Minggu, 29 April 2018

Pengalaman Pijit Bayi dan Renang di Mom n Jo BSD




Suatu kali...

P : Papa
M : Mama

P : “Mbul, Minggu Papa janjian ketemu orang di Puspitek mau negosiasi kerjaan.”

#seketika terlintas bayangan lebay bahwasannya Papa jahaaad atanya mauk ngajakin akooh jalan-jalan sambil bawa baby Asyiqa spa, ini kenapa malah mau dines lagi. Woooi ini hari Minggu Woooii... Kenapose ga mitap ajaaaa pas hari kerja huh. Syebel...syebel...#lalu terciptalah sudut bibir yang maju beberapa mili persis menyerupai tokoh Road Runner, salah satu kartun di serial Looney Tunes yang merupakan musuh Coyote. Kalian ga tau sapa itu Road Runner sama Coyote? Road Runner ituh yang bentuknya kayak gini nih ...


Ni yang namanya Road Runer 

Sedangkan Coyote yang bentuknya kayak gini nih.....Hahaha...gw banget kaaand?


Ni yang namanya Coyote, sial terus perasaan nasibnya


M : “APAAAAAAH?!!!!” 

P : “Hu umb, kan lagi mau dibikinin saluran tata udaranya kandang clurut marmut di salah satu laboratoriumnya....”

M : “Whoooooottttt?!!!”

P : “Uda terlanjur iyain je, abis Pak X nentuinnya Hari Minggu.”

M : “Ooooo tidaa bisaaa....”

P : “Ta...ta...tapi Mbul..”

M : “BATALIN GAG?!” #Sambil nodongin pistol ke arah Papa, tapi ini adegan boong wekwek..

P : “Tapi kini ada kabar gembira Mbuul!”,  Pak Su masih berusaha membujuk.

M : “Bukan karena kulit manggis ada ekstraknya kaand. “

P : “Salah satunya itu...BANGKEEE...YA ENGGA LAH. HUH.”

P : “Besok Mama ama Dede Aciq ikut nemenin Papa kerja aja. Pulange kan searah ama tempat spa tuh. Ntar mampir ke situ. Biar sekalian beres.” (sambil kedipin mata)

M : “Haaaa...yang bener aja Pa...Puspitek kan di ujung berung Gunung Sindur sana. Jauh banget. Kasian Dede Aciq, tar capeee huh...”

P : “Makanya kita berangkat agak pagi (ngomongnya serasa yakin bener bisa bangun pagi). Biar Papa ketemu orangnya cepet. Cuma 10 menit aja kok. Abis itu kita jalan-jalan ke ITC, terus lanjut pijitin Aciq. Kan klo dari Google Maps satu kompleks tuh ama tempat Spanya. Ntar tinggal pilih mau erha spa apa Mom n Jo. Janji deeeh, cyuuup.” 

Hueeee..

M : “Bener nih...yaudah deh. Kita liat aja apa kalian bisa bangun pagi.” 

Soalnya aku uda apal, bahwasannya ini anak sama bapak sifatnya sama, kebluk banget. Sukanya lomba tidoooor dan bangunnya kesiangan mulu, ahahaha. Rada sangsi aja bahwa kami bisa pergi agak pagian. Soalnya uda sering kejadian...bilangnya mau bangun jam sekian e...ujung-ujungnya mantepin acara bobok. Haaaa...track record Papa jelek ni urusan tepat waktu. Well tapi let’s see aja ya, semoga ga .

M : “Yaudah deh. Yang penting tar Mama judulnya mau beli duku di Gunung Sindur, wkwkw.” #woww...sekate-kate Mbul memutuskan.




***



Daaan....kenyataannya....

JENG JEEEEEENG !

TERNYATA BENAR FIRASAT MAMA, MEREKA BANGUNNYA KESIANGAN AAAAARGGGH !

Di jam yang sudah dijanjikan cabut sekitar pukul 07.00 WIB dari rumah, ternyata pada kenyataanya gagal total. Papa dan Beby Aciq masih ogah-ogahan bangun kalo ga yang Mama kudu tereak-tereak dulu pake toa mesjid ngingetin berulang kali. Duh ! 

M : “Jadi berangkat ga Pah ? NANTI KEBURU MACET MAMA GA MAU TAU LOH. BODO AMAT.”

*Cuma terdengar bunyi ngulet Papa dan Beby Aciq yang hanya pindah posisi terus abis itu tidur lagi.” Ini kenapa jadi mirip kawanan lemur yang ada di rumah ? Lemur yang kumaksud di sini adalah kucing. Kucing kan suka ngulat-ngulet aja tuh—pindah posisi tapi tetep melanjutkan acara bobo. Kan graooor banget.

M : “MAMA UDA BANGUN DARI JEM 5. AIR MANDI DEDE UDA SIAP. POPOK, TISSUE BASAH, SUSU PERAH, TEMPAT ES, TERMOS BUAT MANASIN ASIP (MAKLUM EKE GA PUNYA WARMER OY) UDA MAMA SIAPIN.PAPA SILAKAN MANDIIN ACIQ. AKU MAU DANDAN !” 

HAAAAA.....Kemudian Papa melompong wkwkk. Dia lalu buru-buru mengiyakan sambil antisipasi supaya aku ga terlalu manyun lebih jauh karena jadwal melenceng dari rencana semula.

BAT-BET-BAT-BET Kemudian  Beby Aciq dimandiin dalam itungan menit. Uda gitu dipakein baju model jumpsuit supaya terlihat ketje dan feminim mengingat sampai saat ini telinganya masih belom ditindik--dan hal ini selalu dan selalu ditanyain sama neneknya—repeat (zzzzz), terus capcus deh jam 9-an. IYAAA JAM 9-AN PADAHAL JANJIAN JAM 10 WKWKKKW...Soalnya ada acara bongkar pasang stroller dulu karena tiba-tiba Mbul punya ide, “Bagaimana kalo nanti di molnya kita melenggang kangkung dengan membawa stroller? Kan uda mirip ibuk-ibuk jetset tu?” Dalam keadaan ngomel, Papa berkata : “Karepmu lah Mbul...” #tapi tetep dipasang juga sih strollernya ahahahhahhha (resek ya gw pagi-pagi uda bikin ribet?).

Dalam perjalanan, alhamdulilah Asyiqa jadi anak manis, walo sempet ugat-uget dikit kayak enthung waktu udah memasuki jamnya bobok. Selebihnya aman sentausa karena kami meluncur ditemani lagu kesayangannya Asyiqa, lagu langgam jawa khusus buat ngasi pelajaran ke anak-anak.

Sembari nungguin Asyiqa pules, mata Mama sibuk menikmati pemandangan di luar jendela yang kebanyakan diisi oleh pick up para pedagang duku dengan banderol harga yang sangat menggiurkan. “Tulisannya sih Palembang asli, sekilo Rp 15 ribu. Mauk?” Papa seakan mampu membaca pikiranku. “Ihhh ya jelas mauk dunk Paaaa...ntar beli ya...”

“Oke deh, ntar kita cari yang gede-gede. Yang Palembang apa duku Rangkas?”

“Yang Palembang dunk...”

Pulangnya tergoda beli duku...

“Lewat asinan Gunung Sindur juga loh, mau mampir ga?”

“Maooooook!!!”

“Ih ada rambutan tu Dek !”

“Angkuuuuuuut.” #gilaaaak Mbul makin membrutal.

Habis Papa begitu memahamiku siih selama 4 tahun q-ta menikah ini, tau aja apa yang aku suka unch unchhh !!!#lalu gw digebug massa saking bikin enegnya baca cerita ini pagi-pagi ahaa..

Setelah berjibaku dengan medan Gunung Sindur yang lumayan berbatu, sampailah kami di kompleks Puspitek. Tapi tempat janjiannya sendiri ada di salah satu laboratorium yang letaknya lumayan jauh dari gerbang utama. Malahan kami banyak slisiban sama gedung yang dipake buat acara kawinan. 

“Oh berarti beberapa gedungnya mang disewain buat hajatan gitu ya?”

“Mungkin...” 

“Tapi ini kita ga nyampe-nyampe ya Yank?”

“Santai Dedeeeek.”

“Telpon aja gih bapaknya, aku ga mau acara spanya ntar kesorean. Huuu.”

“Okay jeyeeeg!”

Setelah memastikan lewat telpon, Papa berinisiatif menyalakan GPS supaya ga bablas dari patokan yang udah ditentukan kayak Indomaret sama SPBU. Ternyata jalannya menuju ke situ panjang juga. Ada beberapa kiloan lah kalo diitung-itung. 

Begitu nyampe TKP, kami serasa lagi memasuki area perkebunan buah-buahan. Soalnya banyak banget pohon rambutan, sawo, durian, dll. Ngomong-ngomong ini perkebunan apa laboratorium? Haha...tapi ga papa lahya...itung-itung ngenalin Beby Aciq puun buah-buahan yang hari gini uda jarang banget aku temui #padahal sebenarnya mah di kampungku banyak.

Tepat setelah Papa turun dari mubil dan mendapati orang-orang proyek udah menyambut, seketika itu juga Beby Aciq bangun. Dengan sorot mata berbinar-binar Beby Aciq takjub dan seolah ingin berkata : “Ini kita ada di mana Ma?“ (yakalik anak 3 bulan bisa ngomong wakkakaka...ini mah Mama Bung aja yang lebayatun seneng banget soalnya baru kali ini jalan jauh keluar kandang setelah 3 bulan lamanya dipingit nungguin Aciq gedean dikit buat dibawa jalan, mmmmb...)

Salah seorang dari temen Papa kemudian lewat dan ngliat Aciq dari jendela. 

“Wah ikut ayah kerja ya”.

“Iya nih Pakdhe, Papanya workaholic banget ni, berdedikasi tinggi buat perusahaan soalnya hari Minggu tetep dibela-belain buat kerja.” Tapi kalimat yang terakhir dicoret wakakaka....

Nggaklah masa Mama Bung begitu, Mama Bung kan pengertian hahaa...

Abis itu bapak-bapak tersebut berlalu, dan Mama kembali berjibaku dengan Beby Aciq yang semakin ugat-uget kayak enthung karena bosen nungguin di dalem mobil. Padahal jendela uda aku buka lebar-lebar semuanya. Cuma tetep namanya anak bayik, ga bisa dikendalikan kan ya mau bertingkah kayak apa. Akhirnya daripada Beby Aciq bete, mending Mama ajak jalan-jalan aja dia keluar. Keliling kebun liat pohon yang sedang berbuah. Abis itu foto-foto  buat membuang bosan. Le'me take a selphie yea bruh...

Mpe mati gaya nungguin Papa kelar negosiasi, futu-futu manjah dulu yuk Dek

Kurang lebih setengah jam berlalu, Papa udah balik dari acara negosiasi, terus ngakak liat kami lagi sibuk mencoba berbagai macam posisi nenen biar ga pegel. 

“Dari tadi di mobil aja Dek?”

“Engga dong, kami uda keliling liatin pohon buah satu-satu. Tadinya pengen petik rambutan, tapi malu euy.”

“Padahal gratis lo Dek.”

“Waduuuh...apa petik aja yak?”

“Hush...ntar kita beli aja pinggir jalan. Ini udahan kan ? Jadi spa ga?”

“Jadiiii. Oke Pa, mari kita kemoooon.”

Bagaikan teletubies, akhirnya kami bertiga pun cabut dan segera menuju arah balik yang pulangnya mampir tempat pijit bayi. Tapi kami ga tau mau spa dimana nih? Semalam kan ceritanya masih bingung bin galau apakah mau nyobain di Erha spa yang klo di search engine Mbah Google masih satu kompleks dengan ITC Serpong. Atau mau nyobain Mom n Jo yang uda banyak direview sama blogger. Daripada bingung, langsung aja lah kami menuju TKP dan survey sendiri enakan nanti spa-spa manjah dimana walau judulnya ngedadak. Gila ya, mau spa di hari weekend kok ya kami tetep nekad on the spot tanpa bikin appointment terlebih dahulu hahaha....ya moga aja ga antre panjang ya.

Setelah memakan waktu kurang lebih 1-jam an, tibalah kami di area ITC Serpong. Abis itu ribet banget nanya dulu ke security karena kami agak bingung ama denah di area spanya. Pas nunjukin bloknya dimana, elahdalah ternyata Erha Spanya udah ganti jadi Indomaret atau Alfa ya? (pokoknya diantara 2 itu, lupa). Mau belanja blinji di ITC karena kadung parkir kok ya bingung mau beli apa aja, akhirnya kami cabut lagi dan memutuskan untuk ke Mom n Jo yang ndilalahnya deketan dong ama ITC, jadi ibaratnya cuma maknyuk aja udah sampe ahahhaha...jadi ga rugi waktu juga sih jatohnya. Yawdah ah, keburu Beby Aciq kepegalan, akhirnya kami capcus ke sana buat reservasi.

Review Mom n Jo, BSD

Pertama kalinya menginjakkan kaki di Mom n Jo, Mama Bung serasa mendapati suasana yang lain dari biasanya sehingga pingin rasanya langsung membatin : “Wangi amat ni tempat, malah gw yang pingin bobok, wkwkkw.” Abis interiornya dipasang gelap temaram sih, terus diiringi dengan nuansa musik akustik juga aromaterapi yang sungguh sangat menenangkan djiwa #halah #e tapi ini penilaian jujur loh, tanpa dibayar hahaha....



Jadi begitu masuk lobby, kami langsung disambut ramah oleh bagian staf Mom n Jo yang menanyakan apakah kami sudah reservasi sebelumnya? Otomatis kami jawab aja belum, wong kami ini tipenya adalah yang suka kucluk-kucluk dateng tanpa rencana, wkwkwk. Tapi alhamdulilahnya sih pas lagi sepi, jadi begitu dateng bisa langsung eksekusi.

Nah, karena baru pertama kali dateng, akhirnya kami diminta  untuk mengisi data beby terlebih dahulu (seperti umur, jenis kelamin, RS tempat dilahirkan, dokter anak yang menangani, riwayat adanya penyakit atau alergi, dll) juga jenis paketan yang akan diambil. Bolak-balikin buku informasi, ternyata banyak juga paketan yang ditawarkan. Ada yang buat bayi, ada pula yang buat ibu hamil. Sampe menu lunch pun ada loh, lengkap kap kap kaaaap.

Sembari menunggu Papa mengisi data, Mama nglemesin pantat dulu shaaay di sofa empuk yang ada di depan meja kasir. Sesekali pandangan mengitari seluruh penjuru ruangan yang banyak dihiasi oleh lukisan, foto-foto bayi berpigura, juga sertifikat penghargaan. Adapula perintilan bayik cem upang yang teronggok manjah di samping timbangan yang tentunya membuat hasrat Mama Bung ingin memilikinya juga. Duh kapan ya eyke punya sterilizer cem Upang yang harganya ngelebihin harga henpun wkwkkwk #ngempi kali ah.

Oh ya, sebelom beneran deal dateng, tentu kami uda me-range-range terlebih dahulu dong bugdet buat paket pijit dan renangnya berapaan. Kira-kira kalo liat review-review di blog orang, minimal sediain aja budget Rp 300 ribu ya gengs. Cuma alhamdulilahnya kami pas dapat paketan seharga Rp 275 ribuan udah all in.



Nah setelah kelar isi data, tibalah therapistnya menuju lobby untuk segera menjemput kami menuju tempat reservasi. Beliau juga meminta ijin kami untuk menimbang Asyiqa terlebih dahulu karena minimal bayi yang akan dipijit sudah harus berbobot 5 kg. Waktu itu, kebetulan Beby Aciq baru mau menuju 3 bulan dengan berat badan 5,7 kg. Selain itu suhu tubuh bayi juga dicheck dengan termometer sehingga tahu apakah bayi dalam keadaan aman atau tidak untuk dipijit. Baru setelahnya, kami diantar ke satu ruang spa bayi yang tersisa yaitu yang berada di lantai 3. 

Oh ya, ada informasi penting nih buat ortu yang mengantar dedeknya pijit, yaitu apakah sudah memakai kaos kaki atau belum karena aturannya mengharuskan demikian. Waktu kutanya kenapa, jawabannya adalah karena ruangannya full matras yang mengharuskan kondisinya bersih jadi sebisa mungkin pengantar udah harus berkaos kaki dari rumah ya (ketimbang disuruh beli di situ hihihi).


Tips bagi kalian yang mau ke Mom n Jo


Sebaiknya reservasi dulu, minimal antisipasi biar ga terlalu ngantri misal pas lagi rame
Bawa kaos kaki dari rumah

Usahakan pijit jauh hari dari jadwal vaksin ya

Minimal berat badan bayi yang akan dipijit 5 kg

Setelah memanjat anak tangga yang lumayan membuat betis eyke semakin gede (memang dari sononya uda gede kali ah), tibalah kami di bilik spa baby yang letaknya di ruangan paling ujung. Iya jadi ruangannya memang terdiri dari bilik-bilik gitu. 

Begitu pintu dibuka. Taraaaaa !!!! Semua serba pinky-pinky kesukaan Mama Bung. Kan aku jadi senang #e ini anaknya Buwk yang mau dipijit, bukan situ ahahahhaha#. Whatever, yang penting ruangannya keren dan manis banget. Seluruh lantainya dialasi matras berwarna pink. Ada 2 lemari kayu yang di bawahnya berfungsi sebagai rak untuk menaruh mainan sama remote TV. Di sudut yang lain ada pula bath up, TV yang menyiarkan lagu-lagu anak, juga tak lupa bak berisi air hangat suam-suam kuku serta mainan seperti bola dan bebek-bebekan.

Sebelum beneran dicemplungin ke baknya, Beby Aciq dikasih gerakan pemanasan dulu sama therapistnya dengan tujuan  melemaskan otot-otot supaya tidak kaku. Bajunya beby dicopot hingga menggunakan pospak saja. Habis itu gerakan dilakukan dengan sangat terlatih juga kemampuan ngemong bayi yang cukup luwes. Soalnya kan karakter bayik beda-beda ya. Ada yang anteng, ada yang kalo dipegang orang baru langsung berontak, adapula yang sampe mewek kejer-kejer kayak lagi diapain aja ahahha. Alhamdulilah Aciq lagi-lagi jadi anak manis dan kayaknya udah ga sabar buat langsung cebung-cebung dalam air. Walau sebelumnya si Mbak therapistnya harus direpotin dulu karena gantiin popok Aciq yang kena pup. Adudududu punten ya Mbaa !



Setelah senam pemanasan sebentar, therapist kemudian minta tulung Mama Bung dan Papa buat pegangin area kepala dan badan beby karena hendak dipasangi ban pelampung. Ban bayi itu ternyata lucu ya, soalnya sampe leher aja yang menjadikan pembatasnya itu hanya menyangga bagian pipi gembungnya doang wakakka...emesh. Jadi kliatan kayak pala doang dari atas permukaan, kan kocag. Setelah itu, barulah Aciq dimasukin ke bak sembari diajak ngobrol bareng Mama, Papa, dan juga Mba Teraphistnya. Kecipak-kecipuk bunyi air bergelombang dimainkan oleh naq maniz ini. Kaki tangannya ikutan gerak kayak ngikutin gaya katak karena keliatan dari baknya yang transparan ahaha. Ga nangis sama sekali, cuma mukanya aja yang emang lempeng kayak muka emaknya klo abis papa gajian tapi langsung kesedot buat bayar listrik dan kawan-kawannya wkwkwkkw. Untuk durasi renangnya sendiri kurang lebih sekitar 30 menit.

Setelah puas berenang, tiba saatnya untuk pijit. Sebelumnya, badan dikeringkan dulu dengan handuk, kemudian dipakaikan popok baru, dan mulailah terapi massage. Untuk minyak pelumasnya, tadinya ditawarin yang premium punya sama si Mba therapist, cuma katanya musti nambah biaya lagi. Jadi kami mau coba yang biasa dulu aja deh, sapa tau sebenernya efeknya sama aja hehehe. Ketimbang musti ngrogoh kocek lagi, kan duid di kantong Mama Bung bisa kurus kerontang, hoho. Untuk durasi pijitnya sendiri kurang lebih berkisar selama 30 menit. 


Fyuhhh...alhamdulilah ya, acara pijit n renangnya berlangsung lantjar. Saatnya menuju ke kasir #semoga ga jantungan liat billnya haha (Gustyanita Pratiwi docs).

"Kesan-Kesan Tentang Mom n Jo"


Ruangannya bersih, wangi, luas, dan kidsfriendly.
Fasilitasnya lengkap.

Staff-staffnya ramah, helpfull, dan berpengalaman.

Bayi ditreatment dengan sangat profesional dan luwes.

Harganya memang sedikit agak mahal tapi worthed kok ^_^.

Mom n Jo BSD
Ruko Bidex Blok H No. 17 BSD City, Jl. Pahlawan Seribu, Lengkong Gudang, Serpong, Kota Tangerang Selatan, Banten 15322
No. Telpon : (021) 5387297

Buka : Senin-Minggu (09.00-19.00 WIB)



28 komentar:

  1. Woww lengkap sekali tulisanya panjaaangg. Hheheh. asiknya si dedek bisa pijat bayi dan renang di mom n Jo. Tempat ini sih ama terkenal emang bagus yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba anaknya anteng ga rewel, hihi
      Dia seneng banget pas berenangnya ^_^

      Hapus
  2. Asyiqa pipine gembil2 nggemesin���� anak2 jaman now, masih bayi aja dah pada asyik di spa-in yo nit.

    Anakku sing gede...dulu klo pijit di t4 mbah dukun bayi. Klo yang kedua, di klinik bayi. Tapi sekali doang kayaknya alya pijit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um mb sulis >____<

      Mamake aja kalah, nganti ra tau spa an ahahhaha

      Ah aku agk mandan wedi mb klo ke dukun bayi, soale mbok mijite kekencengen , e iya ga sih blom pernah soalnya

      Hapus
  3. Kmrn pas shasha flu-batuk pgn ke mom&jo tp yg deket rumah suka rame jd aku malas... eeh dpt info ada bidan pijet yg bs dtg ke rumah trus harganya murah hahahhaha baby spa cuman 175rb, pijet doang 130rb yadah eksekusi pk itu aja #emakirit ahamdulilah abis dipijet boboknya lamaaaaaa... dasar bayi2 jaman now, kecil2 dah doyan pijet 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuiii manteb anet mb sand bisa calling bidan pijit, deket rumahku ada bidan jg tp gatau bisa dicalling ga huhu

      Hapus
  4. ini review pijatnya diajak jalan ke kenun buah dulu wkwk serunyaa dedek aciq spaa.. sehat selaluuu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xixixi iya kak, ceritanya dibujukin papanya dulu suruh ikut dines hari minggu ahhhhaaaa

      Hapus
  5. Montok benar bayinya. Saya sering menerima pijit bayi, murah meriah pula :)

    BalasHapus
  6. Untuk dewasa ada nggak, gua juga pengen ckck

    BalasHapus
  7. Aku sampe anakku yang kecil udah umur 7 tahun, belum kesampaian juga cita-cita ngajakin dia pijat sama spa kesana. Tiap lewat cuman bisa memandang aja tempat itu

    Apakah ini pertanda dia harus dikasih adik lagi ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. #bikin adek lagi
      #bikin adek lagi
      #kok qu jadi kompor yak hihihi

      Hapus
  8. Mom n Jo memang nyaman banget buat pijit pijit mama dan bayi, Syadid juga waktu itu keenakan, tapi sayang rasanya cuma sebentar ya sejam itu hehe, padahal mamanya masih enak bisa sedikit santai

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah iyak, aku sebelum nulis review ini jg riset review blogger lainnya dan salah satunya nemu reviewmu mba ^_^

      Hapus
  9. Wihiii asyik yaaa si adek pijet2an

    Btw di jember belum ada Mom n Jo. Adanya ya yang biasa2 aja, minimal perawatnya sudah ada surat kualifikasinya lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huum cha, therapistnya uda profesyenel hihi

      Hapus
  10. aku baca dari awal mpe abis dan sama mb nit suami jg gitu klo janjian pergi janjian jam 7 berangkat jam kulit kurang bulu bikin emak2 teriak2 :D

    btw aku blm pernah ke mom n jo pengen cobain tp bb rayi belum 5kg hahaha ntar ajalah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi memang klo uda jd bpk bpk jiwa kebluqnya nambah keknya ya mb herv wakaka, untung kita2 orangnya tertib jadi klo molor kelamaan langsung bunyi alarm alamih ahah

      Hapus
  11. Wah senangnya baby renang2 dan dipijet. Jadi pengen nyobain yang buat ibu hamilnya nih, haha. Tergoda karna liat Baby Acid kayak enak banget dipijet. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ihiwww hu um aku juga pend nyobain deh yg treatmentnya buat bumil hahahahaii
      Sapa tau bentar lagi dikasih hamil lagi aku hahahha *amin yg kenceng

      Hapus
  12. Pengen ke MomnJO tapi takut percuma, ahza jerit2 hahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kene ciblon ciblon neng bak sugar baby bae karo cimut mas ahzapao

      Hapus
  13. duh jamanku pijet di dukun Nit ahaha. enak bangeeet ini

    BalasHapus
  14. Adudududu enakeun dah kayanya ini yaaa huhuhu *badan langsung auto-pegel baca blogpostnya*
    Di Kalimantan pas Syuna kecil adanya cuma dukun urut, nasyib hidup di kota kecil yaaa dulu wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ampuni daku le, kebiasaan klo bikin blogpost suka ngetril panjang beud eheeeee

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...