Sabtu, 21 Juli 2018

Aku Ngerasa Wagu Kalau....



Dear Sabtu yang selalu bikin ceria karena jam kerja Pak Su tjuma setengah hari doang dan itu artinya ada peluang jalan-jalan walo tjuma sampai Kotabumi (padahal kan sebenernya tanggalan aku literaly merah semua ya--lah wong saia uda jadi ibu rumah tangga--tapi entah kenapa tiap weekend selalu syenaaaaaang....Sumpah kusyenang, wakakaka #nyebelin kalimat pembukaannya panjang amat #PLAAAK !

Nah, kambek lagi bareng Beby Mbul tercinta buat ngerusuh di jagad bloggersphere dengan postingan yang tida penting ala -ala blog ini. Jadi tu, kadang aku cuma kepikiran hal-hal bodoh yang absurd bin gajelas tapi kok lumayan juga ya buat isi-isi blog. Secara eke kan ga kayak blogger lain yang udah sakseis banyak endorsan (ga di ig, ga di twitter ga di blog, ya Alloh kalian keren lah, tapi ku ga iri SAMSEK kok hahah....lanjutkan !)# memang ku termasuknya konsisten ngisi sebagian besar kontenku dengan curhad sih fyi. 


Oh ya, balik lagi ke judul. Kali ini aku mau nulis-nulis tentang hal-hal yang sometimes bikin aku ngerasa wagu ato bahasa Jawanya ga cocok alias ga pantes. Apa aja itu?

JeNG...jEnG...jeNg...

1. Nyebut Diri Sendiri Pake 'Saya' di Blog. 

Zzzzzx... gak. Gak. Gak deh ! Noooooo. Klo misalnya nyebut diri sendiri pake kata 'saya' di blog, kok aku ngerasa gak banget ya. Karena aku dari awal uda pewe pake kata ganti 'aku' jadi klo ujug-ujug pake kata ganti saya rasanya tuh "Oh what tiba-tiba ku ngerasa tuwa banged." A-N-E-H. Terlalu formil buat aku hahahaha.

2. Ada orang yang sok sokan nebak panggilan beby ke kami  as orang tuanya yaitu Abi Umi -______-" hanya karena q pake kerudung klo ke luar rumah? 

Jadi seorang tetangga yang biasa kami sebut Budhe kan sukanya kucluk-kucluk dateng ke rumah tuh klo liat ada pintu pager kebuka dikit. Terus....ya biasalah namanya juga orang tua alias uda usia momong cucu, jadi begitu liat bebyku yang montok bin gempal jadi merasa gemazz...padahal emaknya juga ga kalah menggemaskannya loh haha #dusta. Terus abis itu ya keluarlah kalimat-kalimat ampuh khas buat mengudang (menimang) bayi. 

Bunyinya biasanya kayak gini : "Tang kintung kintang kintung...iiii...sekarang uda pinter ya. Uda nduuut. Eh...eh tapi takut ya ma Mbah...u liatinnya ke ibuknya doang. Ih nangis aduh duh duh.... kok ga mau liat Mbah sih. Mauknya liat Ibuk ya? Eh manggilnya siapa sih? Ibuk ya? Apa Bunda? Apa Umi ? Umi sama Abi ya, ehehehe?". Zzzzzzzzz.....yang terakhir itu gak lah. Aku lebih suka panggilan mama papa aja Mbaaaah...hahaha...Ga tau kenapa. Ga ada alesan kheseus sih. Not so me ae...gegegegek.

Klo kalian ada momen ngerasa wagu juga ga? Ngrusuh di kotak komen boleh banget deh...haha

10 komentar:

  1. wakakakaak nomer 1 aku bangettt (tersindir sarkas) wkwkwkwk
    habis, aku kebiasaan nulis di Kompasiana pakai "saya" secara kan banyak yg lebih senior di sana dan ku kopas aja di blog pribadi tanpa editing, males wkwkw

    klo bener2 nulis di blog pribadi lak jadi aku ato sok jekardahan "guehhh"

    hmm abi umi? kok aku suka panggil ebes emes ya, bahasa malang yang artinya sama. hmmm bagaimana umik? heuheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ti ti tidakkk, waguu ku diundang umik wkwkwk, urak ene' pantes2 e
      Wkwk wkkkk

      Klo dirimu keknya pantes mas nyebut diri sendiri pke kata ganti orang pertama saya, biasanya klo blogger cowok kn emang pantesnya saya haha

      Hapus
  2. Balasan
    1. Bole bgd, yg penting tertib ya mas irwin
      AHAHAHAHA

      Hapus
  3. Hahahah tang kintang kintung... Kalo gue sih bakal ditambahin "kintang kintung udah gendut.. .sana cari kerja!' *jahat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hush om adi aja sono yang mantebin kerjaan, uda bujang, uda harus lamar anak orang #balik jahat
      hahhahahhahaha

      Hapus
  4. Yang pertama disebutin itu, mah, aku banget mbak Nit. Dulu awal nulis di blog jga bingung mau pakai kata ganti apa. Oke, nyoba kata 'aku'. E beberapa bulan kemudian, pas tak baca ulang kok kayak e wagu. Yaudah, terus ganti pakai saya--sampai sekarang. Dan sepertinya nyaman-nyaman aja pakai kata ganti itu *Yagimana, ya...mau pakai elo--guwe--elo--guwe berasa nggak pantes* Hahaha

    Parahnya lagi, dulu sempet pakai kata ganti 'penulis'.---->Lah, elu kira ini bikin makalah, tong XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Etapi aku klo lg ngulas review film ato buku pakenya saya ding nu hahaha #anaknya labil #minta dikepret
      #soalnya klo review aku pingine bahasane koyok pengamat gituloh #sokyesbangetkanaku

      Hapus
  5. Memilih kata ganti "saya" di blog karena entah kenapa kata "gue" rasanya kurang cocok lagi. Seakan-akan terlalu remaja (sok dewasa amat, Yog!). Niatnya juga biar sekalian kalau ikut lomba nggak perlu repot-repot menyesuaikan. Kata "saya" udah paling pas pokoknya. Soal terkesan baku, kaku, atau terlalu formal itu tergantung gaya berceritanya aja menurut saya, sih. Tergantung rasa nyamannya juga seperti yang Mbak Nita tulis. Kalau udah nyaman pakai itu, ya, tentu akan aneh ketika menggunakan kata ganti lainnya. Jadi hal itu emang relatif. Ehehe. Tapi kata "gue" masih suka dipakai juga, sih, kalau bikin cerpen. Ya, meskipun lebih sreg menggunakan "aku". Hahaha.

    Saya merasa wagu ketika belajar main gitar. Kayaknya emang nggak bakat main alat musik. Baru bisa suling doang. :( Ketika menggambar, kadang desain juga. Mungkin karena belum terbiasa. Lalu saat berada di suasana yang terlalu ramai. Sering banget kaku dan susah cair. Energi saya seolah-olah tersedot. Haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah padahal loe gue itu dah ciri khas lo yang seperti woody woodpacker yog klo bercerita ahahhahaa #sialan ya gue hshahha

      Eh tapi tersererah kebijakan lo juga sih mau ganti kata ganti apaan, kan blog blog loe ahahhaha

      Suling itu karena pelajaran sd smp kan, suruh mainin , itu gue juga iya sih, bedanya gue payah soal alat musik di hampir keseluruhan

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...