Jumat, 02 September 2016

Lagi, Jajan Es Teler Singkawang Kotabumi yang Legendaris Itu...




Kalo udah suka sama satu jajan, pasti ga bakal ragu buat balik lagi dan lagi kan? Hal tersebut berlaku juga buat es teler singkawang yang merupakan depot es legendaris di dekat kediamanku, Tangerang. Kalau mau ancer-ancer lebih jelasnya lagi ada di Jl. Vila Tomang Baru, Kotabumi, Kuta Jaya, Pasar Kemis, Tangerang. Nah kalau udah sampe sana, kadang kita suka bingung nih, soalnya ada 2 depot es teler singkawang yang adep-adepan sama persis gitu dengan lokasi yang berseberangan--terpisah oleh jalan raya. Namun, kalau mau ngikutin seleraku, ya ikutin aja yang sejajar sama warung ayam goreng dan sop duren gitu. Terus sebelahnya lagi ada warung mie ayam jamurnya juga. Nah, aku pilihnya yang itu. Mungkin lebih cocok sama lidahku kali yak. Hihi.

Gembulnita ketagihan es teler singkawang (Gustyanita Pratiwi)

Es Teler Singkawang ini berdiri di atas ruko 2 lantai yang menjadi satu dengan kediaman pemiliknya. Yang punya sih kalau aku amat-amatin masih ada keturunan orientalnya gitu. Pasangan suami istri yang merintis usaha ini dari kecil, hingga bisa seramai sekarang. Bukanya setiap hari mulai dari pagi hingga malem (ya kira-kira sampai jam 9-10-an malam lah). Tapi jangan harap kebagian sih kalau nyatron ke situ pas udah larut, lawong dari ba'da isya aja kadang udah ludes diserbu pembeli *tepok tangan.

Seperti cerita blogpostku terdahulu tentang Es Teler Singkawang, rupanya dari tahun ke tahun es ini ga pernah kehabisan pelanggan. Malah semakin hari semakin banyak aja yang antri. Sejak jaman suamiku masih bujang, sampe sekarang punya istri gembul tjantik manis nan imoet ini hoekk , es ini layaknya sudah menjadi saksi bisu dari kisah kami *ayeaaay*. Tapi emang bener sih, rata-rata dari sekian malam minggu yang kami lewatin di Tangerang, pasti kalau pengen njajan ya cuma ke sini inih. 

Di samping harganya merakyat, porsi esnya juga ga pelit. Seplastik sop buah yang biasanya dibanderol abang-abangnya dengan semena-mena yakni cebanan hingga mabelasrebuan, tapi di es teler singkawang ini cuma dikasih Rp 8 ribu sadjo. Ya emang sih, ada kenaikan dari tahun-tahun sebelumnya karena menyesuaikan tingkat inflasi. Dari yang tahunnya Tamas masih bujang cuma Rp 3000, jadi Rp 5000, merangkak Rp 6000, Rp 7000, sampe yang terakhir sekarang Rp 8000 terus konsisten menghadirkan kualitas rasa yang sama. Yah itu sebandinglah dengan harga-harga bahan bakunya yang juga ikutan naek.

Baca juga postinganku yang berjudul : "Es Buah Singkawang Tangerang".
 
Dulu, aku sering makan di tempat (foto : Gustyanita Pratiwi)
Sekarang, lebih sering dibawa pulang, antri (Gustyanita Pratiwi)


Oh iya, dari tadi kan judulnya itu banyakan ngarah ke Singkawang ya. Nah mungkin ada yang belum tau sebenernya Singkawang itu adanya di daerah mana sih? Coba Mbul bantu jawab. Jadi Singkawang itu berada di Kalimantan Barat, tepatnya Kabupaten Sambas. Es-nya ini, kebetulan emang terkenal banget dan udah jadi salah satu heritagenya kota yang banyak didominasi oleh keturunan Tiong Hoaini. Kalau model-modelnya sih ya satu aliran dengan es teler lainnya, cuma yang menjadi pembedanya adalah materi isiannya. 

Es Teler Singkawang yang ada di Kotabumi ini menyajikan paduan es serut yang diisi topping macam-macam, seperti aneka kacang-kacangan (kacang hijau, kacang merah, kacang tanah), kelapa muda (degan), cincau hitam, agar-agar, alpukat, dan tapai singkong--yang kesemuanya diguyur dengan susu coklat, dan sirop racikan keluarga. Letak kekhasannya ini terletak pada bau harum siropnya yang emang beda dari sirop-sirop jadi yang dijual bebas di pasaran. Semacam bikinan sendiri yang mungkin ada resep rahasianya sehingga menjadikan si es telernya ini lain daripada yang lain. Rasanya tentu saja bisa dibayangkan sendiri, betapa segar dan menghapus dahaga banget jika diteguk pada siang bolong yang panas membakarr aaaaargg *buru-buru ke tukang esnya.

Mpe rumah, es serutnya cair (Gustyanita Pratiwi)
Seger banget (Gustyanita Pratiwi)
Tadinya es serutnya menggunung (Gustyanita Pratiwi)

Es, bisa dinikmati di tempat, namun bisa juga dibawa pulang. Dulu, pas jamannya kami masih sering nglayap di malam minggu (ceritanya penganten baru cari hiburan), ya kami seringnya makan di tempat. Sembari ngudap es, sembari pula kami cerita-cerita, terus pulangnya bisa mampir beli DVD. Tapi makin ke sini, seiring dengan makin ramainya warung es tersebut, biasanya sih akhirnya aku minta dibungkuskan saja untuk dibawa pulang.  Yah, bedanya paling kalau ga dimakan langsung, gunungan es serutnya keburu mencair. Tapi semua itu tak menghilangkan kenikmatan untuk tetap mengudap es teler ini sih. Dimakan pas es serutnya menggunung okay, dimakan pas udah mencairpun juga ga masalah. Syedeppp...syegerrrr. Manisnya pun pas, udah gitu point plusnya lagi adalah si esense siropnya ini yang harumnya ga ketulungan. Wangi.

Oiya, Es Teler Singkawang ini juga bisa direquest isiannya sesuai selera loh. Misal nih ya, aku kan kurang suka agar-agar, yaudah minta aja ga pake agar-agar. Atau ada yang ga suka perintilan lainnya, macem tapai singkong, kacang merah, kelapa, ya tinggal pesen aja by option tadi *ceileh*. Ya pokoknya ramah banget dan sat-set-sat-set deh pelayanannya (baca : cepet). Biasanya sih si cici dan kokoh yang punyanya juga turun langsung ikut bantuin karyawannya mengingat pesanan yang membludag, utamanya di Sabtu Minggu. Bantu-membantu gitu tanpa keliatan rikuh ataupun sungkan. Ya mereka ini keliatan pekerja keras banget. Bayangin, dari sebungkus es aja udah bisa bikin kehidupan berputar *kan keren ya? *lalu Gembulnita kepikiran jualan es juga hahahha...

Muat di gelas gede (Gustyanita Pratiwi)
Semangkuk es teler & malam yang kian larut (Gustyanita Pratiwi)


Nah, buat kamu yang pas maen ke Tangerang bagian Kabupaten, utamanya di Kota Bumi, bisa banget nih disamperin kedai es legendaris ini. Dijamin ga bakal nyesel, karena emang rasanya juara. Apalagi kalo pas kita kedatangan tamu jauh yang lagi cari tau kuliner recomended se-Tangerang Raya, maka bisa banget langsung diajak cuzz ke sini. Udeh dehh, ga usah mahal-mahal, dengan Rp 8000-an sebungkus gede dari es teler Singkawang, dijamin kenyang bin senang ini perut. Percaya !

Kedai Es Teler Singkawang, Kotabumi
Jl. Vila Tomang Baru, Kotabumi, Kuta Jaya, Pasar Kemis, Tangerang
Buka : 04.00-22.00 WIB

Oiya, aku punya blog satu lagi khusus film loh...mampir juga ya di postingan terbaruku tentang film The Mechanic 2 di sini

72 komentar:

  1. Nit, kayake sekitar rumahmu banyak makanan enak-enak ya? Jadi penasaran sama es teler ini apalagi ada kacang-kacangannya. Duh, pas baca mak cleguk kayake seger banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyakk mb dewi, kaya akan kacang-kacangan, hihi
      Iya di sini bertebaran syurga makanan, di Ciledug gimana mb?

      Hapus
  2. Muahahaha. Gue jadi inget dia kalo ngomongin es campur atau es teler ini. :')

    Murah juga, ya. Di Jakarta mah udah 10 rebuan. Kalo soal Singkawang emang pernah denger itu daerah Kalimantan. Ehehe.

    Oh, deket Pasar Kamis toh. Dulu pernah main ke daerah sini. Kapan-kapanlah kalo main jauh lagi dan haus bisa mencobanya~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya suka ketuker2 yog antara es campur apa es teler, kadang kepleset es buah hahhahahh

      Iya di sini masih murah yog, yuk ah cuz cobain ^___^

      Hapus
  3. Diliat dari pemiliknya yg cici2 dan koh koh, kayaknya yg punya emang asli dari singkawang ya?

    Aku suka tuh es campur dikasi kacang merah, cuma di sini gak ada yang jual. Di malang ada es KTT dari Ternate, isiannya mirip-mirip sama es singkawang ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mungkin mer hihi
      Kacang merah biasanya ada mer di supermarket tapi yang dah plastikan, enak ya klo dibikin manisan kacang merah ^_^

      Hapus
  4. Kalo di Pontianak, yg notabene deketan ama kota singkawang, es teler itu disebutnya es shanghai loh mbak Nit. xD Gatau ya kalo yg di situ, tapi yg namanya es shanghai emang enak. porsinya banyak lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh ternyata kata lainnya es shang hai tah haw #baru tau aku hehheheh
      Iyak ampe kuenyang hihi

      Hapus
  5. Seger seger segerrrrrr. Suamiku demen nih es beginian :D Aku suka karena itu ada alpukatnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihiiiyy iyak, request yang banyak alpuket, tapinalpuket mahal mb heni ^__^

      Hapus
  6. Mbak eeeee... Ini di Surabaya lagi puanas pooool dan liat posting ini aku jadi mupeeeeeng... Tapi batuk... Huhuhu... Hayok tanggung jawab... Huahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, ayo mb inge, siji ke tangerang city :)

      Hapus
  7. Kalau di sini mirip es campur atau es shanghai, bedanya sih ga pake kacang gitu. Pagi-pagi bw ke blog yang bahas makanan jadi bikin rencana cari es kayak gini juga. Eh tapi sekarang langka euy yang jualan es campurnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahaaaa, teteh terpengaruh hihihi, piece teh efi ^_______<

      Hapus
  8. hmb, kalau dilihat kayaknya nikmat, wih lihat harga nya juga bersahabat ternyata waduh jadi kepengen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya gus kualitas terjamin pokoknya mah ^_^

      Hapus
  9. wah enak dimakan pas hari panas nih. sayang nya saya kurang suka samapacar cina (sekoteng) karena suka sebel pas gigit ada tepung mentah yang merusak rasa. Pesen satu deh tanpa sekoteng....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi yang ini ga pake sekoteng mb junita, klo yang kotak itu ager2 ^_^

      Hapus
  10. Aku belum pernah makan es singkawang. Kayak es teler ya mba. Mmmh enaaak nih pas siang2

    BalasHapus
  11. Ya allah salah baca blog nih siang sianh panas baca es ginian aduh ngiler akuuuuuuhhh hahahhahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahihihi, mari nge es mb farichatul ^________^

      Hapus
  12. Duh seger tampilan esnya, warna-warni luchu menggoda iman (?)
    Hargaya bersahabat pula jadi pingin.

    Jadi inget dulu pas bulan puasa tiap nunggu bka suka beli es tiap hari, besoknya malah batuk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sesuai kan ki sama harga mahasiswa hihihi
      Iya klo lagi batuk sebaiknya tunda nge esnya ehehe

      Hapus
  13. Ke blognya mba Nita mah kalau enggak ketawa ya laper, sekarang haus. Seger keknya itu es. Huaa *ileran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaaaa punteh gilang
      Ayok kamu gaungkan kuliner bandung jugakk ^_^

      Hapus
  14. Wah malam2 gini enak x ya minum es teler, ahh jadi pengen lah .. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyuppp...disantap siang ato malam yang pazti segerrrr ^____^

      Hapus
  15. es-nya seger banget nih diminum siang-siang panas-panas gini yah Mba Nita :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. berasa pengen nambah bermangkok mangkok ya mb Ira ^________^

      Hapus
  16. wuihhh panas panas gini enaknya minum es teller,. seger. pengen ini. liat fotonya jadi ngiler, heheehe

    BalasHapus
  17. Duh salah banget gue... Baca ini di siang bolong hehe

    BalasHapus
  18. Ya Allah, ke sini pas cuaca lagi panas-panasnya di luar. Jadi ngiler. Tanggerang jauh, nanti kalo kesana aku mampir ke tempatnya. Eh disini juga ada es yang mirip es itu mbak. Heheu

    Wah review film di blog berbeda, aku udah baca, tapi koment disini aja biar sekalian xD

    Aku tadinya gak mau baca dulu sih sebelum nonton filmnya tapi udah penasaran duluan jadi udah baca spoilernya deh. :(

    Iya mbak nit, wajah Jessica Alba hampir mirip sama Sandi Aulia, tapi gak mirip-mirip amat sih. Hehe xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Es apa nov yang deket tempatmu? sapa tau akuh tergoda eaaakkk

      hahhahah, iya kan mirip shandy aulia...dikittt

      Hapus
  19. Es nya murmer ya, cuma 8000 doang. Seger banget nih dimakan saat hawa lagi panas-panasnya :) Udah jarang sekarang es harga segitu, biasanya diatas 10 ribuan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb li,ini seribu satu deh nemu es murah tapi porsinya buanyak, satu tahun lalu masih 7000an malah :)

      Hapus
  20. baca gini siang-siang pas lagi panas langsung jadi kepengen es teler

    BalasHapus
  21. Benar-benar es, saya yang membaca dan melihat foto-foto es telernya jadi ikutan teler juga. Pengen jadinya minum es teler di cuaca panas begini.

    BalasHapus
  22. terus gue jadi pengen es cincau susu nyit

    BalasHapus
  23. Hwaa aku lagi seneng sm es mang dede...dr puasa beli ituuu mulu

    BalasHapus
  24. Baruuu tahu mba kalau Singkawang terkenal es telernya... slurrrppp~

    BalasHapus
  25. Pengeen, tapi kok ning Semarang ga ono ya Te Mbul :D

    BalasHapus
  26. Udah lama ga kesini...peluk semoga udah move on..

    BalasHapus
  27. Aaaaaaaaarrrrrrrkkkkkk........... >_< masih pagi, nemuinnya post beginian ya Allaaaaah...... tenggorokan kemarau mendadak..

    *ngiler

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uda masuk september harusnya penghujan ran hihihi

      Hapus
  28. Sayang nya sukabumi itu jauh dari kampung saya mba. Kalau dekat pasti tak coba es teler legendaris itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini kotabumi tangerang mas imron, bukan sukabumi hehee

      Hapus
  29. Aku lelah tiap main kesini disuguhin makanan terussss. Bikin lapeeerrr. Murah ya sebungkus cm 8000, di jakarta mah lebih dari 10ribu kaliiii. Ntar kalo main-main ke tangerang mampir aaah. Makasi infonya mbuuullll

    BalasHapus
  30. Huaah.. segernyaaa, cocok untuk panas gini. andai saja bisa delivery order es campur :D

    BalasHapus
  31. iihhhhhhhh tampilan es telernya mirip ama yg dulu pernah aku makan di aceh... warna warni gini... makanya pas aku ke jkt, liat es telernya aneh nit, krn warnanya cendrung putih ama ijo muda dari alpukat dan kuning dr nangka..udh itu tok.. sisanya putih... aku g doyan jadinya... di aceh mirip2 ginilah es telernya, sirup pink, kdh dikash susu kental coklat..lbh enaaak ;)..

    duuuh, kpn ya bisa main2 ke tangerang ini :D..

    BalasHapus
    Balasan
    1. #lalu akhirnya aku kepiw ama es aceh
      #buru buru gugling ^_^

      Hapus
  32. Isiannya mungkin sama dengan es buah lainnya ya Nit, yang bikin beda disana ada toping kacang-kacangan itu tadi. Kalau saya request isian : tape, cincau sama kacang tanah aja dibanyakin deh. *Jadi ngebayangin nyerutup es sambil kunyah-kunyah kacang, hhmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berasa kletuk kletuk dunk mb anjar ^_______^

      Hapus
  33. Wah nggak bener ini! Di Jogja pinggiran dekat kantor sini es teler aja Rp11.000. Kok bisa di Tangerang lebih murah!? Alasan Pak penjualnya sih karena harga alpokatnya mahal. Lha emang di Tangerang alpukat murah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yesh ! Berarti keitungnya masih murah ya mas maw

      Hapus
  34. Porsi segitu untuk MU semua de..? Weleh kalau mba ga kuat apalagi habis makan bakso, serasa penuh semua tuh perut hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huum mb, perut mbul uda macem karet punyaknya mugiwara luffy hihihi

      Hapus
  35. Porsi segitu untuk MU semua de..? Weleh kalau mba ga kuat apalagi habis makan bakso, serasa penuh semua tuh perut hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mb wita kan langsing #kemudian mbul iriiiih hihihik

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...