Sabtu, 13 Agustus 2016

Oleh-Oleh Telor Asin Brebes




Salah satu daya tarik mudik adalah godaan untuk berhenti di pusat oleh-oleh. Tak terkecuali jalur Pantura yang arah-arah ke kali Brebes dimana sepanjang jalannya dihiasi oleh gunungan telor asin baik yang bakar maupun rebus, selain juga menyediakan komoditi bawang merah mentah. Nah, rupanya moment inilah yang paling ditunggu-tunggu oleh Beby Mbul tatkala mudik sudah mencapai separoh perjalanan. Kira-kira jam setengah 6-an ba'da Subuh, mata yang tadinya kriyep-kriyep langsung tiba-tiba semangat ngeliat telor-telor asin itu menumpuk manja di dalam baskom. Kataku, "Melipiiiiiir Masss !!" Lalu yang terjadi selanjutnya adalah sudah bisa dipastikan bahwa Embul kepengen beli.

Gembulnita tergoda telor asin yang disajikan dalam panci besar
Penampakan telor asin Brebes, kuning telornya masirr !

Kami sebenernya ga begitu tahu pusat oleh-oleh mana yang menyajikan telor asin paling seger dari sekian banyak pedagang. Oleh karena itu, demi pula mengejar waktu, akhirnya kami memilih secara acak saja mana yang mau dibeli. Lalu jatohnya malah bablas terus bukan yang di deket kali melainkan sudah masuk ke wilayah kotanya. Cuman nama tokonya apa, agak blank mengingat konsentrasi udah saking buyarnya, keburu pengen cepet tidur dan nyampe rumah.

Rata-rata pedagang telor asin Brebes emang lokasinya jejeran ya. Tapi toh emang gitu sih, engga tau masih dalam satu pengepul atau enggak, tapi yang jelas antar toko ini bisa hidup secara berdampingan meski barang dagangannya sama. Diantara sekian deret toko yang menyajikan packingan telor asin siap angkut, e...tapi mata ini malah menuju ke toko yang menyajikan telor dalam panci besar sehingga pengunjung bisa memilih sendiri mana telor asin yang sekiranya masir. Kan ada tuh kalau yang udah pack-pack-an ngoplosnya suka kacau (ada yang masir ada yang engga), nah aku pengennya coba ngira-ngira sendiri dengan memilih yang langsung dari pancinya. Selain itu, kalau yang ini keliatan lebih seger alias fresh from the oven dibandingkan dengan yang sudah dibungkus dalam besek.

Saya sukaaahhh telor asin :D

Memilih telor asin yang masir itu susah, Jendral !! Kalau kata Pak Suami sih pilihnya yang tidak anyir alias seperti bau telur busuk. Lalu dilihat dari warna kulitnya juga jangan yang keruh, melainkan yang bersih dan bebas kotoran. Untuk menjaga suhu telur, baiknya ketika dibungkus juga berikan ruang untuk bernapas sehingga telur tidak sampai berkeringat. Karena jika sudah berkeringat, otomatis akan mempengaruhi rasa dan bau menjadi tidak enak. Jadi lebih baik diangin-anginkan saja, jangan yang ditutup rapet.

Selain telor asin rebus, ada pula yang model bakar. Kalau yang ini warnanya sedikit gelap karena proses pemanggangan. Dari segi rasa juga lumayan berbeda ya. Karena yang bakar lebih ada aroma sangit-sangitnya walau tetep rasanya juga enak. Oh, ya dari tadi ngomongin mosar-masir mosar-masir emang apa sih yang disebut masir? Jadi dalam proses pengasinannya ini, si telor yang asinnya rata akan menghasikan tekstur warna kuning yang lebih menggelap serta menimbulkan sedikit minyak. Nah, rasanya sudah bisa dibayangkan sendiri...gurih dan sangat berbeda dengan yang gagal masir. Karena kan ada tuh yang kuningnya pucat bahkan rasanya tergolong hambar. Jadi beda banget dengan yang masir dan berminyak.

Aku sendiri sebenernya lebih suka yang original rebus sih daripada yang bakar. Cuma tetep aja beli dua-duanya mengingat si telor asin bakar ini juga keren warna kulitnya (hloh alasan apaaaa iniiih??). Kapan hari, kayaknya pas belom engah deh ada telor asin varian bakar, nah aku pikir pas liat di TV ada ini, mikirku malah kelihatannya kayak telor paskah hihihi. Ternyata ya pas dicobain, oooo sama-sama telor asin. Dan lauk jenis ini emang enak dimakan pakai sayur apapun loh. Biasanya sih padu-padannya sama oseng-oseng atau sayur kuah. Dimakan bareng pecel juga enak. Tapi seringnya sih ama tumis-tumisan kayak tumis melinjo gitu. 

Telor asin dalam etalase
ada yang rebus ada yang bakar
masir itu berminyak
Cari yang kulitnya mulus dan tidak keruh ya

Untuk harganya sendiri, hmmm...sesungguhnya aku rada syock sih hahha *maap lebey*. Soalnya apa? Kupikir, kalau beli dari tempat asalnya bisa jauh lebih murah daripada beli di tempat lain. E ternyata rumus ini ga berlaku. Haganya tetep aja mahal, hahahha. 1 butirnya kalau ga salah inget Rp 3.500,- gitu. Padahal di Pasar Baru, Kota Tangerang (yang dini hari), pernah dapet yang Rp 2.500,-. Ealaahh ternyata sami mawon podo ae dengan harga toko hahhahahha...Malah lebih murah di pasar Tangerang. Tapi ya apa boleh buat, demi mendapatkan telor asin masir--yang bagiku seribu satu (susah dapetinnya), ya tetep aja angkut ! Kami beli campur aja dalam 1 besek. Masing-masing 5 untuk telor asin rebus, dan 5 untuk telor asin bakar. Dua-duanya bisa digado maupun dijadikan lauk bersama nasi dan juga sayur.

Oh iya, sebenarnya selain telor asin, Brebes juga terkenal dengan bawang merahnya kan? Ada sih dijual barengan sama satu toko yang kami datengin. Cuma kok ya aku ga kepikiran buat beli sekalian, sementara harga bawang merah lagi meroket tajam. Mikirku, ah buat apa beli-beli bumbu-bumbu, di rumah aja adaaaa...Byuhh !!! pas nyampe Tangerang ternyata stok bawang di dapur kosong cuy ! 


Dimakan bareng oseng mlinjo is sedep tenan :XD
hal yang disesalkan tidak sekalian beli ini :(
Padahal harga bawang lagi mahal huhuhu

Mlipir ke pasar, trus mau beli bawang aja kaget karena perkilonya nyampe berpuluh-puluh ribu *kekepin dompet kenceng-kenceng. Katanya sih karena yang dagang lagi pada mudik, jadi timbul kelangkaan. Oh no !!! Ternyata inilah wujud nyata dari teori ekonomi cateris paribus pas ngebahas barang langka, haha...kejadian beneran pas udah rumah-rumah *ibuk-ibuk banget ga sih, wkwkkw. Padahal kan bawang merah termasuk elemen bumbon yang cukup vital ya dalam masakan. Bisa sih diganti pake bawang putih doang tapi jatohnya kurang sedep. Jadi ya gitu, akhirnya khilap ga sekalian beli bawang.

Note : seluruh artikel dan foto asli milik Gustyanita Pratiwi pemilik www.gembulnita.blogspot.co.id



80 komentar:

  1. seriuss, saya belum prnh makan gnian mbak. telor masin yaa, sptnya hny ada di pulau jawa ya. dsni riau blum prnh nemuin..hehe
    kegnya sedaapp dicoba deh, melinjo itu enaknya digulai klo saya mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. whaaaaahh mb, aku cukup kagets, masa mb di riau ga ada huhu
      rasanya gurih mb,
      hihi...saya mau dong mb resep gulai melinjonya :XD

      Hapus
  2. Saya sering makan telor asin yang di rebus mh mba tapi saya gak tau kalau telor asin juga ada yg di bakar seperti ini :) hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas nur, tang telor asin bakr juga enak, walo ada rasa sangitnya akibat pembakaran :D

      Hapus
  3. Saya waktu SMP pernah buat telor asin sendiri dan hasilnya cukup memuaskan mbak :D
    Tapi kalau telor asin yang di bakar blum pernah soalnya di Tasik teu aya anu icalan mbak .. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kang inan saya malah blom pernah praktek langsung bikinnya, yang pernah ibu saya klo ga salah dipendem di bata merah gitu ya?

      Hapus
  4. Yang telor asin bakar itu jadi kayak telor pindang ya. Saya nggak doyan sih telor asin, tapi ngelihat yang bakar itu rasa pengen nyoba juga, haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi klo telor pindang kulit dalemnya yang coklat mb nita, tapi klo telor asin panggang kulit luar yg coklat

      Hapus
  5. Aku ke Brebes juga dan beli telor asin yang bakar ini mba. Mnuuertuku rasanya lumayan juga. Bagi yang doyan baka2 emang bisa jadi pilihan ya mba :)

    BalasHapus
  6. Jangan banyak2 mbak makan telor asinnya, nanti bisulan :D

    Aku lebih suka yang rebus daripada yang bakar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahha, bisa bisaa...bisa conoen ya nggo gagagaggakk

      Hapus
  7. Baru tau loh da yg dibakar 😁 kayaknya enak bgt y jd ngiler mba haahaa

    BalasHapus
  8. aku tuh pengen bikin saus telor asin nit tapi telornya pake yg gituan gak ya?
    apa beda haaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katanya kalo saus telur asin misal dikasiin ke kepiting ato cumik bikin kenyang , yagasih nin?

      Hapus
  9. telor brebes ini emang terkenal beud yak... kayaknya dimana2 pada pengen telor inih deh

    BalasHapus
  10. Telor asin bakar ya, Mbak Nit. Asli baru tau sekarang. Pengetahuanku akan kuliner memang cetek :(

    Udah siap-siap mau nanya masir itu apa, eh untungnya udah dijawab di postingan. Hohoho. Yaudah deh mau tanya yang lain. Mbak Nita kapan mau kirimin aku telor asin yang masir? Huahaahaaa.

    *ditampol*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah, ini juga sambil ngecek ngecek mbah gugle arti masir tau ca hahahhah
      Duh apa kubisnisin aja yak wkwkkw

      Hapus
  11. Brebes emang telor asinnya joss tenan. Tapi aku baru tau kalo sekarang ada yg bakar. Kapan ya bisa nyobain :)
    btw itu brambang menggoda amaaat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi syamaakk mb evy, aku juga kegoda bawang..
      Bawang sekarang muahal huhu

      Hapus
  12. Kurang begitu suka telor asih hahaha, cuman kalo masak rawon aja wajib ada telor asinnya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyak itu bikin gurih soalnya rawon dominan kluwek huhuii

      Hapus
  13. aku favorit banget telor asinnnn, duh jadi mupengg. Selalu diusahakan cari yg masir. Kl udah dapet masir, pas dibelah itu, puass banget :)

    BalasHapus
  14. waah telor asin favoritku ini dari kecil. mahal juga ternyata ya mba harganya padahal neng Kebumen sama kayak yang di Tangerang itu mba 2500 paling mahal 3000 itu pun jarang nyampe 3000 hargane.
    telor asin yang asli brebes pancen enak, waktu kuliah temenku yang brebes tek suruh bawa jadi gratis ternyata harganya mahal juga.

    itu yang komentar pertama orang riau masa disana gak ada telor asin, agak kaget juga jualan disana kayaknya bakalan laku keras tuh. emang cuma di jawa apa teor asin ini. hmmm..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah loh hihi, iyo ik mahal ternyata.
      Kirain di tempat asline bisa separoh harga pasaran jabosetabek trnyata engga dong
      Nah ituuuhh
      Sok direncanakan, merantau ke sono trus jualan deh di wkwk

      Hapus
  15. ASTAGFIRULLOH. GAK PERNAH APA YAK SEKALIII AJA MAIN KESINI TANPA NGENCESS. :'))
    Itu telor asin bikin laper pagi-pagi euy. Sayang aja aku gak bisa makan telur ihh. Alergi ini menyiksaku :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhahaha ampun dev

      Wah sayang banget, iya sih protein tinggi gitu kan

      Hapus
  16. Kalo aku yang awalnya gak suka telor asin jadi suka gegara temen kantorku yg orang brebes kalo pulang mudik pasti bawa telor asin yg udah pack pack an bagus deh, jadi naik kelas gitu levelnya gegara di packaging nya cantik 😅, terus pas makan wow enak banget yg kuningnya itu mungkin itu yg mbak nit bilang masir masir itu kali ya. Dan ternyata waktu aku tanya berapaan satu pack nya, ternyata emang mihil bingit untuk harga telor asin menurutku, tapi aku jadi suka telor asin gegara telor asin brebes ini 😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb wuri, aku juga ga nyangka 1 pack itu muahal ya hihi
      Kalo mb suka yang bakar apa rebus?

      Hapus
  17. Telor asin Brebes tuh enak banget, asinnya pas.. Belom pernah nyoba telor asin versi bakar nih.. Boleh pesen nggak.. *ditimpukin telor asin* :'))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyak, matangnya sempurna, begitupula pengasinannya ya mb, dan yang terpenting bagian kuning telurnya ^_^

      Hapus
  18. Aku jg suka telor asin brebes. Masirrrr.
    Kalo disini 4500 sebutir

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow, langsung koprol, masa mb ratu, kok mahal ya di bekasi?

      Hapus
  19. Sepupuku yg nikah sama org Brebes kalau abis mudik dr Brebes selalu mbawain aku telor asin dan bawang merah itu. Bawang merahnya bagus2 lg hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya , sayangnya pas kemaren bawang merahnya laginagak gagal panen, karena cuaca ekstrem :)

      Hapus
  20. wah langsung ngilerrrrr...tapi ga berani maem banyak2 takut linu2...hihihi...katanya telor asin kolesterol tinggi bener ga sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi katanya sih gitu mb vety, soalnya dia uda dalam kadar garam tinggi kan ya xixixi

      Hapus
  21. Dulu punya tetangga orang Brebes. Tiap lebaran pasti dikasih bawang. Sekarang, punya kakak ipar orang Brebes. Waaaah, stok bawang selalu melimpah. Buahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ヽ(´▽`) ノ stok aman terkendali *ganti

      Hapus
  22. Wuih telor asin, keluarga saya mah suka banget. Kalo saya sih gak begitu suka, karena asinnya lebih dominan daripada gurihnya. Kapa2 kalau ke brebes boleh lah buat oleh2 keluarga, makasih banget info nya ^-^

    BalasHapus
  23. wahahahaha buibuu :)))

    Lho kok coklat amat telornya ya mbak
    Seumur hidup yg aku liat cuman yang putih putih kelabu itu aja tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ti ti tidaaaaaaaaaaakkk (۳˚Д˚)۳ *menolak tua :D

      jyahh berarti sumatera emang kudu ditaruh bisnis atu nih, pasti laku keras

      Hapus
  24. Ai lagi puasa jadi laper baca ginian.
    oke menu buka puasa hari ini telor asin lah fix.
    Aku belom pernah cobain yang telor asin bakar sih, rasanya kayanya jauh lebih sedep dari yang rebus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ヾ(゚д゚*三*゚д゚)ノ\(^ω^\)( /^ω^)/ aaaampun hahahhahahah

      Hapus
  25. lah gue baru tau kalo ada telor asin versi bakar. biasanya liat yang rebus doang itu :))

    berhubung gue gak doyan telor asin, jadinya malah pas baca postingan ini bayangin pas pertama kali telor itu nyentuh lidah gue. :&

    kunjungan pertama nih. salam kenal :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. -(ˆ▽ˆ)/ salam kenal kembali, terima kasih kunjungan baliknya ya

      wah padahal ini enak loh

      Hapus
  26. Harganya ya masih lumrah kayaknya karena khas brebes, lah ditempatku harganya 3000 engga masir

    BalasHapus
    Balasan

    1. Щ(̾˘̶˘)Щ̾ tabahkan hatimu ya mas

      Hapus
  27. Duhhhh, telor asinnn........ AKu suka.. aku sukaaa..
    Ternyata banyak gitu ya pas di tokonya. Hahah
    Kakak ipar juga sering bawain kalau dia abis mudik dari Tegal.

    Btw itu bawang merahnya lumayan buat ibu di rumah. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. (`˘⌣˘)-c<´⌣`“) khas ibuk-ibuk banget ga sih nur :D

      Hapus
  28. ciri khas oleh2 dari brebes ya. Aku suka telur asin tapi gakterlalu banyak

    BalasHapus
    Balasan
    1. (ˆ⌣ˆ) klo terlalu banyak ntar bisuland ;D

      Hapus
  29. Mbak baru lihat fotonya aku udah ngiler mbak :D aku suka banget sama telur asin mbak :D Eh tapi belum ngrasain yang asli brebes mbak, boleh lah dicoba kalau kesana :)

    BalasHapus
  30. Telor asin bakar ena lho, ada sensasi gosong-gosong gimana gitu.
    Telor asin mah enak buat dimakan pake apa aja ya, mau digado bisa, mau jadi lauk bisa, mau diolah lagi juga bisa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ƪ(˘⌣˘)┐ ƪ(˘⌣˘)ʃ ┌(˘⌣˘)ʃ must item juga buat bumbon seafood ki

      Hapus
  31. mantap euy telor asin. kalau di sini jarang ada :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. ~(˘▾˘~) ~(˘▾˘)~ (~˘▾˘)~" cabal eaaahh

      Hapus
  32. Belum pernah ngerasain yang di bakar... disini telur asin cuma 2500, belum tentu masir sih...telor asin dipepes juga enak tapi aku lupa resepnya hihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. (´⌣`ʃƪ)♡ penasaran ama yang dipepes deh ah eyke

      Hapus
  33. belum pernah makan telor asin, jadi penasaran gimana rasanya..

    BalasHapus
  34. Belum pernah makan telur asin bakar nih Nit, jadi pengeennn. Biasanya sih telur asin saya makan gitu aja tanpa nasi alias 'digado' tapi kalau ada temannya oseng mlinjo enak kali ya pakai nasi, jangan-jangan malah ngabisin nasi nih hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. ヽ(´▽`) ノ iyak gitu aja uda wuinuk ya mb anjar ;D

      Hapus
  35. Baru tau telur asin yg bakar itu, biasanya makan yang biasa aja sih. Kadang suka nyimpen telur asin di rumah buat keadaan gawat darurat *alias kalo nggak sempet masak karena bangun kesiangan hahaha. Nah bisa makan telur asin aja, praktis! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyakk mb li, kalau buat stok pas tanggal tua, telor asin ini jawaranya ihihi

      Hapus
  36. tiap kali beli telur asin di brebes, aku sering ga beruntung -__-.. jrg bgt dapet yg kuningnya masir ;(.. tp memang nit, hrgnya ttp aja mahal di brebes :D.. aku jg mikirnya dulu murah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb emang untung-untungan milihnya, aku aja kemaren milih dalam satu kresek ada yang fail, tapi alhamdulilah banyak yang masir
      ~(‘▽’~) (~’▽’)~

      Hapus
  37. aduuuuuh aku jadi kepengeeeen. di NYC ngg ada yang jual kayaknya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, klo pas pulang ke indo, borong mb indah ^_^

      Hapus
  38. tempat satu ini selalu gak pernah ketinggalan disambangi setiap keluargaku tilik adik ipar di Purwokerto-Bumiayu, non :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah padahal deket bumiayu mb hihi
      Aku jadi pengen ke mbumiayu, inget kalinya serta pemandangan gunung

      Hapus
  39. telur asinnya menggoda sekali ya, tapi saya jadi pengen nyoba yang bakar, kira-kira rasanya sama atau enggak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasa sama om tante obat asam urat, tapi kalo masir, masiran yang rebus

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...