Jumat, 19 Agustus 2016

Montoknya Ayam Sogil, Bikin Ga Bisa Berpaling !



Judul yang sangat provokatif dan ngiklan banget, aku rasa.....

seperti juga pemikiran kalian, haha..
Maafkan ya, Mbul emang gitu anaknya...
suka hiperbol dalam berkata-kata..
Tapi suwer lah ini, ga dibayar :D

Jika dunia perayam-ayaman di negeri ini masih dirajai oleh franchise ayam berlogo simbah-simbah (yang terkenal mahal itu), maka untuk menyiasatinya Mbul mencoba memilih alternatif ayam yang lebih murah. Namanya Chicken Sogil.


Kelezatan Dada Montoknya Ayam Sogil uwuwwu

Chicken Sogil ini memang cukup membumi di Tangerang Raya, khususnya di area Regency, Permata, hingga Kutabumi. Pemilihan letak outletnya yang lebih menyasar ke warga kelas menengah (ke bawah) ini rupanya cukup sukses dikenal masyarakat. Ciri khas ayamnya yang gemuk-gemuk (yang mungkin seperti admin -____-") serta murah-meriah inilah yang jadi daya pikat tersendiri bila dibandingkan dengan ayam lain di tengah persaingan bisnis ayam krispi yang begitu kompetitif.

Di Sogil, aku biasanya makan pas weekend tiba.
Ga sering sih, cuma waktu mentok aja pas mau masak apa, wkwkkw. Kalau Minggu pas kebetulan bangunnya kesiangan (mang biasanya engga apa Mbul), Pak Suami biasanya langsung nebak kalau aku pengennya marung ke mana, ya kemana lagi selain di Sogil...

Oh iya, pasti ada yang penasaran ama nama brandnya. Kenapa Sogil? Sepintas lucu aja kan diucapkan hahhaha *apa cuma perasaanku aja? 


Jadi berdasarkan pencarianku lewat beberapa berita di media online Banten, Sogil ini digagas oleh Azmi Ramadhan yang semula membisniskan siomay dengan merek dagang Siomay Gila (disingkat Sogil). Nah, karena bisnis siomay dirasa kurang menjanjikan, jadi beliau pindah haluan ke bisnis ayam--yang notabene lauk alternatif bagi para ibu yang suka praktis.


Paketan dada montok Sogil, sekepal nasi, es tehnya lupa kefoto
Aku suka paketan paha atasnya aja...

Aku sendiri lebih suka menyambangi outlet yang berlokasi di daerah Regency, Tangerang. Lokasinya bersebelahan dengan Indomaret (apa Alfamart ya, lupa). Pokoknya nyempil gitu setelah kede ubi cilembu. Memang rada imut sih, alias minimalis parah. Cuma ya herannya tetep aja rame loh. Khususnya pas siang hari, dimana ibu-ibu urban yang lagi malas masak, biasanya tertarik beli karena kepraktisannya.


Ayam Sogil ini disediakan dalam bentuk paketan maupun ekor. Namun kusarankan bagi kalian yang tertarik mampir, lebih baik memesan yang paketan. Karena jatohnya lebih murah udah gratis dengan es teh manis (gelas gede). Adapun rincian harganya ada di foto berikut ini ya.

Dari pilihan paket yang disediakan, aku paling suka yang bagian paha atas. Ga tau kenapa bagian itu letak kulitnya lebih menyebar hahhaha *gawat*. Uda gitu potongannya gede sehingga keratan dagingnya juga ngikutan gede sih sesuai ama posisi tulang. Lagipula tekstur dagingnya juga padet dan montok (lagi-lagi mungkin seperti admin blog inih hahahhaha). 324r75557765422 47 Super cute pig emoticons gif pig emoticons  324r75557765421 47 Super cute pig emoticons gif pig emoticons

Sebenernya paketan dada montok benerannya ada sih. Cuma itu gede banget. Jadi super kenyang deh saking tebelnya daging serta kulitnya. Ga sanggup rasanya kalau disuruh ngabisin pas makan di tempat. Kalau pas dibawa pulang sih okay, karena bisa dibagi 2 buat sore atau malamnya. Tapi kalau bukan take home pay? *kutasanggup.

 Jl. Bunga Raya Blok D6. No.9, Perum Tangerang Indah, Sangiang
Alamaaaakkk kulit ayamnyaaa *kontrol ya Mbull...ini lemak*

Yang aku demen dari ayam sogil adalah, rasa gurihnya yang sampai ke dalem. Minyaknya juga yang ga yang kepoh-kepoh banget (berlebihan) sih cuma ya tetep aja memberikan efek super-duper crunchy

Konsep dapur Ayam Sogil juga bisa disaksikan langsung oleh pengunjung karena diletakkan persis di muka outlet dan pengolahannya pun bersebelahan dengan meja-meja customer. Hal ini dimungkinkan supaya para pengunjung bisa memotret secara langsung proses pemasakannya yang jelas mengedepankan kualitas serta higienitas, baik dari segi bahan baku maupun racikan bumbu. Pada saat aku makan di tempat, aku jadi sedikit tahu teknik membuat supaya bumbunya meresap sebelum bener-bener dibaluri tepung dan diluncurkan ke dalam wajan. Sangat-sangat terampil, padahal para kokinya itu laki-laki. 

Selain ayam, Sogil juga menjajakan sekaligus pentol gupalnya yang standnya bersandingkan dengan meja kasir. Pentol itu lebih mirip ke bakso tusuk gitu kan ya? Tapi terus terang belum pernah nyobain sih. Sedangkan kata gupalnya itu singkatan dari Gundul Pacul, ya mungkin karena bentuknya mirip kepala yang gundul kali yes...hihi. Besok deh kapan-kapan cobain *penasaran juga*.


menyaksikan atraksi memasak & menguleni bumbu, konsep dapur terbuka

Pernah dong, Pak Suami cerita, kalau salah seorang temen yang ikut kerja dengan Beliau kan anaknya uying-uyingen tuh karena saking kurusnya (maksudnya gampang sakit), nah jadi kalau udah labuh sakit, pasti obatnya gampang banget--minta dibeliin Ayam Sogil. Gampang banget kan???hahah...Ga sah berobat, dibawain Ayam Sogil aja langsung sembuh. Berarti mriyangnya itu karena ngidam Sogil, wkwkwkwk. 

Dulu aku juga pernah kualat nih, pas pertama kali bilang bahwa : ah....palingan rasanya juga sama nih kayak ayam fried chicken pinggir jalan. Begitu disodorin Pak Suami 1 keratan kulitnya, baru deh aku ga bisa berkutik lagi saking malunya karena kemakan omongan sendiri. Jadi pas dicobain itu, uuuuh ternyata rasanya jauh-jauh-jauuuuuuh lebih enak kemana-mana, bahkan kalau boleh kubilang lidahku kok lebih pas ya makan ayam Sogil ketimbang Keepci... *haha...namanya juga emak-emak (ngirit itu pasti)*324r75557765430 47 Super cute pig emoticons gif pig emoticons  . Yaeyaalaah ayam keepci kan paket hematnya bisa Rp 30 rebu. Sedangkan Sogil..huuumb, lau tinggal keluarin aja kocek sebesar belasan rebu saja uda dapet segepok nasi panas, potongan ayam super montok, plus segelas gede es teh manis. 

Oh ya, makanan siap saji ini juga bisa banget jadi alternatif buat syukuran khas warga komplek. Kan model kenduriannya kalau di komplek beda ya ama model kendurian di kampung. Kalau di kampung kan ada masak-masak tuh, nah di sini kan biasanya pesen aja dalam bentuk dus, dan itu juga bisa. Malahan praktis dan jatohnya lebih hemat. Secara, ibu-ibu komplek mana pada mau kalau rewang alias lagan pas ada hajatan...Bukan semuanya sih, cuma jarang ada kan ya yang guyub mbaur gitu kalo di komplek? So, ini bisa jadi opsi paling gampang bila ada tasyakuran.

Ya, memang sih outletnya kalau aku terawang-terawang masih seputaran daerah Tangerang aja. Padahal kalau mau ekspansi lebih jauh lagi misal mencakup daerah Jabodetabek, aku yakin bakal booming lagi. Bakal jadi ladang basah bagi pebisnis ini. Paling syaratnya sih, penentuan lokasi yang strategis en bisa dijangkau masyarakat ekonomi menengah ya, biar kita-kita tetep bisa makan ayam, namun dengan harga yang reasonable dan tak kehilangan kualitas rasa. Pasti deh dijamin laku keras. Apalagi kalau model outletnya lebih dipermak lagi misal menjadi lebih luas, atau dikasih interior lucu ala-ala, wuihhh pasti tambah-tambah ngantri deh yang bakal beli. Ya, bisa jadi menyasar ibu-ibu, keluarga, bahkan anak muda pas malam mingguan. Kan asoy tuh. Ga perlu ngafe yang mihil-mihil, hihi..


paket dada montok dan paha atas Sogil
Daftar Harga (zoom in zoom out ndiri ya)
Ayam sogil itu ndut seperti akuh...
Ada pula stand Pentol Gupalnya dalam satu outlet

Duh, ternyata udah panjang juga ya aku cerita makanan, hahah...maap-maap, suka keasyikan gitu kalau udah mendeskripsikan kuliner dengan gaya khas Sutrumbulwati...Yah, harapannya sih biar eke bisa terpacu juga, siapa tau suatu saat nanti bisa tertular semangatnya untuk berbisnis kuliner. Nah, segitu aja dulu deh ya...sebagai bonus, silakan pantengin aja foto-fotonya, biar pada ngences, hahahhahah *anaknya suka jahat emang.



Chicken Sogil Sangiang, Tangerang
Jl. Bunga Raya Blok D6. No.9 
Perum Tangerang Indah, Sangiang
Telp. 0859 3977 5766


Note : seluruh artikel dan foto asli milik Gustyanita Pratiwi pemilik www.gembulnita.blogspot.co.id

74 komentar:

  1. Aqu juga gtu mba klo sykuran wez pesen ayam goreng sama nasi beres ringkes ga cape, dapur ga kotor *emang dasanya males*
    disini ga ada ayam sogil adanya HFC hisana lidahqu juga malah enakan hisana dibanding yang uda ternama itu hehehe *salim pak kolonel*

    BalasHapus
    Balasan
    1. samaaaa, ahahahh aku jugha kalo ada syukuran maunya pesen aja , ga remfong ahahahhaha *anaknya malaz emang

      wah aku blom pernah nih cobain HFC mb herv ƪ(˘⌣˘)┐ ƪ(˘⌣˘)ʃ ┌(˘⌣˘)ʃ

      Hapus
  2. kalo deket rumah aku ada ayam sabana, itu juga lumayan tuh kalau lagi pengen fried chicken simbah tapi lagi bokek.

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya kak mil, ayam sabana juga enak tuh, dulu aku nyabana 9eakkk bikin istilah ndiri hihi) itu pas jadi anak kos *kuliah ahahhaha

      Hapus
  3. kl lagi makan mah gak perlu dikontrol... setelah makan baruuuu kontrol ... hahahahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhahahahahahah kok aku suka ya quotenya mb ria ahhahahahhaha

      Hapus
  4. wah jadi penasaran renyahnya ayam sogil, bekasi ga ada ya mbak Mbul ? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepertinya blum nemu selain di tangerang mb prita, bisa nih buat peluang franchise bekasi hihihi

      Hapus
  5. Semakin banyak sekarang pilihan alternatif Ayam tepung goreng selain brand - brand ternama itu :)

    Kadang - kadang kepo sih pengen bikin sendiri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mb lily, aku juga pnasaran banget gimana bikin krispinya ^_____^

      Hapus
  6. Hihihi prsi ayamnya gedhe, puaaass
    Btw ternyata pentolnya ditusuk dimakan ma saus gtu ya mbak? Kirain td jual bakso jg :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya iya mb april, cuma aku blum pernah coba beli klo pentol hihihi

      Hapus
  7. ihhh kita sama NIit, sukanya paha atas :D..itu dagingnya memang paling enak.. perpaduan daging paha dan dada mnrtku.. kalo dadakan cendrung kering yaa.. paha aku ga suka krn di tulangnya kliatan urat ayam yg hitam2 itu hahahah..kyk cacing, jd jijik... makanya paha atas jd pilihan ;p

    ini knpa g ada di jkt.. di deket rumahku ada jg kepci KW gini, sabena ato sabana gitu namanya, rada lupa.. tp ga enak.. kering bgt...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Paha atas itu leikerr ya mb fanny >__<
      #tu kan jadi pengen ayam sore2 hihi

      O namanya sabana, biasanya untung2an sih kalo sabana,,,pas kuliah di bogor dulu aku langganan sabana tapi yang rasanya berkualitas ^_^

      Hapus
  8. Sogil blm nyampe sini Nit.. Di sini yang murah-merakyat-enak gitu olive. Biasanya laris manis pas ramadhan...pesenan takjil ☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. Olive, namanya feminim banget tayam olengnya mb sulis wegeggegek

      Hapus
  9. Menu begini emang yang jadi penyelamat dikala darurat... Pas emaknya males masak anaknya dibelikan ayam goreng ala ala gini, apalagi kalo pas tanggal tua hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi ala-al emang praktizz ya mb inge ^_^

      Hapus
  10. hoi nit, daku gak pernah jadi banker hahaha kan prev office ku sign kontrak duluan

    BalasHapus
  11. aku juga doyan kaepci2 an gini nit hahahhaa cuma ya tetep gasembarang tempat sih kudu yg bersih

    BalasHapus
  12. mbul, bisa nggak ya mejikom disulap jd ayam sogil begini, kelaperan nih, smntara di rmh tak ado apo2, tanggung jawb mbuull, tanggung jawaaabb,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mejikom disulap jadi apa, prok prok prok
      Ahahhahah
      Ternyata tetep jadi nasie mb ^__________<

      Hapus
  13. Olahan lokal seperti Ayam Sogil ini perlu di tingkatkan ya neng, siapa tahu bisa ngalahin produk2 internasional yg terkenal mahal2 itu, hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mang, supaya pebisnis lokal juga merajai produk dalam negeri ^_^

      Hapus
  14. Gw pernah makan inihhh !! Dibeliin sama temen gw, emang ayamnya gede binggo. eh ini bukan tiren kan yah ? (#ehh)

    Btw mbak, kok blognya aku liat isinya makanan semua yah-__-'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Alloh, ayamnya seger dong riza ahahhaha

      Iya, blog aku emang sebagian besar postingan kuliner :)

      Hapus
  15. siang2 baca artikel ini jadi laperrr ;p

    BalasHapus
  16. Mantaaabb.. ini perlu ditingkatkan agar produk lokal bisa ngalahin ayam LN. Harga juga lebih murah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb eri, ini bisa jadi alternatif lauk ayam yang murmer ^______^

      Hapus
  17. Namanya kok ya aneh aneh saja. Somya gila tapi ayam. Kenapa tidak Agil saja ya ? Ayam gila gitu.
    Aku juga suka yang montok-montok biar tida panas dingin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cukup jeli mas ngritisi yang bagian namanya ahahahha
      Tapi agil ntar ketuker sama pemain di sinetron keluarga cemara lagi mas

      Hapus
  18. Pengennya sih mau makan sehat, beli bahan baku sendiri, masak sendiri, makan sendiri.. Cuman ya ngeliat ya kaya ginian bikin iman bergetar juga. Hahahaha (ngetiknya sambil nunggu mie goreng dimasak).

    BalasHapus
    Balasan
    1. *mbul ikutan ngintip isi panci mienya loh
      ahihihi

      Hapus
  19. Mbak maauuuuu!!!!
    Coba di tempatku ada, pasti udah jajan itu mbak, sayangnya yang ada dan beneran kentaki tuh mereka mbah2 sama merk M kuning, kalau merk yang lain ayamnya abal2

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahhaha iya yak pit, klo yang ini kebetulan harga jualnya lebih merakyat :D

      Hapus
  20. Wah dadanya montok yha mba~

    Lakuan mananih sama ayamnya mbah-mbah itu di Tangerang?

    Btw, postingan ini berbau uang nih hahaha hajar mba nit

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada nama paketan yang judunya dada montok kok tom di sogil ini

      keduanya sama2 lakusih tom ahahahha
      tinggal tergantung isi dompet ;D

      Hapus
  21. poll tuh, asik buat disantap langsung mba emang.. tapi jangan sering2 juga, junk food gitu loh.. kalau di deket rumah saya juga ada sih yang semacam ini, namanya ayam sabana.. kalau di tempat mbak kan sogil, tapi rasanya ya... rasa2 ayam junk fod juga si kayaknya ya : ")

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih jev himbauannya
      bener banget haruse ngikutin perintah dokter, batasi junk food
      tapi kalo sekali2 cheating ayam krispy surga dunia banget ini jev wkwkkw

      Hapus
  22. ya ampuuun gede bangeet.. buat emak irit macam saya pas nih buat porsi berdua anakku hhehe.. itu beneran lbh enak dr kaka

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb lia, bisa dibagi 2-3 orang cukup ini mah xixixi

      Hapus
  23. Kulitnyaaa,, bikin nambah dosa tubuh banget, haha..

    Setauku kfc ada paketan yg seharga 16ribuan.. dulu sih, gak tau kalau sekarang.. haha,

    Tapi sekarang emang banyak vendor anak Indonesia di bidang perayamgorengkrispian yang rasanya enak-enak.. aku jg udah lama banget gak beli mekdi atau kfc, ngirit mode on..wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa mer, keepci 16 ribuan ga sama nasi ya?

      iya banyak vendor ayam yang lebih menyasar pangsa pasar menengah ya ;D

      Hapus
  24. Eh Nit inget ayam goreng Bateng g? Haha..'HC' fav jaman asrama

    BalasHapus
    Balasan
    1. ingetttt, dan itu uwenakkkkk tenan ahahah

      Hapus
  25. Beughhh... itu ayam. My fave lebih ke wings, haha... Biar nggak keblinger makannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya yang wings lebih ngumpul kulitnyooow *inget kolesterol ya Mbul

      Hapus
  26. Malem-malem laper baca ini............

    Btw, hai, mbak! Udah lama nggak ke sini hihi.

    Nih ayam sogil kalo di Bekasi mungkin ayam Ippo kali ya. Jadi di Bekasi ada yang namanya ayam Ippo. Beuh, enak banget deeeh. Temen-temen kampusku pas ke rumah aja pada suka dan ketagihan. haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo juga sabil, iya nih kamu kamana wae? hihi

      ayam Ippo, kok aku baru tau yak bil? *kudek abiz hihi
      iya pas buat anak kosan nih, murah

      Hapus
  27. Udah lama nga mampir ke blognya mba embulnita :-)

    Ak juga suka ayam krispi,

    Jadi baperne,eh salah laper,

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah iya sep, uda wisuda? *lalu ditampol ahahhaha

      ayam krispy dikulitin doang pasti nich..

      Hapus
  28. Udah lama nga mampir ke blognya mba embulnita :-)

    Ak juga suka ayam krispi,

    Jadi baperne,eh salah laper,

    BalasHapus
  29. Montok amat itu ayamnya mba nit :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. persis admin blog ini yak mb wuri agagaggagakk

      Hapus
  30. Penjualnya suka main singkat-singkatan ya, Mbak Nit. Lucuuuu. Ada Gundul Pacul segalaaaaa :D

    Aaak aku juga suka paha atas. Kalau makan ayam pasti nyarinya paha atas. Mau digoreng tepung, mau ayam penyet. Cocok nih kita. Siapa tau aku juga bisa Mbul juga kayak Mbak Nita *loh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah iya cha, emang mereknya gitu, biar gampang diinget

      Cha, mau ndut sepertiku, abis merried deh biasanya langsung naik heheh

      Hapus
  31. itu kulit ayaaaaa asliiii menggoda banget Nitaaa..tidaaaaak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi mb indah bisa kan bikin ndiri hihihi

      Hapus
  32. Faiz juga pernah dibeliin Sogil nich, gede banget ayamnya, bisa buat berkali-kali makan. Aku biasa beli Sogil di Taman Royal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mb astin, jangan jangan kitah tetanggaan hihihi

      Hapus
  33. wah makin banyak brand ayam cepat saji seperti ini ya ...
    menyasar segmen midlow ... mudah2-an bisa bertahan dan terus berkembang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, biar kita2 ada pilihan lauk yang variatif ^_________^

      Hapus
  34. Ini ane nggak njamin kalau nih perut kuat ngabisin sekali makan :-/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas segedem gedem ukurane ya ahhha

      Hapus
  35. ADDDUUUH...
    ga makan malem, baca beginian.. emang salah besaaar!!! >.<

    duuuuh nit, emang ya kalau ayam crispy itu idaman banget buat temen makan, apalagi bagian paha ataaas!
    FAVORIT! DEWAAA!!!!!
    lemak sama kulitnya yang paling maknyooos bangeeet!!!

    ayam sogil seriusan bikin ngileeeer, montoook benerrrr dah ayamnya, super seksi gitu di atas piring >.<
    pengen iciiiipppp!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya han ayam ginian cucoknya buat anak kosan, bisa diparo jadi 3, buat pagi siang sore eheheehhew

      Hapus
  36. wihh ayam sogilnya benar-benar gede ya, jadi pengen..

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...