Jumat, 19 Januari 2018

Pregnancy Diary : Cerita Kehamilan Trimester 1,2,3 ("Anakku Sekuat Yonko !")



Hari ini hujannya awet. Matahari enggan nongol--pun sekedar ngintip dari balik awan sehingga membuat suasana mendadak kelabu dan beraura gelap. Paling enak makan indomie nih. Pake cabe ijo--diirisnya tipis-tipis--telornya setengah mateng. Cuma kok ya sialnya persediaan mie instan habis. Huft. 

Ha ha....

Jadi mau apa sekarang?

Dari sini-dari balik jendela, sesekali tangan ikutan pumping (biasanya kupakai buat stok malam--saat hawa ngantuk sedang lucu-lucunya--dan mata uda ga bisa ditolerir), sementara tangan yang satunya lagi sibuk dengan si Beby (baca : tepok-tepokin pantatnya supaya lekas tidur). Ini rutinitas baru sejak lahiran. Memang agak berat sih di awal. Secara agak kaget dengan ritme tidur yang jadi berantakan. Namun makin ke sini rupanya makin ingin berkata : "Okay, baiqlaaaah qaqaaaa! Saia pasti bisa walaupun tanpa bantuan ortu or mertua sejak lahiran jebret." 




So yeah, baru bisa cerita-cerita awal kehamilannya sekarang. Ceritanya rekap ! Diputuskan begitu karena siapa tau ada yang ngalamin hal serupa. Mbok-mbok  ada yang mau nyocokin perkembangn kehamilan dari week ke weeknya itu kayak gimana sih. Kan blog ini bisa jadi referensi meski harus bersaing dengan sekian ribu artikel dari Mbah Google as a cerita berdasarkan pengalaman. Ya walaupun kondisi badan tiap wanita sejatinya berbeda-beda ya. Tapi kan sapa tau ada yang sama, hihihi... #ceritanya tetep gigih mencari teman yang senasib seperjuangan. 

Emang sedikit agak basi sih karena ceritainnya sekarang, tapi rasa-rasanya malah lebih legaan begini. Soalnya aku tu orangnya parnoan. Misal blom apa-apa uda cerita nih (baca : belom resmi mbrojol uda woro-woro yang too much), takutnya ntar malah kenapa-napa lagi. Soalnya jujur aku masih trauma ama yang dulu (baca : kehamilan episode pertama yang which is pernah mengalami BO sehingga harus dikuret). 

Tapi, alhamdulilahnya Alloh ga pernah ngasi ujian di luar kemampuan hambanya. Tiket emas 'hamil' akhirnya didapat setelah menunggu hampir 3 tahun lamanya, dengan kronologi 8 bulan nikah akhirnya hamil namun janin tidak berkembang (tidak ada detak jantung di uk 8 week sehingga harus dilakukan tindakan kuret--kosong setahun di 2016--lalu dipercayakan hamil lagi di awal 2017. 

Oiya, buat mancing view, selipin dikit ah kata kunci yang sering dicari banyak orang kayak : Setelah kuret bisa hamil lagi nunggu berapa lama ? 


Cerita Kehamilan Trimester Pertama

12 April 2017 (Usia Kehamilan 6 week : "Galau Milih Dokter Kandungan")

Setelah nekad testpack pada 3 April 2017 (dengan merek TP yang paling murah tentu aja *anaknya ogah rugi), dan mendapati 2 garis merah ajaib yang tak disangka-sangka,  akhirnya Pak Su ngajakin aku ke RS Hermina Tangerang buat mastiin beneran engganya hamil. Ya, walau dengan perasaan super duper cemas karena keingetan sama yang lalu-lalu. Malah sempet kepikiran apa ganti dokter aja kali ya? Cuma kok ya ndilalahnya takdir tetap mempertemukan kami dengan dokter pertama yang uda tau rekam medisku dan Pak Su kayak apa. 

Iya, dulu pas kehamilan pertama dan kuretase karena BO itu kan konsulnya ke Dokter Iwan Darmawan, Spog. Nah, pas di kehamilan ke-2 ini sempet terpikir apakah mau cek ombak dulu ke dokter perempuan cem dokter Dessy Susilawati Hasibuan, Dokter Nurhasanah Hastawati atau Dokter Santi Olivia. Sapa tau metodenya berbeda. Cuma pas mau konsul itu ternyata dokter perempuan ybs lagi pada berhalangan praktik, kalo ga yang antriannya puanjang bener. Bahkan ada satu hari dimana salah seorang dari dokter tersebut sedang melakukan tindakan operasi sehingga konsul dijadwalkan mundur...jadilah terakhiran kami memutuskan untuk tetep ke dokter Iwan Darmawan aja (yang jadwal praktiknya banyak). Lagian dokter Iwan juga orangnya baiiiiik banget, ramah, ga suka nakut-nakutin walau klo ngliatin hasil mediknya juga tetep logis dan jujur, orangnya juga friendly dan gaul, terus klo ada apa-apa juga kitanya yang boleh WA ke beliau. Jadi, fixed kami tetap mencoba peruntungan ikhtiarnya ke Dokter Iwan.

Pada hari yang sudah ditentukan, kucluk-kucluk datenglah kami ke Hermina malem-malem. Ba'da Isya lah (karena Pak Su bisanya nganter di jam segitu huhu). Kayak biasa ga pake daftar dulu karena udah haqqul yakin paling-paling dapat giliran masuknya terakhir, hahah. E bener aja, dapetnya antrian nomor buncit. Abis itu ditimbang tensi dengan BB awal 54 kg dan tensi 120/70 mmhg. Masih normal yes, meski agak kaget juga karena e lha kok bujugbuneng bisa-bisanya aku jadi gendats begini. Efek stress pasti. Yakalik 54 kilo gaez. Itu rekor loh selama idup baru mencapai angka timbangan 50-an. Sebelom-sebelomnya kan eyke konsisten di angka 40-an. Ya mentok-mentoknya 49 kg lah ya. Jadi... mamam deh tu lemak akibat stress ditanya udah isi apa belom, wakakkaa... Terus abis itu ditanya suster kapan haid terakhir yang kualami, ya kujawab aja seingatku 18 Februari 2017.

Nah pas konsul reuni after setahun break dari promil itu, ternyata bener aku hamil. Hal tersebut dibuktikan dengan adanya kantong janin yang sudah berumur 6 week setelah dicek melalui USG Transvaginal. Hasil USG-nya sempet diprint juga yang ternyata cukup mahal harganya. Tapi ga pa pa lah ya buat kenang-kenangan. 

Lalu berkaca dari pengalaman sebelumnya yang sempat BO, maka kali ini kami simpan dulu euforia seneng-senengnya sampai bener-bener dinyatakan si kantongnya ini berisi janin dan ada detak jantungnya. Catet ya ! ADA DETAK JANTUNG ! Jadi karena saat 6 week itu baru terdeteksi kantong janinnya doang, maka disuruhlah kami kembali 2 minggu kemudian. 

Untuk memantau perkembangannya, maka pada hari itu juga aku diresepkan Asta Plus (yang diklaim dokter sebagai antioksidan) dan juga Thrombo Aspilet (yang diklaim dokter sebagai pengencer darah). Pemberian obat yang terakhir ini sempat membuatku galau dan bertanya-tanya : "Kok aku dikasih Thrombo Aspilet ya? Jangan-jangan aku kena kekentalan darah nih???? Aaaaaargh *bimbang tingkat dewa apalagi setelah banyak googling di forum-forum kehamilan*). 

Karena lumayan stress takut ini-itu, diomelinlah aku sama Pak Su. Katanya kebanyakan baca google yang blom jelas juntrungannya itu ga baik. Percaya aja deh ama dokternya. Kan beliau sudah lebih ahli dari segi ilmu dan pengalaman. Okaaaaay lah aku nurut. Tapi tetep konsul berikutnya aku bakal nanya kenapa dikasih Thrombo Aspilet. Sementara di kehamilan orang-orang kebanyakan kan paling-paling diresepinnya cuma folamil genio, suplemen hamil, atau kalsium. Heuuuu...

10 Mei 2017 (Usia Kehamilan 10 week : "Anakku Sekuat Yonko")

Tau Yonko? Maniak Serial Anime One Piece pasti tau ni apa istilah yonko? Yaaaap. Kaisar lautan dong wahahha... tadinya mau aku kasih judul "Anakku Sekuat Monkey D. Luffy" atau "Anakku sekuat manusia tanpa ekspresi Kizaru or Portgas de Ace atau Jinbei si manusia ikan" tapi belom engeh jenis kelaminnya apaan. Terus mau kujudulin "Anakku Sekuat Big Mom", kata Pak Su jangaaan...Big Mom kan musuh terkuatnya Luffy #etdaaah apa-apaan ini malah bahas anime wakkaka...#mulai setress. 

Kenapa harus ada kata-kata "sekuat" ? Karena ya buat semacam sugesti diri aja agar di kehamilan ini jangan sampai terulang lagi kejadian BO kayak tahun lalu. Jadi di sepertiga malam aku selalu berdoa kenceng-kenceng yang kurang lebih bunyinya begini, "Ya Alloh berikanlah janin aku kuat, sehat, dan sudah ada detak jantung di konsul berikutnya. Pastikanlah detak jantungnya ADA dan BERKEDIP yang menandakan adanya nyawa di rahim ini". Begitulah kira-kira doaku tiap malam. Terus begitu tau beneran hamil yang kuniatkan dalam hati selanjutnya adalah rutin baca Quran dan sholawatan supaya hati jadi tenang dijauhkan dari pikiran macem-macem. 

Daaaan....pada saat konsul tiba, yes doa tersebut terjawab. Melalui terawangan USG transvaginal, dokter menunjukkan adanya cahaya yang berkedip pada layar monitor usg yang saat itu juga langsung membuatku ingin menangis dan sujud syukur. Terharu. Seumur-umur baru kali itu rasanya ngalamin bahagia yang tak terkatakan. Kayak ada ribuan kupu-kupu yang menyeruak dari dalam perut euy !

Oh ya, sebelumnya aku juga ditanya nih sama dokternya : apakah di kehamilan kali ini mengalami yang namanya mual sama muntah. Kujawab aja iya. Bahkan boleh dibilang parah. Mual muntahnya kayak beneran drama. Huh. Hampir sepanjang hari. Bukan yang pagi doang. Lebih tepatnya sih tiap abis diisi makanan. Pinginnya keluar terus. Walhasil bobot jadi turun dari 54 kg jadi 51,5 kg. Tensi masih normal sih 110/80. Terus kata dokternya malah bagus dong. "Justru saya malah khawatir klo hamilnya ga ada mual muntah, takutnya malah BO lagi." 

Fyuh.., alhamdulilah dong ya. Artinya, mual muntahku kali ini beneran pertanda baik. Dalam artian beneran 'jadi'. 

Nah, karena sebelumnya masih penasaran kenapa diresepin Thrombo Aspilet dan Asta Plus yang which is di internet jarang banget nemu pasien hamil yang dikasih obat tersebut, maka dijawablah dengan gamblang dan ringkas sama si dokter. "Jadi Asta Plus itu anti oksidan dimana dia bersifat sebagai penangkal radikal bebas yang bikin sel-sel rusak. Nah si antioksidan ini sifatnya lebih ke membentengi gitu sehingga sel tetap aman. Terus Thrombo Aspilet itu dikasihkan karena aku kepengen darahnya Mbak Gus ini lancar. Nah kenapa dibikin lancar? Supaya sari-sari makanan bisa diedarkan melalui darah yang lancar tersebut yang dimaksudkan bisa sampai ke janin. Jangan kuatir dan jangan kebanyakan baca google deh yang bikin stress. Ibu hamil itu ga boleh stress. Percaya aja, obat yang dikasihkan sama dokter Iwan itu selalu yang terbaiq (etdah sama aja ama nasihatnya Pak Su...ini ceritanya sekongkol apa gimana ahhahaa)." Okay baiklaaaaah...mulai saat itu puasa internet untuk sementara waktu, hihihi.

Eh satu lagi deng. Ada cek lab juga di uk segini. Testnya antara lain buat ngecek darah, hb, torch, ada enggaknya HIV, juga test urin. Hasilnya dibacakan di kontrol selanjutnya, dan so far normal semua. Bagus. Cuma ada sedikit keputihan. Hmmmm...kata dokter wajar kok namun tetap harus dievaluasi apakah masuk ke kategori keputihan yang berbahaya ato ga. Maksudnya buat antisipasi biar ga menimbulkan pecah ketuban dini.

Sayangnya di sesi konsul kali ini entah kenapa beberapa print-printan usg hasil ceck up sebelumnya malah ketriwal dong. Ilang waktu acara timbang tensi... Pas udah engeh itu print-print-an ga nyelip di buku ijo kayak biasanya dan mau mastiin apakah dipegang ama suster jaga, eeeee meja susternya uda kosong. Duhhhhh....aku jadi sempat manyun gitu di sepanjang perjalanan pulang. Manyun karena hal remeh temeh begini. Maksudnya kan mau aku kumpulin buat kenang-kenangan gitu loh, momen langka yang cukup bersejarah kan ceritanya. Hmmmmb, tapi akhirnya aku malah dinasihatin Pak Su biar santai aja karena kan yang terpenting calon bebynya sehat. 

7 Juni 2017 (usia kehamilan 14/15 week : "Hamil dan Segala Macam Dramanya")

Satu bulan kemudian....tau-tau uda mblendung aja ini perut alias klo dihitung dalam itungan week jadi uk 14/15 week. BB masih stag di 51 kg-an. Nambah beberapa gram jadi 51,9 kg karena muntah-muntahnya parah. Sebenernya makan ga susah-susah amat sih. Asal keisi nasi udah lega deh itu perut (nyampe aku ngebatin, wah ini anak bener-bener cucu petani nih kayaknya wkkkk #mertua kebetulan berprofesi sebagai petani). 

Ngidam juga yang tau diri, ga bakal minta yang aneh-aneh. Paling kayak yang sekitaran situ doang cem roti bakar 88, singkong keju, hokben (e beneran ini aku nanya hamil boleh makan hokben apa ga--terus kata dokternya sih boleh-boleh aja karena ga ada pantangan. Mayonesnya hokben boleh dimakan waktu hamil? Saladnya hokben boleh? Hamil boleh makan sate ga? Burger? Iya boleh, hamil jangan dibikin ribet selama ga berlebihan kan makannya...tapi klo disesuaikan ama kondisi masing-masing orang tentu aja berbeda yes, silakan dikonsultasikan sendiri dengan dokter kandungan masing-masing), terus ngidam pisang goreng, donat oreonya J-co, keepci yang bumbu keju, rujak, buah potong, nasi goreng, es krim indomaret, kacang asin, martabak, dll. Yang gampang ditemuin deh. Cuma ya itu lauk ama sayurnya aja yang kadang pilih-pilih. Ga bisa nyium aroma capcay, telor, ama lele dan ayam lehorn juga rasanya yang tiba-tiba jadi muak banget. Dan anehnya tiap keisi jus baik alpuket, semangka, naga, jambu, dsb kok ya akhirnya kebuang percuma...dimuntahin, huhu. 

Waktu itu aku juga ga bisa nyium bau-bauan yang cukup menyengat kayak parfum suami, minyak sisa habis menggoreng ikan atau ayam, sabun mandi untuk beberapa merek tertentu (sehingga akhirnya ganti dengan sabun bayi), juga antisipasi dengan tampil polosan alias ga pake make up di kesehariannya. Tambah buluk- tambah buluk dah ini muka. Deodorant bahkan sampai kuganti dengan pasta gigi, hedeuhhhh...hahaha. Ya demi beby yang ditunggu-tunggu dari lama, apapun bakal mama jabanin.

Di minggu-minggu ini sempet pula ngalamin yang namanya radang tenggorokan waktu hamil. Itu tuh buat nelen sakit banget. Duh ampun deh, sengsara sekali rasanya. Batuk juga cukup mengganggu ya karena bikin tenggorokan jadi gatel. Terus karena masih belom berani minum obat akhirnya pasrah aja dengan dopping air putih anget, ngemilin kencur, kecap ditambah jeruk nipis, madu, dan wedang jahe yang kubeli di angkringan depan rumah. Rada lama emang sembuhnya. Tapi ya gimana lagi, masih takut euy buat nenggak obat. Apalagi pas ketambahan Pak Su dines ke Bali selama 3 malam, hadeuh itu rewelnya diriku lagi-lagi bikin gemash-gemash gimana gitu wkwkkwkw...Secara kondisi TM 1 itu ludah berasanya enceeer banget. Mulut pait susah nelen. Badan pegel-pegel to the max...pusing-pusing juga. Yang ada di pikiran cuma gimana caranya supaya asupan nutrisi bisa masuk di tengah radang tenggorokan yang sempat menghebat. Walhasil salah satu solusinya adalah aku minta distokin buah yang kaya air dan vitamin C macem belimbing, pepaya, jambu air, juga jambu biji. Lumayan nolong juga ini sodara-sodara.

Oh ya di konsul kali ini tensiku 120/80. Obatnya lagi-lagi masih Asta Plus dan Thrombo Aspilet. Aspilet ini yang kata dokter jangan kasih kendor. Untuk meredakan panas pas kena flu dokter kasih resep Dumin tapi ga aku minum sih.

Lalu karena sempat gemes pas moment print-printan usg ilang di konsul sebelumnya, mulai saat itu juga bertekad tiap konsul divideoin aja buat kenang-kenangan.

Cerita Kehamilan Trimester 2

14 Juli 2017 (usia kehamilan 19/20 week : "Tambal Gigi Lepas Waktu Hamil")

Masuk bulan Ramadhan nih. Dan kali ini aku ga bisa puasa karena memang kondisi yang ga memungkinkan. Mabok sepanjang hari masih. Pokoknya dikit-dikit kliyengan dan klo telat minum air berasanya dehidrasi parah, perut kosong juga yang akhirnya muntah-muntah hebat. Jadi karena Islam sudah memberikan keringanan pada ibu hamil, ya aku mengambil opsi itu asal diniatkan fidyah.

Waktu kontrol pas uk segini berat badan berangsur-angsur naik jadi 53,3 kg dengan tensi 110/70. Penasaran banget ama jenis kelaminnya tapi belom kelihatan. Aku sih firasatnya cewek wkwkwk, soalnya waktu itu mendadak jadi cerewet dan rewel banget hahaha...padahal biasanya sih enggak ya. 

Oh ya, kendala yang muncul adalah sedikit keputihan. Namun waktu ditanya dokter tekstur dan warnanya seperti apa, dan aku jawab mirip serpihan tisu gitu sih, putih, tidak gatal dan tidak berbau. Jadi masih aman. Bahkan dokter bilang hal tersebut wajar karena perubahan hormon. Semacam lubrikasi gitu sih untuk mempersiapkan jalan lahir nantinya. Fyuh legaaa. 

Hal lainnya yang cukup krusial adalah tambalan gigi rompal. Iya, kzl banget kan di saat harusnya gigi ga usahlah sakit dulu e ini tiba-tiba tambalannya lepas sebagian. Kondisinya sih abis lepas nancep di gusi jadi bikin berdarah dan terasa senud-senud. Jadi pas bilang apakah waktu hamil boleh tambal gigi? Dokter Iwan bilang sih boleh-boleh aja. Malah harus cepet ditangani biar ga bikin stress karena sakit. Lagipula jaman sekarang tambalnya bukan yang jenis amalgam kan tapi jenis keramik yang warnanya nyaru ke gigi asli.

Di uk segini, semuanya makin dicek dengan teliti. Pokoknya tu ancer-ancernya lingkar kepala, perut, sama panjangnya janin harus sesuai sama umur kehamilan. Placenta juga dicek sih. Dan yaaaaak...kaget dong karena posisinya nutup jalan lahir. Kondisi demikian dikabarkan berpotensi menimbulkan flek. Omaigaaad tidaaaaak !!! Langsung paniklah diri ini klo udah nemu kata-kata yang namanya flek. Takut luruh alias keguguran. Hmmmb....jadilah tiap detik tiap menit selalu rutin ngecekin CD. Apakah ada flek ato ga. Soalnya takut banget. Tapi ama dokternya sih ditenangin ya. Karena kan kondisinya masih hamil muda. Placenta masih bisa naik ke atas seiring dengan makin membesarnya perut nantinya. Jadi santai aja ya (meski dalam hati tetep H2C terus diem-diem gugling segala sesuatu yang berhubungan dengan placenta nutup jalan lahir. Eh jatohnya malah tambah pusing. Terus ketauan ama Pak Su....dan diomelin deh. Dibilangin jangan banyak baca google biar ga stress ini masi aja bandel ahhaha)

Sudah gitu aku juga tanya kira-kira HPL-nya kapan eh dijawabnya tanggal 3 Desember 2017 andaikata bisa lahiran normal. Namun kalopun ada indikasi yang mengharuskan caesar ya harus maju 2 minggu sebelumnya. Pokoknya jangan sampe nunggu mules. 

Untuk obat, masih ya merek yang sama Thrombo Aspilet dan juga Asta Plus. Paling ketambahan Folamil Genio yang ada DHA-nya. Sempat was-was juga karena waktu itu ga ngitungin jumlah obat yang tersisa padahal dalam kondisi udah pulang kampung karena deket-deket Lebaran. Asta plus masih banyak, nah yang tinggal beberapa butir itu Thrombo Aspilet dan Folamil Genionya (padahal ini yang ga boleh kelupaan buat diminum). Walhasil dari jarak jauh kami WA dokternya dan alhamdulilah dibales, lalu kami disuruh cari dulu di apotek terdekat. Syukurlah ada hahaha, walau meski ngiter nyari sampai ke apotek yang ada di Kutoarjo sana. 

Oh ya, di bulan ini kan memasuki hari raya tuh. Nah aku sempet yang kuatir gitu. Takut kecapean sampai-sampai wanti-wanti ke si Mas kalo aku ga mau ngoyo ngider ke tempat sodara. Inget kondisi deh karena ini kehamilan yang ditunggu-tunggu jadi kujaga betul jangan sampai capek. Ya paling muter sekitaran rumah doang, selebihnya mending ndekem di rumah alias kami yang open house wakakak...

11 Agustus 2017 (Usia Kehamilan 23/24 week : Jenis Kelamin Cewek, Mukaku Kok Kusam, Muncul Jerawat di Punggung, Ketiak Item, Ada Garis Item Panjang di Bawah Payudara Sampe atas Area v--Mitos Terpatahkan)

Akhirnya lebaran telah usai. Saatnya balik lagi ke Tangerang walau pulangnya jadi misah. Karena Pak Su bareng bumer naik bus ngejar hari pertama kerja, sementara bumer mau selapanan di tempat ipar di Bekasi. Nah, karena aku ga bisa ngebis diputuskanlah aku pulang belakangan sekalian bareng ibu, bapak, ama adek naik kereta becoz of akan ada aqeqahan di tempat kakakku yang kebetulan lairannya bareng ma ipar. Aku sendiri dibikinin selametan 4 bulanan sama bumer pas uda balik Tangerang. Kami tinggal setor dana, monggo aja diatur model selametannya kayak apa. Kami manut aja. Hehehehe...

Oh ya balik lagi ke acara mudik balik via kereta tadi ya. Pas naik kereta kelas ekonomi itu lagi-lagi harus ngalamin yang namanya drama. Aduuuh hahahaha...ya namapun lagi hamil mblendung gitu, berasanya engap bener duduk di kereta kelas ekonomi yang dudukannya 3-3 hahahhaha.. kadang yang sampe pengen menggeliat-geliat gitu saking pegelnya badan ketambahan mata ga bisa merem saking sempitnya keadaan. Uda gitu pas mau nyampe Bekasi kok ya mendadak kereta banyak berhenti karena harus papasan dengan kereta dari arah berlawanan. Klo berhenti cuma sekali sih masih mending ya. Lah ini berkali-kali qakakk. Jadi pas uda deket-deket Bekasi aku dan rombongan uda mendekati pintu kan yang which is berhadapan dengan toilet. Nah, padahal uda tinggal beberapa kilo lagi, e lakok berhenti maning. Walhasil ndeproklah aku di depan toilet kereta yang aduhai semerbak wakakkaka, pokoknya rada kapok juga deh naik kereta dalam kondisi begitu.

Nah terlepas dari drama mudik balik tadi, jadi pas besokannya kontrol ke dokter BB udah naik lagi jadi 54,5 kg  (ya jelas lah di rumah diempaninnya sayur dan lauk bergijih ahahhaha, uda gitu maemnya tepat waktu terus lagi, pleuuuus tidur mulu huhu--ya jelas faktor-faktor itulah yang membuatku semakin genduuud). 

Next sesi kontrol...

Untuk tensi, masih normal yakni di angka 120/80 mmhg. USG juga udah mulai pake yang di perut (eh ini udah dilakukan sejak awal TM 2 deng). Dari situ udah ketahuan jenis kelaminnya apa. Yap cewek !!! Wakakakak. Sesuai firasat sih, soalnya paling engeh ditinjau dari warna urin yang lebih pekat gitu deh ketambahan akunya juga semakin cerewet alias rewel bin sensian ahhaha. Paling yang rada ga make sense itu bagian wajah tambah kusem, jerawat muncul banyak banget di punggung dan atas dada, ketiak jadi item, sama males mandi yang kebanyakan mitosnya ngarah ke jenis kelamin cowok. Ya namanya juga mitos ya, bisa bener bisa engga. Klo kebetulan cocok ya cocok aja ahahaha... buktinya kakakku waktu hamil glowing e bayinya cowok, sedang ipar agak kuseman e bayinya cewek. Terus adik iparnya kakak mual muntah sepanjang hari bayinya cowok. Sementara aku mual muntah sepanjang hari bayinya cewek. Jadi semua tanda-tanda tadi hanyalah mitos belaka ya buibuuuuwk. 

Untuk berat badan janin di uk segini uda mencapai 561 gram. Resep obatnya, masih sama dong ama yang kemaren. Terus posisi placenta ketika dicek ternyata masih nutupin jalan lahir. Aku diminta dokter supaya jangan gerak telalu heboh untuk meminimalisir terjadinya flek. Sempet baca artikel suruh banyak gerakan sujud, nungging, dll...uda kulakuin sih, cuma tetep aja posisi ga berubah.

8 September 2017 (usia kehamilan 27/28 week : "Flu, Batuk, Pilek, Radang Tenggorokan Waktu Hamil Obatnya Apa?")

Aaargh ini terjadi karena ketulah kakak setelah sebelomnya jumawa ga bakalan batuk, pilek juga sakit gigi pas sharing session bareng beliau yang pas hamil sempet batpil. Paling parah sih batuknya ya. Karena ngiklik banget. Tenggorokan gatel tapi klo udah dibatukin kok perut jadi kenceng ya. Galau lagi lah calon mamak satu ini. Karena ga kuat ama batuknya, maka pas kontrol berikutnya curhatlah ke dokter gimana solusi untuk meredakan batuknya. Lalu diresepin Mucopact tab. Walo pada akhirnya cuma kuminum 1 butir aja sih pas dirasanya uda parah banget.

Oh ya, perkembangan waktu uk segini adalah BB 55,9 kg, tensi 110/70 mmhg, jenis kelamin masih perempuan wkwkw dengan berat badan janin 1143 gram (sempet diceplosin panggilan ngasal ama Pak Su juga sih, katanya : "Gimana klo nanti anaknya dinamai Pandan Wangi aja Dek, jadi panggilannya Beby Pandan Wangi, kan keren tuh !" Oemji itu kan nama beras Yank hohoho).

Selanjutnya aku beneran jadi tambal ke dokter gigi (namun bukan di RS yang sama dengan poli kandungan sebab aku pilihnya di klinik dekat rumah). Sebelom dioprek sama dokter, ditanyalah usia kandungan udah memasuki berapa bulan. Lalu kujawab 6 bulan. Okay berarti udah safety dong ya buat dibongkar pasang itu gigi. Ternyata prosesnya cepet banget, ga seserem seperti yang dibayangkan. Udah gitu Pak Su ikutan bersiin plak pula hahaiiii. Abis ditambal, standar aja sih treatmentnya. Ga boleh makan minum selama 2 jam. Terus ga dikasih obat apa-apa jadi amaaaan jaya.

6 Oktober 2017 (usia kehamilan 31/32 week : Mulai rempong mikirin selametan 7 bulanan)

Asli rada stress becoz of ada rencana slametan 7 bulanan. Jadi semua mua aku serahkan ke Pak Su, aku tinggal terima beres aja. Paling yang bikin antusias itu waktu mikirin perintilan bayi new born yang belinya dicicil. Review lengkapnya aku tulis terpisah aja yes. 

Lanjut cerita pas kontrol di minggu ke 31/32 week ini. BB 56,7 kg. Tensi 120/70 mmhg. Kendala yang dialami ofkors pegel-pegel, pusing, mual. 

Untuk janinnya ukuran kepala, panjang kaki, juga perut semuanya bagus sesuai usia kandungan walau aku lupa detail angkanya berapa. Selain itu kondisi ketuban juga bagus....airnya banyak juga jernih (hal ini karena Pak Su rajin bawain aku air kelapa muda buat menangkal dehidrasi). Paling yang mengkhawatirkan adalah letak placenta kok ya masih di bawah aja meski perut uda menyerupai buah semangka. Padahal aku uda coba rajin sujud ama nungging loh, tapi belom ada perubahan. Hiks....sebenernya aku ga takut caesar sih, cuma aku was-wasnya itu klo sampe flek atau pendarahan. Makanya segala anjuran yang aku disuruh banyak geraklah bahkan jongkok-jongkok (bagi yang blom tau kronologiku tentang placenta ada di bawah) ya terpaksalah aku tepis, peace !!! Demi mencegah flek kaaaaan.

Sempet yang serba ribet sendiri juga karena rambut uda kepanjangan tapi keburu denger wanti-wanti ipar yang masih menganut tradisi jawa lumayan kentel supaya pas hamil tunda dulu potong rambutnya sampe kelar nifas, aaaaargh hahahhaha... walau sebenernya antara percaya ga percayal tapi yang namanya bakal anak pertama jadi semua masukan aku dengerin deh huahahhha...besok-besok kalopun dikasih hamil lagi harus antisipasi nih potong rambutnya sebelom ketauan hamil aja.

20 Oktober 2017 (usia kehamilan 33 week : "Hamil dan Sesak Nafas (Engab)")

Makin tua usia kandungan ternyata membuatku semakin merasakan kenikmatan haqiqi dari sebuah proses kehamilan. Salah satunya adalah heartburn alias sesak napas. Jadi selain pusing, pandangan mata ngeblur, kadang aku juga suka yang tiba-tiba kayak terengah-engah gitu. Makanya pas kontrol berikutnya sempet aku tanyain apakah hal itu wajar? Dokter sempet ngecek denyut nadi di pergelangan tanganku sih. Katanya : "O iya ya, kok cepet banget." Makanya aku disuruh relax. Andaikata udah mulai muncul gejala sesak nafas nih, aku disaranin supaya pelan-pelan aja dalam memulai sebuah gerakan. Misal waktu bangun sebaiknya duduk dulu. Jangan langsung berdiri. Dan klo uda capek, mending banyakin tidur aja karena kan placenta memang letak rendah ya. Daripada ntar kenapa-napa, sapa yang mau tanggung jawab coba. Ya kalo buat jalan sih gapapa. Asal pelan dan ga grasa-grusu.

Oh ya, pada minggu ini udah diberlakukan kontrol 2 mingguan. Hasilnya BB ku naik 57,6 kg tensi 110/80 mmhg. Perkembangan janin okay. Tendangan janin udah mulai kenceng sampai perut keliatan kayak yang bergelombang-gelombang gitu. BBJ kalo ga salah udah sekitar 2500 gram. Obat masih sama ya, Asta Plus dan Thrombo Aspilet.

"Nyesel ga sempet foto-foto yang beneran niat"
"Kontrol terakhir sebelum lahiran"

Cerita Kehamilan Trimester 3

3 November 2017 (usia kehamilan 35/36 week : "Gawat !!! Tiba-tiba Tensi Mulai Tinggi saat Trimester 3")

Mulai was-was karena pas ditensi kok tiba-tiba jadi tinggi ya. BB 57,5 kg tensi 130/80 mmhg. Sebelom-sebelomnya ga pernah nih kayak gini. Ya masih batas bawah untuk kategori tensi tinggi pada ibu hamil sih, tapi tetep aja deg-deg-an karena diiringi dengan pusing yang sampai kliyengan dan berkunang-kunang gitu, mata ngeblur, juga sesak napas. Pas searching diem-diem di internet, lalu  nyocokin gejalanya lah kok kayak tanda-tanda pre eklampsia ya. Huaaaa asli mendadak jadi stress banget. Huhu....

Terus curhat ke si mas, klo tensi tinggi di wanita hamil itu patut diwaspadai karena bisa berakibat fatal ke ibunya, tapi langsung diomelin....katanya uda dimatiin aja internetnya biar aku ga kebanyakan baca google. Hahahaa...habis klo kebanyakan baca google jadi tambah stress sih, wkwkwk.

Nah pas kontrol itu, placenta tetep stay di tempatnya aka nutupin jalan lahir padahal perut uda segede gaban yang mana aturan bisa ikutan naik tapi di caseku kok ga naik-naik ya. Untuk ketuban, dia okay ya, warnanya jernih dan banyak, namun hal lainnya yang malah ditemukan adalah 2 lilitan tali pusat pada bagian leher. Istilah Jawanya kalung usus. Kutanya dokter apakah lilitan tali pusat ini berbahaya buat si beby. Katanya sih ga. Beliau mengibaratkan gambarannya seperti ini : jadi di leher bagian belakangnya si beby itu kayak digandulin 2 lenjer tali pusat, namun posisinya ga sampai yang menjerat atau nyekek gitu. Hal tersebut masih wajar kok, ga perlu ada yang ditakutkan. 

Tapi karena si placenta ini ga naik-naik ya akhirnya finaly ditawarin mau SC kapan nih antara 20, 21, apa 22 November ? Udah dikasih pilihan tanggal dong Cuy ! Jyah...galau lagi calon orang tua baru ini. Belom yang si mas tau-tau nyemlong soal weton karena di lingkungan keluarganya masih kentel tradisi jawa, hahaha... Jadi karena tanggal 20 wetonnya sama dengan beliau yang mana istilahnya tu ga gitu bagus karena bakal ga cocok klo idup seatap maka ga jadi ambil opsi itu. Kalo yang tanggal 21 kok ya wetonnya selasa kliwon ya...berasa agak gimana gitu, sepertinya rada kurang sreg buat lairan, jadi lagi-lagi coret tanggal segitu sehingga yang tersisa tinggal yang tanggal 22. Yaudahlah pilih yang itu aja. Batinku biar sekalian ga terlalu dini juga kan pas dikeluarin dari dalam rahimnya. Maksudnya biar paru-parunya udah mateng jugaaaa.

10 November 2017 (Usia Kehamilan 36/37 week : "Lah Kok Tensi Tambah Tinggi Aja Ya?")

Sempet ngedown juga sih karena tensi lagi-lagi tinggi yakni 140/90 mmhg. Klo BB semakin naik yaitu 58,9 kg. Uda kayak bawa semangka aja ke mana-mana. Kata Pak Su, vitamin yang dikasihkan RS itu ibaratnya kayak vitacik (booster vitamin buat ayam pedaging) yang kudu ditenggak abis aku makan hahhahaha.....kampreeeddht....ya gimana ga gembil, lha wong tiap malem pengennya ngemil nasi goreng 1 porsi gede yang mana isinya karbo semua wowkwkkwkw. 

Sementara itu untuk tensi tinggi tadi aku siasati dengan banyak-banyak makan semangka, melon, juga pisang. Yang pasti sih harus menghindari diri dari yang namanya mikir macem-macem. Pasrah aja deh ama yang Kuasa. Insya Alloh dimudahkan. Alhamdulilah di kontrol berikutnya uda turun deh itu tensi.

17 November 2017 (usia kehamilan 37 week : "Persiapan Mental Menuju Lahiran plus tandem Beli Perlengkapan Bayi")

Di uk segini BB 58,9 kg, tensi alhamdulilah udah turun 120/70 mmhg. Minggu-minggu ini rasanya nano-nano banget. Antara antusias ngumpulin perintilan bayi dan persiapan mental mau SC karena placenta masih kekeuh nutupin jalan lahir. 

Ada sesi cek darah juga sih di sini. Mau tau HB csnya kayak gimana buat persiapan operasi. Duh.....parno banget waktu ditusuk-tusuk dan diambil darahnya. Aku sampe yang merem-merem gitu ga mau liat pas darahnya disedot. Untung susternya pinter, jadi pas diambil darahnya ga terasa sakit wkwkwkw....#cemen amat gue yak. 

Hari Minggunya masih sempet-sempetnya maraton ke mall dan toko perintilan bayi buat beli ini ono kucrut. Ya ke Tang City lah buat beli bra menyusui, trus ke ITC buat beli ember, handuk dan tergoda baju bayi yang lucu-lucu walau sempat diawali dengan drama mabok yang teramat sangat sampai mau pengsan, hohoho...terus ngedadak pesen ranjang custom dari kayu jati belanda yang ada rak buat naruh baju bayinya.

Terus Seninnya masih kudu bolak-balik konsul dokter anestesi segala dengan diakhiri sarapan yang agak kesiangan di sebuah warteg. Hectic abeeez. Sementara kelas senam hamil yang aturan masuk paketan pas daftar lahiran di bidan PMO terpaksa aku lewatin karena rekomendasi dokter yang tidak menganjurkanku banyak gerak (antisipasi placenta letak rendah).

Untuk goals yang patut disyukuri adalah alhamdulilah udah khatam Quran sebelom lahiran.....

21 November 2017 (Usia Kehamilan 38 week : "Finaly Persiapan SC Besok Pagi")

Di uk ini BB 59,7 kg. Tensi 120/80 mmhg. Uda ga bisa mikir apa-apa lagi kecuali besok paginya ini perut mau dibelek-belek huahahhaha #slasher bener...

Untuk mengurangi rasa tegang, malem Senin sebelom tanggal 21 sempet kulineran malem-malem sekitar jam 12 tet nyari seafood di arah Sepatan. Seafoodnya enak banget dan sukses bikin aku kalap. Jadi semalaman sebelom besokannya nginep RS buat observasi dan CTG itu kami nostalgia pacaran gitu deh. Beduaan malem-malem ngobrolin masa depan...intinya sih biar besok lilahitaala mau lahiran hahahha.....

Bersambung.....




41 komentar:

  1. Suka duka jadi bumil ya Nit.
    Waktu periksa ke dokter di cek semua ya, bb calon bayi juga ketauan, ada masalah dg plasenta ketauan juga ya. Aku dulu hamil pertama kali periksanya nggak pake usg, cuma ada alat semacam dari kayu ditempelin ke perut aja sama dokternya. Mungkin buat dengerin detak bayinya. Udah, gitu aja sih, sekarang serba modern dan lebih teliti ya, jadi kalo ada apa2 cepat ketauan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb li, komplit pokoknya hihi
      Maklum anak pertama mb, apapun bakal dijabanin hihi

      Wah alat dari kayu? Jadi ikut ngebayangin aku

      Hapus
  2. mbak nita selamaaattttttttttt
    haloooo adek, salim sama om hehehehe (tar nunggu gede dulu)
    ya allah aku baca lagi cerita 1/3 kali panjang kali lebar kali tinggimu mbak
    super,,,,
    sampe ganti pasta gigi buat deodoran ya allah
    emang berat perjuangan ibu apalagi ini pertama kali ya
    semoga debay dan ibunya ngehits sehat selalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasa mas ikrom, tulisan sepanjang rel sepur wakawakkkk

      #alhamdulilah ya sesyuatu masi ada yg mau baca
      Horaaay

      Iya mas, deodorant kekinian tuh kkkkkk

      Amiiin trima kasih om
      #kata si beby

      Hapus
  3. Yaaaaah kentang hahaha. Nanggung mbak nit hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tar tunggu episode selanjutnya mas jo
      Wakaka
      #uda cem sinetron stripping aje Mbul

      Hapus
  4. Aku termasuk yang terbukti mitosnya nih, pas hamil anak cowok wajah kusem jerawatan, pas hamil anak cewek jadi glowing, semua make up cocok banget di wajahku. Begitu selesai lahiran langsung balik mbladus lagi, wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah berarti cocok cocokan ya mer wakakak

      Ih kamu mah meuni glowing abis pas hamil nayla
      #pernah ngliat pas foto di ig pake make up emang cucok rumpi banget aaaakkk #kuiriiih

      Hapus
  5. dari cemilin kencur, ganti deodorant pake pasta gigi, endeprok di deket toilet Ka yang aduhai wkwkwk itu ntar jadi cerita sendiri pas anak uda gede y mb Nit kalau dulu mamak hamil perjuanganna warbiyasah ��

    btw emang mitos mb Nit dulu pas hamil Neyna aku jerawatan skrg yg insyaAlloh debay cowo mukakunmasi cling kek pake sunlight ������

    sehat selalu y mba Nit sama debaynya ������

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asliiik teh bel, nyemil kencur itu begitu pahit #hiks

      Dan yang ndeprok di depan wc kereta itu sesuatu yang meh banget uuuuh ga mau nginget nginget lagi hihi

      Nah, kan teh bella brarti kayak kakakku nih, glowing pas hamil cowoh
      Yeaaay neyna cewek debay cowok, udah lengkap yaaaak
      Mb dikau juga yang sehat2 terus sampai due date ya

      Hapus
  6. Waaah superduper komplit nih, pengalaman pertama bilik dantradaaa akhirnya welcome to dunia emak2 kemping.Selamat ya tas kelahiran si baby cewe.
    Lama gak main kesini. Udah jadi mahmud aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Welkam to de jungle ya mb chris hihi
      Amiin matur nuwun mbaaa

      Hapus
  7. hasiik.. akhirnya bikin postingan ini juga.
    sama kita, lahiran di minggu ke-38. hehe.

    keren deh, kok msh inget detail setiap weeks? ingetannya bagus. hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihiii yoih ni, terinspirasi dari blogmu thya
      Aku jadingatel pengen update diary kehamilan jug, buat kenang-kenangan ato referensi klo misal nyar dikasi hamil lagi

      #kamu blom tau aku nginget2nya itu sambil baca buku kontrol ijo dari rs nya loh wakakkaka, sambil ngamat -ngamatin tulisan dokter yang susah dibaca juga itu :D

      Hapus
  8. Deodoran pake pasta gigi
    nyemilin kencur
    Ribetnyaa orang hamil. wkkwkwkwk.
    Semoga debaynya sehat ya mbakk :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho oh dek, tapi ribetnya ini ngangenin loh haha,
      Istilah kata hamil itu tobat sambel, bikin nagih walau banyak perjuangannya

      Btw blogmu baru apa dek?

      Hapus
  9. Waaaaah selamat yaaaa... sehat selalu ibu dan bayi... lancar asinya...

    BalasHapus
  10. Wah, ini pelajaran buat aku nih, infonya berguna banget.
    Hehehe bener kata suami njenengan, percaya gugel malah bikin stress. Gugel banyak juga yg isinya ga bener.
    Ah, senengnya ya, Nita. Aku seneng baca cerita ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb pit sama sama hihi

      Nah iyak banget, aku diseneni klo ketauan banyak googling artikel yg belom jelas kebenarannya, palagi yang seputar mitos wkwkwk

      Smangat mb pit
      Semoga hajat mb pit en keluarga selalu dimudahkan oleh Alloh ya :*

      Hapus
  11. Hamil tp tetep imut.. #terima amplopan. *hahay.
    Selamat ya mbul. Slm kenal buat si baby bala bala.
    Bakal jd momen yg gk terlupakan ya mbul.

    BalasHapus
    Balasan
    1. #salamin amplop #ahzeeg

      Mamaciw mb ind ^__________<

      Hu um momen paling bersejarah dlm idup

      Hapus
  12. barakallah untuk dede bayinya yg sudah lahir ya mba

    BalasHapus
  13. Uwaahhh sebagian nya aku rasain jg tuh.. Yg paling menderita pas hamil kena batpil. Pileknya mungkin ga terlalu ganggu, tp batuknya bikin ulu hati sampe sakiiit tiap kali batuk.. Itu akhirnya aku nyerah sih nit, dan minta obat ama dokter. Trus radang tenggorokan pula.. Tapi syukurnya hamil2ku ga ada 1 pun yg mual dan muntah :p. Cm si adek, pas hamil dia aku benci traveling hahahaha.. Jd sempet 2 thn aku vakum ga jalan2. Pdhl hamil pertama aku sampe usia 7 bulan msh klayapan kemana2 .

    Si babynya mirip nita banget yaa. Moga selalu sehat si adek ya nit :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sakit tenggorokan yg paling menyiksa mb hihi
      Kutahan2 ga minum obate mpe tm 2 mb >______<
      Ahhh yaa pantas yg sering ikut haland haland filly ya mb hihihi

      Ammmiin amiiin, makasi mb fanny :*

      Hapus
  14. Aku baru mampir lagi nih baca cerita2nya Mba, eh tahu2 udah brojol aja. Aah, aku kudet hehe...

    Alhamdulillah, selamat datang ke dunia ajaib ini adik gemes, semoga senantiasa menjadi cahaya buat ortu dan di sekitarmu ya, baby. Aamiin ya Robb 🙏😇

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah aku blom sempet ngoder ke blogmu juga ni sep huhu
      Ntar ya klo uda agak lowong hihi

      Mkasih ontiiii
      Doanya indah banget aku aminkan kencang2

      Hapus
  15. Aku dooong hamil dua kali cewek cowok tetep aja glowing dan suka dendong
    *terus disambit pake sendal jepit sama Mbul*
    Wahahaha.

    Ngomongin cesar, yaampun paling menyiksa itu kalau bersin atau batuk. Berasa mau jebol itu bekas jahitan >,<. Jadi ditunggu cerita lanjutannya yes, mau denger testimoni Mbul tentang lahiran cesar. Caiyoooo *loh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aiiiishhh iriiiii, aku jerewi jerewi lucknut masi membekas di area punggung mbaaaa
      Ahahahha
      Uda tayaaaang yang lanjutannya :*

      Hapus
  16. Yaampun mba eee.. aku bacanya kok terharu yaaa.. semoga dede sehat terusss dan selalu sehat dan menjadi anak yang berguna ya mbaa.. btw itu trimester pertama emang sedikit menegangkan yaa mba.. tapi alhamdulilah dedenya sehat walafiat ya mbaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb vik, tm 1 itu kudu ati2 bgt n waspada hihi, makasi mbaaa

      Hapus
  17. Batpil dan sakit gigi itu bagiku 'gendruwo' nya wong hamil. menyiksa sekaliiii :)))
    eh kita sama lho, sama sama nunggu lama buat punya bayi. ditunggu cerita sambungannya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaa iyaaa tentu aku tw dunk aku kan pembaca setia blogmu mba ahaaaaai
      #walo dlu seringnya jd silent reader

      Uda aku bikin barusan publish

      Hapus
  18. Waahh!! Sempat dikuret ...Tetapi Alhamdullilah punya anak lagi di tahun 2017... Semoga kedepannya nanti tidak masalah lagi untuk punya momongan kembali...😃😃😄😄

    BalasHapus
  19. Berasa nostalgia. Banget mbaaa

    BalasHapus
  20. sehat sehat terus yaa emak baruuu
    mon maap baru sempet mampir nit :)
    Im happy for you
    doakan aku juga dong ya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masama niiin aku juga blom sempet beredar inih huhuhu

      Amiiin, doaku buat anin n keluarga semoga apa yg diimpi2kan terkabul semua ^_^

      Hapus
  21. Bener nih kata si paksu, jgn kebanyakan googling. Ntar stress... *Pengalaman juga wkwkwk

    Waktu aq hamil Syuna itu justru muka jerawatan, lipatan badan item2, perut jelek, rambut sulit disisir dll mba, pokoknya jelek bgt hahaha. Dokter sama bidan yg menangani kelahiran malah langsung bilang kayanya debaynya bakalan cowok nih, eh taunya pas keluar cewek. XD

    Dan jadi satu-satunya cewek di 10 bayi yg lahir di RS hari itu. Mukanya juga waktu lahir 'laki' banget. Sampe di kado ada yg ngasih baju cowok gara2 cuma liat foto di IG doang gak bc caption. Haha... Untung skrg udah mulai girly. Mitos macam2 aja ya :D

    Btw, selamat Mba Nita... Seneng bgt baca postingan ini ^_^

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...