli kepala, eh kepalanya ga ada, yaudah aku beli aja sayap 3. Yang lain tahu krispi 5 ribu. 

Pas kutanya Kunyut mau martabak ga? Dia jawab...sakarepmu Mbak...jyahhh..tapi aku tau sih dia kepengen martabak, wakakak..Akhirnya beli juga martabak di depan Toko Air Mancur yang depan-depanan pas dengan Pasar Prembun. Kami pilihnya yang rasa keju coklat 1 biji (e gila ini harganya mure banget cuy cuma Rp 18 ribu doang, di Tangerang mana ada, semurah-murahnya paling kena Rp 27 ribuan getoh). Terus, di sebelahnya lagi ada batagor, EAAAAAKKK...Adek gue juga pengen batagor. Yaudah deh kita ngeborong banyak banget takjilan yang ngalamat bisa bikin mami nyanyi ntar wakakak. 

Akhirnya aku beli gembus di pertigaan Wadaslintang Prembun

Sesampai rumah, alhamdulilah langsung bunyi sirine tanda buka. Kami bukain kresek satu persatu dan langsung tersadar....Ya Alloh banyak banget makanan kali ini hahahhah...Gapapa deh, yang penting bisa nyenengin Adek.

Untuk masakan ikannya sendiri, yang baru sempet terfoto adalah ikan asam manisnya doang. Itupun ga habis sampai sahur loh, saking jumbonya itu ukuran. Tapi rasanya enak. Mirip ikan dori *save_ikan_dori,wkwkwk. Rasa asem manisnya pas, ga mblengerin alias ngenyangin. Ikannya pun sudah difillet sehingga kami ga perlu susah-susah lagi buat memotek-moteknya dari ujung kepala hingga ekor.  

Kalo perintilan takjil lainnya, ya standar sih, cuma yang aku heran kok ya muraaaaaaaaaahhh banget. Palagi pas dapet info dari Ibu, kalo pas bukber tadi....untuk 20 porsi orang aja nih ya uda termasuk tajil gorengan dan kolek). RM Barokah punya Bu Sur cuma mematok harga Rp 250 ribu saja. Bayangin cuy, 20 porsi orang 250 ribu....???!! Di Tangerang apa kabar? *mari kita boyong saja ke Prembun*. Hahahahha.

20 komentar:

  1. wkwkwkwkkw.... itulah nikmatnya tinggal di kota kecil yaaa... :D.. segala serba murah... aku jg trmasuk yg sangat2 milih kalo ikan Nit. padahl kampung ortu di sibolga itu daerah pesisir, yg artinya pasti bnyk ikan.. cuma ya itu, hanya ikan2 tertentu yg aku doyan, itupun hrs dimasak sgn cara tertentu pula ;p.. dibakar, goreng kering, aku doyan.. tp kalo digulai ato sop, duuuh, jauh2 deh, amisnya lbh terasa ;p

    jenis ikan juga ga bisa asal pilih.. ikan sungai biasanya aku g doyan ;p.. kalo ikan laut, itu juga slalu milih yg dagingnya lbh tebel dan durinya ga nyusahin wkwkwkw..makanya mama suka sebel kalo udh masakin ikan utk aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb fanny, klo ikan lau aku suka, cuma ada beberapa yang alergi kayak tongkol (gatau kenapa sekarang kok ya alergi huahahaha), tongkol pindang sih..
      hahahha sama, model masak bakar itu aku paling suka, klo disantan atau dikuah suka takut amis akuh

      iya yang banyak durinya itu kudu tliti pas nelen wkwkwk

      Hapus
  2. udah pernah nyobain ikan kutuk yang dibungkus pakai daun kunir nggak? Cobain gih Nit, masak itu.. Endess lah rasanya. Tapi bumbunya aku lupa apa aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kuthuk aku taunya anak ayam mb ran.ternyata jenis ikan juga ada ya, kuthuk

      coba takgugling ah
      tapi aku belom ekspert sih ngolah ikan ikanan ihihi

      Hapus
  3. Enang bener ya kalo di daerah apa juga muree. Mau nyayur bahkan bs tinggal petik. Lauk mateng aja murah apalagi yg mentah. Eh? Hehe. Maap emak2.. yg dikomen malah rupiahnya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. bangetttt vin
      hahahha
      Rupiah di tanggal-tanggal menuju tua ini emang sensitip cyinnntt

      Hapus
  4. Selama ini belum banyak cara olah ikan yang aku pakai, goreng, bakar.. Kalau ikan macam pindang kadang dipepes atau dibalado. Belipun juga jarang yang aneh-aneh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pindang ama pepes aku yang belom mahir mb inge, ajarin dong *kedip-kedip

      Hapus
  5. Adiknya mbak Nita ketrima di UNS ya, selamatt yaaa. Temennya mbak Nita dulu ada yg di UNS tak? Soalnya dulu temenku cukup banyak yg dari Kebumen

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbak Nana, alhamdulilah adekku lolos UNS
      klo temen kayaknya ada tapi aku lupa mb hihi,
      tapi kakakku UNS juga teknik industri
      wah mb alumni UNS juga tah?

      Hapus
  6. Ya ampun kok murah sih mbak, jatuhnya 12,5 ribu-an ya per porsi. Aku suka ikan, mungkin aku bakal kalap :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyakan mb....adanya di desaku ini ^____^

      Hapus
  7. Kok aku fokus ke tahu crispy nya ya hahahaha, kesukaan ku itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasanya sepaket ama fred ciken abal ahahha

      Hapus
  8. Kok murah banget ya harganya segitu.
    Ikan nila nya mantap deh, dimakan dengan nasi anget, bisa tambah nasi berkali-kali hehehe. Btw aku kok masih penasaran dengan gembusnya itu lho

    BalasHapus
    Balasan
    1. banget banget murahnya hihi
      mungkin karena masih di pedesaan kali ya target pasarnya

      Hapus
  9. Salam kenal..mb mnta review kuliner enak d prembun.mksh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal kembali, klo menurutku yang enak di ptembun bakmi terminal prembun, sate ambal bu mar, ayam goreng bu as, kupat tahu pasar prembun, bakso jemggot, sate kambing stasiun prembun

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...