Senin, 21 November 2016

Review Grand Mega Resort and Spa Bali



Hallo kamu-kamu yang masih cantik dan tampan rupawan !! Lagi pada halu yaaaa ngeliatin isi dompet yang sama kayak isi slogan pombensin di tanggal-tanggal seginiih? Kalo iya, sama dong...Mbul juga nich...Masa-masa liburan udin berlalu, yang tersisa tinggal kenangan kalian bersama mantan eaaaaaakkk..




Gimana? Uda dapat restu belom dari orang tua buat melangkah ke jenjang berikutnya? Kalo belom, mending kita ena enaan dulu di hotel yang jadi tempat ngetem aku waktu ngetrip di Bali kemaren. Sengaja ditulis lagi karena postingan sebelumnya (yang itinerary) cuma ngejembrengin dikit gaez tentang hotel ini. Jadi lebih ditailnya aku tulis ulang dengan postingan tersendiri yang sapa tauuuu (ini sapa tau lo ya), bisa ngejaring visitor yang beneran lagi hunting hotel buat liburan ke Bali #tetep usaha naekin trafik #klo ngeblog jangan setengah-setengah #karena berdasarkan pengalaman pribadi disertai foto-foto breakfast yang bikin kemlecer..sapa tau banyak yang nyari, ye kaand? Apalagi bentar lagi kan musim liburan tuh. Liburnya panjang bener lagi, Natal ama taon baru, so uda bisa dipastikan kalo Bali bakalan padet ngrayep ama turis-turis lokal maupun asing. Terosss...yang pada hunting hotel, sini-sini mlipir kemarih?

Dah ah, langsung aja yuk pantengin apa aja siiik yang bikin aku suka gagal mupon setelah check out dari hotel inihhh? Berlokasi di Jl. By Pass Ngurah Rai No.234, Simpang Siur, Kuta, Kabupaten Badung, Bali, Grand Mega Resort and Spa dikonsep sebagai hotel butik dengan kamar-kamar yang luas. Lokasinya juga sangat strategis karena berdekatan dengan :
  • Rumah Sakit BIMC (0,04 km)
  • Patung Dewa Ruci (0,27 km)
  • Mall Bali Galeria (0,37 km)
  • Hardys Mall Kuta (1,06 km)
  • Minimarket (di sampingnya pas, lumayan buat beli cemilan pas lagi laper-lapernya)
  • ATM Mandiri
  • Selter busway Trans Sarbagita
  • Shelter Kura-Kura Bus
Saat pesen pertama kali nih, kami sengaja memilih kamar type deluxe karena disesuaikan dengan budget kami saat itu. Ya lumayan murah juga karena waktu itu dapet diskonan setelah ceki-ceki beberapa website booking online tiap hari demi mengejar harga termurahnya. Bayangin aja, kami bisa dapet Rp 1.239.000 buat 4 hari 3 malam untuk ukuran bintang 4. Jadi bisa diitung sendiri kan permalamnya cuma kena Rp 400an ribu. Kalau dibandingkeun dengan hotel bintang 4-nya Jabodetabek yang kamar termurahnya paling ga Rp 500 ribuan--ini tergolong hemat di ongkos. Yaeyalah, Bali kan surganya hotel. Jadi dengan merebaknya industri ini, otomatis persaingan harga pun semakin ketat. Hotel bagus juga masih kena harga miring kalo di sini #buru-buru boyong ke Bali, terus investasi hotel, bhahahha..



Nyampe Grand Mega Resort and Spa sebenernya itungannya udah magrib. Abis dari Padang-Padang Beach nich ceritanya, dan untungnya waktu itu dianterin sama temen kantornya Tamas yang ada di cabang Bali. Ya, alhamdulilah banget, soalnya rada jauh rute Padang-Padang ke Denpasarnya. Uda gitu, kami barusan gosong-gosongan lagi di pasir pantai. Jadi muka tuh berasa lecek, kucel, kumel jadi satu penuh keringet *arrrrgh*, makanya begitu nyampe hotel, pengennya mandi-mandi aja sama tidur-tiduran di kamar yang sudah kami pesan.

Type Deluxenya Grand Mega Resort and Spa ini juga bikin aku pengen nyanyi lagunya Glenn Fredly feat Audi Item yang judule ----> Terpesonaa...kupada pandangan pertama...#eaaa.. Sumpah gaez ini bukan seperti yang kubayangkan sebelumnya. Tadinya kan aku mikir kalo tipe kamar paling murahnya hotel bintang 4 pastilah standar punya kek hotel-hotel yang ada di deket rumah. Taunya tidak pemirsa. Hotel bernuansa ungu ini lain daripada yang lain. Dan ini bikin aku pend menganggap hotel ini seperti rumah sendirii√¨ #dikeplak massal. Yaitu karena itu tadi --->  kamar paling murcenya pun memberikan fasilifas yang paripurna.
Jadi, fasilitas hotel yang bisa kita dapatkan secara umum, misalnya : resepsionis 24 jam, area parkir, brankas, wifi di area umum, kafe, restoran, lift, ruang rapat, area bebas asap rokok, banquet, bar, bar di kolam renang, sarapan berbiaya, sarapan prasmanan, makan siang dan makan malam bermenu, salon kecantikan, laundry, penitipan bagasi, surat kabar di lobi, keamanan 24 jam, porter, pusat kebugaran, spa, sauna, kolam renang outdoor, kolam renang anak-anak, kursi untuk berjemur, parkir valet, antar jemput bandara berbiaya, transportasi antar hotel, sewa sepeda, dan sewa mobil.
 

Jangankan masuk kamar, baru nginjekin kaki di pelataran depannya aja uda bikin teriak we o we alias--> WOW !!! Dari luar, gedungnya berdiri megah dengan hiasan lampu-lampu kebiruan campur ungu yang kalo malem tuh bikin kita pengen nyanyik, kemesraan ini....janganlah cepat berlalu......Terus menuju ke pos security, Pak satpamnya juga ramah banget loh gaez. Kalo pas kita mau nyebrang-nyebrang nih (misal pas mau ke Bali Galeria Mall yang ada di depannya), beliau mau menyeberangkan tanpa diminta. Jadi atas kesadaran sendiri gitu. Secara kan jalanan situ ramainya bukan main ya, makanya aku bilang jasa Pak Satpam ini ga bisa dianggap angin lalu begitu saja bagi kastemer yang phobia nyebrang seperti akuh hahhaa.

Ceritanya kite urut dari awal dulu ye gaez, pertama dari lobinya saja hotel ini uda kentara banget mewahnya...Full ungu dengan desain kristal di sana-sini. Pas check in, kitah-kitah yang bawa peralatan tempur segunung (baca : ransel atawa koper) ga perlu riweuh lagi karena ada sofa-sofa unyuk di beberapa sudut dengan pemandangan menghadap kolam renang yang bisa kita duduki. 

Oiya, kolam renangnya juga meuni instagramable gitu. Soalnya ada tingkatan dari segi kedalaman gaez. Kalo ga salah ada yang buat anak-anak sama yang buat orang dewasanya juga. Terus ada pancurannya yang deketan sama bar. Jadi tuh, pas magrib-magrib check in en ngliwatin area ini, kami uda disambut bunyi jedag-jedug khas musik DJ yang direquest bule-bule cowok sembari party di kolam renang #edan. Begitu uda dapet kunci kamar, cuz petugas hotel ngawal kami dengan membawakan tas secara sukarela. E pas masuk liftnya, aku sempat terperangah juga karena bagian langit-langitnya juga dihiasi lampu kristal yang berasa kek liftnya kapal Titanic hahaaai #terus Beby Mbul menjelma jadi Kate Winslet (walo klo diliat-liat lagi lebih mirip samak ayam kate sih, emmb).




Masuk kamar apa yang terjadiiih? Langsung brutal dong acak-acak seprei #wkwkwkkw, yakalee. Masuk kamar, apa yang terjadi? Kalo kataku sih kesimpulannya satu, hotel ini kamarnya wangi sekali. Jadi di kamar tuh uda disiapin atomaterapi yang bentuknya kayak lampu. Warnanya ungu, dicolok ke bagian stop kontak trus memancarkan aroma bunga lavender. Sumpah...perintilan receh cem ginian justru yang bikin suasana jadi nyaman gitu kalo kataku mah. Ya, mungkin karena ada embel-embel spanya jugasih, jadi mengharuskan hotel selalu dalam kondisi wangi. Selain itu rincian fasilitas lain yang kami dapat diantaranya :
  • Meja rias plus air mineral, teh celup, gula, kopi shacet, cangkir, gelas, sama heater. Ini minuman btw belum sempet kami icip sih, kecuali air mineralnya thok. Soalnya uda terlanjur beli banyak minuman di minimarket cem Mogu-Mogu, U See 1000 (soalnya kami pas dalam keadaan mau flu gitu), ama Heavenly Blush.
  • Brankas kamar. Ini ga gitu kepake sih...Apalah Embul yang cuma rakyar jelata dan ga bawa emas waktu pergi kemana-mana.
  • TV kabel. Yang ini favorit juga. Pernah di malem ke-berapa gitu, ampe begadangan liat channel E !, terus mantengin acaranya Kim Kardashian wkwkwk ama artis-artis Hollywood laen yang melakukan oplas, sumpah ya boook...nginep di mari pengetahuan gosip eke jadi bertambah wkwkkw.
  • AC. Dinginnya bisa disesuaikan sendiri.
  • Kulkas. Bermanfaat banget buat nyimpen jajanan dan minuman dingin selama 3 malam. Mayan, biar ngirit, nyemilnya jajanan Alfa aja yang ciki-cikian, wkwk.
  • Kamar dengan 4 buah bantal panjang dan pendek *penting. Soalnya pernah nemu hotel yang bantalnya irit dan ga bisa tidur dengan nyenyak. Nah, jadi pas dikasi bantal dalam jumlah banyak kek gini akika berasa pengen tidur-tidur terus kayak beruang kutubbb.
  • Telepon untuk layanan kamar 24 jam.
  • Wifi kamar yang lancar jaya sehingga untuk streammingan film kualitas HD bisa membuat Mbul betah mantengin film horror buat stok postingan di blog #tetep libur-libur mikirnya konten di blog juga yak?
 
 


Fasilitas kamar mandinya juga lengkap bro ! Kalo aku bilang sih, lebih luasan kamar mandinya deh ketimbang kamarnya, hahhaha.... Nah, antara kamar dengan kamar mandi ini disekatnya pake pintu geser yang sekaligus difungsikan sebagai kaca. Jadi kacanya berasa gedeee banget sehingga memberikan kesan luas pada ruangan. Ohya, untuk kamar mandinya ini bro....biarpun Deluxe punya, tapi tetep ada bath up-nya juga sehingga kami bisa berendem-rendem tjantik macem ikan paus yang tak mau keluar dari sarangnya. Ya maklum ya boow, selama ini suka jarang nemu hotel yang nyediain fasilitas bath up dengan harga yang masih kejangkau sama dompet, so kami merasa sangat excited begitu mendapatkan fasilitas ini di Grand Mega Resort and Spa. Jadi rincian lengkap untuk fasilitas kamar mandinya adalah :
  • Bath up lengkap dengan handuk buat nyeko (ngebasuh) udah sama sabun batangan, sabun cair, samphoo, juga body butter yang wangi-wangi.
  • Pasta gigi, sisir, pencukur kumis (minus sikat gigi tapi, jadi kami beli sendiri).
  • Hair dryer.
  • Penutup kepala buat mandi.
  • Handuk yang sekali lagi wangi abizzz pemirsa.
  • Toilet duduk dengan telepon di sebelahnya.
  • Shower yang bisa dipegang sama shower besar yang langsung ditanem di langit-langit.
  • TV yang menghadap pas dengan bathup (jadi sambil mandi bisa juga sambil nonton wiwie pemirsa).
  • Sandal hotel.
  • Timbangan.
  • Hanger.
  • Kaca.
  • Wastafel.
  • Rak buat naroh tas
Menu Breakfast Grand Mega Resort and Spa Bali :

Yang menarik lainnya tentu saja bab memanjakan isi perut dari bagian hotel ini. Jadi gaez, Grand Mega Resort and Spa Bali ini menawarkan konsep breakfast prasmanan dengan menu yang lumayan lengkap. Mulai dari pembuka, isi, penutup #yakali bagian dari surat (pelajaran jaman SD dong hahahha...), maksudnya lengkap dalam arti kata mulai dari makanan ringan, makanan berat, sampai beveragenya. Dari hari pertama sampai hari ke-4 berada di sana, kami mendapatkan sajian menu yang bervariasi sehingga ga boring dan bisa selektif memilih menu #ceritanya ga mau rugi, uda diplanning ni kalo sekarang makan yang ini, besokannya ga mau makan makanan yang sama hahhah..

Untuk hari pertama, aku tersepona terpesona sama stand jajanan pasarnya. jadi tepat di depan resto yang berhadapan langsung dengan kolam renang, ada bagian menu yang khusus menyediakan penganan Bali macam jaje bali yang kalo di sini disebutnya lupis, bolu kukus (dengan bentuk yang mungil), laklak atau klepon, mata roda (yang tengahnya ada pisangnya), kue lumpur, apem, lemet, tipat blayag, bubur ayam, umbi-umbian rebus kayak talas, ubi ungu, ubi manis, kedelai, dan aneka jamu. 
 
 


Barulah di depannya pas ada stand pancake dan olahan telor (yang bisa order by request apakah mau dimasak telor ceplok setengah matang atau matang sekali, juga omelet yang divariasikan dengan aneka saos dan sambal). Kalau aku sih seperti biasa, pesen telor ceplok yang setengah mateng ya. Pesennya 2, dimakan bareng Tamas. Karena apa? Sepele. Di rumah nyoba bikin sendiri jadinya eneg dan bikin mual. Nah, mumpung di hotel ada yang masakin, sekaligus cara masaknya juga uda sekelas chef pro, mangkanya aku mauk, hahhahaha. Kuning telornya dijamin tidak amis meski dimasak setengah matang. Di atasnya juga bisa ditaburin lada atau garam sesuai selera. Terus cocolin saos sambel deh. Ntabbbb. 

Untuk pancakenya sendiri, sayang, aku nda sempat nyobain...keburu full tank...makanya baru sempat kufoto aja sebagai kenang-kenangan *eaakkkk (sampai segitunya). Maksud hati sih cuma pengen mendokumentasikan aja, sedangkan kalo disuruh makanin satu-satu mah mana sanggup ini peyud. Cumak yaitu tadi, motretnya pun kudu sembunyi-sembunyi dan tahan malu, soalnya banyakan orang euy....suka takut dibatin : ngapain sih makanannya difoto-foto, bukannya dimakan? Hahahhaha....




Stand roti-rotian juga lengkap gaez. Mulai dari roti tawar, roti perancis, sama aneka roti panggang yang tak kutahu begimana menyebutnya haha... Bentuknya juga macem-macem. Ada yang bentuknya pita, bulet, kembang, tanduk, sampe mlungker-mlungker entah isinya apa. Yang jelas kalo mau dicolekin ama selai aneka buah juga bisa gaez. Tinggal variasikan sendiri sesuai selera. Saya sih cuma ngelirik aja ya. Secara bukan bule kaaand akikah, nda biasa makan gandum-ganduman, hahahhahaha.

Nah kalo yang mau sehat-sehatan aka diet-dietan nih...kita bisa juga nyamperin stand buah-buahan, juice, atau salad-saladan. Buah potongnya standar sih. Ada semangka, nenas, melon ama pepaya. Lumayan kan kalo lagi sembelit, nelan pepaya aja sebanyak-banyaknya, kan biasanya kalo liburan suka sembelit tuh...nah pepaya inilah yang jadi obatnya, wkwkwk *pengalaman. 

Juicenya juga macem-macem. Ada juice yang pake gula, ada juga yang fresh dengan madu. Kayaknya sih yang terakhir ini buat nyasar para pegiat makanan sehat yang lagi membatasi konsumsi gula garam. Kalau yang juice biasa, terdiri dari melon, semangka, ama jeruk. Sementara yang murni dengan madu (kalo ga salah inget) terdiri dari jus wortel ama jus tomat gitu deh. Eh setup buah yang bentuknya bulet dikerok kecil-kecil juga ada loh. Rasanya seger banget...ya variannya sama sih kayak yang di piringnya buah potong.


Piye gaez? Foto-fotonya uda pada bikin kemelcer ato bahasa jawane neguk air liur belum? Hahhh belum???!!! Oke deh qaqaaa, kita tambahin lagi deh biar makin afdol yang nyari foto menu breakfast dari hotel ini. Biar makin puazz juga kan visitor yang nyari reviewnya karena lengkap tur kumplit cem jamu kumplit Sidomuncul...#eh. Karena apa? Ini dikaitin sama kebiasaanku aja sih. Yakni tiap kali mau pesen hotel, pasti yang aku cari duluan adalah review para blogger yang pernah ngicip destinasi hotel yang mau kita tuju itu. Dan aku biasanya lebih suka jenis review yang langsung ngejembrengin banyak foto sih, karena kan kalo uda ada foto-fotonya jadi keliatan lebih nyata dan meyakinkan tuh.

Lalu jenis foto apa yang paling rajin kucari setiap mau pesen hotel? Jelas salah satu diantaranya adalah menu sarapannya. Ya, walo aku tau buat motoin makanan hotel ini kudu dibarengin ama mental baja dan seperti yang aku katakan di atas tadi, tahan malu, wkwkkk. Sebisa mungkin kalo aku yang ngreview emang harus lengkap ngambil dokumentasi di bagian ini. Soalnya yach,...tanpa foto makanan, blog ini suka sering dilewatin pembaca sih hahhahaha...Kan blog ini terkenal karena suka total ngreview makanannya. Termasuk juga dalam hal ini menu-menu hotel.



Duh jadi nglantur kemana-mana. Sampe mana tadi? Oya stand makanan. Lanjooot...!!! Puding bar juga ada, berwarna-warni dengan aneka rasa juga topping. Pudingnya ada yang utuh terus diiris-iris sendiri (yakni yang warnanya ungu *teteup ya sesuai ama warna hotel), ada juga yang uda ditaruh dalam cup-cup kecil yang atasnya dihias cherry. Dan seperti biasa dong, Mbul yang grasa-grusu ini cuma ngarah cherrynya doang. Pudingnya kagaaaaak. Akoh tida terlalu syuka puding qaqaaaa...Hahhahahah *licik*. Selain puding, yang ditaroh di bar lainnya adalah cake dan juga talam. Kalo ada yang belom tau kue talam, itu loh kue yang terbuat dari tepung beras, terus biasa dikasih potongan nangka di atasnya. Bentuknya kotak-kotak. Biasanya warnanya ijo. Selain talam, ada pula pisang rai khas Bali. Pisang rai ini bahan dasarnya pisang #yaeyalaaah. Biasanya sih pisang kepok ya. Nah dia dilumuri tepung untuk kemudian direbus, setelahnya baru digulingkan ke atas kelapa parut. Semacam mirip nagasari juga rasanya.

Kue potong juga ada deng....Cuma ya itu....paling-paling aku cuma niat buat foto doang, ga sanggup kalo disuruh nelan semua-muanya hahhahaha. Dan motonya pas dalam keadaan uda berantakan pula, cz sarapannya uda terlanjur kesiangan sehingga uda diacak-acak ama tamu hotel yang lain, wkwkwkkw *salah siapa bangune kesiangan Mbul... 

 


Yo yang jamu-yang jamu-yang jamu #beksond lagi niruin suara sexy Mbok-Mbok bakul jamu. Jadi ni gaez, karena terlanjur ngucap kata-kata ada jamu-jamuan di paragraf atas, maka ga afdol rasanya kalo belum nemplokin fotonya jamu. Juga bagian piring berisi umbi-umbian rebus yang non nasinya nih gaez. Pada seneng umbi-umbian kan gaez? Lebih suka ama yang mana? Umbi dari jenis ketela-ketelaan, apa tales-talesan, apa singkong-singkongan? Yang jelas kalo dimasak en ditarohnya di hotel jadi keliatan mewah ga sik gaez? Apa suka ama kedele rebusnya? Semuanya ena ena kok gaez. E kacang tanah rebus juga ada sih...adanya pas hari pertama duank. En lagi-lagi aku cuma baru berkesempatan untuk moto doang hahhahhaha...

Sebenernya nih gaez, dalam hati kecilku yang paling dalem, aku tuh pengen ngambilin ubi manis (yang warna cokelat) ama ubi ungunya beberapa potong. Tapi uda diwarning Paksuami duluan, kalo misalnya cuman diambil di piring buat difoto, mending urungkan niat aja. Ambil makanan yang beneran mau dimakan aja dong Mbooolll biar nda mubazir, hihihi...

 
 

Makanan berat tersedia dalam berbagai bentuk. Bisa dalam bentuk makanan nasional, bisa pula dalam bentuk makanan barat. Contoh menunya adalah kentang, ayam dan ikan fillet, mie goreng, bihun, tumis pokcoy, tumis sayuran, lasagna, semacam ratatoile (entah bener atau engga ya, soalnya keliatannya gitu hahaha #terlalu menjiwai kartun), sosis ayam ataupun sapi, dedagingan, nasi goreng Bali, nasi putih, aneka kerupuk, juga acar. Aku sendiri pas hari pertama cuma sanggup ngunyah sosis, kentang, ama sedikit sayuran. Sosisnya btw enak loh. Sosis ayam ama sosis sapinya. Kalo yang dari pork ada juga sih, cuma ya kami nda makan. Karena kan nda boleh menurut kepercayaan kami. Oh ya, ini ceritanya sengaja ga makan nasi karena waktu itu lagi pengen makan yang lain. Ga tau kenapa hawa-hawanya lagi kenyang banget mengunyah nasi. Pokoknya milih yang nonberas aja dulu deh sementara ini*sosoan. Beda ama Paksuami. Sebagai anak petani sejati, beliau berprinsip...kalo belom makan nasie, ya itu namanya belom keitung makan berat, egegegegk

Tadinya mau cobain lasagna ama salad-saladan juga, ternyata kapasitas perut lagi-lagi nda mencukupi. Salad ngambil dikit sih, abiz itu kekenyangan karena efek saus mustard dan thousand islandnya, muleg-muleg euy wkkwkwkkw. #katakan katrok. Apalagi pas ngambil keju lembarannya, dijamin tambah kenyang-sekenyang-kenyangnya. Jadi pemirsa, meskipun makan di hotel, hendaknya kita juga harus memperhatikan kapasitas perut ya. Jangan sampe karena kekenyangan, akhirnya kita jadi males gerak, terus ujung-ujunge ngantuk, en batal jelong-jelong deh. Bhuahahahha. Itu mah Embul sekalih.



Gaez gaez....foto makanan beratnya udah lengkap belom nih? Apa??? Masih beloman ajaaa. Okaylah qaqa....mari kita diskon besar-besaran untuk menampilkan semua foto yang ada demi kamu seorang. Iya !! Demi pembaca blog gembulnita tercinta dong yang uda meluangkan waktu buat ngebaca postingan-postingan gejeku inih, hihihi...Kalo bukan karena kalian, ngapain lah aku motrat-motret kek wartawan gini buat ngulas menu-menu hotel ternama. Semua ini demi kaliaaan qaqa.....Kalo ga eke mah tinggal nyomot-nyomotin aja atu-atu buat jadi penghuni perutku yang nyaris gagal sispact inih. 

Ohya gaez, pernah ada kejadian lucu bin ngebetein ni pas sesi ngambil-ngambil makanan tadi. Jadi Paksuami bilang, waktu aku lagi nyidak-nyiduk isian lauk buat kutaroh di piring, belakangku kan ada turis Chinese yang juga lagi melakukan hal yang sama tuh. Aku sih nda ngliatin ya...tapi begitu nyampe di meja, Tamas nyikut-nyikutin aku biar ngecek itu turis kok mukanya sama kayak artis. Jacky Chan apa bukan sik? Soalnya tadi sempet diajak foto ama mbak-mbak penjaga stand salah satu makanannya gitu. HAH??? Jacky Chan? Masa iya sich?? Ga mungkin de keknya...jangan haluuu deh wahai bapak suami tercintah hikhikhik. Tapi beneran Dek, tadi sempet difota-foto gitu orangnya. Em...masa iya sih, Jacky Chan nginep di sini? Apa jangan-jangan artis Hongkong lain? Entahlah. Nah pas diantara mau makan tapi jadi kurang konsen gitu, tetiba Beliau yang jadi target pembicaraan kami noleh dong sambil lagi chat bareng rombongannya. Nah pas memalingkan wajahnys itu.....Kampreeddd. Ternyata bukan...hahahaa.... Bukan Jacky Chan lahyaaaa, pemirsa #ngakakdarah. Ini Paksuami yang iseng, apa emang kurang bisa ngebedain wajah Jacky Chan dengan wajah orang itu wkwkkwk. Tapi yang jelas lucu deh, rombongan si turis mirip artis ini makannya anteng dan kyusuk banget loh gaez, karena pas kami cabut dari resto, dan balik siangnya, mereka masih tetep pewe duduk di sana. Hihihi...

 
 
Duh jadi cerita aneh-aneh lagi kaaand? Ya udah, lanjut lagi yoook. Yang paling endeus dan tentu saja dinanti-nanti adalah bagian es krimnya sih. Haha..dan entah kenapa, baru bisa motretnya pas hari terakhir, cz sebelumnya masih diribetin sama itinerary jadi belom sempet mikir mau makan apa pas breakfastnya, wkwkw. Es krimnya di sini bisa milih sendiri mau yang rasa apa, selain bisa juga ditopping sama perintilan lainnya macem meses warna-warni, meses cokelat, kismis, aprikot kering, dll (sesuai selera).

Na kan gaez, Beby Mbul ga berhenti-berhenti memamah biak ? #kasih alarm tanda lemak sudah menumpuk pehliiiiss haghaghag....Okay deh, jadi selama menginap di sini aku bisa simpulkeun bahwa :
  • Dari segi kebersihan okay. Setiap diminta service kamar pas kami keluar, ditanggapi dengan cepat. Kamar dirapihkan kembali sampai kami pulang, lantai dibersihkan, peralatan mandi diganti, namun 1 hal yang harus diperhatikan untuk kemajuan hotel yang akan datang, aromaterapinya pas habis tidak diganti lagi. Ya walau suasana kamar tetep wangi sih..tapi alangkah lebih kecenya lagi klo begitu aromaterapinya habis, langsung diganti dengan yang baru. Nilai 7,8.
  • Dari segi kenyamanan bagus. Kamar terasa tenang dan bikin nyenyak untuk tidur. Lumayan, bisa nonton channel yang nyiarin gossip barat secara maraton, terus streammingan online juga dengan lancar. Nilai 9.
  • Dari segi makanan, mantab ya. Terutama yang dessert aka yang manis-manis. Kalo makanan beratnya mungkin jenisnya bisa diperbanyak lagi. Nilai 7,5.
  • Dari segi lokasi, strategis ya. Dan gampang buat nyetop taxi or cari sewaan mobil, juga ATM dan minimarket yang cuma butuh nyeret kaki beberapa menit dari lobi. Nilai 8,5.
  • Dari segi pelayanan, seperti yang kukatakan di atas, keren. Staf ramah, gemar membantu, terutama Pak Satpam yang suka menyeberangkan jalan. Nilai 8.
 
 

Gimana-gimana? Uda tertarik belom dengan hotel ini...sa kalie klo pas mampir ke Bali bobo-bobo manjah di sinih hahahahaii..Uda dulu ya, akika kembali mau mencuci baju dulu. Pekerjaan rumah masih menumpuk nich. Cinderela mauk beberez again...Yudadabubaiii. Keterangan : semua foto merupakan dokumentasi dari kamera Gustyanita Pratiwi.


88 komentar:

  1. Wow... udah jadi traveler nih rupanya. Reviewnya super lengkap lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haaa traveler dari hongkong mas hahaaa
      Ga kok, cuma sekali ini diang hihi
      Btw jarang kliatan ni, masi update blog kah? Mampir ah

      Hapus
    2. Wah keren lho mba, udah traveler, dari hongkong pula. :)
      Aku mah apa atuh, hehe

      Hapus
    3. Hahaaa dari hongkong itu istilsh ndi :D

      Hapus
  2. kolam renangnya bikin kerasa pengen nyebur banget nyitt
    idamanku tuh hotel yang kolam renangnya pisah cowok cewek hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyinnn klo aku nda bisa renang ew, bisa renange cuma dalam bath up hahaaa

      Hapus
  3. tetep gituuu yaaa itu baju kondangan emang unik tapi malah sesuai ngets sama latarnya lho nyit :p

    BalasHapus
  4. Halo mbak Nit. Pertama baca ini, aku langsung ngecek dompet, ternyata isinya gak sama kayak slogan pombensin, tapi sama kayak hatiku mbak; kosong. Huek

    Wah keren ya hotelnya. Fasilitasnya lengkap dan pelayanannya pun memuaskan gitu ya mbak. Makanannya juga bervariasi, jadi gak perlu nyari makanan di luar lagi kalo bosen sama makanan hotel. Keren dan emang we o w. Heheu:3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa jangan terbuai janji2 palsu makanya nov ahaha

      We o we banaaaa

      Hapus
  5. sama dong kitaaah... aku plg suka kl nginep di hotel ini adalah menu sarapan pagiii... Walau kadang mikir, emang perut kl masih pagi bisa ya full tank terima itu semua? :)))) Nyesel deh ke sini pagi2... lg diet terus liat foto2 makanan bertebaran...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saatnya kita toast mb ri wkwkkk
      Makanan prasmanan kadang kezam...hihihi

      Hapus
  6. sungguh aku menyesal buka postingan ini...akkkk makanannya lengkap amat dari jajanan tradisional sampe a la western juga ada *garuk2 meja sambil mewek*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha sini no, kitah melenggang kangkung ke pulau dewata xixxix

      Hapus
  7. hotelnya bagus fasilitasnya jg lengkap, dan itu foto makanan bikin ngeces euy liatnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngeces ama yang kue kuean ato makanan berat ni mb ria hihi

      Hapus
  8. Wiiiih kereeen.... Ini kan deket sama rumahku say... Secara aku sering jalan-jalan ke Mall Bali Galeria tapi sumpah gak tau kalau ada hotel dengan menu makanan yang lengkap puoool... Hmmm... Bikin ngeces ah....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa mb yuni di denpasar berarti yak hihi
      Iya mb...aku bloma mupon dari jalan2 di bali hihihi #tutup muka

      Hapus
  9. TIMBANGAN? buat apa ya nIT?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin buat mengingatkan aku klo berat badan ini udah menggembul sekali nay wkwkkk

      Hapus
  10. Liat foto review hotelmu malah jadi laper nih Nit plus jadi pengen liburan ke Bali lagi, huhuhuhu. Hotel-hotel di Bali emang nggak ada matinya deh. Pengen kesana. Terakhir ke Bali pas babymoon. Ini pengennya sebelom babymoon biar anaknya ada labelnya made in Bali, hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mb dew terakhir traveling kemana? Uls juga dunk hihihi

      Hapus
    2. Hmmm kemana yak. Ke Malang atau Bandung gitu lupa. Aku jarang ulas kegiatan travellingku di blog soalnya jarang travelling. Kalaupun mau paling nulis di start upnya suamiku.

      Hapus
    3. Wah start up suami mb dew apa alamate, pengen baca euy

      Hapus
  11. Mbak Nita emang niat banget bikin pembaca ngiler yak. Mana nggak sekalian borong dimnari lah itu makanan2nyaa. duhh enduess banget lah,.. Kira2 gitu abis pepotoan makanan, udah wareg *kenyang* apa nggak ya mbak? hueheeee kan cuma mandengin smbari jepretin makananyaah hee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari motretnya aja uda lumayan kenyang ma hihihi

      Hapus
  12. mbuuullll koq gk mampir ke rmhq mbuuullll

    BalasHapus
  13. Aku rasa hotel ini recomended banget.
    Cuma 400 rb hotelnya modern, lengkap, masih pake bath up.
    Gilakk..
    Bali lhooooooooooooooo

    Kok ya ada yang semurah itu?
    hahaha

    Aku juga sempet nulis review hotel di semarang waktu itu 300rb an masih ada bath up, tapi mungkin karena itu semarang kali ya emang murah. dan hotelnya juga terbilang cukup Tua, eh kok tua.. tradisional maksudnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget li hihi
      Dekat dengan mana mana juga, apalagi depanya mol, tinggal nyebrang, yda tempat makan di situ semua hahahha
      Nyari taksi, apa transportasi umum juga gampang
      Wah semarang ada yang lebih murah lagi ternyata

      Hapus
  14. Yummmmmy!

    Aduh jadi pengen nyebur disanaaaa

    BalasHapus
  15. Sumpah sepakat banget sama komen2 di atasku. Untuk harga 400rb per malam ini juara baangeeeet.Tapi bener sih kata Nita, namanya Bali kan hotel menjamur, jadi harganya pasti bersaing which is itu bagooos buat konsumen macem kita2 ini ya *kitaaaa??? Dikeplak Mbul.

    Btw btw, kok nggak ada poto dirimu lagi berenang seeehh??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb rotun..kita mb kitaaa ahahahha
      Sebagai kelas menengah ngehe, budget hotel memang harus diminimalisir walo fasilitas tetep cari yang terbaik

      Hapus
  16. Mupeeeeng tanteeee..huhuhu... Nyaman banget itu mah.. Aduuuh..mau dong staycation disana.. *lap iler..


    Betewe..cuma pengen tanya. Tante waktu berendem di bath tub sm Tamas juga engga? #eh (yaelah riiin beginuan ditanyain..lah mereka kan hanimuun) :p :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huzz mb rin, banyak anak kecil baca, wkkwkwk

      Staycation baru tau istilah ini, tembul katrok

      Hapus
  17. Ya ampun..lengkap tenan!! Kmu di plototin pegawai hotel nggak nit..moto2 mlulu? Aku masih nggak enak klo moto2..lha nggak ada ID card itu masalahnya.

    Btw, kapan kami ke Bali yaa..? Mugo2 bisa nyampe sana lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penjaga stand e senysm senyum mb, masakannya aku fotoin...tp aku motone nda konsen wkwk takut dibatin hahaaaa

      Hapus
  18. Mbaaaak..mau banget kesini..liat jajanannya super komplit bikin ences deh..muantep..

    BalasHapus
  19. Wuaduuuh foto-fotonya super lengkap, ulasannya juga. Jadi laper deh melototin foto2nya doang hiks.
    Eh aku kadang sungkan lho waktu breakfast di hotel kalo mau foto2 makanan, diliatin ama pengunjung lainnya sih, jadilah yang kufoto biasanya piring makananku aja, padahal mestinya cuek ya biar dapat foto banyak untuk tulisan di blog *blogger pemalu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi tauk aja mb li gimana awkwardnya aku pas moto moto wkwkkw

      Hapus
  20. wadawww enak banget ya kak minep minep htel wah gitu. aku kalo abis minep hotel susah moveon, selalu mikirin bagaimana caraku untuk menikmati nyamannya kasur sendiri, terlanjur betah di kasur hotel sih heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi susah muvon lalu mengganggap nti hotel sebage rumah sendiri ya qaqaaa aahah

      Hapus
  21. We ow weee banget ini, bikin betah di kamar hihi. Dan pernah nyari aromatheraphy model lampu gt di Acehardware, tenryata harganya nggak receh wkwkwk. Gk jadi wes :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. #saatnya katakan we o we,
      #saatnyakatakan we o we

      Wthaaattt? Di acehardward segituh
      *langsung pengsan :Xd

      Hapus
  22. Aku ngilernya sama jajananya mbak nita :D
    kalau di hotelnya mah kayaknya bukan kelas saya, orang biasanya kalau tidur pas traveling sukanya cari tempat di pinggir jalan. wwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah sama aja mas
      Aku juga kok #bhahahha

      Hapus
  23. Aku jadi pengen merebahkan tubuhku di kasur hotel yang nyaman. Hmmm hmmm :p
    Asyiknya pengalaman mba Nita ;)

    BalasHapus
  24. Ceritanya beberapa minggu yang lalu aku terkpar sakit, jadi baru nongol nih, dan itupun tertinggal cerita lagi. Malam ini aku menyempatkan baca lagi setelah badan mulai membaik..

    Setiap baca tulisan blog mba nita ini selalu ada makanannya, selalu jadi lavar.. haha

    Hotelnya keren ya mba, jadi pengen punya rumah sendiri dan seperti itu, asik sepertinya setiap sore bisa berendam di kolam renang seperti itu :)

    Harganya masih kejangkau lah, save kalau ke bali :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah musim pancaroba ndi, di sinipun lagi kerap banjir
      Huhu

      Iya ndi, cuma banyak bule yang renang sepanjang hari, jadi sungkan mau ikut nyebur hahhaha

      Hapus
  25. wowwww...mantaff bangett nihh mbaa ceritanyaaa...pengenn bangett kesanaaa jadinya nih, bagus buat rekomendasi nanti ke bali InsyA Allah...heheh

    salam blogger
    follbACK

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Alloh, semoga terwujud ya
      Sudah takfollow

      Hapus
  26. Di Bali hotelnya emang keren-keren deh. Asyik bawaannya.

    BalasHapus
  27. mbaaa, asik banget yg jalan2 ke Bali..reviewnya lengkap :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini baru mulai mb, nantikan postingan lanjutannya ya...hihi masih panjuang

      Hapus
  28. Ih hotelnya enaaaaakkk. Lebih enak daripada Grand Ixora x) ini yang akhirnya jadi pilihan setelah Grand Ixora mbuull?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emasa dian...padahal sebelome iya, aku ngesercing ixora jug

      Hapus
  29. jadi laper seperti biasa ngelihat makanannyaaa
    laper mata >.<

    BalasHapus
  30. Mba Nita ini jadi ngingetin buat buka dompet dan ternyata kosong. huhuuu..
    waahh ngetripnya banyak cerita nih.

    lengkap banget.
    aih itu tempatnya bagus banget mba, tapi ngomong ngmong ukuran jambannya berapa kali berapa mba? tempat sebagus itu??

    aku fokus ke makanannyaa.. lengkap pake banget itu udah mba foto makananya.
    penilainnya bagus juga, berarti suatu saat nanti datangi tempat ini nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lo sama di, dompetku juga saat ini kosong jeh hahah

      Hahhaha aduh jamban masa, standar kok di

      Hapus
  31. Nich hotel sering banget di lewatin kalo mau ke arah sanur atau ubud,lokasi nya strategis deket ama mall galeria

    BalasHapus
    Balasan
    1. Om cumik maenannya bali mulu, gapulang pulang ni wakakak

      Hapus
  32. wow.. menu makannya itu loh.
    bikin ngenceeess..

    BalasHapus
  33. Haaay, tumbenan aku baru lihat, hotel dengan interior dan propertynya warna ungu. Sukaaa lihatnyaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya unyuk banget kan serba ungu mb astin..

      Hapus
  34. Mba Nitaaa, baca postingan ini dan lihat foto-fotonya jadi pengeeen banget ke bali. Hmmm kapan yah impian saya ke bali bisa terwujud??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Smoga suatu hari nanti terwujud ya mb ira ;)

      Hapus
  35. omg aku paling ga kuat liat sosiiiiiis ^o^... pasti itu menu pertama yg aku cari ;p.. gila ya hotelnya manteeep! cm 400rb an bisa komplit gitu service dan fasilitas... jempoool deh.. eh tapi memang hotel di bali abis2an ya nit servicenya.. mungkin saking banyaknya hotel, jd mau ga mau tiap hotel memang hrs bersaing di harga dan service biar laku yaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah mb fan...sosis lover ni hihihi
      iya 400an ribu dapet paket kumplit, terutama suka menikmati area kamar mandinya yang soooo wangi :D

      iya bersaing ketat emang ya mb hotel bali

      Hapus
  36. gagal pokus liat kolam renang, siang2 gini abis jumatan jadi pengen nyemplung :)
    #eaaa

    btw, baca tagline blog ini jadi ingat lagu awkarin: kalian semua suci, aku penuh debu. hi hi hi *siap2 kabur digeplok pake sendal

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhaha,langsung laksanakan mas irul,asal jangan nyemplung di empang yak hihi

      hahahhah pengamat awkarin juga ternyata

      Hapus
  37. Mantep tuh ada wifi kamar hahaha itu adalah bonus terbaixxxx pake x

    BalasHapus
  38. Ya ampooon, nggak kuat deh kalo mau niru-niru. Bali coy. Hahaha. Jauh bener.

    Makanannya akeh tenan, Mbak. Karungin bagi ke aku dong. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aturan dibungkus pake tupperware ya rob wkwkkw

      Hapus
  39. Curraaaaaaang...Ini kenapa aku yang pengin ngidam ke Bali lagi belum kesampaian lagi karena ada bayi malah Nita yang udah jalan duluan. Udah gitu pakai posting foto-foto yang bikin ngiler gini. Hayoo..tanggung jawab...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya Alloh ampuni aku mb nung ahahhahah
      ayo tah kapan kita ke Bali *e malah jadi kompor wkwkw

      Hapus
  40. Mbul... Yg kmu lakukan itu jahat.. hahaa
    Pengen jadinya ke Bali. Ini lebih luas kamar mandi ketimbang kamar yaa,meski gitu kayanya memuaskan banget, perhari jadi 400rban aja yaaa, noted hotel nya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kudu dinoted ci, alternatif kalo mau ke bali ahahai

      Hapus
  41. Waduh saya blm pernah kesana mbak kl k bali.. Mau saya tulis ah kalau come back kesana..
    Poolnya itu lho.. Bkin penhen berenang ahahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Langsung noted aja mb klo pas ke sindang hihi

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...