Rabu, 31 Agustus 2016

Bebek Sambel Gledek




Hahhhh !!! Gembulnita Tersambar Bebekk????

(maap hedlennya mengada-ada)

Sudah lama ga makan bebek. Sekalinya makan, dapetnya warung bebek yang menghasilkan sensasi setrong, alias Bebek Sambel Gledek, sebuah tempat makan kekinian yang berada di bilangan Permata, Tangerang. Lokasi persisnya adalah belok dikit setelah perempatan depan Giant Permata. Pokoknya berada di jajaran ruko yang sebenarnya terbilang masih sepi. Tapi lumayan sih, karena kan rasa emang ga pernah boong. Jadi tetep ae, aku dan Pak Suami merapat sejenak untuk mencoba.


Gembulnita mencoba bebek sambel gledek (gustyanita pratiwi)

Bebek. Seperti yang kita ketahui bahwa sesungguhnya bodyku ini mirip dengan bebek, e gak deng...lebih tepatnya mirip entog karena jalanku yang ebat-ebot. Nah, karena sudah lama ga makan bebek tadi, akhirnya suatu ketika aku dan Pak Suami nyobain dadakan ke warung makan yang sama sekali belom pernah kami datengin. Testing gitu. Nanti kalau enak, boleh lah visit back lagi. Kalau engga,ya caooww !! Untunglah pas secara random milih Bebek Sambel Gledek ini, rasanya satu selera dengan lidah kami. Jadi mungkin bisa disambangin kembali di lain hari.

Bebek Sambel Glegek memiliki interior yang lumayan eye chacty ya dilihat dari bangunannya yang dominan hijau dengan hiasan bambu-bambu gitu tapi ga sekalian ama pandanya. Bangku dibentuk lesehan dengan beberapa space kanan kiri yang mengharuskan pengunjung untuk naik ke anjungan. Jumlahnya ada 6 meja dengan alas bambu yang sebenernya bikin dingin di kaki, haha...Tempat pemesanan berada di pintu masuk langsung beserta papan menu dan harga yang membuat kita bisa mengira-ira, sesungguhnya isi dompet gue cocok tidak ya dengan makanan di sini? Pas dicek, oh alhamdulilah cocok lah, asal pesennya juga ga kebanyakan. 

Baca juga : "Bebek dan Tragedi Dompet"

"Spesialnya di sini apa ya Mbak?", kami sepakat menanyakan terlebih dulu kepada penunggu bilik menu supaya tidak kecolongan kalau-kalau sudah pesan tapi ternyata rasanya payah. Si Mbaknya segera merekomendasikan 'Bebek Balado' dan Bebek Goreng yang menjadi primadonanya. 

Daftar menu beserta harganya (gustyanita pratiwi)
the taste is realy awesome *sok keminggris gue (gustyanita pratiwi)

"Bebek balado itu digimanain ya Mbak?"Iseng kembali nanya, soalnya aku kan kebayangnya balado itu ya telor bulet

"Pake santen, pedes, enak kok, ya kayak bumbu balado.....jadi ada kuahnya dikit." jelasnya.

Okelah kalau gitu, bungkus !!!(dipiringin maksudnya). Aku bebek goreng, sementara Pak Suami fix memilih bebek balado yang entah kayak mana rasanya....Oh ya, tambah satu lagi....beberapa potong kepala yang kurang lebih akan kami arah bagian kulitnya *inget kolesterol Mbuuuuullll ??!!!*

Minumnya? Kami pesan yang standar-standar aja deh ya. Es teh manis. Habis itu kami tungguin sekitar 15 menitan, sambil menyaksikan program TV komedi yang disiarkan di depan mata. Sementara kami duduk dan menunggu,beberapa tamu lain juga datang yang kebanyakan muda-mudi dengan gandengannya masing-masing, menyemarakkan malam minggu dengan kudapan bebek yang syahdu...*ngomong opo toh Mbul?

Ketika bebek pesanan kami sudah datang, yang kudapati adalah potongan dada yang digoreng basah dengan sensasi minyak panas dan lengkuas yang cukup melimpah. Warnanya mengkilat dan bumbunya pun meresap sampe ke tulang-tulang. Pas aku gigit nih ya, beeeghhh kriuk-kriuk abizzz, apalagi pas dicocolin ke sambelnya yang edunnn pedes binggow. Selain bebek, dalam satu piring juga sudah disediakan aneka lalapan seperti 2 potong mentimun dan juga kemangi.

2 cangkir es teh manis (gustyanita pratiwi)
bebek balado (gustyanita pratiwi)
kepala bebek goreng (gustyanita pratiwi)
resto Bebek Sambel Gledek,Tangerang (gustyanita pratiwi)

Bebek Baladonya gimana Mbul? Menurut Pak Suami, rasanya ga kalah mantab ama bebek gorengku. Ya khas rasa balado sih, cuma di sini dagingnya diganti dengan aku...eh maksudnya diganti dengan bebek ding. Kebetulan, aku cuma ngicip dikit sih, tapi abis itu udahan ah...bagiku rasa santen itu terlalu mengenyangkan. Lagian lambungku tidak berteman sama pedez. Karena kan bebek baladonya penuh cabe ijo di mana-mana, mercon !! Bhuhuhu. Selebihnya buat Tamaz aja, baik kan akooh??? *La emang itu porsinya buat Tamas Mbul? Hahahhaha...

Baca juga : "Bebek Banyumas"

Sementara itu, kepala bebek gorengnya yang kutotal-total berjumah 4 biji itu juga rasanya lumayan lah. Meski beda sih sama kepala ayam yang kulitnya terbilang lunak. Ya namanya juga leher bebek, ya rada alot sih...hahhahaha, tapi over all enak kok. Harganya ya.....mayan lah...mayan mihil juga sih untuk ukuran resto yang sebenernya tidak begitu rame, tapi yaudah deh gapapa, sekali-kali makan enak kan yogamasalah to ya *padune aku lagek bocen sama macakanku ndilih hahhahahahha*


Warnanya sungguh mengkilat kan....bebek sambel gledek emang juharaahh (gustyanita pratiwi)
Gurihnya sampai ke tulang-tulang, sambelnya juga pedes... (gustyanita pratiwi)

Total yang kami keluarin, udah sama 2 es teh manisnya-JENG JENG !!-Rp 60-an ribu hampir 70 rebu gitu, lupahhh.

Bebek Sambel Gledek
Jl. Regency II, Kuta Jaya,Pasar Kemis,Tangerang, Banten, 15560
Buka : 11.30-20.30 WIB
0815 8502 2966

Maaf ya belum sempet blogwalking, ntar dicicil...maklum baru keluar RS (ngurus keluarga ada yang sakit, jadi semingguan kemaren aku di RS blom sempet ngecek medsos),...nantikan aku beredar lagi ya sobat blogger...


66 komentar:

  1. Sumpah udah lama banget aqu ga makan bebek liat ini langsung bikin planning weekend kudu makan bebek :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. asyiikkk ada yang teracuni oleh postingan bebek akuuw,cuzz mb agendakan ;XD

      Hapus
  2. unik ya namanya :D terus harganya standar ya buat harga bebek? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya han harga standar vendor bebek goreng sih hihi

      Hapus
  3. duuh ngilerr siang-siang berkunjung kesini >.<

    BalasHapus
  4. suka banget sama foto terakhir... duh, sambelnya menggoda banget... dan harganya yg plg penting, gak nyekek leher

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah iya mb ri, kalo perlu leher bebek gorengnya aja yang kita cekek xixixix

      Hapus
  5. untuk yang paket bebek itu dapat apa aja?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oiya ternyata aku pesen yg paketan, terdiri dari nasi, es teh manis, bebek goreng, lalapan dan sambel...

      Hapus
  6. Nitaaaa aku kasih iler mau nggak? Aku ileran segalon nih xD *jorok banget*
    Fix nanti malem mau minta beliin bebek sama yayang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. #ikud nampung di ember

      Wkkkk

      Yeayyyy, langsung terpengaruh oleh postingan kompor inih huihui

      Hapus
  7. Foto bebeknya menggoda iman😊

    BalasHapus
  8. Untung bacanya kondisi saya udah makan jadi enggak laper :p
    Hahaha.. #nggak_Tergoda
    Mungkin 2 - 3 jam lagi tergoda :-(
    Hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jam segini gimana mas? Uda krunyuk2 blom? Hahaa

      Hapus
  9. Bebekk...endeuuss banget itu lihatnya, ngecess..jauh-jauh 'aja' ih dari Depok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb nunu, adanya di ujung tangerang ni, mayan plosok eheee

      Hapus

  10. Sambel e..ra nguati pedesnya kayaknya.
    Oh..tak kira tak beredar krn masih nglabrak si plagiator blog itu e Nit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa engga kok mb sulis, aku kan anaknya tegar wkwkk

      Hapus
  11. waahh jadi pingin makan telor bebek, bebek ding.
    kulineran gini mantep ah.
    bebek balado, baru denger aku. hargane juga gak terlalu mahal.
    seko judule ngeri, mesti pedes iku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuhu, sing jelas ga slot iki masake loh

      Hapus
  12. kalau makan bebek mah, tiba2lupa aja sama yg namanya kolesterol, pokoknyaaaa sikaaatttt,
    hahaha

    BalasHapus
  13. Kalau dibanyumas yang terkenal Bebek Goreng H. slamet :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aku juga suka bebek h.slamet hihi, klo di situ suka karena bonus daun singkong rebusnya ya

      Hapus
  14. Waaa baru liat sambelnya aja pedesnya udah kerasa sampai sini nih Nit. Memang bebek jadi favorit semua orang ya termasuk saya hehe. Udah lama juga belum makan bebek lagi, kapan yaaa?

    BalasHapus
  15. ntuh nape deh hedlinenyaaa mentang2 mantan wartawan yaa nyiitt

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa tadinya mau taktaroh di judul, biar orang makin pnasaran, tapiii....ntar ga cucok klo kumasukin ke web idfb hihi

      Hapus
  16. nittt cobain bebekbebek di surabaya deh :D
    yummy2, apalagi kalo makannya bareng daku *cielah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngebebek bareng ninda, hahaaaii, duh kpn ya aku bisa terbang ke suroboyo..pingin ew, sekalian mampir jatim park

      Hapus
  17. ngiler..tapi harus tetap tabah nunggu beduk nanti he he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Close tab duluw sampek magrib mb hihihi

      Hapus
  18. Ini sejenis sama bebek slaamett. Aaahh sedepp

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nay, bedanya di ada ganya rebusan daun singkong..

      Hapus
  19. saya belum pernah coba makan bebek Mba Nita, tapi kata orang-orang rasa bebek lebih enak dari ayam yah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tergantung proses masaknya mb ira hihi

      Hapus
  20. Wahh, si bebek habis kesamber gledek ya mbak,, hahhaha

    tapi bebek emang enak sih,, kalau di Medan yang banyak ragam nama adalah si Ayam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah aku jadi tertarik nih kuliner ayamnya medan kayak mana :D

      Hapus
  21. Widih bikin ngiler liat bebek gorengnya krispi gitu.

    BalasHapus
  22. aduh itu bebek bikin ngiler, belum sambelnya. Jadi kepengen juga neh mba

    BalasHapus
  23. Bebek mah diapain aja enyaakkk trus yang penting sambelnya pedas jadi nampol, haha.

    BalasHapus
  24. Bebek balado ijonya uwewww... Walau sang juara bagi saya tetep bebek madura, haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Fix, lain kali aku akan posting bebek madura ayeeeaay

      Hapus
  25. oh bebek baladonya cabe ijo ya nit... enak juga kayaknya... aku bayangin td cabe merah... eh tgl 24-25 sept ntr aku mw staycation di hotel di tangerang.. aku mw datangin bbrp tempat makan yg kamu tulis ah ;).. udah lama ga kulineran di tangerang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kurekomendasikan yang area pasar lama mb fan..,di situ surganya makanan tangerang ^_____^

      Hapus
  26. waduh bebeknya menggoda banget, pengen saya kak...!

    BalasHapus
  27. Tahu nggak mba Nita, awalnya aku nggak suka bebek. Tapi sekali nyoba bebek, aku suka juga. Tapi harus yang sambalnya pedes jadi nikmat banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama persis kejadiannya kek akuh mb hihi
      Tadinya kupikir bebek alot, e bar nyobain malah ketagihan

      Hapus
  28. Kirain judulnya bebek disamber gledek.
    Lah, Mba Nita ga doyan pedes banget ya? Samaan, aku pun sekarang ngurangin pedes.

    BalasHapus
  29. Segala olahan bebek aku suka. Cuma, yang terbaik emang bebek goreng. Ehehehe~

    BalasHapus
  30. Waduh beneran deh ini bebek sukses bikin aku ngiler. Nama sambalnya sambal gledek ya, sudah kebayang pasti pedes banget kayak disambar gledek hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyak perumpamaannya lucu ya mb li, gledek:D

      Hapus
  31. Mba Nit, Mba Nit...
    itu bebeknya sepertinya renyah dan gurih ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. super duper gurih mb,hihi palagi bagian lemaknya *eh

      Hapus
  32. Belum pernah ngerasain makan bebek. Enak ga sih? Katanya berlendir... O_o Sama sepeerti daging ayam kah?

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...