Sabtu, 21 April 2018

Telor Itik Goreng



Sabtu benar-benar hari yang sangat melelahkan. Sebenarnya ini akumulasi dari seluruh pekerjaan domestik yang aku kumpulin dari malam sebelumnya, jadi badan rasanya renteg banget #balada seorang Mama Bung yang sangat multitasking mengerjakan semuanya tanpa bala bantuan ART ahahaha...(jauh pula dari rumah ortu or mertua, jadi ga pernah bisa minta tulung kayak rang-orang di sini nih klo misal pas lagi bener-bener kerempongan...tapi i’m super duper happy because of  bisa mandiri kalo bukan karena the power of kefefet). 

Malam-malam kelaparan..


Jadi ceritanya aku abis nyuci baju segunung yang hampir semuanya milik Papa Bung dan juga Bayi Asyiqa Momsnenquw. Itu baju emang biasanya aku garap rapel karena yah tangan Mama Bung kan cuma dua ya jadi aku ga sanggup kalo harus nyuci tiap hari ahahha....#alhamdulilah masih ada bantuan dari mesin cuci sih, hasil kado nikahan dari kakakku 4 tahun yang lalu. Jadilah aku tinggal ngucekin bajunya si Beby, sementara baju Papa Bung biar urusannya ama mesin cuci.

Sebenernya Papa Bung ikut bantuin sih. Tapi karena aku hapal betul kalo beliau dimintain tulung suka bilang : “Ntar dulu Dek, tanggung ni One Piecenya baru terbit. Lagi seru nih episode akhir Wholecake. Charlote Smoothie, Katakuri ma Pudding mau nongol ni.” Dan blaah blah blah.... 

"One Piece again One Piece again yang jadi halasannya ahahhahaha...." 

makanya aku uda underestimate duluan mau nakle-in sebagian kerjaan rumtang ke beliau. Mending beliau ini aku delegasikan tugas yang bisa disambi sambil santay-santay aja deh kayak nemenin si beby sebelom bobok, minumin pake Comotomo, atau gantiin popok sementara Mama Bung yang kelarin cucian. Soalnya klo ga kayak gitu ga bakalan beres-beres kerjaannya #pening pala saia karena saia cinta mati sama kebersihan. Titik ! Wkwk 

Mmmm...malem-malem abis nyuci, tiba-tiba perut menunjukkan signal-signal kelaparan. Minta diisi buat bahan bakar ASI selanjutnya, sebelom beby benar-benar pules in the long long night. Gratakan di dapur terus buka kulkas nemunya cuma....ofkors segengam katuk, jagung, dan juga bumbu-bumbu yang sangat minimalis. Kencur, bawang merah, garem. Udah tinggal diuleg aja trus tambahin gula pasir dikit masukin ke air mendidih jadi bening.

"Busui Growth Spurt ahahaha"


Lauknya ada telor bebek 2 butir, selebihnya telor ayam yang jumlahnya bisa dikatakan masih sangat lengkap, tapi kebetulan aku pas bocaaand banget sama telor ayam, jadi aku pengennya goreng si telor bebeknya aja ahahaha...

Bat-bet-bat-bet, dengan kekuatan bulan, sailorbebymbul akhirnya bisa juga bikin bening katuk dadakan ditambah dengan telor bebek ceplok. Waduh gimana tuh rasa telor bebek ceplok? Monmaap rada norak ya, karena baru pertama kalinya ngrasain telor bebek ceplok jadilah ekspesi yang ingin kugambarkan adalah kayak gini---> 

Ternyata rasanya guriiiih boooook. Lebih gurih ketimbang telor ayam negeri yang selama ini sering aku praktekkan. Etdaaah kemana aja gueee? GUSTYANITA PRATIWI DOCS.



4 komentar:

  1. Itik=bebek kan?
    Enak, Nit, ndog bebek. Tebel dan gurih. Didadar pakein unclang sledri yg banyak kayak martabak. Apalagi dikasih cabe rawit, dimaem anget2. Hhmm..Malah pengen dewe ki. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb pit itik sama dengan bebek
      Wah kok ya aku nda kepikiran yo, la wong martabak telor itu ya pakeknya telor bebek wkwkwkwk, pantesan aja gurih, yawlaaa ahahaha

      Yang paling bikin penasaran belom pernah nyobain telor mentog atau telor angsa goreng

      Hapus
  2. Emaaaaaang Mbak. Apalagi dibikin telur dadar. Dikasih rajangan daun bawang sama bakso kalo ada. Jangan lupa merica

    Wis jiaaan persis martabak gurih. Nek telur ayam gak gurih sama gak ngembang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um mb dilla klo telor dadar mah aku rajanya doyan, trutama yg pinggirnya kriwil kriwil, lebih guri guri nyoi hihi

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...