Selasa, 29 Mei 2018

#Asyiqa Story : Perkembangan Bayi 0-6 Bulan


#Asyiqa Story : Perkembangan Bayi 0-6 Bulan

Katakanlah gw latah tapi emang bener sih, hahahaaaaa....liat blog orang bisa rapi ngrekap perkembangan bayiknya month to month kok ya bikin qu pingin ikut-ikutan juga. Salah satunya kayak di blognya kakakku Tia Putri (mamahnya ponakan ganteng Ahzapao) dan Mrs Muhandoko (nyokapnya Prince Charming, little M). 


Baca juga blog kakak gue : 

Jadi daripada ga ada kerjaan ni dashboard anyep, mending aku isi tentang Asyiqa aja. Ntar topik lain nyusul #tulunk kepada para netijen dimohon untuk maklum klo akhir-akhir ini eke suka nulis tentang anak mulu (anjir pengucapan ne-ti-jen ini kok malah jadi ikot-ikotan logatnya melly breadley ya wakaaaak).  Dibilang lagi phase euforia jadi orang tua baru--kok ya ga 100% salah. Soalnya niat nulis ini biar ada gambaran, siapa tau (ini siapa tau loh ya), suatu hari nanti Alloh kasih rejeki anak lagi kan akunya juga ga lupa-lupa amat milestone bayi tu kayak apa, hihihi #halesyan, jadi klo ada yang bosen ama tema tulisan ini, monmaap ya (bisa diklik sementara tombol (x) pada bagian kanan atas....hahahaha.. #namanya juga lagi usaha #usaha bikin postingan evergreen qaqanyah...

Tapi, sebelum menuju tahapan perkembangannya, aku pingin rasan-rasan aja deh. Ng...nganu...tentang ini...duh apa sih?Jadi tuh bener kata idiom, jadi orang tua itu ternyata sering banget kepikiran ya. Apalagi klo uda jadwalnya cek dsa. Berasa kek mau rapotan aja, duuuuh... Tapi dalam perjalanan semester 1 Asyiqa ini, aku jadi tau banyak hal. Masih sambil belajar emang, tapi semoga aku selalu bisa jadi ibu yang baik untuk anak-anak meski kadang aku ga bisa sesempurna atau sesaklek apa kata teori parenting, hahaha.

Eyaampun...uda panjang aja intronya. Langsung aja deh, daripada ini jari keburu ngetril.....

Asyiqa 0 Bulan : "Pengalaman Bayi Kuning"

Dengan mengucap syukur alhamdulilah, akhirnya Alloh SWT  mengkaruniakan Asyiqa di tengah penantian kami selama 3 tahun. Asyiqa (yang semoga berarti anak yang dicintai), lahir pada akhir Bulan November 2017 dengan proses sectio caesar karena kondisi kehamilanku yang placenta previa dan terdapat 2 lilitan tali pusat pada bagian leher (kalo kata ibuk, yang kayak gitu tu istilah Jawanya kalung usus, ...biasanya anak yang kecilnya ada kalung usus ntar gedenya bakal keliatan luwes kalo dipakein apa-apa #sungguh kata-kata yang sangat mengademke pikiran di tengah rasa grogi jelang perut mau dibelek. Nah pas uda beneran lahir, bener...begitu disawang-sawang kok ya anak ini parasnya menyejukkan hati orang tuanya (Lha? Semua orang tua juga ngerasain hal yang sama kali Mbul wakakak, monmaap emang gw yang rada lebe). Lahir dengan bobot mungil (2,78 kg) dan panjang 47 cm di minggu ke 38 week, Dedek Asyiq ini kata Ayahnya mewarisi muka tablud seorang Mama Bung. Idungnya terutama yang mirip banget wakakkaka....Katanya mungil minimalis (baca : mandan bujel), tapi yang terpenting sih cute lahya Dek hehehe...



Oh ya, minggu-minggu pertama lahir di dunia, Asyiq memang masih amat sangat kepayahan beradaptasi dengan bentuk nipple Mama yang mingslep. Bahkan drama terus berlanjut karena Mama hampir mengalami masitis yang membuat Asyiq semakin kesusahan menyusu. Ini terjadi cukup lama, kira-kira hingga hari ke-5 pasca pulang dari RS. Karena awamnya Mama bab menyusui yang aturan langsung diperah (begitu mengkel) andai si beby masih kesusahan menyusu langsung, akhirnya kondisi ini yang menyebabkan Asyiq kuning. Perlahan tapi pasti warna tersebut menjalar dari mata sampai ke ujung kaki, yang menandakan angka bilirubinnya cukup tinggi. Klo ga salah naiknya drastis banget dari yang tadinya 7 jadi 17 dengan angka normal 11. Down banget asli. Apalagi waktu itu emang kami cuma berdua aja, sementara nenek-kakeknya jauh di kampung halaman sana. Sama sekali ga punya pengalaman apapun terkait penanganan bayi kuning. 

Pas check up pertama, ibu dokternya bertanya : "Ibu, golongan darahnya beda dengan si Dedek?" Aku menggeleng hampir menangis. Kami bertiga perasaan punya golongan darah yang sama. Jadi pasti bukan karena itu. "Atau di rumah nyusunya kurang?" Nah itu! Aku hampir  saja berteriak mengiyakan karena selama nenen aku ngerasa si Dedek ga gitu nyedot. Malah cuma drama kelamaan nyari posisi yang pas. Plus ketambaham nangis kejer karena sangat kehausan. Jadi feelingku memang mengatakan bahwa dia dehidrasi. Tapi waktu itu Pak Su yang masih sama-sama awamnya malah berkata lain. Maksud hati berniat menenangkan, namun sebenarnya ga paham apa yang kurasakan selama ini dalam proses menyusui. Beliau malah berpikir, mungkin penyebab Asyiq kuning adalah karena kurang jemur, mengingat ia lahir di bulan-bulan yang berakhiran 'ber' sehingga jarang sekali ada matahari nongol kala itu. "Kayaknya kurang jemur deh, klo nyusu dia nyusunya termasuk kuat ya Dek Nyit. Pernah ditaker pake pompa bisa 70-80 ml." begitu timpal Pak Su yang sebenarnya ga gitu tahu apa yang sebenarnya terjadi. Iya itu klo ditaker pake botol yang keliatan milinya tayaaaank, nah klo pas nen langsung kan yang ngerasa dia nyedot apa engga kan aku sebage ibuknya heeeu.... 

Singkat kata, karena kenaikan bilirubinnya cukup mengkhawatirkan, akhirnya dokter suggest Dedek untuk terapi sinar 2 selama 2 malam di RS. Duh, denger kayak gitu aer mata mamak (baru) mana yang ga langsung jatuh walo akhirnya harus bilang oke, karena toh tujuannya biar si Dedek sehat. Nyusunya gimana? Berhubung luka caesar masih dalam masa pemulihan, maka terpaksa aku harus mengambil opsi antar ASIP aja tiap kali PD penuh. Kalo ga dikumpulin dulu beberapa botol, nanti Pak Su yang bolak-balik antar ke RS. Harus tebel kuping emang dengerin satu dua orang sotoy yang bilang masa tega ga nungguin di tempat? Di sini kondisiku memang masih susah jalan, jadi mending aku fokus di pemulihan caesarnya dulu sambil nyetokin ASIP sementara si dedek disinar penuh biar hasilnya juga efektif. Klo toh ngotot stay di tempat? Ga jamin akunya bisa nyusuin langsung dengan benar, justru yang ada jadi kurang istirahat--stress--terus ASI jadi seret. Toh juga waktu itu posisi nen langsungnya masih PR banget, takutnya malah ngeganggu proses nyinar klo kelamaan trial n error. Maka dari itu, untuk sementara waktu metode pemberian ASIP-nya kami percayakan pada perawat dulu dengan metode pippet, dot, ataupun sendok. Oh ya, waktu itu juga ada sedikit tambahan susu formula sih karena kalo mengandalkan ASIku saja di masa-masa rawan stress itu jujur ga cukup. Yang penting bobotnya yang sempat turun dari 2,5 kg itu bisa terkatrol dulu deh dengan cepat. Alhamdulilah, setelah disinar 2 malam, kondisi Dedek uda okay lagi. Billirubin turun dari 17 menjadi 10 dan bobotnya kembali naik menjadi 2,79 kg. Alhamdulilah. Pe er Mama selanjutnya adalah memastikan kecukupan ASI.

Asyiqa 1 Bulan : "Tidur Ngulet Terus, Sering Gumoh"

Tak terasa, sebulan pun berlalu. Apa yang terjadi dengan si undul-undul Asyiqa Momsnenku ? Yak, bobotnya alhamdulilah naik pesat. Dari yang tadinya piyik banget 2,79 kg jadi 4 kg (horaaaay !). Paling ga ini hadiah buat Mama lah ya yang proses neteinnya terbilang ga semulus ibu-ibu kebanyakan. Udahlah tiap diposisikan ke dada, berontak mulu, terus pake acara nangis kejer pula selama sejam-dua jam, baru klo uda capek dia mau ngenyot #kraiiii....



Akhirnya biar ASI Mama ga kebuang mubazir, Mama siasatin aja sebagian pake sistim ASIP. Ya, daripada pas ditaro, ASI-nya keburu mancur-mancur, tapi si Dedeknya ucul-ucul mulu, huuum...kan tipe payudara Mama bukanlah tipe PD yang segeday punyaknya Jeung Kim Kardashian (memang praktek itu ga semudah teori kan ya, tulung dimaklumin aja ya karena eke  juga masih belajar). 

Untuk jam tidurnya, seperti layaknya bayi-bayi newborn kebanyakan, Asyiqpun masih suka ngajakin begadang. Mungkin masih ada sedikit pengaruh dari pengalaman kuning (atau ga ya? eke ga tau), jadi siang itu tidurnya pules banget. Cara tidurnya juga kayak yang ngulat-ngulet terus. Ga ngulet aja deng, tapi juga bulak-balik ngeden, terus dat-dut-dat-dut (karena menggeliat dengan seluruh badan jadi akhirnya suka kentut dong hohoho). Aku pikir ini anak kenapa ya ? Apa kepegelan ato gimana? Tell Mama why, tell Nak.....? Apa perlu dipijit? Tapi pas aku browsing sana-sini plus memastikan juga ke dokter, katanya sih wajar umur segitu masih suka ngulat-ngulet. Bisa jadi mungkin karena kebanyakan nelan udara sehingga gas menumpuk dalam perutnya. Fuh lega. Nah itu tadi cerita tentang siang. Malemnya gimana? Malemnya itu ngajakin tempur. Sering banget melek 100 Watt seger buger hahahaha....Karena kebangun-bangunnya itu hampir tiap 2 jam sekali buat mimik dengan drama gumah-gumoh mulu andai ga buru-buru disendawain, hiks. Jadi kudu yang cak-cek-cak-cek langsung ambil posisi menyendawakan andaikata Mama ga ingin ASI keluar sia-sia. Dari sini Mama langsung kepikiran, apa ni anak kolik atau kebanyakan nelen udara sehingga menimbulkan banyak gas di perutnya ya? Karena dia suka banget tersedak. Daripada kepikiran mulu langsunglah inisiatif nyari botol susu antikolik pada bulan ke-3, di samping Direct Breastfeeding (DBF) juga tetep jalan.

Oh ya, tadi uda ngomongin berat badan kan ya, nah selain berat badan tentu ni bayi juga tumbuh meninggi dong? Lalu gimana dengan panjangnya? Panjangnya tambah jadi 49 cm. Keliatannya tipis-tipis gitu ya klo urusan panjang ahhahaha...#nurunin sapa sih? 

Asyiqa 2 bulan : "Batuk Pilek Untuk Pertama Kalinya dan Belekan"

Memang jadi ibu itu harus tegar sekuat karang ya. Adaaaa aja yang jadi buat kepikiran. Ya, namanya juga masih baru, jadi wajar klo apa-apa masih panik-panik spaneng. Tapi makin ke sini insyaAlloh makin kalem aja sih karena kan jadi punya pengalaman ini itu yegak? Nah, salah satunya adalah pas kejadian 2 bulan Asyiqa yang waktu itu sempat kena batuk pilek juga belekan pada mata bagian kiri. 

Pertama, batuk pilek. Ga ada angin ga ada ujan tiba-tiba deseu batpil. Eh ga juga deng, kejadian persisnya adalah pas si Dedek abis divaksin DPT 1, terus Mama dalam keadaan baru sembuh dari flu dan belekan karena kena sabun waktu buru-buru mandi. Jadi Mama yakin kayanya si Dedek ini ketularan dari Mama deh, hiks #muupkeun Mama ya Nduk. Nah, mungkin karena cuaca waktu itu juga lagi cengeng-cengengnya (baca : masih sering ujan), jadi memang rawan banget kena penyakit. Jadi bisa ditebak sendiri lah ya, gimana eke dalam keadaan flu dan belekan tetap netein anak. Ya akhirnya jadi kayak ninja. Pake masker dan kaca mata item segala hahahhahaha. 



Begitu flu dan belekannya Mama rampung (klo ga salah sembuh dalam 3 hari), e giliran si Dedek yang kena. Awalnya batpilnya dulu.  Aduhhh itu dramanya bukan main. Batuknya sih terutama, karena sampe yang kasian gitu mau ngeluarin dahak susah banget. Ujung-ujungnya tiap batuk ya jadi muntah. Klo pileknya sih masih mending ya? Bisa disedot pake sedotan ingus. Nah, batuknya itu yang susah banget. Pernah hampir saking putus asanya, aku coba tanya ibu di kampung minta tulung solusi apa supaya dahak si dedek cepet keluar. Lalu disarankanlah suruh cobain terapi uap panas yang ditaruh dalam baskom dan airnya udah ditetesi minyak kayu putih (cuma harus ati-ati banget meganginnya). Ternyata hasilnya ga gitu signifikan, malah anaknya kayak kepedesan gitu pas uapnya ga sengaja kena mata. Yauda berhenti pake metode itu. Trus nyobain pake Pure Kids ditetesin di bantal dan sapu tangan dekat  area tidurnya juga ga gitu ngaruh signifikan. Dahaknya masih aja bandel dan bikin tidur si Dedek kurang nyenyak. Cara terakhir akhirnya pasrah aja, doa tiap sholat malam minta si Dedek disembuhkan dari batpilnya dan memohon supaya supply ASI dicukupkan sehingga bisa menambah kekebalan tubuh. Uda gitu sabar, gendong, plus mensugesti diri untuk terus positif bahwa dahak andaikan susah keluar ya percaya aja dia bakal ketelan terus nantinya kebuang lewat pipis atau feses. Nah, setelah pasrah itu, Alhamdulilah seminggu kemudian malah sembuh. Yeaaay !

Tapi, kegembiaraan ternyata hanya berlangsung sesaat. Setelah batpil reda, si Dedek ternyata masih harus belekan. Duuuh ! Apa maning kiye lah? Sempat kepikiran apa ketularan Mama waktu belekan akibat kena sabun kemaren? Soalnya timingnya kok ya pas banget setelah Mama sembuh. Tapi  setelah aku perhatikan, warna mata si Dedek ga sampe merah sih, cuma ya itu....belek yang keluar gede-gede banget. Warnanya putih. Dan cuma di satu mata aja (bagian kiri). Pas konsul ke dokter sekalian kunjungan vaksin lanjutan, ternyata belekan pada bayi itu katanya wajar. Jadi ga perlu pake obat. Penyebabnya adalah karena saluran air mata bayi masih tersumbat, so ngumpullah kotoran tersebut jadi belek. Penanganannya bagaimana? Ibu harus sering-sering cuci tangan sebelum pijit-pijit sudut mata si bayi (yaitu area yang berdekatan dengan hidung) dengan gerakan dari atas ke bawah. Pijitnya harus rata. Kalau bisa sambil diraupin air anget. Ya setelah mengerjakan saran tersebut dengan rutin, alhamdulilah, belekan tersebut akhirnya hilang dengan sendirinya walaupun memakan waktu yang cukup lama (kurang lebih sebulanan).

Oh ya, waktu konsul terakhir di dsa itu, bobot si Dedek udah 5 kg aja. Pandangan mata juga uda semakin jelas (bisa ngikutin datangnya arah cahaya), bisa ngoceh ew-ew-e-ew (mirip kucing masa?) sama egu-egu-egu, uda bisa senyum-senyum, dan agak kagetan klo denger bunyi sesuatu. Saking kagetannya, kadang klo uda tidur nih, lalu tiba-tiba denger bunyi apa gitu yang padahal bunyinya pelan banget, e ya tetep langsung gerak loh dia. 

Di usia 2 bulan, Dedek juga uda sering ditummy time walo kepalanya harus disangga dulu. 

Asyiqa 3 bulan : "Frekuensi BAB Bayi 3 Bulan kok Masih Sering aja ya (4-6 Kali Sehari) ?"

Batpil sembuh, belekan sembuh, giliran pupnya? Hadew? Mama bisa langsing mendadak ni kepikiran kamu mulu wahahaaa....Iya jadi yang aturan kata dokter (pas konsul terakhir waktu vaksin PCV + Rotavirus), kan aku nanya : "Dok, kok eeknya si Dedek masih sering aja ya? Masa tiap 2 kali minum susu langsung eek lagi. Klo ditotal 8 kali mimik bagi dua ya 4 kali eek minimal dalam sehari. Apa itu diare?" Dokter lalu menanyakan bagaimana dengan tekstur dan warna pupnya? Warnanya sih kuning cerah dan penampakannya agak cair gitu walau masih ada ampasnya. Klo aku bilang sih masih agak berbiji-biji gitu kayak pupnya bayi newborn. Sedangkan kata dokter, makin ke sini harusnya pup bayi  akan makin jarang (bahkan ada juga bayi yang pup 2-3 hari sekali karena ASI uda mulai terserap sempurna dalam tubuh. Teksturnya pun makin menyerupai selai atau pasta gigi ga cair atau mbenyek lagi). Duhhh !!!



Lalu aku ditanya, apa selama nge-ASI masih makan produk turunan sapi? Jyaaah !? Kok si dokter tau aja ya selama ini eke ngemilnya tuh seputaran susu, cokelat, roti, keju, yogurt, bakso sapi, de el el (pokoknya yang beraroma sapi) aaaaargh......  Dan guess what ? Bisa jadi itu yang mengakibatkan alergi pada si Dedek dan mempengaruhi  frekuensi juga tekstur pupnya. Lalu solusinya bagaimana?  Mama disuruh observasi BAB-nya si Dedek dulu  dengan syarat jangan konsumsi produk sapi dan turunannya selama nge-ASI. Nanti dilihat bulan depannya kayak gimana? Klo bobotnya ga naik banyak dari terakhir kali ditimbang yakni 5,7 kg, berarti bisa jadi ada yang ga beres.  Tapi klo bulan depan, naiknya sesuai kurva KMS ya paling cuma pengalihan atau masa transisi pup aja. Okay lah dok, buat anak, apa sih yang ga Mama jabanin ?

Oh ya, di usia 3 bulan ini, Asyiq uda mulai masuk fase oral alias apa-apa maunya dikenyut aja. Ya jari, ya apa maunya dikoloh. Dia juga mulai tertarik ama benda-benda di dekatnya dan berusaha untuk meraihnya. Uda gitu klo dipanggil namanya, dia juga uda ngeh. Ekpresinya juga makin banyak. Uda tau kapan jam-jamnya esmosi, kapan jam-jamnya gembira, kapan jam-jamnya bosen, dll haha... trus diarahin ke cermin juga kaget liat mukanya sendiri, abis itu senyum-senyum ngekek-ngekek. Ngocehnya juga semakin intens. Klo ditengkurepin (blom bisa tengkurep sendiri soalnya), kepalanya uda tegak. Growth spurt untuk kesekian kalinya juga iya, maunya nemplok ama Mamanya mulu kayak koala, nyusu tiada henti dan ga kenyang-kenyang. Di usia 3 bulan ini Asyiq juga uda nyobain spa dan renang untuk pertama kalinya. Anaknya alhamdulilah anteng, hihihi...

Asyiqa 4 Bulan : "Frekuensi BAB-nya Masih Sering Tapi Kenaikan Berat Badannya Bagus"

Nah, ini yang bikin bingung. Balik ke dsa lagi selain nglengkapin DPT 2, kan ditimbang dulu tuh. Pas ditimbang, ternyata naiknya bagus banget walaupun frekuensi BAB-nya masih 4-6 kali sehari. Naiknya itu dari 5,7 kg jadi 6,5 kg. Lah Pak Dokternya bingung, akunya apalagi hahaha.....



Nah, karena dilihat dari tekstur BAB-nya masih agak encer, akhirnya solusi terakhir adalah diberikan resep lacto-B sehari sekali dicampurkan bareng ASIP sampai tekstur BAB-nya ga encer lagi alias menyerupai pasta gigi. Alhamdulilah, setelah menghabiskan 10 bungkus lacto-B dalam 10 hari, BAB dedek pun berlangsung normal. Frekuensi BAB-nya berkurang jadi 2 hari sekali dengan tekstur yang normal. Alhamdulilaaaaah.

Oh ya, milestone Asyiq di usia 4 bulan ini diantaranya : uda ga gumoh-gumoh lagi setelah minum ASI (mungkin kebantu banyak setelah aku ganti botol susunya ke yang antikolik yaitu Comotomo), bisa tengkurep dengan kepala tegak dengan durasi yang semakin lama, uda tau Mama Papanya (paling seneng klo pas melek ditungguin, paling bete klo salah satu diantara kami ada yang online hahaaa), tambah girang waktu diajakin bercermin, klo ngantuk atau haus uda ngga kasi kode nangis lagi tapi pake model baru yaitu nggebluk-nggeblukin kaki di atas kasur dengan posisi ngaplah-aplah, dan  kedua tangan dikeatasin lalu mulut membentuk gerakan mengenyut hahaha...Di usia ini juga Dedek suka tercyduk gigitin bibir bawah sehingga gusinya jadi keliatan, abis itu terkekeh-kekeh nggemesin banget hahaaa. 

Asyiqa 5 Bulan : "Drama Lupa Tengkureb"

Sebenernya Asyiq udah pernah kedapatan tengkureb sendiri di umur 4 bulan. Cuma ada satu kejadian yang bikin dia ngambek, lalu mendadak mogok tengkureb. Apa itu? Jadi, waktu umur 5 bulanan awal, tangan ni anak kan semakin aktif ya. Udah ngeh lah istilahnya ama tangannya sendiri. Jadi dia punya kebiasaan yang cukup absurd yakni klo uda bosen main, terus ngantuk (tapi susah konsentrasi), ntar ujung-ujungnya tangannya garuk-garuk kuping. Aku pikir 'B' aja ya kan (baca : biasa aja). Sampai suatu kali aku dapati kupingnya kok pada lecet. Terus paling parahnya adalah sampe berdarah aduuuuuh, tereak lah Mamak karena kaget banget. Perasaan kukunya tiap 3 hari sekali rajin dipotong, tapi kok ya masih tajem aja macam kukunya macan, hoho. Karena kepanikan itulah, akhirnya 1-3 hari aku pasang kaos tangan dengan niatan supaya dia lupa klo mau garukin kupingnya. Setelah 3 hari dirasa udah ga sering ngorek-orek kupingnya, barulah aku lepas lagi kaos tangannya. Sialnya adalah, sejak kejadian itu, doi jadi males ngapa-ngapain. Semacam ngambek gitu karena udah diusik kebiasaan barunya. Bahkan yang tadinya uda bisa tengkureb, mendadak jadi lupa (atau malah sengaja melupakan diri? hahaha) #ampuni Mama sayang. Yah, jadi klo mau tengkureb musti ditengkurebin dulu, huhuh.



Oh ya, di umur segini bobot badannya uda 6,9 kg. Agak kejar-kejar tayang juga Mama nge-ASI-nya. Berharapnya sih bisa cukup sampai minimal 6 bulan. Dah gitu aja doa Mama, meski jujur banyak banget hambatannya yang kapan-kapan mau aku tulis di postingan yang lain.

Perkembangan lainnya, uda makin ngeh mana orang tuanya, mana orang asing. Belagak jaim klo ketemu orang asing, tapi klo uda ama Mama Papanya doang di rumah....baru  deh criwisnya keluar. Yang paling mengejutkan adalah suara si Dedek  ternyata gede banget hahaha. Uda bisa ngoceh : ma-ma-ma, pa-pa-pa, mam (tapi mam di sini dalam bahasa dia berarti gendong). Soalnya sekarang mayan gendongan juga ni anak. Klo uda karep, pokoknya 'mam' Mama. Gendong ! Ntar diangkat dikit uda ketawa-tawa lagi, sambil diliatin channel Nat Geo girang banget liat hewan-hewan. Nah, klo Mamanya uda pegel, terus niatnya mau taro di kasur (padahal baru gerak dikit loh), e dianya mudeng. Terus mewek sambil bilang : "Maemmm Maemmm !"

Asyiqa 6 Bulan : "Hore !!! Akhirnya Bisa Tengkureb Bolak-Balik dan Berguling !"

Setelah mogok tengkureb selama sebulan, surpraaais tepat di umur 6 bulan, akhirnya doi sakseis bolak-balik sendiri bahkan berguling di suatu siang saat perdana pengenalan MPASI. Alhamdulilaaaah ga ketar-ketir lagi deh laporan ke dsa-nya yang mentarget 6 bulan harus uda lancar gini-gini *sambil menunjukkan tangan yang dibolak-balik tanda sudah  faseh tengkureb telentang* duh dok, cem ikan goreng ajah dibolak-balik, wakakaaa. 



Berguling juga terjadi di awal bulan ini. Duh deg-degan ya Bu, secara tempat tidur tinggi banget jadi aku sama bapaknya bikin barikade segi empat buat nglindungi dia waktu jam tidur. Walo tentu aja penampakannya jadi dia yang nguasain 75 % kasur, sedangkan aku sama bapaknya kebagian di pinggir-pinggirnya doang LOL. 

Perkembangan lainnya, bobot badan udah mencapai 7,2 kg dengan panjang 64 cm. Ketertarikan ama benda-benda juga semakin kuat, lebih suka mainan bungkusan daripada boneka atau apa, haha...(retjeh kali seleramu Nduk?), makin ekspresif klo ngoceh. Paling seneng diajak ngobrol dan menyanyi. Paling bete klo ditinggal online haha (nggak ya nak ya). Fase oralnya makin menjadi, bahkan klo pas di gendong bisa dia jilat-jilatin pipi aku buat sekedar mencari kenyamanan. Duh Dek, semoga sehat-sehat selalu dan bertambah yang baik-baik ya. Amiiiiiiiiiin yarobbal allamiiiin :)



24 komentar:

  1. Maaaannnaaa lanjutannya.
    Detail banget ya ceritanya. Mantaaappp. Ini kapan ngetiknya?

    Anakku 22nya kuning sebulanan, kayanya turunan kali ya, tapi lama2 ilang sendiri sih. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tungguin yak mbaaa akooh bikin seriesnya #etdaaah smangat amat Mbul hihi

      Whoooot? Duo 'A' juga kuning mb? *mari berpelukan huhu

      Iya yak, ini semua gegara keawamanku bab nyusuin mb, kudu sinau lagi, learning by doing hahaha

      Hapus
  2. ooo...jadi nama si bebimbul ini Asyiqa. Haaaiii Asyiqa *dapet salam dari Little M :P


    detail banget mamambul bikin rekapan. hiihihi, ntar kalo bebimbul udah bisa baca, mungkin dia bakal seneng baca bacain cerita tentang dia di blog mamanya :)

    sehat sehat terus ya bebiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bebimbul itu sebenere panggilan mamahnya mb na, nah si asyiqa ini karena anaknya bebymbul jadi disebutnya bebymbul junior #duh monmaap kok qu jadi blibet gini ya wakaka


      #hallo little M...salaman ah, salam kenal juga ganteng

      Amiiin, semoga anak2 kita selalu sehat n dalam lindunganNya

      (˘⌣˘ʃƪ)

      Hapus
    2. oalaahh...moonmaap yak. hihihihi baeqlah okesip bebymbul junior :D

      Hapus
    3. \(´▽`)/ \(´▽`)/ \(´▽`)/

      Hapus
  3. AAAAAAWWW DEDEK MBUNTEL CUBANGET SIIIHHH

    Matanya mata mba nita bgt ya hahaha. Gara-gara dipakein sarung tangan jadi ngambek gamau tengkurep lagi wkwkwk.

    Cepet gede Asyiqa Dedek Mbuntelkuuu~
    Sehat selalu ya :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ibarat kata kayak mba nita neborn ini hahahhaa
      Iya sih soale pas aku amatin ama fotoku waktu kecil mirip banget

      Makaci aunty uwam muwaaaaaaach

      Hapus
  4. Lucu sekali si adek :D. Paling gemes liat matanya yg gede dan ekspresif :D. Sayang dulu aku ga nulis milestone anakku.. Tp berasa banget sih bedanya antara anak co dan ce ini. Yg ce biasanya lbh cepet dlm hal ngomong :D. Mungkin krn cewe memang ditakdirkan lbh cerewet hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Matanya kayak tarsius mb, turunan mamihnya hihi

      Iya ya, klo adeknya fylli namanya sapa mb?

      Huumb cewe emang ditakdirkan banyak kata eaaa eaa

      Hapus
  5. Ya allah lucuknya dede bayinya kak nita ini.. gembul dan endut kaya emaknya yaaa.. xixixi yang penting sehat waafiat terus buat dede bayinya ya kak.. dan diberi kesehatan selalu.. semangatt :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi iya mb vik, embul seperti akoooh ahahaaa
      Amiiin, trims tanteu vika

      Hapus
  6. Bingung nih mau komen apa mbak, hehe.

    Kirim salam aja lah iya, sama dedek Asyiqa, sehat terus iya :-)

    BalasHapus
  7. memasuki usia 6 bulan anaknya tambah gendut,lucu, dan imut ya Mba, semoga anaknya sehat selalu ya Mba.aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin makasih buat doane om yardin
      Hehehe
      Iya ni cubidut kayak emaknye

      ҉\(•˘▽˘•)/҉

      Hapus
  8. Masih berpredikat sebagai 'new parents', terus nggak tinggal sama orang tua / mertua itu keren banget menurutku mbak. Salut *prok-prok-prok* Aku sempet ngalamin sendiri *lah ngalamin, jare--padahal pengalaman e mbak-mbak ku* dulu mbak ku yang pertama itu awal lahiran masih balek ke rumah bapak-ibuk kan, dan itu memang kudu ekstra banget standby. Aku yang ibaratnya cuma ngeliatin aja, rasane capek kalau bener-bener kudu ngurusin bayi-bayi macam ini. Belom lagi kalau pas dapet jatah sakit macam dek Asyiqa yang dari batuk-pilek-belek'en, orang rumah bakal bingung. Sedihnya lagi kalau pas sakit, terus malem-malem si bayi bangun--nangis, nggak diem-diem. Waaaaa, sedih. Sehat-sehat terus dek. Ben makin gendut, ginuk-ginuk *tapi ya jangan gendut-gendut bangit ding, katanya nggak sehat XD*

    Mandan Bujel ----> hanya orang-orang tertentu yang tau bahasa ini XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keadaan terpepet itulah yg bikin survive nu wakaka

      Soale aku memang tipe yg agak rikuh nek masih seatap ma blio2 ini klo dah merried, biar gimana aku lebih enak karena punya privacy
      For me privacy is a MUST...kemerdekaan mengambil keputusan sendiri itu bagiku adalah kenyamanan. Klo ga nyaman bisa stress aku hahaha
      hahahaaaaaa

      Ya paling rempong rempong sendiri. Tapi enak ngurus anak ndiri jd lumayan tau sambil learning by doing

      Haseggg, om inu paling joz, artine bener2 moco mpe tau kalimat nyempil mandan bujel, hihihi

      ( ´∀`)

      Hapus
  9. Bayi ku dulu malah lupa nggak tak kintrolin ke dsa to nit...ribut ngurus aqiqah...tau2 jdwalnya kelewat. Entahlah. Alya itu sempat kuning apa nggak..malah ga nggatekne aku. Soale sempat yang putingku lecet..sakit minta ampun, dan dia nangis2 itu..

    Fase tergendut...ya umur se asyiqa sekarang. Nggemesin ya. Udah bisa diajak cerita.. pas mlm begadangnya juga udah berkurang. Dulu abakku klo melek malem..tak setelin wayang biar ngantuk..ha..ha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu umb mb sulis, tapi uda ngerti esmosi jew ni anak saiki hahaha
      #ujian kesabaran buat mamake (✗_✗)

      Hu um mb pokoke umur2 nuborn tu bikin deg degan, maneh aku n psksu cuma berdua thok pulalom ada pngalaman hihi
      Alhamdulilah terlewati fase itu

      (´⌣`ʃƪ)

      Hapus
  10. itu tergolong gemuk?
    karena saya melihat pipinya yang kayaknya enak untuk diganggu..

    ngomong2 itu bayinya peka kamera.. (?)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pipinya enak buat diganggu hihihihi

      Iya nih om affan, ni anak tiap hari ga ada abis diuyal uyel moloooo ahaha

      Hapus
  11. Mama (baru) yang super. Cukup detil dan panjang as always khas Mbul Nita. Ini pas tulisan batuk2 dan belekan, saya sempat ngerasain hari2 yg cukup galau. Ditambah ada kasus kabut-asap di Kalimantan. Ih bayi disuruh pake masker, saya yg stress berat rasanya.
    Eh, jadi lupa nyapa.
    Hai adek asyiq, kamu terlihat sekali makin ngegemesin, pipimu itu lho. Jagain mama baek2 ya, jangan biarkan dia liat ntuh melly bretli or bandingin dirinya ama jeng kim. Coz your mama berharga, gak usah compare ama yg lain:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Super paan mb lidh ku masih ecek begini heuheuheu
      #berguru ah ma yang dah lebih pengalaman
      Ah pas kabut asap itu ya, duh kenayang betapa rempongnya ya hiks

      Amiiiiin maacih budhe lidha syantikkkk

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...