Jumat, 12 Agustus 2016

Sampai Jumpa Lagi : Prembun Kota Bengkoang !



Aku menutup tanggal mudikku kemaren tepat setelah 2 minggu berada di kampung, sebuah kota kecil di perbatasan Kebumen yang terkenal dengan buah bengkoangnya. Ya, jika Anda sudah lolos melewati Kebumen Kota, lalu lurus ke Kutowinangun--bablas pooooolll sampe pertigaan Wadaslintang dan menemukan sebuah terminal yang dialihfungsikan sebagai pasar di pagi hari--dengan komoditi utama berupa bengkoang, maka selamat--Anda sudah berada di kawasan Gembulnita, wkwkwk !! Deng engga. Maksudnya, selamat Anda udah sampe di Kota Prembun, tempat di mana aku dibesarkan oleh kasih sayang Ayah dan Bunda *ciyeh*.


Prembun terkenal akan bengkoangnya

Prembun dan bengkoang ibaratnya memang sudah satu paket yang tak terpisahkan. Di sini, kami biasa menyebutnya sebagai besusu mengingat warnanya yang putih bersih seperti susu. Komoditi inilah yang sampai saat ini sanggup menghidupi masyarakat setempat yang sebagian besar merupakan petani dan pedagang bengkoang. 

Bengkoang yang memang tidak mengenal musim dan bisa dipanen kapan saja ini biasanya dibudidayakan secara masif baik untuk dijual mentah maupun yang sudah dalam bentuk jadi (produk olahan). Dijualnya bisa dalam bentuk eceran maupun borongan yang selanjutnya biasa didistribusikan ke kota lain seperti Solo, Jogja, Magelang, Semarang, hingga Jakarta. Namun demikian, yang biasanya menarik perhatian para pelancong adalah yang dijual di pinggiran jalan. Seperti halnya yang menimpaku saat detik-detik terakhir jelang mudik balik. Yeaah ! Kami tercetus beli oleh-oleh bengkoang !

"Kayaknya keren ya Dek, kalo oleh-oleh buat dibawa ke kantor Mas berupa bengkoang. Nanti bilangnya oleh-oleh dari tempat istri nih hahhaha," Pak Suami mengusulkan.
"Hmmmb...leh uga idenya."


blum jalan uda pusing (cz pake kciput)
jok belakang, dititipin ketan en beras ama simbah

Lalu kamipun menengok sekejap ke arah jok belakang kendaraan yang kami bawa, apakah oleh-oleh mudiknya sudah terangkut semua? dan hasilnyaaaa adalaaahh ?? NIHIL !! Kami belom beli satupun oleh-oleh, kecuali pacitan (kue-kue lebaran yang dibungkusin Ibu mertua dengan menggunakan plastik kiloan) *kalau yang ini sih rencananya mau ditoplesin buat suguhan tamu-tamu di Tangerang misal ada yang main, bukan untuk yang dibagiin ke kantor atau tetangga. Maka dari itu, akhirnya kami sepakat menyusun rencana dadakan untuk membeli oleh-oleh.

Mencari Oleh-Oleh di Pasar Kutoarjo

Loh Mbul tadi katanya cuma beli bengkoang? Kok sekarang mulai merembet kemana-mana? Hahaa..iya nih, tiba-tiba kepengen beli jajanan yang dalam bentuk bal-balan gitu. Mau liat-liat lanting juga. Kan kalau bal-balan bisa tuh dibagi-bagi ke orang-orang pake plastik kiloan?

Langsung dong kami cuz ke Pasar Kutoarjo dan tiba-tiba keinget, kalau ntar pengen bikin kering kentang juga--yang salah satu bahan untuk mengkriukkannya (duhh bahasanya) pake enjet (atau larutan kapur sirih). Soalnya pas nyari di seantero Tangerang, kok ga nemu ya itu kapur sirih, pun ketika sudah dibela-belain pergi ke pasar. Ya sudah, sebagai solusinya, akhirnya kami nyari di tempat yang pasti-pasti aja kayak di Pasar Kutoarjo. 

Mampir dulu ke pasar Kutoarjo, cari kapur sirih
gebleg atau gembus Purworejo
Penjual jenang dan krasikan

Lantas ancer-ancernya sendiri dimana Mbul? Di area kembang tabur dong !! Wakakaka !! Dikata mau jiarah kali ya, padahal kan kami cuma ngincer kapur sirihnya doang buat pelarut kentang (eh ini bisa juga deng buat ngempukin buah-buahan yang mau dijadiin koktail). Jadi pas nyampe stand kembang-kembangan plus aneka perintilan sesajen (??), akhirnya kami menemukan apa yang dicari. Sekalian ijin bentar mau motret suasana pasarnya kayak apa. Karena kan aku paling suka tuh motoin kembang mawar *anak aneh emang*.

Setelah dari situ, kami meluncur ke bagian pasar dekat tangga sebelum eyel-eyelan mau beli apa. Saking banyaknya pilihan oleh-oleh yang mau dibawa masalahnya kan? Liat gembus Purworejo atau biasa disebut gebleg aja uda kepincut duluan en akhirnya bungkus satu (kena Rp 5 ribu). Lalu di sebelahnya gebleg ada lagi bakul jenang, baik yang jenis krasikan maupun yang jenis biasa (original), akhirnya kami beli masing-masing 2 hahaha (satunya kena Rp 15 ribu). Yaudah lah kasih ! Ngamal ama mbok-mbok pedagangnya. Nah baru setelah itu kepincut buat beli slondok (yang bal-balan), lanting (sekilo), sama keripik tempe (1 pak udah sama wadah bambunya). Semuanya murah-murah kok, ga keluar lebih dari Rp 100 ribu deh untuk oleh-oleh ini, padahal ukurannya gede-gede.

beli oleh-oleh lanting
harusnya beli 1 bal gini ya hahah

Beli Oleh-Oleh Bengkoang di Prembun


Tujuan selanjutnya adalah menuju Pasar Bengkoang Prembun !! Setelah sebelumnya transit bentar ke tempat orang tuaku untuk pamit, akhirnya kami jadi juga beli bengkoang. Ga deng, ga yang beneran pas di Pasar Bengkoangnya tapi lebih ke penjual yang di pinggir-pinggir jalan deket kantor Pertanian dan RSUD Kebumen yang baru. Mulanya kami bimbang. Secara kalau belinya pake kendaraan roda empat pasti harganya dipukul gitu. Mahal. Rencana awal sih mau pake motornya bapak, sayangnya uda keburu sore karena nungguin ibu pulang dari silaturahmi kantor. Yawes akhirnya agenda jadi berubah dan beli pas sekalian pulang gitu. 

Kami beli 2 kali. Pertama di pedagang paling pinggir yang penjualnya simbah-simbah. Kami tanya harga 1 unting (terdiri dari 4 bengkoang besar) berapa? Dijawabnya kalo ga salah Rp 20 ribuan. WHAATTTT ??? Mahal amat ?? *tapi ini cuma dalam hati. Lalu setelah terjadi tawar-menawar yang cukup alot, diiyain juga sih beli 3 unting dapet Rp 50, meski sedikit mbatin kalau biasanya ga sampe segitu. Tapi yaudahlah, ngamal hahhaha...


Ini pedagang yang bengkoangnya murah
ku uda lelah makanya pake krudung slup slupan aja wkwk
Bengkoang Prembun bersih-bersih cuy

Merasa belom puas, kami pun beli lagi di tempat berbeda sambil membandingkan harganya dengan yang barusan. Ternyata kecele boss? Di penjual depannya malah kenanya cuma Rp 6000 1 unting, walhasil rada awkward juga karena merasa kecolongan. Yaudah akhirnya kami beli 2 unting bengkoang kecil (isi 6-an deh kalau ga salah), ama satu yang super guede hahahhaa...Yah semoga sih kemakan ya :D

Nyate Ambal di Warung Makan Pak Kasman Kutowinangun

Ini udah diposting beberapa hari yang lalu sih. Ceritanya diselipin lagi biar alurnya jelas *aslinya karena suka aja mandangin foto sate yang mengkilat ituh huahahhaha...

Nyobain sate Ambal Kasman, ni krudungnya eke ganti lagi cobaa
sate ambal yang enak rasanya, kulitnya banyak hihi

Sebenarnya kulineran di sate ambal ini juga agak ngedadak sih, mengingat udah diagendakan lama tapi baru keturutan pas detik-detik mau pulang. Rada keburu-buru juga makannya. Uda gitu pesennya juga kebanyakan, alhasil bikin perut penuh sampai besokannya ga mau mampir makan lagi, wkwkkw. Tapi tetep ngebet pengen cari telor asin Brebes di perjalanan selanjutnya *ceritanya bersambung*.


Note : seluruh artikel dan foto asli milik Gustyanita Pratiwi pemilik www.gembulnita.blogspot.co.id



25 komentar:

  1. Mbul Nit..aku klo beli bengkoang di pertigaan yang klo ke kanan arah wadas lintang, deket selokan...itu kok 3 iket 10 ribu yaa.. Udah agak lama tapi. Mungkin pas musim ya..jadi bisa murah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbbaaa suliss, aku juga klo beli pas ga lebaran trus pke motor 10 ribu 3 T___T

      Hapus
  2. ya ampun itu bengkoang banyaak banget yaaa :)

    BalasHapus
  3. Baru tahu kalau nama lain bengkoang itu besusu, Nit. Emang sih ya warnanya putih seoerti susu :)

    Saya juga suka bengkoang karena seger, banyak airnya dan murah. Tapi sekarang sudah jarang makan karena pas ke pasar jarang nemu :(

    Dan lanting itu enak sekali ya Nit, pertama lihat sempat nggak suka karena penampilannya kayak keras padahal kalau udah digigit renyah bangettt. Ah Nita mingin-mingini thok, kirim dongg :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb, palagi yang dipajang di pinggir jalan bengkoangnya yang kulitnya dah dibersihkan dari tempelan tanah, jadi bersihh hihihi

      lanting enak mb, walo atos hihi
      sinih mb maen ke prembun tah :XD

      Hapus
  4. wah wah itu bengkoang nya pada besar-besar ya mba cocok nih buat meredakan panas dalam :) dan cocok juga buat luluran bagi wanita :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget mas nur, tapi kalo telaten bisa nah kalo aku langsung masuk perut itu mah wkwk

      Hapus
  5. Ya ampun bengkoangnyaaa...., bisa buat maskeran tuh hihi

    BalasHapus
  6. aku tuh doyan banget bengkoang nyit sampek kadang beli rujak isinya bengkoang doang sama sambel rujaknya LOL

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekalian ditambah jambu, nenas ma mangga muda dung kikik

      Hapus
  7. Hahahahah mungkin karena lebaran ya mba, jadinya mahal. HIhihi itu kecele banget dari 50rb 3 ternyata di penjual lain 6rb 1 hahahhaha >.<

    Mba nit cantik anet itu pake jilbab item pas beli bengkoang, cocok pake jilbab kayak gitu. Kalo aku yang pake udah kayak emak-emak banget kali T_T.

    Aduh bengkoangnya banyak banget itu, bisalah buat masker masker biar tambah kinclong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ♥͡♥͡ \(´▽`)/ *kasi inih buat mb wuri

      Hapus
  8. Ya ampun bengoangnya melimpah. Bengkoang enak dibuat rujak, eh tapi aku juga suka makan bengkoang langsung tanpa cocolan apa-apa, tetap enak kok :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ( ื▿ ืʃƪ)tetiba pengen rujakan hihihi

      Hapus
  9. ya ampuuuuuuun itu simbah ambil untung jauh benerrr ;p.. 1 unting 20rb, di penjual 1nya cuma 6 rb :D! OMG, sakit ati sih memang ;p

    eh tapi iya nih bengkoangnya putih2 bgt nit... aku lgs kepikiran masker kalo udh liat bengkoang ;p..hihihihi... ga begitu suka kalo dimakanin lgs sih, kec dimasak tekwan baru deh aku doyan.. dijadiin buah rujak aja biasanya ga aku makan kalo bengkoang... soalnya manisnya itu.. buatku buah rujak ya hrs asem hihihihi ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhahha iya, latian ngamal ini berarti

      iya mb fanny, kalo di Prembun emang bengkoangnya uda dicuci bersih jadi uda hilang tanah2 yang nempel di kulitnya :XD

      Hapus
    2. hah??? aku baru tau kalo bisa dimakan bareng tekwan hihihi

      Hapus
  10. itu jenang besar-besar yaa...dan bengkoangnya jugaaa :)

    BalasHapus
  11. Mbak Nita, kalo balik lagi ke Prembun, uncalin 1 unting lagi bengkoangnya ke Jember yak... xoxoxoxooxo

    BalasHapus
  12. iya bengkuangnya bersih-bersih ya..

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...